Nikon | Z 6 | Nikon Z 7 Buku Petunjuk Referensi untuk firmware versi 2.00 dan penerusnya

Nikon Z 7 Buku Petunjuk Referensi untuk firmware versi 2.00 dan penerusnya
KAMERA DIGITAL
Buku Petunjuk Referensi
Buku petunjuk ini ditujukan untuk firmware kamera versi 2.00
ke atas.
• Baca buku petunjuk ini secara seksama sebelum
menggunakan kamera.
• Untuk memastikan penggunaan kamera yang benar,
pastikan untuk membaca “Demi Keselamatan Anda”
(halaman xvi).
• Setelah membaca buku petunjuk ini, simpanlah di
tempat yang mudah dicapai sebagai rujukan di waktu
mendatang.
Id
Pilih dari 3 buku petunjuk berbeda.
 Sebagai panduan bagi seluruh aspek dari
pengoperasian kamera, baca:
Buku Petunjuk Referensi (buku
petunjuk ini)
Sebagai tambahan atas materi yang tercakup dalam
Manual bagi pengguna yang disertakan dengan
kamera, Buku Petunjuk Referensi merinci opsi tersedia
di menu kamera dan mencakup topik seperti menyambungkan
kamera ke perangkat lainnya (untuk informasi tentang jaringan
nirkabel, simak Panduan Jaringan).
Di antara topik yang dibahas dalam Buku Petunjuk Referensi yaitu:
• Pemotretan dasar dan
pengoperasian playback
• Opsi pemotretan canggih
• Menu kamera
• Menyambungkan ke komputer,
printer, dan perangkat HDMI
• Fotografi lampu kilat menggunakan
unit lampu kilat eksternal
Buku Petunjuk Referensi juga dapat ditinjau online dalam format html.
nikon manual online Z 7
https://onlinemanual.nikonimglib.com/z7_z6/id/
Z 7 Model Name: N1710
Z 6 Model Name: N1711
Z6
 Untuk panduan pemotretan dasar dan playback, baca:
Manual bagi pengguna (disertakan)
Kuasai pengoperasian dasar kamera serta fitur
khusus bagi kamera ini.
• Daftar Isi
• Mempelajari Kamera
• Langkah-Langkah Pertama
• Fotografi Dasar dan Playback
• Pengaturan Dasar
• Kontrol Pemotretan
• Menu i
• Daftar Menu
• Pemecahan Masalah
 Untuk informasi tentang sambungan nirkabel, baca:
Panduan Jaringan (pdf)
Panduan Jaringan mencakup topik seperti cara
menghubungkan kamera melalui Wi-Fi atau
Bluetooth ke komputer atau perangkat pintar seperti
ponsel pintar atau tablet, dan tugas apa saja yang
dapat dilakukan menggunakan transmiter nirkabel
WT-7.
•
•
Panduan Jaringan tersedia dari Pusat Download Nikon.
nikon pusat download Z 7
Z6
Z 7: https://downloadcenter.nikonimglib.com/id/products/492/Z_7.html
Z 6: https://downloadcenter.nikonimglib.com/id/products/493/Z_6.html
i
Isi Paket
Pastikan semua item tercantum di sini disertakan bersama
kamera Anda.
Tutup badan BF-N1
Karet bantalan mata
DK-29 (terpasang pada
kamera, 0 415)
Kamera
Baterai Li-ion isi ulang EN-EL15b
dengan penutup terminal
Pengisi daya baterai MH-25a
(dilengkapi salah satu dari
adaptor dinding AC atau kabel
daya dengan jenis dan bentuk
yang beragam menurut negara
atau wilayah penjualan)
Tali AN-DC19 (0 27)
Kartu Garansi
Manual bagi Pengguna
Adaptor pengisi daya AC EH-7P
(Z 7 saja; dilengkapi dengan
adaptor steker terpasang di
negara atau wilayah di mana
diperlukan; bentuknya
tergantung pada negara
penjualan—0 29)
Klip kabel HDMI/USB (0 417)
Kabel USB (USB cable) UC-E24
(0 337)
Penutup dudukan aksesori BS-1
(0 416)
Kartu memori dijual terpisah. Pembeli lensa atau kit adaptor
dudukan sebaiknya memastikan bahwa paket ini berisi lensa
atau adaptor dudukan (buku petunjuk bagi lensa atau adaptor
mungkin juga disertakan).
Pusat Download Nikon
Sebagai tambahan atas Buku Petunjuk Referensi, Anda dapat juga
mengunjungi pusat download Nikon untuk mendownload buku
petunjuk produk, pembaruan firmware, dan perangkat lunak seperti
ViewNX-i.
https://downloadcenter.nikonimglib.com/
ii
Mengenai Buku Petunjuk Ini
Buku petunjuk ini adalah bagi penggunaan baik dengan Z 7 maupun
Z 6. Ilustrasi menampilkan Z 7.
Simbol dan Konvensi
Untuk mempermudah menemukan informasi yang Anda perlukan,
simbol dan konvensi berikut ini digunakan:
D
Ikon ini menandakan catatan, informasi yang sebaiknya
dibaca sebelum menggunakan produk ini.
A
Ikon ini menandakan nasihat, informasi tambahan yang
mungkin Anda dapati berguna saat menggunakan produk ini.
0
Ikon ini menandakan rujukan ke bagian lain dalam buku
petunjuk ini.
Item menu, opsi, dan pesan yang muncul dalam layar kamera
ditampilkan dengan penebalan. Di sepanjang buku petunjuk ini,
tampilan dalam monitor kamera dan jendela bidik selama pemotretan
dirujuk sebagai “tampilan pemotretan”; di hampir semua kasus, ilustrasi
menampilkan monitornya.
Kamera ini menggunakan kartu memori XQD, yang dirujuk di sepanjang
buku petunjuk ini sebagai “kartu memori”.
Di sepanjang buku petunjuk ini, ponsel pintar dan tablet dirujuk sebagai
“perangkat pintar”.
Pengaturan Kamera
Penjelasan dalam buku petunjuk ini menganggap bahwa pengaturan
default yang digunakan.
A Demi Keselamatan Anda
Sebelum menggunakan kamera untuk pertama kalinya, baca
petunjuk keselamatan dalam "Demi Keselamatan Anda" (0 xvi).
iii
Daftar Isi
Isi Paket ........................................................................................... ii
Demi Keamanan Anda .............................................................. xvi
Pemberitahuan............................................................................ xx
Mempelajari Kamera
1
Bagian-bagian dari Kamera ........................................................ 1
Badan Kamera..........................................................................................1
Panel Kontrol............................................................................................5
Monitor dan Jendela Bidik...................................................................6
Kontrol Kamera.............................................................................. 8
Jendela Bidik.............................................................................................8
Tombol Mode Monitor .........................................................................8
Kontrol Sentuh...................................................................................... 10
Tombol DISP............................................................................................ 15
Sub-selektor........................................................................................... 17
Tombol AF-ON ......................................................................................... 17
Kenop Perintah..................................................................................... 17
Tombol G........................................................................................... 18
Tombol i (Ikon i) .............................................................................. 21
Tombol Fungsi (Fn1 dan Fn2)............................................................ 24
Langkah-Langkah Pertama
27
Memasang Tali Kamera.............................................................. 27
Pengisian Daya Baterai .............................................................. 28
Pengisi Daya Baterai ........................................................................... 28
Adaptor Pengisi Daya AC.................................................................. 29
Masukkan Baterai dan Kartu Memori......................................32
Memasang Lensa......................................................................... 36
Memilih Bahasa dan Mengatur Jam. ....................................... 38
iv
Fotografi Dasar dan Playback
41
Pengambilan Foto (Mode b) ....................................................41
Perekaman Film (Mode b) ........................................................ 45
Playback Dasar ............................................................................ 49
Meninjau Film ....................................................................................... 49
Menghapus Gambar tak Diinginkan............................................. 51
Pengaturan Dasar
52
Fokus ............................................................................................. 52
Memilih Mode Fokus.......................................................................... 52
Mode Area AF........................................................................................ 54
Rana Sentuh........................................................................................... 59
Fokus Manual ........................................................................................ 61
Keseimbangan Putih ..................................................................63
Fotografi Senyap......................................................................... 67
Memeringkat Gambar ................................................................68
Melindungi Gambar dari Penghapusan ................................. 69
Kontrol Pemotretan
70
Kenop Mode.................................................................................70
P: Terprogram Otomatis .................................................................... 71
S: Prioritas Rana Otomatis................................................................. 71
A: Prioritas Bukaan Diafragma Otomatis...................................... 72
M: Manual................................................................................................ 73
Pengaturan Pengguna: Mode U1, U2, dan U3.............................. 75
Pencahayaan Jangka Panjang (Mode M) ..................................... 78
Tombol S (Sensitivitas ISO)................................................... 80
Kontrol Sensitivitas ISO Oto............................................................. 81
Tombol E (Kompensasi Pencahayaan)...................................82
Tombol c/E (Mode Pelepas/Pewaktu Otomatis)................ 84
Pewaktu Otomatis............................................................................... 87
v
Sub-selektor .................................................................................89
Pemilihan Titik Fokus..........................................................................89
Kunci Pencahayaan Otomatis (AE).................................................89
Kunci Fokus ............................................................................................89
Menu i
92
Menggunakan Menu i ...............................................................92
Mode-Foto Menu i......................................................................93
Atur Picture Control ............................................................................94
Keseimbangan putih...........................................................................98
Kualitas Gambar................................................................................. 104
Ukuran Gambar.................................................................................. 106
Mode Lampu Kilat............................................................................. 107
Pengukuran......................................................................................... 108
Sambungan Wi-Fi.............................................................................. 109
Active D-Lighting .............................................................................. 110
Mode Pelepas ..................................................................................... 111
Pengurang Guncangan................................................................... 112
Mode Area AF ..................................................................................... 113
Mode Fokus......................................................................................... 113
Mode Film Menu i ................................................................... 114
Atur Picture Control ......................................................................... 115
Keseimbangan Putih........................................................................ 115
Ukuran Frame, Kecepatan Frame, dan Kualitas Film............ 116
Sensitivitas Mikrofon........................................................................ 118
Pilih Area Gambar ............................................................................. 119
Pengukuran......................................................................................... 120
Sambungan Wi-Fi.............................................................................. 120
Active D-Lighting .............................................................................. 120
VR Elektronik ....................................................................................... 120
Pengurang Guncangan................................................................... 121
Mode Area AF ..................................................................................... 121
Mode Fokus......................................................................................... 121
vi
Lebih Lanjut Tentang Playback
122
Meninjau Gambar .....................................................................122
Playback Bingkai-Penuh..................................................................122
Playback Gambar Kecil ....................................................................123
Informasi Foto............................................................................124
Tombol i: Playback ..................................................................132
Pilih utk Kirim/Batal Pilih.................................................................134
Pilih Titik Mulai/Akhir .......................................................................135
Simpan Bingkai Saat Ini ...................................................................138
Melihat Lebih Dekat: Zoom saat Playback ...........................139
Menghapus Gambar.................................................................140
Selama Playback ................................................................................140
Menu Playback ...................................................................................141
Panduan Menu
143
Default.........................................................................................143
D Menu Playback: Mengelola Gambar ................................154
Hapus............................................................................................155
Folder Playback .........................................................................155
Opsi Tampilan Playback .........................................................155
Tinjauan Gambar ......................................................................156
Setelah Hapus ............................................................................156
Setelah Terus-menerus, Tampilkan....................................157
Rotasi Tinggi...............................................................................157
Tayangan Slide ..........................................................................158
Peringkat......................................................................................159
vii
C Menu Pemotretan Foto: Opsi Pemotretan..................... 160
Reset Menu Pemotretan Foto.............................................. 161
Folder Penyimpanan............................................................... 161
Penamaan File........................................................................... 165
Pilih Area Gambar .................................................................... 165
Kualitas Gambar ....................................................................... 166
Ukuran Gambar......................................................................... 166
Perekaman NEF (RAW) ........................................................... 168
Pengaturan Sensitivitas ISO ................................................. 169
Keseimbangan Putih............................................................... 170
Atur Picture Control ................................................................ 177
Kelola Picture Control............................................................. 179
Spasi Warna................................................................................ 182
Active D-Lighting ..................................................................... 182
Pencahayaan Lama RN........................................................... 183
RN ISO Tinggi............................................................................. 183
Kontrol Vignette ....................................................................... 184
Kompensasi Difraksi................................................................ 184
Kontrol Distorsi Otomatis...................................................... 184
Pemotretan Reduksi Kedip ................................................... 185
Pengukuran................................................................................ 185
Kontrol Lampu Kilat ................................................................ 186
Mode Lampu Kilat.................................................................... 188
Komp. Lampu Kilat .................................................................. 189
Mode Fokus................................................................................ 189
Mode Area AF ............................................................................ 189
Pengurang Guncangan.......................................................... 189
Bracketing Otomatis ............................................................... 190
Pencahayaan-Multi.................................................................. 200
HDR (Jangk. Dinamis Tinggi)................................................ 207
Pemotretan Jeda Waktu ........................................................ 212
Film Berjeda ............................................................................... 223
Pemotretan Peralihan Fokus................................................ 231
Fotografi Senyap ...................................................................... 237
viii
1 Menu Perekaman Film: Opsi Perekaman Film ................238
Reset Menu Perekaman Film................................................239
Penamaan File ...........................................................................239
Pilih Area Gambar.....................................................................239
Ukuran Frame/Kec. Frame.....................................................239
Kualitas Film ...............................................................................239
Jenis File Film .............................................................................239
Pengaturan Sensitivitas ISO..................................................240
Keseimbangan Putih ...............................................................240
Atur Picture Control.................................................................241
Kelola Picture Control .............................................................241
Active D-Lighting......................................................................241
RN ISO Tinggi .............................................................................241
Kontrol Vignette........................................................................242
Kompensasi Difraksi ................................................................242
Kontrol Distorsi Otomatis ......................................................242
Reduksi Kedip ............................................................................242
Pengukuran ................................................................................243
Mode Fokus ................................................................................243
Mode Area AF ............................................................................243
Pengurang Guncangan ..........................................................243
VR Elektronik ..............................................................................243
Sensitivitas Mikrofon...............................................................244
Peredam.......................................................................................244
Respons Frekuensi ...................................................................245
Reduksi Suara Angin................................................................245
Volume Headphone ................................................................245
Kode Waktu ................................................................................246
ix
A Pengaturan Kustom: Penghalusan Pengaturan
Kamera .................................................................................. 247
Reset Pengaturan Kustom .................................................... 250
a: Fokus Otomatis ......................................................................... 251
a1: Pemilihan Prioritas AF-C ................................................. 251
a2: Pemilihan Prioritas AF-S.................................................. 251
a3: Pelacakan Fokus dgn Lock-On ..................................... 252
a4: Det. wjh/mata AF area-oto. ........................................... 252
a5: Titik Fokus Digunakan ..................................................... 253
a6: Simpan Titik mnrt Orientasi........................................... 253
a7: Aktivasi AF............................................................................ 254
a8: Batasi Pilihan Mode Area AF.......................................... 254
a9: Titik Fokus Saling Tumpang .......................................... 255
a10: Opsi Titik Fokus ............................................................... 255
a11: AF Sedikit Cahaya ........................................................... 255
a12: Iluminator Bantuan AF t'psng .................................... 256
a13: Cincin Fokus Manual di Mode AF.............................. 256
b: Pengukuran/Pencahayaan ................................................... 257
b1: Lngkh EV utk Kntrl P'chyn.............................................. 257
b2: Komp. Pencahayaan Mudah......................................... 257
b3: Area Rasio Pusat ................................................................ 258
b4: P’cahayaan Opt. P’halusan ............................................ 258
c: Pewaktu/Kunci AE .................................................................... 259
c1: Tombol Pelepas Rana AE-L ............................................ 259
c2: Pewaktu Otomatis............................................................. 259
c3: Penundaan Hingga Mati................................................. 260
d: Pemotretan/Tampilan............................................................ 261
d1: Kec. Pemotretan Mode CL ............................................. 261
d2: Lepas Berkelanjutan Maks. ............................................ 261
d3: Opsi Mode Pelepas Yg Disinkron. ............................... 261
d4: Mode Tunda Pencahayaan............................................ 261
d5: Jenis rana ............................................................................. 262
d6: Batasi Area Gmbr yg dpt Dipilih .................................. 262
d7: Urutan Nomor File............................................................ 263
d8: Terapkan P’aturan ke Tinj. Lgsg................................... 264
x
d9: Tampilan Kisi Bingkai .......................................................264
d10: Sorotan Puncak Fokus...................................................264
d11: Lihat Semua di Md B’kelanjutan................................264
e: Bracketing/Lampu Kilat..........................................................265
e1: Kecepatan Sinkr. Lampu Kilat........................................265
e2: Kecepatan Rana Lampu Kilat.........................................266
e3: Komp. P'chyn utk Lmp Kilat ...........................................266
e4: Kontrol Sensitivitas ISO c Oto.......................................266
e5: Lampu Kilat Pemodelan ..................................................267
e6: Bracketing Oto. (Mode M) ..............................................267
e7: Urutan Bracketing .............................................................268
f: Kontrol...........................................................................................269
f1: Sesuaikan Menu i ............................................................269
f2: Penentuan Kontrol Kustom ............................................271
f3: Tombol OK ............................................................................279
f4: Kec. Rana & Kunci Apert. ..................................................281
f5: Sesuaikan Kenop Perintah...............................................281
f6: Lpskn Tbl utk Gnkn Kenop ..............................................283
f7: Indikator Balik ......................................................................283
g: Film................................................................................................284
g1: Sesuaikan Menu i ...........................................................284
g2: Penentuan Kontrol Kustom ...........................................285
g3: Tombol OK ...........................................................................290
g4: Kecepatan AF......................................................................290
g5: Sensitivitas Pelacakan AF ...............................................291
g6: Tampilan Sorotan..............................................................292
B Menu Persiapan: Persiapan Kamera...................................293
Format Kartu Memori..............................................................294
Simpan Pengaturan Pengguna ...........................................294
Reset Pengaturan Pengguna ...............................................294
Bahasa (Language)...................................................................294
Zona Waktu dan Tanggal ......................................................295
Kecerahan Monitor ..................................................................295
Keseimbangan Warna Monitor............................................296
xi
Kecerahan Jendela Bidik........................................................ 297
Keseimbangan Wrn Jendela Bdk........................................ 297
Kecerahan Panel Kontrol ....................................................... 297
Batasi Pilihan Mode Monitor................................................ 298
Tampilan Informasi.................................................................. 298
Penghalusan AF........................................................................ 299
Data Lensa Non-CPU............................................................... 300
Bersihkan Sensor Gambar..................................................... 300
Foto ref. P'hpsan Debu Gambar.......................................... 301
Komentar Gambar ................................................................... 303
Informasi Hak Cipta ................................................................. 304
Opsi Bip........................................................................................ 305
Kontrol Sentuh.......................................................................... 305
HDMI............................................................................................. 306
Data Lokasi ................................................................................. 306
Opsi Jarak Jauh Nirkabel (WR) ............................................. 307
Atur Fn Kntrl Jrk Jauh (WR) ................................................... 308
Mode Pesawat........................................................................... 308
Sambung ke Perangkat Pintar............................................. 308
Sambungkan ke PC ................................................................. 309
Trans. Nrkbl (Wire. Trans.) (WT-7) ....................................... 309
Tanda Kesesuaian .................................................................... 309
Info Baterai ................................................................................. 310
Kunci Pelepas Bl Slot Kosong............................................... 310
Simpan/Muatkan Pengaturan ............................................. 311
Reset Semua Pengaturan...................................................... 313
Versi Firmware........................................................................... 313
N Menu Ubah: Mencipta Salinan Ubah............................... 314
Pemrosesan NEF (RAW) ......................................................... 317
Pangkas........................................................................................ 320
Ubah Ukuran.............................................................................. 321
D-Lighting................................................................................... 323
Koreksi Mata Merah................................................................. 323
Pelurusan .................................................................................... 324
xii
Kontrol Distorsi..........................................................................324
Kontrol Perspektif.....................................................................325
Penumpangan Gambar..........................................................326
Pangkas Film ..............................................................................329
Perbandingan Bersisian .........................................................329
O Menu Saya/m Pengaturan Terbaru ..................................331
Sambungan
336
Menyambungkan ke Perangkat Pintar.................................336
Menyambungkan ke Komputer .............................................337
Menghubungkan melalui USB......................................................337
Jaringan Nirkabel (Wi-Fi).................................................................341
Menghubungkan ke Printer....................................................342
Mencetak Gambar Satu per Satu .................................................343
Mencetak Sejumlah Gambar .........................................................344
Menghubungkan ke Perangkat HDMI ..................................345
Perekam HDMI....................................................................................346
Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera
349
“Pada-Kamera” Banding “Jarak Jauh” ..................................349
Unit Lampu Kilat Terpasang-pada-Kamera..............................349
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh.................................................349
Menggunakan Lampu Kilat Pada-Kamera ...........................350
Mode Kontrol Lampu Kilat ......................................................352
Mode Lampu Kilat .....................................................................354
Kompensasi Lampu Kilat .........................................................356
Kunci FV ......................................................................................357
Info Lampu Kilat bagi Unit pada-Kamera .............................359
xiii
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
362
Menggunakan Unit Lampu Kilat Jarak Jauh ....................... 362
AWL Radio.................................................................................. 364
Membangun Sambungan Nirkabel............................................ 364
Menyetel Pengaturan Lampu Kilat ............................................. 368
Menambahkan Unit Lampu Kilat Terpasang-padaDudukan .......................................................................................... 374
AWL Optikal............................................................................... 375
Menggunakan AWL Optikal dengan SB-5000 atau
SB-500............................................................................................... 375
AWL Optikal/Radio................................................................... 383
Meninjau Info Lampu Kilat ..................................................... 384
Pemecahan Masalah
387
Masalah dan Solusi................................................................... 388
Baterai/Layar....................................................................................... 388
Pemotretan.......................................................................................... 389
Playback................................................................................................ 391
Bluetooth dan Wi-Fi (Jaringan Nirkabel)................................... 393
Lain-lain ................................................................................................ 393
Indikator dan Pesan Kesalahan ............................................. 394
Indikator ............................................................................................... 394
Pesan Kesalahan ................................................................................ 396
xiv
Catatan Teknis
398
Layar Kamera dan Panel Kontrol............................................398
Monitor: Mode Foto..........................................................................398
Monitor: Mode Film ..........................................................................403
Jendela Bidik: Mode Foto................................................................404
Jendela Bidik: Mode Film ................................................................406
Panel Kontrol.......................................................................................407
Sistem Pencahayaan Kreatif Nikon........................................408
Aksesori Lainnya .......................................................................413
Memasang Konektor Daya dan Adaptor AC............................418
Merawat Kamera .......................................................................420
Penyimpanan ......................................................................................420
Pembersihan .......................................................................................420
Pembersihan Sensor Gambar........................................................421
Pembersihan Manual .......................................................................424
Merawat Kamera dan Baterai: Waspada...............................425
Spesifikasi...................................................................................431
Manual Bagi Pengguna Lensa NIKKOR Z 24–70mm
f/4 S.........................................................................................446
Manual Bagi Pengguna Adaptor Dudukan FTZ ..................455
Kartu Memori yang Disetujui..................................................462
Kapasitas Kartu Memori...........................................................463
Daya Tahan Baterai...................................................................465
Indeks ..........................................................................................466
xv
Demi Keamanan Anda
Untuk mencegah kerusakan pada harta benda atau cedera pada diri Anda
atau orang lain, bacalah “Demi Keamanan Anda” secara menyeluruh sebelum
menggunakan produk ini.
Simpan petunjuk keselamatan ini di mana semua pihak yang menggunakan
produk ini dapat membacanya.
BAHAYA: Gagal mematuhi pencegahan dengan ikon bertanda ini berisiko
tinggi menyebabkan kematian atau cedera berat.
PERINGATAN: Gagal mematuhi pencegahan dengan ikon bertanda ini
dapat menyebabkan kematian atau cedera berat.
PERHATIKAN: Gagal mematuhi pencegahan dengan ikon bertanda ini
dapat menyebabkan cedera atau kerusakan harta benda.
PERINGATAN
• Jangan gunakan sambil berjalan atau menjalankan kendaraan.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan kecelakaan atau cedera
lainnya.
• Jangan membongkar atau memodifikasi produk ini. Jangan
menyentuh bagian dalam yang menjadi tidak terlindung akibat dari
terjatuh atau kecelakaan lainnya.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menimbulkan sengatan listrik atau
cedera lainnya.
• Apabila Anda mengamati ketidakwajaran apapun seperti keluar asap,
panas, atau bau tidak biasa dari produk, putuskan segera hubungan
baterai atau sumber daya.
Melanjutkan pengoperasian dapat menyebabkan kebakaran, luka bakar atau
cedera lainnya.
• Jaga agar tetap kering. Jangan menangani dengan tangan basah.
Jangan menangani steker dengan tangan basah.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyulut api atau sengatan listrik.
• Jangan biarkan kulit Anda bersentuhan lama dengan produk ini
selama produk sedang hidup atau dicolok.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan luka bakar ringan.
• Jangan gunakan produk ini saat hadirnya debu atau gas yang mudah
terbakar seperti propana, bensin atau erosol.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan ledakan atau
kebakaran.
xvi
• Jangan memandang matahari atau sumber cahaya terang lainnya
secara langsung melalui lensa.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan kebutaan.
• Jangan mengarahkan lampu kilat atau iluminator bantuan AF ke
pengemudi kendaraan bermotor.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan kecelakaan.
• Jauhkan produk ini dari jangkauan anak-anak.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan cedera atau gagal
fungsi pada produk. Sebagai tambahan, catat bahwa onderdil kecil
merupakan bahaya tersedak. Apabila onderdil apapun dari produk ini tertelan
oleh anak, segera minta bantuan medis.
• Jangan membelit, membungkus atau memilin tali di sekeliling leher
Anda.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan kecelakaan.
• Jangan gunakan baterai, pengisi daya, atau adaptor AC yang bukan
khusus untuk penggunaan dengan produk ini. Saat menggunakan
baterai, pengisi daya, dan adaptor AC yang khusus untuk penggunaan
dengan produk ini, jangan:
- Merusak, memodifikasi, menyentak atau menekuk kawat atau
kabelnya dengan paksa, meletakkan di bawah benda berat, atau
memaparkan pada panas atau nyala api.
- Gunakan konverter atau adaptor perjalanan yang dirancang untuk
mengubah dari satu tegangan ke lainnya atau dengan inverter DC ke AC.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyulut api atau sengatan listrik.
• Jangan menangani steker saat mengisi daya produk atau
menggunakan adaptor AC selama badai petir.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan sengatan listrik.
• Jangan menangani dengan tangan kosong di tempat yang terpapar
pada suhu teramat tinggi atau teramat rendah.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan luka bakar atau radang
dingin.
PERHATIKAN
• Jangan meninggalkan lensa mengarah ke matahari atau ke sumber
cahaya kuat lainnya.
Cahaya yang terpusat oleh lensa dapat menyebabkan kebakaran atau
merusak bagian dalam produk. Saat pemotretan subjek dengan cahaya latar,
jauhkan cahaya matahari dari frame. Cahaya matahari yang terfokus ke
kamera saat matahari dekat ke frame dapat menimbulkan api.
xvii
• Matikan produk ini saat penggunaannya dilarang. Nonaktifkan fitur
nirkabel saat penggunaan peralatan nirkabel dilarang.
Pancaran frekuensi-radio yang dihasilkan oleh produk ini dapat mengganggu
peralatan di atas pesawat atau di rumah sakit atau fasilitas medis lainnya.
• Keluarkan baterai dan putuskan hubungan adaptor AC jika produk ini
tidak akan digunakan untuk jangka panjang.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan kebakaran atau gagal
fungsi produk.
• Jangan menembakkan lampu kilat dengan menyentuh kulit atau
dekat ke kulit atau objeknya.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan luka bakar atau
kebakaran.
• Jangan tinggalkan produk di tempat di mana ia akan terpapar pada
suhu yang teramat tinggi, selama jangka panjang seperti dalam
kendaraan tertutup atau di bawah sinar matahari langsung.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan kebakaran atau gagal
fungsi produk.
• Jangan melihat langsung pada iluminator bantuan AF.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat memberikan dampak buruk pada
penglihatan.
• Jangan memindahkan kamera atau lensa dengan tripod atau aksesori
sejenisnya terpasang.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan cedera atau gagal
fungsi pada produk.
BAHAYA (Baterai)
• Jangan menyalahgunakan baterai.
Gagal mematuhi pencegahan berikut ini dapat menyebabkan baterai bocor,
kepanasan, pecah, atau terbakar:
- Gunakan hanya baterai isi ulang yang disetujui untuk digunakan dengan
produk ini.
- Jangan paparkan baterai pada nyala api atau panas berlebihan.
- Jangan membongkar.
- Jangan mengarus-pendek terminal dengan penyentuhan ke kalung, jepit
rambut, atau benda logam lainnya.
- Jangan paparkan baterai atau produk dimana ia dikenakan pada
guncangan fisik kuat.
- Jangan menginjak baterai, menusuknya dengan paku, atau memukulnya
dengan palu.
xviii
• Isi ulang hanya sesuai petunjuk.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan baterai bocor,
kepanasan, pecah, atau terbakar.
• Apabila cairan baterai mengenai mata, bilas dengan air bersih yang
banyak dan minta bantuan medis secepatnya.
Penundaan tindakan dapat menyebabkan cedera mata.
PERINGATAN (Baterai)
• Jauhkan baterai dari jangkauan anak-anak.
Apabila baterai tertelan oleh anak kecil, minta bantuan medis segera.
• Jauhkan baterai dari jangkauan hewan peliharaan atau binatang
lainnya.
Baterai dapat bocor, kepanasan, pecah, atau terbakar apabila digigit, dikunyah,
atau sebaliknya dirusak oleh binatang.
• Jangan merendam baterai di dalam air atau memaparkan pada hujan.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan kebakaran atau gagal
fungsi produk. Segera keringkan produk dengan handuk atau benda sejenis
jika terkena basah.
• Segera hentikan penggunaan jika Anda mengamati adanya
perubahan pada baterai, seperti perubahan warna atau bentuk.
Hentikan pengisian daya baterai isi ulang EN-EL15b jika tidak terisi
daya dalam waktu yang ditentukan.
Gagal mematuhi pencegahan berikut ini dapat menyebabkan baterai bocor,
kepanasan, pecah, atau terbakar.
• Saat baterai tidak diperlukan lagi, sekat terminalnya dengan plester.
Kepanasan, pecah, atau kebakaran dapat terjadi bilamana benda logam
bersentuhan dengan terminalnya.
• Apabila cairan baterai bersentuhan dengan kulit atau pakaian
seseorang, bilas segera area yang terkena dengan air bersih yang
banyak.
Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan iritasi kulit.
xix
Pemberitahuan
• Tidak ada bagian dari buku petunjuk • Nikon tidak akan bertanggung
yang disertakan bersama produk ini jawab atas segala kerusakan yang
yang boleh direproduksi,
diakibatkan oleh pemakaian produk
digandakan, disimpan di dalam
ini.
sistem pembacaan, atau
• Walaupun sudah ada upaya keras
diterjemahkan ke dalam bahasa apa untuk menjamin bahwa informasi
pun dalam bentuk apa pun, dengan yang termuat di dalam buku
cara apa pun, tanpa izin sebelumnya petunjuk ini adalah akurat dan
dari Nikon.
lengkap, kami akan sangat
• Nikon memiliki hak untuk
berterima kasih apabila Anda dapat
mengubah penampilan dan
menyampaikan informasi jika ada
spesifikasi dari perangkat keras dan kesalahan atau informasi yang
perangkat lunak sebagaimana
kurang lengkap kepada perwakilan
dijelaskan dalam buku petunjuk ini, Nikon di wilayah Anda (alamat
kapan saja dan tanpa
disediakan secara terpisah).
pemberitahuan terlebih dahulu.
xx
Pemberitahuan tentang Larangan Menyalin atau Menggandakan
Catat bahwa hanya dengan memiliki benda-benda yang telah disalin atau
digandakan secara digital dengan alat pemindai, kamera digital, atau
perangkat lainnya dapat dihukum berdasarkan undang-undang.
• Peringatan tentang penyalinan dan
• Item yang dilarang oleh hukum untuk
penggandaan sesuatu
disalin atau digandakan
Pemerintah telah mengeluarkan
Dilarang menyalin atau
peringatan tentang penyalinan atau
menggandakan uang kertas, koin,
surat berharga, surat obligasi
penggandaan surat-surat berharga
yang diterbitkan oleh perusahaan
pemerintah, atau surat obligasi
pemerintah daerah, sekalipun salinan swasta (saham, tagihan, cek, sertifikat
atau hasil penggandaan itu diberi cap hadiah dll.), tiket kendaraan umum,
tiket kupon, kecuali apabila
“Sampel”.
diperlukan salinan minimum sesuai
Penyalinan atau penggandaan uang
kebutuhan bisnis perusahaan. Juga,
kertas, koin, surat berharga, obligasi
dilarang menyalin atau
yang beredar di negara asing adalah
menggandakan paspor yang
dilarang.
diterbitkan oleh pemerintah, suratKecuali apabila sudah ada izin
surat izin yang diterbitkan oleh
sebelumnya dari pemerintah,
lembaga publik dan kelompok
penyalinan atau penggandaan
pribadi, kartu identitas, dan tiket,
perangko pos bekas atau kartu pos
seperti misalnya kartu pas masuk dan
yang diterbitkan pemerintah adalah kupon makan.
dilarang.
• Patuhi peringatan hak cipta
Penyalinan atau penggandaan
Di bawah hukum hak cipta, foto atau
perangko yang diterbitkan oleh
rekaman dari hasil karya dengan hak
pemerintah atau dokumen
cipta dihasilkan dengan kamera tidak
penjamin yang ditetapkan oleh
dapat digunakan tanpa ijin dari
undang-undang adalah dilarang.
pemilik hak cipta. Pengecualian
berlaku untuk penggunaan pribadi,
namun catat bahwa bahkan
penggunaan pribadi mungkin
dibatasi dalam hal foto atau rekaman
dari pameran atau pertunjukan
langsung.
xxi
Gunakan Hanya Aksesori Elektronik Merek Nikon
Kamera Nikon dirancang memenuhi standar tertinggi dan ini mencakup
sirkuit elektronik yang rumit. Hanya aksesori elektronik merek Nikon
(termasuk pengisi daya baterai, baterai, adaptor AC, dan aksesori lampu kilat)
yang disertifikasi oleh Nikon secara khusus untuk digunakan dengan kamera
digital Nikon yang dirancang dan terbukti dapat digunakan sesuai dengan
persyaratan operasional dan keamanan dari sirkuit elektronik ini.
Penggunaan aksesori elektronik selain merek Nikon dapat merusak
kamera dan membatalkan garansi Nikon Anda. Penggunaan baterai
isi ulang Li-ion pihak ketiga yang tidak ada stiker hologram Nikon
seperti ditunjukkan di samping dapat menyebabkan gangguan
terhadap operasi normal kamera atau menimbulkan panas yang berlebihan, dapat
terbakar, mudah pecah, atau mudah bocor.
Untuk informasi lebih lengkap tentang aksesori merek Nikon, hubungi dealer
Nikon resmi di kota Anda.
D Sebelum Mengambil Gambar Penting
Sebelum mengambil gambar dalam acara penting (misalnya acara
pernikahan atau sebelum membawa kamera dalam suatu perjalanan),
lakukan pemotretan percobaan untuk memastikan bahwa kamera
sudah berfungsi secara normal. Nikon tidak bertanggung jawab atas
kerusakan atau hilangnya keuntungan yang mungkin diakibatkan
oleh kerusakan produk.
D Belajar Sepanjang Hayat
Sebagai bagian dari komitmen Nikon tentang “Belajar Sepanjang
Hayat” mengenai dukungan produk dan pendidikan yang senantiasa
berlangsung, informasi yang terus-menerus diperbaharui tersedia
secara online di situs-situs berikut ini:
• Bagi pengguna di Amerika Serikat: https://www.nikonusa.com/
• Bagi pengguna di Eropa dan Afrika:
https://www.europe-nikon.com/support/
• Bagi pengguna di Asia, Oseania, dan Timur Tengah:
https://www.nikon-asia.com/
Kunjungi situs-situs ini untuk mendapatkan informasi produk terbaru,
tips, jawaban atas pertanyaan yang sering ditanyakan (FAQ), dan saran
umum tentang gambar digital dan fotografi. Informasi tambahan
tersedia dari perwakilan Nikon di wilayah Anda. Kunjungi URL berikut
untuk informasi kontak: https://imaging.nikon.com/
xxii
Mempelajari Kamera
Luangkan beberapa menit guna membiasakan diri Anda
dengan nama dan fungsi dari kontrol dan tampilan kamera.
Anda akan menemukan manfaat dengan menandai bagian ini
dan merujuk padanya seraya Anda membaca keseluruhan buku
petunjuk.
Bagian-bagian dari Kamera
Merujuklah ke bagian ini untuk nama dan lokasi dari kontrol dan
tampilan kamera.
Badan Kamera
6
4
7
5
8
9
1
2
2
10
3
11
14
1
2
3
4
5
6
7
8
Kenop mode .................................. 70
Lubang tali kamera ...................... 27
Pelepas kunci kenop mode ........ 70
Mikrofon stereo...........................118
Tombol perekaman film ............. 45
Switch daya..............................38, 41
Tombol pelepas rana ................... 41
Tombol E ....................................... 82
13
9
10
11
12
13
14
12
Tombol S................................... 80
Tanda bidang fokal (E)............. 62
Kenop perintah utama....... 17, 281
Speker
Panel kontrol ..................5, 297, 398
Dudukan aksesori (bagi unit
lampu kilat eksternal) ..... 408, 416
Mempelajari Kamera
1
Badan Kamera (Lanjutan)
1
2
3
7
8
9
4
10
5
11
12
6
13
1 Sensor gambar............................ 421
2 Tombol mode monitor..........8, 298
3 Iluminator bantuan AF........43, 256
Lampu pengurangan mata
merah ................................. 107, 354
Lampu pewaktu otomatis ...........87
4 Tutup untuk terminal aksesori dan
konektor USB dan HDMI
5 Tutup untuk konektor headphone
dan mikrofon
Tanda pemasangan lensa ...........36
Konektor headphone ................ 245
Lampu CHARGE (ISI ULANG).......29
Konektor USB ............ 337, 413, 417
Konektor HDMI ......... 345, 413, 417
Terminal aksesori ....................... 413
Konektor untuk mikrofon
eksternal ..................................... 413
13 Tutup badan..........................36, 413
6
7
8
9
10
11
12
D Jangan Sentuh Sensor Gambar
Dalam kondisi apapun Anda tidak boleh
melakukan tekanan pada sensor gambar,
menusuknya dengan alat pembersih, atau
ditiup dengan tekanan udara yang kuat dari
blower. Tindakan ini dapat menggores atau
bahkan merusak sensor. Untuk informasi
tentang pembersihan sensor gambar, simak
“Pembersihan Sensor Gambar” (0 421).
2
Mempelajari Kamera
Sensor gambar
1
2
3
7 8 9 10
11
12
13
14
15
16
4
5
6
20 19 18 17
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
Sensor mata ......................................8
Jendela bidik.....................................8
Eyepiece jendela bidik...............415
Tombol K ...................................... 49
Tombol O........................................ 51
Monitor......................................10, 59
Kontrol penyesuaian diopter........8
Tombol DISP .......................... 15, 124
Selektor foto/film....................41, 45
Tombol AF-ON................................. 17
Sub-selektor.............................17, 89
12 Tombol i ..................................21, 92
13 Penutup slot kartu memori........ 32
14 Lampu akses kartu
memori....................................44, 86
15 Tombol J....................................... 18
16 Selektor-multi................................ 18
17 Tombol G ......................... 18, 143
18 Tombol c (E).............................. 84
19 Tombol W (Q)..................... 20, 123
20 Tombol X ......................61, 122, 139
D Monitor
Sudut dari monitor dapat disetel seperti ditunjukkan.
Mempelajari Kamera
3
Badan Kamera (Lanjutan)
6
7
1
8
2
3
9
4
10
5
1
2
3
4
5
Kenop sub-perintah.............17, 281 6
Tombol Fn1.............24, 63, 271, 285 7
Tombol Fn2.............24, 52, 271, 285 8
Kait penutup ruang baterai ........32 9
Penutup ruang-baterai ................32 10
Dudukan lensa ...............................36
Tombol pelepas lensa ..................37
Kontak CPU
Soket tripod ....................................78
Tutup konektor daya................. 418
D Nomor Seri Produk
Nomor seri produk bagi produk ini dapat
ditemukan dengan membuka monitor.
4
Mempelajari Kamera
Panel Kontrol
Panel kontrol bersinar saat kamera hidup. Pada pengaturan
default, indikator berikut ini ditampilkan; untuk daftar lengkap
dari indikator yang muncul dalam panel kontrol, simak “Panel
Kontrol” (0 407).
1
2
3
7
4
6
1
2
3
4
Kecepatan rana .......................71, 73
Bukaan............................................. 72
Indikator baterai ........................... 34
“k” (muncul saat memori tersisa
lebih dari 1000 bidikan) ............ 34
5
5 Jumlah sisa bidikan............. 34, 463
6 Mode pelepas................................ 84
7 Sensitivitas ISO.............................. 80
Mempelajari Kamera
5
Monitor dan Jendela Bidik
Pada pengaturan default, indikator
berikut ini muncul di monitor dan
jendela bidik dalam mode foto; untuk
daftar lengkap indikator, simak
“Tampilan Kamera dan Panel Kontrol”
(0 398).
Monitor
Jendela bidik
21 25 23
1
3 4 5 6 7 8 11 10 9
23456 7 89
10
11
12
25
24
23
22
21
2
13
14
20 19 18 17 16 15
22 20 1 19 18 13 17 16 15 14
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
6
Mode pemotretan.........................70
Titik fokus .................................43, 54
Mode pelepas........................84, 111
Mode fokus ...................52, 189, 243
Mode area AF ...............54, 189, 243
Active D-Lighting ..... 110, 182, 241
Picture Control .............94, 177, 241
Keseimbangan
putih.......................63, 98, 170, 240
Area gambar .............. 119, 165, 239
Ukuran gambar.................. 106, 166
Kualitas gambar................. 104, 166
Ikon i ......................................13, 21
Mempelajari Kamera
13 Indikator pencahayaan................74
Tampilan kompensasi
pencahayaan ................................82
14 “k” (muncul saat memori tersisa
lebih dari 1000 bidikan).............34
15 Jumlah sisa bidikan..............34, 463
16 Sensitivitas ISO...............................80
17 Indikator sensitivitas ISO .............80
Indikator sensitivitas ISO
otomatis.........................................81
18
19
20
21
22
Bukaan............................................. 72 23 Indikator pengurang
guncangan ........................ 112, 189
Kecepatan rana .......................71, 73
Pengukuran................108, 185, 243 24 Pemotretan sentuh................10, 59
Indikator baterai ........................... 34 25 Indikator "Jam tidak diatur"....... 40
Jenis rana ......................................262
Item berikut ini muncul dalam mode
film.
Monitor
Jendela bidik
1
34
1
2
3
4
10
9
8
7
10
6
6
5
7
1 Indikator perekaman ................... 45 5
Perekaman dinonaktifkan .......... 46 6
2 Sisa waktu....................................... 45 7
3 Ukuran & kec. frame/
8
Kual. gbr .............................116, 239 9
4 Nama file.......................................239 10
89
5 2
Mode pelepas (fotografi diam) .... 84
Pelacakan subjek .......................... 58
Tingkat suara ............................... 118
Sensitivitas mikrofon ....... 118, 244
Respons frekuensi ...................... 245
Bracket area AF ............................. 54
Mempelajari Kamera
7
Kontrol Kamera
Bagian ini menguraikan cara menggunakan berbagai kontrol
dan tampilan kamera.
Jendela Bidik
Meletakkan mata anda pada jendela bidik
mengaktifkan sensor mata, yang menukar
tampilan dari monitor ke jendela bidik
(catat bahwa sensor mata juga akan
tanggap pada objek lain, seperti jari Anda).
Jendela bidik dapat digunakan bagi menu Sensor mata
dan playback jika diinginkan.
Tombol Mode Monitor
Tekan tombol mode monitor untuk
mengayuh antara tampilan jendela bidik
dan monitor.
D Kontrol Penyesuaian Diopter
Untuk memfokus jendela bidik, angkat dan
putar kontrol penyesuaian diopter, sambil
berhati-hati agar jari atau kuku jari Anda
tidak masuk ke mata Anda. Tekan balik
kontrol setelah fokus disetel sesuai
keinginan Anda.
A Pengunaan Jangka Panjang
Saat menggunakan jendela bidik untuk jangka panjang, Anda dapat
menyetel kecerahan jendela bidik dan corak untuk memudahkan
pandangan dengan memilih Mati bagi Pengaturan Kustom d8
(Terapkan p’aturan ke tinj. lgsg).
A Mode Monitor
Anda dapat membatasi pilihan dari mode monitor tersedia
menggunakan opsi Batasi pilihan mode monitor di menu persiapan.
8
Mempelajari Kamera
Tekan tombol mode monitor untuk mengayuh antara tampilan
seperti berikut:
Switch tampilan otomatis: Tampilan menukar dari
monitor ke jendela bidik saat Anda meletakkan mata
Anda pada jendela bidik, dan dari jendela bidik ke
monitor saat mata Anda dijauhkan.
Hanya jendela bidik: Jendela bidik adalah digunakan
untuk pemotretan, menu, dan playback; monitor
tetap kosong.
Hanya monitor: Monitor digunakan untuk pemotretan,
menu, dan playback; tampilan jendela bidik akan
tetap kosong bahkan jika Anda mendekatkan mata
Anda ke jendela bidik.
Prioritaskan jendela bidik: Kamera berfungsi dalam cara
serupa dengan kamera SLR digital sekarang.
Mendekatkan mata Anda ke jendela bidik akan
menghidupkan jendela bidik dan menjauhkan mata
Anda akan mematikan jendela bidik. Di mode foto,
monitornya akan tetap kosong, sementara di mode
film, selama playback, atau selama menu
ditampilkan, monitor akan hidup saat Anda
menjauhkan mata Anda dari jendela bidik.
Mempelajari Kamera
9
Kontrol Sentuh
Monitor peka sentuh dapat digunakan
untuk menyetel pengaturan kamera,
memfokus dan melepas rana, meninjau
foto dan film, memasukkan teks, dan
menavigasi menu. Kontrol sentuh tidak
tersedia selama jendela bidik digunakan.
❚❚ Memfokus dan Melepas Rana
Sentuh monitor untuk memfokus pada
titik terpilih (AF sentuh). Dalam mode
foto, rana akan dilepas saat Anda
mengangkat jari Anda dari layar (rana
sentuh).
Pengaturan AF sentuh dapat disetel
dengan pengetukan ikon W (0 59).
10 Mempelajari Kamera
❚❚ Menyetel Pengaturan
Ketuk pengaturan tersorot dalam layar
dan pilih opsi yang diinginkan dengan
mengetuk ikon atau penggeser. Ketuk
Z atau tekan J untuk memilih opsi
yang dipilih dan kembali ke tampilan
sebelumnya.
❚❚ Playback
Jentikkan ke kiri atau ke kanan untuk
meninjau gambar lain selama playback
bingkai-penuh.
Dalam tinjauan bingkai-penuh,
menyentuh dasar layar akan membawa
ke atas palang maju-bingkai. Geser jari
Anda ke kiri atau ke kanan di atas
palang untuk bergulir secara cepat ke
gambar lainnya.
Palang pergerakan frame
Mempelajari Kamera 11
Gunakan gerakan merentang dan
mencubit untuk zoom memperbesar
dan memperkecil dan geser untuk
menggulir. Anda juga dapat memberi
tampilan dua ketukan cepat untuk zoom
memperbesar dari playback bingkaipenuh atau membatalkan zoom.
Untuk “zoom memperkecil” ke tinjauan
gambar kecil, gunakan gerakan
mencubit di playback bingkai-penuh.
Gunakan gerakan mencubit dan
merentang untuk memilih jumlah
gambar ditampilkan dari 4, 9, dan
72 bingkai.
❚❚ Playback Film
Ketuk panduan pada layar untuk
memulai playback film (film ditandai
oleh ikon 1). Ketuk layar untuk menjeda
atau melanjutkan, atau ketuk Z untuk
keluar ke playback bingkai-penuh.
Panduan
12 Mempelajari Kamera
❚❚ Menu i
Ketuk ikon i untuk menampilkan
menu i selama pemotretan (0 21, 92).
Ketuk item untuk meninjau opsi.
❚❚ Masukan Teks
Saat keyboard ditampilkan, Anda dapat
memasukkan teks dengan mengetuk
kunci (untuk beralih antara huruf besar
dan huruf kecil dan simbol keyboard,
ketuk tombol pemilihan keyboard) atau
gerakkan kursor dengan mengetuk
bidang tampilan teks.
Area tampilan teks
Area
keyboard
Pemilihan
keyboard
Mempelajari Kamera 13
❚❚ Menavigasi Menu
Geser ke atas atau ke bawah untuk
menggulir.
Ketuk ikon menu untuk memilih menu.
Ketuk item menu untuk menampilkan
opsi dan ketuk ikon atau palang geser
untuk merubah.
Untuk keluar tanpa merubah
pengaturan, ketuk Z.
D Layar Sentuh
Layar sentuh tanggap pada listrik statis dan mungkin tidak tanggap
saat dilapisi dengan film pelindung pihak ketiga, saat disentuh dengan
kuku jari atau sarung tangan, atau saat disentuh bersamaan di
beberapa lokasi. Jangan gunakan tenaga berlebihan atau menyentuh
layar dengan benda runcing.
A Mengaktifkan atau Menonaktifkan Kontrol Sentuh
Kontrol sentuh dapat diaktifkan atau dinonaktifkan menggunakan
opsi Kontrol sentuh di menu persiapan (0 305).
14 Mempelajari Kamera
Tombol DISP
Gunakan tombol DISP untuk meninjau
atau menyembunyikan indikator dalam
monitor atau jendela bidik.
❚❚ Mode Foto
Di mode foto, penekanan tombol DISP mengayuh tampilan
seperti berikut:
Indikator hidup
Tampilan sederhana
Histogram 1
Info lampu kilat 2, 3
Tampilan informasi 2
Horizon virtual
1 Tidak ditampilkan saat Mati dipilih bagi Pengaturan Kustom d8
(Terapkan p'aturan ke tinj. lgsg) atau Hidup dipilih bagi
Penumpangan pemotretan di mode pencahayaan-multi.
2 Tidak ditampilkan dalam jendela bidik.
3 Ditampilkan saat unit lampu kilat SB-5000, SB-500, SB-400, atau
SB-300 eksternal dipasang pada dudukan aksesori atau Kontroler
Jarak Jauh Nirkabel WR-R10 memberi perintah ke unit lampu kilat
melalui kontrol lampu kilat radio.
Mempelajari Kamera 15
❚❚ Mode Film
Di mode film, penekanan tombol DISP mengayuh tampilan
seperti berikut:
Indikator hidup
Tampilan sederhana
Horizon virtual
Histogram
16 Mempelajari Kamera
Sub-selektor
Gunakan sub-selektor sebagai joystick
untuk memilih titik fokus, atau tekan
bagian tengah dari sub-selektor untuk
mengunci fokus dan pencahayaan
(0 89, 90).
Tombol AF-ON
Di mode fokus otomatis, tombol AF-ON
dapat digunakan untuk memfokus.
Kenop Perintah
Gunakan kenop perintah untuk
menyetel kecepatan rana atau bukaan
atau dalam kombinasi dengan tombol
lainnya untuk merubah pengaturan
kamera.
Kenop sub-perintah
Kenop perintah utama
Mempelajari Kamera 17
Tombol G
Tekan tombol G untuk meninjau
menu.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
1
2
3
4
5
6
7
8
9
D: Menu playback .................... 154
C: Menu pemotretan foto...... 160
1: Menu perekaman film ........ 238
A: Menu Pengaturan
Kustom........................................ 247
B: Menu persiapan..................... 293
N: Menu ubah............................ 314
O/m: Menu Saya atau
pengaturan terbaru
(default pada Menu Saya) ...... 331
d: Ikon bantuan............................20
Pengaturan sekarang................ 143
❚❚ Menggunakan Menu
Anda dapat menavigasi menu menggunakan selektor-multi dan
tombol J.
1: Memindah kursor ke atas
J: Memilih item
tersorot
4: Membatalkan dan
kembali ke menu
sebelumnya
2: Memilih item tersorot
atau menampilkan submenu
3: Memindah kursor ke bawah
18 Mempelajari Kamera
1 Sorot ikon bagi menu
sekarang.
Tekan 4 untuk menyorot
ikon bagi menu sekarang.
2 Pilih menu.
Tekan 1 atau 3 untuk memilih menu yang diinginkan.
3 Tempatkan kursor di
menu terpilih.
Tekan 2 untuk
menempatkan kursor di
menu terpilih.
4 Sorot item menu.
Tekan 1 atau 3 untuk
menyorot item menu (item
yang ditampilkan dalam
warna abu kini tidak
tersedia dan tidak dapat
dipilih).
Mempelajari Kamera 19
5 Opsi tampilan.
Tekan 2 untuk
menampilkan opsi bagi
item menu terpilih.
6 Sorot opsi.
Tekan 1 atau 3 untuk
menyorot opsi (opsi yang
ditampilkan dalam warna
abu kini tidak tersedia dan
tidak dapat dipilih).
7 Pilih item tersorot.
Tekan J untuk memilih item tersorot. Untuk
keluar tanpa membuat pilihan, tekan tombol G.
Untuk keluar dari menu dan kembali ke mode
pemotretan, tekan tombol pelepas rana setengah.
Anda dapat juga menavigasi menu menggunakan kontrol
sentuh (0 14).
A Ikon d (Bantuan)
Apabila ikon d muncul pada sudut kiri dasar dari layar, Anda dapat
meninjau penjelasan dari opsi atau menu terpilih sekarang dengan
menekan tombol W (Q). Tekan 1 atau 3 untuk menggulir teks, atau
tekan kembali W (Q) untuk kembali ke menu.
20 Mempelajari Kamera
Tombol i (Ikon i)
Untuk akses cepat ke pengaturan yang sering digunakan, tekan
tombol i atau ketuk ikon i di layar.
atau
Ketuk item tersorot atau sorot item dan
tekan J untuk meninjau opsi. Anda
dapat juga menyetel pengaturan
dengan menyorot item dan memutar
kenop perintah. Item yang ditampilkan
dalam mode foto (0 93) berbeda dari
yang ditampilkan dalam mode film
(0 114).
A Menu Playback i
Penekanan tombol i selama playback
menampilkan menu peka-konteks dari opsi
playback yang sering digunakan.
Mempelajari Kamera 21
❚❚ Menyesuaikan Menu i
Item yang ditampilkan dalam mode foto menu i dapat dipilih
menggunakan Pengaturan Kustom f1 (Sesuaikan menu i).
1 Pilih Pengaturan Kustom f1.
Dalam menu Pengaturan Kustom,
sorot Pengaturan Kustom f1
(Sesuaikan menu i) dan tekan J
(untuk informasi tentang
menggunakan menu, simak “Tombol
G”, 0 18).
2 Pilih posisi.
Sorot posisi dalam menu yang Anda
ingin ubah dan tekan J.
3 Pilih opsi.
Sorot opsi dan tekan J untuk
menentukannya ke posisi terpilih dan
kembali ke menu yang ditampilkan di
Langkah 2. Ulangi Langkah 2 dan 3
sesuai keinginan.
4 Keluar.
Tekan tombol G untuk menyimpan perubahan dan keluar.
22 Mempelajari Kamera
A Opsi yang Dapat Ditentukan ke Menu i
Opsi berikut dapat ditentukan ke menu i bagi mode foto:
• Pilih area gambar
• Kompensasi lampu • Jenis rana
• Terapkan p’aturan
• Kualitas gambar
kilat
ke tinj. lgsg
• Ukuran gambar
• Mode fokus
• Zoom tampilan layar
• Kompensasi
• Mode area AF
• Pengurang
terbagi
pencahayaan
guncangan
• Sorotan puncak
• Pengaturan
• Bracketing otomatis
fokus
sensitivitas ISO
• Pencahayaan-multi • Kecerahan monitor/
• Keseimbangan
putih
• HDR (jangk. dinamis
jendela bidik
• Sambungan
• Atur Picture Control
tinggi)
Bluetooth
• Spasi warna
• Fotografi senyap
• Mode pelepas
• Sambungan Wi-Fi
• Active D-Lighting
• Pencahayaan lama
• Penentuan kontrol
kustom
RN
• Mode tunda
• RN ISO Tinggi
pencahayaan
• Pengukuran
• Mode lampu kilat
Mode-film menu i dapat disesuaikan menggunakan Pengaturan
Kustom g1 (Sesuaikan menu i); opsi tersedia berbeda dari yang bagi
mode foto.
Mempelajari Kamera 23
Tombol Fungsi (Fn1 dan Fn2)
Tombol Fn1 dan Fn2 dapat juga
Tombol Fn1
digunakan bagi akses cepat ke
pengaturan terpilih selama pemotretan.
Pengaturan yang ditentukan ke tomboltombol ini dapat dipilih menggunakan
Pengaturan Kustom f2 (Penentuan
kontrol kustom) dan pengaturan
Tombol Fn2
terpilih disetel baik dengan penekanan
tombol atau dengan menekan tombol
dan pemutaran kenop perintah. Pada pengaturan default,
tombol Fn1 digunakan bagi keseimbangan putih dan tombol Fn2
untuk memilih fokus dan mode area AF.
❚❚ Menyesuaikan Tombol Fungsi
Fungsi yang dilakukan oleh tombol fungsi dalam mode foto
dipilih menggunakan Pengaturan Kustom f2 (Penentuan
kontrol kustom).
1 Pilih Pengaturan Kustom f2.
Di menu Pengaturan Kustom, sorot
Pengaturan Kustom f2 (Penentuan
kontrol kustom) dan tekan J (untuk
informasi tentang penggunaan
menu, simak “Tombol G”, 0 18).
24 Mempelajari Kamera
2 Pilih tombol.
Sorot opsi bagi tombol yang
diinginkan dan tekan J. Pilih Tombol
Fn1 untuk memilih fungsi dari
tombol Fn1, Tombol Fn2 untuk
memilih fungsi dari tombol Fn2.
3 Pilih opsi.
Sorot opsi dan tekan J untuk
menentukannya ke tombol terpilih
dan kembali ke menu yang
ditampilkan di Langkah 2. Ulangi
Langkah 2 dan 3 untuk memilih
fungsi dari tombol lainnya.
4 Keluar.
Tekan tombol G untuk menyimpan perubahan dan keluar.
Mempelajari Kamera 25
A Fungsi Yang Dapat Ditentukan ke Tombol Fungsi
Fungsi berikut dapat ditentukan ke tombol fungsi dalam mode foto:
• Mode/kompensasi
• Pemilihan
• AF-ON
lampu kilat
pelepasan yang
• Hanya kunci AF
• Mode fokus/mode
disink.
• Kunci AE (Tahan)
area AF
• Kunci AE (Reset saat • + NEF (RAW)
• Bracketing otomatis
• Tampilan kisi
dilepas)
• Pencahayaan-multi
bingkai
• Hanya kunci AE
• HDR (jangk. dinamis
• Zoom hidup/mati
• Kunci AE/AF
tinggi)
• MENU SAYA
• Kunci FV
• Mode tunda
• Aks item ats dlm
• c Nonaktifkan/
pencahayaan
MENU SAYA
aktifkan
• Kec. rana & kunci
• Playback
• Pratinjau
apert.
• Pengukuran matriks • Lindungi
• Sorotan puncak
• Pilih area gambar
• Pengukuran rasio
fokus
• Kualitas/ukuran
pusat
• Peringkat
gambar
• Pengukuran titik
• Pilih nomor lensa
• Keseimbangan
• Pengukuran rasio
non-CPU
putih
sorotan
• Atur Picture Control • Tidak ada
• Terus-menerus
• Active D-Lighting
bracketing
• Pengukuran
Fungsi dari tombol fungsi di mode film dapat dipilih menggunakan
Pengaturan Kustom g2 (Penentuan kontrol kustom); opsi yang
tersedia berbeda dari yang bagi mode foto.
26 Mempelajari Kamera
Langkah-Langkah Pertama
Lakukan seluruh langkah dalam bab ini sebelum mengambil
gambar untuk pertama kalinya.
Memasang Tali Kamera
Sebuah tali disertakan dengan kamera; tali tambahan dijual
terpisah. Pasang tali dengan mantap ke lubang tali kamera.
Langkah-Langkah Pertama 27
Pengisian Daya Baterai
Baterai dapat diisi daya menggunakan pengisi daya baterai yang
disertakan atau adaptor pengisi daya AC EH-7P (EH-7P
disertakan dengan Z 7, dan dapat dibeli secara terpisah untuk
Z 6).
D Baterai dan Pengisi Daya
Baca dan patuhi peringatan dan perhatian dalam “Demi Keselamatan
Anda” (0 xvi) dan “Merawat Kamera dan Baterai: Waspada” (0 425).
Pengisi Daya Baterai
Masukkan baterai EN-EL15b disertakan dan colok pengisi daya.
Tergantung pada negara atau wilayah, pengisi daya dapat
dilengkapi dengan salah satu dari adaptor dinding AC atau
kabel daya.
• Adaptor dinding AC: Masukkan adaptor dinding AC ke dalam
lubang AC pengisi daya (q). Geser kait adaptor dinding AC
seperti petunjuk (w) dan putar adaptor 90 ° untuk memasang
ke tempatnya (e). Masukkan baterai dan colok pengisi daya.
Kait adaptor dinding AC
• Kabel daya: Setelah menghubungkan kabel daya dengan steker
dalam orientasi ditunjukkan, masukkan baterai dan colok
kabelnya.
28 Langkah-Langkah Pertama
Lampu CHARGE (ISI ULANG) akan berkilat selama baterai mengisi
daya. Baterai yang habis daya akan terisi penuh dalam waktu
sekitar dua jam dan 35 menit.
Baterai mengisi daya
Pengisian daya
selesai
Adaptor Pengisi Daya AC
Saat dimasukkan ke dalam kamera, baterai Li-ion isi ulang
EN-EL15b akan mengisi daya selama kamera dihubungkan ke
adaptor pengisi daya AC EH-7P (EH-7P tidak dapat digunakan
untuk mengisi daya baterai EN-EL15a dan EN-EL15; gunakan
pengisi daya baterai MH-25a disertakan sebagai gantinya).
Baterai yang habis dayanya akan terisi penuh dalam waktu
sekitar dua jam dan 35 menit. Catat bahwa di negara atau
wilayah di mana diperlukan, adaptor pengisi daya AC dilengkapi
dengan adaptor steker terpasang; bentuk dari adaptor steker
beragam menurut negara penjualan.
1 Masukkan EN-EL15b ke dalam
kamera (0 32).
Langkah-Langkah Pertama 29
2 Setelah memastikan bahwa kamera mati, hubungkan
adaptor pengisi daya AC dan colok adaptornya. Masukkan
steker atau adaptor steker tegak lurus ke dalam soket dan
tidak menyudut, dan lakukan hal yang sama saat
mencabut adaptor pengisi daya AC.
Lampu CHARGE (ISI ULANG)
Outlet
Adaptor pengisi daya
AC EH-7P
Lampu CHARGE (ISI ULANG) kamera bersinar amber selama
pengisian daya berlangsung dan mati saat pengisian daya
selesai. Catat bahwa meskipun kamera dapat digunakan saat
tersambung, baterainya tidak akan terisi daya dan kamera
tidak akan menarik daya dari adaptor pengisi daya AC selama
kamera hidup.
3 Cabut colokan dan putuskan hubungan adaptor pengisi
daya AC saat pengisian daya selesai.
30 Langkah-Langkah Pertama
D Lampu CHARGE (ISI ULANG)
Apabila baterai tidak dapat diisi daya menggunakan adaptor pengisi
daya AC, misalnya karena baterai tersebut tidak kompatibel atau suhu
kamera meningkat, maka lampu CHARGE (ISI ULANG) akan berkilat cepat
selama sekitar 30 detik dan lalu mati. Apabila lampu CHARGE (ISI ULANG)
mati dan Anda amati tidak terjadi pengisian daya baterai, matikan
kamera dan periksa tingkat daya baterai.
Langkah-Langkah Pertama 31
Masukkan Baterai dan Kartu Memori
Sebelum memasukkan atau mengeluarkan baterai atau kartu
memori, pastikan bahwa switch daya kamera dalam posisi OFF
(MATI). Masukkan baterai dalam orientasi ditunjukkan, gunakan
baterai untuk menjaga pengunci baterai oranye ditekan ke satu
sisi. Kait ini mengunci baterai di tempatnya saat baterai
dimasukkan sepenuhnya.
Pengunci baterai
64GB
Sambil menggenggam kartu memori dalam orientasi
ditunjukkan, sisipkan lurus ke dalam slot hingga klik di
tempatnya.
32 Langkah-Langkah Pertama
D Mengeluarkan Baterai
Untuk mengeluarkan baterai, matikan
kamera dan buka penutup ruang-baterai.
Tekan pengunci baterai ke arah sesuai
panah untuk melepaskan baterai dan lalu
keluarkan baterai dengan tangan.
D Mengeluarkan Kartu Memori
Setelah memastikan bahwa lampu akses
kartu memori mati, matikan kamera, buka
penutup slot kartu memori, dan tekan kartu
ke dalam untuk mengeluarkannya (q).
Kartu lalu dapat dikeluarkan dengan tangan
(w).
Langkah-Langkah Pertama 33
Tingkat Daya Baterai
Tingkat daya baterai ditunjukkan dalam tampilan pemotretan
dan panel kontrol selama kamera hidup.
Monitor
Jendela bidik
Panel kontrol
Tampilan tingkat daya baterai berubah seiring penurunan
tingkat daya baterai, dari L hingga K, J, I, dan akhirnya,
H. Saat tingkat daya baterai turun hingga H, hentikan
pemotretan dan isi ulang baterai atau siapkan baterai cadangan.
Saat daya baterai habis, ikon H akan berkilat; isi ulang baterai
atau masukkan baterai cadangan penuh daya.
Jumlah Sisa Bidikan
Saat kamera hidup, tampilan pemotretan dan panel kontrol
menunjukkan jumlah foto yang dapat diambil pada pengaturan
sekarang (nilai di atas 1000 dibulatkan ke bawah ke ratusan
terdekat; contoh, nilai antara 1400 dan 1499 ditunjukkan
sebagai 1,4 k).
Monitor
34 Langkah-Langkah Pertama
Jendela bidik
Panel kontrol
D Kartu Memori
• Kartu memori dapat menjadi panas setelah penggunaan. Perhatikan
dan waspada saat mengeluarkan kartu memori dari kamera.
• Matikan daya sebelum memasukkan atau mengeluarkan kartu
memori. Jangan keluarkan kartu memori dari kamera, mematikan
kamera, atau melepas atau memutus hubungan sumber daya selama
memformat atau selama data sedang direkam, dihapus, atau disalin
ke komputer atau perangkat lainnya. Gagal mematuhi pencegahan
ini dapat mengakibatkan data hilang atau kerusakan pada kamera
atau kartu.
• Jangan menyentuh terminal kartu dengan jari Anda atau benda
logam.
• Jangan menekuk, menjatuhkan, atau membenturkan dengan kuat.
• Jangan menekan rangka kartu dengan tenaga. Gagal mematuhi
pencegahan ini dapat merusak kartu.
• Jangan paparkan pada air, panas, kelembaban tinggi, atau sinar
surya langsung.
• Jangan memformat kartu memori di komputer.
D Tidak Ada Kartu Memori
Apabila tiada kartu memori dimasukkan, indikator “Tidak ada kartu
memori” akan muncul dalam tampilan pemotretan dan [–E–] akan
muncul baik di panel kontrol maupun tampilan pemotretan.
Langkah-Langkah Pertama 35
Memasang Lensa
Kamera ini dapat digunakan dengan lensa dudukan Z. Sebelum
memasang atau melepas lensa, pastikan bahwa switch daya
kamera dalam posisi OFF. Berhati-hatilah guna mencegah debu
dari memasuki kamera saat lensa atau tutup badan dilepaskan,
dan pastikan untuk melepaskan penutup lensa sebelum
mengambil gambar. Lensa yang biasa digunakan dalam buku
petunjuk ini guna tujuan ilustrasi adalah NIKKOR Z 24-70mm f/4 S.
Lepaskan tutup
badan kamera
Lepaskan tutup lensa belakang
Tanda pemasangan (kamera)
Sejajarkan tanda
pemasangan
G
Jangan
menyentuh
sensor gambar
atau kontak
lensa.
Tanda pemasangan (lensa)
Putar lensa seperti petunjuk hingga klik di tempat
36 Langkah-Langkah Pertama
D Lensa Dudukan F
Pastikan untuk memasangkan adaptor dudukan FTZ (disertakan atau
dijual terpisah, 0 455) sebelum menggunakan lensa dudukan F.
Mencoba memasang lensa dudukan F secara langsung ke kamera
dapat merusak lensa atau sensor gambar.
D Melepas Lensa
Pastikan kamera mati saat melepas atau
mengganti lensa. Untuk melepas lensa,
tekan dan tahan tombol pelepas lensa (q)
sambil memutar lensa searah jarum jam
(w). Setelah melepas lensa, pasang kembali
penutup lensa dan tutup badan kamera.
Langkah-Langkah Pertama 37
Memilih Bahasa dan Mengatur Jam.
Opsi bahasa di menu persiapan secara otomatis disorot saat
pertama kali menu ditampilkan. Pilih bahasa dan atur jam
kamera.
1 Hidupkan kamera.
Putar switch daya ke ON (HIDUP).
2 Memilih Bahasa (Language) di
menu persiapan.
Tekan tombol G guna
menampilkan menu kamera, lalu
sorot Bahasa (Language) di menu
persiapan dan tekan 2 (untuk
informasi tentang penggunaan
menu, simak “Tombol G”, 0 18).
3 Memilih bahasa.
Tekan 1 atau 3 untuk menyorot bahasa yang diinginkan
dan tekan J (bahasa yang tersedia bervariasi menurut
negara atau wilayah di mana awalnya kamera dibeli).
38 Langkah-Langkah Pertama
4 Memilih Zona waktu dan tanggal.
Sorot Zona waktu dan tanggal dan
tekan 2.
5 Memilih zona waktu.
Pilih Zona waktu dan pilih zona
waktu Anda sekarang (layar
menunjukkan kota terpilih dalam
zona terpilih dan perbedaan antara
waktu dalam zona terpilih dan UTC).
Tekan J untuk menyimpan perubahan dan kembali ke menu
zona waktu dan tanggal.
6 Menghidupkan atau mematikan
daylight saving time.
Pilih Daylight saving time, lalu sorot
Hidup atau Mati dan tekan J.
Memilih Hidup memajukan jam
sebanyak satu jam.
7 Mengatur jam.
Pilih Tanggal dan waktu dan
gunakan selektor-multi untuk
mengatur jam. Tekan J saat jam
diatur ke tanggal dan waktu sekarang
(catat bahwa kamera menggunakan
waktu 24-jam).
Langkah-Langkah Pertama 39
8 Memilih format tanggal.
Untuk memilih urutan di mana tahun,
bulan, dan hari ditampilkan, pilih
Format tanggal, lalu sorot opsi yang
diinginkan dan tekan J.
9 Keluar ke mode pemotretan.
Tekan tombol pelepas rana setengah untuk keluar
ke mode pemotretan.
D Ikon t (“Jam Tidak Diatur”)
Jam kamera ditenagai oleh sumber daya mandiri dan dapat diisi ulang,
yang mana diisi daya sesuai keperluan saat baterai utama dipasang.
Dua hari pengisian daya akan mengisi daya jam untuk sekitar sebulan.
Apabila ikon t berkilat dalam layar, artinya jam telah direset dan
tanggal dan waktu yang terekam dengan foto baru tidak akan tepat.
Gunakan opsi Zona waktu dan tanggal > Tanggal dan waktu di
menu persiapan untuk mengatur jam ke waktu dan tanggal yang
tepat (0 295).
A SnapBridge
Gunakan app SnapBridge untuk mensinkronkan jam kamera dengan
jam pada ponsel pintar atau tablet (perangkat pintar). Simak bantuan
online SnapBridge untuk lebih lengkapnya.
40 Langkah-Langkah Pertama
Fotografi Dasar dan Playback
Bab ini menjelaskan tentang dasar dari pengambilan dan
peninjauan foto.
Pengambilan Foto (Mode b)
Ikuti langkah-langkah di bawah untuk mengambil foto di mode
b (otomatis), sebuah mode otomatis "bidik-dan-potret" di mana
mayoritas pengaturan dikendalikan oleh kamera dalam
tanggapan ke kondisi pemotretan.
1 Hidupkan kamera.
Monitor dan panel kontrol akan
bersinar.
2 Pilih mode foto.
Putar selektor foto/film ke
C.
D Lensa dengan Barrel Mampu Tarik
Lensa dengan barrel mampu tarik harus
dipanjangkan sebelum penggunaan. Putar
cincin zoom lensa seperti tampilan hingga
lensa klik dalam posisi pemanjangan.
Fotografi Dasar dan Playback 41
3 Pilih mode b.
Kenop mode
Sambil menekan pelepas
kunci kenop mode pada
puncak kamera, putar
kenop mode ke b.
Pelepas kunci kenop mode
4 Persiapkan kamera.
Genggam grip di tangan kanan Anda dan topang badan
kamera atau lensa dengan tangan kiri Anda. Letakkan sikut
Anda ke dalam bersandar pada sisi dada Anda.
Membingkai foto di jendela bidik
Orientasi (lebar) bentang
Orientasi (tegak) potret
Membingkai foto di monitor
Orientasi (lebar) bentang
42 Fotografi Dasar dan Playback
Orientasi (tegak) potret
5 Bingkai fotonya.
Bingkai potret dan gunakan subselektor atau selektor-multi untuk
menempatkan titik fokus pada subjek
Anda.
Titik fokus
6 Fokus.
Untuk memfokus, tekan setengah
tombol pelepas rana atau tekan
tombol AF-ON (iluminator bantuan AF
mungkin menyala jika subjek kurang
terang). Apabila AF-S dipilih bagi
mode fokus, titik fokus akan
ditampilkan berwarna hijau jika
kamera dapat memfokus; jika kamera
tidak dapat memfokus, titik fokus
akan berkilat merah.
D Iluminator Bantuan AF
Jangan menghalangi iluminator bantuan AF saat menyala.
Fotografi Dasar dan Playback 43
7 Bidik.
Tekan tombol pelepas rana dengan
lembut ke bawah penuh untuk
mengambil foto (Anda dapat juga
mengambil foto dengan menyentuh
monitor: sentuh subjek Anda untuk
memfokus dan angkat jari Anda
untuk melepas rana). Lampu akses
kartu memori akan bersinar selama
foto direkam ke kartu memori.
Jangan menolak kartu memori atau
mencabut atau memutuskan sumber
daya hingga lampu ini padam dan
perekaman selesai.
Lampu akses kartu
memori
D Pewaktu Siaga
Jika tiada pengoperasian dilakukan selama
sekitar 30 detik, tampilan akan meredup
selama beberapa detik sebelum monitor,
jendela bidik, dan panel kontrol dimatikan
untuk mengurangi penurunan daya baterai.
Tekan tombol pelepas rana setengah untuk
mengaktifkan ulang tampilan. Jangka
waktu sebelum pewaktu siaga berakhir secara otomatis dapat dipilih
menggunakan Pengaturan Kustom c3 (Penundaan hingga mati) >
Pewaktu siaga.
44 Fotografi Dasar dan Playback
Perekaman Film (Mode b)
Mode b (otomatis) juga dapat digunakan bagi perekaman film
sederhana, “bidik dan potret”.
1 Hidupkan kamera.
Monitor dan panel kontrol akan
bersinar.
2 Pilih mode film.
Putar selektor foto/film ke
1. Catat bahwa unit lampu
kilat eksternal tidak dapat
digunakan saat kamera ada
di mode film.
3 Pilih mode b.
Kenop mode
Menekan pelepas kunci
kenop mode pada puncak
kamera, akan memutar
kenop mode ke b.
Pelepas kunci kenop mode
Fotografi Dasar dan Playback 45
4 Mulai perekaman.
Tekan tombol perekaman film untuk
memulai perekaman. Sementara
perekaman sedang berlangsung,
kamera akan menampilkan indikator
perekaman dan sisa waktu. Kamera
Tombol perekaman film
dapat difokus ulang setiap saat
selama perekaman dengan menekan Indikator perekaman
tombol AF-ON atau mengetuk subjek
Anda dalam layar. Suara direkam
melalui mikrofon internal; jangan
menutup mikrofon selama
perekaman.
Sisa waktu
5 Akhiri perekaman.
Tekan tombol perekaman film lagi
untuk akhiri perekaman. Lampu
akses kartu memori akan bersinar
selama kamera merampungkan
penyimpanan film ke kartu memori.
Jangan menolak kartu memori atau
mencabut atau memutuskan sumber
daya hingga lampu ini padam dan
perekaman selesai.
Lampu akses kartu
memori
D Ikon 0
Ikon 0 menandakan bahwa film tidak dapat direkam.
46 Fotografi Dasar dan Playback
Dalam mode film, foto dapat diambil
tanpa menghentikan perekaman
dengan menekan tombol pelepas rana
ke bawah penuh. Ikon C akan berkilat di
layar saat foto diambil.
D Mengambil Foto di Mode Film
Catat bahwa foto dapat diambil bahkan saat subjek tidak terfokus.
Foto direkam dalam format JPEG fine kualitas-m pada ukuran terpilih
sekarang bagi ukuran frame film. Di mode pelepas berkelanjutan,
kecepatan frame (kemajuan) selama perekaman dijeda bervariasi
menurut opsi terpilih bagi Ukuran frame/kec. frame, namun hanya
satu foto akan diambil setiap kali tombol pelepas rana ditekan selama
perekaman berlangsung. Hingga 50 foto dapat diambil pada masingmasing film.
D Selama Pemotretan
Kedip, pita, atau distorsi dapat terlihat dalam layar dan dalam foto dan
film yang direkam dengan lampu neon, uap-merkuri, atau lampu
natrium atau pada subjek yang sedang bergerak, terutama jika kamera
diliput secara horisontal atau objek bergerak secara horisontal pada
kecepatan tinggi di sepanjang bingkai. Tepi bergerigi, warna
berjumbai, moiré, dan titik bercahaya dapat juga muncul. Bagian yang
terang atau pita dapat muncul dalam beberapa area dari bingkai
dengan tanda kilatan dan sumber cahaya berkedip lainnya atau jika
subjek diterangi sejenak oleh sorotan atau sumber cahaya sesaat dan
terang lainnya, sementara noise (piksel-piksel cerah acak, kabut, atau
garis) dan warna tak diharapkan dapat muncul jika Anda zoom
memperbesar pada tinjauan melalui lensa. Berkedip dapat muncul
saat bukaan berpenggerak elektronik digunakan selama perekaman
film.
Hindari mengarahkan kamera pada matahari atau sumber cahaya kuat
lainnya. Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan
kerusakan pada sirkuit internal kamera.
Fotografi Dasar dan Playback 47
D Perekaman Film
Perekaman berakhir secara otomatis saat panjang maksimum dicapai
atau kartu memori terisi atau jika lensa dilepaskan, mode lainnya
dipilih, atau selektor foto/film diputar ke C. Catat bahwa mikrofon
internal dapat merekam suara yang dihasilkan oleh kamera atau lensa
selama pengurang guncangan, fokus otomatis, atau perubahan pada
bukaan.
48 Fotografi Dasar dan Playback
Playback Dasar
Foto dan film dapat ditinjau pada kamera.
1 Tekan tombol K.
Gambar akan muncul di layar.
2 Meninjau gambar tambahan.
Tekan 4 atau 2 untuk meninjau
gambar tambahan. Saat gambar
ditampilkan di monitor, Anda dapat
meninjau gambar lainnya dengan
menjentikkan jari ke kiri atau ke
kanan di atas layar. Untuk mengakhiri playback dan kembali
ke mode pemotretan, tekan setengah tombol pelepas rana.
Meninjau Film
Film ditandai oleh ikon 1. Ketuk ikon a dalam layar atau tekan
J untuk memulai playback; posisi Anda sekarang ditunjukkan
oleh palang pergerakan film.
Ikon 1
Panjang
Ikon a
Posisi sekarang/panjang total
Palang Volume Panduan
pergerakan
film
Fotografi Dasar dan Playback 49
Pengoperasian berikut ini dapat dilakukan:
Pengoperasian
Jeda
Penjelasan
Tekan 3 untuk jeda playback.
Tekan J untuk melanjutkan playback saat playback
Memutar
dijeda atau selama dimaju/mundur-kan.
Tekan 4 untuk mundur, 2 untuk maju. Kecepatan
meningkat di setiap tekanan, dari 2× ke 4× ke 8×
hingga 16×; tahan penekanan kontrol untuk
melompat ke awal atau akhir dari film (bingkai
Mundur/maju pertama ditandai oleh h di puncak sudut kanan dari
layar, bingkai terakhir oleh i). Jika playback dijeda,
film maju atau mundur satu bingkai dalam satu
waktu; tahan penekanan kontrol untuk maju atau
mundur berkelanjutan.
Memulai playback Tekan 3 selama film dijeda untuk memulai playback
gerak lambat gerak lambat.
Putar kenop perintah utama satu perhentian untuk
Lewatkan 10 d
lewatkan atau mundur 10 d.
Lewatkan ke
Putar kenop sub-perintah untuk melewati ke bingkai
bingkai pertama
terakhir atau pertama.
atau terakhir
Tekan X untuk meningkatkan volume, W (Q) untuk
Menyetel volume
menurunkan.
Untuk meninjau opsi ubah film, jeda playback dan
Memangkas film
tekan tombol i.
Tekan 1 atau K untuk keluar ke playback bingkaiKeluar
penuh.
Kembali ke mode Tekan tombol pelepas rana setengah untuk keluar ke
pemotretan
mode pemotretan.
50 Fotografi Dasar dan Playback
Menghapus Gambar tak Diinginkan
Tekan tombol O untuk menghapus gambar sekarang. Catat
bahwa gambar tidak dapat dipulihkan setelah dihapus.
1 Tampilkan gambar yang Anda ingin
hapus.
Tampilkan foto atau film yang Anda
ingin hapus seperti dijelaskan dalam
“Playback Dasar” (0 49).
2 Hapus gambarnya.
Tekan tombol O. Dialog konfirmasi
akan ditampilkan; tekan tombol O
lagi untuk menghapus gambar dan
kembali ke playback. Untuk keluar
tanpa menghapus gambar, tekan K.
A Hapus
Untuk menghapus gambar terpilih, semua gambar terambil pada
tanggal terpilih, atau semua gambar di lokasi terpilih pada kartu
memori, gunakan opsi Hapus di menu playback.
Fotografi Dasar dan Playback 51
Pengaturan Dasar
Bab ini mencakup pengaturan dasar pemotretan dan playback.
Fokus
Fokus dapat disetel secara otomatis, manual, atau menggunakan
kontrol sentuh. Bagaimana kamera memfokus ditentukan oleh
pilihan Anda atas mode fokus dan mode area AF.
Memilih Mode Fokus
Mode fokus mengendalikan cara kamera
memfokus. Mode fokus dapat dipilih
menggunakan item Mode fokus di
menu i dan menu foto dan perekaman
film (0 113, 189, 243).
Pada pengaturan default, mode fokus
juga dapat dipilih dengan menahan tombol Fn2 dan memutar
kenop perintah utama (0 24).
Opsi
AF-S AF tunggal
52 Pengaturan Dasar
Penjelasan
Untuk subjek tidak bergerak. Tekan tombol
pelepas rana setengah untuk memfokus.
Apabila kamera dapat memfokus, titik fokus
akan berubah warna dari merah menjadi hijau;
fokus akan mengunci selama tombol pelepas
rana ditekan setengah. Jika kamera tidak dapat
memfokus, titik fokus akan berkilat merah.
Pada pengaturan default, rana hanya dapat
dilepas jika kamera dapat memfokus (prioritas
fokus).
Opsi
AF-C
AF-F
MF
Penjelasan
Untuk subjek bergerak. Kamera memfokus secara
berkelanjutan selama tombol pelepas rana ditekan
setengah; jika subjek bergerak, kamera akan
AF
memprediksi jarak akhir ke subjek dan menyetel
berkesinambungan
fokus sesuai kebutuhan. Pada pengaturan default,
rana dapat dilepaskan meski ada atau tidak ada
subjek dalam fokus (prioritas lepas).
Kamera menyetel fokus secara berkelanjutan
sebagai tanggapan atas gerakan subjek atau
perubahan dalam komposisi. Saat tombol pelepas
AF penuh waktu
rana ditekan setengah, titik fokus akan berubah
dari merah menjadi hijau dan fokus akan
mengunci. Opsi ini hanya tersedia di mode film.
Fokus secara manual (0 61). Rana dapat
Fokus manual
dilepas terlepas dari subjek terfokus atau tidak.
D Fokus otomatis
Layar dapat menjadi terang atau gelap selama kamera memfokus dan
titik fokus terkadang ditampilkan dalam warna hijau saat kamera tidak
dapat memfokus. Kamera mungkin tidak dapat memfokus dengan
fokus otomatis dalam situasi berikut ini:
• Subjek berisikan garis paralel di sepanjang sudut tepi bingkai
• Subjek kurang berkontras
• Subjek dalam titik fokus berisikan area terang dengan kontras tajam,
atau menyertakan penerangan titik atau lampu neon atau sumber
cahaya lain yang berubah dalam kecerahan
• Berkedip atau pita muncul di bawah penerangan lampu neon, uap
merkuri, uap natrium, atau penerangan sejenis
• Filter silang (bintang) atau filter khusus lainnya digunakan
• Subjek tampak lebih kecil daripada titik fokus
• Subjek didominasi oleh pola geometri reguler (mis. tirai atau kolom
jendela pada gedung pencakar langit)
D Mematikan Kamera
Posisi fokus dapat berubah jika Anda mematikan kamera dan lalu
menghidupkannya lagi setelah pemfokusan.
A AF Sedikit Cahaya
Untuk fokus yang lebih baik saat penerangan buruk, pilih AF-S dan pilih
Hidup bagi Pengaturan Kustom a11 (AF sedikit cahaya).
Pengaturan Dasar 53
Mode Area AF
Titik fokus dapat diposisikan
menggunakan sub-selektor (0 89) atau
selektor-multi. Mode area AF
mengendalikan bagaimana kamera
memilih titik fokus untuk fokus otomatis.
Pengaturan defaultnya adalah AF titiktunggal, tetapi opsi lain dapat dipilih menggunakan item Mode
area AF dalam menu i dan menu foto dan perekaman film
(0 113, 189, 243).
Pada pengaturan default, mode area AF juga dapat dipilih
dengan menahan tombol Fn2 dan memutar kenop sub-perintah
(0 24).
Opsi
3 AF pinpoint
d AF titik-tunggal
54 Pengaturan Dasar
Penjelasan
Disarankan untuk pemotretan yang
melibatkan subjek diam, seperti bangunan,
fotografi produk dalam studio, atau foto closeup. AF pinpoint digunakan untuk menentukan
fokus pada titik yang dipilih dalam frame. Opsi
ini hanya tersedia saat mode foto dipilih dan
AF tunggal dipilih untuk Mode fokus.
Pemfokusan dapat menjadi lebih lambat
daripada AF titik-tunggal.
Kamera memfokus pada titik terpilih oleh
pengguna. Gunakan pada subjek diam.
Opsi
e AF area-dinamis
f AF area lebar (S)
g AF area lebar (L)
h AF area-otomatis
Penjelasan
Kamera memfokus pada titik yang dipilih oleh
pengguna. Jika subjek sejenak meninggalkan
titik yang dipilih, kamera akan memfokus
berdasarkan informasi dari titik fokus
sekitarnya. Gunakan untuk foto atlet dan
subjek aktif lainnya yang sulit dibingkai
menggunakan AF titik tunggal. Opsi ini hanya
tersedia saat mode foto dipilih dan AF
berkesinambungan dipilih untuk Mode
fokus.
Sama seperti pada AF titik-tunggal, kecuali
kamera tidak memfokus pada area lebih lebar,
area fokus untuk AF area lebar (L) menjadi
lebih besar dari area fokus untuk AF area lebar
(S). Gunakan bagi bidikan atau foto dari subjek
bergerak yang sulit dibingkai menggunakan
AF titik tunggal, atau dalam mode film untuk
fokus halus selama liputan dan potret
kemiringan atau saat merekam subjek
bergerak. Jika area fokus yang dipilih berisi
subjek pada jarak yang berbeda-beda dari
kamera, kamera akan menetapkan prioritas
pada subjek terdekat.
Kamera secara otomatis mendeteksi subjek
dan memilih area fokus. Gunakan ketika Anda
tidak sempat memilih sendiri titik fokus untuk
potret atau untuk bidikan dan foto spontan
lainnya. Kamera memberi prioritas pada subjek
potret; jika subjek potret terdeteksi, batas
kuning yang menunjukkan titik fokus akan
muncul di sekitar wajah subjek atau salah satu
mata mereka (AF deteksi wajah/mata) jika
kamera mendeteksi mata subjek. Hal ini
membebaskan Anda untuk berkonsentrasi
pada komposisi dan ekspresi subjek Anda saat
memotret subjek potret aktif (0 57). Pelacakan
subjek (0 58) dapat diaktifkan dengan
menekan tombol J.
Pengaturan Dasar 55
A s: Titik Fokus Tengah
Dalam semua mode area AF kecuali AF area-otomatis, sebuah titik
akan muncul di titik fokus ketika berada di tengah frame.
A Pemilihan Titik-Fokus Cepat
Untuk pemilihan titik fokus lebih cepat, pilih Setiap titik lainnya bagi
Pengaturan Kustom a5 (Titik fokus digunakan) untuk menggunakan
hanya seperempat dari titik fokus tersedia (jumlah titik fokus tersedia
bagi AF area lebar (L) tidak berubah). Jika Anda lebih suka
menggunakan sub-selektor bagi pemilihan titik fokus, Anda dapat
memilih Pilih titik fokus tengah bagi Pengaturan Kustom
f2 (Penentuan kontrol kustom) > Bagian tengah sub-selektor
untuk mengijinkan bagian tengah sub-selektor digunakan dengan
cepat untuk memilih titik fokus tengah.
56 Pengaturan Dasar
❚❚ AF Deteksi Wajah/Mata
Saat memotret subjek potret dengan AF
area-otomatis, gunakan Pengaturan
Kustom a4 (Det. wjh/mata AF area-oto.)
untuk memilih apakah kamera
mendeteksi wajah dan mata (AF deteksi
wajah/mata) atau hanya wajah (AF
deteksi wajah). Jika Deteksi wajah dan
mata hidup dipilih dan subjek potret
terdeteksi, batas kuning yang
menunjukkan titik fokus akan muncul di
sekitar wajah subjek atau salah satu mata
Titik fokus
mereka (AF deteksi wajah/mata) jika
kamera mendeteksi mata subjek. Wajah
yang terdeteksi ketika Deteksi wajah hidup dipilih sama-sama
ditunjukkan oleh batas kuning. Jika AF-S dipilih untuk mode fokus,
titik fokus akan berubah menjadi hijau saat kamera memfokus.
Jika lebih dari satu subjek potret atau lebih dari satu mata
terdeteksi, ikon e dan f akan muncul pada titik fokus, dan Anda
akan dapat menempatkan titik fokus pada wajah atau mata
lainnya dengan menekan 4 atau 2. Jika subjek menoleh
setelah wajahnya terdeteksi, titik fokus akan bergerak untuk
melacak gerakannya.
Selama playback, Anda dapat zoom memperbesar pada wajah
atau mata yang digunakan untuk memfokus dengan menekan J.
D AF Deteksi Wajah/Mata
Deteksi mata tidak tersedia di mode film. Deteksi mata dan wajah tidak
dapat berfungsi sebagaimana mestinya jika:
• wajah subjek menempati proporsi yang terlalu besar atau terlalu
kecil dari frame,
• wajah subjek disinari terlalu terang atau terlalu gelap,
• subjek mengenakan kacamata atau kacamata hitam,
• wajah atau mata subjek tertutupi rambut atau benda lain, atau
• subjek bergerak secara berlebihan selama pemotretan.
Pengaturan Dasar 57
❚❚ Pelacakan Subjek
Saat AF area-otomatis dipilih bagi Mode
area AF, penekanan J mengaktifkan
pelacakan fokus. Titik fokus akan berubah
menjadi reticule sasaran; tempatkan
reticule pada sasaran dan apakah
menekan kembali J atau menekan
tombol AF-ON untuk memulai pelacakan. Titik fokus akan melacak
subjek terpilih seiring gerakannya di sepanjang bingkai (dalam
hal subjek potret, fokus akan melacak wajah subjek). Untuk
mengakhiri pelacakan, tekan J ketiga kalinya. Untuk keluar dari
mode pelacakan subjek, tekan tombol W (Q).
D Pelacakan Subjek
Kamera mungkin tidak dapat melacak subjek jika mereka bergerak
dengan cepat, meninggalkan bingkainya atau terhalang oleh objek
lain, berubah drastis dalam ukuran, warna, atau kecerahan, atau terlalu
kecil, terlalu besar, terlalu terang, terlalu gelap, atau mirip dalam warna
atau kecerahan dengan latar belakangnya.
58 Pengaturan Dasar
Rana Sentuh
Kontrol sentuh dapat digunakan untuk
memfokus dan melepas rana. Sentuh
layar untuk memfokus dan angkat jari
Anda untuk melepas rana.
Ketuk ikon yang ditunjukkan dalam
ilustrasi guna memilih operasi yang
dilakukan oleh ketukan layar di mode
pemotretan. Pilih dari opsi berikut ini:
• W: Sentuh layar untuk menempatkan
titik fokus dan memfokus (jika wajah
terdeteksi, kamera akan fokus pada wajah yang paling dekat
dengan titik yang dipilih). Fokus mengunci selama jari Anda
tetap pada layar; angkat jari Anda untuk melepas rana.
Tersedia hanya di mode foto.
• V: Sama dengan di atas, bedanya mengangkat jari Anda dari
layar tidak melepas rana. Apabila AF area-otomatis dipilih bagi
mode area AF, kamera akan melacak subjek terpilih seiring
gerakannya pada bingkai; untuk beralih ke subjek lainnya,
ketuk di layar.
• X: Rana sentuh dinonaktifkan.
Pengaturan Dasar 59
D Mengambil Gambar Menggunakan Opsi Pemotretan Sentuh
Tombol pelepas rana dapat digunakan untuk memfokus dan
mengambil gambar bahkan saat ikon W ditampilkan untuk
menunjukkan bahwa opsi pemotretan sentuh aktif. Opsi pemotretan
sentuh hanya dapat digunakan untuk mengambil gambar satu per
satu dan tidak dapat digunakan untuk fokus manual atau untuk
memotret selama perekaman film; untuk fotografi terus-menerus atau
untuk mengambil foto selama perekaman film, gunakan tombol
pelepas rana.
Kamera dapat gagal memfokus pada wajah atau mata yang dipilih
menggunakan kontrol sentuh saat deteksi mata diaktifkan, dalam hal
di mana, mungkin Anda perlu menggunakan selektor-multi.
Di mode pewaktu otomatis, fokus mengunci pada subjek terpilih saat
Anda menyentuh monitor dan jumlah bidikan terpilih sekarang di
mode pewaktu otomatis akan diambil, dimulai sekitar 10 detik setelah
Anda mengangkat jari Anda dari layar.
60 Pengaturan Dasar
Fokus Manual
Fokus manual dapat digunakan saat
fokus otomatis tidak memberikan hasil
yang diinginkan. Tempatkan titik fokus
pada subjek Anda dan putar fokus atau
cincin kontrol hingga subjek terfokus.
Demi presisi lebih tinggi, tekan tombol X
untuk zoom memperbesar pada
tinjauan melalui lensa.
Saat subjek terfokus, titik fokus akan
bersinar hijau dan indikator fokus
dicapai (I) akan muncul dalam layar.
Indikator
fokus dicapai
I
F
H
F H
(berkilat)
Indikator jarak fokus
Penjelasan
Subjek terfokus.
Titik fokus ada di antara kamera
dan subjek.
Titik fokus ada di belakang
subjek.
Kamera tidak dapat
menentukan apakah subjek
dalam fokus atau tidak.
Indikator fokus dicapai
Saat menggunakan fokus manual pada subjek yang tidak sesuai
bagi fokus otomatis, catat bahwa indikator fokus dicapai (I)
dapat ditampilkan saat subjek tidak terfokus. Zoom
memperbesar pada tinjauan melalui lensa dan periksa fokus.
Penggunaan tripod disarankan saat kamera sedang memiliki
masalah memfokus.
Pengaturan Dasar 61
D Lensa dengan Pemilihan Mode Fokus
Fokus manual dapat dipilih menggunakan kontrol pada lensa.
D Posisi Bidang Fokal
Untuk menentukan jarak antara subjek
Anda dan kamera, ukur dari tanda
bidang fokal (E) pada badan kamera.
Jarak antara kelepak pemasangan lensa
dan bidang fokal adalah 16 mm.
16 mm
Tanda bidang fokal
A Fokus Memuncak
Apabila fokus memuncak diaktifkan
menggunakan Pengaturan Kustom d10
(Sorotan puncak fokus), objek yang
terfokus akan ditandai oleh kontur
berwarna dalam mode fokus manual. Catat
bahwa sorotan puncak fokus mungkin tidak
ditampilkan jika kamera tidak dapat
Area dalam fokus
mendeteksi kontur, dalam hal mana fokus
dapat diperiksa menggunakan tinjauan pada lensa di layar.
62 Pengaturan Dasar
Keseimbangan Putih
Keseimbangan putih memastikan bahwa objek putih tampak
putih, terlepas dari warna dari sumber cahaya. Pengaturan
default (j) disarankan pada kebanyakan sumber cahaya. Jika
hasil yang diinginkan tidak dapat dicapai dengan keseimbangan
putih otomatis, pilihlah opsi lainnya seperti penjelasan di bawah
ini.
Keseimbangan putih dapat dipilih
menggunakan item Keseimbangan
putih di menu i dan menu foto dan
perekaman film (0 98, 170, 240).
Pada pengaturan default, keseimbangan putih juga dapat
dipilih dengan menahan tombol Fn1 dan memutar kenop
perintah utama (0 24).
Saat 4 (Otomatis), I (Lampu neon), K (Pilih suhu warna),
atau L (Manual pra-setel) dipilih, Anda dapat memilih subopsi dengan menekan tombol Fn1 dan memutar kenop subperintah.
Pengaturan Dasar 63
Opsi
K*
4 Otomatis
Simp. putih (kurangi
wrn hangat)
Simp. keseluruhan
suasana
35008000
Simp. warna cahaya
hangat
Cahaya alami
D otomatis
45008000
Penjelasan
Keseimbangan putih disetel secara
otomatis agar memperoleh hasil optimal
dengan kebanyakan sumber cahaya. Saat
unit lampu kilat eksternal digunakan,
keseimbangan putih akan disetel sesuai
dengan pencahayaan yang dihasilkan oleh
lampu kilat.
Menghilangkan warna hangat semu yang
dihasilkan oleh penerangan lampu pijar.
Mempertahankan sebagian warna hangat
semu yang dihasilkan oleh penerangan
lampu pijar.
Mempertahankan warna hangat semu yang
dihasilkan oleh penerangan lampu pijar.
Saat digunakan di bawah cahaya alami, opsi
ini menghasilkan warna lebih mendekati
warna yang terlihat oleh mata telanjang.
Gunakan pada subjek yang disinari oleh
sinar surya langsung.
Gunakan pada siang hari di bawah langit
mendung.
Gunakan di siang hari pada subjek dalam
bayangan.
Gunakan di bawah penerangan lampu pijar.
surya
H Sinar
langsung
5200
G Berawan
6000
M Bayangan
8000
J Lampu pijar
I Lampu neon
3000
Lampu uap natrium
Neon putih-hangat
Lampu neon putih
Neon putih-sejuk
Neon putih siang hari
Lampu neon siang hari
Uap merkuri bersuhu
tinggi
2700
3000
3700 Gunakan di bawah penerangan lampu
4200 neon; pilih tipe bola lampu menurut
5000 sumber cahaya.
6500
5 Lampu kilat
7200
5400
Gunakan dengan penerangan lampu sorot
studio dan unit lampu kilat besar lainnya.
* Suhu warna. Seluruh nilai adalah perkiraan dan tidak mencerminkan penghalusan (jika dapat
diterapkan).
64 Pengaturan Dasar
Opsi
K Pilih suhu warna
L Manual pra-setel
K*
Penjelasan
Pilih suhu warna dari tabel nilai atau
2500dengan menahan tombol Fn1 dan
10.000
memutar kenop sub-perintah.
Mengukur keseimbangan putih bagi
subjek atau sumber cahaya (tekan
dan tahan tombol Fn1 untuk
memasuki mode pengukuran
— langsung, 0 101), menyalin
keseimbangan putih dari foto yang
ada, atau memilih nilai yang ada
dengan menahan tombol Fn1 dan
memutar kenop sub-perintah.
* Suhu warna. Seluruh nilai adalah perkiraan dan tidak mencerminkan penghalusan (jika dapat
diterapkan).
A 4 (“Otomatis”)
Info foto bagi gambar dipotret
menggunakan keseimbangan putih
otomatis menampilkan suhu warna terpilih
oleh kamera pada saat gambar diambil.
Anda dapat gunakan ini sebagai rujukan
saat memilih nilai bagi Pilih suhu warna.
Untuk meninjau data pemotretan selama
playback, kunjungi Opsi tampilan playback di menu playback dan
pilih Data pemotretan.
Pengaturan Dasar 65
D D (“Cahaya Alami Otomatis”)
D (Cahaya alami otomatis) mungkin tidak memberi hasil yang
diinginkan dengan cahaya buatan. Pilih 4 (Otomatis) atau opsi yang
sesuai sumber cahaya.
D Penerangan Lampu Kilat Studio
4 (Otomatis) mungkin tidak memberikan hasil yang diinginkan
dengan unit lampu kilat studio besar. Gunakan keseimbangan putih
pra-setel atau atur keseimbangan putih ke 5 (Lampu kilat) dan
gunakan penghalusan untuk menyetel keseimbangan putih.
D Penghalusan Keseimbangan Putih
Pada pengaturan selain daripada Pilih suhu warna, keseimbangan
putih dapat dihaluskan menggunakan item Keseimbangan putih di
menu i dan menu foto dan perekaman film (0 99).
A Suhu Warna
Warna sumber cahaya yang terlihat bervariasi tergantung pemirsa dan
kondisi lainnya. Suhu warna adalah ukuran objektif dari warna sumber
cahaya, ditentukan dengan merujuk pada suhu di mana objek perlu
dipanaskan untuk memancarkan cahaya dalam panjang gelombang
yang sama. Sementara sumber cahaya dengan suhu warna dalam
kisaran 5000-5500 K tampak putih, sumber cahaya dengan suhu
warna lebih rendah, seperti bola lampu pijar, akan tampak agak
menguning atau memerah. Sumber cahaya dengan suhu warna lebih
tinggi akan tampak membiru.
Warna “lebih hangat” (lebih
merah)
3000
4000
Warna “lebih sejuk” (lebih
biru)
5000
6000
8000
10000 [ K ]
Pada umumnya, pilih nilai lebih rendah jika gambar Anda memiliki
merah semu atau untuk dengan sengaja membuat warna lebih sejuk,
nilai lebih tinggi jika gambar Anda tampak membiru atau untuk
dengan sengaja membuat warna lebih hangat.
66 Pengaturan Dasar
Fotografi Senyap
Untuk mengaktifkan rana elektronik dan
menghilangkan bising dan getaran yang
disebabkan oleh pengoperasian dari
rana mekanis, pilih Hidup untuk
Fotografi senyap di menu pemotretan
foto. Catat bahwa rana elektronik akan
digunakan terlepas dari opsi yang dipilih untuk Pengaturan
Kustom d5 (Jenis rana).
Ikon ditampilkan selama fotografi senyap
aktif. Dalam mode pelepas selain daripada
Berkelanjutan H (diperpanjang),
tampilan akan menggelap sejenak saat
rana dilepaskan untuk memberi sinyal
bahwa foto telah diambil.
Mengaktifkan fotografi senyap akan
mengubah kecepatan kemajuan frame untuk mode pelepas
berkelanjutan (0 85) dan menonaktifkan beberapa fitur,
termasuk lampu kilat, pencahayaan lama reduksi noise, reduksi
kedip, dan speaker bip.
D Fotografi Senyap
Memilih Hidup untuk Fotografi senyap akan membisukan rana, tetapi
tindakan ini tidak membebaskan fotografer dari kewajiban untuk
menghormati hak privasi dan hak atas gambar. Meskipun bising dari
rana mekanis dibisukan, suara lainnya masih dapat terdengar, misalnya
selama fokus otomatis atau penyetelan bukaan atau jika tombol G
atau K ditekan saat opsi selain daripada Mati dipilih untuk Pengurang
guncangan. Selama fotografi senyap, kedip, pita, atau distorsi dapat
terlihat di layar dan dalam foto akhir di bawah lampu neon, uap
merkuri, atau lampu natrium, atau jika kamera atau subjeknya bergerak
selama pemotretan. Tepi bergerigi, warna berjumbai, moiré, dan titik
bercahaya dapat juga muncul. Area cerah atau pita dapat muncul di
beberapa area dari frame dengan tanda kilatan dan sumber cahaya
putus-putus lainnya atau jika subjeknya disinari sejenak oleh lampu
sorot atau sumber cahaya terang dan cepat lainnya.
Pengaturan Dasar 67
Memeringkat Gambar
Gambar terpilih dapat diperingkat atau ditandai sebagai
kandidat untuk dihapus nanti. Peringkat juga dapat ditinjau di
Capture NX-D dan ViewNX-i. Gambar terlindungi tidak dapat
diperingkat.
1 Pilih gambar.
Tekan tombol K untuk memulai
playback dan menampilkan gambar
yang Anda ingin peringkatkan.
2 Tampilkan menu i.
Tekan tombol i untuk meninjau
menu i.
3 Pilih Peringkat.
Sorot Peringkat dan tekan J.
4 Tentukan peringkat.
Putar kenop perintah utama untuk
memilih peringkat dari tanpa bintang
hingga bintang lima, atau pilih d
untuk menandai gambar sebagai
kandidat untuk dihapus nanti. Tekan
J untuk menyelesaikan pengoperasian.
68 Pengaturan Dasar
Melindungi Gambar dari Penghapusan
Gunakan opsi Lindungi di menu i untuk melindungi gambar
dari terhapus secara tak sengaja. Catat bahwa hal ini TIDAK
mencegah gambar dari penghapusan saat kartu memori
diformat.
1 Pilih gambar.
Tekan tombol K untuk memulai
playback dan menampilkan gambar
yang Anda ingin lindungi.
2 Tampilkan menu i.
Tekan tombol i untuk meninjau
menu i.
3 Pilih Lindungi.
Sorot Lindungi dan tekan J. Gambar
terlindungi ditandai oleh ikon P;
untuk menghilangkan perlindungan,
tampilkan gambar dan ulangi
Langkah 2–3.
A Menghapus Perlindungan dari Semua Gambar
Untuk menghapus perlindungan dari semua gambar dalam folder
atau beberapa folder yang kini terpilih bagi Folder playback di menu
playback, pilih Batalkan lindungi semua di menu i.
Pengaturan Dasar 69
Kontrol Pemotretan
Bab ini menjelaskan kontrol yang dapat digunakan selama
pemotretan.
Kenop Mode
Tekan pelepas kunci kenop
Kenop mode
mode dan putar kenop mode
untuk memilih dari mode
berikut ini:
• b Otomatis: Mode “bidik-danpotret” di mana kamera
mengatur pencahayaan dan
Pelepas kunci kenop mode
tingkatan warna (0 41, 45).
• P Terprogram otomatis: Kamera mengatur kecepatan rana dan
bukaan untuk pencahayaan optimum. Disarankan bagi bidikan
dan dalam situasi lainnya di mana tidak banyak waktu tersedia
untuk menyetel pengaturan kamera.
• S Prioritas rana otomatis: Anda memilih kecepatan rana; kamera
memilih bukaan untuk hasil terbaik. Gunakan untuk
membekukan atau mengaburkan gerakan.
• A Prioritas bukaan diafragma otomatis: Anda memilih bukaan;
kamera memilih kecepatan rana untuk hasil terbaik. Gunakan
untuk mengaburkan latar belakang atau membawa baik latar
depan maupun belakang ke dalam fokus.
• M Manual: Anda mengendalikan baik kecepatan rana maupun
bukaan. Atur kecepatan rana ke “bulb” atau “waktu" untuk
pencahayaan jangka panjang.
• U1, U2, U3 Mode pengaturan pengguna: Tentukan pengaturan yang
sering digunakan ke posisi ini untuk panggil ulang cepat.
70 Kontrol Pemotretan
P: Terprogram Otomatis
Di mode ini, kamera secara otomatis
menyetel kecepatan rana dan bukaan
menurut program internal guna
memastikan pencahayaan optimal
dalam kebanyakan situasi. Kombinasi
yang berbeda dari kecepatan rana dan
bukaan yang menghasilkan pencahayaan serupa dapat dipilih
dengan memutar kenop perintah utama (“program fleksibel”).
Selama program fleksibel aktif, indikator program fleksibel (U)
ditampilkan. Untuk memulihkan default pengaturan kecepatan
rana dan bukaan, putar kenop perintah utama hingga
indikatornya tidak lagi ditampilkan, pilih mode lainnya, atau
matikan kamera.
S: Prioritas Rana Otomatis
Dalam prioritas rana otomatis, Anda
memilih kecepatan rana sementara
kamera secara otomatis memilih bukaan
yang akan menghasilkan pencahayaan
optimum. Untuk memilih kecepatan
rana, putar kenop perintah utama.
Kecepatan rana dapat diatur ke “×200”
atau ke nilai antara 30 d dan 1/8000 d dan
dapat dikunci pada pengaturan terpilih
(0 281).
Monitor
Panel kontrol
Kontrol Pemotretan 71
A: Prioritas Bukaan Diafragma Otomatis
Di prioritas bukaan diafragma otomatis,
Anda memilih bukaan sedangkan
kamera secara otomatis memilih
kecepatan rana yang akan menghasilkan
pencahayaan optimum. Untuk memilih
bukaan antara nilai minimum dan
maksimum bagi lensanya, putar kenop
sub-perintah. Bukaan dapat dikunci
pada pengaturan terpilih (0 281).
Monitor
Panel kontrol
A Pengaturan Pencahayaan Mode Film
Pengaturan pencahayaan berikut ini dapat disetel di mode film:
1
2
3
4
Bukaan
Kecepatan rana
Sensitivitas ISO
P, S 1
—
—
— 2, 3
A
✔
—
— 2, 3
M
✔
✔
✔ 3, 4
Pencahayaan untuk mode S setara dengan mode P.
Batas atas untuk sensitivitas ISO dapat dipilih menggunakan opsi Pengaturan
sensitivitas ISO > Sensitivitas maksimum di menu perekaman film.
Terlepas dari opsi yang dipilih untuk Pengaturan sensitivitas ISO >
Sensitivitas maksimum atau untuk Sensitivitas ISO (mode M), batas
atas saat Hidup dipilih untuk VR Elektronik di menu perekaman film adalah ISO
25600 (Z 7) atau 51200 (Z 6).
Apabila Hidup dipilih untuk Pengaturan sensitivitas ISO > Kontrol ISO
oto. (mode M) di menu perekaman film, batas atas untuk sensitivitas ISO dapat dipilih
menggunakan opsi Sensitivitas maksimum.
72 Kontrol Pemotretan
M: Manual
Di mode pencahayaan manual, Anda mengendalikan baik
kecepatan rana maupun bukaan. Putar kenop perintah utama
untuk memilih kecepatan rana, dan kenop sub-perintah untuk
mengatur bukaan. Kecepatan rana dapat diatur ke “×200" atau
ke nilai antara 30 d dan 1/8000 d, atau rana dapat dibuka tanpa
batas untuk pencahayaan jangka panjang (0 78). Bukaan dapat
diatur ke nilai antara nilai minimum dan maksimum bagi
lensanya. Gunakan indikator pencahayaan untuk memeriksa
pencahayaan.
Monitor
Panel kontrol
Kecepatan rana
Kecepatan rana
Bukaan
Bukaan
Kecepatan rana dan bukaan dapat dikunci pada pengaturan
terpilih.
Kontrol Pemotretan 73
D Indikator Pencahayaan
Indikator pencahayaan menunjukkan apakah fotonya akan kurangatau lebih-pencahayaan pada pengaturan sekarang. Tergantung pada
opsi terpilih bagi Pengaturan Kustom b1 (Lngkh EV utk kntrl p’chyn),
jumlah kurang- atau lebihnya-pencahayaan ditunjukkan dalam
kenaikan 1/3 atau 1/2 EV. Jika batas sistem pengukuran pencahayaan
dilampaui, layar akan berkilat.
Pengaturan Kustom b1 diatur ke “1/3 langkah”
Pencahayaan
Kurang pencahayaan Pencahayaan terlalu
optimum
sebesar 1/3 EV
terang di atas 3 EV
Monitor
Jendela bidik
A Kontrol Sensitivitas ISO Oto. (Mode M)
Apabila kontrol sensitivitas ISO oto. (0 81) diaktifkan, sensitivitas ISO
akan secara otomatis disetel bagi pencahayaan optimal pada
kecepatan rana dan bukaan terpilih.
74 Kontrol Pemotretan
Pengaturan Pengguna: Mode U1, U2, dan U3
Tentukan pengaturan yang sering digunakan ke posisi U1, U2,
dan U3 pada kenop mode.
❚❚ Menyimpan Pengaturan Pengguna
Ikuti langkah di bawah ini untuk menyimpan pengaturan:
1 Pilih mode.
Putar kenop mode ke
mode yang diinginkan.
2 Setel pengaturan.
Lakukan penyetelan diinginkan ke pengaturan kamera,
termasuk:
• opsi menu pemotretan foto,
• opsi menu perekaman film,
• Pengaturan Kustom, dan
• mode pemotretan, kecepatan rana (mode S dan M), bukaan
(mode A dan M), program fleksibel (mode P), kompensasi
pencahayaan, dan kompensasi lampu kilat.
3 Pilih Simpan pengaturan
pengguna.
Sorot Simpan pengaturan
pengguna di menu persiapan dan
tekan 2.
4 Pilih posisi.
Sorot Simpan ke U1, Simpan ke U2, atau Simpan ke U3 dan
tekan 2.
Kontrol Pemotretan 75
5 Simpan pengaturan pengguna.
Sorot Simpan pengaturan dan tekan J untuk menentukan
pengaturan terpilih di Langkah 1 dan 2 ke posisi kenop mode
terpilih di Langkah 4.
❚❚ Memanggil Ulang Pengaturan Pengguna
Memutar kenop mode ke U1,
U2, atau U3 memanggil ulang
pengaturan terakhir disimpan
hingga posisi itu.
❚❚ Reset Pengaturan Pengguna
Untuk mereset pengaturan bagi U1, U2, atau U3 ke nilai default:
1 Pilih Reset pengaturan pengguna.
Sorot Reset pengaturan pengguna
di menu persiapan dan tekan 2.
2 Pilih posisi.
Sorot Reset U1, Reset U2, atau Reset U3 dan tekan 2.
3 Reset pengaturan pengguna.
Sorot Reset dan tekan J untuk memulihkan pengaturan
default bagi posisi terpilih. Kamera akan berfungsi di mode P.
76 Kontrol Pemotretan
D Pengaturan Pengguna
Yang berikut ini tidak dapat disimpan ke U1, U2, atau U3.
Menu pemotretan foto:
Menu perekaman film:
• Folder penyimpanan
• Pilih area gambar
• Pilih area gambar
• Kelola Picture Control
• Kelola Picture Control
• Pencahayaan-multi
• Pemotretan jeda waktu
• Film berjeda
• Pemotretan peralihan fokus
Kontrol Pemotretan 77
Pencahayaan Jangka Panjang (Mode M)
Pilih kecepatan rana berikut bagi
pencahayaan jangka panjang dari
cahaya bergerak, bintang-bintang,
pemandangan malam, atau kembang
api.
• Bulb: Rana tetap terbuka selama tombol • Kecepatan rana: Bulb
(pencahayaan 35-detik)
pelepas rana ditekan ke bawah.
• Bukaan: f/25
• Waktu : Pencahayaan memulai saat
tombol pelepas rana ditekan dan
berakhir saat tombolnya ditekan kedua kali.
Untuk mencegah kabur, pasang kamera pada tripod atau
gunakan kontroler jarak jauh nirkabel eksternal, kabel jarak jauh,
atau perangkat pelepas jarak jauh lainnya. Nikon juga
menyarankan penggunaan baterai penuh daya atau adaptor AC
dan konektor daya eksternal demi mencegah hilangnya daya
selama rana terbuka. Catat bahwa noise (titik bercahaya, piksel
cerah acak, atau kabut) dapat muncul dalam pencahayaan
panjang. Titik bercahaya dan kabut dapat dikurangi dengan
memilih Hidup untuk Pencahayaan lama RN di menu
pemotretan foto.
1 Persiapkan kamera.
Pasang kamera pada tripod atau letakkan di permukaan rata
dan stabil.
2 Pilih mode M.
Putar kenop mode ke M.
78 Kontrol Pemotretan
3 Pilih kecepatan rana.
Putar kenop perintah utama untuk memilih kecepatan rana
dari Bulb (Bulb) atau Time (Waktu).
Bulb
Waktu
4 Buka rana.
Bulb: Setelah memfokus, tekan tombol pelepas rana ke bawah
penuh. Tahan penekanan tombol pelepas rana hingga
pencahayaan selesai.
Waktu: Tekan tombol pelepas rana ke bawah penuh.
5 Tutup rana.
Bulb: Angkat jari Anda dari tombol pelepas rana.
Waktu: Tekan tombol pelepas rana ke bawah penuh.
Kontrol Pemotretan 79
Tombol S (Sensitivitas ISO)
Tahan tombol S dan putar kenop
perintah utama untuk menyetel
sensitivitas kamera agar menyala
menurut jumlah cahaya yang tersedia.
Pengaturan sekarang ditunjukkan dalam
tampilan pemotretan dan panel kontrol.
Pilih dari pengaturan dari ISO 64 hingga
ISO 25600 (atau dalam hal Z 6, dari
ISO 100 hingga ISO 51200); pengaturan
dari sekitar 0,3 hingga 1 EV di bawah nilai
terendah dari nilai-nilai ini dan 0,3
hingga 2 EV di atas nilai tertinggi juga
tersedia dalam situasi khusus. Mode b
menawarkan opsi tambahan ISO-A
(otomatis).
Tombol S
Kenop perintah utama
D Sensitivitas ISO
Semakin tinggi sensitivitas ISO, semakin sedikit cahaya diperlukan untuk
membuat pencahayaan, mengijinkan kecepatan rana lebih cepat atau
bukaan diafragma lebih kecil, namun gambar menjadi lebih mudah
dipengaruhi oleh noise (piksel-piksel cerah acak, kabut, atau garis). Noise
biasanya lebih sering terjadi pada pengaturan antara Hi 0,3 dan Hi 2.
D Hi 0,3–Hi 2
Hi 0,3 hingga Hi 2 bersesuaian dengan sensitivitas ISO 0,3-2 EV di atas
nilai bilangan tertingginya. Hi 0,3 adalah setara ke ISO 32000 (Z 7) atau
64000 (Z 6), Hi 2 hingga ISO 102400 (Z 7) atau 204800 (Z 6).
D Lo 0,3–Lo 1
Lo 0,3 hingga Lo 1 bersesuaian dengan sensitivitas ISO 0,3-1 EV di bawah
nilai bilangan terendahnya. Lo 0,3 adalah setara ke ISO 50 (Z 7) atau 80
(Z 6), Lo 1 ke ISO 32 (Z 7) atau 50 (Z 6). Gunakan bagi bukaan diafragma
lebih besar atau kecepatan rana lambat saat pencahayaan terang. Sorotan
dapat kehilangan beberapa rincian; dalam kebanyakan kasus, sensitivitas
ISO pada atau di atas nilai bilangan terendahnya adalah disarankan.
80 Kontrol Pemotretan
Kontrol Sensitivitas ISO Oto.
Di mode P, S, A, dan M, kontrol sensitivitas
Kenop sub-perintah
ISO otomatis dapat diaktifkan atau
dinonaktifkan dengan menahan tombol
S dan memutar kenop sub-perintah.
Saat kontrol sensitivitas ISO oto.
diaktifkan, sensitivitas ISO akan secara
otomatis disesuaikan jika pencahayaan
optimum tidak dapat dicapai pada nilai
terpilih dengan tombol S dan kenop
perintah utama. Untuk mencegah
Tombol S
sensitivitas ISO menjadi terlalu tinggi,
Anda dapat memilih batas atas dari
ISO 100 (Z 7) atau 200 (Z 6) hingga Hi 2 menggunakan item
Pengaturan sensitivitas ISO > Sensitivitas maksimum di
menu pemotretan foto.
Saat kontrol sensitivitas ISO oto. diaktifkan, tampilan
pemotretan akan menunjukkan ISO AUTO dan panel kontrol ISO-A.
Saat sensitivitas dirubah dari nilai pilihan pengguna, nilai
ubahan akan ditunjukkan dalam tampilan.
Monitor
Panel kontrol
D Kontrol Sensitivitas ISO Oto.
Apabila sensitivitas ISO terpilih oleh pengguna lebih tinggi daripada
yang terpilih bagi Sensitivitas maksimum saat kontrol sensitivitas ISO
oto.diaktifkan, nilai terpilih oleh pengguna akan digunakan sebagai
gantinya. Saat lampu kilat digunakan, kecepatan rana akan dibatasi
pada nilai antara kecepatan terpilih bagi Pengaturan Kustom e1
(Kecepatan sinkr. lampu kilat) dan kecepatan terpilih bagi
Pengaturan Kustom e2 (Kecepatan rana lampu kilat).
Kontrol Pemotretan 81
Tombol E (Kompensasi Pencahayaan)
Dalam mode selain daripada b, kompensasi pencahayaan
dapat digunakan untuk merubah pencahayaan dari nilai yang
disarankan oleh kamera, yang menjadikan gambar lebih terang
atau gelap. Pilih dari nilai antara –5 EV (kurang pencahayaan)
dan +5 EV (lebih pencahayaan) dengan kenaikan 1/3 EV (hanya
foto, rentang untuk film adalah –3 hingga + 3 EV). Umumnya,
nilai positif membuat subjek lebih terang sementara nilai negatif
membuatnya lebih gelap.
–1 EV
Tiada kompensasi
pencahayaan
+1 EV
Untuk memilih nilai bagi kompensasi pencahayaan, tekan
tombol E dan putar kenop perintah utama hingga nilai yang
diinginkan ditampilkan.
Tombol E
Panel kontrol
Kenop perintah utama
82 Kontrol Pemotretan
Pada nilai selain daripada ±0,0, indikator pencahayaan dan ikon
E akan ditampilkan setelah Anda melepas tombol E. Nilai saat
ini untuk kompensasi pencahayaan dapat dikonfirmasi dengan
menekan tombol E.
Monitor
Jendela bidik
Pencahayaan normal dapat dipulihkan dengan mengatur
kompensasi pencahayaan ke ±0. Kompensasi pencahayaan
tidak direset saat kamera dimatikan.
D Mode M
Di mode M, kompensasi pencahayaan hanya mempengaruhi indikator
pencahayaan; kecepatan rana dan bukaan tidak berubah. Indikator
pencahayaan dan nilai saat ini untuk kompensasi pencahayaan dapat
ditampilkan dengan menekan tombol E.
D Fotografi Lampu Kilat
Saat unit lampu kilat eksternal digunakan, kompensasi pencahayaan
mempengaruhi baik tingkatan lampu kilat maupun pencahayaan,
yang merubah kecerahan baik subjek utama maupun latar
belakangnya. Pengaturan Kustom e3 (Komp. p’chyn utk lmp kilat)
dapat digunakan untuk membatasi pengaruh dari kompensasi
pencahayaan ke latar belakang saja.
Kontrol Pemotretan 83
Tombol c/E (Mode Pelepas/Pewaktu
Otomatis)
“Mode pelepas” menentukan apa yang terjadi saat tombol
pelepas rana ditekan. Untuk memilih mode pelepas, tahan
tombol c (E) dan putar kenop perintah utama. Tekan J saat
opsi yang diinginkan disorot; opsi terpilih ditandai oleh ikon
dalam tampilan pemotretan dan panel kontrol.
Monitor
Panel kontrol
Opsi berikut ini tersedia di mode foto.
Opsi
U
V
W
Penjelasan
Kamera mengambil satu foto setiap kali tombol
Frame tunggal
pelepas rana ditekan.
Selama tombol pelepas rana ditekan, kamera
merekam 1-5 frame per detik. Kecepatan frame
Berkelanjutan L dapat dipilih dengan memutar kenop subperintah saat Berkelanjutan L disorot di menu
mode pelepas.
Selama tombol pelepas rana ditekan, kamera
Berkelanjutan H
merekam hingga sekitar 5,5 frame per detik.
84 Kontrol Pemotretan
Opsi
X
E
Penjelasan
Sementara tombol pelepas rana ditekan penuh,
kamera merekam hingga sekitar 9 frame per detik
Berkelanjutan H
(Z 7) atau 12 frame per detik (Z 6). Unit lampu kilat
(diperpanjang)
eksternal tidak dapat digunakan. Reduksi kedip
tidak berpengaruh.
Pewaktu
Ambil gambar dengan pewaktu otomatis (0 87).
otomatis
D Tampilan Pemotretan
Di mode kecepatan rendah berkelanjutan dan kecepatan tinggi
berkelanjutan, layar diperbarui secara live bahkan selama pemotretan
sedang berlangsung.
D Kecepatan Frame (Kemajuan)
Kecepatan frame (kemajuan) bervariasi menurut pengaturan kamera.
Perkiraan kecepatan maksimum pada pengaturan berbeda dijelaskan
dalam tabel di bawah.
Mode pelepas
Kualitas gambar
JPEG/TIFF
Berkelanjutan L
NEF (RAW)/
NEF (RAW) + JPEG
JPEG/TIFF
Berkelanjutan H
NEF (RAW)/
NEF (RAW) + JPEG
JPEG/TIFF
Berkelanjutan H
(diperpanjang)
NEF (RAW)/
NEF (RAW) + JPEG
Kedalaman
bidang
—
12
14
—
12
14
—
12
14
Fotografi senyap
Mati
Hidup
Z 7: 4 fps
Z 6: 4,5 fps
5 fps
Z 7: 3,5 fps
Z 6: 4 fps
Z 7: 4 fps
5,5 fps
Z 6: 4,5 fps
Z 7: 5 fps
Z 7: 3,5 fps
Z 6: 5,5 fps
Z 6: 4 fps
Z 7: 9 fps
Z 7: 8 fps
Z 6: 12 fps
Z 6: 12 fps
Z 7: 8 fps
Z 7: 6,5 fps
Z 6: 9 fps
Z 6: 8 fps
Kontrol Pemotretan 85
D Berkelanjutan H (Diperpanjang)
Tergantung pada pengaturan kamera, pencahayaan dapat berubah
tak terkendali dalam setiap fotografi terus-menerus. Masalah ini dapat
dicegah dengan mengunci pencahayaan (0 90).
D Penyangga Memori
Kamera dilengkapi dengan penyangga memori guna penyimpanan
sementara, mengijinkan pemotretan berlanjut sementara foto
disimpan ke kartu memori. Perkiraan jumlah gambar yang dapat
disimpan dalam penyangga pada pengaturan sekarang ditunjukkan di
tampilan jumlah sisa bidikan selama tombol pelepas rana ditekan
setengah.
Monitor
Panel kontrol
Sementara foto direkam ke kartu memori, lampu akses kartu memori
akan bersinar. Tergantung pada kondisi pemotretan dan kinerja kartu
memori, perekaman dapat memakan waktu mulai dari beberapa detik
hingga beberapa menit. Jangan mengeluarkan kartu memori atau
melepaskan atau memutus hubungan sumber daya hingga lampu akses
mati. Apabila kamera dimatikan sementara data masih tersisa dalam
penyangga, daya tidak akan mati hingga semua gambar dalam
penyangga telah direkam. Jika baterai habis daya sementara gambar
masih dalam penyangga, pelepas rana akan dinonaktifkan dan
gambarnya ditransfer ke kartu memori.
86 Kontrol Pemotretan
Di mode film, Anda dapat memilih pengoperasian yang
dilakukan saat tombol pelepas rana ditekan (0 45).
Opsi
U
c
Penjelasan
Kamera mengambil satu foto setiap kali tombol
pelepas rana ditekan. Terlepas dari opsi yang
Frame tunggal
dipilih, maksimal 50 foto dapat diambil pada setiap
film.
Kamera mengambil foto selama hingga 3 (Z 7) atau
2 (Z 6) detik pada satu waktu selama tombol
pelepas rana ditekan penuh. Kecepatan frame
Berkelanjutan bervariasi menurut opsi yang dipilih untuk Ukuran
frame/kec. frame di menu perekaman film. Hanya
satu foto dapat diambil pada satu waktu selama
perekaman film berlangsung.
Pewaktu Otomatis
Di mode pewaktu otomatis, penekanan tombol pelepas rana
memulai timer, dan foto diambil saat timer berakhir.
1 Pilih mode pewaktu otomatis.
Sambil menekan tombol c (E),
putar kenop perintah utama untuk
menyorot E (pewaktu otomatis).
2 Pilih penundaan pelepas rana.
Putar kenop sub-perintah untuk
memilih penundaan pelepas rana
dan tekan J.
Kontrol Pemotretan 87
3 Bingkai foto dan fokus.
Apabila AF-S dipilih bagi mode fokus,
timer tidak akan memulai kecuali
kamera dapat memfokus.
4 Mulai pengatur waktu.
Tekan tombol pelepas rana ke bawah
penuh untuk memulai pengatur
waktu. Ikon E akan muncul di layar
dan lampu pewaktu otomatis akan
mulai berkilat, dan berhenti dua detik
sebelum foto diambil.
D Mengambil Beberapa Bidikan
Gunakan Pengaturan Kustom c2 (Pewaktu otomatis) untuk memilih
jumlah bidikan diambil, dan jeda antara potret yang diambil, saat
pewaktu otomatis berhenti menghitung mundur.
88 Kontrol Pemotretan
Sub-selektor
Gunakan sub-selektor sebagai joystick
untuk memilih titik fokus, atau tekan
bagian tengahnya untuk mengunci
fokus dan/atau pencahayaan.
Pemilihan Titik Fokus
Gunakan sub-selektor untuk memilih
titik fokus di tampilan pemotretan.
Pemilihan titik fokus tidak tersedia saat
AF area-otomatis dipilih bagi mode area
AF (0 54).
Titik fokus
Kunci Pencahayaan Otomatis (AE)
Penekanan bagian tengah dari sub-selektor mengunci
pencahayaan pada pengaturan sekarang. Kunci AE dapat
digunakan untuk menyusun ulang bidikan setelah mengukur
subjek yang tidak akan berada dalam area fokus terpilih dalam
komposisi akhir, dan hal ini efektif terutama pada pengukuran
titik atau rasio pusat.
Kunci Fokus
Tekan bagian tengah dari sub-selektor untuk mengunci fokus
pada subjek saat ini ketika AF-C dipilih untuk mode fokus. Saat
menggunakan kunci fokus, pilih mode area AF selain AF areaotomatis.
Kontrol Pemotretan 89
❚❚ Mengunci Fokus dan Pencahayaan
Ikuti langkah di bawah untuk menggunakan fokus dan kunci
pencahayaan.
1 Atur fokus dan pencahayaan.
Tempatkan subjek dalam titik fokus terpilih dan tekan
setengah tombol pelepas rana untuk mengatur fokus dan
pencahayaan.
2 Kunci fokus dan pencahayaan.
Tombol pelepas rana
Dengan tombol pelepas rana ditekan
setengah, tekan bagian tengah dari
sub-selektor untuk mengunci baik
fokus maupun pencahayaan (ikon
AE-L akan ditampilkan).
Sub-selektor
90 Kontrol Pemotretan
3 Tata ulang foto dan potret.
Fokus akan tetap terkunci antara
bidikan jika Anda menahan
penekanan setengah tombol pelepas
rana (AF-S) atau menahan penekanan
bagian tengah sub-selektor, yang
mengijinkan beberapa foto diambil
berangkai pada pengaturan fokus
sama.
Jangan merubah jarak antara kamera dan subjeknya selama
kunci fokus sedang aktif. Jika subjek bergerak, fokus lagi pada
jarak yang baru.
D AF-S
Saat AF-S dipilih bagi mode fokus, fokus akan mengunci sementara
tombol pelepas rana ditekan setengah (fokus akan mengunci selama
bagian tengah dari sub-selektor ditekan).
D Menggunakan Tombol Pelepas Rana bagi Kunci Pencahayaan
Apabila Hidup (tekan separuh) dipilih bagi Pengaturan Kustom c1
(Tombol pelepas rana AE-L), pencahayaan akan mengunci selama
tombol pelepas rana ditekan setengah.
Kontrol Pemotretan 91
Menu i
Penekanan tombol i menampilkan menu i: yaitu menu dari
pengaturan yang sering digunakan bagi mode sekarang.
Menggunakan Menu i
Tekan tombol i untuk menampilkan
menu i.
Sorot item menggunakan selektor-multi dan tekan J untuk
meninjau opsi, lalu sorot opsi dan tekan J untuk memilihnya
dan kembali ke menu i (untuk keluar ke tampilan sebelumnya
tanpa mengganti pengaturan, tekan tombol i).
A Kenop Perintah
Anda juga dapat menyetel pengaturan bagi
item tersorot dengan memutar kenop
perintah utama untuk memilih opsi dan lalu
menekan J (sub-opsi, jika tersedia, dapat
dipilih dengan memutar kenop subperintah; dalam beberapa kasus, opsi yang
sama dapat dipilih menggunakan salah satu
kenop). Opsi sekarang juga akan dipilih jika Anda menyorot item
lainnya dengan selektor-multi atau menekan setengah tombol
pelepas rana.
92 Menu i
Mode-Foto Menu i
Pada pengaturan default, item berikut ini muncul di menu i
bagi mode foto.
1
2
3
4
5
6
1
3
5
7
9
11
2
4
6
8
10
12
Atur Picture Control......................94 7 Sambungan Wi-Fi....................... 109
Keseimbangan putih ....................98 8 Active D-Lighting ....................... 110
Kualitas gambar.......................... 104 9 Mode pelepas.............................. 111
Ukuran gambar........................... 106 10 Pengurang guncangan............. 112
Mode lampu kilat ....................... 107 11 Mode area AF .............................. 113
Pengukuran ................................. 108 12 Mode fokus .................................. 113
Menu i 93
Atur Picture Control
Memilih Picture Control menurut subjek atau tipe scene.
Opsi
n Otomatis
Q Standar
R Netral
S Terang
T Monokrom
o Potret
p Pemandangan
q Datar
k01– Creative Picture
Control (Picture
k20 Control Kreatif)
94 Menu i
Penjelasan
Kamera secara otomatis menyetel tingkatan
warna dan corak berdasarkan pada Picture
Control Standar. Warna kulit dari subjek potret
akan tampak lebih lembut, dan elemen seperti
dedaunan dan langit pada bidikan luar ruang
lebih terang daripada gambar yang diambil
dengan Picture Control Standar.
Pengolahan standar demi hasil seimbang.
Disarankan dalam kebanyakan situasi.
Pengolahan minimal demi hasil alami. Pilih bagi
foto yang nantinya akan diolah atau diubah.
Gambar diperkaya demi efek foto cetakan
terang. Pilih bagi foto yang menekankan warna
primer.
Mengambil foto monokrom.
Mengolah potret untuk kulit dengan tekstur
alami dan kesan menyeluruh.
Menghasilkan pemandangan dan lansekap kota
yang hidup.
Detil dipertahankan pada rentang corak lebar,
dari sorotan hingga bayangan. Pilih bagi foto
yang nanti akan banyak sekali diolah atau
diubah.
Pilih dari Picture Control berikut ini, masingmasing adalah sebuah kombinasi unik dari
tingkatan warna, corak, kejenuhan, dan
pengaturan lain yang disetel demi suatu efek
khusus: Khayalan, Pagi, Pop, Cerah, Suram,
Dramatis, Sunyi, Luntur, Melankolis, Lembut,
Denim, Kamera mainan, Sepia, Biru, Merah,
Merah muda, Arang, Grafit, Biner, dan
Karbon.
Untuk meninjau pengaturan Picture
Control, sorot Picture Control dan tekan
3. Perubahan pada pengaturan dapat
dipratinjau dalam layar (0 96).
Picture Control sekarang ditandai oleh
ikon di dalam layar selama pemotretan.
Menu i 95
❚❚ Mengubah Picture Control
Picture Control dapat dirubah untuk
memadukan scene atau tujuan kreatif
sang fotografer. Sorot Atur Picture
Control di menu i dan tekan J untuk
menampilkan daftar Picture Control, lalu
sorot Picture Control dan tekan 3 guna
menampilkan pengaturan Picture Control. Tekan 1 atau 3
untuk menyorot pengaturan diinginkan dan tekan 4 atau 2
untuk memilih nilai dengan kenaikan 1, atau putar kenop subperintah untuk memilih nilai dengan kenaikan 0,25 (opsi
tersedia beragam menurut Picture Control terpilih). Pengaturan
default dapat dipulihkan dengan menekan tombol O.
Setelah menyetel pengaturan demi
kepuasan Anda, tekan J untuk
membuat perubahannya berlaku dan
kembali ke menu i. Picture Control yang
telah dirubah dari pengaturan default
ditandai oleh tanda bintang (”U").
D Pengaturan Sebelumnya
Indikator j di bawah tampilan nilai di menu
pengaturan Picture Control menandakan
nilai sebelumnya bagi pengaturan itu.
D “A" (Otomatis)
Memilih opsi A (otomatis) yang tersedia untuk beberapa pengaturan
memungkinkan kamera menyesuaikan pengaturan secara otomatis.
Hasil dapat bervariasi sesuai pencahayaan dan posisi dari subjek
dalam frame.
A Picture Control “Otomatis n”
Apabila n Otomatis dipilih bagi Atur
Picture Control, pengaturan dapat disetel
dalam rentang A−2 hingga A+2.
96 Menu i
Pengaturan berikut ini tersedia:
Opsi
Penjelasan
Mematikan atau menguatkan efek dari Creative Picture
Control (Picture Control Kreatif).
Dengan cepat menyetel tingkatan untuk Penajaman,
Penajaman cepat Penajaman sedang, dan Kejelasan yang seimbang.
Anda juga dapat melakukan penyesuaian tersendiri
terhadap parameter berikut:
Penajaman
• Penajaman: Mengendalikan ketajaman dari detil dan
kontur.
• Penajaman sedang: Menyetel penajaman menurut
Penajaman
kehalusan dari pola dan garis dalam corak sedang yang
sedang
dipengaruhi oleh Penajaman dan Kejelasan.
• Kejelasan: Menyetel ketajaman keseluruhan dan
ketajaman dari kontur yang lebih tebal tanpa
Kejelasan
mempengaruhi kecerahan atau jangkauan dinamis.
Kontras
Menyetel kontras.
Menaikkan atau menurunkan kecerahan tanpa
Kecerahan
kehilangan detil dalam sorotan atau bayangan.
Kejenuhan
Mengontrol tingkat terang dari warna.
Tingkatan warna Menyetel tingkatan warna.
Efek filter
Mensimulasi efek dari filter warna pada gambar monokrom.
Memilih pewarnaan yang digunakan pada gambar
Penyesuaian warna monokrom. Menekan 3 saat opsi selain daripada B&W
(hitam dan putih) dipilih menampilkan opsi kejenuhan.
Penyesuaian warna
(Creative Picture Menyetel tingkat warna yang digunakan untuk Picture
Control (Picture Control Kreatif.
Control Kreatif))
Tingkat efek
D Efek Filter
Pilih dari berikut ini:
Mode
Pengaturan
Y (kuning) Opsi ini menguatkan kontras dan dapat digunakan untuk menurunkan kecerahan
O (oranye) dari langit dalam foto pemandangan. Warna oranye menghasilkan kontras lebih
R (merah) daripada kuning, warna merah berkontras lebih dibandingkan oranye.
G (hijau) Warna hijau melembutkan warna kulit dan dapat digunakan bagi potret.
Menu i 97
Keseimbangan putih
Menyetel keseimbangan putih (untuk informasi lebih lengkap,
simak “Keseimbangan Putih”, 0 63).
Opsi
4 Otomatis
Simp. putih (kurangi wrn hangat)
Simp. keseluruhan suasana
Simp. warna cahaya hangat
D Cahaya alami otomatis
H
G
M
J
Sinar surya langsung
Berawan
Bayangan
Lampu pijar
Opsi
I Lampu neon
Lampu uap natrium
Neon putih-hangat
Lampu neon putih
Neon putih-sejuk
Neon putih siang hari
Lampu neon siang hari
Uap merkuri bersuhu tinggi
5 Lampu kilat
K Pilih suhu warna
L Manual pra-setel
Menekan 3 saat Otomatis atau Lampu
neon disorot menampilkan sub-opsi
bagi item tersorot.
Opsi keseimbangan putih sekarang
ditandai oleh ikon di dalam layar selama
pemotretan.
98 Menu i
❚❚ Penghalusan Keseimbangan Putih
Memilih Keseimbangan putih di menu
i menampilkan daftar opsi
keseimbangan putih. Apabila opsi selain
daripada Pilih suhu warna disorot, opsi
penghalusan dapat ditampilkan dengan
menekan 3. Perubahan apapun pada
opsi penghalusan dapat dipratinjau di dalam layar.
Tambah hijau
Tambah biru
Tambah amber
Tambah magenta
Ketuk panah di layar atau gunakan selektor-multi untuk
menghaluskan keseimbangan putih. Tekan J untuk
menyimpan pengaturan dan kembali ke menu i.
Tanda bintang (“U”) di sebelah ikon
keseimbangan putih dalam tampilan
pemotretan menandakan bahwa
penghalusan sedang aktif.
Menu i 99
❚❚ Memilih Suhu Warna
Memilih Keseimbangan putih di menu i menampilkan daftar
opsi keseimbangan putih. Saat Pilih suhu warna disorot, opsi
suhu warna dapat ditinjau dengan menekan 3.
Nilai bagi sumbu
Amber–Biru
Nilai bagi sumbu Hijau–
Magenta
Tekan 4 atau 2 untuk menyorot digit pada sumbu Amber–Biru
atau Hijau–Magenta dan tekan 1 atau 3 untuk merubah. Tekan
J untuk menyimpan pengaturan dan kembali ke menu i.
Apabila nilai selain daripada nol dipilih bagi sumbu Hijau–
Magenta, tanda bintang (”U”) akan ditampilkan di sebelah ikon
keseimbangan putih.
D Pilih Suhu Warna
Catat bahwa hasil yang diinginkan tidak akan diperoleh dengan
penerangan lampu neon. Pilih I (Lampu neon) untuk sumber cahaya
lampu neon. Dengan sumber cahaya lainnya, ambil uji pemotretan
guna menentukan apakah nilai yang dipilih sudah sesuai.
100 Menu i
❚❚ Manual Pra-setel
Manual pra-setel digunakan untuk merekam dan memanggil
ulang hingga enam pengaturan keseimbangan putih kustom
bagi pemotretan di bawah penerangan campuran atau guna
mengkompensasi bagi sumber cahaya dengan warna semu
kental. Ikuti langkah di bawah ini untuk mengukur nilai bagi
keseimbangan putih manual pra-setel.
1 Tampilkan pra-setel keseimbangan
putih.
Sorot Manual pra-setel dalam
tampilan keseimbangan putih menu
i dan tekan 3 untuk menampilkan
tabel pra-setel keseimbangan putih.
2 Pilih pra-setel.
Sorot pra-setel keseimbangan putih
yang diinginkan (d-1 hingga d-6) dan
tekan J untuk memilih pra-setel
tersorot dan kembali ke menu i.
D Pra-setel Dilindungi
Pra-setel yang ditandai oleh ikon g
dilindungi dan tidak dapat dirubah.
3 Pilih mode pengukuran langsung.
Sorot Keseimbangan putih di menu
i dan tekan dan tahan J hingga ikon
L dalam tampilan pemotretan dan
panel kontrol mulai berkilat dan
sasaran keseimbangan putih (r)
ditampilkan pada titik fokus terpilih.
Menu i 101
4 Ukur keseimbangan putih.
Untuk mengukur keseimbangan
putih, ketuk objek putih atau abuabu, atau gunakan selektor-multi
guna menempatkan r pada bidang
putih atau abu-abu dari layar dan
apakah menekan J atau menekan tombol pelepas rana ke
bawah penuh (catat bahwa r tidak dapat dipindahkan saat
unit lampu kilat eksternal dipasang, di mana Anda akan perlu
untuk mengukur keseimbangan putih dengan objek putih
atau abu-abu ditempatkan di bagian tengah dari bingkai).
Apabila kamera tidak mampu
mengukur keseimbangan putih,
sebuah pesan akan ditampilkan.
Coba mengukur kembali
keseimbangan putih dengan sasaran
lain.
5 Keluar dari mode pengukuran langsung.
Tekan tombol i untuk keluar dari mode pengukuran
langsung.
102 Menu i
D Mengukur Keseimbangan Putih Manual Pra-setel
Keseimbangan putih manual pra-setel tidak dapat diukur sementara
pemotretan HDR atau pencahayaan-multi sedang berlangsung.
D Mode Pengukuran Langsung
Mode pengukuran langsung akan berakhir jika tiada pengoperasian
dilakukan dalam waktu terpilih bagi Pengaturan Kustom c3
(Penundaan hingga mati) > Pewaktu siaga.
D Mengelola Pra-setel
Opsi Keseimbangan putih > Manual pra-setel di menu pemotretan
foto dapat digunakan untuk menyalin keseimbangan putih dari foto
yang ada ke pra-setel terpilih, menambah komentar, atau melindungi
pra-setel.
D Manual Pra-setel: Pemilihan Pra-setel
Untuk memilih pra-setel, pilih
Keseimbangan putih > Manual pra-setel
di menu pemotretan foto, lalu sorot prasetel dan tekan J. Apabila sekarang tidak
ada nilai tersedia bagi pra-setel terpilih,
keseimbangan putih akan diatur ke 5200 K,
sama seperti Sinar surya langsung.
Menu i 103
Kualitas Gambar
Memilih format file bagi foto.
Opsi
NEF (RAW)+JPEG finem
NEF (RAW)+JPEG fine
NEF (RAW)+JPEG normalm
NEF (RAW)+JPEG normal
NEF (RAW)+JPEG basicm
NEF (RAW)+JPEG basic
NEF (RAW)
JPEG finem
JPEG fine
JPEG normalm
JPEG normal
JPEG basicm
JPEG basic
TIFF (RGB)
Penjelasan
Merekam dua salinan dari masing-masing
foto: satu gambar NEF (RAW) dan satu salinan
JPEG. Hanya salinan JPEG yang ditampilkan
selama playback, namun menghapus salinan
JPEG juga menghapus gambar NEF (RAW).
Gambar NEF (RAW) hanya dapat ditinjau
menggunakan komputer.
Merekam foto dalam format NEF (RAW).
Merekam foto dalam format JPEG. Kompresi
meningkat dan ukuran file menurun seiring
perubahan kualitas dari “fine” ke “normal”
hingga “basic”. Pilih opsi dengan m guna
memaksimalkan kualitas, opsi tanpa m untuk
memastikan bahwa seluruh gambar memiliki
kurang lebih ukuran file yang sama.
Merekam foto dalam format TIFF-RGB tanpa
kompresi pada kedalaman bidang 8 bit per
saluran (warna 24-bit).
Opsi yang sekarang terpilih ditunjukkan
dalam layar selama pemotretan.
104 Menu i
A NEF (RAW)
File gambar NEF (RAW) (ekstensi “*.nef”) berisi data mentah output
dari sensor gambar. Menggunakan perangkat lunak ViewNX-i atau
Capture NX-D Nikon, Anda dapat menyetel dan menyetel ulang
pengaturan seperti kompensasi pencahayaan dan keseimbangan
putih sesering keinginan Anda tanpa menurunkan kualitas gambar,
menjadikan format ini ideal bagi foto yang akan diproses dengan
bermacam cara berbeda. ViewNX-i dan Capture NX-D tersedia gratis
dari Pusat Download Nikon.
Proses mengonversi gambar NEF (RAW) ke format lainnya seperti JPEG
disebut sebagai “Pemrosesan NEF (RAW)”. Anda dapat menyimpan
gambar NEF (RAW) dalam format lainnya menggunakan aplikasi
komputer ViewNX-i dan Capture NX-D atau opsi Pemrosesan NEF
(RAW) di menu ubah kamera.
Menu i 105
Ukuran Gambar
Memilih ukuran foto yang terekam.
Opsi
Besar
NEF (RAW) Sedang
Kecil
Besar
JPEG/TIFF Sedang
Kecil
Penjelasan
Memilih ukuran bagi foto terekam dalam format
NEF (RAW). NEF (RAW) tersedia hanya saat opsi NEF
(RAW) dipilih bagi kualitas gambar.
Memilih ukuran bagi foto terekam dalam format
JPEG atau TIFF.
Opsi yang sekarang terpilih ditunjukkan
dalam layar selama pemotretan.
Ukuran fisik dari foto dalam piksel bervariasi menurut opsi
terpilih bagi Pilih area gambar.
FX (36 × 24)
DX (24 × 16)
5 : 4 (30 × 24)
1 : 1 (24 × 24)
16 : 9 (36 × 20)
Besar
8256 × 5504
5408 × 3600
6880 × 5504
5504 × 5504
8256 × 4640
Ukuran gambar
Sedang
6192 × 4128
4048 × 2696
5152 × 4120
4128 × 4128
6192 × 3480
Kecil
4128 × 2752
2704 × 1800
3440 × 2752
2752 × 2752
4128 × 2320
FX (36 × 24)
DX (24 × 16)
1 : 1 (24 × 24)
16 : 9 (36 × 20)
Besar
6048 × 4024
3936 × 2624
4016 × 4016
6048 × 3400
Ukuran gambar
Sedang
4528 × 3016
2944 × 1968
3008 × 3008
4528 × 2544
Kecil
3024 × 2016
1968 × 1312
2000 × 2000
3024 × 1696
Z 7:
Area gambar
Z 6:
Area gambar
106 Menu i
Mode Lampu Kilat
Memilih mode lampu kilat bagi unit lampu kilat eksternal
(0 354). Opsi tersedia tergantung pada mode terpilih dengan
kenop mode.
Opsi
I
J
K
L
Lampu kilat
pengisi
Reduksi mata
merah
Sinkronisasi
lambat + mata
merah
Sinkronisasi
lambat
Tersedia
dalam
Opsi
Tersedia
dalam
Sinkronisasi tirai
b, P, S, A, M
P, S, A, M
M belakang
s Lampu kilat mati b, P, S, A, M
P, A
Opsi yang sekarang terpilih ditandai
oleh ikon dalam layar selama
pemotretan.
Menu i 107
Pengukuran
Pengukuran menentukan bagaimana kamera mengatur
pencahayaan. Opsi berikut ini tersedia:
Opsi
L
M
N
t
Penjelasan
Kamera mengukur area lebar dari bingkai dan
mengatur pencahayaan menurut distribusi
Pengukuran
nuansa, warna, komposisi, dan jarak untuk hasil
matriks
yang mendekati dengan yang terlihat oleh mata
telanjang.
Kamera mengukur keseluruhan bingkai namun
menentukan rasio terbesar ke bidang di bagian
tengah bingkai, ukuran yang mana dapat dipilih
Pengukuran
menggunakan Pengaturan Kustom b3 (Area rasio
rasio pusat
pusat). Ini adalah pengukur klasik bagi potret dan
juga disarankan saat menggunakan filter dengan
faktor pencahayaan (faktor filter) di atas 1×.
Kamera mengukur lingkaran 4 mm (setara
dengan sekitar 1,5% dari bingkai) terpusat pada
titik fokus sekarang, yang memungkinkannya
untuk mengukur subjek di luar pusat (jika AF areaPengukuran titik otomatis sedang aktif, kamera malah akan
mengukur titik fokus tengah). Pengukuran titik
memastikan bahwa subjek akan memiliki
pencahayaan yang tepat, bahkan saat latar
belakangnya jauh lebih terang atau gelap.
Kamera menentukan rasio terbesar pada sorotan.
Pengukuran
Gunakan opsi ini untuk menurunkan hilangnya
rasio sorotan
detil dalam sorotan, contohnya saat memfoto
pertunjukkan spotlit di panggung.
Opsi yang sekarang terpilih ditandai
oleh ikon dalam layar selama
pemotretan.
108 Menu i
Sambungan Wi-Fi
Aktifkan atau nonaktifkan Wi-Fi. Aktifkan Wi-Fi untuk menjalin
sambungan nirkabel ke komputer atau antara kamera dan
ponsel pintar atau tablet (perangkat pintar) yang menjalankan
app SnapBridge.
Kamera menampilkan ikon Wi-Fi saat
Wi-Fi diaktifkan.
Untuk mematikan Wi-Fi, sorot Sambungan Wi-Fi di menu i dan
tekan J. Apabila Wi-Fi kini diaktifkan, wantian Tutup
sambungan Wi-Fi akan ditampilkan, tekan J untuk mengakhiri
sambungan.
A Sambungan Nirkabel
Untuk informasi tentang menjalin sambungan nirkabel ke komputer
atau perangkat pintar, simak Panduan Jaringan, tersedia dari Pusat
Download Nikon:
Z 7: https://downloadcenter.nikonimglib.com/id/products/492/Z_7.html
Z 6: https://downloadcenter.nikonimglib.com/id/products/493/Z_6.html
Informasi selengkapnya tentang menggunakan SnapBridge tersedia
melalui bantuan online app.
Menu i 109
Active D-Lighting
Active D-Lighting memelihara detil dalam sorotan dan bayangan,
menciptakan foto dengan kontras alami. Gunakan bagi scene
kontras tinggi, contohnya saat memotret pemandangan luar
ruangan yang terang disinari melalui pintu atau jendela atau
mengambil gambar subjek dalam gelap di hari cerah. Hal ini
paling efektif saat digunakan dengan pengukuran matriks.
Mati
Opsi
Y Otomatis
Z
P
Q
R
c
Y Otomatis
Penjelasan
Kamera secara otomatis menyetel Active
D-Lighting dalam tanggapan terhadap kondisi
pemotretan (di mode M, meskipun begitu,
Y Otomatis adalah setara dengan Q Normal).
Sangat tinggi
Tinggi
Normal
Pilih jumlah Active D-Lighting yang diterapkan dari
Z Sangat tinggi, P Tinggi, Q Normal, dan
R Rendah.
Rendah
Mati
Active D-Lighting mati.
Opsi yang sekarang terpilih ditandai
oleh ikon dalam layar selama
pemotretan.
D Active D-Lighting
Noise (piksel cerah acak, kabut, atau garis) dapat muncul dalam foto
yang diambil menggunakan Active D-Lighting. Kegelapan tidak
merata dapat terlihat pada beberapa subjek. Active D-Lighting tidak
berlaku pada sensitivitas ISO tinggi (Hi 0,3–Hi 2), termasuk sensitivitas
tinggi yang dipilih melalui kontrol sensitivitas ISO otomatis.
110 Menu i
Mode Pelepas
Memilih pengoperasian yang dilakukan saat tombol pelepas
rana ditekan ke bawah penuh. Untuk informasi selengkapnya,
simak “Tombol c/E (Mode Pelepas/Pewaktu Otomatis)”
(0 84).
Opsi
U Frame tunggal
V Berkelanjutan L
W Berkelanjutan H
Opsi
X Berkelanjutan H (diperpanjang)
E Pewaktu otomatis
Saat Berkelanjutan L atau Pewaktu otomatis disorot, opsi
tambahan dapat ditampilkan dengan menekan 3.
Menekan 3 saat Berkelanjutan L
disorot menampilkan opsi kecepatan
frame (kemajuan).
Menekan 3 saat Pewaktu otomatis
disorot menampilkan opsi bagi
penundaan pelepas rana dan jumlah
bidikan yang diambil saat timer berakhir.
Mode pelepas sekarang ditunjukkan
oleh ikon dalam tampilan informasi dan
panel kontrol.
Menu i 111
Pengurang Guncangan
Memilih apakah mengaktifkan pengurang guncangan atau
tidak. Opsi tersedia bervariasi menurut lensa.
C
Opsi
Hidup
Normal
D Sport
E Mati
Penjelasan
Pilih demi pengurang guncangan yang lebih baik saat
memfoto subjek diam.
Pilih saat memfoto atlet dan subjek lain yang
bergerak dengan cepat dan tak terduga.
Pengurang guncangan mati.
Opsi selain daripada Mati ditunjukkan
oleh ikon di dalam layar selama
pemotretan.
D Pengurang Guncangan
Pengurang guncangan mungkin tidak tersedia pada beberapa lensa.
Saat menggunakan pengurang guncangan, tunggu hingga gambar di
layar stabil sebelum pemotretan. Pada beberapa lensa, gambar dalam
tampilan dapat juga bergoncang setelah rana dilepas; hal ini normal
dan tidak menandakan gagal fungsi.
Sport atau Hidup disarankan untuk bidikan liputan. Di mode Sport,
Normal, dan Hidup, pengurang guncangan berlaku hanya ke gerakan
yang bukan merupakan bagian dari liputan (saat kamera diliput secara
horisontal, sebagai contoh, pengurang guncangan hanya akan
diberlakukan pada goyangan vertikal).
Untuk mencegah hasil yang tidak diinginkan, pilih Mati saat kamera
didudukkan pada tripod kecuali jika kepala tripod tidak terkunci atau
kamera didudukkan pada monopod, dalam hal mana Normal, Sport,
atau Hidup disarankan.
112 Menu i
Mode Area AF
Mode area AF mengendalikan bagaimana kamera memilih titik
fokus bagi fokus otomatis. Untuk informasi selengkapnya, simak
“Mode Area AF” (0 54).
Opsi
AF pinpoint
3
d AF titik-tunggal
e AF area-dinamis
Opsi
AF area lebar (S)
f
g AF area lebar (L)
h AF area-otomatis
Opsi yang sekarang terpilih ditunjukkan
oleh ikon dalam layar selama
pemotretan.
Mode Fokus
Mode fokus mengendalikan cara kamera memfokus. Untuk
informasi selengkapnya, simak “Memilih Mode Fokus” (0 52).
Opsi
AF-S AF tunggal
AF-C AF berkesinambungan
Opsi
MF Fokus manual
Opsi yang sekarang terpilih ditunjukkan
oleh ikon dalam layar selama
pemotretan.
Menu i 113
Mode Film Menu i
Pada pengaturan default, item berikut ini muncul di menu i
bagi mode film.
1
3
5
7
9
11
2
4
6
8
10
12
1 Atur Picture Control................... 115 7 Sambungan Wi-Fi....................... 120
2 Keseimbangan putih ................. 115 8 Active D-Lighting ....................... 120
3 Ukuran & kec. frame/
9 VR Elektronik ............................... 120
Kual. gbr...................................... 116 10 Pengurang guncangan............. 121
4 Sensitivitas mikrofon................. 118 11 Mode area AF .............................. 121
5 Pilih area gambar ....................... 119 12 Mode fokus .................................. 121
6 Pengukuran ................................. 120
A “Seperti Pengaturan Foto”
Apabila Seperti pengaturan foto dipilih
bagi Atur Picture Control, Keseimbangan
putih, Active D-Lighting, atau Pengurang
guncangan di menu perekaman film, ikon
h akan muncul di puncak sudut kiri dari
menu i, yang menandakan bahwa opsi
terpilih bagi pengaturan ini di mode foto
juga berlaku di mode film dan sebaliknya.
114 Menu i
Atur Picture Control
Memilih Picture Control bagi perekaman film. Untuk informasi
selengkapnya, simak “Atur Picture Control” (0 94).
Keseimbangan Putih
Menyetel keseimbangan putih bagi perekaman film. Untuk
informasi selengkapnya, simak “Keseimbangan putih” (0 63, 98).
Menu i 115
Ukuran Frame, Kecepatan Frame, dan Kualitas Film
Memilih ukuran frame film (dalam piksel) dan kecepatan frame.
Anda juga dapat memilih dari dua opsi Kualitas film: Kualitas
tinggi (ditandai oleh ikon ukuran/kec. frame dengan “m”) dan
Normal. Bersamaan, opsi-opsi ini menentukan kecepatan bit
maksimal, seperti ditunjukkan dalam tabel berikut.
Ukuran frame/kec. frame 1
3840 × 2160 (4K UHD); 30p
3840 × 2160 (4K UHD); 25p
3840 × 2160 (4K UHD); 24p
1920 × 1080; 120p 3
1920 × 1080; 100p 3
1920 × 1080; 60p
1920 × 1080; 50p
1920 × 1080; 30p
1920 × 1080; 25p
1920 × 1080; 24p
1920 × 1080; 30p ×4 (gerak lambat) 3
1920 × 1080; 25p ×4 (gerak lambat) 3
1920 × 1080; 24p ×5 (gerak lambat) 3
r
s
t
w
x
y/y
z/z
1/1
2/2
3/3
A
B
C
Kecepatan bit
maksimum (Mbps)
Waktu
perekaman
Kualitas
tinggi
Normal maksimum
144
—2
56
28
28
14
36
—2
29 menit
59 d 4
3 menit
29
1 Kecepatan frame sebenarnya bagi nilai yang tercantum sebagai 120p, 60p, 30p, dan 24p
berturut-turut adalah 119,88 fps, 59,94 fps, 29,97 fps, dan 23,976 fps.
2 Kualitas film ditetapkan pada Kualitas tinggi.
3 Area gambar ditetapkan pada DX (Z 7) atau FX (Z 6); deteksi wajah tidak diaktifkan di mode
area AF AF area-otomatis.
4 Setiap film dapat direkam ke sebanyak 8 file masing-masing hingga 4 GB. Jumlah file dan
panjang setiap file bervariasi menurut opsi terpilih bagi Ukuran frame/kec. frame
dan Kualitas film. Film yang direkam ke kartu memori yang diformat dalam kamera akan
tetap direkam sebagai file tunggal terlepas dari ukurannya jika kartu memiliki kapasitas lebih
dari 32 GB.
116 Menu i
Opsi yang sekarang terpilih ditunjukkan
oleh ikon dalam layar.
❚❚ Film Gerak Lambat
Untuk merekam film gerak lambat senyap, pilih opsi “gerak
lambat” bagi Ukuran frame/kec. frame. Film gerak lambat
direkam pada 4 atau 5 kali kecepatan yang dinilai dan memutar
ulang pada kecepatan yang dinilai. Film direkam pada
1920 × 1080; 30p ×4 (gerak lambat), contohnya, yang direkam
pada kecepatan frame sekitar 120 fps dan memutar ulang pada
sekitar 30 fps, yang berarti bahwa 10 detik perekaman
menghasilkan sekitar 40 detik footage.
Sekitar 10 d
Perekaman
Playback
Sekitar 40 d
Kecepatan perekaman dan playback ditunjukkan di bawah ini.
Kecepatan
perekaman
Ukuran frame/kec. frame
Normal
1920 × 1080; 30p ×4 (gerak lambat) 120p (119,88 fps) 30p (29,97 fps)
A
25p (25 fps)
B 1920 × 1080; 25p ×4 (gerak lambat) 100p (100 fps)
C 1920 × 1080; 24p ×5 (gerak lambat) 120p (119,88 fps) 24p (23,976 fps)
D Film Gerak Lambat
Fitur seperti reduksi kedip, pengurang guncangan elektronik, dan
output kode waktu tidak dapat digunakan saat opsi “gerak lambat”
dipilih.
Menu i 117
Sensitivitas Mikrofon
Hidupkan atau matikan mikrofon internal atau eksternal atau
setel sensitivitas mikrofon. Pilih bA untuk menyetel sensitivitas
secara otomatis atau Mikrofon mati untuk mematikan suara
perekaman atau menyetel sensitivitas mikrofon secara manual
dengan memilih nilai antara b1 dan b20 (semakin tinggi nilainya,
semakin tinggi sensitivitas).
Pada pengaturan selain daripada bA,
opsi yang sekarang terpilih ditunjukkan
oleh ikon dalam layar.
Apabila tingkat suara ditampilkan
dalam warna merah, artinya volume
terlalu tinggi. Turunkan sensitivitas
mikrofon.
D Ikon 2
Film terekam dengan mikrofon mati
ditandai oleh ikon 2 dalam playback
bingkai-penuh dan film.
118 Menu i
Pilih Area Gambar
Memilih ukuran bidang pada sensor gambar yang digunakan
untuk merekam film. Pilih FX untuk merekam film dalam apa
yang disebut sebagai “format film berbasis-FX”, DX untuk
merekam dalam “format film berbasis -DX”. Perbedaan antara
ke-dua format ditunjukkan dalam ilustrasi.
FX
DX
Dimensi dari area terekam beragam menurut ukuran frame:
Format
Ukuran frame
Format film
berbasis-FX
Format film
berbasis-DX
3840 × 2160
1920 × 1080
3840 × 2160
1920 × 1080
Area terekam (perkiraan)
Z7
Z6
35,9 × 20,2 mm
35,8 × 20,1 mm 35,9 × 20,1 mm
23,4 × 13,2 mm
23,5 × 13,2 mm
23,4 × 13,1 mm
Opsi yang sekarang terpilih ditunjukkan
oleh ikon dalam layar.
Menu i 119
Pengukuran
Memilih bagaimana kamera mengatur pencahayaan di mode
film. Untuk informasi selengkapnya, simak “Pengukuran”
(0 108), namun catat bahwa pengukuran titik tidak tersedia.
Sambungan Wi-Fi
Mengaktifkan atau nonaktifkan Wi-Fi. Untuk informasi
selengkapnya, simak “Sambungan Wi-Fi” (0 109).
Active D-Lighting
Pilih opsi Active D-Lighting bagi mode film. Untuk informasi
selengkapnya, simak “Active D-Lighting” (0 110). Catat bahwa
apabila Seperti pengaturan foto dipilih bagi Active
D-Lighting di menu perekaman film dan Otomatis dipilih di
menu pemotretan foto, film akan direkam pada pengaturan
setara Normal.
VR Elektronik
Pilih Hidup untuk mengaktifkan reduksi guncangan elektronik
di mode film. Pengurang guncangan elektronik tidak tersedia
pada ukuran frame 1920 × 1080; 120p, 1920 × 1080; 100p,
atau 1920 × 1080 (gerak lambat). Catat bahwa pengurang
guncangan elektronik hidup, sudut gambar akan dikurangi,
yang sedikit menaikkan panjang fokal nyata, dan sensitivitas
maksimum bagi perekaman film ditetapkan pada ISO 25600
(Z 7) atau 51200 (Z 6).
Sebuah ikon muncul dalam layar selama
Hidup terpilih.
120 Menu i
Pengurang Guncangan
Pilih opsi pengurang guncangan bagi mode film. Untuk informasi
selengkapnya, simak “Pengurang Guncangan” (0 112).
Mode Area AF
Memilih bagaimana kamera memilih titik fokus saat fokus
otomatis diaktifkan di mode film. Untuk informasi selengkapnya,
simak “Mode Area AF” (0 54).
Opsi
d AF titik-tunggal
f AF area lebar (S)
Opsi
g AF area lebar (L)
h AF area-otomatis
Mode Fokus
Memilih bagaimana kamera memfokus di mode film. Untuk
informasi selengkapnya, simak “Memilih Mode Fokus” (0 52).
Opsi
AF-S AF tunggal
AF-C AF berkesinambungan
Opsi
AF-F AF penuh waktu
MF Fokus manual
Menu i 121
Lebih Lanjut Tentang Playback
Pelajari lebih banyak tentang meninjau gambar dan informasi
gambar, playback menu i, zoom saat playback, dan menghapus
gambar.
Meninjau Gambar
Gunakan tombol X dan W (Q) untuk mengayuh antara playback
bingkai-penuh dan playback gambar kecil.
W
(Q)
W
(Q)
W
(Q)
X
X
X
Playback
bingkai-penuh
Playback gambar kecil
Playback Bingkai-Penuh
Tekan tombol K untuk meninjau
gambar terbaru sepenuh bingkai di
layar. Gambar tambahan dapat
ditampilkan dengan menekan 4 atau 2;
untuk meninjau gambar tambahan pada
foto sekarang, tekan 1 atau 3 atau
tekan tombol DISP (0 124).
122 Lebih Lanjut Tentang Playback
Playback Gambar Kecil
Untuk meninjau sejumlah gambar, tekan
tombol W (Q) saat gambar ditampilkan
sepenuh bingkai. Jumlah gambar yang
ditampilkan meningkat dari 4 ke 9
hingga 72 setiap kali tombol W (Q)
ditekan, dan menurun setiap kali tombol
X ditekan. Gunakan selektor-multi untuk menyorot gambar.
D Kontrol Sentuh
Kontrol sentuh dapat digunakan saat gambar ditampilkan di monitor
(0 11).
D Rotasi Tinggi
Untuk menampilkan foto “tinggi” (orientasi
potret) dalam orientasi tegak, pilih Hidup
bagi Rotasi tinggi di menu playback.
D Tinjauan Gambar
Saat Hidup dipilih bagi Tinjauan gambar di menu playback, foto
secara otomatis ditampilkan setelah pemotretan (karena kamera
sudah ada dalam orientasi yang benar, gambar tidak diputar secara
otomatis selama tinjauan gambar). Apabila Hidup (hanya monitor)
dipilih, foto tidak akan ditampilkan di jendela bidik. Di mode pelepas
berkelanjutan, tampilan memulai saat pemotretan berakhir, dengan
foto pertama dalam rangkaian sekarang ditampilkan.
Lebih Lanjut Tentang Playback 123
Informasi Foto
Informasi foto ditumpang tindih pada gambar yang ditampilkan
di playback bingkai-penuh. Tekan 1 atau 3 atau tekan tombol
DISP untuk mengayuh melalui informasi foto seperti ditunjukkan
di bawah.
Informasi file
Tidak ada (hanya
gambar) 1
Data
pencahayaan 1
Sorotan 1
Data ikhtisar 1
Data lokasi 2
Histogram RGB 1
Data pemotretan 1
1 Ditampilkan hanya jika opsi yang terkait dipilih bagi Opsi tampilan playback di
menu playback.
2 Ditampilkan hanya jika ditanam di gambar (0 306).
124 Lebih Lanjut Tentang Playback
Informasi File
12 3
4
5
13
12
11
10
8
9
7
1 Status lindungi.............................. 69
2 Indikator edit ............................... 314
3 Penandaan upload..................... 134
4 Titik fokus * ..................................... 54
5 Nomor frame/total jumlah frame
6 Kualitas gambar.......................... 104
6
7 Ukuran gambar ........................... 106
8 Area gambar ....................... 119, 165
9 Waktu perekaman............... 38, 295
10 Tanggal perekaman............ 38, 295
11 Peringkat ........................................ 68
12 Nama folder ................................. 155
13 Nama file.............................. 165, 239
* Ditampilkan hanya jika Titik fokus dipilih
bagi Opsi tampilan playback.
Data Pencahayaan
1 2
3
4
5
1 Mode pemotretan ........................ 70
2 Kecepatan rana .......................71, 73
3 Bukaan ............................................ 72
4 Kompensasi pencahayaan ......... 82
5 Sensitivitas ISO * ............................ 80
* Ditampilkan berwarna merah jika foto
diambil dalam mode P, S, atau A dengan
kontrol sensitivitas ISO oto. hidup.
Lebih Lanjut Tentang Playback 125
Sorotan
1
1 Sorotan (daerah dengan
pencahayaan terlalu terang)
2 Nomor folder–nomor frame.... 161
2
Histogram RGB
1
2
126 Lebih Lanjut Tentang Playback
3
4
5
6
1 Nomor folder–nomor frame.... 161
2 Keseimbangan putih............. 63, 98
Suhu warna............................ 100
Penghalusan keseimbangan
putih .......................................99
Manual pra-setel .................. 101
3 Histogram (saluran RGB) .......... 127
4 Histogram (saluran merah)...... 127
5 Histogram (saluran hijau)......... 127
6 Histogram (saluran biru) .......... 127
D Zoom saat Playback
Untuk zoom memperbesar pada foto saat
histogram ditampilkan, tekan X. Gunakan
tombol X dan W (Q) untuk zoom
memperbesar dan memperkecil dan
menjelajah gambar dengan selektor-multi.
Histogram akan diperbarui untuk
menampilkan hanya data untuk bagian dari
gambar yang tampak di layar.
D Histogram
Histogram menunjukkan distribusi nuansa, dengan kecerahan piksel
(corak) diplot pada sumbu horisontal dan jumlah piksel pada sumbu
vertikal. Histogram kamera ditujukan sebagai panduan saja dan dapat
berbeda dari yang ditampilkan di aplikasi pencitraan. Beberapa
contoh histogram ditampilkan di bawah:
Apabila gambar berisikan
objek dengan berbagai
macam kecerahan,
distribusi nuansa secara
relatif akan seimbang.
Apabila gambar gelap,
distribusi nuansa akan
berpindah ke sisi kiri.
Apabila gambar terang,
distribusi nuansa akan
berpindah ke sisi kanan.
Meningkatkan kompensasi
pencahayaan memindahkan distribusi nuansa ke sisi kanan,
sedangkan menurunkan kompensasi pencahayaan memindahkan
distribusi ke sisi kiri. Histogram dapat menyediakan gambaran kasar
tentang keseluruhan pencahayaan saat pencahayaan sekitar yang
terang menyulitkan untuk melihat gambar di layar.
Lebih Lanjut Tentang Playback 127
Data Pemotretan
Tergantung pada pengaturan pada saat gambar diambil, dapat
terdapat hingga lima halaman data pemotretan: umum, info
lampu kilat, Picture Control, canggih, dan informasi hak cipta.
❚❚ Data Pemotretan, Halaman 1 (Umum)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
1 Pengukuran ................................. 108
Jenis rana...................................... 262
Kecepatan rana....................... 71, 73
Bukaan .............................................72
2 Mode pemotretan.........................70
Sensitivitas ISO 1.............................80
3 Kompensasi pencahayaan ..........82
Penghalusan pencahayaan
optimal 2 ...................................... 258
12 13
4 Panjang fokal
5 Data lensa
6 Mode fokus .....................................52
7 Pengurang guncangan............. 112
8 Keseimbangan putih 3 ........... 63, 98
9 Penghalusan keseimbangan
putih................................................99
10 Spasi warna.................................. 182
11 Nama kamera
12 Area gambar....................... 119, 165
13 Nomor folder–nomor frame.... 161
128 Lebih Lanjut Tentang Playback
❚❚ Data Pemotretan, Halaman 2 (Info Lampu Kilat)4
14
15
16
17
14 Tipe lampu kilat
15 Kontrol lampu kilat jarak
jauh............................................... 362
16 Mode lampu kilat .............. 107, 354
17 Mode kontrol lampu kilat......... 186
Kompensasi lampu kilat ........... 189
❚❚ Data Pemotretan, Halaman 3 (Picture Control)
18 Picture Control 5 ................... 94, 177
18
❚❚ Data Pemotretan, Halaman 4 (Canggih)
19
20
21
22
23
24
19 Reduksi noise ISO tinggi ........... 183
Pencahayaan lama reduksi
noise ............................................. 183
20 Active D-Lighting ....................... 110
21 Perbedaan pencahayaan
HDR............................................... 207
Penghalusan HDR....................... 207
22 Kontrol vignette.......................... 184
23 Riwayat edit ................................. 314
24 Komentar gambar ...................... 303
Lebih Lanjut Tentang Playback 129
❚❚ Data Pemotretan, Halaman 5 (Informasi Hak Cipta)6
25
25 Nama fotografer ......................... 304
26 Pemilik hak cipta ........................ 304
26
1 Ditampilkan berwarna merah jika foto diambil dalam mode P, S, atau A dengan kontrol
sensitivitas ISO oto. hidup.
2 Ditampilkan jika Pengaturan Kustom b4 (P’cahayaan opt. p’halusan) telah diatur
ke nilai selain daripada nol bagi metode pengukuran manapun.
3 Juga menyertakan suhu warna dari foto yang diambil menggunakan keseimbangan putih
otomatis.
4 Ditampilkan hanya jika foto diambil menggunakan unit lampu kilat eksternal (0 408).
5 Item ditampilkan beragam menurut Picture Control terpilih saat gambar diambil.
6 Informasi hak cipta hanya ditampilkan jika direkam bersama foto menggunakan opsi
Informasi hak cipta di menu persiapan.
Data Lokasi
Garis lintang, garis bujur, dan data lokasi lainnya disediakan oleh
dan bervariasi menurut GPS atau perangkat pintar (0 306).
Dalam hal film, data ini menunjukkan lokasi di awal perekaman.
130 Lebih Lanjut Tentang Playback
Data Ikhtisar
1 2 345
16
6
17 18 19 20 21
7
8 29
28
9
15
27
26 25
22
23
24
14 13 12 11 10
1 Nomor frame/total jumlah frame 18 Mode pemotretan ........................ 70
2 Penandaan upload .....................134 19 Kecepatan rana .......................71, 73
3 Status lindungi .............................. 69 20 Bukaan ............................................ 72
4 Indikator edit ...............................314 21 Sensitivitas ISO 1 ............................ 80
5 Nama kamera
22 Panjang fokal
6 Indikator komentar gambar.....303 23 Active D-Lighting ....................... 110
7 Indikator data lokasi ..................306 24 Picture Control ..................... 94, 177
8 Histogram.....................................127 25 Spasi warna.................................. 182
9 Kualitas gambar ..........................104 26 Mode lampu kilat 2 ............ 107, 354
10 Ukuran gambar ...........................106 27 Keseimbangan putih .............63, 98
Suhu warna............................ 100
11 Area gambar .......................119, 165
Penghalusan keseimbangan
12 Nama file..............................165, 239
putih....................................... 99
13 Waktu perekaman ............... 38, 295
Manual pra-setel................... 101
14 Tanggal perekaman ............ 38, 295
28 Kompensasi lampu kilat 2 ......... 189
15 Nama folder .................................155
Mode pengendali 2
16 Peringkat......................................... 68
29 Kompensasi pencahayaan ......... 82
17 Pengukuran..................................108
1 Ditampilkan berwarna merah jika foto diambil dalam mode P, S, atau A dengan kontrol
sensitivitas ISO oto. hidup.
2 Ditampilkan hanya jika foto diambil menggunakan unit lampu kilat eksternal (0 408).
Lebih Lanjut Tentang Playback 131
Tombol i: Playback
Penekanan tombol i selama zoom saat
playback atau playback bingkai-penuh
atau gambar kecil menampilkan menu i
bagi mode playback. Pilih opsi
menggunakan selektor-multi dan
tombol J dan tekan tombol i untuk
keluar dari menu dan kembali ke playback.
Opsi tersedia di playback menu i
beragam menurut jenis gambar.
Foto: Penekanan tombol i saat foto
dipilih menampilkan opsi tercantum di bawah.
• Potong cepat (ditampilkan hanya selama zoom saat playback): Simpan
salinan dari potongan gambar sekarang ke daerah yang
terlihat di layar. Opsi ini tidak tersedia saat histogram
ditampilkan.
• Peringkat: Memeringkat gambar sekarang (0 68).
• Pilih utk kirim/batal pilih (prgkt pintar/PC/WT): Pilih gambar sekarang
untuk upload. Opsi yang ditampilkan beragam menurut tipe
perangkat yang terhubung (0 134).
• Ubah: Gunakan opsi ini di menu ubah (0 314) untuk mencipta
salinan edit dari foto sekarang.
• Pilih folder: Memilih folder bagi playback. Sorot folder dan tekan
J untuk meninjau gambar dalam folder tersorot.
• Lindungi: Menambah perlindungan ke atau menghapus
perlindungan dari gambar sekarang (0 69).
• Batalkan lindungi semua (tidak tersedia selama zoom saat playback): Hapus
perlindungan dari semua gambar dalam folder yang kini
terpilih bagi Folder playback di menu playback.
132 Lebih Lanjut Tentang Playback
Film: Opsi di bawah ini tersedia saat film dipilih.
• Peringkat: Memeringkat gambar sekarang (0 68).
• Pilih utk kirim/batal pilih (PC/WT): Pilih gambar sekarang untuk
upload. Opsi yang ditampilkan bervariasi menurut tipe
perangkat yang terhubung (0 134).
• Kontrol volume: Menyetel volume playback.
• Pangkas film: Pangkas footage dari film sekarang dan simpan
salinan ubahan dalam file baru (0 135).
• Pilih folder: Memilih folder bagi playback. Sorot folder dan tekan
J untuk meninjau gambar dalam folder tersorot.
• Lindungi: Menambah perlindungan ke atau menghapus
perlindungan dari gambar sekarang (0 69).
• Batalkan lindungi semua: Hapus perlindungan dari semua gambar
dalam folder yang kini terpilih bagi Folder playback di menu
playback.
Film (Playback dijeda): Opsi di bawah ini tersedia saat playback film
dijeda.
• Pilih titik mulai/akhir: Pangkas footage dari film sekarang dan
simpan salinan ubah dalam file baru (0 135).
• Simpan bingkai saat ini: Menyimpan bingkai terpilih sebagai
gambar diam JPEG (0 138).
Lebih Lanjut Tentang Playback 133
Pilih utk Kirim/Batal Pilih
Ikuti langkah di bawah untuk memilih gambar sekarang untuk
upload ke perangkat pintar, komputer, atau server ftp. Opsi
menu i yang digunakan untuk memilih gambar untuk diupload
bervariasi menurut tipe perangkat yang terhubung:
• Pilih utk kirim/batal pilih (prgkt pintar): Ditampilkan saat kamera
dihubungkan ke perangkat pintar melalui Bluetooth atau Wi-Fi
terpasang menggunakan item Sambung ke perangkat
pintar di menu persiapan (0 308).
• Pilih utk kirim/batal pilih (PC): Ditampilkan saat kamera terhubung
ke komputer melalui Wi-Fi terpasang menggunakan item
Sambungkan ke PC di menu persiapan (0 309).
• Pilih utk kirim/batal pilih (WT): Ditampilkan saat kamera terhubung
ke komputer atau server ftp melalui transmiter nirkabel
(Wireless Transmitter) WT-7 (dijual terpisah) menggunakan
item Trans. nrkbl (Wire. Trans.) (WT-7) di menu persiapan
(0 309).
1 Pilih gambar.
Tampilkan gambar di playback bingkai-penuh atau zoom
saat playback atau pilih dalam daftar gambar kecil.
2 Pilih Pilih utk kirim/batal pilih.
Tekan tombol i untuk menampilkan
menu i, lalu sorot Pilih utk kirim/
batal pilih dan tekan J. Gambar
terpilih untuk upload ditandai oleh
ikon W; untuk batal pilih, ulangi
Langkah 1 dan 2.
D Film
Film tidak dapat diupload melalui Bluetooth. Maksimal ukuran file
untuk film yang diupload dengan cara lainnya adalah 4 GB.
134 Lebih Lanjut Tentang Playback
Pilih Titik Mulai/Akhir
Ikuti langkah di bawah ini untuk mencipta salinan pangkas dari
film.
1 Tampilkan film sepenuh bingkai.
2 Jeda film pada frame pembuka
baru.
Putar ulang film seperti dijelaskan di
“Meninjau Film” (0 49), tekan J
untuk memulai dan melanjutkan
playback dan 3 untuk jeda, dan
Palang pergerakan film
tekan 4 atau 2 atau putar kenop
perintah utama untuk menemukan lokasi frame yang
diinginkan. Perkiraan posisi Anda di film dapat ditentukan
dari bilah kemajuan film. Jeda playback saat Anda mencapai
frame pembuka baru.
3 Pilih Pilih titik mulai/akhir.
Tekan tombol i untuk menampilkan
menu i, lalu sorot Pilih titik mulai/
akhir dan tekan J.
Lebih Lanjut Tentang Playback 135
4 Pilih Titik mulai.
Untuk mencipta salinan yang memulai
dari frame sekarang, sorot Titik mulai
dan tekan J. Bingkai sebelum bingkai
sekarang akan dibuang saat Anda
menyimpan salinan di Langkah 9.
Titik mulai
5 Konfirmasi titik mulai baru.
Jika bingkai yang diinginkan tidak
ditampilkan sekarang, tekan 4 atau
2 untuk maju atau mundur (untuk
melewatkan 10 d maju atau mundur,
putar kenop perintah utama; untuk
melewatkan ke bingkai pertama atau terakhir, putar kenop
sub-perintah).
6 Pilih titik akhir.
Tekan bagian tengah dari subselektor untuk beralih dari titik mulai
(w) ke titik akhir (x) perkakas pilihan
dan lalu pilih frame penutup seperti
dijelaskan di Langkah 5. Bingkai
Sub-selektor
setelah bingkai terpilih akan dibuang
saat Anda menyimpan salinan di Langkah 9.
Titik akhir
136 Lebih Lanjut Tentang Playback
7 Ciptakan salinan.
Setelah frame yang diinginkan ditampilkan, tekan 1.
8 Pratinjau filmnya.
Untuk pratinjau salinan, sorot
Pratinjau dan tekan J (untuk
hentikan pratinjau dan kembali ke
menu opsi simpan, tekan 1). Untuk
mengabaikan salinan sekarang dan
memilih titik mulai atau titik akhir baru seperti penjelasan di
atas, sorot Batal dan tekan J; untuk menyimpan salinan,
lanjutkan ke Langkah 9.
9 Simpan salinan.
Sorot Simpan sebagai file baru dan
tekan J untuk menyimpan salinan ke
file baru. Untuk mengganti file film
asli dengan salinan editan, sorot
Timpa file yang ada dan tekan J.
D Memangkas Film
Durasi film paling sedikit harus dua detik. Salinan tidak akan tersimpan
apabila tidak ada ruang yang cukup di kartu memori.
Salinan memiliki waktu dan tanggal cipta sama seperti aslinya.
D Menghapus Footage Pembuka atau Penutup
Untuk menghapus hanya footage pembuka dari film, lanjutkan ke
Langkah 7 tanpa menekan bagian tengah dari sub-selektor di Langkah
6. Untuk menghapus hanya footage penutup, pilih Titik akhir di
Langkah 4, pilih frame penutup, dan lanjutkan ke Langkah 7 tanpa
menekan bagian tengah sub-selektor di Langkah 6.
D “Pangkas Film”
Film dapat juga diedit menggunakan opsi Pangkas film di menu
ubah.
Lebih Lanjut Tentang Playback 137
Simpan Bingkai Saat Ini
Untuk menyimpan salinan dari bingkai terpilih sebagai gambar
diam JPEG:
1 Jeda film pada bingkai yang
diinginkan.
Putar ulang film seperti dijelaskan di
“Meninjau Film” (0 49), tekan J
untuk memulai dan melanjutkan
playback dan 3 untuk menjeda. Jeda
film pada bingkai yang ingin Anda salin.
2 Pilih Simpan bingkai saat ini.
Tekan tombol i untuk menampilkan
menu i, lalu sorot Simpan bingkai
saat ini dan tekan J untuk mencipta
salinan JPEG dari bingkai saat ini.
Gambar akan direkam pada ukuran
terpilih bagi Ukuran frame/kec. frame di menu perekaman
film.
D Simpan Bingkai Saat Ini
Film diam JPEG tercipta dengan opsi Simpan bingkai saat ini tidak
dapat diubah. Film diam JPEG tidak memiliki beberapa kategori dari
informasi foto.
138 Lebih Lanjut Tentang Playback
Melihat Lebih Dekat: Zoom saat Playback
Untuk zoom memperbesar selama playback bingkai-penuh,
tekan X atau J.
Jendela navigasi
Panduan pada layar
Selama zoom aktif, Anda dapat:
• Zoom memperbesar atau memperkecil/meninjau daerah lain dari gambar:
Tekan X atau gunakan gerakan merenggang untuk zoom
memperbesar hingga maksimal sekitar 32×, 24×, atau 16× untuk
gambar besar, sedang, atau kecil berturut-turut (Z 7, atau dalam
hal Z 6, hingga maksimum sekitar 24×, 18×, atau 12×; seluruh
angka adalah bagi format FX). Tekan W (Q) atau gunakan
gerakan mencubit untuk zoom memperkecil. Selama foto dizoom perbesar, gunakan selektor-multi atau geser jari pada layar
untuk meninjau area gambar yang sekarang tidak tampak di
layar. Tahan penekanan selektor-multi untuk menggulir dengan
cepat ke area lain dari bingkai. Jendela navigasi ditampilkan
selama beberapa detik setelah rasio zoom dirubah; area yang
tampak sekarang di layar ditandai oleh pembatas kuning. Palang
di bawah jendela navigasi menunjukkan rasio zoom, berubah
hijau pada rasio 1 : 1.
• Memilih wajah: Wajah terdeteksi selama zoom ditandai oleh
pembatas putih di jendela navigasi. Putar kenop sub-perintah
atau ketuk panduan pada layar untuk meninjau wajah lainnya.
• Meninjau gambar lainnya: Putar kenop perintah utama atau ketuk
ikon e atau f di dasar layar guna meninjau lokasi yang sama di
foto lainnya pada rasio zoom sekarang. Zoom saat playback
dibatalkan saat film ditampilkan.
• Kembali ke mode pemotretan: Tekan setengah tombol pelepas rana
atau tekan tombol K untuk keluar ke mode pemotretan.
• Menampilkan menu: Tekan G untuk meninjau menu.
Lebih Lanjut Tentang Playback 139
Menghapus Gambar
Tekan tombol O untuk menghapus gambar sekarang atau
gunakan opsi Hapus di menu playback untuk menghapus
beberapa gambar terpilih, semua gambar yang diambil pada
tanggal terpilih, atau semua gambar dalam folder playback
sekarang (gambar terlindungi tidak dapat dihapus). Berikan
perhatian saat menghapus gambar, karena gambar tidak dapat
dipulihkan sekali terhapus.
Selama Playback
Tekan tombol O untuk menghapus foto sekarang.
1 Tekan tombol O.
Dialog konfirmasi akan ditampilkan.
2 Tekan kembali tombol O.
Untuk menghapus gambar, tekan kembali tombol O. Untuk
keluar tanpa menghapus gambar, tekan K.
140 Lebih Lanjut Tentang Playback
Menu Playback
Item Hapus di menu playback berisikan opsi berikut ini. Catat
bahwa tergantung pada jumlah gambar, kadang-kadang
penghapusan memakan waktu.
Opsi
Penjelasan
Menghapus gambar terpilih.
Menghapus semua gambar yang diambil pada
Pilih tanggal
tanggal terpilih (0 142).
Menghapus semua gambar di folder yang sekarang
Semua
terpilih bagi playback (0 155).
Q Terpilih
i
R
❚❚ Terpilih: Menghapus Gambar Terpilih.
Untuk menghapus beberapa gambar terpilih, pilih Terpilih dan
ikuti langkah di bawah ini.
1 Pilih gambar.
Gunakan selektor-multi untuk
menyorot gambar dan tekan tombol
W (Q) untuk memilih atau batal pilih.
Gambar terpilih ditandai oleh ikon O
(untuk meninjau gambar tersorot
sepenuh bingkai, tekan dan tahan
tombol X). Ulangi sesuai keinginan
untuk memilih gambar tambahan.
2 Hapus gambar terpilih.
Tekan J. Dialog konfirmasi akan
ditampilkan; sorot Ya dan tekan J.
Lebih Lanjut Tentang Playback 141
❚❚ Pilih Tanggal: Menghapus Foto yang Diambil pada Tanggal Terpilih
Untuk menghapus semua gambar dilindungi yang diambil pada
tanggal terpilih, pilih Hapus > Pilih tanggal di menu playback
dan ikuti langkah di bawah ini.
1 Pilih tanggal.
Sorot sebuah tanggal dan tekan 2
untuk memilih semua gambar
terambil pada tanggal tersorot.
Tanggal terpilih ditandai oleh ikon M.
Ulangi sesuai kebutuhan untuk
memilih tanggal tambahan; untuk batal pilih tanggal,
sorotlah dan tekan 2.
2 Hapus gambar yang diambil pada
tanggal terpilih.
Tekan J. Dialog konfirmasi akan
ditampilkan; sorot Ya dan tekan J.
142 Lebih Lanjut Tentang Playback
Panduan Menu
Pelajari lebih banyak tentang menu kamera.
Default
Pengaturan default untuk opsi di menu kamera tercantum di
bawah ini.
Default Menu Playback
Opsi
Folder playback
Tinjauan gambar
Setelah hapus
Setelah terus-menerus, tampilkan
Rotasi tinggi
Tayangan slide
Jenis gambar
Interval bingkai
Default
Semua
Mati
Tampilkan berikutnya
Gambar terakhir terus-menerus
Hidup
Gambar diam dan film
2d
Default Menu Pemotretan Foto
Opsi
Default
Folder penyimpanan
Ubah nama
Pilih folder menurut nomor
Penamaan file
Pilih area gambar
Kualitas gambar
Ukuran gambar
JPEG/TIFF
NEF (RAW)
Z 7: NCZ_7
Z 6: NCZ_6
100
DSC
FX (36×24)
JPEG normal
Besar
Panduan Menu > Default 143
Opsi
Perekaman NEF (RAW)
Kompresi NEF (RAW)
Kedalaman bidang NEF (RAW)
Pengaturan sensitivitas ISO
Sensitivitas ISO
b
P, S, A, M
Kontrol sensitivitas ISO oto.
Sensitivitas maksimum
Sensitivitas maksimum dengan c
Kecepatan rana minimum
Keseimbangan putih
Penghalusan
Pilih suhu warna
Manual pra-setel
Atur Picture Control
Spasi warna
Active D-Lighting
Pencahayaan lama RN
RN ISO Tinggi
Kontrol vignette
Kompensasi difraksi
Kontrol distorsi otomatis
Pemotretan reduksi kedip
Pengukuran
Kontrol lampu kilat
Mode kontrol lampu kilat
Opsi lampu kilat nirkabel
Kontrol lampu kilat jarak jauh
Mode lampu kilat
Kompensasi lampu kilat
144 Panduan Menu > Default
Default
Kompresi utuh
14-bit
Otomatis
100
Hidup
Z 7: 25600
Z 6: 51200
Sama seperti tanpa lampu kilat
Otomatis
Otomatis > Simp. keseluruhan suasana
A-B: 0, G-M: 0
5000 K
d-1
Otomatis
sRGB
Mati
Mati
Normal
Normal
Hidup
Hidup
Mati
Pengukuran matriks
TTL
Mati
Lampu kilat grup
Lampu kilat pengisi
0,0
Opsi
Mode fokus
Mode area AF
Pengurang guncangan
Bracketing otomatis
Set bracketing otomatis
Jumlah bidikan
Kenaikan
Pencahayaan-multi *
Mode pencahayaan-multi
Jumlah bidikan
Mode penumpangan
Simpan semua pencahayaan
Penumpangan pemotretan
HDR (jangk. dinamis tinggi)
Mode HDR
Perbedaan pencahayaan
Menghaluskan
Simpan setiap gambar (NEF)
Pemotretan jeda waktu
Pilih tanggal/waktu mulai
Interval
Jumlah interval×bidikan/interval
Penghalusan pencahayaan
Fotografi senyap
Prioritas interval
Memulai folder penyimpanan
Folder baru
Reset penomoran file
Default
AF tunggal
AF titik-tunggal
(Bervariasi menurut lensa)
Bracketing AE & lampu kilat
0
1,0
Mati
2
Rata-rata
Hidup
Hidup
Mati
Otomatis
Normal
Mati
Sekarang
1 menit
0001×1
Mati
Mati
Mati
U
U
Panduan Menu > Default 145
Opsi
Default
Film berjeda
Interval
5d
Waktu pemotretan
25 menit
Penghalusan pencahayaan
Hidup
Fotografi senyap
Mati
Pilih area gambar
FX
Ukuran frame/kec. frame
1920×1080; 60p
Prioritas interval
Mati
Pemotretan peralihan fokus
Jml bidikan
100
Lebar langkah fokus
5
Interval hingga bidikan berikutnya
0
Kunci pencahayaan frame pertama
Hidup
Gambar tumpukan puncak fokus
Jangan buat
Fotografi senyap
Mati
Memulai folder penyimpanan
Folder baru
U
Reset penomoran file
U
Fotografi senyap
Mati
* Reset menu pemotretan foto tidak tersedia selama pemotretan berlangsung.
Default Menu Perekaman Film
Opsi
Penamaan file
Pilih area gambar
Ukuran frame/kec. frame
Kualitas film
Jenis file film
146 Panduan Menu > Default
Default
DSC
FX
1920×1080; 60p
Kualitas tinggi
MOV
Opsi
Pengaturan sensitivitas ISO
Sensitivitas maksimum
Kontrol ISO oto. (mode M)
Sensitivitas ISO (mode M)
Keseimbangan putih
Penghalusan
Pilih suhu warna
Manual pra-setel
Atur Picture Control
Active D-Lighting
RN ISO Tinggi
Kontrol vignette
Kompensasi difraksi
Kontrol distorsi otomatis
Reduksi kedip
Pengukuran
Mode fokus
Mode area AF
Pengurang guncangan
VR Elektronik
Sensitivitas mikrofon
Peredam
Respons frekuensi
Reduksi suara angin
Volume headphone
Kode waktu
Rekam kode waktu
Metode penghitungan
Lepas bingkai
Default
Z 7: 25600
Z 6: 51200
Hidup
100
Seperti pengaturan foto
A-B: 0, G-M: 0
5000 K
d-1
Seperti pengaturan foto
Mati
Normal
Normal
Hidup
Hidup
Otomatis
Pengukuran matriks
AF penuh waktu
AF area-otomatis
Seperti pengaturan foto
Mati
Otomatis
Nonaktifkan
Jangkauan lebar
Mati
15
Mati
Jalankan rekam
Hidup
Panduan Menu > Default 147
Default Menu Pengaturan Kustom
a1
a2
a3
a4
a5
a6
a7
a8
a9
a10
a11
a12
a13
b1
b2
b3
b4
Opsi
Pemilihan prioritas AF-C
Pemilihan prioritas AF-S
Pelacakan fokus dgn lock-on
Det. wjh/mata AF area-oto.
Titik fokus digunakan
Simpan titik mnrt orientasi
Aktivasi AF
Batasi pilihan mode area AF
AF pinpoint
AF titik-tunggal
AF area-dinamis
AF area lebar (S)
AF area lebar (L)
AF area-otomatis
Titik fokus saling tumpang
Opsi titik fokus
Mode fokus manual
Bantuan AF area-dinamis
AF sedikit cahaya
Iluminator bantuan AF t'psng
Cincin fokus manual di mode AF
Lngkh EV utk kntrl p'chyn
Komp. pencahayaan mudah
Area rasio pusat
P'cahayaan opt. p'halusan
Pengukuran matriks
Pengukuran rasio pusat
Pengukuran titik
Pengukuran rasio sorotan
148 Panduan Menu > Default
Default
Lepas
Fokus
3
Deteksi wajah dan mata hidup
Semua titik
Tidak
Rana/AF-ON
M
M (tidak dapat batalkan pilihan)
M
M
M
M
Tidak tumpang
Hidup
Hidup
Mati
Hidup
Aktifkan
1/3 langkah
Mati
ø 12 mm
0
0
0
0
Opsi
c1 Tombol pelepas rana AE-L
c2 Pewaktu otomatis
Penundaan pewaktu oto.
Jumlah bidikan
Interval di antara bidikan
c3 Penundaan hingga mati
Playback
Menu
Tinjauan gambar
Pewaktu siaga
d1 Kec. pemotretan mode CL
d2 Lepas berkelanjutan maks.
d3 Opsi mode pelepas yg disinkron.
d4 Mode tunda pencahayaan
d5 Jenis rana
d6 Batasi area gmbr yg dpt dipilih
FX (36×24)
DX (24×16)
5:4 (30×24) (Z 7 saja)
1:1 (24×24)
16:9 (36×20)
d7 Urutan nomor file
d8 Terapkan p’aturan ke tinj. lgsg
d9 Tampilan kisi bingkai
d10 Sorotan puncak fokus
Tingkat puncak fokus
Warna sorotan puncak fokus
d11 Lihat semua di md b’kelanjutan
Default
Mati
10 d
1
0,5 d
10 d
1 menit
4d
30 d
3 fps
200
Sinkronisasi
Mati
Otomatis
M (tidak dapat batalkan pilihan)
M
M
M
M
Hidup
Hidup
Mati
Mati
Merah
Hidup
Panduan Menu > Default 149
e1
e2
e3
e4
e5
e6
e7
f1
Opsi
Kecepatan sinkr. lampu kilat
Kecepatan rana lampu kilat
Komp. p'chyn utk lmp kilat
Kontrol sensitivitas ISO c oto.
Lampu kilat pemodelan
Bracketing oto. (mode M)
Urutan bracketing
Sesuaikan menu i
f2 Penentuan kontrol kustom
Tombol Fn1
Tombol Fn2
Tombol AF-ON
Sub-selektor
Bagian tengah sub-selektor
Tombol perekaman film
Tombol Fn lensa
Cincin kontrol lensa
f3 Tombol OK
Mode pemotretan
Mode playback
Zoom hidup/mati
f4 Kec. rana & kunci apert.
Kunci kecepatan rana
Kunci apertur
150 Panduan Menu > Default
Default
1/200 d
1/60 d
Seluruh bingkai
Subjek dan latar belakang
Hidup
Lampu kilat/kecepatan
MTR > di bawah > di atas
Atur Picture Control; Keseimbangan
putih; Kualitas gambar; Ukuran gambar;
Mode lampu kilat; Pengukuran;
Sambungan Wi-Fi; Active D-Lighting;
Mode pelepas; Pengurang guncangan;
Mode area AF; Mode fokus
Keseimbangan putih
Mode fokus/mode area AF
AF-ON
Pemilihan titik fokus
Kunci AE/AF
Tidak ada
Kunci AE/AF
(Bervariasi menurut lensa)
Pilih titik fokus tengah
Zoom hidup/mati
1 : 1 (100%)
Mati
Opsi
f5 Sesuaikan kenop perintah
Rotasi terbalik
Ubah utama/sub
Menu dan playback
Knp sub-perintah lompat bingkai
f6 Lpskn tbl utk gnkn kenop
f7 Indikator balik
g1 Sesuaikan menu i
g2 Penentuan kontrol kustom
Tombol Fn1
Tombol Fn2
Tombol AF-ON
Bagian tengah sub-selektor
Tombol pelepas rana
Cincin kontrol lensa
g3 Tombol OK
g4 Kecepatan AF
Waktu penerapan
g5 Sensitivitas pelacakan AF
g6 Tampilan sorotan
Pola tampilan
Ambang batas tampilan sorotan
Default
Kompensasi pencahayaan: U
Kecepatan rana/apertur: U
Pengaturan pencahayaan: Mati
Pengaturan fokus otomatis: Mati
Mati
10 bingkai
Tidak
Atur Picture Control; Keseimbangan
putih; Ukuran & kec. frame/Kual. gbr;
Sensitivitas mikrofon; Pilih area
gambar; Pengukuran; Sambungan
Wi-Fi; Active D-Lighting; VR Elektronik;
Pengurang guncangan; Mode area AF;
Mode fokus
Keseimbangan putih
Mode fokus/mode area AF
AF-ON
Kunci AE/AF
Ambil foto
(Bervariasi menurut lensa)
Pilih titik fokus tengah
0
Selalu
4
Mati
248
Panduan Menu > Default 151
Default Menu Persiapan
Opsi
Zona waktu dan tanggal
Daylight saving time
Kecerahan monitor
Keseimbangan warna monitor
Kecerahan jendela bidik
Keseimbangan wrn jendela bdk
Kecerahan panel kontrol
Batasi pilihan mode monitor
Switch tampilan otomatis
Hanya jendela bidik
Hanya monitor
Prioritaskan jendela bidik
Tampilan informasi
Penghalusan AF
P'halusan AF (Hidup/Mati)
Bersihkan sensor gambar
Bersihkan otomatis
Opsi bip
Bip hidup/mati
Volume
Pitch
Kontrol sentuh
Aktifkan/nonaktifkan ktrl snth
Jentikan playback bingkai-penuh
152 Panduan Menu > Default
Default
Mati
0
A-B: 0, G-M: 0
Otomatis
A-B: 0, G-M: 0
Otomatis
M
M
M
M
Gelap pada terang
Mati
Bersihkan saat shutdown
Mati
2
Rendah
Aktifkan
Kiri V Kanan
Opsi
HDMI
Resolusi output
Canggih
Jangkauan output
Kontrol perekaman eksternal
Kedalaman data output
Pengaturan N-Log
Asisten tampilan
Data lokasi
Pewaktu siaga
Atur jam dari satelit
Opsi jarak jauh nirkabel (WR)
Lampu LED
Mode hubungan
Atur Fn kntrl jrk jauh (WR)
Mode pesawat
Kunci pelepas bl slot kosong
Default
Otomatis
Otomatis
Mati
8 bit
Mati
Mati
Aktifkan
Ya
Hidup
Pemasangan
Tidak ada
Nonaktifkan
Aktifkan pelepas
Panduan Menu > Default 153
D Menu Playback: Mengelola Gambar
Untuk meninjau opsi playback, pilih tab
D di menu kamera.
Opsi
Hapus
Folder playback
Opsi tampilan playback
Tinjauan gambar
Setelah hapus
0
155
155
155
156
156
Opsi
Setelah terus-menerus, tampilkan
Rotasi tinggi
Tayangan slide
Peringkat
D Simak Juga
Untuk default menu, simak “Default Menu Playback” (0 143).
154 Panduan Menu > D Menu Playback
0
157
157
158
159
Hapus
Tombol G ➜ D (menu playback)
Menghapus sejumlah gambar.
Opsi
Q Terpilih
Penjelasan
Menghapus gambar terpilih.
Menghapus semua gambar yang diambil pada
i Pilih tanggal tanggal terpilih.
R Semua
Menghapus semua gambar di folder yang sekarang
terpilih bagi playback.
Folder Playback
Tombol G ➜ D (menu playback)
Memilih folder bagi playback.
Opsi
Penjelasan
Gambar di semua folder dengan nama yang dipilih akan
terlihat selama playback. Nama folder dapat diubah
(Nama folder)
menggunakan opsi Folder penyimpanan > Ubah nama
di menu pemotretan foto (0 161).
Semua
Gambar di seluruh folder akan tampak selama playback.
Hanya gambar di folder sekarang yang akan tampak
Sekarang
selama playback.
Opsi Tampilan Playback
Tombol G ➜ D (menu playback)
Memilih informasi yang tersedia dalam tampilan informasi foto
playback. Sorot opsi dan tekan 2 untuk memilih atau batal pilih;
item terpilih bagi layar selama playback bingkai-penuh ditandai
oleh ikon L. Untuk kembali ke menu playback, tekan J.
Panduan Menu > D Menu Playback 155
Tinjauan Gambar
Tombol G ➜ D (menu playback)
Memilih apakah gambar ditampilkan secara otomatis atau tidak
segera setelah pemotretan.
Opsi
Hidup
Hidup (hanya
monitor)
Mati
Penjelasan
Gambar muncul di layar terpilih sekarang (monitor
atau jendela bidik) seraya pengambilan.
Gambar ditampilkan setelah pemotretan hanya
saat monitor digunakan untuk membingkai potret.
Gambar tidak ditampilkan di jendela bidik selama
pemotretan.
Gambar hanya dapat ditinjau dengan menekan
tombol K.
Setelah Hapus
Tombol G ➜ D (menu playback)
Memilih gambar yang ditampilkan setelah sebuah gambar
dihapus.
Opsi
S
T
U
Penjelasan
Gambar berikutnya ditampilkan (jika tidak ada
Tampilkan
gambar berikutnya—mis. jika gambar yang
berikutnya
dihapus adalah gambar terakhir—gambar
sebelumnya akan ditampilkan).
Gambar sebelumnya ditampilkan (jika tidak ada
Tampilkan
gambar sebelumnya—mis. jika gambar yang
sebelumnya dihapus adalah gambar pertama—gambar
berikutnya akan ditampilkan).
Apabila Anda menggulir gambar dalam urutan
perekaman, gambar berikutnya akan ditampilkan
Lanjut seperti sesuai penjelasan bagi Tampilkan berikutnya.
sebelumnya Apabila Anda menggulir gambar dalam urutan
terbalik, gambar sebelumnya akan ditampilkan
sesuai penjelasan bagi Tampilkan sebelumnya.
156 Panduan Menu > D Menu Playback
Setelah Terus-menerus, Tampilkan
Tombol G ➜ D (menu playback)
Memilih apakah foto yang ditampilkan segera setelah potret
terus-menerus diambil di mode lepas berkelanjutan adalah foto
pertama atau terakhir dalam burst. Opsi ini berpengaruh hanya
saat Tinjauan gambar (0 156) mati.
Potret terbaru (terus-menerus)
DSC_0001.jpg
DSC_0002.jpg
DSC_0003.jpg
DSC_0004.jpg DSC_0014.jpg
Ditampilkan jika Gambar
pertama terus-menerus
dipilih
DSC_0015.jpg
Ditampilkan jika Gambar
terakhir terus-menerus
dipilih
Rotasi Tinggi
Tombol G ➜ D (menu playback)
Apabila Hidup dipilih, gambar “tinggi” (orientasi “tegak”) akan
secara otomatis diputar bagi tampilan selama playback. Catat
bahwa karena kamera itu sendiri sudah pada orientasi yang
sesuai selama pemotretan, gambar tidak akan diputar secara
otomatis selama tinjauan gambar.
Panduan Menu > D Menu Playback 157
Tayangan Slide
Tombol G ➜ D (menu playback)
Meninjau tayangan slide dari gambar di folder playback
sekarang (0 155).
Opsi
Mulai
Penjelasan
Memulai tayangan slide.
Memilih jenis gambar yang ditampilkan dari Gambar
diam dan film, Hanya gambar diam, dan Hanya film,
Jenis gambar atau pilih Menurut peringkat untuk meninjau hanya
gambar dengan peringkat terpilih (sorot peringkat dan
tekan 2 untuk memilih atau batal pilih).
Interval bingkai Memilih berapa lama setiap gambar akan ditampilkan.
Untuk memulai tayangan slide, sorot
Mulai dan tekan J. Pengoperasian
berikut dapat dilakukan selama
tayangan sedang berlangsung:
• Lewatkan mundur/lewatkan maju: Tekan 4
untuk kembali ke bingkai sebelumnya,
2 untuk melompat ke bingkai berikutnya.
• Meninjau info foto tambahan: Tekan 1 atau 3 untuk merubah atau
sembunyikan info foto ditampilkan (gambar diam saja).
• Jeda: Tekan J untuk menjeda tayangan slide. Untuk mulai lagi,
sorot Mulai lagi dan tekan J.
• Menyetel volume: Tekan X selama playback film untuk
meningkatkan volume, W (Q) untuk menurunkan.
• Keluar ke menu playback: Tekan G untuk mengakhiri tayangan
slide dan kembali ke menu playback.
• Keluar ke mode playback: Tekan K untuk mengakhiri tayangan
slide dan keluar ke mode playback.
• Keluar ke mode pemotretan: Tekan setengah tombol pelepas rana
untuk kembali ke mode pemotretan.
158 Panduan Menu > D Menu Playback
Sebuah dialog ditampilkan saat
tayangan berakhir. Pilih Mulai lagi
untuk memulai lagi atau Keluar untuk
kembali ke menu playback.
Peringkat
Tombol G ➜ D (menu playback)
Memeringkat gambar atau menandai
mereka sebagai kandidat untuk dihapus
nanti. Tekan 4 atau 2 untuk menyorot
gambar dan tekan 1 atau 3 untuk
memilih peringkat dari nol hingga lima
bintang, atau pilih d untuk menandai
gambar sebagai kandidat untuk dihapus nanti (untuk meninjau
gambar tersorot sepenuh layar, tekan dan tahan tombol X).
Tekan J untuk keluar saat pengoperasian selesai.
Panduan Menu > D Menu Playback 159
C Menu Pemotretan Foto: Opsi
Pemotretan
Untuk meninjau menu pemotretan foto,
pilih tab C di menu kamera.
Opsi
Reset menu pemotretan foto
Folder penyimpanan
Penamaan file
Pilih area gambar
Kualitas gambar
Ukuran gambar
Perekaman NEF (RAW)
Pengaturan sensitivitas ISO
Keseimbangan putih
Atur Picture Control
Kelola Picture Control
Spasi warna
Active D-Lighting
Pencahayaan lama RN
RN ISO Tinggi
Kontrol vignette
Kompensasi difraksi
0
161
161
165
165
166
166
168
169
170
177
179
182
182
183
183
184
184
Opsi
Kontrol distorsi otomatis
Pemotretan reduksi kedip
Pengukuran
Kontrol lampu kilat
Mode lampu kilat
Komp. lampu kilat
Mode fokus
Mode area AF
Pengurang guncangan
Bracketing otomatis
Pencahayaan-multi
HDR (jangk. dinamis tinggi)
Pemotretan jeda waktu
Film berjeda
Pemotretan peralihan fokus
Fotografi senyap
0
184
185
185
186
188
189
189
189
189
190
200
207
212
223
231
237
D Simak Juga
Untuk default menu, simak “Default Menu Pemotretan Foto” (0 143).
160 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Reset Menu Pemotretan Foto
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Pilih Ya untuk memulihkan opsi menu pemotretan foto ke nilai
defaultnya (0 143).
Folder Penyimpanan
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Merubah nama folder dan memilih folder di mana gambar
selanjutnya akan disimpan.
Folder
Nomor folder
Nama folder
Ubah nama
Folder dikenali oleh 5-karakter nama folder yang diawali oleh
3-digit nomor folder yang ditentukan secara otomatis oleh
kamera. Nama folder default adalah “NCZ_7” (Z 7) atau “NCZ_6”
(Z 6); untuk merubah nama yang ditentukan ke folder baru, pilih
Ubah nama. Jika diinginkan, nama default dapat dipulihkan
dengan menekan dan menahan tombol O selama keyboard
ditampilkan. Folder sekarang tidak dapat diubah nama.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 161
D Masukan Teks
Keyboard ditampilkan saat masukan teks diperlukan. Ketuk hurufhuruf pada layar atau gunakan selektor-multi untuk menyorot karakter
dan tekan J untuk memasukkannya ke posisi kursor sekarang (catat
bahwa jika sebuah karakter dimasukkan saat bidang penuh, karakter
terakhir dalam bidang akan dihapus). Untuk menghapus karakter di
bawah kursor, tekan tombol O. Untuk memindah kursor ke posisi baru,
ketuk layar atau putar kenop perintah utama. Untuk mengakhiri
masukan teks dan kembali ke menu sebelumnya, tekan X. Untuk
keluar tanpa mengakhiri masukan teks, tekan G.
Area tampilan teks
Area keyboard
162 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Pilih Folder menurut Nomor
Untuk memilih folder dengan nomor atau mencipta folder baru
dengan nama folder sekarang dan nomor folder baru:
1 Pilih Pilih folder menurut nomor.
Sorot Pilih folder menurut nomor dan tekan 2.
2 Pilih nomor folder.
Tekan 4 atau 2 untuk menyorot
digit dan tekan 1 atau 3 untuk
merubah. Apabila folder dengan
nomor terpilih sudah ada, salah satu
dari ikon berikut akan ditampilkan:
• W: Folder kosong.
• X: Folder setengah penuh.
• Y: Folder berisikan 5000 gambar atau gambar bernomor
9999. Tiada lagi gambar dapat disimpan dalam folder ini.
3 Simpan perubahan dan keluar.
Tekan J untuk menyelesaikan pengoperasian dan kembali
ke menu utama (untuk keluar tanpa merubah folder
penyimpanan, tekan tombol G). Apabila folder dengan
nomor tertentu belum ada, maka folder baru akan
diciptakan. Foto berikutnya akan disimpan di folder yang
dipilih kecuali kalau sudah penuh.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 163
Pilih Folder dari Daftar
Untuk memilih dari daftar folder yang ada:
1 Pilih Pilih folder dari daftar.
Sorot Pilih folder dari daftar dan tekan 2.
2 Sorot folder.
Tekan 1 atau 3 untuk menyorot
folder.
3 Pilih folder tersorot.
Tekan J untuk memilih folder tersorot dan kembali ke menu
utama. Foto selanjutnya akan disimpan dalam folder terpilih.
D Nomor Folder dan File
Setelah nomor folder mencapai 999, tidak ada folder baru yang akan
dibuat (dan akibatnya pelepas rana akan dinonaktifkan) setelah nomor
file mencapai 9999 atau jumlah file dalam folder mencapai 5000, atau
jika Anda mencoba merekam film saat kamera menghitung bahwa
jumlah file yang diperlukan untuk film dengan panjang maksimum
akan menyebabkan dibuatnya file bernomor lebih besar dari 9999
atau folder itu menyimpan lebih dari 5000 file. Untuk melanjutkan
pemotretan, buat folder dengan nomor kurang dari 999 atau coba
ubah opsi yang dipilih untuk Ukuran frame/kec. frame dan Kualitas
film.
D Waktu Mulai
Waktu tambahan mungkin diperlukan untuk memulai kamera jika
kartu memori berisi file atau folder dalam jumlah sangat besar.
164 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Penamaan File
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Foto disimpan menggunakan nama file yang terdiri dari “DSC_”
atau, dalam hal gambar yang menggunakan spasi warna Adobe
RGB (0 182), “_DSC”, diikuti oleh empat-digit angka dan tigahuruf perpanjangan (mis., “DSC_0001.JPG” atau
“_DSC0002.JPG”). Opsi Penamaan file digunakan untuk
memilih tiga huruf guna mengganti bagian “DSC” dari nama file
sesuai penjelasan di "Masukan Teks" (0 162).
D Ekstensi
Ekstensi berikut ini digunakan: “.NEF" bagi gambar NEF (RAW), ".TIF"
bagi gambar TIFF (RGB), ".JPG" bagi gambar JPEG, ".MOV" bagi film
MOV, “.MP4” bagi film MP4, dan ".NDF" bagi data referensi
penghapusan debu. Di masing-masing pasang foto terekam pada
pengaturan kualitas gambar NEF (RAW)+JPEG, gambar NEF dan JPEG
memiliki nama file sama namun berbeda ekstensi.
Pilih Area Gambar
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Kamera menawarkan pilihan area gambar berikut ini:
Opsi
c FX (36×24)
a DX (24×16)
b 5:4 (30×24)
m 1:1 (24×24)
Z 16:9 (36×20)
Penjelasan
Gambar direkam dalam format FX dengan sudut
gambar setara ke lensa NIKKOR pada kamera format
35 mm.
Gambar direkam dalam format DX. Untuk
menghitung perkiraan panjang fokal lensa dalam
format 35 mm, kalikan dengan 1,5.
Gambar direkam dengan aspek rasio dari 5 : 4
(Z 7 saja).
Gambar direkam dengan aspek rasio dari 1 : 1.
Gambar direkam dengan aspek rasio dari 16 : 9.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 165
Kualitas Gambar
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Memilih format file bagi foto. Untuk informasi selengkapnya,
simak “Kualitas Gambar” (0 104).
Ukuran Gambar
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Memilih ukuran, dalam piksel, dari foto yang terekam dengan
kamera. Pilih JPEG/TIFF untuk memilih ukuran gambar JPEG
dan TIFF, NEF (RAW) untuk memilih ukuran dari gambar NEF
(RAW).
Z 7:
Opsi
Ukuran (piksel)
Ukuran cetak (cm) *
Besar
8256 × 5504
69,9 × 46,6
FX (36×24)
Sedang
6192 × 4128
52,4 × 35,0
Format FX
Kecil
4128 × 2752
35,0 × 23,3
Besar
5408 × 3600
45,8 × 30,5
DX (24×16)
Sedang
4048 × 2696
34,3 × 22,8
Format DX
Kecil
2704 × 1800
22,9 × 15,2
Besar
6880 × 5504
58,3 × 46,6
5:4 (30×24)
Sedang
5152 × 4120
43,6 × 34,9
Kecil
3440 × 2752
29,1 × 23,3
Besar
5504 × 5504
46,6 × 46,6
1:1 (24×24)
Sedang
4128 × 4128
35,0 × 35,0
Kecil
2752 × 2752
23,3 × 23,3
Besar
8256 × 4640
69,9 × 39,3
16:9 (36×20)
Sedang
6192 × 3480
52,4 × 29,5
Kecil
4128 × 2320
35,0 × 19,6
* Perkiraan ukuran saat dicetak pada 300 dpi. Ukuran cetak dalam inci setara dengan ukuran
gambar dalam piksel dibagi oleh resolusi printer dalam dot per inci (dpi; 1 inci = sekitar
2,54 cm).
Area gambar
166 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Z 6:
Opsi
Ukuran (piksel)
Ukuran cetak (cm) *
Besar
6048 × 4024
51,2 × 34,1
FX (36×24)
Sedang
4528 × 3016
38,3 × 25,5
Format FX
Kecil
3024 × 2016
25,6 × 17,1
Besar
3936 × 2624
33,3 × 22,2
DX (24×16)
Sedang
2944 × 1968
24,9 × 16,7
Format DX
Kecil
1968 × 1312
16,7 × 11,1
Besar
4016 × 4016
34,0 × 34,0
1:1 (24×24)
Sedang
3008 × 3008
25,5 × 25,5
Kecil
2000 × 2000
16,9 × 16,9
Besar
6048 × 3400
51,2 × 28,8
16:9 (36×20)
Sedang
4528 × 2544
38,3 × 21,5
Kecil
3024 × 1696
25,6 × 14,4
* Perkiraan ukuran saat dicetak pada 300 dpi. Ukuran cetak dalam inci setara dengan ukuran
gambar dalam piksel dibagi oleh resolusi printer dalam dot per inci (dpi; 1 inci = sekitar
2,54 cm).
Area gambar
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 167
Perekaman NEF (RAW)
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Memilih jenis kompresi dan kedalaman bidang bagi gambar NEF
(RAW).
Kompresi NEF (RAW)
Gunakan kompresi untuk mengurangi ukuran file.
Opsi
N
O
Penjelasan
Gambar NEF dikompresi menggunakan algoritme
yang dapat dibalik, mengurangi ukuran file hingga
Kompresi utuh
sekitar 20-40% tanpa mempengaruhi kualitas
gambar.
Gambar NEF dikompresi menggunakan algoritme
yang tidak dapat dibalik, menurunkan ukuran file
Dikompresi
hingga sekitar 35–55% dengan hampir tanpa
mempengaruhi kualitas gambar.
Tanpa
Gambar NEF tidak dikompresi.
kompresi
Kedalaman Bidang NEF (RAW)
Kedalaman bidang menentukan kedalaman dari data warna
terekam.
Opsi
q
12-bit
r 14-bit
Penjelasan
Gambar NEF (RAW) direkam pada kedalaman
bidang 12 bit.
Gambar NEF (RAW) direkam pada kedalaman
bidang 14 bit, yang menghasilkan file lebih besar
dari file dengan kedalaman bidang 12 bit namun
meningkatkan data warna terekam.
168 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Pengaturan Sensitivitas ISO
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Menyetel pengaturan sensitivitas ISO bagi foto.
Opsi
Sensitivitas
ISO
Kontrol
sensitivitas
ISO oto.
Penjelasan
Menyetel sensitivitas ISO. Pilih dari nilai antara ISO 64 dan
25600 (atau dalam hal Z 6, antara ISO 100 dan ISO 51200).
Pengaturan dari sekitar 0,3 hingga 1 EV di bawah yang
terendah dari nilai ini dan 0,3 hingga 2 EV di atas yang
tertinggi juga tersedia dalam situasi khusus. Mode b
menawarkan opsi Otomatis tambahan.
Apabila Hidup dipilih, kamera akan secara otomatis
menyetel sensitivitas ISO saat pencahayaan optimal tidak
dapat dicapai pada nilai terpilih bagi Sensitivitas ISO.
Opsi tercantum di bawah ini tersedia bagi penghalusan
kontrol sensitivitas ISO oto.
• Sensitivitas maksimum: Pilih batas atas bagi sensitivitas ISO
guna mencegahnya dinaikkan terlalu tinggi.
• Sensitivitas maksimum dengan c: Pilih batas atas sensitivitas
ISO bagi foto yang diambil menggunakan unit lampu
kilat eksternal.
• Kecepatan rana minimum: Pilih kecepatan rana di bawah
mana kontrol sensitivitas ISO oto. akan bekerja guna
mencegah kurang pencahayaan di mode P dan A. Opsi
terdiri dari 1/4000 d hingga 30 d. Opsi Otomatis juga
tersedia (0 170).
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 169
A “Kecepatan Rana Minimum” > “Otomatis”
Apabila Otomatis dipilih bagi Kontrol sensitivitas ISO oto. >
Kecepatan rana minimum, kamera akan memilih kecepatan rana
minimum berdasarkan panjang fokal dari lensa. Sebagai contoh,
kamera akan secara otomatis memilih kecepatan rana cepat minimum
untuk mengurangi kabur yang umumnya muncul pada lensa telefoto.
Pilihan kecepatan-rana otomatis dapat dihaluskan bagi nilai minimum
lebih cepat atau lebih lambat dengan menyorot Otomatis dan
menekan 2; pemilihan kecepatan rana minimum saat memfoto objek
gerak-cepat akan mengurangi kabur.
Kecepatan rana dapat menurun di bawah nilai minimum terpilih jika
pencahayaan optimum tidak dapat dicapai pada sensitivitas ISO
terpilih bagi Sensitivitas maksimum.
Keseimbangan Putih
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Menyesuaikan keseimbangan putih.
Untuk informasi selengkapnya, simak
bagian “Keseimbangan Putih” di
“Pengaturan Dasar” (0 63) dan “Menu
i” (0 98).
170 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Menu Keseimbangan Putih: Penghalusan
Penghalusan tersedia melalui menu kamera. Untuk informasi
selengkapnya tentang penghalusan, simak “Penghalusan
Keseimbangan Putih” (0 99). Untuk informasi tentang
penghalusan keseimbangan putih manual pra-setel, simak
“Penghalusan Keseimbangan Putih Pra-Setel” (0 176).
1 Tampilkan opsi penghalusan.
Masuk ke Keseimbangan putih di
menu pemotretan foto, sorot opsi
keseimbangan putih, dan tekan 2.
2 Penghalusan keseimbangan putih.
Koordinat
Gunakan selektor-multi guna
menghaluskan keseimbangan putih.
Keseimbangan putih dapat
diperhalus pada sumbu Amber–Biru
dalam langkah 0,5 dan sumbu Hijau–
Magenta dalam langkah 0,25. Sumbu
Penyetelan
horisontal (Amber–Biru)
berhubungan dengan suhu warna,
sedangkan sudut vertikal (Hijau–Magenta) memiliki efek
serupa dengan filter kompensasi warna (CC) terkait. Sumbu
horisontal diukur dalam kenaikan setara ke sekitar 5 mired,
sumbu vertikal dalam kenaikan sekitar 0,05 unit kepadatan
penyebaran.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 171
3 Simpan perubahan dan keluar.
Tekan J untuk menyimpan
pengaturan dan kembali ke menu
pemotretan foto. Jika keseimbangan
putih telah diperhalus, tanda bintang
(”U”) akan muncul di samping ikon
keseimbangan putih di tampilan pemotretan.
D Penghalusan Keseimbangan Putih
Warna pada sumbu penghalusan bersifat relatif, tidak mutlak. Sebagai
contoh, memindah kursor ke B (biru) saat pengaturan "hangat" seperti
J (lampu pijar) dipilih untuk keseimbangan putih akan membuat
foto sedikit "lebih sejuk" namun tidak secara nyata membuatnya biru.
D “Mired”
Perubahan apapun pada suhu warna menghasilkan perbedaan warna
yang lebih besar pada suhu warna rendah daripada pada suhu warna
lebih tinggi. Contohnya, perubahan dari 1000 K menghasilkan
perubahan yang lebih besar dalam warna pada 3000 K dibanding
warna 6000 K. Mired, dihitung dengan mengalikan kebalikan dari suhu
warna dengan 10 6, yang adalah pengukuran dari suhu warna yang
mengambil variasi seperti itu ke dalam perhitungan, dan oleh
karenanya unit digunakan pada filter kompensasi suhu warna. Mis.:
• 4000 K-3000 K (selisih sebesar 1000 K)=83 mired
• 7000 K-6000 K (selisih sebesar 1000 K)=24 mired
172 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Menu Keseimbangan Putih: Memilih Suhu Warna
Suhu warna dapat dipilih menggunakan opsi Keseimbangan
putih > Pilih suhu warna di menu pemotretan foto. Masukkan
nilai bagi sumbu amber-biru dan hijau-magenta seperti
dijelaskan di bawah.
1 Pilih Pilih suhu warna.
Masuk ke Keseimbangan putih di menu pemotretan foto,
sorot Pilih suhu warna dan tekan 2.
2 Pilih nilai bagi amber–biru dan hijau–magenta.
Tekan 4 atau 2 untuk menyorot digit pada sumbu Amber–
Biru atau Hijau–Magenta dan tekan 1 atau 3 untuk
merubah.
Nilai bagi sumbu
Amber–Biru
Nilai bagi
sumbu Hijau–Magenta
3 Simpan perubahan dan keluar.
Tekan J untuk menyimpan
pengaturan dan kembali ke menu
pemotretan foto. Apabila nilai selain
daripada nol dipilih bagi sumbu
Hijau–Magenta, tanda bintang (”U”)
akan muncul di sebelah ikon keseimbangan putih di
tampilan pemotretan.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 173
D Pilih Suhu Warna
Catat bahwa hasil yang diinginkan tidak akan diperoleh dengan
penerangan lampu neon. Pilih I (Lampu neon) untuk sumber cahaya
lampu neon. Dengan sumber cahaya lainnya, ambil uji pemotretan
guna menentukan apakah nilai yang dipilih sudah sesuai.
174 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Manual Pra-setel: Menyalin Keseimbangan Putih
dari Foto
Opsi Manual pra-setel di menu keseimbangan putih dapat
digunakan untuk menyalin nilai keseimbangan putih dari foto
yang ada. Untuk informasi lebih lengkap tentang keseimbangan
putih manual pra-setel, simak “Manual Pra-setel” (0 101).
1 Pilih Manual pra-setel.
Masuk ke Keseimbangan putih di
menu pemotretan foto, sorot Manual
pra-setel dan tekan 2.
2 Pilih tujuan.
Sorot pra-setel tujuan (d-1 hingga d6) dan tekan X.
3 Pilih Pilih gambar.
Menu keseimbangan putih manual
pra-setel akan ditampilkan; sorot
Pilih gambar dan tekan 2.
4 Sorot gambar sumber.
Sorot gambar sumber. Untuk
meninjau gambar tersorot sepenuh
bingkai, tekan dan tahan tombol X.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 175
5 Salin keseimbangan putih.
Tekan J untuk menyalin nilai keseimbangan putih dari foto
tersorot ke pra-setel terpilih. Apabila foto tersorot memiliki
komentar, maka komentar ini akan disalin ke komentar bagi
pra-setel terpilih.
D Penghalusan Keseimbangan Putih Pra-Setel
Pra-setel sekarang dapat diperhalus dengan
memilih Perhalus di menu keseimbangan
putih manual pra-setel dan menyetel
keseimbangan putih sesuai penjelasan di
“Menu Keseimbangan Putih: Penghalusan”
(0 171).
D Edit Komentar
Untuk memasukkan komentar penjelasan
hingga 36 karakter bagi pra-setel
keseimbangan putih sekarang, pilih Edit
komentar di menu keseimbangan putih
manual pra-setel.
D Lindungi
Untuk melindungi pra-setel keseimbangan
putih sekarang, pilih Lindungi di menu
keseimbangan putih manual pra-setel, lalu
sorot Hidup dan tekan J. Pra-setel yang
dilindungi tidak dapat diubah dan opsi
Perhalus dan Edit komentar tidak dapat
digunakan.
176 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Atur Picture Control
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Memilih bagaimana foto baru akan diproses. Untuk informasi
selengkapnya, simak “Atur Picture Control” (0 94).
Atur Picture Control: Mengubah Picture Control
Picture Control pra-setel atau kustom yang ada dapat
dimodifikasi guna memadukan scene atau tujuan kreatif
pengguna.
1 Pilih Picture Control.
Sorot Picture Control yang diinginkan
dalam daftar Picture Control dan
tekan 2.
2 Setel pengaturan.
Tekan 1 atau 3 untuk menyorot
pengaturan diinginkan dan tekan 4
atau 2 untuk memilih nilai dengan
kenaikan 1, atau putar kenop subperintah untuk memilih nilai dengan
kenaikan 0,25 (opsi tersedia beragam menurut Picture
Control terpilih). Untuk secara cepat menyetel tingkatan bagi
Penajaman, Penajaman sedang, dan Kejelasan yang
seimbang, sorot Penajaman cepat dan tekan 4 atau 2.
Ulangi langkah ini hingga semua pengaturan telah disetel.
Pengaturan default dapat dipulihkan dengan menekan
tombol O.
3 Simpan perubahan dan keluar.
Tekan J untuk menyimpan perubahan dan kembali ke daftar
Picture Control.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 177
D Picture Control Kustom
Perubahan pada Picture Control yang ada dapat disimpan sebagai
Picture Control kustom menggunakan opsi Kelola Picture Control di
menu foto atau perekaman film. Picture Control kustom dapat disalin
ke kartu memori dan digunakan dalam perangkat lunak kompatibel
atau berbagi di antara kamera dari model yang sama.
D Menu i
Mengubah Picture Control dari menu i
mengijinkan efeknya ditinjau di layar. Sorot
Atur Picture Control di menu i dan tekan
J, lalu tekan 4 dan 2 untuk memilih
Picture Control dan tekan 3 guna
menampilkan pengaturan Picture Control.
178 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Kelola Picture Control
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Menyimpan Picture Control yang telah dirubah sebagai Picture
Control kustom.
Opsi
Penjelasan
Mencipta Picture Control kustom baru berdasarkan
Simpan/edit Picture Control pra-setel yang ada atau kustom, atau
mengedit Picture Control kustom yang ada.
Ubah nama Mengubah nama Picture Control kustom.
Hapus
Menghapus Picture Control kustom.
Gunakan opsi berikut ini untuk menyalin Picture Control
kustom ke dan dari kartu memori. Setelah tersalin ke
kartu memori, Picture Control dapat digunakan dengan
kamera lain atau perangkat lunak kompatibel.
• Salin ke kamera: Salin Picture Control kustom dari kartu
memori ke Picture Control kustom C-1 hingga C-9 di
Muat/simpan
kamera dan namai mereka sesuai keinginan.
• Hapus dari kartu: Menghapus Picture Control kustom
terpilih dari kartu memori.
• Salin ke kartu: Salin Picture Control kustom (C-1 hingga
C-9) dari kamera ke tujuan terpilih (1 hingga 99) pada
kartu memori.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 179
Mencipta Picture Control Kustom
Picture Control disertakan bersama kamera dapat dimodifikasi
dan disimpan sebagai Picture Control kustom.
1 Pilih Simpan/edit.
Sorot Simpan/edit dan tekan 2.
2 Pilih Picture Control.
Sorot Picture Control yang ada dan
tekan 2, atau tekan J untuk
melanjutkan ke Langkah 4 guna
menyimpan salinan dari Picture
Control tersorot tanpa perubahan
tambahan.
3 Edit Picture Control terpilih.
Untuk mengabaikan perubahan
apapun dan mulai lagi dari
pengaturan default, tekan tombol O.
Tekan J saat pengaturan selesai.
4 Pilih tujuan.
Pilih tujuan bagi Picture Control
kustom (C-1 hingga C-9) dan tekan 2.
180 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
5 Beri nama Picture Control.
Dialog masukan teks akan ditampilkan. Oleh default, Picture
Control baru akan dinamai dengan penambahan dua digit
angka (ditentukan secara otomatis) ke nama Picture Control
yang ada; untuk memilih nama lainnya, ubah nama Picture
Control sesuai penjelasan di “Masukan Teks” (0 162). Ketuk
tombol pilihan keyboard untuk berputar antara huruf-besar,
huruf-kecil, dan simbol keyboard. Nama Picture Control
kustom dapat mencapai panjang hingga sembilan belas
karakter. Karakter apapun setelah karakter ke-sembilan belas
akan dihapus.
Area nama
Area keyboard
Pemilihan keyboard
D Opsi Picture Control kustom
Opsi yang tersedia dengan Picture Control kustom sama seperti opsi di
mana Picture Control kustom didasarkan.
D Ikon Picture Control Semula
Picture Control pra-setel semula di mana
Picture Control kustom didasarkan ditandai
oleh ikon di sudut kanan atas dari tampilan
edit.
Ikon Picture Control
semula
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 181
Spasi Warna
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Spasi warna menentukan warna gamut yang tersedia bagi
reproduksi warna. sRGB disarankan bagi pencetakan biasa dan
tampilan, Adobe RGB, dengan warna gamut yang lebih luas,
bagi publikasi profesional dan pencetakan komersil.
D Adobe RGB
Untuk menghasilkan warna akurat, gambar Adobe RGB memerlukan
aplikasi, layar, dan printer yang mendukung manajemen warna.
D Spasi Warna
ViewNX-i dan Capture NX-D secara otomatis memilih spasi warna yang
tepat saat foto pembuka tercipta dengan kamera ini. Hasil tidak
dijamin dengan perangkat lunak pihak ketiga.
Active D-Lighting
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Mempertahankan rincian dalam sorotan dan bayangan,
menciptakan gambar dengan kontras alami. Untuk informasi
selengkapnya, simak “Active D-Lighting” (0 110).
182 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Pencahayaan Lama RN
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Apabila Hidup dipilih, foto yang diambil
pada kecepatan rana lebih lambat
daripada 1 detik akan diproses untuk
mengurangi noise (titik bercahaya atau
kabut). Waktu yang diperlukan untuk
memproses sekitar dua kali lebih lama;
selama pemrosesan, pesan “Melakukan
reduksi noise“ akan ditampilkan, “Job NR”
akan berkilat di panel kontrol, dan
gambar tidak dapat diambil (jika kamera
dimatikan sebelum pemrosesan selesai,
gambar akan disimpan namun reduksi
noise tidak akan dilakukan). Di mode pelepas berkelanjutan,
kecepatan frame akan melambat dan selama foto sedang
diproses, kapasitas dari penyangga memori akan menurun.
RN ISO Tinggi
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Foto yang diambil pada sensitivitas ISO tinggi dapat diproses
guna mengurangi "noise".
Opsi
Tinggi/
Normal/
Rendah
Mati
Penjelasan
Mengurangi noise (piksel cerah acak), terutama dalam
gambar yang diambil pada sensitivitas ISO tinggi. Pilih
tingkat reduksi noise yang dilakukan dari Tinggi, Normal,
dan Rendah.
Reduksi noise hanya dilakukan sesuai kebutuhan dan tidak
pernah pada tingkat setinggi saat Rendah dipilih.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 183
Kontrol Vignette
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Kontrol vignette mengurangi penurunan dalam kecerahan yang
terjadi pada sudut bingkai. Efeknya bervariasi dari lensa ke lensa
dan terlihat paling jelas pada bukaan diafragma maksimal. Pilih
dari Tinggi, Normal, Rendah, dan Mati.
D Kontrol Vignette
Tergantung pada scene, kondisi pemotretan, dan tipe lensa, gambar
TIFF dan JPEG dapat memunculkan noise (kabut) atau variasi dalam
kecerahan periferal, sedangkan Picture Control kustom dan Picture
Control pra-setel yang telah dimodifikasi dari pengaturan default
mungkin tidak menghasilkan efek diinginkan. Lakukan uji potret dan
tinjau hasilnya di layar.
Kompensasi Difraksi
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Pilih Hidup untuk mengurangi difraksi pada bukaan diafragma
kecil (angka-f tinggi).
Kontrol Distorsi Otomatis
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Pilih Hidup sesuai keperluan untuk mengurangi distorsi tahang
saat pemotretan dengan lensa sudut-lebar dan untuk
mengurangi distorsi lengkung saat pemotretan dengan lensa
panjang (catat bahwa Hidup mungkin dipilih secara otomatis
pada beberapa lensa, dalam mana opsi Kontrol distorsi
otomatis akan digelapkan dan tidak tersedia).
184 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Pemotretan Reduksi Kedip
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Saat Hidup dipilih, kamera akan mencari waktu bagi foto untuk
mengurangi pita, daerah dengan lebih atau kurang
pencahayaan, atau (di foto yang diambil di mode pelepas
berkelanjutan) pewarnaan tidak imbang yang disebabkan oleh
berkedip dari sumber cahaya seperti lampu neon atau lampu
uap-merkuri (catat bahwa kecepatan frame dapat menurun
selama reduksi kedip aktif, dan bahwa kecepatan frame dapat
melambat atau menjadi kacau selama pemotretan terusmenerus).
D “Pemotretan Reduksi Kedip” di Menu Pemotretan Foto
Reduksi kedip dapat mendeteksi berkedip pada 100 dan 120 Hz
(sesuai dengan pasok daya AC 50 dan 60 Hz). Berkedip mungkin tidak
terdeteksi atau hasil yang diinginkan mungkin tidak tercapai dengan
latar belakang gelap, sumber cahaya terang, atau lampu penerang
hiasan dan penerangan tidak biasa lainnya. Tergantung pada sumber
cahaya, mungkin akan terdapat sedikit jeda sebelum rana dilepaskan.
Hasil yang diinginkan mungkin tidak tercapai jika frekuensi dari
sumber daya berubah selama pemotretan.
Deteksi kedip tidak akan berpengaruh pada kecepatan rana lebih
lambat dari 1/100 d (termasuk Bulb (Bulb) dan Time (Waktu)) atau saat
Berkelanjutan H (diperpanjang) dipilih bagi mode pelepas atau
mode fotografi senyap, HDR, atau mode tunda pencahayaan
diaktifkan.
Pengukuran
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Pengukuran menentukan bagaimana kamera mengatur
pencahayaan. Untuk informasi selengkapnya, simak
“Pengukuran” (0 108).
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 185
Kontrol Lampu Kilat
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Menyesuaikan pengaturan bagi unit lampu kilat jarak jauh
nirkabel (0 362) atau unit lampu kilat eksternal yang dipasang
pada dudukan aksesori kamera (0 349).
Mode Kontrol Lampu Kilat
Pilih mode kontrol lampu kilat dan
tingkatan lampu kilat serta setel
pengaturan lain bagi unit lampu kilat
SB-5000, SB-500, SB-400, atau SB-300
yang dpasang pada dudukan aksesori
kamera (pengaturan bagi SB-5000 yang
dipasang pada dudukan aksesori juga dapat disetel
menggunakan kontrol pada unit lampu kilat, sedangkan
pengaturan bagi unit lampu kilat lainnya hanya dapat disetel
menggunakan kontrol unit lampu kilat). Opsi tersedia di bawah
Mode kontrol lampu kilat bervariasi menurut mode terpilih.
• TTL: Mode i-TTL. Tingkat lampu kilat disetel secara otomatis
dalam tanggapan terhadap kondisi pemotretan.
• Lampu kilat eksternal otomatis: Di mode ini, output disetel secara
otomatis menurut jumlah cahaya terpantul oleh subjeknya.
• Manual prioritas jarak: Pilih jarak ke subjek; output lampu kilat
akan disetel secara otomatis.
• Manual: Pilih tingkatan lampu kilat secara manual.
• Lampu kilat berulang: Lampu kilat menembak berulang kali
selama rana terbuka, menghasilkan efek pencahayaan-multi.
186 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Opsi Lampu Kilat Nirkabel
Menyetel pengaturan bagi kontrol
nirkabel serentak dari beberapa unit
lampu kilat jarak jauh. Opsi ini tersedia
hanya saat unit lampu kilat SB-5000 atau
SB-500 atau kontroler jarak jauh nirkabel
WR-R10 dipasang pada kamera.
Opsi
Y
Y/Z
Z
Penjelasan
Unit lampu kilat jarak jauh dikendalikan
AWL optikal menggunakan lampu kilat intensitas rendah
terpancar oleh lampu kilat master (0 375).
AWL optikal/ Pilih opsi ini saat menggunakan baik unit lampu
radio
kilat kontrol-optik maupun -radio (0 383).
Unit lampu kilat jarak jauh dikendalikan oleh
AWL radio sinyal radio dari WR-R10 yang terpasang di
kamera (0 364).
Mati
Fotografi lampu kilat jarak jauh nonaktif.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 187
Kontrol Lampu Kilat Jarak Jauh
Memilih dari opsi fotografi lampu kilat
jarak jauh di bawah ini (0 368, 375).
Opsi
Lampu kilat
grup
Kontrol
nirkabel cepat
Pengulangan
jarak jauh
Penjelasan
Memilih mode kontrol lampu kilat terpisah bagi setiap
grup dari unit lampu kilat jarak jauh.
Memilih keseimbangan antara grup A dan B dan
mengatur output bagi grup C secara manual.
Unit lampu kilat menembak berulang kali selama rana
terbuka, yang menghasilkan efek pencahayaan-multi.
Info Lampu Kilat Jarak Jauh Radio
Meninjau unit lampu kilat yang sekarang
dikendalikan melalui AWL radio.
Mode Lampu Kilat
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Memilih mode lampu kilat bagi unit lampu kilat jarak jauh
nirkabel atau unit lampu kilat yang dipasang pada dudukan
aksesori kamera. Untuk informasi selengkapnya, simak “Mode
Lampu Kilat” (0 107, 354).
188 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Komp. Lampu Kilat
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Menyesuaikan output lampu kilat untuk mengontrol kecerahan
dari subjek utama relatif terhadap latar belakang (0 356).
Output lampu kilat dapat ditingkatkan untuk membuat subjek
utama tampak lebih cerah, atau diturunkan untuk mencegah
sorotan atau pantulan yang tidak diinginkan.
Mode Fokus
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Mode fokus mengendalikan cara kamera memfokus. Untuk
informasi selengkapnya, simak “Memilih Mode Fokus” (0 52).
Mode Area AF
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Memilih bagaimana kamera memilih titik fokus bagi fokus
otomatis. Untuk informasi selengkapnya, simak “Mode Area AF”
(0 54).
Pengurang Guncangan
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Memilih apakah mengaktifkan pengurang guncangan atau
tidak. Untuk informasi selengkapnya, simak “Pengurang
Guncangan” (0 112).
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 189
Bracketing Otomatis
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Meragamkan pencahayaan, tingkatan lampu kilat, Active
D-Lighting (ADL), atau keseimbangan putih sedikit pada setiap
bidikan, "membracket" nilai sekarang. Bracketing dapat
digunakan dalam situasi di mana sulit untuk memperoleh
pengaturan yang tepat dan tidak ada waktu untuk memeriksa
hasil dan menyetel pengaturan di setiap bidikan, atau untuk
bereksperimen dengan pengaturan berbeda bagi subjek yang
sama. Opsi berikut ini tersedia:
• Set bracketing otomatis: Memilih pengaturan atau pengaturan
yang dibraket saat bracketing otomatis aktif. Pilih Bracketing
AE & lampu kilat guna melakukan baik bracketing
pencahayaan maupun tingkatan lampu kilat, AE bracketing
guna membracket pencahayaan saja, Bracketing lampu kilat
untuk melakukan bracketing tingkatan lampu kilat saja, WB
bracketing untuk melakukan bracketing keseimbangan putih,
atau ADL bracketing untuk melakukan bracketing
menggunakan Active D-Lighting.
• Jumlah bidikan: Pilih jumlah bidikan di urutan bracketing.
• Kenaikan: Pilih jumlah dari perbedaan pengaturan terpilih
dengan setiap bidikan (ADL bracketing dikecualikan).
• Jumlah: Pilih bagaimana Active D-Lighting bervariasi dengan
setiap bidikan (ADL bracketing saja).
190 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Bracketing Pencahayaan dan Lampu Kilat
Meragamkan pencahayaan dan/atau tingkatan lampu kilat atas
serangkaian foto.
Pencahayaan dirubah
sebesar: 0 EV
Pencahayaan dirubah
sebesar: -1 EV
Pencahayaan dirubah
sebesar: +1 EV
1 Pilih jenis bracketing.
Pilih opsi bagi Set bracketing otomatis. Pilih Bracketing AE
& lampu kilat untuk memvariasi baik pencahayaan maupun
tingkatan lampu kilat, AE bracketing untuk memvariasi
pencahayaan saja, atau Bracketing lampu kilat untuk
memvariasi tingkatan lampu kilat saja. Catat bahwa
bracketing lampu kilat tersedia di i-TTL dan, di mana
didukung, mode kontrol lampu kilat (qA) bukaan otomatis
saja (0 408).
2 Pilih jumlah bidikan.
Sorot Jumlah bidikan dan tekan 4
atau 2 untuk memilih jumlah
bidikan dalam urutan bracketing.
Pada pengaturan selain daripada 0F,
ikon bracketing akan muncul di layar.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 191
3 Pilih kenaikan bracketing.
Sorot Kenaikan dan tekan 4 atau 2
untuk memilih kenaikan bracketing.
Pada pengaturan default, besar
kenaikan dapat dipilih dari 0,3 (1/3),
0,7 (2/3), 1, 2, dan 3 EV. Program
bracketing dengan kenaikan 0,3 (1/3) EV tercantum di bawah.
“Jumlah
bidikan”
0F
+3F
–3F
+2F
–2F
3F
5F
7F
9F
Indikator bracketing Jml bidikan
Urutan bracketing (EV)
0
0
3
0/+0,3/+0,7
3
0/-0,7/-0,3
2
0/+0,3
2
0/-0,3
3
0/-0,3/+0,3
5
0/–0,7/–0,3/+0,3/+0,7
0/–1,0/–0,7/–0,3/+0,3/
7
+0,7/+1,0
0/–1,3/–1,0/–0,7/–0,3/
9
+0,3/+0,7/+1,0/+1,3
Catat bahwa bagi kenaikan pencahayaan 2 EV atau lebih
tinggi, jumlah bidikan maksimal adalah 5; jika nilai lebih
tinggi dipilih di Langkah 2, jumlah bidikan akan secara
otomatis diatur ke 5.
192 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
4 Bingkai foto, fokus, dan potret.
Kamera akan memvariasi pencahayaan dan/atau
tingkatan lampu kilat satu per satu menurut
program bracketing terpilih; nilai yang diubah
bagi kecepatan rana dan bukaan ditampilkan di layar.
Perubahan pada pencahayaan ditambahkan ke yang dibuat
dengan kompensasi pencahayaan.
Selama bracketing aktif, layar menunjukkan ikon bracketing,
indikator kemajuan bracketing, dan jumlah sisa bidikan
dalam urutan bracketing. Setelah setiap bidikan, segmen
akan menghilang dari indikator dan jumlah sisa bidikan akan
dikurangi satu.
Nomor bidikan: 3; kenaikan: 0,7
Tampil setelah bidikan pertama
❚❚ Membatalkan Bracketing
Untuk batalkan bracketing, pilih 0F bagi Jumlah bidikan.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 193
D Bracketing Pencahayaan dan Lampu Kilat
Di mode pelepas berkelanjutan, pemotretan akan menjeda setelah
jumlah bidikan yang ditentukan dalam program bracketing telah
diambil. Pemotretan akan berlanjut kali berikut tombol pelepas rana
ditekan.
Apabila kartu memori mengisi sebelum semua bidikan dalam urutan
terambil, pemotretan dapat dilanjutkan dari bidikan berikut dalam
urutannya setelah kartu memori diganti atau bidikan dihapus guna
meluangkan ruang pada kartu memori. Apabila kamera dimatikan
sebelum semua bidikan dalam urutan terambil, bracketing akan
berlanjut dari bidikan berikut dalam urutannya saat kamera
dihidupkan.
D Bracketing Pencahayaan
Kamera ini merubah pencahayaan dengan memvariasi kecepatan rana
dan bukaan (mode P), bukaan (mode S), atau kecepatan rana (mode A
dan M). Apabila Hidup dipilih bagi Pengaturan sensitivitas ISO >
Kontrol sensitivitas ISO oto. di mode P, S, dan A, kamera akan secara
otomatis meragamkan sensitivitas ISO demi pencahayaan optimal
saat batas dari sistem pencahayaan kamera dilampaui; di mode M,
kamera akan lebih dulu menggunakan kontrol sensitivitas ISO oto.
untuk membawa pencahayaan sedekat mungkin ke tingkat optimal
dan lalu membracket pencahayaan ini dengan meragamkan
kecepatan rana. Pengaturan kustom e6 (Bracketing oto. (mode M))
dapat digunakan untuk merubah cara kamera membuat bracketing
pencahayaan dan lampu kilat di mode M: dengan meragamkan
tingkatan lampu kilat bersamaan dengan kecepatan rana dan/atau
bukaan, atau dengan meragamkan tingkatan lampu kilat saja.
194 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Bracketing Keseimbangan Putih
Kamera mencipta sejumlah salinan dari setiap foto, masingmasing dengan keseimbangan putih berbeda.
1 Pilih WB bracketing.
Pilih WB bracketing bagi Set bracketing otomatis.
2 Pilih jumlah bidikan.
Sorot Jumlah bidikan dan tekan 4
atau 2 untuk memilih jumlah
bidikan di urutan bracketing.
Pada pengaturan selain daripada 0F,
ikon bracketing akan muncul di layar.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 195
3 Pilih kenaikan bracketing.
Sorot Kenaikan dan tekan 4 atau 2
untuk memilih kenaikan bracketing.
Masing-masing kenaikan kira-kira
setara 5 mired. Pilih dari kenaikan
1 (5 mired), 2 (10 mired), atau
3 (15 mired). Nilai B lebih tinggi berhubungan dengan
naiknya kadar biru, nilai A lebih tinggi dengan naiknya kadar
amber. Program bracketing dengan kenaikan 1 tercantum di
bawah ini.
“Jumlah
Jml
bidikan” Indikator bracketing bidikan
0F
0
B3F
3
A3F
3
B2F
2
A2F
2
3F
3
5F
5
7F
7
9F
9
196 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Kenaikan
1
1B
1A
1B
1A
1A, 1B
Urutan bracketing
0
0/B1/B2
0/A2/A1
0/B1
0/A1
0/A1/B1
0/A2/A1/B1/B2
0/A3/A2/A1/
B1/B2/B3
0/A4/A3/A2/A1/
B1/B2/B3/B4
4 Bingkai foto, fokus, dan potret.
Masing-masing bidikan akan diproses untuk
mencipta jumlah salinan yang ditentukan di
program bracketing, dan setiap salinan akan
memiliki keseimbangan putih berbeda. Perubahan ke
keseimbangan putih ditambahkan ke penyesuaian
keseimbangan putih yang dibuat dengan penghalusan
keseimbangan putih.
Jika jumlah bidikan dalam program bracketing lebih besar
daripada jumlah sisa bidikan, pelepas rana akan
dinonaktifkan. Pemotretan dapat dimulai saat kartu memori
baru dimasukkan.
❚❚ Membatalkan Bracketing
Untuk batalkan bracketing, pilih 0F bagi Jumlah bidikan.
D Bracketing Keseimbangan Putih
Bracketing keseimbangan putih tidak tersedia pada kualitas gambar
NEF (RAW). Pemilihan opsi NEF (RAW) atau NEF (RAW) + JPEG
membatalkan bracketing keseimbangan putih.
Bracketing keseimbangan putih hanya mempengaruhi suhu warna
(sumbu amber biru di tampilan penghalusan keseimbangan putih).
Tiada penyesuaian dibuat pada sumbu hijau-magenta.
Di mode pewaktu otomatis, jumlah salinan yang disebutkan di
program bracketing akan tercipta setiap kali rana dilepas, terlepas dari
opsi terpilih bagi Pengaturan Kustom c2 (Pewaktu otomatis) >
Jumlah bidikan.
Apabila kamera dimatikan selama lampu akses kartu memori bersinar,
kamera akan mati hanya setelah semua foto dalam urutan telah
direkam.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 197
ADL Bracketing
Kamera meragamkan Active D-Lighting atas serangkaian
pencahayaan.
1 Pilih ADL bracketing.
Pilih ADL bracketing bagi Set bracketing otomatis.
2 Pilih jumlah bidikan.
Sorot Jumlah bidikan dan tekan 4
atau 2 untuk memilih jumlah
bidikan di urutan bracketing. Pilih
dua bidikan untuk mengambil satu
foto dengan Active D-Lighting mati
dan lainnya pada nilai terpilih di Langkah 3. Pilih tiga hingga
lima bidikan untuk mengambil serangkaian foto dengan
Active D-Lighting diatur ke Mati, Rendah, dan Normal (tiga
bidikan), Mati, Rendah, Normal, dan Tinggi (empat bidikan),
atau Mati, Rendah, Normal, Tinggi, dan Sangat tinggi (lima
bidikan). Jika anda memilih lebih dari dua bidikan, lanjutkan
ke Langkah 4.
Pada pengaturan selain daripada 0F,
ikon bracketing akan muncul di layar.
3 Pilih nilai bagi Active D-Lighting.
Sorot Jumlah dan tekan 4 atau 2
untuk memilih opsi. Pengaturan
terpilih diterapkan saat 2F dipilih
bagi Jumlah bidikan.
198 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Jumlah
OFF L
OFF N
OFF H
OFF H+
Urutan bracketing
Mati/Rendah
Mati/Normal
Mati/Tinggi
Mati/Sangat
tinggi
OFF AUTO Mati/Otomatis
4 Bingkai foto, fokus, dan potret.
Kamera akan meragamkan Active D-Lighting
bidikan-demi-bidikan menurut program
bracketing terpilih.
Selama bracketing aktif, layar
menampilkan ikon ADL bracketing
dan jumlah sisa bidikan dalam
urutan bracketing. Setelah setiap
bidikan, jumlah sisa bidikan akan
dikurangi satu.
❚❚ Membatalkan Bracketing
Untuk batalkan bracketing, pilih 0F bagi Jumlah bidikan.
D ADL Bracketing
Di mode pelepas berkelanjutan, pemotretan akan menjeda setelah
jumlah bidikan yang ditentukan dalam program bracketing telah
diambil. Pemotretan akan berlanjut kali berikut tombol pelepas rana
ditekan.
Apabila kartu memori mengisi sebelum semua bidikan dalam urutan
terambil, pemotretan dapat dilanjutkan dari bidikan berikut dalam
urutannya setelah kartu memori diganti atau bidikan dihapus guna
meluangkan ruang pada kartu memori. Apabila kamera dimatikan
sebelum semua bidikan dalam urutan terambil, bracketing akan
berlanjut dari bidikan berikut dalam urutannya saat kamera
dihidupkan.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 199
Pencahayaan-Multi
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Merekam dua hingga sepuluh pencahayaan NEF (RAW) sebagai
foto tunggal. Opsi berikut ini tersedia:
• Mode pencahayaan-multi: Pilih dari Hidup (rangkaian) (ambil
serangkaian pencahayaan-multi, akhiri saat Mati dipilih),
Hidup (satu foto) (ambil satu pencahayaan-multi), atau Mati
(keluar tanpa mencipta pencahayaan-multi tambahan).
• Jumlah bidikan: Pilih jumlah pencahayaan yang akan
digabungkan untuk membentuk foto tunggal.
• Mode penumpangan: Pilih dari opsi di bawah ini.
- Tambah: Pencahayaan ditumpangkan tanpa perubahan;
perolehan tidak disetel.
- Rata-rata: Sebelum pencahayaan ditumpangkan, perolehan
bagi masing-masing dibagi oleh jumlah total pencayaan
(perolehan bagi masing-masing pencahayaan diatur ke 1/2
bagi 2 pencahayaan, 1/3 bagi 3 pencahayaan, dst).
- Terang: Kamera membandingkan piksel di masing-masing
pencahayaan dan hanya menggunakan yang paling terang.
+
- Gelap: Kamera membandingkan piksel di masing-masing
pencahayaan dan gunakan hanya yang paling gelap.
+
200 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
• Simpan semua pencahayaan: Pilih Hidup untuk menyimpan
bidikan satuan yang membentuk masing-masing
pencahayaan-multi, Mati untuk membuang bidikan satuan
dan menyimpan hanya pencahayaan-multi.
• Penumpangan pemotretan: Apabila Hidup dipilih, pencahayaan
sebelumnya akan tumpangtindih di tinjauan melalui lensa
selama pemotretan.
• Pilih p’cahayaan pertama (NEF): Pilih pencahayaan pertama dari
gambar NEF (RAW) pada kartu memori.
Mencipta Pencahayaan-Multi
Ikuti langkah di bawah ini untuk membidik pencahayaan-multi.
1 Pilih Pencahayaan-multi.
Sorot Pencahayaan-multi di menu
pemotretan foto dan tekan 2.
2 Pilih mode.
Sorot Mode pencahayaan-multi
dan tekan 2, lalu tekan 1 atau 3
untuk memilih mode diinginkan dan
tekan J untuk memilih.
Jika Hidup (rangkaian) atau Hidup
(satu foto) dipilih, sebuah ikon akan
muncul di layar.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 201
3 Memilih jumlah bidikan.
Sorot Jumlah bidikan dan tekan 2.
Tekan 1 atau 3 untuk memilih
jumlah pencahayaan yang akan
digabungkan untuk membentuk satu
foto dan tekan J.
4 Pilih mode penumpangan.
Sorot Mode penumpangan dan
tekan 2, lalu tekan 1 atau 3 untuk
memilih mode diinginkan dan tekan
J untuk memilih.
5 Pilih apakah menyimpan
pencahayaan satuan atau tidak.
Untuk memilih apakah menyimpan
atau menghapus bidikan satuan yang
membentuk pencahayaan-multi,
sorot Simpan semua pencahayaan
dan tekan 2, lalu tekan 1 atau 3 untuk memilih opsi yang
diinginkan dan tekan J untuk memilih.
6 Memilih apakah meninjau
kemajuan di layar atau tidak.
Untuk memilih apakah pencahayaan
terdahulu tumpangtindih atau tidak
pada tinjauan melalui lensa saat
pemotretan berlangsung, sorot
Penumpangan pemotretan dan tekan 2, lalu tekan 1 atau
3 untuk memilih opsi yang diinginkan dan tekan J untuk
memilih.
202 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
7 Pilih pencahayaan pertama.
Untuk memilih pencahayaan
pertama dari foto yang ada diambil
dengan Besar terpilih bagi Ukuran
gambar > NEF (RAW) di menu
pemotretan foto, sorot Pilih
p’cahayaan pertama (NEF) dan tekan 2. Gunakan selektormulti untuk menyorot gambar yang diinginkan dan tekan J
untuk memilih (untuk meninjau gambar tersorot sepenuh
layar, tekan dan tahan tombol X).
8 Bingkai foto, fokus, dan potret.
Lanjutkan pemotretan hingga
seluruh pencahayaan telah diambil
dan foto akhir telah direkam (jika
Anda memilih gambar NEF (RAW)
sekarang sebagai pencahayaan
pertama di Langkah 7, pemotretan
akan memulai dari pencahayaan
kedua). Apabila Hidup (satu foto)
dipilih di Langkah 2, pemotretan
pencahayaan-multi akan berakhir saat foto direkam; jika
tidak, Anda dapat melanjutkan mengambil pencahayaanmulti hingga pemotretan pencahayaan-multi dimatikan.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 203
D Mode Pelepas
Di mode pelepas berkelanjutan, kamera merekam seluruh
pencahayaan dalam potret terus-menerus tunggal. Jika Hidup
(rangkaian) dipilih, beberapa pencahayaan baru akan dimulai seiring
berakhirnya setiap pencahayaan-multi sebelumnya; jika Hidup (satu
foto) dipilih, pemotretan pencahayaan-multi akan berakhir setelah
pencahayaan-multi pertama direkam. Di mode pewaktu otomatis,
kamera akan secara otomatis merekam jumlah bidikan yang dipilih di
Langkah 3, terlepas dari opsi yang dipilih untuk Pengaturan Kustom c2
(Pewaktu otomatis) > Jumlah bidikan; interval di antara bidikan
akan tetap dikendalikan oleh Pengaturan Kustom c2 (Pewaktu
otomatis) > Interval di antara bidikan. Di mode pelepas lain, satu
foto akan diambil setiap kali tombol pelepas rana ditekan; lanjutkan
pemotretan hingga semua bidikan telah direkam.
D Kualitas Gambar
Pencahayaan-multi yang dipotret dengan opsi NEF (RAW) terpilih bagi
kualitas gambar akan direkam dalam format m JPEG fine.
204 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Menu i
Opsi terpilih di bawah dapat diakses
selama pemotretan pencahayaan-multi
dengan menekan tombol K diikuti
dengan tombol i. Sorot item dan tekan
J untuk memilih.
• Lihat progres: Melihat pratinjau tercipta
dari pencahayaan terekam hingga titik
sekarang.
• Pakai lagi pencahayaan terakhir: Memakai
lagi pencahayaan terbaru.
• Simpan dan keluar:Mencipta
pencahayaan-multi dari pencahayaan
yang diambil hingga titik sekarang.
• Buang dan keluar: Keluar tanpa merekam pencahayaan-multi.
Apabila Hidup dipilih bagi Simpan semua pencahayaan,
pencahayaan satuan akan disimpan.
D Pencahayaan-Multi
Pemotretan mungkin juga berakhir jika pengaturan kamera dirubah
sebelum pencahayaan selesai. Pengaturan pemotretan dan info foto
bagi foto pencahayaan-multi adalah yang untuk pencahayaan
pertama.
Jangan keluarkan atau mengganti kartu memori selama perekaman
pencahayaan-multi.
Pencahayaan-multi dapat terpengaruh oleh noise (piksel cerah acak,
kabut, atau garis).
D Pengaturan Lainnya
Selama pencahayaan-multi dibidik, kartu memori tidak dapat diformat
dan beberapa item menu diabu-abukan dan tidak dapat dirubah.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 205
Mengakhiri Pencahayaan-Multi
Untuk mengakhiri pencahayaan-multi
sebelum jumlah pencahayaan yang
ditentukan diambil, pilih Mati bagi
Mode pencahayaan-multi atau tekan
tombol K diikuti oleh tombol i dan
apakah memilih Simpan dan keluar
atau Buang dan keluar. Apabila pemotretan berakhir atau
Anda memilih Simpan dan keluar sebelum jumlah
pencahayaan yang ditentukan terambil, pencahayaan-multi
akan tercipta dari pencahayaan yang telah direkam hingga titik
itu. Apabila Rata-rata dipilih bagi Mode penumpangan,
perolehan akan disetel guna mencerminkan jumlah bidikan
yang sesungguhnya terekam. Catat bahwa pemotretan akan
berakhir secara otomatis jika pewaktu siaga berakhir.
D Pewaktu Siaga
Menu dan playback dapat digunakan di antara pencahayaan, namun
catat bahwa jika tiada pengoperasian dilakukan selama sekitar
40 detik selama playback atau 90 detik selama menu ditampilkan,
pemotretan akan berakhir dan pencahayaan-multi akan dicipta dari
pencahayaan terekam hingga titik itu. Waktu tersedia untuk merekam
pencahayaan berikutnya dapat diperpanjang dengan memilih waktu
lebih panjang bagi Pengaturan Kustom c3 (Penundaan hingga
mati) > Playback dan Menu.
206 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
HDR (Jangk. Dinamis Tinggi)
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Gunakan dengan subjek berkontras tinggi, Jangkauan Dinamis
Tinggi (HDR) memelihara detil dalam sorotan dan bayangan
dengan menggabungkan dua bidikan yang diambil pada
pencahayaan berbeda. HDR paling efektif saat digunakan
dengan pengukuran matriks (dengan pengukuran titik atau
rasio pusat, perbedaan pencahayaan dari Otomatis adalah
setara ke sekitar 2 EV). Ini tidak dapat digabung dengan
beberapa fitur kamera, termasuk perekaman NEF (RAW),
fotografi lampu kilat, bracketing, pencahayaan-multi, kecepatan
rana dari Bulb (Bulb) dan Time (Waktu), atau jeda waktu, peralihan
fokus, atau perekaman berjeda.
+
Pencahayaan
pertama (lebih gelap)
Pencahayaan kedua
(lebih terang)
Gambar HDR
gabungan
Opsi berikut ini tersedia:
• Mode HDR: Pilih dari Hidup (rangkaian) (ambil serangkaian foto
HDR, akhiri saat Mati dipilih), Hidup (satu foto) (ambil satu
foto HDR), dan Mati (keluar tanpa mengambil foto HDR
tambahan).
• Perbedaan pencahayaan: Memilih perbedaan dalam pencahayaan
antara dua bidikan yang digabungkan untuk membuat foto
HDR. Pilih nilai lebih besar untuk subjek kontras tinggi, atau
pilih Otomatis untuk membiarkan kamera menyetel
perbedaan pencahayaan menurut scene.
• Menghaluskan: Memilih berapa banyak penghalusan diperlukan
batas antara bidikan yang menyusun setiap foto HDR.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 207
• Simpan setiap gambar (NEF): Pilih Hidup untuk menyimpan
masing-masing bidikan yang digunakan untuk mencipta
gambar HDR. Foto disimpan sebagai film NEF (RAW) ukuran
besar terlepas dari opsi terpilih bagi kualitas gambar dan
ukuran di menu pemotretan foto.
208 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Mengambil Foto HDR
Ikuti langkah di bawah ini untuk membidik foto HDR.
1 Memilih HDR (jangk. dinamis
tinggi).
Sorot HDR (jangk. dinamis tinggi)
di menu pemotretan foto dan
tekan 2.
2 Pilih mode.
Sorot Mode HDR dan tekan 2.
Sorot salah satu dari berikut ini dan
tekan J.
• Untuk mengambil serangkaian foto HDR,
pilih 0 Hidup (rangkaian).
Pemotretan HDR akan berlanjut
hingga Anda memilih Mati bagi
Mode HDR.
• Untuk mengambil satu foto HDR, pilih Hidup (satu foto).
Pemotretan normal akan berlanjut secara otomatis setelah
Anda mencipta sebuah foto HDR.
• Untuk keluar tanpa mencipta foto HDR tambahan, pilih Mati.
Jika Hidup (rangkaian) atau Hidup
(satu foto) dipilih, sebuah ikon akan
muncul di layar.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 209
3 Memilih perbedaan pencahayaan.
Untuk memilih perbedaan dalam
pencahayaan antara dua bidikan,
sorot Perbedaan pencahayaan dan
tekan 2.
Sorot opsi dan tekan J. Pilih nilai
lebih tinggi untuk subjek berkontras
tinggi, namun catat bahwa pemilihan
nilai lebih tinggi dari keperluan dapat
memberi hasil yang tak diinginkan;
jika Otomatis dipilih, kamera akan
secara otomatis menyetel pencahayaan guna memadankan
scene.
4 Memilih jumlah penghalusan.
Untuk memilih berapa banyak
batasan antara dua gambar
dihaluskan, sorot Menghaluskan
dan tekan 2.
Sorot opsi dan tekan J. Nilai lebih
tinggi menghasilkan gambar
komposisi lebih lembut. Kegelapan
tidak merata dapat terlihat pada
beberapa subjek.
210 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
5 Pilih apakah menyimpan
pencahayaan satuan atau tidak.
Untuk memilih apakah menyimpan
gambar NEF (RAW) satuan yang
membentuk foto HDR atau tidak,
sorot Simpan setiap gambar (NEF)
dan tekan 2, lalu tekan 1 atau 3 untuk memilih opsi yang
diinginkan dan tekan J untuk memilih.
6 Bingkai foto, fokus, dan potret.
Kamera mengambil dua bidikan saat
tombol pelepas rana ditekan ke
bawah penuh. “Job” dan “HDR” akan
berkilat di panel kontrol selama
gambar digabungkan; tiada foto
dapat diambil hingga perekaman selesai. Terlepas dari opsi
terpilih sekarang bagi mode pelepas, hanya satu foto yang
akan diambil setiap kali tombol pelepas rana ditekan.
Apabila Hidup (rangkaian) dipilih, HDR hanya akan
dimatikan saat Mati dipilih bagi mode HDR; jika Hidup (satu
foto) dipilih, HDR dimatikan secara otomatis setelah foto
diambil.
D Membingkai Foto HDR
Sudut dari gambar akan terpotong. Hasil yang diinginkan mungkin
tidak tercapai jika kamera atau subjek bergerak selama pemotretan.
Penggunaan tripod disarankan. Tergantung pada scene, bayangan
dapat muncul di sekeliling objek terang atau lingkaran cahaya dapat
muncul di sekeliling objek gelap; efek ini dapat dikurangi dengan
menyetel tingkat penghalusan.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 211
Pemotretan Jeda Waktu
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Mengambil foto pada interval terpilih hingga jumlah potret
yang ditentukan telah terekam. Pilih mode pelepas selain
daripada Pewaktu otomatis (E) saat menggunakan pewaktu
interval.
Pemilihan Pemotretan jeda waktu menampilkan opsi di bawah
ini.
• Mulai: Mulai pemotretan jeda waktu, baik setelah 3 d (Sekarang
terpilih bagi Pilih tanggal/waktu mulai) atau pada tanggal
dan waktu terpilih (Pilih tanggal/waktu). Pemotretan akan
berlanjut pada interval terpilih hingga semua bidikan terambil.
• Pilih tanggal/waktu mulai: Memilih opsi mulai. Untuk memulai
pemotretan segera, pilih Sekarang. Untuk memulai
pemotretan pada tanggal dan waktu terpilih, pilih Pilih
tanggal/waktu.
• Interval: Memilih interval (jam, menit, dan detik) di antara
bidikan.
• Jumlah interval×bidikan/interval: Memilih jumlah interval dan
jumlah bidikan per interval.
• Penghalusan pencahayaan: Pemilihan Hidup mengijinkan kamera
menyetel pencahayaan guna memadankan bidikan
sebelumnya di mode selain daripada M (catat bahwa
penghalusan pencahayaan hanya bekerja di mode M jika
kontrol sensitivitas ISO oto. hidup). Perubahan besar dari
kecerahan subjek selama pemotretan dapat menghasilkan
variasi nyata dalam pencahayaan, di mana mungkin
diperlukan untuk mempersingkat interval di antara bidikan.
• Fotografi senyap: Pilih Hidup untuk mensenyapkan rana selama
pemotretan.
212 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
• Prioritas interval: Pilih Hidup guna memastikan bahwa foto yang
dibidik di mode P dan A diambil pada interval terpilih, Mati
guna memastikan bahwa foto terpapar dengan benar. Apabila
Hidup dipilih, periksa bahwa kecepatan rana minimum terpilih
bagi Pengaturan sensitivitas ISO > Kontrol sensitivitas ISO
oto. di menu pemotretan foto adalah lebih cepat dari
intervalnya dan bahwa Lepas dipilih bagi Pengaturan Kustom
a1(Pemilihan prioritas AF-C) atau Pengaturan Kustom
a2 (Pemilihan prioritas AF-S) menurut mode fokus terpilih
sekarang.
• Memulai folder penyimpanan: Sorot opsi dan tekan 2 untuk
memilih atau batal pilih. Pilih Folder baru untuk mencipta
folder baru bagi setiap urutan baru, Reset penomoran file
untuk mereset penomoran file ke 0001 saat folder baru
tercipta.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 213
Fotografi Pewaktu Interval
D Sebelum Pemotretan
Sebelum memulai fotografi pewaktu interval, lakukan uji potret pada
pengaturan sekarang dan tinjau hasilnya. Kami sarankan
menggunakan tripod dan memilih Mati bagi Pengurang guncangan
di menu pemotretan foto. Sebelum memilih waktu mulai, pilih Zona
waktu dan tanggal di menu persiapan dan pastikan bahwa jam
kamera diatur ke waktu dan tanggal yang benar. Untuk memastikan
pemotretan tidak terhenti, pastikan baterai kamera penuh terisi daya.
Apabila ragu, isi daya baterai sebelum penggunaan atau gunakan
adaptor AC dan konektor daya (dijual terpisah).
1 Pilih Pemotretan jeda waktu.
Sorot Pemotretan jeda waktu di
menu pemotretan foto dan tekan 2.
Opsi pemotretan jeda waktu akan
ditampiilkan.
214 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
2 Setel pengaturan jeda waktu.
Setel pengaturan berikut ini:
• Pilih tanggal/waktu mulai: Pilih tanggal dan waktu mulai.
Sorot Pilih tanggal/waktu
mulai dan tekan 2.
Sorot opsi dan tekan J.
Untuk memulai pemotretan segera, pilih Sekarang. Untuk
memulai pemotretan pada tanggal dan waktu terpilih, pilih
Pilih tanggal/waktu, lalu pilih tanggal dan waktu dan
tekan J.
• Interval: Pilih interval, dalam jam, menit, dan detik.
Sorot Interval dan tekan 2.
Pilih interval dan tekan J.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 215
• Jumlah interval×bidikan/interval: Memilih jumlah interval dan
jumlah bidikan per interval.
Sorot Jumlah
interval×bidikan/interval
dan tekan 2.
Pilih jumlah interval dan
bidikan/interval dan tekan J.
Di mode pelepas frame tunggal, foto bagi setiap interval
akan diambil pada kecepatan terpilih bagi Pengaturan
Kustom d1 (Kec. pemotretan mode CL). Saat fotografi
senyap diaktifkan, jumlah bidikan per interval ditetapkan
pada satu.
• Penghalusan pencahayaan: Untuk mengaktifkan atau
nonaktifkan penghalusan pencahayaan.
Sorot Penghalusan
pencahayaan dan tekan 2.
Sorot opsi dan tekan J.
• Fotografi senyap: Aktifkan atau nonaktifkan fotografi senyap.
Sorot Fotografi senyap dan
tekan 2.
216 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Sorot opsi dan tekan J.
• Prioritas interval: Aktifkan atau nonaktifkan Prioritas
interval.
Sorot Prioritas interval dan
tekan 2.
Sorot opsi dan tekan J.
Apabila Hidup dipilih, fotografi jeda waktu akan berakhir
jika kamera tidak dapat memfokus atau jika tidak, pelepas
rana dinonaktifkan.
• Memulai folder penyimpanan: Pilih opsi folder mulai
Sorot Memulai folder
penyimpanan dan tekan 2.
Sorot opsi dan tekan 2 untuk
memilih atau batal pilih, tekan
J untuk melanjutkan.
3 Mulai perekaman.
Sorot Mulai dan tekan J. Rangkaian pertama bidikan akan
diambil pada waktu mulai yang ditentukan, atau setelah
sekitar 3 d jika Sekarang dipilih bagi Pilih tanggal/waktu
mulai di Langkah 2. Tampilan dimatikan selama pemotretan;
pemotretan akan berlanjut pada interval terpilih hingga
semua bidikan terambil.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 217
D Selama Pemotretan
Selama fotografi pewaktu interval, lampu
akses kartu memori akan berkilat.
Apabila layar dihidupkan oleh penekanan
setengah tombol pelepas rana, pesan
“Pemotretan jeda waktu“ akan ditampilkan
dan ikon Q akan berkilat. Pengaturan
dapat disetel, menu digunakan, dan
gambar di-playback selama fotografi
pewaktu interval berlangsung. Layar akan
mati secara otomatis segera sebelum setiap interval. Catat bahwa
merubah pengaturan kamera selama pewaktu interval aktif dapat
mengakhiri pemotretan.
218 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
❚❚ Menjeda Fotografi Pewaktu Interval
Fotografi pewaktu interval dapat dijeda antara interval dengan
menekan J (Sekarang dipilih untuk Pilih tanggal/waktu
mulai) atau memilih Jeda dalam menu pewaktu interval (Pilih
tanggal/waktu dipilih untuk Pilih tanggal/waktu mulai).
❚❚ Melanjutkan Fotografi Pewaktu Interval
Untuk melanjutkan pemotretan secepatnya, pilih Mulai lagi.
Sorot Mulai lagi dan
tekan J.
Untuk melanjutkan pemotretan pada waktu tertentu:
Di menu pewaktu
interval, sorot Pilih
tanggal/waktu dan
tekan 2.
Pilih tanggal dan
waktu mulai dan tekan
J.
Sorot Mulai lagi dan
tekan J.
❚❚ Mengakhiri Pemotretan Jeda Waktu
Untuk mengakhiri fotografi pewaktu interval sebelum seluruh
foto terambil, pilih Mati di menu pewaktu interval.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 219
❚❚ Tidak Ada Foto
Foto tidak akan diambil pada interval terpilih jika interval saat ini
berakhir sebelum foto atau beberapa foto untuk interval
sebelumnya diambil, kartu memori penuh, atau AF-S dipilih dan
kamera tidak dapat memfokus (catat bahwa kamera memfokus
sebelum setiap bidikan). Jika Mati dipilih untuk Prioritas
interval dalam mode fokus otomatis, pemotretan akan
dilanjutkan dengan interval berikutnya.
220 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
D Memori Habis
Apabila kartu memori penuh, pewaktu interval akan tetap aktif tetapi
tiada gambar akan diambil. Lanjutkan pemotretan setelah menghapus
beberapa gambar atau mematikan kamera dan memasukkan kartu
memori lainnya.
D Fotografi Pewaktu Interval
Pilih interval yang lebih panjang dari waktu diperlukan untuk
mengambil jumlah bidikan terpilih dan, jika Anda menggunakan
lampu kilat, waktu diperlukan bagi lampu kilat untuk mengisi daya.
Apabila interval terlalu singkat, jumlah foto terambil mungkin kurang
dari total yang tercantum di Langkah 2 (jumlah interval digandakan
oleh jumlah bidikan per interval) atau lampu kilat dapat menembak
dengan daya kurang dari yang diperlukan untuk pencahayaan penuh.
Fotografi pewaktu interval tidak akan memulai jika intervalnya diatur
ke 00:00’0.5” dan baik Fotografi senyap maupun Prioritas interval
diaktifkan. Fotografi pewaktu interval tidak dapat digabung dengan
beberapa fitur kamera, termasuk perekaman film, film berjeda,
pencahayaan jangka panjang (fotografi bulb atau waktu),
pencahayaan-multi, HDR (jangk. dinamis tinggi), dan peralihan fokus.
Catat bahwa oleh karena kecepatan rana, kecepatan frame, dan waktu
diperlukan untuk merekam gambar dapat beragam dari satu interval
ke interval berikutnya, waktu antara akhir dari satu interval dan awal
dari interval berikutnya dapat bervariasi. Jika pemotretan tidak dapat
berlanjut atau perubahan tidak dapat diterapkan pada pengaturan
sekarang (contoh, jika kecepatan rana Bulb (Bulb) atau Time (Waktu) yang
dipilih saat ini dalam mode M, intervalnya adalah nol, atau waktu mulai
adalah kurang dari satu menit), peringatan akan ditampilkan.
Pemotretan jeda waktu akan jeda saat Pewaktu otomatis (E) dipilih
bagi mode pelepas atau jika kamera dimatikan dan lalu dihidupkan
lagi (saat kamera mati, baterai dan kartu memori dapat diganti tanpa
mengakhiri fotografi pewaktu interval). Menjeda pemotretan tidak
mempengaruhi pengaturan pewaktu interval.
D Mode Pelepas
Terlepas dari mode pelepas terpilih, kamera akan mengambil jumlah
bidikan yang ditentukan pada masing-masing interval.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 221
D Bracketing
Setel pengaturan bracketing sebelum memulai fotografi pewaktu
interval. Apabila pencahayaan, lampu kilat, atau ADL bracketing aktif
selama fotografi pewaktu interval berlangsung, kamera akan
mengambil jumlah bidikan di program bracketing pada setiap
interval, terlepas dari jumlah bidikan ditentukan di menu pewaktu
interval. Apabila bracketing keseimbangan putih aktif sementara
fotografi pewaktu interval berlangsung, kamera akan mengambil satu
bidikan pada setiap interval dan memprosesnya untuk mencipta
jumlah salinan yang ditentukan di program bracketing. Catat bahwa
bracketing tidak dapat digunakan selama fotografi pewaktu interval
saat Hidup dipilih bagi Prioritas interval.
D Fotografi Senyap
Memilih Hidup bagi Fotografi senyap menonaktifkan beberapa fitur
kamera, termasuk:
• Sensitivitas ISO dari Hi 0,3 hingga Hi 2
• Fotografi lampu kilat
• Mode tunda pencahayaan
• Reduksi kedip
• Bracketing
222 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Film Berjeda
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Kamera secara otomatis mengambil foto pada interval terpilih
untuk mencipta film berjeda senyap.
Pemilihan Film berjeda menampilkan opsi di bawah ini.
• Mulai: Memulai perekaman berjeda. Pemotretan memulai
setelah sekitar 3 d dan berlanjut pada interval terpilih bagi
waktu pemotretan terpilih.
• Interval: Memilih interval di antara bidikan dalam menit dan
detik.
• Waktu pemotretan: Memilih berapa lama kamera akan berlanjut
mengambil gambar (jam dan menit).
• Penghalusan pencahayaan: Pemilihan Hidup menghaluskan
perubahan mendadak dalam pencahayaan di mode selain
daripada M (catat bahwa penghalusan pencahayaan hanya
berpengaruh di mode M jika kontrol sensitivitas ISO oto.
hidup). Perubahan besar dalam kecerahan subjek selama
pemotretan dapat menghasilkan variasi nyata dalam
pencahayaan, di mana ini mungkin diperlukan untuk
memperpendek interval di antara bidikan.
• Fotografi senyap: Pilih Hidup untuk senyapkan rana selama
pemotretan.
• Pilih area gambar: Memilih area gambar (FX atau DX).
• Ukuran frame/kec. frame: Memilih besar frame dan kecepatan
frame bagi film akhir. Opsi ini adalah bagi item Ukuran frame/
kec. frame di menu perekaman film.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 223
• Prioritas interval: Pilih Hidup guna memastikan bahwa frame
yang dibidik di mode P dan A diambil pada interval terpilih,
Mati guna memastikan bahwa foto dipapar dengan benar.
Apabila Hidup dipilih, periksa bahwa kecepatan rana
minimum terpilih bagi Pengaturan sensitivitas ISO > Kontrol
sensitivitas ISO oto. di menu pemotretan foto adalah lebih
cepat daripada intervalnya dan bahwa Lepas dipilih bagi
Pengaturan Kustom a1(Pemilihan prioritas AF-C) atau
Pengaturan Kustom a2 (Pemilihan prioritas AF-S) menurut
mode fokus terpilih sekarang.
224 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Merekam Film Berjeda
D Sebelum Pemotretan
Sebelum merekam film berjeda, pilih Zona waktu dan tanggal di
menu persiapan dan pastikan bahwa jam kamera diatur ke jam dan
tanggal yang benar, dan lalu ambil uji potret pada pengaturan
sekarang dan tinjau hasilnya. Film berjeda direkam menggunakan
pemotongan film; untuk memeriksa komposisi, tekan tombol X di
tampilan Film berjeda (untuk kembali ke tampilan Film berjeda,
tekan tombol W/Q). Untuk pewarnaan konsisten, pilih pengaturan
keseimbangan putih selain daripada 4 (otomatis) atau D (cahaya
alami otomatis).
Kami sarankan menggunakan tripod dan memilih Mati bagi
Pengurang guncangan di menu pemotretan foto. Untuk memastikan
pemotretan tidak terhenti, pastikan baterai kamera penuh terisi daya.
Apabila ragu, isi daya baterai sebelum penggunaan atau gunakan
adaptor AC dan konektor daya (dijual terpisah).
1 Pilih Film berjeda.
Sorot Film berjeda di menu
pemotretan foto dan tekan 2.
Opsi film berjeda akan ditampilkan.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 225
2 Setel pengaturan film berjeda.
Setel pengaturan berikut ini:
• Interval: Interval (dalam menit dan detik) sebaiknya lebih
panjang dari kecepatan rana antisipasi paling lambat.
Sorot Interval dan tekan 2.
Pilih interval dan tekan J.
• Waktu pemotretan: Total waktu pemotretan (dalam jam dan
menit) dapat mencapai hingga 7 jam dan 59 menit.
Sorot Waktu pemotretan dan
tekan 2.
Pilih waktu pemotretan dan
tekan J.
• Penghalusan pencahayaan: Mengaktifkan atau menonaktifkan
penghalusan pencahayaan.
Sorot Penghalusan
pencahayaan dan tekan 2.
226 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Sorot opsi dan tekan J.
• Fotografi senyap: Mengaktifkan atau menonaktifkan fotografi
senyap
Sorot Fotografi senyap dan
tekan 2.
Sorot opsi dan tekan J.
• Pilih area gambar: Memilih area gambar bagi perekaman jeda
waktu.
Sorot Pilih area gambar dan
tekan 2.
Sorot opsi dan tekan J.
• Ukuran frame/kec. frame: Memilih ukuran frame dan kecepatan
frame di mana film akhir akan diputar.
Sorot Ukuran frame/kec.
frame dan tekan 2.
Sorot opsi dan tekan J.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 227
• Prioritas interval: Mengaktifkan atau menonaktifkan Prioritas
interval.
Sorot Prioritas interval dan
tekan 2.
Sorot opsi dan tekan J.
Apabila Hidup dipilih, perekaman berjeda akan berakhir
jika kamera tidak dapat memfokus atau jika tidak, pelepas
rana dinonaktifkan.
3 Mulai perekaman.
Sorot Mulai dan tekan J. Pemotretan
memulai setelah sekitar 3 d. Layar
mati dan kamera mengambil foto
pada interval terpilih bagi waktu
pemotretan terpilih.
D Selama Pemotretan
Selama pemotretan, indikator perekaman
berjeda akan ditampilkan di panel kontrol
dan lampu akses kartu memori akan
menyala. Terlepas dari opsi yang dipilih
untuk Pengaturan Kustom c3 (Penundaan
hingga mati, 0 260) > Pewaktu siaga,
pewaktu siaga tidak akan berakhir selama pemotretan.
Untuk mengakhiri pemotretan (0 229) atau
melihat pengaturan seperti penghalusan
pencahayaan, interval, dan sisa waktu,
tekan tombol G di antara bidikan (dialog
film berjeda mungkin tidak ditampilkan jika
intervalnya sangat pendek). Catat bahwa
Anda tidak dapat menyesuaikan
pengaturan, menampilkan ulang gambar, atau menggunakan menu
selama pemotretan sedang berlangsung.
228 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
❚❚ Mengakhiri Pemotretan
Untuk mengakhiri pemotretan sebelum semua foto diambil,
sorot Mati di menu film berjeda dan tekan J (catat bahwa
tindakan ini mungkin tidak mengakhiri pemotretan jika nilai
yang dipilih untuk Interval sangat singkat, dalam hal ini berarti
pemotretan dapat diakhiri dengan mematikan kamera). Sebuah
film akan dibuat dari frame yang dibidik hingga pada titik itu.
Catat bahwa jika sumber daya terlepas maupun terputus, atau
kartu memori dikeluarkan, pemotretan akan berakhir (tetapi
tidak ada bunyi bip) dan tidak ada film yang direkam.
❚❚ Tidak Ada Foto
Kamera memfokus sebelum setiap bidikan. Jika mode fokus
yang sedang dipilih adalah AF-S dan Mati dipilih untuk Prioritas
interval, kamera akan melompat ke interval berikutnya ketika
tidak dapat fokus.
D Menghitung Panjang dari Film Akhir
Total jumlah frame di film akhir dapat dihitung dengan membagi
waktu perekaman dengan interval, pembulatan, dan menambahkan 1.
Panjang dari film akhir lalu dapat dihitung dengan membagi jumlah
bidikan dengan kecepatan frame yang dipilih untuk Ukuran frame/
kec. frame. Film 48 frame terekam pada 1920×1080; 24p, sebagai
contoh, akan sepanjang sekitar dua detik. Panjang maksimum untuk
film berjeda adalah 20 menit.
Ukuran frame/kec. frame
Indikator kartu memori
Panjang terekam/panjang
maksimum
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 229
D Film Berjeda
Berjeda tidak dapat digabung dengan sejumlah fitur kamera,
termasuk perekaman film, pencahayaan jangka panjang (fotografi
bulb atau waktu), pewaktu otomatis, bracketing, HDR (jangk. dinamis
tinggi), pencahayaan-multi, fotografi pewaktu interval, dan peralihan
fokus. Active D-Lighting dinonaktifkan secara otomatis. Catat bahwa
karena kecepatan rana dan waktu diperlukan untuk merekam gambar
ke kartu memori dapat beragam dari bidikan ke bidikan, interval
antara bidikan terekam dan mulainya bidikan berikut dapat berbeda.
Perubahan pada pengaturan tidak akan diterapkan dan pemotretan
tidak akan memulai jika film berjeda tidak dapat direkam pada
pengaturan sekarang (sebagai contoh, jika kartu memori penuh,
interval atau waktu pemotretan adalah nol, atau interval lebih panjang
daripada waktu pemotretan).
Pemotretan dapat berakhir jika kontrol kamera digunakan atau
pengaturan dirubah atau kabel HDMI dihubungkan. Sebuah film akan
tercipta dari frame yang dibidik hingga pada titik di mana pemotretan
berakhir.
D Tinjauan Gambar
Tombol K tidak dapat digunakan untuk meninjau gambar selama
pemotretan berlangsung, namun frame saat ini akan ditampilkan
selama beberapa detik setelah setiap bidikan jika Hidup atau Hidup
(hanya monitor) dipilih untuk Tinjauan gambar di menu playback
(frame mungkin tidak ditampilkan jika intervalnya sangat pendek).
Pengoperasian playback lainnya tidak dapat dilakukan selama frame
ditampilkan.
D Fotografi Senyap
Memilih Hidup bagi Fotografi senyap menonaktifkan beberapa fitur
kamera, termasuk:
• Sensitivitas ISO dari Hi 0,3 hingga Hi 2
• Fotografi lampu kilat
• Mode tunda pencahayaan
• Pencahayaan lama reduksi noise
• Reduksi kedip
230 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Pemotretan Peralihan Fokus
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Peralihan fokus, yang mana secara otomatis meragamkan fokus
sepanjang rangkaian bidikan, digunakan untuk mengambil foto
yang nantinya akan digabung menggunakan tumpukan fokus
guna mencipta gambar tunggal dengan kedalaman bidang
meningkat. Sebelum menggunakan peralihan fokus, pilih mode
fokus dari AF-S atau AF-C dan mode pelepas selain daripada
Pewaktu otomatis (E).
Pemilihan Pemotretan peralihan fokus menampilkan opsi di
bawah ini.
• Mulai: Mulai perekaman. Kamera akan merubah jarak fokus oleh
jumlah terpilih pada setiap bidikan.
• Jml bidikan: Pilih jumlah bidikan (maksimal 300).
• Lebar langkah fokus: Pilih tingkat perubahan jarak fokus pada
setiap bidikan.
• Interval hingga bidikan berikutnya: Waktu antara bidikan, dalam
detik. Pilih 00 untuk mengambil foto hingga sekitar 5,5 fps.
• Kunci pencahayaan frame pertama: Apabila Hidup dipilih, kamera
akan mengunci pencahayaan bagi semua gambar pada
pengaturan bagi frame pertama.
• Gambar tumpukan puncak fokus: Apabila Buat dipilih, kamera akan
mengerahkan puncak fokus guna menciptakan tumpukan
pratinjau hitam-putih yang dapat digunakan untuk memeriksa
fokus setelah pemotretan.
• Fotografi senyap: Pilih Hidup untuk senyapkan rana selama
pemotretan.
• Memulai folder penyimpanan: Sorot opsi dan tekan 2 untuk
memilih atau batal pilih. Pilih Folder baru untuk mencipta
folder baru bagi setiap rangkaian baru, Reset penomoran file
untuk mereset penomoran file ke 0001 kapanpun folder baru
tercipta.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 231
Fotografi Peralihan Fokus
D Sebelum Pemotretan
Sebelum memulai fotografi peralihan fokus, lakukan uji potret pada
pengaturan sekarang dan tinjau hasilnya. Kami sarankan
menggunakan tripod dan memilih Mati bagi Pengurang guncangan
di menu pemotretan foto. Untuk memastikan pemotretan tidak
terhenti, pastikan baterai kamera penuh terisi daya. Apabila ragu, isi
daya baterai sebelum penggunaan atau gunakan adaptor AC dan
konektor daya (dijual terpisah).
1 Pilih Pemotretan peralihan fokus.
Sorot Pemotretan peralihan fokus
di menu pemotretan foto dan tekan
2.
Opsi peralihan fokus akan
ditampilkan.
2 Setel pengaturan peralihan fokus.
Setel pengaturan berikut ini:
• Jml bidikan: Pilih jumlah bidikan.
Sorot Jml bidikan dan tekan 2.
232 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Pilih jumlah bidikan
dan tekan J.
• Lebar langkah fokus: Pilih tingkat perubahan jarak fokus pada
setiap bidikan.
Sorot Lebar langkah fokus dan
tekan 2.
Tekan 4 untuk menurunkan
lebar langkah fokus, 2 untuk
menaikkan. Tekan J untuk
melanjutkan.
Karena kedalaman bidang dikurangi pada jarak fokus pendek,
kami sarankan memilih langkah fokus lebih kecil dan menaikkan
jumlah bidikan saat memfoto subjek yang dekat ke kamera.
• Interval hingga bidikan berikutnya: Memilih interval di antara bidikan.
Sorot Interval hingga bidikan
berikutnya dan tekan 2.
Pilih interval (dalam detik) dan
tekan J.
Untuk memastikan pencahayaan yang tepat saat
menggunakan lampu kilat, pilih jangka interval yang cukup
lama bagi lampu kilat mengisi daya.
• Kunci pencahayaan frame pertama: Mengaktifkan atau
menonaktifkan kunci pencahayaan.
Sorot Kunci pencahayaan
frame pertama dan tekan 2.
Sorot opsi dan tekan J.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 233
• Gambar tumpukan puncak fokus: Mengaktifkan atau
menonaktifkan Gambar tumpukan puncak fokus.
Sorot opsi dan tekan J.
Sorot Gambar tumpukan
puncak fokus dan tekan 2.
• Fotografi senyap: Mengaktifkan atau menonaktifkan fotografi
senyap.
Sorot opsi dan tekan J.
Sorot Fotografi senyap dan
tekan 2.
• Memulai folder penyimpanan: Memilih opsi folder mulai.
Sorot Memulai folder
penyimpanan dan tekan 2.
Sorot opsi dan tekan 2 untuk
memilih atau batal pilih. Tekan
J untuk melanjutkan.
234 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
3 Mulai pemotretan.
Sorot Mulai dan tekan J. Pemotretan
mulai setelah sekitar 3 d. Layar mati
dan kamera mengambil foto pada
interval yang dipilih, memulai pada
jarak fokus yang dipilih pada awal
pemotretan dan terus berlanjut ke tak terbatas oleh jarak
langkah fokus yang dipilih pada masing-masing bidikan.
Pemotretan berakhir saat jumlah bidikan yang dipilih telah
diambil atau fokus mencapai tak terbatas. Untuk mengakhiri
pemotretan sebelum seluruh bidikan diambil, tekan tombol
pelepas rana setengah atau tekan tombol J di antara
bidikan.
D Bukaan
Untuk mencegah hilangnya definisi yang dapat terjadi pada bukaan
lebih kecil, pilihlah bukaan dengan angka-f lebih rendah dari f/11–f/8.
D Selama Pemotretan
Selama fotografi peralihan fokus, indikator mode pelepas di panel
kontrol akan dimatikan dan lampu akses kartu memori akan berkilat.
Terlepas dari opsi terpilih bagi Pengaturan Kustom c3 (Penundaan
hingga mati) > Pewaktu siaga), pewaktu siaga tidak akan berakhir
selama pemotretan. Catat bahwa merubah pengaturan kamera
selama fotografi peralihan fokus berlangsung dapat mengakhiri
pemotretan. Pemotretan akan berakhir jika fokus disetel selama
pemotretan.
D Gambar Tumpukan Puncak Fokus
Selama playback, ikon p muncul pada foto yang dibidik dengan Buat
terpilih bagi Gambar tumpukan puncak fokus, menandakan bahwa
pratinjau tumpukan puncak fokus dapat ditampilkan dengan
menekan tombol i dan memilih Tampilkan gbr tumpukan puncak
fokus. Daerah yang ditampilkan warna putih akan difokus saat
gambar ditumpuk. Pratinjau tumpukan fokus hanya dapat ditinjau
pada kamera yang digunakan untuk membuatnya.
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 235
D Fotografi Peralihan Fokus
Apabila Anda menggunakan lampu kilat, pilih interval lebih lama dari
waktu yang diperlukan lampu kilat untuk mengisi daya. Apabila
interval terlalu singkat, lampu kilat dapat menembak dengan daya
kurang dari yang diperlukan bagi pencahayaan penuh. Peralihan fokus
tidak dapat digabungkan dengan sejumlah fitur kamera, termasuk
perekaman flm, film berjeda, bracketing, pengatur waktu,
pencahayaan jangka panjang (fotografi bulb atau waktu), HDR
(jangkauan dinamis tinggi), pencahayaan-multi, dan fotografi jeda
waktu. Catat bahwa karena kecepatan rana dan waktu yang
diperlukan untuk merekam gambar dapat beragam dari satu bidikan
ke bidikan berikutnya, waktu antara akhir dari satu interval dan awal
dari interval berikutnya dapat beragam. Apabila pemotretan tidak
dapat berlanjut pada pengaturan sekarang (contohnya, apabila
kecepatan rana diatur ke Bulb (Bulb) atau Time (Waktu)), peringatan akan
ditampilkan.
D Fotografi Senyap
Memilih Hidup bagi Fotografi senyap menonaktifkan beberapa fitur
kamera, termasuk:
• Sensitivitas ISO dari Hi 0,3 hingga Hi 2
• Fotografi lampu kilat
• Mode tunda pencahayaan
• Reduksi kedip
236 Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto
Fotografi Senyap
Tombol G ➜ C (menu pemotretan foto)
Pilih Hidup untuk mengurangi guncangan yang disebabkan
oleh rana saat pemotretan pemandangan dan subjek diam
lainnya (0 67). Penggunaan tripod disarankan. Gambar diambil
menggunakan rana elektronik, terlepas dari opsi yang dipilih
untuk Pengaturan Kustom d5 (Jenis rana). Terlepas dari opsi
yang dipilih untuk Opsi bip di menu persiapan, speaker bip
dinonaktifkan, sama halnya dengan lampu kilat dan
pencahayaan lama reduksi noise. Di mode pelepas
berkelanjutan, kecepatan frame (kemajuan) akan berubah
(0 85).
Panduan Menu > C Menu Pemotretan Foto 237
1 Menu Perekaman Film: Opsi Perekaman
Film
Untuk meninjau menu perekaman film,
pilih tab 1 di menu kamera.
Opsi
Reset menu perekaman film
Penamaan file
Pilih area gambar
Ukuran frame/kec. frame
Kualitas film
Jenis file film
Pengaturan sensitivitas ISO
Keseimbangan putih
Atur Picture Control
Kelola Picture Control
Active D-Lighting
RN ISO Tinggi
Kontrol vignette
Kompensasi difraksi
0
239
239
239
239
239
239
240
240
241
241
241
241
242
242
Opsi
Kontrol distorsi otomatis
Reduksi kedip
Pengukuran
Mode fokus
Mode area AF
Pengurang guncangan
VR Elektronik
Sensitivitas mikrofon
Peredam
Respons frekuensi
Reduksi suara angin
Volume headphone
Kode waktu
0
242
242
243
243
243
243
243
244
244
245
245
245
246
D Simak Juga
Untuk default menu, simak “Default Menu Perekaman Film” (0 146).
238 Panduan Menu > 1 Menu Perekaman Film
Reset Menu Perekaman Film
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Pilih Ya untuk memulihkan opsi menu perekaman film ke nilai
defaultnya (0 146).
Penamaan File
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih tiga huruf awal yang digunakan untuk menamai file
gambar di mana film disimpan. Default singkatan adalah “DSC”
(0 165).
Pilih Area Gambar
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih pemotongan film (area gambar) dari FX atau DX.
Ukuran Frame/Kec. Frame
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih ukuran frame film (dalam piksel) dan kecepatan frame.
Untuk informasi selengkapnya, simak “Ukuran Frame,
Kecepatan Frame, dan Kualitas Film” (0 116).
Kualitas Film
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih dari Kualitas tinggi, dan Normal.
Jenis File Film
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Merekam film dalam format MOV atau MP4.
Panduan Menu > 1 Menu Perekaman Film 239
Pengaturan Sensitivitas ISO
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Menyetel pengaturan sensitivitas ISO
berikut.
• Sensitivitas maksimum: Memilih batas atas
bagi kontrol sensitivitas ISO oto. dari
nilai antara ISO 200 dan Hi 2. Kontrol
sensitivitas ISO oto. digunakan di mode
P, S, dan A dan saat Hidup dipilih bagi Kontrol ISO oto. (mode
M) di mode M.
• Kontrol ISO oto. (mode M): Pilih Hidup untuk mengaktifkan kontrol
sensitivitas ISO oto. di mode M, Mati untuk menggunakan nilai
terpilih bagi Sensitivitas ISO (mode M).
• Sensitivitas ISO (mode M): Pilih sensitivitas ISO bagi mode M dari
nilai antara ISO 64 (Z 7) atau 100 (Z 6) dan Hi 2. Kontrol
sensitivitas ISO oto. digunakan di mode lainnya.
D Kontrol Sensitivitas ISO Oto.
Pada sensitivitas ISO tinggi, kamera dapat mengalami kesulitan
memfokus dan noise (piksel cerah acak, kabut, atau garis) dapat
meningkat. Ini dapat dicegah dengan memilih nilai lebih rendah bagi
Pengaturan sensitivitas ISO > Sensitivitas maksimum.
Keseimbangan Putih
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih keseimbangan putih bagi film
(0 63). Pilih Seperti pengaturan foto
untuk menggunakan opsi terpilih
sekarang bagi foto.
240 Panduan Menu > 1 Menu Perekaman Film
Atur Picture Control
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih Picture Control bagi film (0 94).
Pilih Seperti pengaturan foto untuk
menggunakan opsi terpilih sekarang
bagi foto.
Kelola Picture Control
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Mencipta Picture Control kustom (0 179).
Active D-Lighting
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memelihara rincian dalam sorotan dan
bayangan, mencipta film dengan
kontras alami. Pilih Seperti pengaturan
foto untuk menggunakan opsi terpilih
sekarang bagi foto (0 110, 120).
RN ISO Tinggi
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Mengurangi “noise” (piksel-piksel cerah acak) di film yang
terekam pada sensitivitas ISO tinggi (0 183).
Panduan Menu > 1 Menu Perekaman Film 241
Kontrol Vignette
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Mengurangi vinyet dalam film (0 184). Pilih Seperti
pengaturan foto untuk menggunakan opsi terpilih sekarang
bagi foto.
Kompensasi Difraksi
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Mengurangi difraksi dalam film (0 184).
Kontrol Distorsi Otomatis
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Mengurangi distorsi barrel dan lengkung dalam film (0 184).
Reduksi Kedip
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Mengurangi berkedip dan pita saat perekaman film di bawah
penerangan lampu neon atau uap merkuri. Pilih Otomatis guna
mengijinkan kamera untuk secara otomatis memilih frekuensi
yang tepat, atau secara manual mencocokkan frekuensi ke
pasok daya AC setempat.
D “Reduksi Kedip” di Menu Perekaman Film
Apabila Otomatis gagal memberi hasil yang diinginkan dan Anda tidak
yakin akan frekuensi dari pasok daya setempat, uji baik opsi 50 maupun
60 Hz dan pilih salah satu dengan hasil terbaik. Reduksi kedip mungkin
tidak memberi hasil yang diinginkan jika subjek sangat cerah, dalam hal
mana Anda sebaiknya mencoba memilih bukaan diafragma lebih kecil
(angka-f lebih tinggi). Untuk mencegah berkedip, pilih mode M dan
pilih kecepatan rana yang disesuaikan ke frekuensi pasok daya
setempat: 1/125 d, 1/60 d, atau 1/30 d bagi 60 Hz; 1/100 d, 1/50 d, atau 1/25 d bagi
50 Hz.
242 Panduan Menu > 1 Menu Perekaman Film
Pengukuran
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih bagaimana kamera mengukur pencahayaan di mode
film (0 108). Pengukuran titik tidak tersedia.
Mode Fokus
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih mode fokus bagi perekaman film (0 52).
Mode Area AF
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih cara kamera memfokus di mode film (0 54).
Pengurang Guncangan
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih opsi pengurang guncangan bagi perekaman film
(0 112). Pilih Seperti pengaturan foto untuk menggunakan
opsi terpilih sekarang bagi foto.
VR Elektronik
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih apakah mengaktifkan pengurang guncangan
elektronik di mode film atau tidak.
Panduan Menu > 1 Menu Perekaman Film 243
Sensitivitas Mikrofon
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Menghidupkan atau mematikan
mikrofon internal atau mikrofon
eksternal atau menyetel sensitivitas
mikrofon. Pilih Otomatis untuk
menyetel sensitivitas secara otomatis
atau Mikrofon mati untuk mematikan
perekaman suara; untuk memilih sensitivitas mikrofon secara
manual, pilih Manual dan pilih sensitivitas.
D Ikon 2
Film yang terekam tanpa suara ditandai
oleh ikon 2 di playback bingkai-penuh dan
film.
Peredam
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih Aktifkan untuk mengurangi penerimaan mikrofon dan
mencegah distorsi audio saat perekaman film di lingkungan
bising.
244 Panduan Menu > 1 Menu Perekaman Film
Respons Frekuensi
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Apabila S Jangkauan lebar dipilih, mikrofon internal dan
eksternal akan tanggap pada beraneka ragam frekuensi, dari
musik hingga keramaian jalan kota. Pilih T Jangkauan vokal
untuk menonjolkan suara manusia.
Reduksi Suara Angin
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih Hidup untuk mengaktifkan low-cut filter bagi mikrofon
internal (mikrofon stereo eksternal tidak terpengaruh),
mengurangi bising yang dihasilkan oleh hembusan angin pada
mikrofon (catat bahwa suara lainnya dapat terpengaruh).
Reduksi suara angin bagi mikrofon stereo eksternal yang
mendukung fitur ini dapat diaktifkan atau dinonaktifkan
menggunakan kontrol mikrofon.
Volume Headphone
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Tekan 1 atau 3 untuk menyetel volume headphone.
Panduan Menu > 1 Menu Perekaman Film 245
Kode Waktu
Tombol G ➜ 1 (menu perekaman film)
Memilih apakah merekam kode waktu yang menampilkan jam,
menit, detik, dan nomor frame atau tidak bagi setiap frame saat
merekam film. Kode waktu tersedia hanya dengan film terekam
dalam format MOV. Sebelum melanjutkan, pilih Zona waktu
dan tanggal di menu persiapan dan pastikan bahwa jamnya
diatur dengan tepat.
Opsi
Penjelasan
• Hidup: Kode waktu direkam dan muncul di layar.
• Hidup (dengan output HDMI): Kode waktu akan disertakan
Rekam kode
dengan footage tersimpan ke Atomos SHOGUN,
waktu
NINJA, atau perekam Monitor seri-SUMO yang
terhubung melalui kabel HDMI.
• Mati: Kode waktu tidak direkam.
• Jalankan rekam: Kode waktu dinaikkan hanya saat
Metode
perekaman sedang berlangsung.
penghitungan • Jalankan bebas: Kode waktu dinaikkan secara
berkelanjutan, termasuk selama kamera mati.
• Reset: Reset kode waktu ke 00:00:00.00.
• Masukkan secara manual: Masukkan jam, menit, detik, dan
Asal kode
nomor frame secara manual.
waktu
• Waktu saat ini: Atur kode waktu ke waktu saat ini sesuai
yang disediakan oleh jam kamera.
Pilih Hidup untuk mengompensasi perbedaan antara
Lepas bingkai hitungan frame dengan waktu perekaman sebenarnya
pada kecepatan frame 30 dan 60 fps.
D Perangkat HDMI
Pemilihan Hidup (dengan output HDMI) bagi Rekam kode waktu
dapat mengganggu output footage ke perangkat HDMI.
246 Panduan Menu > 1 Menu Perekaman Film
A Pengaturan Kustom: Penghalusan
Pengaturan Kamera
Untuk meninjau Pengaturan Kustom,
pilih tab A di menu kamera.
Pengaturan Kustom digunakan untuk mengkustomisasi
pengaturan kamera guna memenuhi keinginan individu.
Kumpulan Pengaturan
Kustom
Menu utama
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 247
Pengaturan Kustom berikut ini tersedia:
a
a1
a2
a3
a4
a5
a6
a7
a8
a9
a10
a11
a12
a13
b
b1
b2
b3
b4
c
c1
c2
c3
Pengaturan Kustom 1
Reset pengaturan kustom
Fokus otomatis
Pemilihan prioritas AF-C
Pemilihan prioritas AF-S
Pelacakan fokus dgn lock-on
Det. wjh/mata AF area-oto.
Titik fokus digunakan
Simpan titik mnrt orientasi
Aktivasi AF
Batasi pilihan mode area AF
Titik fokus saling tumpang
Opsi titik fokus
AF sedikit cahaya
Iluminator bantuan AF t'psng
Cincin fokus manual di mode AF 2
Pengukuran/pencahayaan
Lngkh EV utk kntrl p'chyn
Komp. pencahayaan mudah
Area rasio pusat
P'cahayaan opt. p'halusan
Pewaktu/kunci AE
Tombol pelepas rana AE-L
Pewaktu otomatis
Penundaan hingga mati
248 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
0
250
251
251
252
252
253
253
254
254
255
255
255
256
256
257
257
258
258
259
259
260
Pengaturan Kustom 1
d
d1
d2
d3
d4
d5
d6
d7
d8
d9
d10
d11
e
e1
e2
e3
e4
e5
e6
e7
f
f1
f2
f3
f4
f5
f6
f7
Pemotretan/tampilan
Kec. pemotretan mode CL
Lepas berkelanjutan maks.
Opsi mode pelepas yg disinkron.
Mode tunda pencahayaan
Jenis rana
Batasi area gmbr yg dpt dipilih
Urutan nomor file
Terapkan p’aturan ke tinj. lgsg
Tampilan kisi bingkai
Sorotan puncak fokus
Lihat semua di md b’kelanjutan
Bracketing/lampu kilat
Kecepatan sinkr. lampu kilat
Kecepatan rana lampu kilat
Komp. p'chyn utk lmp kilat
Kontrol sensitivitas ISO c oto.
Lampu kilat pemodelan
Bracketing oto. (mode M)
Urutan bracketing
Kontrol
Sesuaikan menu i
Penentuan kontrol kustom
Tombol OK
Kec. rana & kunci apert.
Sesuaikan kenop perintah
Lpskn tbl utk gnkn kenop
Indikator balik
0
261
261
261
261
262
262
263
264
264
264
264
265
266
266
266
267
267
268
269
271
279
281
281
283
283
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 249
Pengaturan Kustom 1
g Film
g1 Sesuaikan menu i
g2 Penentuan kontrol kustom
g3 Tombol OK
g4 Kecepatan AF
g5 Sensitivitas pelacakan AF
g6 Tampilan sorotan
1 Item yang diubah dari nilai default ditandai oleh tanda bintang (“U“).
2 Tersedia hanya pada lensa kompatibel.
0
284
285
290
290
291
292
D Simak Juga
Untuk default menu, simak “Default Menu Pengaturan Kustom”
(0 148).
Reset Pengaturan Kustom
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih Ya untuk memulihkan Pengaturan Kustom ke nilai
defaultnya (0 148).
250 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
a: Fokus Otomatis
a1: Pemilihan Prioritas AF-C
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih apakah foto dapat diambil sebelum kamera memfokus
atau tidak di mode fokus AF-C.
Opsi
G Lepas
F Fokus
Penjelasan
Foto dapat diambil kapanpun tombol pelepas rana
ditekan (prioritas lepas).
Foto dapat diambil hanya saat kamera sedang fokus
(prioritas fokus).
Terlepas dari opsi terpilih, fokus tidak akan mengunci saat AF-C
dipilih bagi mode fokus. Kamera akan terus menyetel fokus
hingga rananya dilepas.
a2: Pemilihan Prioritas AF-S
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih apakah foto dapat diambil sebelum kamera memfokus
atau tidak di mode fokus AF-S.
Opsi
G Lepas
F Fokus
Penjelasan
Foto dapat diambil kapanpun tombol pelepas rana
ditekan (prioritas lepas).
Foto dapat diambil hanya saat kamera sedang fokus
(prioritas fokus).
Terlepas dari opsi terpilih, apabila titik fokus ditampilkan
berwarna hijau saat AF-S dipilih bagi mode fokus otomatis, fokus
akan mengunci selama tombol pelepas rana ditekan setengah.
Kunci fokus berlanjut hingga rananya dilepas.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 251
a3: Pelacakan Fokus dgn Lock-On
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih seberapa cepat fokus
menanggapi saat sesuatu lewat di antara
subjek dan kamera di mode fokus AF-C.
Pilih dari nilai antara 5 (Tertunda) dan
1 (Cepat). Semakin tinggi nilainya,
semakin lambat respons dan semakin
jarang Anda kehilangan fokus pada subjek semula Anda.
Semakin rendah nilainya, semakin cepat respons dan semakin
mudah fokus beralih ke objek yang lewat bidang pandangan
Anda. Catat bahwa 2 dan 1 (Cepat), adalah setara ke 3 saat AF
area-otomatis dipilih bagi mode area AF.
a4: Det. wjh/mata AF area-oto.
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih apakah kamera mendeteksi dan memfokus pada wajah
atau pada wajah dan mata saat AF area-otomatis dipilih untuk
mode area AF.
Opsi
Penjelasan
Ketika kamera mendeteksi subjek potret, kamera
Deteksi wajah dan secara otomatis memfokus pada satu atau mata lain
mata hidup
dari subjek, atau pada wajah subjek jika matanya
tidak terdeteksi.
Deteksi wajah Ketika kamera mendeteksi subjek potret, kamera
hidup
secara otomatis memfokus pada wajah subjek.
Mati
Deteksi wajah dan mata nonaktif.
252 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
a5: Titik Fokus Digunakan
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih jumlah titik fokus tersedia bagi pemilihan titik fokus
manual.
Opsi
Semua
R titik
I Setiap
titik
lainnya
Penjelasan
Setiap titik fokus tersedia di mode area AF sekarang
dapat dipilih.
Jumlah titik fokus tersedia dikurangi sebanyak tiga per
empat (jumlah titik fokus tersedia di mode AF area lebar
(L) tidak berubah). Gunakan bagi pilihan titik fokus cepat.
a6: Simpan Titik mnrt Orientasi
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih apakah titik fokus terpisah dapat dipilih bagi orientasi
"lebar" (bentang), bagi orientasi "tegak" (potret) dengan kamera
diputar 90° searah jarum jam, dan bagi orientasi "tegak" dengan
kamera diputar 90° berlawanan arah jarum jam.
Pilih Tidak untuk menggunakan titik fokus yang sama terlepas
dari orientasi kamera.
Kamera diputar 90°
berlawanan arah jarum
jam
Orientasi (lebar)
bentang
Kamera diputar 90°
searah jarum jam
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 253
Pilih Ya untuk mengaktifkan pemilihan titik fokus terpisah.
Kamera diputar 90°
berlawanan arah jarum
jam
Orientasi (lebar)
bentang
Kamera diputar 90°
searah jarum jam
a7: Aktivasi AF
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih apakah tombol pelepas rana dapat digunakan untuk
memfokus (Rana/AF-ON) atau apakah fokus hanya dapat
disetel menggunakan tombol AF-ON atau kontrol lainnya ke
mana AF-ON telah ditentukan (AF-ON saja).
a8: Batasi Pilihan Mode Area AF
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih opsi yang dapat dipilih dengan
memutar kenop sub-perintah saat mode
area AF ditentukan ke menu i atau
kontrol kamera. Sorot mode diinginkan
dan tekan 2 untuk memilih atau batal
pilih. Tekan J untuk menyimpan
perubahan saat pengaturan selesai.
254 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
a9: Titik Fokus Saling Tumpang
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih apakah pemilihan titik fokus "saling tumpang" adalah
dari satu tepi layar ke tepi lainnya. Apabila Tumpang dipilih,
pemilihan titik fokus akan “saling tumpang” dari atas ke bawah,
bawah ke atas, kanan ke kiri, dan kiri ke kanan, supaya, sebagai
contoh, penekanan sub-selektor ke kanan saat titik fokus pada
tepi kanan dari layar disorot memilih titik fokus bersangkutan
pada tepi kiri dari dari layar.
a10: Opsi Titik Fokus
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih dari opsi tampilan titik fokus berikut ini:
• Mode fokus manual: Pilih Hidup untuk menampilkan titik fokus
aktif di mode fokus manual, Mati untuk menampilkan titik
fokus hanya selama pemilihan titik fokus.
• Bantuan AF area-dinamis: Apabila Hidup dipilih, baik titik fokus
terpilih maupun titik fokus sekitarnya akan ditampilkan di
mode AF area-dinamis. Pilih Mati guna menampilkan hanya
titik fokus terpilih.
a11: AF Sedikit Cahaya
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih Hidup demi fokus lebih akurat di bawah kondisi
penerangan rendah saat AF-S dipilih bagi mode fokus, namun
catat bahwa kamera mungkin memerlukan lebih banyak waktu
untuk memfokus. Opsi ini berlaku hanya di mode foto saat
pengaturan selain daripada b dipilih dengan kenop mode.
Sementara AF sedikit cahaya aktif, “Low-light (Sedikit cahaya)”
akan muncul di layar dan tingkat pembaruan layar dapat
menurun.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 255
a12: Iluminator Bantuan AF t'psng
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih apakah iluminator bantuan AF terpasang bersinar atau
tidak guna membantu pengoperasian fokus di mode foto saat
penerangan buruk.
Opsi
Penjelasan
Hidup Iluminator bersinar sesuai keperluan (mode fokus AF-S saja).
Iluminator tidak bersinar guna membantu pengoperasian fokus.
Mati
Kamera mungkin tidak dapat memfokus saat penerangan buruk.
D Iluminator Bantuan AF
Iluminator bantuan AF memiliki jangkauan sekitar 1-3 m; saat
menggunakan iluminator, lepas tudung lensanya. Jangan
menghalangi iluminator bantuan AF saat menyala.
a13: Cincin Fokus Manual di Mode AF
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih apakah cincin fokus lensa dapat digunakan bagi fokus
manual atau tidak di mode fokus otomatis. Pilih dari opsi di
bawah ini.
• Aktifkan: Fokus otomatis dapat dibatalkan dengan memutar
cincin fokus lensa sementara tombol pelepas rana ditekan
setengah (fokus otomatis dengan pengaturan manual). Untuk
fokus ulang menggunakan fokus otomatis, angkat jari Anda
dari tombol pelepas rana dan tekan setengah lagi tombolnya.
• Nonaktifkan: Cincin fokus lensa tidak dapat digunakan bagi
fokus manual selama mode fokus otomatis dipilih.
256 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
b: Pengukuran/Pencahayaan
b1: Lngkh EV utk Kntrl P'chyn
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih kenaikan yang digunakan bagi penyesuaian pada
kecepatan rana, bukaan, sensitivitas ISO, bracketing, serta
kompensasi pencahayaan dan lampu kilat.
b2: Komp. Pencahayaan Mudah
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih apakah tombol E diperlukan atau tidak bagi
kompensasi pencahayaan.
• Hidup (Reset otomatis): Di mode P, S, dan A, kompensasi
pencahayaan dapat diatur dengan memutar kenop perintah
yang kini tidak digunakan bagi kecepatan rana atau bukaan
(kompensasi pencahayaan mudah tidak tersedia di mode M).
Pengaturan terpilih menggunakan kenop perintah direset saat
kamera dimatikan atau pewaktu siaga berakhir (pengaturan
kompensasi pencahayaan terpilih menggunakan tombol E
tidak direset).
• Hidup: Sama seperti di atas, kecuali bahwa nilai kompensasi
pencahayaan terpilih menggunakan kenop perintah tidak
direset saat kamera dimatikan atau pewaktu siaga berakhir.
• Mati: Kompensasi pencahayaan diatur dengan menekan
tombol E dan memutar kenop perintah utama.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 257
b3: Area Rasio Pusat
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih ukuran dari area yang diberikan bobot terbesar di
pengukuran rasio pusat.
b4: P’cahayaan Opt. P’halusan
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Gunakan opsi ini untuk menghaluskan
nilai pencahayaan terpilih oleh kamera.
Pencahayaan dapat dihaluskan secara
terpisah bagi masing-masing metode
pengukuran oleh dari +1 hingga −1 EV
dalam langkah 1/6 EV.
D Penghalusan Pencahayaan
Kompensasi pencahayaan ikon (E) tidak ditampilkan saat
penghalusan pencahayaan aktif. Satu-satunya cara untuk menentukan
berapa banyak pencahayaan telah diubah adalah dengan meninjau
jumlahnya di menu penghalusan.
258 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
c: Pewaktu/Kunci AE
c1: Tombol Pelepas Rana AE-L
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih bilamana pencahayaan mengunci saat tombol pelepas
rana ditekan.
Opsi
O Hidup (tekan
separuh)
P Hidup (mode
terus-menerus)
Mati
Penjelasan
Penekanan tombol pelepas rana setengah
mengunci pencahayaan.
Pencahayaan hanya mengunci selama tombol
pelepas rana ditekan ke bawah penuh.
Penekanan tombol pelepas rana tidak mengunci
pencahayaan.
c2: Pewaktu Otomatis
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih jangka waktu penundaan pelepas rana, jumlah bidikan
diambil, dan interval di antara bidikan di mode pewaktu
otomatis.
• Penundaan pewaktu oto.: Memilih jangka waktu dari penundaan
pelepas rana.
• Jumlah bidikan: Tekan 1 dan 3 untuk memilih jumlah bidikan
diambil setiap kali tombol pelepas rana ditekan.
• Interval di antara bidikan: Memilih interval di antara bidikan saat
Jumlah bidikan adalah lebih dari 1.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 259
c3: Penundaan Hingga Mati
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih berapa lama panel kontrol dan layar kamera tetap
hidup saat tiada pengoperasian dilakukan. Pengaturan berbeda
dapat dipilih bagi Playback, Menu, Tinjauan gambar, dan
Pewaktu siaga, di mana yang terakhir menentukan berapa
lama baik monitor maupun layar jendela bidik dan panel kontrol
tetap hidup saat tiada pengoperasian dilakukan selama
pemotretan (monitor dan jendela bidik meredup beberapa
detik sebelum pewaktu siaga berakhir). Pilih penundaan hingga
mati yang lebih pendek demi masa pakai baterai yang lebih
panjang.
260 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
d: Pemotretan/Tampilan
d1: Kec. Pemotretan Mode CL
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih kecepatan frame (kemajuan) bagi mode pelepas
berkelanjutan kecepatan rendah.
d2: Lepas Berkelanjutan Maks.
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Jumlah bidikan maksimal yang dapat diambil dalam potret
terus-menerus tunggal di mode pelepas berkelanjutan dapat
diatur ke nilai berapapun antara 1 dan 200. Catat bahwa terlepas
dari opsi terpilih, tidak ada batasan pada jumlah foto yang dapat
diambil dalam potret terus-menerus tunggal saat kecepatan
rana 1 d atau lebih lambat dipilih di mode S atau M.
D Penyangga Memori
Terlepas dari opsi terpilih bagi Pengaturan Kustom d2, pemotretan
akan melambat saat penyangga memori mengisi (r00).
d3: Opsi Mode Pelepas Yg Disinkron.
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih apakah rana pada kamera jarak jauh disinkronisasi
dengan rana atau tidak pada kamera master saat menggunakan
kontroler jarak jauh nirkabel opsional.
d4: Mode Tunda Pencahayaan
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Dalam situasi di mana pergerakan kamera sedikit saja dapat
mengaburkan gambar, pelepas rana dapat ditunda oleh sekitar
0,2 hingga 3 detik setelah tombol pelepas rana ditekan.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 261
d5: Jenis rana
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Pilih jenis rana yang digunakan untuk foto.
Opsi
O Otomatis
P Rana mekanis
Rana front-
x curtain elekt.
Penjelasan
Kamera memilih jenis rana secara otomatis sesuai
dengan kecepatan rana. Rana front-curtain
elektronik digunakan untuk mengurangi kabur
yang disebabkan oleh guncangan kamera pada
kecepatan rana lambat.
Kamera menggunakan rana mekanis untuk
semua foto.
Kamera menggunakan rana front-curtain
elektronik untuk semua foto.
D “Rana Front-Curtain Elekt.”
Kecepatan rana tertinggi yang tersedia ketika Rana front-curtain
elekt. dipilih adalah 1/2000 d.
d6: Batasi Area Gmbr yg dpt Dipilih
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih opsi yang tersedia saat
pemilihan area gambar ditentukan ke
menu i atau ke kenop perintah dan
kontrol kamera. Sorot opsi yang
diinginkan dan tekan 2 untuk memilih
atau batal pilih. Tekan J untuk
menyimpan perubahan saat pengaturan selesai.
262 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
d7: Urutan Nomor File
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Saat gambar diambil, kamera menamai file dengan
menambahkan satu ke nomor file terakhir digunakan. Opsi ini
mengontrol apakah penomoran file berlanjut dari nomor
terakhir digunakan saat folder baru dicipta, kartu memori
diformat, atau kartu memori baru dimasukkan ke dalam kamera.
Opsi
Hidup
Mati
Reset
Penjelasan
Penomoran file dilanjutkan dari nomor terakhir yang
digunakan. Cara ini menyederhanakan manajemen file
dengan meminimalkan terjadinya nama file ganda.
Penomoran file dimulai kembali dari 0001 atau dari nomor file
terbesar di folder saat ini (jika Anda mematikan penomoran
file berurutan kemudian menghidupkannya kembali,
penomoran file akan dilanjutkan dari nomor terakhir yang
digunakan).
Sama seperti Hidup, kecuali bahwa gambar terambil
berikutnya setelah Reset dipilih ditentukan nomor filenya
dengan menambah satu ke nomor file terbesar dalam folder
sekarang. Jika folder kosong, penomoran file direset ke 0001.
D Urutan Nomor File
Apabila gambar diambil ketika folder saat ini berisi 5000 gambar atau
gambar bernomor 9999, sebuah folder baru akan dibuat dan
penomoran file akan memulai kembali dari 0001. Folder baru
ditentukan dengan satu nomor lebih tinggi dari nomor folder saat ini
atau, jika folder dengan nomor tersebut sudah ada, nomor folder
terkecil yang tersedia. Apabila folder saat ini bernomor 999, kamera
tidak akan dapat membuat folder baru dan pelepas rana akan
dinonaktifkan (sebagai tambahan, perekaman film mungkin nonaktif
jika kamera memperhitungkan bahwa jumlah file yang diperlukan
untuk merekam film pada panjang maksimum akan menghasilkan
folder berisi lebih dari 5000 file atau file dengan nomor di atas 9999).
Untuk melanjutkan pemotretan, pilih Reset untuk Pengaturan Kustom
d7 (Urutan nomor file) dan kemudian apakah memformat kartu
memori saat ini atau memasukkan kartu memori baru.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 263
d8: Terapkan P’aturan ke Tinj. Lgsg
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih Hidup untuk mempratinjau bagaimana perubahan
terhadap pengaturan seperti keseimbangan putih, Picture
Control, dan kompensasi pencahayaan mempengaruhi warna
dan kecerahan di mode foto, atau pilih Mati untuk menyetel
kecerahan dan tingkatan warna demi kemudahan meninjau
(terlepas dari opsi terpilih, pengaruh dari pengaturan yang
disebutkan sebelumnya selalu terlihat di mode film). Ikon g
ditampilkan saat Mati dipilih.
d9: Tampilan Kisi Bingkai
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih Hidup guna menampilkan kisi sebagai rujukan saat
membingkai potret.
d10: Sorotan Puncak Fokus
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Saat puncak fokus diaktifkan di mode fokus manual, objek di
dalam fokus ditandai oleh kontur berwarna di layar. Pilih tingkat
puncak fokus dan warna kontur.
• Tingkat puncak fokus: Pilih dari 3 (sensitivitas tinggi),
2 (standar), 1 (sensitivitas rendah), dan Mati; semakin tinggi
nilainya, semakin besar kedalaman yang ditampilkan sebagai
dalam fokus.
• Warna sorotan puncak fokus: Pilih warna sorotan.
d11: Lihat Semua di Md B’kelanjutan
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Apabila Mati dipilih, layar akan menjadi kosong selama fotografi
terus-menerus.
264 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
e: Bracketing/Lampu Kilat
e1: Kecepatan Sinkr. Lampu Kilat
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih kecepatan sinkr. lampu kilat.
• 1/200 d (FP Otomatis): Sinkronisasi kecepatan tinggi FP otomatis
diaktifkan dengan unit lampu kilat kompatibel dan kecepatan
sinkronisasi maksimum bagi unit lampu kilat lainnya diatur ke
1
/200 d. Saat kamera menunjukkan kecepatan rana dari 1/200 d di
mode P atau A, sinkronisasi kecepatan tinggi FP otomatis akan
diaktifkan jika kecepatan rana sebenarnya adalah lebih cepat
dari 1/200 d, dan kecepatan rana secepat 1/8000 d dapat dipilih oleh
kamera (mode P dan A) atau oleh pengguna (mode S dan M).
• 1/200 d–1/60 d: Atur kecepatan sinkronisasi lampu kilat
maksimum ke nilai terpilih.
D Menetapkan Kecepatan Rana pada Batas Kecepatan Sinkr. Lampu Kilat
Untuk menetapkan kecepatan rana pada batas kecepatan sinkronisasi
di mode S atau M, pilih kecepatan satu pengaturan lebih lambat dari
kecepatan rana paling lambat yang dimungkinkan (30 d atau Waktu).
Indikator sinkr lampu kilat (”X”) akan muncul dalam layar dan panel
kontrol bersamaan dengan kecepatan sinkr lampu kilat.
D Sinkronisasi Kecepatan Tinggi FP Otomatis
Sinkronisasi kecepatan tinggi FP otomatis mengijinkan lampu kilat
untuk digunakan pada kecepatan rana tertinggi yang didukung oleh
kamera, memungkinkannya memilih bukaan diafragma maksimal
demi penurunan kedalaman bidang bahkan dalam terangnya sinar
surya. Tampilan informasi lampu kilat menunjukkan “FP” saat 1/200 d
(FP Otomatis) dipilih.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 265
e2: Kecepatan Rana Lampu Kilat
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih kecepatan rana terendah yang tersedia saat
sinkronisasi tirai depan atau tirai belakang digunakan di mode P
atau A (terlepas dari pengaturan terpilih, kecepatan rana dapat
melambat hingga 30 d di mode S dan M atau pada pengaturan
lampu kilat sinkronisasi lambat, sinkronisasi tirai belakang
lambat, atau reduksi mata merah dengan sinkronisasi lambat).
e3: Komp. P'chyn utk Lmp Kilat
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih bagaimana kamera menyetel tingkatan lampu kilat saat
kompensasi pencahayaan digunakan.
Opsi
YE
E
Penjelasan
Baik tingkatan lampu kilat maupun
kompensasi pencahayaan disetel guna
Seluruh bingkai
merubah pencahayaan di keseluruhan
bingkai.
Kompensasi pencahayaan hanya
Hanya latar belakang
diterapkan ke latar belakang.
e4: Kontrol Sensitivitas ISO c Oto.
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih bagaimana kamera menyetel tingkatan lampu kilat saat
kontrol sensitivitas ISO oto. diaktifkan.
Opsi
e
f
Penjelasan
Kamera memperhitungkan baik penerangan
Subjek dan latar
subjek utama maupun latar belakang saat
belakang
menyesuaikan sensitivitas ISO.
Sensitivitas ISO disetel hanya untuk memastikan
Hanya subjek
bahwa subjek utama terpapar dengan benar.
266 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
e5: Lampu Kilat Pemodelan
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Apabila Hidup dipilih saat kamera digunakan dengan unit
lampu kilat eksternal yang mendukung sistem Pencahayaan
Kreatif Nikon, penekanan tombol di mana Pratinjau telah
ditentukan menggunakan Pengaturan Kustom f2 (Penentuan
kontrol kustom) memancarkan lampu kilat pemodelan yang
dapat digunakan untuk pratinjau efek dari penerangan lampu
kilat . Tiada lampu kilat pemodelan dipancarkan jika Mati dipilih.
e6: Bracketing Oto. (Mode M)
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih pengaturan yang mana terpengaruh saat Bracketing
AE & lampu kilat atau AE bracketing dipilih bagi Bracketing
otomatis > Set bracketing otomatis d menu pemotretan foto
dan kenop mode diputar ke M.
Opsi
F Lampu kilat/
kecepatan
G Lampu kilat/
kecptan/
apertur
H Lampu kilat/
apertur
I
Lampu kilat
saja
Penjelasan
Kamera meragamkan kecepatan rana (AE
bracketing) atau kecepatan rana dan tingkatan
lampu kilat (Bracketing AE & lampu kilat).
Kamera meragamkan kecepatan rana dan bukaan
(AE bracketing) atau kecepatan rana, bukaan, dan
tingkatan lampu kilat (Bracketing AE & lampu kilat).
Kamera meragamkan bukaan (AE bracketing) atau
bukaan dan tingkatan lampu kilat (Bracketing AE &
lampu kilat).
Kamera meragamkan tingkatan lampu kilat saja
(Bracketing AE & lampu kilat).
Bracketing lampu kilat dijalankan hanya dengan i-TTL atau
kontrol lampu kilat qA (bukaan otomatis). Apabila kontrol
sensitivitas ISO oto. diaktifkan saat pengaturan selain daripada
Lampu kilat saja dipilih, sensitivitas ISO akan ditetapkan pada
nilai bagi bidikan pertama kecuali bila lampu kilat digunakan.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 267
e7: Urutan Bracketing
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Pada pengaturan default MTR > di bawah > di atas (H),
bracketing pencahayaan, lampu kilat, dan keseimbangan putih
dilakukan dalam urutan berikut: potret tanpa perubahan
diambil dulu, diikuti oleh potret dengan nilai terendah, diikuti
oleh potret dengan nilai tertinggi. Apabila Di bawah > MTR > di
atas (I) dipilih, pemotretan akan berlanjut dalam urutan dari
nilai terendah ke nilai tertinggi. Pengaturan ini tidak
berpengaruh pada ADL bracketing.
268 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
f: Kontrol
f1: Sesuaikan Menu i
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih opsi yang ditampilkan di menu i bagi mode foto. Opsi
berikut ini dapat ditentukan ke posisi manapun di menu dengan
menyorot posisi yang diinginkan, menekan J, dan memilih opsi
diinginkan.
J
8
o
E
9
Opsi
Pilih area gambar
0
165
Kualitas gambar
104
Ukuran gambar
106
c
tinggi)
Kompensasi pencahayaan 82
Atur Picture Control
80,
169
63,
98
94
Spasi warna
182
Active D-Lighting
110
Pencahayaan lama RN
183
RN ISO Tinggi
183
Pengukuran
108
107,
354
189
52,
113
54,
113
112
Pengaturan sensitivitas
ISO
m Keseimbangan putih
h
p
y
q
r
w
Opsi
t Bracketing otomatis
$ Pencahayaan-multi
2 HDR (jangk. dinamis
Mode lampu kilat
Y Kompensasi lampu kilat
s Mode fokus
t Mode area AF
u Pengurang guncangan
L Fotografi senyap
v Mode pelepas
w Penentuan kontrol
z
kustom
Mode tunda
pencahayaan
O Jenis rana
y Terapkan p’aturan ke
z
tinj. lgsg
Zoom tampilan layar
terbagi
W Sorotan puncak fokus
3 Kecerahan monitor/
jendela bidik
Z Sambungan Bluetooth
U Sambungan Wi-Fi
0
190
200
207
67
84
271
261
262
264
270
264
295,
297
308
109
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 269
A Zoom Tampilan Layar Terbagi
Saat ditentukan ke menu i, Zoom
tampilan layar terbagi dapat digunakan
untuk membagi tampilan ke dalam dua
kotak yang menunjukkan daerah terpisah
dari frame yang berdampingan pada rasio
zoom tinggi. Posisi dari daerah yang
diperbesar ditunjukkan di jendela navigasi,
membuatnya lebih mudah untuk
memeriksa fokus pada dua lokasi berbeda
saat memfoto bangunan atau objek lebar
lain yang berada di sudut kanan kamera.
Jendela navigasi
Gunakan tombol X dan W (Q) untuk zoom
memperbesar dan memperkecil, atau
gunakan tombol J untuk memilih kotak
dan tekan 4 atau 2 untuk menggulir
daerah terpilih ke kiri atau kanan. Menekan
1 atau 3 menggulir kedua area ke atas
atau ke bawah bersamaan. Untuk
Area dalam fokus
memfokus pada subjek di tengah area
terpilih, tekan tombol pelepas rana setengah. Untuk keluar dari
tampilan layar terbagi, tekan tombol i.
270 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
f2: Penentuan Kontrol Kustom
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Untuk memilih fungsi yang ditentukan ke kontrol berikut di
mode foto, apakah digunakan tersendiri atau digabungkan
dengan kenop perintah, sorot opsi diinginkan dan tekan J.
w Tombol Fn1
V Tombol AF-ON
8 Bagian tengah
dari sub-selektor
S Tombol Fn lensa
y Tombol Fn2
7 Sub-selektor
z Tombol
perekaman film
l Cincin kontrol
lensa
Fungsi yang dapat ditentukan ke kontrol-kontrol ini adalah
sebagai berikut:
Opsi
K
A
F
E
D
C
B
r
h
q
w y V 7 8 z S l
Pilih titik fokus tengah
— — ✔ — ✔ — —
—
AF-ON
✔ ✔ ✔ — ✔ — ✔
—
Hanya kunci AF
✔ ✔ ✔ — ✔ — ✔
—
Kunci AE (Tahan)
✔ ✔ ✔ — ✔ ✔ ✔
—
Kunci AE (Reset saat dilepas)
✔ ✔ ✔ — ✔ ✔ ✔
—
Hanya kunci AE
✔ ✔ ✔ — ✔ — ✔
—
Kunci AE/AF
✔ ✔ ✔ — ✔ — ✔
—
Kunci FV
✔ ✔ — — ✔ — ✔
—
cNonaktifkan/aktifkan
✔ ✔ — — ✔ — ✔
—
Pratinjau
✔ ✔ — — ✔ ✔ ✔
—
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 271
Opsi
w y V 7 8 z S l
L
M
N
t
1
c
Pengukuran matriks
✔ ✔ — — ✔ — ✔
—
Pengukuran rasio pusat
✔ ✔ — — ✔ — ✔
—
Pengukuran titik
✔ ✔ — — ✔ — ✔
—
Pengukuran rasio sorotan
✔ ✔ — — ✔ — ✔
—
Terus-menerus bracketing
✔ ✔ — — ✔ — ✔
—
Pemilihan pelepasan yang
disink.
✔ ✔ — — ✔ — ✔
—
4
b
p
O
3
K
g
J
8
m
h
y
w
I/Y
z
+ NEF (RAW)
✔ ✔ — — ✔ ✔ ✔
—
Tampilan kisi bingkai
✔ ✔ — — ✔ ✔ ✔
—
Zoom hidup/mati
✔ ✔ ✔ — — ✔ ✔
—
MENU SAYA
✔ ✔ — — — ✔ ✔
—
Aks item ats dlm MENU SAYA
✔ ✔ — — — ✔ ✔
—
Playback
✔ ✔ — — — — ✔
—
Lindungi
✔ ✔ — — — — —
—
Pilih area gambar
✔ ✔ — — ✔ ✔ —
—
Kualitas/ukuran gambar
✔ ✔ — — — ✔ —
—
Keseimbangan putih
✔ ✔ — — — ✔ —
—
Atur Picture Control
✔ ✔ — — — ✔ —
—
Active D-Lighting
✔ ✔ — — — ✔ —
—
Pengukuran
✔ ✔ — — — ✔ —
—
Mode/kompensasi lampu kilat
✔ ✔ — — — ✔ —
—
Mode fokus/mode area AF
✔ ✔ — — — ✔ —
—
272 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
Opsi
t
$
2
z
$
W
c
w
Y
x
X
q
E
w y V 7 8 z S l
Bracketing otomatis
✔ ✔ — — — ✔ —
—
Pencahayaan-multi
✔ ✔ — — — ✔ —
—
HDR (jangk. dinamis tinggi)
✔ ✔ — — — ✔ —
—
Mode tunda pencahayaan
✔ ✔ — — — ✔ —
—
Kec. rana & kunci apert.
✔ ✔ — — — ✔ —
—
Sorotan puncak fokus
✔ ✔ — — — — —
—
Peringkat
✔ ✔ — — — — —
—
Pilih nomor lensa non-CPU
✔ ✔ — — ✔ ✔ —
—
Sama seperti selektor-multi
— — — ✔ — — —
—
Pemilihan titik fokus
— — — ✔ — — —
—
Fokus (M/A)
— — — — — — — ✔ 1, 2
Apertur
— — — — — — — ✔2
Kompensasi pencahayaan
— — — — — — — ✔2
Tidak ada
✔ ✔ ✔ — ✔ ✔ ✔
✔2
1 Tersedia hanya dengan lensa kompatibel.
2 Terlepas dari opsi terpilih, di mode fokus manual cincin kontrol hanya dapat digunakan untuk
menyetel fokus.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 273
Opsi berikut ini tersedia:
Opsi
K Pilih titik fokus
tengah
Penjelasan
Penekanan kontrol memilih titik fokus tengah.
Penekanan kontrol memulaikan fokus
otomatis.
Hanya kunci AF Fokus mengunci selama kontrol ditekan.
Pencahayaan mengunci saat kontrol ditekan,
Kunci AE (Tahan) dan tetap terkunci hingga kontrol ditekan
kedua kalinya atau saat pewaktu siaga berakhir.
Pencahayaan mengunci saat kontrol ditekan,
Kunci AE (Reset dan tetap terkunci hingga kontrolnya ditekan
saat dilepas)
kedua kalinya, rana dilepas, atau pewaktu siaga
berakhir.
Pencahayaan mengunci selama kontrol
Hanya kunci AE
ditekan.
Fokus dan pencahayaan mengunci selama
Kunci AE/AF
kontrol ditekan.
Tekan kontrol untuk mengunci nilai lampu kilat
Kunci FV
bagi unit lampu kilat eksternal. Tekan lagi
untuk membatalkan kunci FV.
Apabila lampu kilat sekarang mati, sinkronisasi
front-curtain akan dipilih selama kontrol
cNonaktifkan/
ditekan. Apabila lampu kilat diaktifkan
aktifkan
sekarang, ia malah akan dinonaktifkan selama
kontrol ditekan.
Tekan dan tahan kontrol untuk mempratinjau
Pratinjau
warna, pencahayaan, dan kedalaman bidang.
Pengukuran
Pengukuran matriks diaktifkan selama
matriks
kontrolnya ditekan.
A AF-ON
F
E
D
C
B
r
h
q
L
M
Pengukuran rasio Pengukuran rasio pusat diaktifkan selama
pusat
kontrolnya ditekan.
274 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
Opsi
N
t
1
c
Penjelasan
Pengukuran titik diaktifkan selama kontrolnya
Pengukuran titik
ditekan.
Pengukuran rasio Pengukuran rasio sorotan diaktifkan selama
sorotan
kontrolnya ditekan.
Apabila kontrol ditekan selama bracketing
pencahayaan, lampu kilat, atau ADL aktif di
mode frame tunggal, semua bidikan di
program bracketing sekarang akan diambil
Terus-menerus
setiap kali tombol pelepas rana ditekan.
bracketing
Apabila bracketing keseimbangan putih aktif
atau mode lepas berkelanjutan dipilih, kamera
akan mengulang terus-menerus bracketing
selama tombol pelepas rana ditekan ke bawah.
Saat kontroler jarak jauh nirkabel opsional
disambungkan, kontrolnya dapat digunakan
untuk beralih antara pelepas jarak jauh dan
master atau pelepasan yang disinkronisasi.
Opsi tersedia tergantung pada pengaturan
terpilih bagi Pengaturan Kustom d3 (Opsi
mode pelepas yg disinkron.):
• Apabila Sinkronisasi dipilih, Anda dapat
memilih dari Hanya pelepasan master
(tahan penekanan kontrol untuk mengambil
Pemilihan
gambar dengan kamera master saja) dan
pelepasan yang
Hanya pelepasan jarak jauh (tahan
disink.
penekanan kontrol untuk mengambil gambar
dengan kamera jarak jauh saja).
• Apabila Tanpa sinkronisasi dipilih, Anda
dapat memilih dari Pelepasan yang
disinkronisasi (tahan penekanan kontrol
untuk mensinkronisasi pelepas pada kamera
master dan jarak jauh) dan Hanya pelepasan
jarak jauh (tahan penekanan kontrol untuk
mengambil gambar dengan kamera jarak
jauh saja).
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 275
Opsi
4
b
p
O
3
K
g
J
8
Penjelasan
Apabila opsi JPEG sekarang dipilih bagi kualitas
gambar, “RAW” akan ditampilkan dan salinan
NEF (RAW) akan direkam bersama gambar
berikut yang diambil setelah kontrolnya
ditekan (pengaturan kualitas gambar semula
akan dipulihkan saat Anda melepas jari Anda
+ NEF (RAW)
dari tombol pelepas rana). Salinan NEF (RAW)
direkam pada pengaturan terpilih sekarang
bagi Perekaman NEF (RAW) dan Ukuran
gambar > NEF (RAW) di menu pemotretan
foto. Untuk keluar tanpa merekam salinan NEF
(RAW), tekan kontrolnya kembali.
Tampilan kisi
Tekan kontrol untuk menghidupkan atau
bingkai
mematikan tampilan kisi bingkai.
Tekan kontrol untuk zoom memperbesar
tampilan pada daerah di sekitar titik fokus
Zoom hidup/mati
sekarang. Tekan kontrol lagi untuk zoom
memperkecil.
Penekanan kontrol menampilkan "MENU
MENU SAYA
SAYA".
Tekan kontrol untuk melompat ke item atas
Aks item ats dlm
dalam "MENU SAYA". Pilih opsi ini untuk akses
MENU SAYA
cepat ke item menu yang sering digunakan.
Playback
Tekan kontrol untuk memulai playback.
Tekan kontrol selama playback untuk
Lindungi
melindungi gambar sekarang.
Tekan kontrol dan putar kenop perintah untuk
Pilih area gambar
memilih area gambar.
Tekan kontrol dan putar kenop perintah utama
Kualitas/ukuran
untuk memilih opsi kualitas gambar dan kenop
gambar
sub-perintah untuk memilih ukuran gambar.
276 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
Opsi
m
h
y
w
I/Y
z
t
$
2
z
Penjelasan
Tekan kontrol dan putar kenop perintah utama
Keseimbangan
untuk memilih opsi keseimbangan putih
putih
(dalam beberapa kasus, sub-opsi dapat dipilih
menggunakan kenop sub-perintah).
Atur Picture
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
Control
untuk memilih Picture Control.
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
Active D-Lighting
untuk menyetel Active D-Lighting .
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
Pengukuran
untuk memilih opsi pengukuran.
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
Mode/
utama untuk memilih mode lampu kilat dan
kompensasi
kenop sub-perintah untuk menyetel output
lampu kilat
lampu kilat.
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
Mode fokus/mode
utama dan sub-perintah untuk memilih mode
area AF
fokus dan area AF.
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
Bracketing
utama untuk memilih jumlah bidikan dan
otomatis
kenop sub-perintah untuk memilih jumlah
kenaikan bracketing atau Active D-Lighting.
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
Pencahayaanutama untuk memilih mode dan kenop submulti
perintah untuk memilih jumlah bidikan.
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
HDR (jangk.
utama untuk memilih mode dan kenop subdinamis tinggi) perintah untuk memilih perbedaan
pencahayaan.
Mode tunda
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
pencahayaan
untuk memilih penundaan pelepas rana.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 277
Opsi
$
W
c
w
Y
x
X
Penjelasan
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah utama
Kec. rana & kunci untuk mengunci kecepatan rana di mode S dan M;
apert.
tekan kontrol dan putar kenop sub-perintah untuk
mengunci bukaan di mode A dan M.
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah utama
Sorotan puncak
untuk memilih tingkat puncak fokus dan kenop
fokus
sub-perintah untuk memilih warna puncak.
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
Peringkat
utama untuk memeringkat gambar sekarang
selama playback.
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
Pilih nomor lensa untuk memilih nomor lensa tersimpan
non-CPU
menggunakan opsi Data lensa non-CPU di
menu persiapan.
Penekanan sub-selektor ke atas, bawah, kiri,
dan kanan selama pemotretan atau playback
memberi efek yang sama seperti menekan 1,
3, 4, dan 2 pada selektor-multi. Untuk
Sama seperti
memilih fungsi dari sub-selektor selama zoom,
selektor-multi
sorot Sama seperti selektor-multi dan tekan
2. Pilih dari Gulir (menggulir tampilan) dan
Tampilkan bingkai brkt/sblm (meninjau foto
lain pada rasio zoom sama).
Gunakan kontrol untuk memilih titik fokus.
Pemilihan titik
Menggunakan kontrol selama playback
fokus
mengakhiri playback dan mengaktifkan
pemilihan titik fokus.
Fokus otomatis dapat dibatalkan dengan
memutar cincin kontrol sementara tombol
pelepas rana ditekan setengah (fokus otomatis
Fokus (M/A)
dengan pengaturan manual). Untuk fokus
ulang menggunakan fokus otomatis, angkat
jari Anda dari tombol pelepas rana dan
kemudian tekan setengah lagi tombolnya.
Apertur
Gunakan kontrol untuk menyetel bukaan.
q
E Kompensasi
pencahayaan
Gunakan kontrol untuk menyetel kompensasi
pencahayaan.
Tidak ada
Kontrol tidak berpengaruh.
278 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
f3: Tombol OK
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih fungsi yang ditentukan ke
tombol J di mode foto dan selama
playback.
• Mode pemotretan: Pilih dari opsi di bawah ini. Terlepas dari opsi
terpilih, tombol J dapat digunakan bagi pelacakan fokus saat
AF area-otomatis dipilih bagi mode area AF.
Opsi
Penjelasan
K Pilih titik fokus Penekanan J memilih titik fokus tengah.
tengah
Zoom hidup/
p mati
Tidak ada
Tekan J untuk zoom memperbesar layar di
daerah sekitar titik fokus sekarang (untuk
memilih rasio zoom, sorot Zoom hidup/mati
dan tekan 2). Tekan J lagi untuk kembali ke
tampilan sebelumnya.
Penekanan J selama pemotretan tidak akan
berpengaruh.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 279
• Mode playback: Pilih dari opsi di bawah ini. Terlepas dari opsi
terpilih, penekanan J saat film ditampilkan sepenuh bingkai
memulai playback film.
Opsi
Penjelasan
Beralih antara playback bingkai penuh dan
hidup/mati
gambar kecil.
Baik pada playback bingkai penuh maupun
Lihat histogram gambar kecil, histogram ditampilkan selama
tombol J ditekan.
Beralih antara playback bingkai penuh atau
gambar kecil dan zoom saat playback (untuk
Zoom hidup/
memilih rasio zoom, sorot Zoom hidup/mati
mati
dan tekan 2). Tampilan zoom dipusatkan pada
titik fokus aktif.
Dialog pemilihan folder akan ditampilkan; sorot
Pilih folder
folder dan tekan J untuk meninjau gambar di
folder terpilih.
n Gambar kecil
o
p
u
280 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
f4: Kec. Rana & Kunci Apert.
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Pemilihan Hidup bagi Kunci kecepatan rana mengunci
kecepatan rana pada nilai terpilih sekarang di mode S atau M.
Memilih Hidup bagi Kunci apertur mengunci bukaan pada nilai
terpilih sekarang di mode A atau M. Selama kecepatan rana atau
kunci apertur aktif, ikon O akan ditampilkan. Kecepatan rana
dan kunci apertur tidak tersedia di mode P.
f5: Sesuaikan Kenop Perintah
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Menyesuaikan pengoperasian dari kenop perintah utama dan
sub-perintah.
• Rotasi terbalik: Balik arah putaran dari
kenop perintah bagi pengoperasian
terpilih. Sorot opsi dan tekan 2 untuk
memilih atau batal pilih, dan lalu tekan J
untuk menyimpan perubahan dan keluar.
• Ubah utama/sub: Pilih fungsi dari kenop perintah bagi
pencahayaan dan pengoperasian fokus.
- Pengaturan pencahayaan: Apabila Hidup dipilih, kenop perintah
utama akan mengendalikan bukaan dan kenop sub-perintah
mengendalikan kecepatan rana. Apabila Hidup (Mode A)
dipilih, kenop perintah utama akan digunakan untuk
menyetel bukaan di mode A saja.
- Pengaturan fokus otomatis: Opsi ini berlaku ke kontrol yang
ditentukan Mode fokus/mode area AF menggunakan
Pengaturan Kustom f2 (Penentuan kontrol kustom).
Apabila Hidup dipilih, mode fokus dapat dipilih dengan
menahan penekanan kontrol dan memutar kenop subperintah, mode area AF dengan menahan penekanan kontrol
dan memutar kenop perintah utama.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 281
• Menu dan playback: Pilih Mati untuk menggunakan selektor-multi
bagi menu dan playback. Apabila Hidup atau Hidup (tinj. gbr
dikecualikan) dipilih, kenop perintah utama dapat digunakan
untuk memilih gambar yang ditampilkan selama playback
bingkai-penuh dan untuk menyorot gambar kecil dan item
menu. Kenop sub-perintah digunakan di playback bingkaipenuh untuk melompat maju atau mundur menurut opsi
terpilih bagi Knp sub-perintah lompat bingkai dan di
playback gambar kecil untuk maju atau mundur halaman.
Selama menu ditampilkan, pemutaran kenop sub-perintah ke
kanan menampilkan sub-menu bagi opsi terpilih, sedangkan
pemutaran ke kiri menampilkan menu sebelumnya. Untuk
membuat pilihan, tekan 2 atau J. Pilih Hidup (tinj. gbr
dikecualikan) untuk mencegah kenop perintah digunakan
bagi playback selama tinjauan gambar.
• Knp sub-perintah lompat bingkai: Saat Hidup atau Hidup (tinj. gbr
dikecualikan) dipilih bagi Menu dan playback, kenop subperintah dapat diputar selama playback bingkai-penuh untuk
memilih folder, lewat maju atau mundur 10 atau 50 frame pada
satu waktu, atau lompat ke gambar terlindungi berikut atau
sebelumnya, foto berikut atau sebelumnya, atau film berikut
atau sebelumnya atau gambar berikut atau sebelumnya
dengan peringkat terpilih (untuk memilih peringkat, sorot
Peringkat dan tekan 2).
282 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
f6: Lpskn Tbl utk Gnkn Kenop
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Dengan memilih Ya, penyesuaian yang biasanya dilakukan
dengan menahan tombol dan memutar kenop perintah
menjadi dapat dilakukan dengan memutar kenop perintah
setelah tombolnya dilepaskan. Hal ini berakhir saat tombolnya
ditekan kembali, tombol pelepas rana ditekan setengah, atau
pewaktu siaga berakhir. Pengaturan ini berlaku ke tombol E,
S, dan c (E) dan juga untuk mengendalikan ke yang mana
fungsi berikut telah ditentukan menggunakan Pengaturan
Kustom f2 atau g2 (Penentuan kontrol kustom): Pilih area
gambar, Kualitas/ukuran gambar, Keseimbangan putih,
Atur Picture Control, Active D-Lighting, Pengukuran, Mode/
kompensasi lampu kilat, Mode fokus/mode area AF,
Bracketing otomatis, Pencahayaan-multi, HDR (jangk.
dinamis tinggi), Mode tunda pencahayaan, Kec. rana & kunci
apert., Sorotan puncak fokus, Pilih nomor lensa non-CPU,
dan Sensitivitas mikrofon.
f7: Indikator Balik
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Apabila
(W) dipilih, indikator pencahayaan
ditampilkan dengan nilai negatif di sisi kiri dan nilai positif di sisi
kanan. Pilih
(V) guna menampilkan nilai
positif di sisi kiri dan nilai negatif di sisi kanan.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 283
g: Film
g1: Sesuaikan Menu i
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih opsi yang ditampilkan di menu i bagi mode film. Opsi
berikut ini dapat ditentukan ke posisi manapun di menu dengan
menyorot posisi yang diinginkan, menekan J, dan memilih opsi
diinginkan.
Opsi
J Pilih area gambar
G Ukuran & kec. frame/
Kual. gbr
E Kompensasi
pencahayaan
9 Pengaturan sensitivitas
ISO
m Keseimbangan putih
h Atur Picture Control
y Active D-Lighting
w Pengukuran
s Mode fokus
t Mode area AF
u Pengurang guncangan
4 VR Elektronik
0
119
116
82
240
63,
98
94
110,
120
108,
120
52,
121
54,
121
112
120
284 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
H
5
6
7
8
W
9
3
Opsi
Sensitivitas mikrofon
0
118
Peredam
244
Respons frekuensi
245
Reduksi suara angin
245
Volume headphone
245
Sorotan puncak fokus
264
Tampilan sorotan
292
Kecerahan monitor/
jendela bidik
295,
297
Z Sambungan Bluetooth
U Sambungan Wi-Fi
308
109
g2: Penentuan Kontrol Kustom
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Untuk memilih fungsi yang ditentukan ke kontrol berikut di
mode film, apakah digunakan tersendiri atau digabungkan
dengan kenop perintah, sorot opsi diinginkan dan tekan J.
w Tombol Fn1
V Tombol AF-ON
G Tombol pelepas
rana
y Tombol Fn2
8 Bagian tengah
dari sub-selektor
l Cincin kontrol
lensa
Fungsi yang dapat ditentukan ke kontrol-kontrol ini adalah
sebagai berikut:
Opsi
t
q
i
h
b
g
K
A
F
E
C
B
w y V 8 G l
Apert. b'pnggerak listr. (buka)
✔ — — — —
—
Apert. b'pnggerak listr. (tutup)
— ✔ — — —
—
Kompensasi pencahayaan +
✔ — — — —
—
Kompensasi pencahayaan –
— ✔ — — —
—
Tampilan kisi bingkai
✔ ✔ — ✔ —
—
Lindungi
✔ ✔ — — —
—
Pilih titik fokus tengah
— — ✔ ✔ —
—
AF-ON
— — ✔ — —
—
Hanya kunci AF
— — ✔ ✔ —
—
Kunci AE (Tahan)
— — ✔ ✔ —
—
Hanya kunci AE
— — ✔ ✔ —
—
Kunci AE/AF
— — ✔ ✔ —
—
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 285
Opsi
p Zoom hidup/mati
C Ambil foto
1 Rekam film
J Pilih area gambar
m Keseimbangan putih
h Atur Picture Control
y Active D-Lighting
w Pengukuran
z Mode fokus/mode area AF
H Sensitivitas mikrofon
W Sorotan puncak fokus
c Peringkat
X Fokus (M/A)
q Apertur berpenggerak listrik
E Kompensasi pencahayaan
Tidak ada
w y V 8 G l
— — ✔ — —
—
— — — — ✔
—
— — ✔ ✔ ✔
—
✔ ✔ — ✔ —
—
✔ ✔ — — —
—
✔ ✔ — — —
—
✔ ✔ — — —
—
✔ ✔ — — —
—
✔ ✔ — — —
—
✔ ✔ — — —
—
✔ ✔ — — —
—
✔ ✔ — — —
—
— — — — — ✔ 1, 2
— — — — — ✔2
— — — — — ✔2
✔ ✔ ✔ ✔ — ✔2
1 Tersedia hanya dengan lensa kompatibel.
2 Terlepas dari opsi terpilih, di mode fokus manual cincin kontrol hanya dapat digunakan untuk
menyetel fokus.
286 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
Opsi berikut ini tersedia:
Opsi
t Apert.
b'pnggerak listr.
(buka)
q Apert.
b'pnggerak listr.
(tutup)
i
Kompensasi
pencahayaan +
h
Kompensasi
pencahayaan –
b Tampilan kisi
bingkai
g Lindungi
Penjelasan
Bukaan melebar selama kontrolnya ditekan.
Gunakan dalam gabungan dengan Pengaturan
Kustom g2 (Penentuan kontrol kustom) >
Tombol Fn2 > Apert. b'pnggerak listr. (tutup)
bagi penyetelan bukaan dengan kendali tombol.
Bukaan menyempit selama kontrolnya ditekan.
Gunakan dalam gabungan dengan Pengaturan
Kustom g2 (Penentuan kontrol kustom) >
Tombol Fn1 > Apert. b'pnggerak listr. (buka)
bagi penyetelan bukaan dengan kendali tombol.
Kompensasi pencahayaan meningkat selama
kontrolnya ditekan. Gunakan dalam gabungan
dengan Pengaturan Kustom g2 (Penentuan
kontrol kustom) > Tombol Fn2 > Kompensasi
pencahayaan – bagi kompensasi pencahayaan
dengan kendali tombol.
Kompensasi pencahayaan menurun selama
kontrolnya ditekan. Gunakan dalam gabungan
dengan Pengaturan Kustom g2 (Penentuan
kontrol kustom) > Tombol Fn1 > Kompensasi
pencahayaan + bagi kompensasi pencahayaan
dengan kendali tombol.
Tekan kontrol untuk menghidupkan atau
mematikan tampilan kisi bingkai.
Tekan kontrol selama playback untuk
melindungi gambar sekarang.
K Pilih titik fokus Menekan kontrol memilih titik fokus tengah.
tengah
A AF-ON
Penekanan kontrol memulaikan fokus otomatis.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 287
F
E
C
B
p
C
1
J
m
h
Opsi
Penjelasan
Hanya kunci AF Fokus mengunci selama kontrol ditekan.
Pencahayaan mengunci saat kontrol ditekan,
Kunci AE (Tahan) dan tetap terkunci hingga kontrol ditekan kedua
kalinya atau saat pewaktu siaga berakhir.
Hanya kunci AE Pencahayaan mengunci selama kontrol ditekan.
Fokus dan pencahayaan mengunci selama
Kunci AE/AF
kontrol ditekan.
Tekan kontrol untuk zoom memperbesar
Zoom hidup/
tampilan pada daerah di sekitar titik fokus
mati
sekarang. Tekan kontrol lagi untuk zoom
memperkecil.
Tekan tombol pelepas rana ke bawah penuh
Ambil foto
untuk mengambil foto dengan rasio aspek 16 : 9.
Tekan setengah tombol pelepas rana untuk
memfokus (mode fokus otomatis saja) dan
menekannya ke bawah penuh untuk memulai
atau mengakhiri perekaman film. Tombol
Rekam film
pelepas rana tidak dapat digunakan bagi tujuan
lainnya di mode film. Tombol pelepas rana pada
kontroler jarak jauh nirkabel dan kabel jarak jauh
opsional berfungsi sama seperti tombol pelepas
rana kamera.
Tekan kontrol dan putar kenop perintah untuk
Pilih area
memilih area gambar. Catat bahwa area gambar
gambar
tidak dapat dirubah selama perekaman
berlangsung.
Tekan kontrol dan putar kenop perintah utama
Keseimbangan untuk memilih opsi keseimbangan putih (di
putih
beberapa kasus, sub-opsi dapat dipilih
menggunakan kenop sub-perintah).
Atur Picture
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
Control
untuk memilih Picture Control.
288 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
y
w
z
H
W
c
X
q
E
Opsi
Active
D-Lighting
Penjelasan
Tekan kontrol dan putar kenop perintah untuk
menyetel Active D-Lighting .
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
Pengukuran
untuk memilih opsi pengukuran.
Tekan kontrol dan putar kenop perintah utama
Mode fokus/
dan sub-perintah untuk memilih mode fokus
mode area AF
dan area AF.
Sensitivitas
Tekan kontrol dan putar kenop perintah untuk
mikrofon
menyetel sensitivitas mikrofon.
Tekan kontrol dan putar kenop perintah utama
Sorotan puncak
untuk memilih tingkat puncak dan kenop subfokus
perintah untuk memilih warna puncak.
Tekan kontrolnya dan putar kenop perintah
Peringkat
utama untuk memeringkat gambar sekarang
selama playback.
Gunakan kontrol untuk memfokus secara
manual, tanpa tergantung pada opsi terpilih
Fokus (M/A)
bagi mode fokus. Tekan setengah tombol
pelepas rana atau tekan tombol AF-ON untuk
memfokus ulang menggunakan fokus otomatis
Apertur
berpenggerak Gunakan kontrol untuk menyetel bukaan.
listrik
Kompensasi
pencahayaan
Gunakan kontrol untuk menyetel kompensasi
pencahayaan.
Tidak ada
Kontrol tidak berpengaruh.
D Bukaan Berpenggerak Elektronik
Bukaan berpenggerak elektronik tersedia hanya di mode A dan M (ikon
6 menandakan bahwa bukaan berpenggerak elektronik tidak dapat
digunakan). Tampilan mungkin berkedip selama bukaan disesuaikan.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 289
g3: Tombol OK
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih fungsi yang ditentukan ke
tombol J di mode film. Terlepas dari
opsi terpilih, tombol J dapat digunakan
bagi pelacakan fokus saat AF areaotomatis dipilih bagi mode area AF.
Opsi
Penjelasan
K Pilih titik fokus Penekanan J memilih titik fokus tengah.
tengah
p
Zoom hidup/
mati
1 Rekam film
Tidak ada
Tekan J untuk zoom memperbesar layar di
daerah sekitar titik fokus sekarang (untuk memilih
rasio zoom, sorot Zoom hidup/mati dan tekan
2).
Tekan J untuk memulai dan menghentikan
perekaman film.
Penekanan J tidak akan berpengaruh.
g4: Kecepatan AF
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih kecepatan fokus bagi mode
film. Untuk memilih saat opsi terpilih
diterapkan, sorot Waktu penerapan
dan tekan 2. Pilih dari Selalu (opsi
terpilih diterapkan kapanpun kamera
ada di mode film) dan Hanya saat
merekam (opsi terpilih diterapkan hanya saat perekaman
berlangsung; di waktu lainnya, kecepatan fokus adalah “+5”,
atau dengan kata lain secepat mungkin).
290 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
g5: Sensitivitas Pelacakan AF
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih seberapa cepat fokus
menanggapi saat subjek Anda
meninggalkan titik fokus atau sesuatu
lewat di antara subjek dan kamera di
mode film. Pilih dari nilai antara
7 (Rendah) dan 1 (Tinggi). Semakin
tinggi nilainya, semakin lambat tanggapan dan semakin jarang
Anda kehilangan fokus pada subjek semula Anda saat sesuatu
lewat di antara subjek dan kamera. Semakin rendah nilainya,
semakin cepat kamera tanggap pada subjek yang
meninggalkan daerah fokus dengan memindah fokus ke subjek
baru di daerah yang sama.
Panduan Menu > A Pengaturan Kustom 291
g6: Tampilan Sorotan
Tombol G ➜ A (menu Pengaturan Kustom)
Memilih apakah bayangan digunakan untuk menandai sorotan
atau tidak (daerah cerah dari frame) dan memilih tingkat
kecerahan yang diperlukan untuk memicu tampilan sorotan.
• Pola tampilan: Untuk mengaktifkan tampilan sorotan, pilih Pola
1 atau Pola 2.
Sorotan
Pola 1
Pola 2
• Ambang batas tampilan sorotan: Memilih kecerahan yang
diperlukan untuk memicu tampilan sorotan film. Semakin
rendah nilainya, semakin besar rentang dari kecerahan yang
akan ditampilkan sebagai sorotan. Apabila 255 dipilih,
tampilan sorotan akan menampilkan hanya area yang
berpotensi pencahayaan terlalu terang.
D Tampilan Sorotan
Jika kedua tampilan sorotan dan sorotan puncak fokus diaktifkan,
hanya sorotan puncak fokus yang akan ditampilkan dalam mode fokus
manual. Untuk melihat tampilan sorotan, pilih Mati untuk Pengaturan
Kustom d10 (Sorotan puncak fokus) > Tingkat puncak fokus.
292 Panduan Menu > A Pengaturan Kustom
B Menu Persiapan: Persiapan Kamera
Untuk meninjau menu persiapan, pilih
tab B di menu kamera.
Opsi
Format kartu memori
Simpan pengaturan pengguna
Reset pengaturan pengguna
Bahasa (Language)
Zona waktu dan tanggal
Kecerahan monitor
Keseimbangan warna monitor
Kecerahan jendela bidik
Keseimbangan wrn jendela bdk
Kecerahan panel kontrol
Batasi pilihan mode monitor
Tampilan informasi
Penghalusan AF
Data lensa non-CPU
Bersihkan sensor gambar
Foto ref. P'hpsan Debu Gambar
Komentar gambar
0
294
294
294
294
295
295
296
297
297
297
298
298
299
300
300
301
303
Opsi
Informasi hak cipta
Opsi bip
Kontrol sentuh
HDMI
Data lokasi
Opsi jarak jauh nirkabel (WR)
Atur Fn kntrl jrk jauh (WR)
Mode pesawat
Sambung ke perangkat pintar
Sambungkan ke PC
Trans. nrkbl (Wire. Trans.) (WT-7)
Tanda kesesuaian
Info baterai
Kunci pelepas bl slot kosong
Simpan/muatkan pengaturan
Reset semua pengaturan
Versi firmware
0
304
305
305
306
306
307
308
308
308
309
309
309
310
310
311
313
313
D Simak Juga
Untuk default menu, simak “Default Menu Persiapan” (0 152).
Panduan Menu > B Menu Persiapan 293
Format Kartu Memori
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Memilih Ya untuk memformat kartu
memori. Catat bahwa pemformatan akan
menghapus selamanya seluruh gambar
dan data lain pada kartu. Sebelum
memformat, pastikan untuk membuat
salinan cadangan yang diperlukan.
D Selama Memformat
Jangan matikan kamera atau mengeluarkan kartu memori selama
memformat.
Simpan Pengaturan Pengguna
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Kombinasi pengaturan yang sering digunakan dapat ditentukan
ke posisi U1, U2, dan U3 pada kenop mode (0 75).
Reset Pengaturan Pengguna
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Reset pengaturan bagi U1, U2, dan U3 ke nilai default (0 76).
Bahasa (Language)
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Memilih bahasa bagi menu dan pesan kamera. Bahasa yang
tersedia bervariasi menurut negara atau wilayah di mana
awalnya kamera dibeli.
294 Panduan Menu > B Menu Persiapan
Zona Waktu dan Tanggal
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Mengubah zona waktu, mengatur jam kamera, memilih urutan
tampilan tanggal, dan menghidupkan atau mematikan daylight
saving time. Pastikan Anda memeriksa jam kamera secara
berkala terhadap jam yang lebih akurat dan sesuaikan
pengaturan waktu dan tanggal seperlunya.
Opsi
Zona waktu
Tanggal dan
waktu
Penjelasan
Memilih zona waktu. Jam kamera secara otomatis
diatur ke waktu di zona waktu yang baru.
Mengatur jam kamera.
Memilih urutan bagaimana hari, bulan, dan tahun
ditampilkan.
Menghidupkan atau mematikan daylight saving time.
Daylight saving Jam kamera akan secara otomatis dimajukan atau
time
dimundurkan satu jam. Pengaturan default adalah
Mati.
Format tanggal
Apabila jam direset, ikon t akan ditampilkan.
Kecerahan Monitor
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menekan 1 atau 3 untuk menyetel kecerahan monitor. Pilih
nilai lebih tinggi untuk meningkatkan kecerahan, nilai lebih
rendah untuk menurunkan kecerahan. Catat bahwa kecerahan
monitor hanya dapat disetel saat monitor adalah layar aktif; ia
tidak dapat disetel di mode monitor “hanya jendela bidik” atau
saat mata Anda ada di jendela bidik.
Panduan Menu > B Menu Persiapan 295
Keseimbangan Warna Monitor
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Gunakan selektor-multi seperti petunjuk
di bawah guna menyetel keseimbangan
warna monitor dengan merujuk ke
contoh gambar. Contoh gambar adalah
foto terakhir diambil atau, di mode
playback, foto terakhir ditampilkan;
untuk memilih gambar berbeda, tekan
tombol W (Q) dan pilih gambar dari
daftar gambar kecil (untuk meninjau
gambar tersorot sepenuh bingkai, tekan
dan tahan X). Apabila kartu memori
tidak berisi foto, bingkai kosong dengan
pembatas abu-abu akan ditampilkan menggantikan gambar
contoh. Tekan J untuk keluar saat penyetelan selesai.
Tambah hijau
Tambah biru
Tambah amber
Tambah magenta
Catat bahwa keseimbangan warna monitor hanya dapat disetel
saat monitor adalah layar aktif; ia tidak dapat disetel di mode
monitor “hanya jendela bidik” atau saat mata Anda ada di
jendela bidik. Keseimbangan warna monitor hanya berlaku ke
tampilan pemotretan, playback, dan menu; gambar yang
diambil dengan kamera tidak terpengaruh.
296 Panduan Menu > B Menu Persiapan
Kecerahan Jendela Bidik
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menyetel kecerahan jendela bidik. Apabila Otomatis dipilih,
kecerahan jendela bidik akan disetel secara otomatis dalam
tanggapan terhadap kondisi penerangan; untuk menyetel
kecerahan secara manual, pilih Manual dan tekan 1 atau 3
(pilih nilai lebih tinggi untuk kecerahan lebih tinggi, nilai lebih
rendah untuk kecerahan lebih rendah). Catat bahwa kecerahan
jendela bidik hanya dapat disetel saat jendela bidik adalah layar
aktif; ia tidak dapat disetel saat jendela bidik mati atau di mode
monitor “hanya monitor”.
Keseimbangan Wrn Jendela Bdk
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Gunakan selektor-multi untuk menyetel keseimbangan warna
jendela bidik sesuai penjelasan di “Keseimbangan Warna
Monitor” (0 296). Catat bahwa keseimbangan warna jendela
bidik hanya dapat disetel saat jendela bidik adalah layar aktif; ia
tidak dapat disetel saat jendela bidik mati atau di mode monitor
“hanya monitor”.
Kecerahan Panel Kontrol
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menyetel kecerahan dari panel kontrol. Apabila Otomatis
dipilih, kecerahan panel kontrol akan disetel secara otomatis
dalam tanggapan terhadap kondisi penerangan; untuk
menyetel kecerahan secara manual, pilih Manual dan tekan 1
atau 3. Pemilihan Mati mematikan panel kontrol.
Panduan Menu > B Menu Persiapan 297
Batasi Pilihan Mode Monitor
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Memilih mode monitor yang dapat dipilih menggunakan
tombol mode monitor. Sorot opsi yang diinginkan dan tekan 2
untuk memilih atau batal pilih. Tekan J untuk menyimpan
perubahan saat pengaturan selesai.
Tampilan Informasi
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menyetel warna huruf di layar informasi untuk memudahkan
peninjauan. Pilih Gelap pada terang (w) untuk menampilkan
huruf hitam pada latar putih atau Terang pada gelap (x) untuk
menampilkan huruf putih pada latar gelap.
Gelap pada terang
298 Panduan Menu > B Menu Persiapan
Terang pada gelap
Penghalusan AF
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menghaluskan fokus bagi hingga 30 tipe lensa. Gunakan hanya
sesuai keperluan. Kami sarankan agar Anda melakukan
penghalusan pada jarak fokus yang sering Anda gunakan; jika
Anda melakukan penghalusan fokus pada jarak fokus pendek,
contohnya, Anda mungkin mendapati bahwa ini kurang efektif
pada jarak yang lebih panjang.
• P’halusan AF (Hidup/Mati): Pilih Hidup untuk menghidupkan
penghalusan AF, Mati untuk mematikannya.
• Nilai tersimpan: Menghaluskan AF bagi
Nilai sekarang
lensa sekarang. Tekan 1 untuk
memindah titik fokal menjauh dari
kamera atau 3 untuk memindah titik
fokal mengarah ke kamera; pilih dari
nilai antara +20 dan –20. Kamera dapat
menyimpan nilai hingga 30 jenis lensa.
Nilai tersimpan
Hanya satu nilai dapat disimpan bagi
setiap jenis lensa.
• Default: Memilih nilai penghalusan AF yang digunakan saat
tiada nilai tersimpan sebelumnya bagi lensa sekarang.
• Cantumkan nilai tersimpan: Mencantumkan
nilai penghalusan AF tersimpan
sebelumnya. Untuk menghapus lensa
dari daftar, sorot lensa yang dimaksud
dan tekan O. Untuk merubah pengenal
lensa (contohnya, untuk memilih
pengenal yang sama seperti dua digit terakhir dari nomor seri
lensa untuk membedakannya dari lensa lain dengan jenis
cahaya yang sama dari fakta bahwa Nilai tersimpan dapat
digunakan hanya dengan satu lensa dari setiap jenis), sorot
lensa yang diinginkan dan tekan 2. Sebuah menu akan
ditampilkan; tekan 1 atau 3 untuk memilih pengenal dan
tekan J untuk menyimpan perubahan dan keluar.
Panduan Menu > B Menu Persiapan 299
Data Lensa Non-CPU
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Lensa non-CPU dapat dipasang melalui adaptor dudukan (dijual
terpisah). Gunakan Data lensa non-CPU untuk merekam
panjang fokal dan bukaan diafragma maksimal dari lensa nonCPU, yang mengijinkannya untuk digunakan dengan
pengurang guncangan pada-kamera dan fitur kamera tertentu
lainnya.
• Nomor lensa: Memilih angka untuk mengenali lensa.
• Panjang fokal (mm): Memasukkan panjang fokal lensa.
• Apertur maksimum: Memasukkan bukaan diafragma maksimal.
Bersihkan Sensor Gambar
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Kotoran atau debu yang masuk ke kamera saat lensa diganti
atau tutup badan dilepas dapat melekat ke sensor gambar dan
mempengaruhi foto Anda. Opsi Bersihkan sensor gambar
menggetarkan sensor untuk menghilangkan debu.
Opsi
Penjelasan
Bersihkan
Melakukan pembersihan sensor gambar dengan segera.
sekarang
• Bersihkan saat shutdown: Sensor gambar secara otomatis
dibersihkan selama shutdown setiap kali kamera
Bersihkan
dimatikan.
otomatis
• Membersihkan mati: Pembersihan sensor gambar otomatis
mati.
300 Panduan Menu > B Menu Persiapan
Foto ref. P'hpsan Debu Gambar
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Dapatkan data rujukan bagi opsi Penghapusan Debu Gambar di
Capture NX-D (untuk informasi selengkapnya, rujuklah ke
bantuan daring Capture NX-D). Penghapusan Debu Gambar
tidak dapat digunakan pada gambar NEF (RAW) ukuran kecil
atau sedang.
Lensa FX dengan panjang fokal paling sedikit 50 mm disarankan
saat merekam data referensi Penghapusan Debu Gambar. Saat
menggunakan lensa zoom, zoom memperbesar sepenuhnya.
1 Memilih opsi mulai.
Sorot salah satu dari opsi berikut ini
dan tekan J. Untuk keluar tanpa
mengambil data penghapusan debu
gambar, tekan G.
• Mulai: Sebuah pesan akan
ditampilkan.
• Bersihkan sensor, lalu mulai: Pilih opsi ini
untuk membersihkan sensor
gambar sebelum memulai. Sebuah
pesan akan ditampilkan saat
pembersihan selesai.
2 Membingkai objek putih tanpa fitur di layar.
Dengan lensa sekitar sepuluh sentimeter dari objek putih
tanpa fitur dengan penerangan baik, bingkai objek agar
memenuhi layar dan lalu tekan setengah tombol pelepas
rana.
Di mode fokus otomatis, fokus akan secara otomatis diatur ke
tak terhingga; di mode fokus manual, atur fokus ke tak
terhingga secara manual.
Panduan Menu > B Menu Persiapan 301
3 Mendapatkan data referensi penghapusan debu.
Tekan tombol pelepas rana ke bawah penuh untuk
mendapatkan data referensi Penghapusan Debu Gambar.
Monitor dimatikan saat tombol pelepas rana ditekan.
Apabila objek rujukan terlalu terang
atau terlalu gelap, kamera mungkin
tidak mampu memperoleh data
referensi Penghapusan Debu Gambar
dan sebuah pesan akan ditampilkan.
Pilih objek rujukan lainnya dan ulangi
proses dari Langkah 1.
D Pembersihan Sensor Gambar
Data referensi penghapusan debu terekam sebelum pembersihan
sensor gambar dilakukan tidak dapat digunakan dengan foto terambil
setelah pembersihan sensor gambar dilakukan. Pilih Bersihkan
sensor, lalu mulai hanya jika data referensi penghapusan debu tidak
akan digunakan dengan foto sekarang.
D Data Referensi Penghapusan Debu Gambar
Data rujukan yang sama dapat digunakan
untuk foto yang diambil dengan lensa
berbeda atau pada bukaan berbeda.
Gambar rujukan tidak dapat ditinjau
menggunakan perangkat lunak pencitraan
komputer. Pola kisi ditampilkan saat
gambar rujukan ditinjau pada kamera.
302 Panduan Menu > B Menu Persiapan
Komentar Gambar
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menambahkan komentar ke foto baru seiring pengambilan.
Komentar dapat ditinjau sebagai metadata di ViewNX-i atau
Capture NX-D. Komentar juga terlihat pada halaman data
pemotretan di tampilan informasi foto. Opsi berikut ini tersedia:
• Input komentar: Masukkan komentar sesuai penjelasan di
“Masukan Teks” (0 162). Komentar dapat mencapai panjang
hingga 36 karakter.
• Lampirkan komentar: Pilih opsi ini untuk
melampirkan komentar ke semua foto
selanjutnya. Sorot Lampirkan
komentar dan tekan 2 untuk
menghidupkan atau mematikan.
Setelah memilih pengaturan yang
diinginkan, tekan J untuk keluar.
Panduan Menu > B Menu Persiapan 303
Informasi Hak Cipta
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menambah informasi hak cipta ke foto baru seiring
pengambilan. Informasi hak cipta disertakan dalam data
pemotretan yang ditunjukkan di tampilan informasi foto dan
dapat ditinjau sebagai metadata di ViewNX-i atau di
Capture NX-D. Opsi berikut ini tersedia:
• Artis: Masukkan nama sang fotografer sesuai penjelasan di
“Masukan Teks” (0 162). Nama sang fotografer dapat
mencapai panjang hingga 36 karakter.
• Hak cipta: Masukkan nama pemilik hak cipta sesuai penjelasan di
“Masukan Teks” (0 162). Nama pemilik hak cipta dapat
mencapai panjang hingga 54 karakter.
• Lampirkan info hak cipta: Pilih opsi ini
untuk melampirkan informasi hak cipta
ke semua foto berikutnya. Sorot
Lampirkan info hak cipta dan tekan
2 untuk menghidupkan atau
mematikan. Setelah memilih
pengaturan yang diinginkan, tekan J untuk keluar.
D Informasi Hak Cipta
Untuk mencegah penggunaan tidak sah atas artis atau nama pemilik
hak cipta, pastikan bahwa Lampirkan info hak cipta tidak dipilih dan
bahwa Artis dan area Hak cipta kosong sebelum meminjamkan atau
memindah-tangankan kamera ke orang lain. Nikon tidak
bertanggung-jawab atas segala kerugian atau perselisihan yang
muncul dari penggunaan opsi Informasi hak cipta.
304 Panduan Menu > B Menu Persiapan
Opsi Bip
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Memilih pitch dan volume dari bip yang berbunyi saat::
• Pewaktu otomatis sedang bekerja
• Perekaman berjeda berakhir
• Kamera memfokus di mode foto (AF-S terpilih bagi mode fokus;
Fokus terpilih bagi Pengaturan Kustom a2, Pemilihan
prioritas AF-S; dan Mati terpilih bagi Fotografi senyap)
• Layar sentuh digunakan untuk masukan keyboard
Menu Opsi bip berisikan item berikut ini:
• Bip hidup/mati: Hidupkan atau matikan bip speaker, atau pilih
Mati (kontrol sentuh saja) untuk menonaktifkan bip selama
masukan keyboard dan bersamaan mengaktifkannya untuk
keperluan lain.
• Volume: Menyetel volume bip.
• Pitch: Memilih pitch bip dari Tinggi dan Rendah.
Kontrol Sentuh
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Setel pengaturan bagi kontrol sentuh monitor.
• Aktifkan/nonaktifkan ktrl snth: Pilih Nonaktifkan untuk mencegah
penggunaan tidak sengaja dari kontrol layar-sentuh, atau
Hanya playback guna mengaktifkan kontrol layar-sentuh di
mode playback saja.
• Jentikan playback bingkai-penuh: Memilih apakah gambar berikut
di playback bingkai-penuh ditampilkan atau tidak dengan
menjentik ke kiri atau dengan menjentik ke kanan.
Panduan Menu > B Menu Persiapan 305
HDMI
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menyetel pengaturan bagi sambungan ke perangkat HDMI
(0 346).
Data Lokasi
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menyetel pengaturan bagi penggunaan saat kamera
dihubungkan ke perangkat yang menyediakan data lokasi,
seperti penerima GPS atau perangkat pintar yang menjalankan
app SnapBridge (untuk informasi lebih lengkap tentang
SnapBridge, simak bantuan online app).
• Pewaktu siaga: Apabila Aktifkan dipilih saat penerima GPS
dihubungkan, pengukur pencahayaan akan dimatikan secara
otomatis jika tiada pengoperasian dilakukan selama jangka
waktu yang ditentukan di Pengaturan Kustom c3 (Penundaan
hingga mati) > Pewaktu siaga, yang mengurangi penurunan
daya baterai.
• Posisi: Tinjau data lokasi yang disediakan oleh penerima GPS
atau perangkat pintar (item yang ditampilkan berbeda
menurut sumber).
• Atur jam dari satelit: Pilih Ya untuk mensinkronkan jam kamera
dengan waktu yang dilaporkan oleh perangkat GPS.
306 Panduan Menu > B Menu Persiapan
Opsi Jarak Jauh Nirkabel (WR)
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menyetel pengaturan bagi kontroler jarak jauh nirkabel WR-R10
opsional dan unit lampu kilat eksternal kendali radio yang
mendukung Pencahayaan Nirkabel Canggih.
Lampu LED
Aktifkan atau nonaktifkan status LED pada kontroler jarak jauh
nirkabel WR-R10 terpasang pada kamera. Untuk informasi
selengkapnya, simak dokumentasi tersedia bersama kontroler
jarak jauh nirkabel.
Mode Hubungan
Pilih mode hubungan bagi kontroler jarak jauh nirkabel WR-R10
terpasang pada kamera lain atau unit lampu kilat kendali radio
yang mendukung Pencahayaan Nirkabel Canggih. Pastikan
bahwa mode yang sama dipilih bagi perangkat lain.
• Pemasangan: Untuk memasangkan kamera dengan perangkat
lain, pasang WR-R10 pada kamera dan tekan tombol
pemasangan.
• PIN: Hubungkan menggunakan kode
PIN empat digit. Tekan 4 atau 2 untuk
menyorot digit dan tekan 1 atau 3
untuk merubah, lalu tekan J untuk
masuk dan tampilkan PIN terpilih.
Terlepas dari opsi terpilih bagi Mode hubungan, sinyal dari
kontroler jarak jauh nirkabel yang dipasangkan akan selalu
diterima oleh WR-R10. Pengguna kontroler jarak jauh WR-1 akan
perlu untuk memilih pemasangan sebagai mode hubungan
WR-1.
D Kontroler Jarak Jauh nirkabel WR-R10
Pastikan firmware bagi WR-R10 telah diperbarui ke versi terbarunya
(versi 3.0 atau penerusnya). Untuk informasi tentang update firmware,
simak situs web Nikon bagi wilayah Anda.
Panduan Menu > B Menu Persiapan 307
Atur Fn Kntrl Jrk Jauh (WR)
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Memilih fungsi dari tombol Fn pada kontroler jarak jauh nirkabel
opsional yang dilengkapi dengan tombol Fn. Simak Pengaturan
Kustom f2 (Penentuan kontrol kustom) untuk informasi
selengkapnya.
Opsi
A
F
D
C
B
AF-ON
Hanya kunci AF
Kunci AE (Reset saat dilepas)
Hanya kunci AE
Opsi
r
h
q
4
Kunci FV
cNonaktifkan/aktifkan
Pratinjau
+ NEF (RAW)
Tidak ada
Kunci AE/AF
Mode Pesawat
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Memilih Aktifkan untuk mematikan fungsi Wi-Fi dan Bluetooth
terpasang kamera. Fungsi Bluetooth dan Wi-Fi dari perangkat
periferal opsional yang terhubung ke kamera hanya dapat
dimatikan dengan memutus hubungan perangkatnya.
Sambung ke Perangkat Pintar
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menyetel pengaturan bagi sambungan ke perangkat pintar.
Untuk informasi tentang menyambungkan ke perangkat pintar,
simak bantuan online SnapBridge atau Panduan Jaringan.
308 Panduan Menu > B Menu Persiapan
Sambungkan ke PC
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menyesuaikan pengaturan bagi sambungan ke komputer
menggunakan Wi-Fi terpasang kamera. Untuk informasi
selengkapnya, simak Panduan Jaringan.
Trans. Nrkbl (Wire. Trans.) (WT-7)
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Menyesuaikan pengaturan bagi sambungan ke komputer atau
server ftp melalui jaringan nirkabel atau Eternet. Opsi ini tersedia
hanya saat transmiter nirkabel (Wireless Transmitter) WT-7
opsional dihubungkan. Simak buku petunjuk WT-7 guna
perincian.
Tanda Kesesuaian
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Meninjau beberapa dari standar yang dipatuhi kamera.
A Sambungan Nirkabel
Untuk informasi tentang menjalin sambungan nirkabel ke komputer
atau perangkat pintar, simak Panduan Jaringan, tersedia dari Pusat
Download Nikon:
Z 7: https://downloadcenter.nikonimglib.com/id/products/492/Z_7.html
Z 6: https://downloadcenter.nikonimglib.com/id/products/493/Z_6.html
Panduan Menu > B Menu Persiapan 309
Info Baterai
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Meninjau informasi pada baterai yang
sekarang dimasukkan di kamera.
• Isi ulang: Tingkat daya baterai sekarang
ditunjukkan dalam persentase.
• Jml bidikan: Berapa kali rana telah
dilepas dengan baterai sekarang sejak
baterai terakhir kali diisi ulang. Catat bahwa kamera terkadang
dapat melepas rana tanpa merekam foto, contohnya saat
mengukur keseimbangan putih pra-setel.
• Umur bat.: Tampilan lima jenjang menunjukkan usia baterai.
0 (k) mengindikasikan bahwa kinerja baterai tidak
terganggu, 4 (l) bahwa baterai telah mencapai masa akhir
usia dayanya dan sebaiknya diganti. Catat bahwa baterai baru
yang diisi ulang pada suhu di bawah 5 °C mungkin
menunjukkan penurunan sementara dalam masa pakai daya;
tampilan umur baterai meskipun begitu akan kembali normal
setelah baterai diisi ulang daya pada suhu sekitar 20 °C atau
lebih tinggi.
Kunci Pelepas Bl Slot Kosong
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Memilih Aktifkan pelepas mengijinkan rana dilepas saat tiada
kartu memori dimasukkan, walaupun tiada foto akan direkam
(meskipun begitu foto akan tetap ditampilkan di mode demo).
Apabila Pelepas dikunci dipilih, tombol pelepas rana hanya
diaktifkan saat kartu memori dimasukkan ke dalam kamera.
310 Panduan Menu > B Menu Persiapan
Simpan/Muatkan Pengaturan
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Memilih Simpan pengaturan untuk menyimpan pengaturan
berikut ke kartu memori (jika kartu penuh, kesalahan akan
ditampilkan). Gunakan opsi ini untuk berbagi pengaturan di
antara kamera bermodel sama.
Menu playback
Opsi tampilan playback
Tinjauan gambar
Setelah hapus
Setelah terus-menerus, tampilkan
Rotasi tinggi
Menu pemotretan foto
Penamaan file
Pilih area gambar
Kualitas gambar
Ukuran gambar
Perekaman NEF (RAW)
Pengaturan sensitivitas ISO
Keseimbangan putih
Atur Picture Control (Picture
Control Kustom disimpan sebagai
Otomatis)
Spasi warna
Active D-Lighting
Pencahayaan lama RN
RN ISO Tinggi
Kontrol vignette
Kompensasi difraksi
Kontrol distorsi otomatis
Menu pemotretan foto (lanjutan)
Pemotretan reduksi kedip
Pengukuran
Kontrol lampu kilat
Mode lampu kilat
Kompensasi lampu kilat
Mode fokus
Mode area AF
Pengurang guncangan
(pengaturan beragam menurut
lensa)
Bracketing otomatis
Fotografi senyap
Menu perekaman film
Penamaan file
Pilih area gambar
Ukuran frame/kec. frame
Kualitas film
Jenis file film
Pengaturan sensitivitas ISO
Keseimbangan putih
Atur Picture Control (Picture
Control Kustom disimpan sebagai
Otomatis)
Active D-Lighting
Panduan Menu > B Menu Persiapan 311
Menu perekaman film (lanjutan)
RN ISO Tinggi
Kontrol vignette
Kompensasi difraksi
Kontrol distorsi otomatis
Reduksi kedip
Pengukuran
Mode fokus
Mode area AF
Pengurang guncangan
(pengaturan beragam menurut
lensa)
VR Elektronik
Sensitivitas mikrofon
Peredam
Respons frekuensi
Reduksi suara angin
Volume headphone
Kode waktu (terkecuali Asal kode
waktu)
Menu persiapan
Bahasa (Language)
Zona waktu dan tanggal
(terkecuali Tanggal dan waktu)
Batasi pilihan mode monitor
Tampilan informasi
Data lensa non-CPU
Bersihkan sensor gambar
Komentar gambar
Informasi hak cipta
Opsi bip
Kontrol sentuh
HDMI
Data lokasi (kecuali Posisi)
Opsi jarak jauh nirkabel (WR)
Atur Fn kntrl jrk jauh (WR)
Kunci pelepas bl slot kosong
Pengaturan Kustom
Seluruh Pengaturan Kustom
kecuali d3 (Opsi mode pelepas
yg disinkron.)
Pengaturan tersimpan menggunakan kamera atau kamera lain
bermodel sama dapat dipulihkan dengan memilih Muatkan
pengaturan. Catat bahwa Simpan/muatkan pengaturan
hanya tersedia saat kartu memori dimasukkan di kamera, dan
bahwa opsi Muatkan pengaturan hanya tersedia jika kartu
berisi pengaturan tersimpan.
D Pengaturan Tersimpan
Pengaturan disimpan dalam file dengan nama dimulai dengan
“NCSET” dan berakhir dengan tiga karakter yang berbeda dari kamera
ke kamera. Kamera tidak akan dapat memuat pengaturan jika nama
file dirubah.
312 Panduan Menu > B Menu Persiapan
Reset Semua Pengaturan
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Mereset semua pengaturan kecuali Bahasa (Language) dan
Zona waktu dan tanggal ke nilai defaultnya. Informasi hak
cipta dan masukan yang dibuat pengguna lainnya juga direset.
Kami sarankan agar Anda menyimpan pengaturan
menggunakan opsi Simpan/muatkan pengaturan di menu
persiapan sebelum melakukan reset.
Versi Firmware
Tombol G ➜ B (menu persiapan)
Meninjau versi firmware kamera sekarang.
Panduan Menu > B Menu Persiapan 313
N Menu Ubah: Mencipta Salinan Ubah
Untuk meninjau menu ubah, pilih tab N
di menu kamera.
Opsi di menu ubah digunakan untuk mencipta salinan pangkas
atau ubah dari foto yang ada. Menu ubah hanya ditampilkan
saat kartu memori yang berisikan foto dimasukkan ke dalam
kamera.
Opsi
7
k
8
i
j
Z
0
Pemrosesan NEF (RAW)
317
Pangkas
320
Ubah ukuran
321
D-Lighting
323
Koreksi mata merah
323
Pelurusan
324
Opsi
a
e
o
9
p
0
Kontrol distorsi
324
Kontrol perspektif
325
Penumpangan gambar 1
326
Pangkas film
329
Perbandingan bersisian 2
329
1 Hanya dapat dipilih dengan menekan G dan memilih tab N.
2 Hanya dapat ditampilkan dengan menekan i dan memilih Ubah di playback bingkai-penuh
saat gambar editan atau aslinya ditampilkan.
314 Panduan Menu > N Menu Ubah
Mencipta Salinan Ubah
Untuk mencipta salinan ubah:
1 Pilih sebuah item di menu ubah.
Tekan 1 atau 3 untuk menyorot
item, 2 untuk memilih.
2 Pilih gambar.
Sorot gambar dan tekan J. Untuk
meninjau gambar tersorot sepenuh
bingkai, tekan dan tahan tombol X.
D Ubah
Dalam hal gambar terekam pada pengaturan kualitas gambar
NEF + JPEG, hanya gambar NEF (RAW) yang akan diubah. Kamera
mungkin tidak mampu menampilkan atau mengubah gambar
tercipta dengan perangkat lain.
3 Pilih opsi ubah.
Untuk informasi selengkapnya, simak bagian bagi item
terpilih. Untuk keluar tanpa mencipta salinan ubah, tekan
G.
D Penundaan hingga Mati
Layar akan dimatikan dan pengoperasian akan dibatalkan jika tidak
ada yang dilakukan selama beberapa waktu. Perubahan apapun
yang tidak disimpan akan hilang. Untuk meningkatkan waktu layar
hidup, pilih waktu tampilan menu lebih panjang menggunakan
Pengaturan Kustom c3 (Penundaan hingga mati) > Menu.
Panduan Menu > N Menu Ubah 315
4 Cipta salinan ubah.
Tekan J untuk mencipta salinan
ubah. Salinan ubah ditandai oleh ikon
p.
D Mengubah Gambar Sekarang
Untuk mencipta salinan ubah dari gambar sekarang, tekan i dan pilih
Ubah.
D Mengubah Salinan
Kebanyakan opsi dapat diterapkan ke salinan tercipta menggunakan
opsi ubah lainnya, walaupun (dengan pengecualian Pangkas film)
masing-masing opsi hanya dapat diterapkan sekali (catat bahwa edit
berulang kali dapat menyebabkan hilangnya detil). Opsi yang tidak
dapat diterapkan ke gambar sekarang digelapkan dan tidak tersedia.
D Kualitas dan Ukuran Gambar
Kecuali dalam hal salinan tercipta dengan Pemrosesan NEF (RAW),
Pangkas, dan Ubah ukuran, salinan memiliki ukuran sama seperti
aslinya. Salinan tercipta dari gambar JPEG berkualitas sama seperti
aslinya, sedangkan salinan potong dan ubah ukuran tercipta dari
gambar NEF (RAW) dan TIFF (RGB) disimpan dalam format JPEG finem.
316 Panduan Menu > N Menu Ubah
Pemrosesan NEF (RAW)
Tombol G ➜ N (menu ubah)
Mencipta salinan JPEG dari foto NEF (RAW). Apabila Anda
menampilkan menu ubah dengan menekan tombol G, Anda
dapat gunakan opsi ini untuk menyalin beberapa gambar.
1 Memilih Pemrosesan NEF (RAW).
Sorot Pemrosesan NEF (RAW) di
menu ubah dan tekan 2.
2 Memilih bagaimana gambar dipilih.
Pilih dari opsi berikut ini:
• Pilih gambar: Memilih satu atau lebih
gambar secara manual.
• Pilih tanggal: Mencipta salinan JPEG
dari semua gambar NEF (RAW) yang
diambil pada tanggal terpilih.
• Pilih semua gambar: Mencipta salinan JPEG dari semua gambar
NEF (RAW) pada kartu memori (lanjutkan ke Langkah 4).
Panduan Menu > N Menu Ubah 317
3 Memilih foto.
Apabila Anda memilih Pilih gambar
di Langkah 2, dialog pemilihan
gambar akan ditampilkan yang
mencantumkan hanya gambar NEF
(RAW) tercipta dengan kamera ini.
Sorot gambar menggunakan
selektor-multi dan tekan tombol W (Q) untuk memilih atau
batal pilih; gambar terpilih ditandai oleh ikon L. Untuk
meninjau gambar tersorot sepenuh layar, tekan dan tahan
tombol X. Tekan J untuk melanjutkan ke Langkah 4 saat
pilihan Anda selesai.
Apabila Anda memilih Pilih tanggal
di Langkah 2, sebuah daftar tanggal
akan ditampilkan. Sorot tanggal
menggunakan selektor-multi dan
tekan 2 untuk memilih atau batal
pilih. Tekan J untuk memilih seluruh
gambar NEF (RAW) terambil pada tanggal terpilih dan
lanjutkan ke Langkah 4.
318 Panduan Menu > N Menu Ubah
4 Memilih pengaturan bagi salinan JPEG.
Setel pengaturan tercantum di bawah, atau pilih Asli (jika
tersedia) untuk menggunakan pengaturan yang aktif saat
foto diambil (pengaturan asli dicantumkan di bawah
pratinjau). Catat bahwa kompensasi pencahayaan hanya
dapat diatur ke nilai antara −2 dan +2 EV.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
1 Kualitas gambar ...................... 104
6 RN ISO Tinggi ...........................183
2 Ukuran gambar ....................... 106
7 Spasi warna...............................182
3 Keseimbangan putih..........63, 98
8 Kontrol vignette ......................184
4 Kompensasi pencahayaan.......82
9 Active D-Lighting ....................110
5 Atur Picture Control .........94, 177 10 Kompensasi difraksi................184
5 Menyalin fotonya.
Sorot EXE dan tekan J untuk
mencipta salinan JPEG dari foto
terpilih (jika beberapa foto dipilih,
dialog konfirmasi akan ditampilkan;
sorot Ya dan tekan J untuk mencipta
salinan JPEG dari foto terpilih). Untuk keluar tanpa menyalin
foto, tekan tombol K.
Panduan Menu > N Menu Ubah 319
Pangkas
Tombol G ➜ N (menu ubah)
Mencipta salinan yang dipotong dari foto terpilih. Foto terpilih
ditampilkan dengan potongan terpilih dalam warna kuning;
cipta salinan yang dipotong sesuai penjelasan di bawah.
• Memperkecil ukuran pemotongan: Tekan W (Q).
• Untuk memperbesar ukuran pemotongan: Tekan X.
• Untuk merubah rasio aspek pemotongan: Putar kenop perintah
utama.
• Untuk menempatkan pemotongan: Gunakan selektor-multi.
• Untuk mencipta salinan yang dipotong:
Tekan J untuk menyimpan
pemotongan sekarang sebagai file
terpisah. Ukuran dari salinan beragam
menurut ukuran dan rasio aspek
pemotongan dan muncul pada sisi kiri
atas di tampilan pemotongan.
D Meninjau Salinan Pemotongan
Zoom saat playback mungkin tidak tersedia saat salinan pemotongan
ditampilkan.
320 Panduan Menu > N Menu Ubah
Ubah Ukuran
Tombol G ➜ N (menu ubah)
Gunakan opsi Ubah ukuran di menu kamera tab N untuk
mencipta salinan kecil dari foto terpilih.
1 Memilih Ubah ukuran.
Sorot Ubah ukuran di tab N dan
tekan 2
2 Memilih ukuran.
Sorot Pilih ukuran dan tekan 2.
Sorot ukuran yang diinginkan dan
tekan J.
Panduan Menu > N Menu Ubah 321
3 Memilih gambar.
Sorot Pilih gambar dan tekan 2.
Sorot gambar dan tekan W (Q) untuk
memilih atau batal pilih (untuk
meninjau gambar tersorot sepenuh
layar, tekan dan tahan tombol X).
Gambar terpilih ditandai oleh ikon 8.
Tekan J saat pemilihan selesai. Catat
bahwa foto yang diambil pada pengaturan area gambar
1:1 (24×24), 16:9 (36×20), atau (Z 7 saja) 5:4 (30×24) tidak
dapat diubah ukuran.
4 Menyimpan salinan ubah ukuran.
Dialog konfirmasi akan ditampilkan.
Sorot Ya dan tekan J untuk
menyimpan salinan ubah ukuran.
D Meninjau Salinan Ubah Ukuran
Zoom saat playback mungkin tidak tersedia saat salinan ubah ukuran
ditampilkan.
322 Panduan Menu > N Menu Ubah
D-Lighting
Tombol G ➜ N (menu ubah)
D-Lighting mencerahkan bayangan, menjadikannya ideal untuk
foto gelap atau disinari dari belakang.
Sebelum
Sesudah
Tekan 4 atau 2 untuk memilih tingkat
perbaikan yang dilakukan. Pengaruhnya
dapat dipratinjau di tampilan edit. Tekan
J untuk menyimpan salinan ubah.
Koreksi Mata Merah
Tombol G ➜ N (menu ubah)
Opsi ini digunakan untuk mengoreksi “mata merah” dan hanya
tersedia dengan foto yang diambil menggunakan lampu kilat.
Foto terpilih bagi koreksi mata merah dapat dipratinjau dalam
tampilan edit. Periksa efek dari koreksi mata merah dan tekan J
untuk mencipta salinan. Catat bahwa koreksi mata merah
mungkin tidak selalu memberi hasil yang diharapkan dan pada
situasi yang sangat langka dapat diterapkan ke bagian dari
gambar yang tidak dipengaruhi oleh mata merah; periksa
pratinjau dengan seksama sebelum melanjutkan.
Panduan Menu > N Menu Ubah 323
Pelurusan
Tombol G ➜ N (menu ubah)
Mencipta salinan pelurusan dari gambar
terpilih. Tekan 2 untuk memutar
gambar searah jarum jam hingga lima
derajat dengan kenaikan sekitar 0,25
derajat, 4 untuk memutarnya
berlawanan arah jarum jam
(pengaruhnya dapat dipratinjau di tampilan edit; catat bahwa
sudut gambar akan dipangkas untuk mencipta salinan persegi).
Tekan J untuk menyimpan salinan ubah.
Kontrol Distorsi
Tombol G ➜ N (menu ubah)
Mencipta salinan dengan pengurangan
distorsi periferal. Pilih Otomatis untuk
membiarkan kamera memperbaiki
distorsi secara otomatis dan lalu
melakukan penyetelan halus
menggunakan selektor-multi, atau pilih
Manual untuk mengurangi distorsi secara manual. Catat bahwa
Otomatis tidak tersedia dengan foto yang diambil
menggunakan kontrol distorsi otomatis. Tekan 2 untuk
mengurangi distorsi tahang, 4 untuk mengurangi distorsi
lengkung (pengaruhnya dapat dipratinjau di tampilan edit;
catat bahwa jumlah kontrol distorsi lebih besar menghasilkan
lebih besar sudut terpotong). Tekan J untuk menyimpan
salinan ubah.
324 Panduan Menu > N Menu Ubah
Kontrol Perspektif
Tombol G ➜ N (menu ubah)
Mencipta salinan yang mengurangi efek
dari perspektif dalam foto yang diambil
memandang ke atas dari dasar sebuah
objek tinggi. Gunakan selektor-multi
untuk menyetel perspektif (catat bahwa
jumlah kontrol perspektif lebih besar
akan menghasilkan sudut terpotong lebih besar). Hasilnya
dapat dipratinjau di tampilan edit. Tekan J untuk menyimpan
salinan ubah.
Sebelum
Sesudah
Panduan Menu > N Menu Ubah 325
Penumpangan Gambar
Tombol G ➜ N (menu ubah)
Penumpangan gambar menggabung dua foto NEF (RAW) yang
telah ada untuk mencipta gambar tunggal yang disimpan
terpisah dari aslinya; hasilnya, yang mana menggunakan data
RAW dari sensor gambar kamera, terlihat jauh lebih baik
daripada foto yang digabung dengan aplikasi pencitraan.
+
1 Pilih Penumpangan gambar.
Sorot Penumpangan gambar di
menu ubah dan tekan 2. Opsi
penumpangan gambar akan
ditampilkan, dengan Gbr 1 tersorot;
tekan J guna menampilkan dialog
pemilihan gambar yang hanya mencantumkan gambar
NEF (RAW) tercipta dengan kamera ini (gambar NEF/RAW
kecil dan sedang tidak dapat dipilih).
2 Pilih gambar pertama.
Gunakan selektor-multi untuk
menyorot foto pertama dalam
penumpangan. Untuk meninjau foto
tersorot sepenuh bingkai, tekan dan
tahan tombol X. Tekan J untuk
memilih foto tersorot dan kembali ke tampilan pratinjau.
326 Panduan Menu > N Menu Ubah
3 Pilih gambar kedua.
Gambar terpilih akan muncul sebagai Gbr 1. Sorot Gbr 2 dan
tekan J, lalu pilih foto kedua seperti dijelaskan dalam
Langkah 2.
4 Setel perolehan.
Sorot Gbr 1 atau Gbr 2 dan
optimalkan pencahayaan bagi
penumpangan dengan menekan 1
atau 3 untuk memilih perolehan dari
nilai antara 0,1 dan 2,0. Ulangi bagi
gambar kedua. Nilai default adalah 1,0; pilih 0,5 untuk
memotong setengah perolehan atau 2,0 untuk
menggandakannya. Efek perolehan tampak di kolom
Pratinj..
5 Pratinjau penumpangan.
Untuk pratinjau komposisi, tekan 4
atau 2 untuk menempatkan kursor
di kolom Pratinj., lalu tekan 1 atau 3
untuk menyorot Pnmpgn dan tekan
J (catat bahwa warna dan kecerahan
dalam pratinjau dapat berbeda dari gambar akhir). Untuk
menyimpan penumpangan tanpa menampilkan pratinjau,
pilih Simpan. Untuk kembali ke Langkah 4 dan memilih foto
baru atau menyetel pemerolehan, tekan W (Q).
6 Simpan penumpangan.
Tekan J sementara pratinjau
ditampilkan untuk menyimpan
penumpangan. Setelah
penumpangan tercipta, gambar yang
dihasilkan akan ditampilkan sepenuh
bingkai.
Panduan Menu > N Menu Ubah 327
D Penumpangan Gambar
Hanya foto NEF (RAW) besar dengan area gambar dan kedalaman
bidang sama yang dapat digabungkan. Penumpangan disimpan
dalam format JPEG finem dan memiliki info foto yang sama (termasuk
tanggal perekaman, pengukuran, kecepatan rana, bukaan, mode
pemotretan, kompensasi pencahayaan, panjang fokal, dan orientasi
gambar) dan nilai bagi keseimbangan putih dan Picture Control sama
seperti foto terpilih bagi Gbr 1. Komentar gambar sekarang
ditanamkan ke penumpangan saat disimpan; namun, informasi hak
cipta tidak disalin.
328 Panduan Menu > N Menu Ubah
Pangkas Film
Tombol G ➜ N (menu ubah)
Mencipta salinan dari mana footage tak diinginkan telah
dihapus (0 135).
Perbandingan Bersisian
(simak di bawah)
Membandingkan salinan ubah dengan foto aslinya. Opsi ini
hanya tersedia jika menu ubah ditampilkan dengan menekan
tombol i dan memilih Ubah saat salinan atau aslinya diplayback
sepenuh bingkai.
1 Pilih gambar.
Pilih salinan ubah (ditunjukkan oleh
ikon p) atau aslinya yang telah
diubah.
2 Tampilkan opsi ubah.
Tekan i dan pilih Ubah.
3 Pilih Perbandingan bersisian.
Sorot Perbandingan bersisian dan
tekan J.
Panduan Menu > N Menu Ubah 329
4 Bandingkan salinan dengan aslinya.
Gambar sumber ditampilkan di sisi kiri, salinan ubah di sisi
kanan, dengan opsi yang digunakan untuk membuat salinan
tercantum pada puncak tampilan. Tekan 4 atau 2 untuk
beralih antara gambar sumber dan salinan ubah. Untuk
meninjau gambar tersorot sepenuh bingkai, tekan dan tahan
tombol X. Apabila salinan dibuat dari dua gambar sumber
menggunakan Penumpangan gambar, atau jika sumbernya
telah disalin berulang kali, tekan 1 atau 3 untuk meninjau
gambar lainnya. Untuk keluar ke playback, tekan tombol K,
atau tekan J untuk keluar ke playback bingkai-penuh
dengan gambar tersorot ditampilkan.
Opsi yang digunakan untuk mencipta salinan
Gambar sumber
Salinan ubah
D Perbandingan Bersisian
Gambar sumber tidak akan ditampilkan jika salinannya dicipta dari
foto yang dilindungi atau telah dihapus.
330 Panduan Menu > N Menu Ubah
O Menu Saya/m Pengaturan Terbaru
Untuk meninjau Menu Saya, pilih tab O
di menu kamera.
Opsi MENU SAYA dapat digunakan untuk mencipta dan
mengedit daftar hingga 20 item dari menu playback,
pemotretan foto, perekaman film, Pengaturan Kustom,
persiapan, dan ubah. Jika diinginkan, pengaturan terbaru dapat
ditampilkan sebagai ganti Menu Saya.
Opsi dapat ditambah, dihapus, dan diurut ulang seperti
penjelasan di bawah.
Menambah Opsi ke Menu Saya
1 Pilih Tambah item.
Di Menu Saya (O), sorot Tambah
item dan tekan 2.
2 Pilih menu.
Sorot nama dari menu yang berisi
opsi yang ingin Anda tambahkan dan
tekan 2.
Panduan Menu > O Menu Saya/m Pengaturan Terbaru 331
3 Pilih item.
Sorot item menu yang diinginkan dan
tekan J.
4 Tempatkan item baru.
Tekan 1 atau 3 untuk memindah
item baru ke atas atau ke bawah di
Menu Saya. Tekan J untuk
menambah item baru.
5 Tambah lebih banyak item.
Item yang sekarang ditampilkan di
Menu Saya ditandai oleh tanda
centang. Item yang ditandai oleh ikon
V tidak dapat dipilih. Ulangi Langkah
1–4 untuk memilih item tambahan.
332 Panduan Menu > O Menu Saya/m Pengaturan Terbaru
Menghapus Opsi dari Menu Saya
1 Pilih Hapus item.
Di Menu Saya (O), sorot Hapus item dan tekan 2.
2 Pilih item.
Sorot item dan tekan 2 untuk
memilih atau batal pilih. Item terpilih
ditandai oleh tanda centang.
3 Hapus item terpilih.
Tekan J. Dialog konfirmasi akan
ditampilkan; tekan J lagi untuk
menghapus item terpilih.
D Menghapus Item di Menu Saya
Untuk menghapus item yang sekarang tersorot dalam Menu Saya,
tekan tombol O. Dialog konfirmasi akan ditampilkan; tekan O lagi
untuk menghapus item terpilih dari Menu Saya.
Panduan Menu > O Menu Saya/m Pengaturan Terbaru 333
Mengurut Ulang Opsi di Menu Saya
1 Pilih Peringkatkan item.
Di Menu Saya (O), sorot Peringkatkan item dan tekan 2.
2 Pilih item.
Sorot item yang Anda ingin
pindahkan dan tekan J.
3 Tempatkan item.
Tekan 1 atau 3 untuk memindah
item ke atas atau ke bawah di Menu
Saya dan tekan J. Ulangi Langkah
2–3 untuk menempatkan ulang item
tambahan.
4 Keluar ke Menu Saya.
Tekan tombol G untuk kembali ke
Menu Saya.
334 Panduan Menu > O Menu Saya/m Pengaturan Terbaru
Pengaturan Terbaru
Untuk menampilkan dua puluh pengaturan terakhir digunakan,
pilih m PENGATURAN TERBARU bagi O MENU SAYA > Pilih
tab.
1 Pilih Pilih tab.
Di Menu Saya (O), sorot Pilih tab dan
tekan 2.
2 Pilih m PENGATURAN TERBARU.
Sorot m PENGATURAN TERBARU
dan tekan J. Nama dari menu akan
berubah dari "MENU SAYA" menjadi
"PENGATURAN TERBARU".
Item menu akan ditambahkan ke puncak
dari menu pengaturan terbaru selama mereka digunakan. Untuk
meninjau Menu Saya lagi, pilih O MENU SAYA bagi
m PENGATURAN TERBARU > Pilih tab.
D Menghapus Item dari Menu Pengaturan Terbaru
Untuk menghapus item dari menu pengaturan terbaru, sorot item dan
tekan tombol O. Sebuah dialog konfirmasi akan ditampilkan; tekan O
lagi untuk menghapus item terpilih.
Panduan Menu > O Menu Saya/m Pengaturan Terbaru 335
Sambungan
Kembangkan cakrawala fotografi Anda dengan menghubungkan
kamera ke ponsel pintar atau tablet (perangkat pintar), komputer
atau server ftp, printer atau perangkat HDMI.
Menyambungkan ke Perangkat Pintar
Gunakan SnapBridge untuk mengendalikan kamera
dari jauh dari perangkat pintar dan mendownload
gambar dari kamera.
SnapBridge disediakan gratis dari
Apple App Store® dan di Google
Play™.
Kunjungi situs web Nikon untuk mendapatkan kabar terbaru
SnapBridge. Untuk informasi selengkapnya tentang
menghubungkan ke kamera dan menggunakan app
SnapBridge, simak bantuan online SnapBridge.
A Sambungan Nirkabel
Untuk informasi tentang menjalin sambungan nirkabel ke komputer
atau perangkat pintar, simak Panduan Jaringan, tersedia dari Pusat
Download Nikon:
Z 7: https://downloadcenter.nikonimglib.com/id/products/492/Z_7.html
Z 6: https://downloadcenter.nikonimglib.com/id/products/493/Z_6.html
336 Sambungan
Menyambungkan ke Komputer
Untuk mengupload gambar ke komputer, hubungkan kamera
melalui jaringan nirkabel atau menggunakan kabel USB (USB
Cable) disertakan.
Menghubungkan melalui USB
Apabila kabel USB (USB Cable) disertakan digunakan untuk
menghubungkan kamera ke komputer yang menjalankan
ViewNX-i, Anda dapat menyalin gambar ke komputer, di mana
mereka dapat ditinjau, diedit, dan ditata.
❚❚ Menginstal ViewNX-i
Download penginstal ViewNX-i dari situs web berikut ini dan
ikuti petunjuk pada layar untuk selesaikan penginstalan
(pengguna yang ada sebaiknya memastikan untuk
mendownload versi terbarunya, karena versi sebelumnya
mungkin tidak mendukung kamera). Koneksi Internet
diperlukan. Untuk persyaratan sistem dan informasi lainnya,
lihatlah situs web Nikon bagi wilayah Anda.
https://downloadcenter.nikonimglib.com/
D Capture NX-D
Gunakan perangkat lunak Capture NX-D Nikon untuk menghaluskan
foto atau merubah pengaturan bagi gambar NEF (RAW) dan
menyimpannya dalam format lainnya. Capture NX-D tersedia untuk
didownload dari:
https://downloadcenter.nikonimglib.com/
Sambungan 337
❚❚ Menyalin Gambar ke Komputer
Untuk petunjuk selengkapnya, simak bantuan online bagi
ViewNX-i.
1 Hubungkan kabel USB (USB Cable).
Setelah mematikan kamera dan memastikan bahwa kartu
memori dimasukkan, sambungkan kabel USB (USB Cable)
disertakan sesuai petunjuk.
D Hub USB
Sambungkan kamera secara langsung ke komputer; jangan
menyambungkan kabel melalui hub USB atau papan ketik.
D Gunakan Sumber Daya Handal
Guna memastikan transfer data tidak terhenti, pastikan baterai
kamera penuh daya.
D Menyambungkan Kabel
Pastikan kamera mati saat menyambungkan atau memutus
sambungan kabel antarmuka. Jangan memaksa atau mencoba
memasukkan konektor dengan ditekuk.
338 Sambungan
2 Hidupkan kamera.
Nikon Transfer 2 komponen dari ViewNX-i akan memulai (jika
pesan ditampilkan yang mengajak Anda untuk memilih
program, pilih Nikon Transfer 2). Apabila Nikon Transfer 2
tidak memulai dengan otomatis, luncurkan ViewNX-i dan klik
ikon “Import (Impor)”.
D Windows 7
Apabila dialog berikut ini ditampilkan, pilih Nikon Transfer 2 sesuai
penjelasan di bawah.
1 Di bawah Import pictures and
videos (Impor gambar dan video),
klik Change program (Ubah
program). Dialog pemilihan
program akan ditampilkan; pilih
Nikon Transfer 2 dan klik OK (OK).
2 Klik dua kali .
D Windows 10 dan Windows 8.1
Windows 10 dan Windows 8.1 dapat
menampilkan wantian AutoPlay saat
kamera dihubungkan. Ketuk atau klik
dialog dan lalu ketuk atau klik
Nikon Transfer 2 untuk memilih
Nikon Transfer 2.
D macOS/OS X
Apabila Nikon Transfer 2 tidak memulai secara otomatis, pastikan
bahwa kamera terhubung dan lalu luncurkan Image Capture
(aplikasi yang disertakan dengan macOS atau OS X) dan pilih
Nikon Transfer 2 sebagai aplikasi yang membuka saat kamera
ditemukan.
Sambungan 339
3 Klik Start Transfer (Mulai Transfer).
Gambar pada kartu memori akan disalin ke komputer.
Klik Start Transfer (Mulai Transfer)
D Mentransfer Film
Jangan mencoba mentransfer film dari kartu memori sementara
kartunya dimasukkan ke dalam kamera lainnya. Melakukan hal ini
dapat menyebabkan film dihapus tanpa ditransfer.
D Selama Transfer
Jangan mematikan kamera atau memutus sambungan kabel USB
(USB Cable) selama transfer berlangsung.
4 Mematikan kamera.
Matikan kamera dan lepas hubungan kabel USB (USB Cable)
setelah transfer selesai.
340 Sambungan
Jaringan Nirkabel (Wi-Fi)
Metode berikut dapat digunakan untuk menghubungkan ke
komputer melalui Wi-Fi. Untuk informasi selengkapnya, simak
Panduan Jaringan.
❚❚ Wi-Fi Terpasang
Gunakan opsi Sambungkan ke PC di menu persiapan kamera
untuk menghubungkan ke komputer baik secara langsung
maupun melalui router nirkabel.
Sambungan melalui router nirkabel
Sambungan nirkabel langsung
❚❚ Transmiter Nirkabel (Wireless Transmitter) WT-7
Saat kamera disambungkan ke transmiter nirkabel (Wireless
Transmitter) WT-7 opsional, opsi Trans. nrkbl (Wire. Trans.)
(WT-7) di menu persiapan dapat digunakan bagi sambungan ke
komputer atau server ftp.
Gunakan WT-7 bagi sambungan ke jaringan Ethernet dan demi
sambungan yang lebih handal ke jaringan nirkabel. Dengan
Camera Control Pro 2 (dijual terpisah), kamera dapat
dikendalikan dari jauh dan gambar disimpan secara langsung ke
komputer seiring pengambilan.
Sambungan 341
Menghubungkan ke Printer
Gambar JPEG terpilih dapat dicetak pada printer PictBridge yang
terhubung langsung ke kamera menggunakan kabel USB (USB
Cable) disertakan. Saat menyambungkan kabelnya, jangan
gunakan kekuatan atau mencoba memasukkan konektor
tertekuk.
Saat kamera dan printer dihidupkan, layar penyambut akan
ditampilkan, diikuti oleh tampilan playback PictBridge.
D Memilih Foto untuk Pencetakan
Gambar tercipta pada pengaturan kualitas gambar NEF (RAW) atau
TIFF (RGB) tidak dapat dipilih untuk pencetakan. Salinan JPEG dari
gambar NEF (RAW) dapat dicipta menggunakan opsi Pemrosesan
NEF (RAW) di menu ubah.
D Mencetak Melalui Koneksi USB Langsung
Pastikan baterai penuh daya atau gunakan adaptor AC dan konektor
daya (dijual terpisah). Saat mengambil foto untuk dicetak melalui
koneksi USB langsung, atur Spasi warna ke sRGB.
D Simak Juga
Simak “Pesan Kesalahan” (0 396) untuk informasi tentang apa yang
harus dilakukan jika kesalahan terjadi selama pencetakan.
342 Sambungan
Mencetak Gambar Satu per Satu
1 Tampilkan gambar yang diinginkan.
Tekan 4 atau 2 untuk meninjau gambar tambahan. Tekan
tombol X untuk zoom memperbesar pada bingkai sekarang
(tekan K untuk keluar zoom). Untuk meninjau enam gambar
sekaligus, tekan tombol W (Q). Gunakan selektor-multi
untuk menyorot gambar, atau tekan tombol X untuk
menampilkan gambar tersorot sepenuh bingkai.
2 Setel opsi cetak.
Tekan J untuk menampilkan item berikut ini, lalu tekan 1
atau 3 untuk menyorot sebuah item dan tekan 2 untuk
meninjau opsi (hanya opsi yang didukung oleh printer
sekarang yang dicantumkan; untuk menggunakan opsi
default, pilih Default printer). Setelah memilih opsi, tekan J
untuk kembali ke menu pengaturan printer.
• Ukuran halaman: Memilih ukuran halaman.
• Jumlah salinan: Opsi ini dicantumkan hanya saat gambar
dicetak satu per satu. Tekan 1 atau 3 untuk memilih
jumlah salinan (maksimal 99).
• Pembatas: Memilih apakah membingkai foto dalam
pembatas putih atau tidak.
• Tanggal pencetakan: Memilih apakah akan mencetak tanggal
perekaman pada foto atau tidak.
• Pemotongan: Opsi ini dicantumkan hanya saat gambar dicetak
satu per satu. Untuk keluar tanpa memotong, sorot Tanpa
memotong dan tekan J. Untuk memotong gambar
sekarang, sorot Potong dan tekan 2. Sebuah dialog
pemilihan potongan akan ditampilkan; tekan X guna
memperbesar ukuran potongan, W (Q) untuk memperkecil,
dan gunakan selektor-multi untuk menempatkan potongan.
Catat bahwa kualitas cetakan dapat menurun jika potongan
kecil dicetak pada ukuran besar.
Sambungan 343
3 Mulai mencetak.
Pilih Mulai mencetak dan tekan J untuk mulai mencetak.
Untuk batalkan pencetakan sebelum semua salinan tercetak,
tekan J.
Mencetak Sejumlah Gambar
1 Tampilkan menu PictBridge.
Tekan tombol G dalam tampilan playback PictBridge.
2 Pilih opsi.
Sorot salah satu dari opsi berikut ini dan tekan 2.
• Pilihan cetak: Pilih gambar untuk dicetak. Tekan 4 atau 2
untuk bergulir di antara gambar (untuk meninjau gambar
tersorot sepenuh layar, tekan dan tahan tombol X) dan
tekan 1 atau 3 untuk memilih jumlah cetakan. Untuk batal
pilih gambar, atur jumlah cetakan ke nol.
• Cetak indeks: Mencipta cetak indeks dari keseluruhan gambar
JPEG pada kartu memori. Catat bahwa jika kartu memori
berisi lebih dari 256 gambar, maka hanya 256 gambar
pertama yang akan dicetak. Sebuah peringatan akan
ditampilkan jika ukuran halaman terpilih di Langkah 3
terlalu kecil bagi cetak indeks.
3 Setel opsi cetak.
Setel pengaturan printer sesuai penjelasan di Langkah 2
“Mencetak Gambar Satu demi Satu” (0 343).
4 Mulai mencetak.
Pilih Mulai mencetak dan tekan J untuk mulai mencetak.
Untuk batalkan pencetakan sebelum semua salinan tercetak,
tekan J.
344 Sambungan
Menghubungkan ke Perangkat HDMI
Kabel High-Definition Multimedia Interface (HDMI) (0 413)
opsional atau kabel HDMI tipe C (dijual terpisah dari pemasok
pihak ketiga) dapat digunakan untuk menghubungkan kamera
ke perangkat video definisi tinggi. Selalu matikan kamera
sebelum menghubungkan atau memutus hubungan kabel
HDMI.
Hubungkan ke kamera
Hubungkan ke perangkat definisi
tinggi (pilih kabel dengan konektor
bagi perangkat HDMI)
❚❚ Tampilan HDMI
Setelah menghubungkan kamera ke TV HDMI atau tampilan
lainnya, atur perangkat ini ke saluran HDMI, lalu hidupkan
kamera dan tekan tombol K. Selama playback, gambar akan
ditampilkan pada layar televisi. Volume dapat disetel
menggunakan kontrol televisi; kontrol kamera tidak dapat
digunakan.
Sambungan 345
Perekam HDMI
Kamera dapat merekam video secara
langsung ke perekam HDMI yang
terhubung. Beberapa perekam bahkan
akan memulai dan menghentikan
perekaman dalam tanggapan ke kontrol
kamera. Gunakan opsi HDMI di menu
persiapan untuk menyetel pengaturan bagi output HDMI.
• Resolusi Output: Memilih format bagi output gambar ke
perangkat HDMI. Jika Otomatis dipilih, kamera akan secara
otomatis memilih format yang sesuai.
• Canggih: Menyetel pengaturan di bawah ini.
- Jangkauan output: Otomatis disarankan dalam kebanyakan
situasi. Apabila kamera tidak mampu menentukan jangkauan
output sinyal video RGB yang tepat bagi perangkat HDMI,
Anda dapat memilih Jangkauan terbatas bagi perangkat
dengan jangkauan input sinyal video RGB dari 16 hingga 235
atau Jangkauan penuh bagi perangkat dengan jangkauan
input sinyal video RGB dari 0 hingga 255. Pilih Jangkauan
terbatas jika Anda mengamati hilangnya detail dalam
bayangan, Jangkauan penuh jika bayangan “cerah” atau
terlalu terang.
346 Sambungan
- Kontrol perekaman eksternal: Mengaktifkan kontrol perekaman
eksternal mengijinkan kontrol kamera digunakan untuk
memulai dan menghentikan perekaman saat kamera
dihubungkan melalui HDMI ke alat perekam pihak ketiga
yang mendukung Atomos Open Protocol (Atomos SHOGUN,
NINJA2, atau perekam Monitor seri-SUMO). Sebuah ikon akan
ditampilkan di monitor kamera: A ditampilkan di tinjauan
langsung film, sedangkan B ditampilkan selama
perekaman film. Selama perekaman, periksa perekam dan
layar perekam untuk memastikan bahwa footage disimpan
ke perangkat (catat bahwa output footage ke perangkat
dapat terganggu selama kontrol perekaman eksternal aktif).
Layar kamera akan mati secara otomatis saat pewaktu siaga
berakhir, yang mengakhiri output HDMI; saat perekaman film
ke perangkat eksternal, pilih Pewaktu siaga bagi Pengaturan
Kustom c3 (Penundaan hingga mati) dan pilih Tanpa batas
atau waktu lebih panjang daripada waktu perekaman yang
diantisipasi. Simak buku petunjuk yang disediakan dengan
perekam untuk informasi selengkapnya tentang fitur dan
pengoperasian perangkat.
- Kedalaman data output: Pilih dari 8 bit dan 10 bit.
Sambungan 347
- Pengaturan N-Log: Pilih Hidup (tdk dpt rekam ke kartu) untuk
mempertahankan rincian dalam sorotan dan bayangan serta
menghindari warna yang terlalu jenuh saat perekaman film.
Pilih opsi ini (tersedia hanya saat 10 bit dipilih bagi
Kedalaman data output) saat perekaman footage yang
nantinya akan diberi kode warna. Footage akan direkam
langsung ke perangkat eksternal dan tidak dapat disimpan
ke kartu memori kamera. Opsi Pengaturan sensitivitas
ISO > Sensitivitas maksimum dan Sensitivitas ISO
(mode M) di menu perekaman film dapat diatur
berturut-turut ke nilai dari ISO 1600 hingga 25600 dan
ISO 800 hingga 25600 (Z 7) atau 51200 (Z 6).
- Asisten tampilan: Pilih Hidup bagi pratinjau langsung dari
footage video terekam dengan Hidup (tdk dpt rekam ke
kartu) terpilih bagi Pengaturan N-Log. Warna dari pratinjau
akan berbeda dari yang ada pada film akhir, namun ini tidak
berpengaruh pada footage yang sebenarnya terekam.
D Output HDMI
Output HDMI tidak tersedia pada ukuran frame film 1920 × 1080 120p,
1920 × 1080 100p, atau 1920 × 1080 gerak-lambat atau saat kamera
dihubungkan ke perangkat yang menjalankan SnapBridge atau
Camera Control Pro 2.
D Kedalaman Data Output 10-Bit
10 bit dapat digunakan hanya dengan perekam kompatibel. Terlepas
dari mode tampilan terpilih, monitor kamera akan hidup dan jendela
bidik akan tetap kosong. Tiada foto dapat diambil; selama perekaman
film, pembatasan tambahan berikut ini berlaku saat 3840 × 2160
dipilih bagi ukuran frame:
• Film tidak direkam ke kartu memori yang dimasukkan ke kamera.
• Ikon dan karakter di monitor akan ditampilkan pada resolusi rendah.
• Pemilihan area gambar DX pada Z 7 menurunkan sudut gambar ke
sekitar 90%. Sudut gambar pada Z 6 adalah selalu sekitar 90%.
D Zoom
Film yang direkam pada ukuran frame 3840 × 2160 ditampilkan pada
ukuran 1920 × 1080 saat di-zoom perbesar.
348 Sambungan
Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera
Kamera dapat digunakan dengan unit lampu kilat eksternal
opsional.
“Pada-Kamera” Banding “Jarak Jauh”
Anda dapat mengambil gambar menggunakan unit lampu kilat
terpasang pada dudukan aksesori kamera atau satu atau lebih
unit lampu kilat jarak jauh.
Unit Lampu Kilat Terpasang-pada-Kamera
Mengambil gambar menggunakan unit
lampu kilat terpasang pada kamera sesuai
penjelasan di “Menggunakan Lampu Kilat
pada-Kamera” (0 350).
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
Mengambil gambar dengan satu atau beberapa unit lampu kilat
jauh menggunakan kontrol lampu kilat nirkabel (Pencahayaan
Nirkabel Canggih, atau AWL) sesuai penjelasan di “Fotografi
Lampu Kilat Jarak Jauh” (0 362).
Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera 349
Menggunakan Lampu Kilat Pada-Kamera
Ikuti langkah di bawah ini untuk memasang unit lampu kilat
eksternal pada kamera dan mengambil foto menggunakan
lampu kilat.
1 Pasang unit pada dudukan aksesori.
Baca buku petunjuk yang disertakan
dengan unit untuk lengkapnya.
D Gunakan Hanya Aksesori Lampu Kilat Nikon
Gunakan hanya unit lampu kilat Nikon.
Tegangan negatif atau tegangan di atas
250 V yang diterapkan pada dudukan
aksesori tidak hanya mencegah operasi
normal, namun juga merusak sirkuit
sinkronisasi kamera atau lampu kilat.
2 Hidupkan kamera dan unit lampu kilat.
Lampu kilat akan mulai mengisi daya; indikator lampu kilat
siap (c) akan ditampilkan saat pengisian daya selesai.
3 Setel pengaturan lampu kilat.
Pilih mode kontrol lampu kilat (0 352) dan mode lampu kilat
(0 354).
4 Setel kecepatan rana dan bukaan.
5 Ambil gambar.
350 Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera
D Kecepatan Rana
Kecepatan rana dapat diatur seperti berikut ini saat unit lampu kilat
eksternal digunakan:
Mode
Kecepatan rana
b
Diatur secara otomatis oleh kamera (1/200 d–1/60 d)
P, A
Diatur secara otomatis oleh kamera (1/200 d–1/60 d) *
S
Nilai terpilih oleh pengguna (1/200 d–30 d)
M
Nilai terpilih oleh pengguna (1/200 d–30 d, Bulb (Bulb), Time (Waktu))
* Kecepatan rana dapat diatur hingga selambat 30 d jika sinkronisasi lambat, sinkronisasi rearcurtain lambat, atau sinkronisasi lambat dengan reduksi mata merah dipilih bagi mode
lampu kilat.
Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera 351
Mode Kontrol Lampu Kilat
Saat unit lampu kilat yang mendukung
kontrol lampu kilat terpadu (SB-5000,
SB-500, SB-400, atau SB-300) dipasang
pada kamera, mode kontrol lampu kilat,
tingkatan lampu kilat, dan pengaturan
lampu kilat lainnya dapat disetel
menggunakan item Kontrol lampu kilat > Mode kontrol
lampu kilat di menu pemotretan foto (pada kasus SB-5000,
pengaturan ini dapat juga disetel menggunakan kontrol pada
unit lampu kilat). Opsi tersedia beragam menurut lampu kilat
yang digunakan, sedangkan opsi ditampilkan di bawah Mode
kontrol lampu kilat beragam menurut mode terpilih.
Pengaturan bagi unit lampu kilat lain hanya dapat disetel
menggunakan kontrol unit lampu kilat.
• TTL: Mode i-TTL. Dalam hal SB-500, SB-400, dan SB-300,
kompensasi lampu kilat dapat disetel menggunakan item
Komp. lampu kilat di menu pemotretan foto.
• Lampu kilat eksternal otomatis: Di mode ini, output disetel secara
otomatis menurut jumlah cahaya terpantul oleh subjeknya;
kompensasi lampu kilat juga tersedia. Lampu kilat eksternal
otomatis mendukung mode “bukaan otomatis” (qA) dan
“otomatis non-TTL” (A). Simak buku petunjuk unit lampu kilat
guna perincian.
• Manual prioritas jarak: Pilih jarak ke subjek; output lampu kilat
akan disetel secara otomatis. Kompensasi lampu kilat juga
tersedia.
• Manual: Pilih tingkatan lampu kilat secara manual.
352 Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera
• Lampu kilat berulang: Lampu kilat menembak berulang kali
selama rana terbuka, menghasilkan efek pencahayaan-multi.
Pilih tingkatan lampu kilat (Output), maksimal berapa kali unit
menembak (Kali), dan jumlah kali lampu kilat menembak per
detik (Frekuensi, diukur dalam Hertz). Opsi tersedia bagi Kali
beragam tergantung opsi terpilih bagi Output dan Frekuensi;
simak dokumentasi tersedia bersama unit lampu kilat untuk
selengkapnya.
D Kontrol Lampu Kilat Terpadu
Kontrol lampu kilat terpadu mengijinkan kamera dan unit lampu kilat
berbagi pengaturan. Apabila unit lampu kilat yang mendukung
kontrol lampu kilat terpadu dipasang pada kamera, perubahan ke
pengaturan lampu kilat yang dibuat baik dengan kamera atau unit
lampu kilat diterapkan pada kedua perangkat, sama seperti
perubahan yang dibuat menggunakan perangkat lunak
Camera Control Pro 2 opsional.
D Kontrol Lampu Kilat i-TTL
Saat unit lampu kilat kompatibel-CLS diatur ke TTL, kamera secara
otomatis memilih salah satu dari tipe kontrol lampu kilat berikut ini:
• Lampu kilat-pengisi seimbang i-TTL: Unit lampu kilat memancarkan
serangkaian kilatan awal yang hampir kasat mata (kilatan awal
monitor) segera sebelum kilatan utama. Kamera menganalisa kilatan
lampu kilat yang dipantulkan dari objek di seluruh area frame dan
menyetel output lampu kilat bagi keseimbangan alami antara
penerangan subjek utama dan latar belakang sekitar.
• Lampu kilat-pengisi i-TTL standar: Output lampu kilat disetel untuk
membawa cahaya di frame ke tingkat standar; kecerahan latar
belakang tidak diperhitungkan. Disarankan bagi bidikan di mana
subjek utamanya ditekankan dengan mengorbankan rincian latar
belakang, atau saat kompensasi pencahayaan digunakan. Lampu
kilat pengisi i-TTL standar diaktifkan secara otomatis saat
pengukuran titik dipilih.
Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera 353
Mode Lampu Kilat
Gunakan opsi Mode lampu kilat di menu pemotretan foto
untuk memilih mode lampu kilat. Opsi tersedia tergantung pada
mode terpilih dengan kenop mode.
I
J
K
L
Tersedia
dalam
Penjelasan
Lampu kilat menembak pada setiap
bidikan. Di mode P dan A, kecepatan rana
akan secara otomatis diatur ke nilai antara
1
/200 d (atau 1/8000 d dengan Sinkronisasi
Kecepatan Tinggi FP Otomatis) dan 1/60 d.
Gunakan untuk potret. Lampu kilat
menembak pada setiap bidikan, namun
b, P, S,
sebelum menembak, lampu pengurangan
A, M
Reduksi mata
mata merah pada unit lampu kilat atau kamera
merah
bersinar untuk mengurangi “mata merah”
(reduksi
(unit lampu kilat dengan reduksi mata merah
mata
diperlukan). Tidak disarankan untuk subjek
merah)
bergerak atau dalam situasi lainnya di mana
respons cepat rana diperlukan. Jangan
gerakkan kamera selama pemotretan.
Sinkronisasi Sama seperti Reduksi mata merah kecuali
lambat +
bahwa kecepatan rana dengan otomatis
mata merah melambat guna menangkap penerangan latar
(reduksi
di malam hari atau di bawah cahaya remang.
mata merah Gunakan saat Anda ingin menyertakan
penerangan latar dalam potret. Penggunaan
dengan
sinkronisasi tripod disarankan guna mencegah gambar
kabur yang disebabkan oleh kamera goyang.
lambat)
P, A
Sama seperti Lampu kilat pengisi kecuali
bahwa kecepatan rana dengan otomatis
Sinkronisasi melambat guna menangkap penerangan latar
lambat
di malam hari atau di bawah cahaya remang.
(sinkronisasi Gunakan saat Anda ingin mengambil baik
subjek maupun latar belakang. Penggunaan
lambat)
tripod disarankan guna mencegah gambar
kabur yang disebabkan oleh kamera goyang.
Opsi
Lampu kilat
pengisi
(sinkronisasi
frontcurtain)
354 Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera
Tersedia
dalam
Penjelasan
Lampu kilat menembak pas sebelum rana
menutup, menciptakan efek kilasan cahaya di
belakang sumber cahaya bergerak.
Sinkronisasi Penggunaan tripod disarankan guna
tirai
mencegah gambar kabur yang disebabkan
P, S, A,
oleh kamera goyang. Pemilihan P atau A
belakang
M
(sinkronisasi setelah memilih opsi ini mengatur mode
rear-curtain) lampu kilat ke Sinkronisasi lambat. Catat
bahwa opsi ini tidak dapat digunakan dengan
sistem lampu kilat studio, karena sinkronisasi
yang tepat tidak dapat diperoleh.
Lampu kilat
b, P, S,
Lampu kilat tidak menembak.
mati
A, M
Opsi
M
s
Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera 355
Kompensasi Lampu Kilat
Kompensasi lampu kilat digunakan untuk merubah output
lampu kilat mulai dari –3 EV hingga +1 EV dalam kenaikan 1/3 EV,
yang merubah kecerahan dari subjek utama relatif terhadap
latar belakang. Output lampu kilat dapat ditingkatkan untuk
membuat subjek utama tampak lebih cerah, atau diturunkan
untuk mencegah sorotan atau pantulan yang tidak diinginkan.
Pada umumnya, pilih nilai positif untuk membuat subjek utama
lebih cerah, dan nilai negatif untuk membuatnya lebih gelap.
Untuk memilih nilai bagi kompensasi
lampu kilat, gunakan item Kompensasi
lampu kilat di menu pemotretan foto.
Pada nilai selain daripada ±0,0, ikon Y
akan muncul di layar dan panel kontrol.
Output lampu kilat normal dapat
dipulihkan dengan mengatur kompensasi lampu kilat ke ±0,0.
Kompensasi lampu kilat tidak direset saat kamera dimatikan.
356 Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera
Kunci FV
Fitur ini digunakan untuk mengunci output lampu kilat,
mengijinkan foto ditata ulang tanpa merubah tingkatan lampu
kilat dan memastikan bahwa output lampu kilat sesuai dengan
subjeknya bahkan saat subjek tidak berada di tengah frame.
Output lampu kilat disetel secara otomatis untuk setiap
perubahan dalam sensitivitas ISO dan bukaan. Kunci FV tidak
tersedia di mode b.
Untuk menggunakan kunci FV:
1 Tentukan Kunci FV ke kontrol
kamera.
Tentukan Kunci FV ke kontrol
menggunakan Pengaturan Kustom
f2 (Penentuan kontrol kustom).
2 Pasang unit lampu kilat kompatibel-CLS.
Pasang unit lampu kilat kompatibel-CLS pada dudukan
aksesori kamera.
3 Atur unit lampu kilat ke mode yang sesuai.
Hidupkan unit lampu kilat dan pilih TTL atau Lampu kilat
eksternal otomatis bagi Kontrol lampu kilat > Mode
kontrol lampu kilat (SB-5000, SB-500, SB-400, atau SB-300)
atau atur mode kontrol lampu kilat ke TTL, pra-kilat monitor
qA, atau pra-kilat monitor A (untuk unit lampu kilat lain;
simak dokumentasi tersedia dengan unit lampu kilat untuk
selengkapnya).
Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera 357
4 Fokus.
Tempatkan subjek di
tengah frame dan tekan
tombol pelepas rana
setengah untuk
memfokus.
5 Kunci tingkatan lampu kilat.
Setelah memastikan bahwa indikator
lampu kilat siap (c) muncul di layar
kamera, tekan kontrol terpilih di
Langkah 1. Unit lampu kilat akan
memancarkan pra-kilat monitor guna
menentukan tingkatan lampu kilat yang sesuai. Output
lampu kilat akan dikunci pada tingkat ini dan ikon kunci FV
(r) akan muncul di tampilan kamera.
6 Tata ulang foto.
Output lampu kilat tetap terkunci
pada nilai terukur di Langkah 5.
7 Ambil foto.
Tekan tombol pelepas rana ke bawah penuh untuk
memotret. Jika diinginkan, gambar tambahan dapat diambil
tanpa melepas kunci FV.
8 Lepas kunci FV.
Tekan kontrol terpilih di Langkah 1 untuk melepas kunci FV.
Pastikan bahwa ikon kunci FV (r) tidak lagi ditampilkan.
358 Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera
Info Lampu Kilat bagi Unit pada-Kamera
Saat unit yang mendukung kontrol lampu kilat terpadu
(SB-5000, SB-500, SB-400, atau SB-300) didudukkan pada
dudukan aksesori kamera, info lampu kilat dapat ditinjau di layar
kamera dengan menekan tombol DISP di mode foto (0 15).
Informasi yang ditampilkan beragam tergantung mode kontrol
lampu kilat.
TTL
123
4
5
6
7
8
1 Indikator lampu kilat siap......... 350
2 Ikon pantul (ditampilkan jika
kepala lampu kilat dimiringkan ke
atas)
3 Peringatan posisi kepala zoom
(ditampilkan jika posisi kepala
zoom tidak tepat)
4 Mode kontrol lampu
kilat ...................................... 186, 352
Indikator FP.................................. 265
5 Kompensasi lampu kilat
(TTL).............................................. 352
6 Mode lampu kilat ....................... 354
7 Indikator kunci FV....................... 357
8 Kompensasi lampu kilat ........... 356
Lampu Kilat Eksternal Otomatis
1
2
1 Mode kontrol lampu
kilat ...................................... 186, 352
Indikator FP.................................. 265
2 Kompensasi lampu kilat
eksternal otomatis .................... 352
Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera 359
Manual Prioritas Jarak
1
2
3
1 Mode kontrol lampu
kilat...................................... 186, 352
Indikator FP.................................. 265
2 Kompensasi lampu kilat
(manual prioritas jarak) ........... 352
3 Jarak............................................... 352
Manual
1
2
1 Mode kontrol lampu
kilat...................................... 186, 352
Indikator FP.................................. 265
2 Tingkatan lampu kilat ............... 352
Lampu Kilat Berulang
1
2
3
360 Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera
1 Mode kontrol lampu
kilat...................................... 186, 352
2 Tingkatan lampu kilat
(output) ....................................... 352
3 Jumlah terpancar (kali) ............. 352
Frekuensi...................................... 352
D Info Lampu Kilat dan Pengaturan Kamera
Tampilan informasi lampu kilat
menampilkan pengaturan kamera terpilih,
termasuk mode pemotretan, kecepatan
rana, bukaan, dan sensitivitas ISO.
D Merubah Pengaturan Lampu Kilat
Pengaturan lampu kilat dapat dirubah oleh
penekanan tombol i di tampilan info lampu
kilat. Opsi tersedia beragam menurut unit
lampu kilat dan pengaturan terpilih. Anda
dapat juga melakukan uji-tembak lampu
kilat.
Fotografi Lampu Kilat Pada-Kamera 361
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
Kamera dapat digunakan dengan satu atau lebih unit lampu
kilat jarak jauh (Pencahayaan Nirkabel Canggih, atau AWL).
Untuk informasi tentang menggunakan unit lampu kilat yang
dipasang pada dudukan aksesori kamera, simak “Fotografi
Lampu Kilat Pada-Kamera” (0 349).
Di sepanjang bab ini, pengoperasian yang melibatkan aksesori
tersambung ke kamera ditandai oleh C, pengoperasian yang
melibatkan unit lampu kilat jarak jauh oleh f. Untuk informasi lengkap
tentang f, simak buku petunjuk tersedia dengan unit lampu kilat.
Menggunakan Unit Lampu Kilat Jarak
Jauh
Unit lampu kilat jarak jauh dapat dikendalikan melalui sinyal
optik dari unit lampu kilat yang dipasang pada dudukan aksesori
kamera (AWL optikal) atau melalui sinyal radio dari WR-R10
(dijual terpisah) yang terhubung ke kamera (AWL radio). Kontrol
lampu kilat seperti Ini dapat digabungkan sebagai berikut:
• AWL radio dengan satu atau lebih unit
lampu kilat jarak jauh (0 364)
• AWL optikal dengan satu atau lebih unit
lampu kilat jarak jauh (0 375)
• AWL radio dengan penerangan tambahan
tersedia oleh unit lampu kilat terpasangpada-dudukan (0 374)
362 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
• AWL radio digabung dengan AWL optikal
tersedia oleh unit lampu kilat terpasangpada-dudukan (0 383)
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh 363
AWL Radio
AWL radio tersedia dengan unit lampu kilat
SB-5000. Pasang kontroler jarak jauh nirkabel
WR-R10 ke kamera dan bangun sambungan
nirkabel antara unit lampu kilat dan WR-R10.
Membangun Sambungan Nirkabel
Sebelum menggunakan AWL radio, bangun sambungan
nirkabel antara WR-R10 dan unit lampu kilat jarak jauh.
1 C: Sambungkan WR-R10.
Untuk informasi lengkap, simak dokumentasi tersedia
bersama WR-R10.
2 C: Pilih AWL radio.
Pilih AWL radio bagi Kontrol lampu
kilat > Opsi lampu kilat nirkabel di
menu pemotretan foto.
D Kontroler Jarak Jauh nirkabel WR-R10
Pastikan untuk memperbarui firmware WR-R10 ke versi 3.0 atau
penerusnya; untuk informasi tentang update firmware, simak situs
web Nikon bagi wilayah Anda.
364 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
3 C: Pilih saluran.
Atur pemilih saluran WR-R10 ke
saluran diinginkan.
4 C: Pilih mode hubungan.
Pilih Opsi jarak jauh nirkabel (WR) >
Mode hubungan di menu persiapan
dan pilih dari opsi berikut ini:
• Pemasangan: Kamera terhubung
hanya ke perangkat dengan mana ia
sebelumnya telah dipasangkan, yang mencegah gangguan
sinyal dari perangkat lain di dekatnya. Oleh sebab setiap
perangkat harus dipasangkan secara terpisah, PIN
disarankan saat menghubungkan ke perangkat dalam
jumlah besar.
• PIN: Komunikasi berbagi di antara semua perangkat dengan
empat-digit PIN yang sama, menjadikannya pilihan bagus
bagi fotografi yang melibatkan perangkat jarak jauh dalam
jumlah besar. Apabila terdapat beberapa kamera yang
membagi PIN yang sama, unit lampu kilat akan berada di
bawah kontrol tunggal dari kamera yang pertama kali
tersambung, yang mencegah seluruh kamera lainnya dari
tersambung (LED pada unit WR-R10 tersambung ke kamera
yang terpengaruh akan berkedip).
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh 365
5 f: Bangun sambungan nirkabel.
Atur unit lampu kilat jarak jauh ke mode jarak jauh AWL radio
dan atur perangkat ke saluran yang Anda pilih di Langkah 3,
lalu pasangkan masing-masing unit jarak jauh dengan
WR-R10 menurut opsi terpilih di Langkah 4:
• Pemasangan: Mulaikan pemasangan pada unit jarak jauh dan
tekan tombol pemasangan WR-R10. Pemasangan selesai
saat lampu LINK pada WR-R10 dan unit lampu kilat berkilat
oranye dan hijau; sekali sambungan terjalin, lampu LINK
pada unit lampu kilat jarak jauh akan bersinar hijau.
• PIN: Gunakan kontrol pada unit lampu kilat jarak jauh untuk
memasukkan PIN yang Anda pilih di Langkah 4. Lampu LINK
pada unit jarak jauh akan bersinar hijau setelah sambungan
terjalin.
6 f: Pastikan bahwa sinar lampu kilat siap bagi semua unit
lampu kilat dinyalakan.
Di AWL radio, indikator lampu kilat siap akan bersinar di layar
kamera saat seluruh unit lampu kilat siap.
D Mendaftar Unit Lampu Kilat Jarak Jauh
Untuk meninjau unit lampu kilat yang kini dikendalikan menggunakan
AWL radio, pilih Kontrol lampu kilat > Info lampu kilat jarak jauh
radio di menu pemotretan foto. Pengenal (nama unit lampu kilat jarak
jauh) bagi setiap unit dapat dirubah menggunakan kontrol unit lampu
kilat.
Unit lampu kilat tersambung
Grup
366 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
Indikator lampu kilat siap
D Menyambungkan kembali
Asalkan saluran, mode hubungan, dan pengaturan lainnya tetap sama,
WR-R10 akan secara otomatis tersambung ke unit lampu kilat yang
dulu dipasangkan saat Anda memilih mode jarak jauh dan Langkah
3–5 dapat diabaikan. Lampu LINK unit lampu kilat bersinar hijau saat
sambungan terjalin.
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh 367
Menyetel Pengaturan Lampu Kilat
Setelah memilih AWL radio bagi Kontrol lampu kilat > Opsi
lampu kilat nirkabel di menu pemotretan foto, pilih Lampu
kilat grup, Kontrol nirkabel cepat, atau Pengulangan jarak
jauh bagi Kontrol lampu kilat jarak jauh dan setel pengaturan
seperti penjelasan di bawah.
❚❚ Lampu Kilat Grup
Pilih opsi ini untuk menyetel pengaturan secara terpisah bagi
masing-masing grup.
1 C: Pilih Lampu kilat grup.
Pilih Lampu kilat grup bagi Kontrol
lampu kilat > Kontrol lampu kilat
jarak jauh di menu pemotretan foto.
2 C: Pilih Opsi lampu kilat grup.
Sorot Opsi lampu kilat grup di
tampilan kontrol lampu kilat dan
tekan 2.
3 C: Pilih mode kontrol lampu kilat.
Pilih mode kontrol lampu kilat dan
tingkatan lampu kilat bagi lampu kilat
master dan unit lampu kilat di
masing-masing grup:
• TTL: Kontrol lampu kilat i-TTL.
• qA: Bukaan otomatis (tersedia hanya dengan unit lampu
kilat kompatibel)
• M: Pilih tingkatan lampu kilat secara manual
• – – (mati): Unit tidak menembak dan tingkatan lampu kilat
tidak dapat disetel.
368 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
4 f: Kelompokkan unit lampu kilat jarak jauh.
Pilih grup (A–F) bagi masing-masing unit lampu kilat jarak
jauh. Lampu kilat master dapat mengendalikan hingga
18 unit lampu kilat dalam kombinasi apapun.
5 C/f: Tata bidikannya.
Tata bidikan dan atur unit lampu kilat. Simak dokumentasi
tersedia dengan unit lampu kilat untuk informasi
selengkapnya. Setelah mengatur unitnya, tekan tombol i di
tampilan info lampu kilat (0 386) dan pilih c Uji lampu kilat
untuk uji tembak unit dan pastikan mereka berfungsi dengan
normal.
6 C: Ambil foto.
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh 369
❚❚ Kontrol Nirkabel Cepat
Pilih opsi ini untuk mengontrol keseluruhan kompensasi lampu
kilat bagi, dan keseimbangan relatif antara, grup A dan B, sambil
mengatur output bagi grup C secara manual.
1 C: Pilih Kontrol nirkabel cepat.
Pilih Kontrol nirkabel cepat bagi
Kontrol lampu kilat > Kontrol
lampu kilat jarak jauh di menu
pemotretan foto.
2 C: Pilih Opsi kontrol nirkabel
cepat.
Sorot Opsi kontrol nirkabel cepat di
tampilan kontrol lampu kilat dan
tekan 2.
3 C: Setel pengaturan lampu kilat.
Pilih keseimbangan antara grup A
dan B.
Setel kompensasi lampu kilat bagi
grup A dan B.
370 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
Pilih mode kontrol lampu kilat dan
tingkatan lampu kilat bagi unit di
grup C:
• M: Pilih tingkatan lampu kilat secara
manual.
• – –: Unit dalam grup C tidak
menembak.
4 f: Kelompokkan unit lampu kilat jarak jauh.
Pilih grup (A, B, atau C). Lampu kilat master dapat mengontrol
hingga 18 unit lampu kilat dalam kombinasi apapun.
5 C/f: Tata bidikannya.
Tata bidikan dan atur unit lampu kilat. Simak dokumentasi
tersedia dengan unit lampu kilat untuk informasi
selengkapnya. Setelah mengatur unitnya, tekan tombol i di
tampilan info lampu kilat (0 386) dan pilih c Uji lampu kilat
untuk uji tembak unit dan pastikan mereka berfungsi dengan
normal.
6 C: Ambil foto.
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh 371
❚❚ Pengulangan Jarak Jauh
Saat opsi ini dipilih, unit lampu kilat menembak berulang kali
selama rana terbuka, menghasilkan efek pencahayaan-multi.
1 C: Pilih Pengulangan jarak jauh.
Pilih Pengulangan jarak jauh bagi
Kontrol lampu kilat > Kontrol
lampu kilat jarak jauh di menu
pemotretan foto.
2 C: Pilih Opsi pengulangan jarak
jauh.
Sorot Opsi pengulangan jarak jauh
di tampilan kontrol lampu kilat dan
tekan 2.
3 C: Setel pengaturan lampu kilat.
Pilih tingkatan lampu kilat (Output),
maksimal jumlah kali unit lampu kilat
menembak (Kali), dan jumlah kali
unit lampu kilat menembak per detik
(Frekuensi).
Aktifkan atau nonaktifkan grup
terpilih. Pilih ON (HIDUP) guna
mengaktifkan grup terpilih, – – untuk
nonaktifkan grup terpilih.
4 f: Kelompokkan unit lampu kilat jarak jauh.
Pilih grup (A–F) bagi masing-masing unit lampu kilat jarak
jauh. Lampu kilat master dapat mengontrol hingga 18 unit
lampu kilat dalam kombinasi apapun.
372 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
5 C/f: Tata bidikannya.
Tata bidikan dan atur unit lampu kilat. Simak dokumentasi
tersedia dengan unit lampu kilat untuk informasi
selengkapnya. Setelah mengatur unitnya, tekan tombol i di
tampilan info lampu kilat (0 386) dan pilih c Uji lampu kilat
untuk uji tembak unit dan pastikan mereka berfungsi dengan
normal.
6 C: Ambil foto.
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh 373
Menambahkan Unit Lampu Kilat Terpasangpada-Dudukan
Unit lampu kilat kendali-radio dapat
digabung dengan unit lampu kilat manapun
berikut yang dipasang pada dudukan
aksesori kamera:
• SB-5000: Sebelum memasang unit lampu
kilat, aturlah ke mode lampu kilat master kendali-radio (ikon
d akan muncul di puncak sudut kiri layar) dan pilih grup atau
kontrol lampu kilat berulang jarak jauh. Setelah unit terpasang,
pengaturan dapat disetel menggunakan kontrol pada unit
lampu kilat atau opsi tercantum di menu kamera di bawah
Opsi lampu kilat grup > Lmp klt master atau di bawah “M” di
tampilan Opsi pengulangan jarak jauh.
• SB-910, SB-900, SB-800, SB-700, SB-600: Konfigurasi lampu kilat bagi
penggunaan mandiri dan gunakan kontrol pada unit lampu
kilat untuk menyetel pengaturan lampu kilat.
• SB-500, SB-400, SB-300: Pasang unit pada kamera dan setel
pengaturan menggunakan Opsi lampu kilat grup > opsi Lmp
klt master kamera.
374 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
AWL Optikal
Unit lampu kilat jarak jauh dapat dikendalikan
melalui sinyal optikal dari unit lampu kilat
eksternal terpasang pada dudukan aksesori
kamera dan berfungsi sebagai master lampu
kilat (AWL optikal; untuk informasi tentang
unit lampu kilat kompatibel, simak “Sistem Pencahayaan Kreatif
Nikon”, 0 408). Apabila unit lampu kilat tersebut adalah
SB-5000 atau SB-500, pengaturan dapat disetel dari kamera
(simak di bawah); jika tidak pengaturan harus disetel
menggunakan kontrol unit lampu kilat seperti penjelasan dalam
dokumentasi yang tersedia dengan unit. Untuk informasi
tentang penggantian lampu kilat dan topik lainnya, simak
dokumentasi tersedia dengan unit lampu kilat.
Menggunakan AWL Optikal dengan SB-5000
atau SB-500
Pasang unit lampu kilat pada dudukan
aksesori kamera dan pilih AWL optikal
bagi Kontrol lampu kilat > Opsi lampu
kilat nirkabel di menu pemotretan foto.
Pengaturan lampu kilat grup dapat
disetel menggunakan Kontrol lampu
kilat > Kontrol lampu kilat jarak jauh, item Kontrol lampu
kilat jarak jauh bagi SB-5000 juga menawarkan pengaturan
Kontrol nirkabel cepat dan Pengulangan jarak jauh.
D SB-5000
Saat SB-5000 dipasang pada dudukan aksesori kamera, pengaturan
Kontrol lampu kilat dapat juga dirubah menggunakan kontrol pada
unit lampu kilat.
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh 375
❚❚ Lampu Kilat Grup
Pilih opsi ini untuk menyetel pengaturan secara terpisah bagi
masing-masing grup.
1 C: Pilih Lampu kilat grup.
Pilih Lampu kilat grup bagi Kontrol
lampu kilat > Kontrol lampu kilat
jarak jauh di menu pemotretan foto.
2 C: Pilih Opsi lampu kilat grup.
Sorot Opsi lampu kilat grup di
tampilan kontrol lampu kilat dan
tekan 2.
3 C: Sesuaikan pengaturan bagi
master lampu kilat.
Pilih mode kontrol lampu kilat dan
tingkatan lampu kilat bagi lampu kilat
master dan unit lampu kilat di
masing-masing grup:
• TTL: Kontrol lampu kilat i-TTL
• qA: Bukaan otomatis (tersedia hanya dengan unit lampu
kilat kompatibel)
• M: Memilih tingkatan lampu kilat secara manual
• – – (mati): Unit tidak menembak dan tingkatan lampu kilat
tidak dapat disetel
376 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
Pilih saluran bagi lampu kilat master.
Apabila unit lampu kilat jarak jauh
menyertakan SB-500, Anda harus
memilih saluran 3, jika tidak Anda
dapat memilih saluran manapun
antara 1 dan 4.
4 f: Atur unit lampu kilat jarak jauh ke saluran yang sama
seperti lampu kilat master.
Atur unit lampu kilat jarak jauh ke saluran terpilih di
Langkah 3.
5 f: Kelompokkan unit lampu kilat jarak jauh.
Pilih grup (A, B, atau C, atau jika Anda sedang menggunakan
lampu kilat master SB-500, A atau B) bagi setiap unit lampu
kilat jarak jauh. Meskipun tak ada batasan pada jumlah unit
lampu kilat jarak jauh yang dapat digunakan, dalam
prakteknya maksimal tiga per grup. Dengan jumlah lebih dari
ini, cahaya terpancar oleh unit lampu kilat jarak jauh akan
mengganggu kinerja.
6 C/f: Tata bidikannya.
Tata bidikan dan atur unit lampu kilat. Simak dokumentasi
tersedia dengan unit lampu kilat untuk informasi
selengkapnya. Setelah mengatur unitnya, tekan tombol uji
pada lampu kilat master untuk uji-tembak lampu kilat dan
pastikan unit berfungsi dengan normal. Anda juga dapat
melakukan uji tembak unit lampu kilat dengan menekan
tombol i di layar info lampu kilat (0 386) dan memilih c Uji
lampu kilat.
7 C/f: Ambil foto.
Ambil foto setelah memastikan bahwa cahaya lampu kilat
siap bagi semua unit lampu kilat dinyalakan.
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh 377
❚❚ Kontrol Nirkabel Cepat (Hanya SB-5000)
Pilih opsi ini untuk mengontrol keseluruhan kompensasi lampu
kilat bagi, dan keseimbangan relatif antara, grup A dan B, sambil
mengatur output bagi grup C secara manual.
1 C: Pilih Kontrol nirkabel cepat.
Pilih Kontrol nirkabel cepat bagi
Kontrol lampu kilat > Kontrol
lampu kilat jarak jauh di menu
pemotretan foto.
2 C: Pilih Opsi kontrol nirkabel
cepat.
Sorot Opsi kontrol nirkabel cepat di
tampilan kontrol lampu kilat dan
tekan 2.
3 C: Setel pengaturan lampu kilat.
Pilih keseimbangan antara grup A
dan B.
Setel kompensasi lampu kilat bagi
grup A dan B.
378 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
Pilih mode kontrol lampu kilat dan
tingkatan lampu kilat bagi unit di
grup C:
• M: Memilih tingkatan lampu kilat
secara manual
• – –: Unit dalam grup C tidak
menembak.
Pilih saluran bagi lampu kilat master.
Apabila unit lampu kilat jarak jauh
menyertakan SB-500, Anda harus
memilih saluran 3, jika tidak Anda
dapat memilih saluran manapun
antara 1 dan 4.
4 f: Atur unit lampu kilat jarak jauh ke saluran yang sama
seperti lampu kilat master.
Atur unit lampu kilat jarak jauh ke saluran terpilih di Langkah 3.
5 f: Kelompokkan unit lampu kilat jarak jauh.
Pilih grup (A, B, atau C). Meskipun tak ada batasan pada
jumlah unit lampu kilat jarak jauh yang dapat digunakan,
dalam prakteknya maksimal tiga per grup. Dengan jumlah
lebih dari ini, cahaya terpancar oleh unit lampu kilat jarak
jauh akan mengganggu kinerja.
6 C/f: Tata bidikannya.
Tata bidikan dan atur unit lampu kilat. Simak dokumentasi
tersedia dengan unit lampu kilat untuk informasi
selengkapnya. Setelah mengatur unitnya, tekan tombol uji
pada lampu kilat master untuk uji-tembak lampu kilat dan
pastikan unit berfungsi dengan normal. Anda juga dapat
melakukan uji tembak unit lampu kilat dengan menekan
tombol i di layar info lampu kilat (0 386) dan memilih c Uji
lampu kilat.
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh 379
7 C/f: Ambil foto.
Ambil foto setelah memastikan bahwa cahaya lampu kilat
siap bagi semua unit lampu kilat dinyalakan.
❚❚ Pengulangan Jarak Jauh (Hanya SB-5000)
Saat opsi ini dipilih, unit lampu kilat menembak berulang kali
selama rana terbuka, menghasilkan efek pencahayaan-multi.
1 C: Pilih Pengulangan jarak jauh.
Pilih Pengulangan jarak jauh bagi
Kontrol lampu kilat > Kontrol
lampu kilat jarak jauh di menu
pemotretan foto.
2 C: Pilih Opsi pengulangan jarak
jauh.
Sorot Opsi pengulangan jarak jauh
di tampilan kontrol lampu kilat dan
tekan 2.
380 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
3 C: Setel pengaturan lampu kilat.
Pilih tingkatan lampu kilat (Output),
maksimal jumlah kali unit lampu kilat
menembak (Kali), dan jumlah kali
unit lampu kilat menembak per detik
(Frekuensi).
Aktifkan atau nonaktifkan grup
terpilih. Pilih ON (HIDUP) guna
mengaktifkan grup terpilih, – – untuk
nonaktifkan grup terpilih.
Pilih saluran bagi lampu kilat master.
Apabila unit lampu kilat jarak jauh
menyertakan SB-500, Anda harus
memilih saluran 3, jika tidak Anda
dapat memilih saluran manapun
antara 1 dan 4.
4 f: Atur unit lampu kilat jarak jauh ke saluran yang sama
seperti lampu kilat master.
Atur unit lampu kilat jarak jauh ke saluran terpilih di
Langkah 3.
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh 381
5 f: Kelompokkan unit lampu kilat jarak jauh.
Pilih grup (A, B, atau C) bagi masing-masing unit lampu kilat
jarak jauh. Meskipun tak ada batasan pada jumlah unit lampu
kilat jarak jauh yang dapat digunakan, dalam prakteknya
maksimal tiga per grup. Dengan jumlah lebih dari ini, cahaya
terpancar oleh unit lampu kilat jarak jauh akan mengganggu
kinerja.
6 C/f: Tata bidikannya.
Tata bidikan dan atur unit lampu kilat. Simak dokumentasi
tersedia dengan unit lampu kilat untuk informasi
selengkapnya. Setelah mengatur unitnya, tekan tombol uji
pada lampu kilat master untuk uji-tembak lampu kilat dan
pastikan unit berfungsi dengan normal. Anda juga dapat
melakukan uji tembak unit lampu kilat dengan menekan
tombol i di layar info lampu kilat (0 386) dan memilih c Uji
lampu kilat.
7 C/f: Ambil foto.
Ambil foto setelah memastikan bahwa cahaya lampu kilat
siap bagi semua unit lampu kilat dinyalakan.
D AWL Optikal
Tempatkan jendela sensor pada unit lampu kilat jarak jauh untuk
menangkap cahaya dari lampu kilat master (perhatian khusus
diperlukan jika kamera tidak dipasang pada tripod). Pastikan bahwa
cahaya langsung atau pantulan kuat dari unit lampu kilat jarak jauh
tidak memasuki lensa kamera (di mode TTL) atau sel foto pada unit
lampu kilat jarak jauh (mode qA), karena ini dapat mengganggu
pencahayaan. Untuk mencegah lampu kilat pengatur waktu intensitas
rendah yang dipancarkan oleh master lampu kilat muncul dalam foto
yang diambil pada jarak dekat, pilih sensitivitas ISO rendah atau
bukaan diafragma kecil (angka-f besar). Setelah memposisikan unit
lampu kilat jarak jauh, ambil uji potret dan tinjau hasilnya di layar
kamera.
382 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
AWL Optikal/Radio
AWL optikal dan radio dapat digunakan
bersamaan. Kontrol lampu kilat radio
disediakan oleh WR-R10 yang tersambung ke
kamera, kontrol optikal oleh pengendali
Speedlight nirkabel SU-800 atau unit lampu
kilat SB-910, SB-900, SB-800, SB-700, atau SB-500 yang terpasang
pada dudukan aksesori kamera. Sebelum melanjutkan, jalin
sambungan nirkabel antara unit lampu kilat kendali-radio dan
WR-R10 (0 364). Apabila SB-500 dipasang pada dudukan
aksesori kamera, pilih AWL optikal/radio bagi Kontrol lampu
kilat > Opsi lampu kilat nirkabel di menu pemotretan foto;
pada unit lampu kilat lain atau SU-800, opsi ini dipilih secara
otomatis.
Satu-satunya opsi tersedia bagi Kontrol
lampu kilat jarak jauh adalah Lampu
kilat grup. Pilih grup (A–F) bagi masingmasing unit lampu kilat jarak jauh.
Letakkan unit lampu kilat kendali-optikal
di grup A hingga C dan unit kendaliradio di grup D hingga F (untuk menampilkan opsi bagi grup D
hingga F, tekan 1 atau 3 di tampilan opsi lampu kilat grup).
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh 383
Meninjau Info Lampu Kilat
Kamera dapat menampilkan info lampu kilat bagi unit lampu
kilat SB-5000 dan SB-500 terpasang pada dudukan aksesori
kamera dan dikonfigurasi sebagai lampu kilat master bagi AWL
optikal, serta bagi unit lampu kilat jarak jauh dikendalikan
melalui AWL radio menggunakan WR-R10. Info lampu kilat
dapat ditinjau di layar kamera dengan menekan tombol DISP di
mode foto (0 15). Informasi yang ditampilkan beragam
tergantung mode kontrol lampu kilat.
Lampu Kilat Grup
1
2
3
4
384 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
5
6
1 Indikator lampu kilat siap 1....... 364
2 Kontrol lampu kilat jarak
jauh............................................... 188
Indikator FP.................................. 265
3 Mode kontrol lampu kilat
jarak jauh 2.......................... 187, 188
4 Mode kontrol lampu
kilat grup 3 .......................... 368, 376
Mode lampu kilat grup .... 368, 376
Tingkatan lampu kilat
(output)/kompensasi
lampu kilat......................... 368, 376
5 Saluran 2 ............................... 187, 364
6 Mode hubungan 4....................... 364
Kontrol Nirkabel Cepat
1
2
3
4
5
6
7
8
1 Indikator lampu kilat siap 1 ....... 364
2 Kontrol lampu kilat jarak
jauh............................................... 188
Indikator FP.................................. 265
3 Mode kontrol lampu kilat
jarak jauh 2 .......................... 187, 188
4 Rasio A : B ............................ 370, 378
5 Kompensasi lampu
kilat ...................................... 370, 378
6 Mode kontrol lampu kilat
grup C dan tingkatan
lampu kilat (output) ........ 370, 378
7 Saluran 2 ............................... 187, 364
8 Mode hubungan 4 ....................... 364
Pengulangan Jarak Jauh
1 2 3
4
5
6
7
8
1 Indikator lampu kilat siap 1 ....... 364
2 Kontrol lampu kilat
jarak jauh..................................... 188
3 Tingkatan lampu kilat
(output)............................... 372, 380
4 Mode kontrol lampu kilat
jarak jauh 2 .......................... 187, 188
5 Jumlah terpancar (kali) .... 372, 380
Frekuensi ............................. 372, 380
6 Status grup
(aktifkan/nonaktifkan) .... 372, 380
7 Saluran 2 ............................... 187, 364
8 Mode hubungan 4 ....................... 364
1 Ditampilkan di AWL radio saat seluruh unit lampu kilat siap.
2 AWL optikal ditandai oleh Y, AWL radio oleh Z, gabungan AWL optikal dan radio oleh Y
dan Z. Saluran AWL optikal bagi gabungan AWL optikal dan radio ditampilkan hanya saat
SB-500 digunakan sebagai lampu kilat master.
3 Ikon ditampilkan bagi masing-masing grup saat gabungan AWL optikal dan radio digunakan.
4 Ditampilkan hanya saat AWL radio atau gabungan AWL radio dan optikal digunakan.
Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh 385
D Info Lampu Kilat dan Pengaturan Kamera
Tampilan informasi lampu kilat
menampilkan pengaturan kamera terpilih,
termasuk mode pemotretan, kecepatan
rana, bukaan, dan sensitivitas ISO.
D Merubah Pengaturan Lampu Kilat
Pengaturan lampu kilat dapat dirubah oleh
penekanan tombol i di tampilan info lampu
kilat. Opsi tersedia beragam menurut unit
lampu kilat dan pengaturan terpilih. Anda
dapat juga melakukan uji-tembak lampu
kilat.
386 Fotografi Lampu Kilat Jarak Jauh
Pemecahan Masalah
Anda mungkin dapat memecahkan masalah apapun pada
kamera dengan mengikuti langkah di bawah ini. Periksa daftar
ini sebelum bertanya pada pengecer Anda atau perwakilan
servis resmi Nikon.
Periksa masalah umum yang tercantum dalam bagian ini:
LANGKAH
“Masalah dan Solusi” (0 388)
1 •• “Indikator
dan Pesan Kesalahan” (0 394)
2
Matikan kamera dan keluarkan baterai. Setelah menunggu selama
sekitar satu menit, masukkan kembali baterai dan hidupkan kamera.
D Apabila Anda baru selesai pemotretan, tunggu paling tidak semenit
sebelum mengeluarkan baterai, karena kamera mungkin saja masih
menulis data ke kartu memori.
LANGKAH
3
Cari di situs web Nikon.
Untuk informasi dukungan dan jawaban atas pertanyaan
yang sering ditanyakan, kunjungi situs web bagi negara
atau wilayah Anda (0 xxii). Untuk mendownload
firmware terbaru bagi kamera Anda, kunjungi:
https://downloadcenter.nikonimglib.com
LANGKAH
4 Hubungi perwakilan servis resmi Nikon.
LANGKAH
D Memulihkan Pengaturan Default
Tergantung pada pengaturan sekarang, beberapa item menu dan fitur
lainnya mungkin tidak tersedia. Untuk mengakses item menu yang
digelapkan atau fitur yang biasanya tidak tersedia, coba pulihkan
pengaturan default menggunakan item Reset semua pengaturan di
menu persiapan (0 313). Catat, meskipun begitu, bahwa profil
jaringan nirkabel, informasi hak cipta, dan masukan lain dari
pengguna juga akan direset. Kami sarankan agar Anda menyimpan
pengaturan menggunakan opsi Simpan/muatkan pengaturan di
menu persiapan sebelum melakukan reset.
Pemecahan Masalah 387
Masalah dan Solusi
Solusi bagi beberapa masalah umum dicantumkan di bawah ini.
Baterai/Layar
Kamera hidup namun tidak merespons: Tunggu hingga perekaman berakhir.
Jika masalah bertahan, matikan kamera. Apabila kamera tidak mati,
keluarkan dan masukkan ulang baterai atau, jika Anda gunakan adaptor
AC, putuskan sambungan dan sambungkan kembali adaptor AC. Catat
bahwa meskipun data apapun yang sedang direkam akan hilang, data
yang telah direkam tidak akan terpengaruh oleh pelepasan atau
pemutusan sumber dayanya.
Jendela bidik atau monitor tidak menyala:
• Pilih mode monitor yang berbeda menggunakan tombol mode
monitor (catat bahwa Anda mungkin perlu lebih dulu mengaktifkan
mode yang diinginkan menggunakan opsi Batasi pilihan mode
monitor di menu persiapan).
• Debu, serat, atau benda asing lainnya pada sensor mata dapat
mencegah sensor berfungsi secara normal. Bersihkan sensor mata
dengan blower.
Jendela bidik tidak terfokus: Putar kontrol penyesuaian diopter untuk
memfokus jendela bidik. Jika ini tidak menyelesaikan masalah, pilih AF-S,
AF titik-tunggal, dan titik fokus tengah, dan lalu bingkai subjek kontras
tinggi di titik fokus tengah dan tekan setengah tombol pelepas rana
untuk memfokus kamera. Dengan kamera terfokus, gunakan kontrol
penyesuaian diopter untuk mengantar subjek jelas terfokus di jendela
bidik.
Layar mati tanpa peringatan: Pilih penundaan lebih lama bagi Pengaturan
Kustom c3 (Penundaan hingga mati).
Panel kontrol tidak tanggap dan redup: Waktu tanggapan panel kontrol dan
kecerahan bervariasi menurut suhu.
388 Pemecahan Masalah
Pemotretan
Kamera memerlukan waktu untuk menyala: Hapus file atau folder.
Pelepas rana dinonaktifkan:
• Kartu memori penuh.
• Pelepas dikunci dipilih bagi Kunci pelepas bl slot kosong di menu
persiapan dan tiada kartu memori dimasukkan.
• Mode S terpilih dengan Bulb (Bulb) atau Time (Waktu) terpilih bagi
kecepatan rana.
Kamera lambat dalam menanggapi tombol pelepas rana: Pilih Mati bagi
Pengaturan Kustom d4 (Mode tunda pencahayaan).
Hanya satu bidikan terambil setiap kali tombol pelepas rana ditekan di mode pelepas
berkelanjutan: Matikan HDR.
Foto tidak terfokus: Untuk memfokus menggunakan fokus otomatis, pilih
AF-S, AF-C, atau AF-F bagi mode fokus. Apabila kamera tidak mampu
memfokus dengan fokus otomatis (0 53), gunakan fokus manual atau
kunci fokus.
Bip tidak berbunyi:
• Mati dipilih bagi Opsi bip > Bip hidup/mati di menu persiapan.
• AF-C dipilih bagi mode fokus.
• Hidup dipilih bagi Fotografi senyap di menu pemotretan foto.
• Kamera ada dalam mode film.
Jangkauan penuh dari kecepatan rana tidak tersedia: Lampu kilat dalam
penggunaan. Kecepatan sinkronisasi lampu kilat dapat dipilih
menggunakan Pengaturan Kustom e1 (Kecepatan sinkr. lampu kilat);
saat menggunakan unit lampu kilat kompatibel, pilih 1/200 d (FP
Otomatis) untuk mengakses jangkauan penuh dari kecepatan rana.
Fokus tidak mengunci saat tombol pelepas rana ditekan setengah: Saat AF-C dipilih
bagi mode fokus, fokus dapat dikunci dengan menekan bagian tengah
dari sub-selektor.
Titik fokus tidak dapat dirubah: Pemilihan titik fokus tidak tersedia di AF areaotomatis; pilih mode area AF lainnya.
Kamera lambat dalam merekam foto: Matikan pencahayaan lama reduksi
noise.
Pemecahan Masalah 389
Foto dan film tampak tidak memiliki pencahayaan yang sama seperti pratinjau yang
ditampilkan di layar: Untuk pratinjau efek dari perubahan ke pengaturan
yang mempengaruhi pencahayaan dan warna, pilih Hidup bagi
Pengaturan Kustom d8 (Terapkan p’aturan ke tinj. lgsg). Catat bahwa
perubahan ke Kecerahan monitor dan Kecerahan jendela bidik tidak
berpengaruh pada gambar terekam dengan kamera.
Kedip atau pita muncul di mode film: Pilih Reduksi kedip di menu perekaman
film dan pilih opsi yang sesuai frekuensi dari pasokan daya AC setempat.
Bidang cerah atau pita muncul dalam tinjauan melalui lensa: Potret sedang
dibingkai di bawah tanda berkilat, lampu kilat, atau sumber daya lainnya
dengan durasi singkat.
Corengan tampak dalam foto: Bersihkan elemen lensa depan dan belakang.
Apabila masalah bertahan, lakukan pembersihan sensor gambar.
Pemotretan berakhir tanpa diduga atau tidak memulai: Pemotretan dapat
berakhir secara otomatis untuk mencegah kerusakan pada sirkuit
internal kamera jika suhu sekitarnya tinggi atau kamera telah digunakan
lama bagi pemotretan burst, perekaman film, atau sejenisnya. Apabila
Anda tidak dapat memotret karena kamera telah kepanasan, tunggu
hingga sirkuit internal mendingin dan lalu coba lagi. Catat bahwa
kamera dapat terasa hangat bila disentuh, namun ini tidak menandakan
gagal fungsi.
Artifak gambar muncul di layar selama pemotretan: “Noise” (piksel cerah acak,
kabut, atau garis) dan warna tak diharapkan dapat muncul jika Anda
zoom memperbesar pada tinjauan melalui lensa. Piksel cerah acak,
kabut, atau titik terang juga dapat muncul sebagai hasil dari
peningkatan dalam suhu sirkuit internal kamera selama pemotretan;
matikan kamera saat tidak digunakan. Pada sensitivitas ISO tinggi, noise
dapat menjadi lebih nyata dalam pencahayaan lama atau dalam gambar
terekam saat suhu kamera meningkat. Catat bahwa distribusi noise
dalam layar dapat berbeda dari yang ada pada gambar akhir. Untuk
mengurangi noise, setel pengaturan seperti sensitivitas ISO, kecepatan
rana, atau Active D-Lighting.
390 Pemecahan Masalah
Kamera tidak dapat mengukur keseimbangan putih: Subjek terlalu gelap atau
terlalu terang.
Gambar tidak dapat dipilih sebagai sumber bagi keseimbangan putih pra-setel:
Gambar yang dimaksud diciptakan dengan kamera model lain.
Bracketing keseimbangan putih tidak tersedia:
• Opsi kualitas gambar NEF (RAW) atau NEF+JPEG terpilih bagi kualitas
gambar.
• Fotografi pencahayaan-multi atau HDR (jangkauan dinamis tinggi)
hidup.
Efek dari Picture Control berbeda dari gambar ke gambar: Otomatis dipilih bagi
Atur Picture Control, Picture Control berdasar pada Otomatis dipilih,
atau A (otomatis) dipilih bagi Penajaman cepat, kontras, atau
kejenuhan. Untuk hasil konsisten atas serangkaian foto, pilih
pengaturan lainnya.
Pengukuran tidak dapat dirubah: Kunci pencahayaan otomatis sedang aktif.
Kompensasi pencahayaan tidak dapat digunakan: Pilih mode P, S, atau A.
Noise (bercak berwarna atau artifak lain) muncul di pencahayaan jangka panjang:
Aktifkan reduksi noise pencahayaan jangka panjang.
Iluminator bantuan AF tidak bersinar:
• Pilih Hidup bagi Pengaturan Kustom a12 (Iluminator bantuan AF
t'psng).
• Iluminator tidak menyala di mode film atau saat AF-C atau MF dipilih
bagi mode fokus.
Suara tidak direkam bersama film: Mikrofon mati dipilih bagi Sensitivitas
mikrofon di menu perekaman film.
Playback
Gambar NEF (RAW) tidak diputar ulang: Gambar diambil pada kualitas gambar
NEF + JPEG.
Kamera tidak menampilkan gambar yang terekam dengan kamera lain: Gambar
yang terekam dengan kamera merek lain mungkin tidak ditampilkan
dengan benar.
Beberapa foto tidak ditampilkan selama playback: Pilih Semua bagi Folder
playback.
Pemecahan Masalah 391
Foto orientasi “tegak” (potret) ditampilkan dalam orientasi “lebar” (bentang):
• Pilih Hidup bagi Rotasi tinggi di menu playback.
• Foto ditampilkan di tinjauan gambar.
• Kamera diarahkan ke atas atau ke bawah saat foto diambil.
Gambar tidak dapat dihapus: Gambar dilindungi. Hapus perlindungan.
Gambar tidak dapat diubah: Gambar tidak dapat diedit dengan kamera ini.
Kamera menampilkan pesan yang menyatakan bahwa folder tidak berisi gambar:
Pilih Semua bagi Folder playback.
Gambar tidak dapat dicetak: Foto NEF (RAW) dan TIFF tidak dapat dicetak
melalui hubungan USB langsung. Transfer foto ke komputer dan
cetaklah menggunakan Capture NX-D. Foto NEF (RAW) dapat disimpan
dalam format JPEG menggunakan opsi Pemrosesan NEF (RAW) di
menu ubah.
Gambar tidak ditampilkan pada perangkat HDMI: Pastikan bahwa kabel HDMI
(dijual terpisah) telah terhubung.
Output ke perangkat HDMI tidak berfungsi sesuai harapan:
• Periksa bahwa kabel HDMI telah terhubung dengan benar.
• Pilih Mati bagi HDMI > Canggih > Kontrol perekaman eksternal di
menu persiapan.
• Periksa kembali setelah memilih Reset semua pengaturan di menu
persiapan.
Opsi Penghapusan Debu Gambar di Capture NX-D tidak memberi efek yang diinginkan:
Pembersihan sensor gambar merubah posisi debu pada sensor gambar.
Data referensi penghapusan debu terekam sebelum pembersihan
sensor gambar dilakukan tidak dapat digunakan dengan foto terambil
setelah sensor gambar dibersihkan; sama halnya, data referensi
penghapusan debu terekam setelah pembersihan sensor gambar
dilakukan tidak dapat digunakan dengan foto terambil sebelum
pembersihan sensor gambar dilakukan.
Komputer tidak menampilkan gambar NEF (RAW) dalam cara yang sama seperti
kamera: Perangkat lunak pihak-ketiga tidak menampilkan efek Picture
Control, Active D-Lighting, kontrol vignette, atau sejenisnya. Gunakan
Capture NX-D atau ViewNX-i.
Gambar tidak dapat ditransfer ke komputer: Sistem pengoperasian komputer
tidak kompatibel dengan kamera atau perangkat lunak transfer gambar.
Gunakan pembaca kartu atau slot kartu untuk menyalin gambar ke
komputer.
392 Pemecahan Masalah
Bluetooth dan Wi-Fi (Jaringan Nirkabel)
Perangkat pintar tidak menampilkan SSID kamera (nama jaringan):
• Pastikan bahwa Nonaktifkan dipilih bagi Mode pesawat di menu
persiapan kamera.
• Pastikan bahwa Aktifkan dipilih bagi Sambung ke perangkat pintar >
Pemasangan (Bluetooth) > Sambungan Bluetooth di menu
persiapan kamera.
• Coba matikan dan lalu hidupkan kembali Wi-Fi perangkat pintar.
Kamera tidak dapat terhubung ke mesin cetak nirkabel dan perangkat nirkabel
lainnya: Kamera ini dapat terhubung hanya ke komputer dan perangkat
pintar.
Lain-lain
Tanggal perekaman tidak benar: Jam kamera kurang akurat dibandingkan
dengan kebanyakan jam tangan dan jam rumah. Cocokkan jam secara
berkala terhadap alat penunjuk waktu yang lebih akurat dan reset sesuai
kebutuhan.
Beberapa item menu tidak dapat dipilih: Beberapa opsi tidak tersedia pada
kombinasi pengaturan tertentu atau ketika tidak ada kartu memori yang
dimasukkan.
Pemecahan Masalah 393
Indikator dan Pesan Kesalahan
Bagian ini mencantumkan indikator dan pesan kesalahan yang
muncul di panel kontrol dan layar kamera.
Indikator
Indikator berikut muncul di panel kontrol dan/atau layar kamera:
Indikator
Layar Panel
kamera kontrol
H
H
(berkilat)
F––
Bulb
(berkilat)
Time
(berkilat)
Busy
(berkilat)
Pemecahan
Siapkan baterai cadangan
Baterai lemah.
penuh daya.
Baterai habis daya.
Isi ulang atau ganti baterai.
Baterai tidak dapat digunakan.
Info baterai tidak
Hubungi perwakilan servis
tersedia.
resmi Nikon.
Baterai tidak didukung. Ganti dengan baterai Nikon.
Keluarkan baterai dan tunggu
Suhu baterai tinggi.
hingga mendingin.
Pastikan lensa terpasang
dengan benar dan lensa
mampu tarik telah
dipanjangkan. Indikator ini
Lensa tidak terpasang
juga ditampilkan ketika lensa
dengan benar.
non-CPU dipasang melalui
adaptor dudukan, tetapi
dalam hal ini tidak diperlukan
tindakan apa pun.
Bulb (Bulb) terpilih di
mode S.
Rubah kecepatan rana atau
Time (Waktu) terpilih di pilih mode M.
mode S.
Pemrosesan sedang
Tunggu hingga pemrosesan
berlangsung.
selesai.
394 Pemecahan Masalah
Masalah
Indikator
Layar Panel
kamera kontrol
c
(berkilat)
—
Masalah
Lampu kilat telah
menembak dengan
daya penuh; foto
mungkin kurang
pencahayaan.
Pemecahan
Periksa foto di layar; jika
kurang pencahayaan, setel
pengaturan dan coba lagi.
• Turunkan sensitivitas ISO.
• Gunakan filter ND opsional.
Di mode:
Subjek terlalu terang;
pencahayaan foto akan S Naikkan kecepatan rana
terlalu terang.
A Pilih bukaan diafragma
(Indikator
lebih kecil (angka-f lebih
pencahayaan dan
tinggi)
kecepatan rana
• Turunkan sensitivitas ISO.
atau tampilan
• Gunakan lampu kilat
bukaan berkilat)
eksternal. Di mode:
Subjek terlalu gelap;
pencahayaan foto akan S Turunkan kecepatan rana
kurang terang.
A Pilih bukaan diafragma
lebih besar (angka-f lebih
rendah)
• Turunkan kualitas atau
Memori tidak cukup
ukuran.
untuk merekam
• Hapus gambar setelah
gambar lanjutan pada
menyalin gambar penting ke
Full
pengaturan sekarang,
(berkilat)
komputer atau perangkat
atau kamera telah
lainnya.
kehabisan nomor file
• Masukkan kartu memori
atau folder.
baru.
Lepas rana. Jika kesalahan
Err
Kamera gagal
bertahan atau muncul
(berkilat)
berfungsi.
berulang kali, hubungi
perwakilan servis resmi Nikon.
Pemecahan Masalah 395
Pesan Kesalahan
Pesan kesalahan di layar kamera terkadang diikuti oleh indikator
dalam panel kontrol.
Pesan
Tidak ada kartu
memori.
Tidak dapat
mengakses kartu
memori ini.
Sisipkan kartu
lain.
Kartu ini tidak
diformat. Format
kartu.
Tidak dapat
memulai tinjauan
langsung. Tunggu.
Folder tidak berisi
gambar.
Panel
kontrol
Masalah
Pemecahan
Kamera tidak dapat Matikan kamera dan
[–E–] mendeteksi kartu pastikan bahwa kartu
memori.
dimasukkan dengan benar.
• Gunakan kartu yang
disetujui Nikon.
• Apabila kesalahan
berlanjut setelah kartu
Kesalahan saat
dikeluarkan dan
mengakses kartu
dimasukkan berulang
memori.
kali, kartu mungkin telah
Card,
rusak. Hubungi penjual
Err
(berkilat)
atau perwakilan servis
resmi Nikon.
Hapus file atau masukkan
Tidak dapat
kartu memori baru setelah
mencipta folder
menyalin gambar penting
baru.
ke komputer atau
perangkat lainnya.
Kartu memori
Format kartu memori atau
For belum diformat
masukkan kartu memori
(berkilat) untuk penggunaan
baru.
di kamera.
Tunggu hingga sirkuit
Suhu internal
internal mendingin
—
kamera tinggi.
sebelum melanjutkan
pemotretan.
Tidak ada gambar Masukkan kartu memori
yang dapat dilihat berisi gambar yang dapat
pada kartu memori. dilihat.
— Tidak ada gambar Gunakan item Folder
yang dapat dilihat playback di menu
dalam folder
playback untuk memilih
terpilih bagi
folder yang berisikan
playback.
gambar yang dapat dilihat.
396 Pemecahan Masalah
Pesan
Tidak dapat
menampilkan file
ini.
Panel
kontrol
—
Masalah
File diubah di
komputer atau
tidak mematuhi
standar DCF, atau
file rusak.
Pemecahan
File tidak dapat ditinjau
pada kamera.
Gambar tercipta dengan
Gambar terpilih
perangkat lain tidak dapat
tidak dapat diubah.
diubah.
• Film tercipta dengan
perangkat lainnya tidak
Film ini tidak
Film terpilih tidak
dapat diedit.
—
dapat diedit.
dapat diedit.
• Durasi film paling sedikit
harus dua detik.
Periksa printer. Untuk
Printer ada
Periksa printer.
—
melanjutkan, pilih
kesalahan.
Lanjutkan (jika tersedia) *.
Kertas dalam
Masukkan kertas yang
Periksa kertas.
— printer bukan
sesuai ukurannya dan pilih
ukuran pilihan.
Lanjutkan *.
Kertas macet dalam Benahi macet dan pilih
Kertas macet.
—
printer.
Lanjutkan *.
Masukkan kertas ukuran
Printer kehabisan
Kertas habis.
—
terpilih dan pilih
kertas.
Lanjutkan *.
Periksa tinta. Untuk
Periksa pasokan
— Tinta ada kesalahan. melanjutkan, pilih
tinta.
Lanjutkan *.
Printer kehabisan Ganti tinta dan pilih
Tinta habis.
—
tinta.
Lanjutkan *.
* Baca buku petunjuk printer untuk informasi selengkapnya.
Tidak dapat
memilih file ini.
—
Pemecahan Masalah 397
Catatan Teknis
Baca bab ini untuk informasi tentang layar kamera, aksesori
kompatibel, pembersihan dan penyimpanan kamera, serta
spesifikasi perangkat.
Layar Kamera dan Panel Kontrol
Merujuklah ke bagian ini untuk informasi tentang indikator
dalam layar kamera (monitor dan jendela bidik) dan panel
kontrol. Untuk tujuan ilustrasi, layar ditampilkan dengan seluruh
indikator menyala.
Monitor: Mode Foto
Indikator berikut muncul dalam monitor di mode foto.
2 4 6 8 10
15
1 3 5 7 9 11 12 13 14 16
17
18
19
20
21
47
46
45
44
43
42
41
40
39
22
23
38 37 35 33 31 29 27 26 25 24
36 34 32 30 28
1
2
3
4
5
Mode pemotretan.........................70 6
Indikator program fleksibel ........71 7
Mode pengaturan pengguna.....75 8
Bracket area AF ..............................54 9
Indikator jeda waktu.................. 212 10
Indikator "Jam tidak diatur"........40
398 Catatan Teknis
Mode lampu kilat .............. 107, 354
Indikator fokus ...............................61
Mode pelepas........................84, 111
Titik fokus................................. 43, 54
Mode fokus ...................52, 189, 243
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
Mode area AF............... 54, 189, 243
Active D-Lighting......110, 182, 241
Picture Control ............ 94, 177, 241
Keseimbangan
putih.......................63, 98, 170, 240
Kualitas gambar .................104, 166
Area gambar ..............119, 165, 239
Ukuran gambar ..................106, 166
Indikator sambungan Wi-Fi .....109
Ikon i.......................................13, 21
Indikator bracketing pencahayaan
dan lampu kilat..........................191
Indikator WB bracketing ...........195
Indikator ADL bracketing..........198
Indikator HDR ..............................207
Indikator pencahayaan-multi.....200
Posisi dari bingkai sekarang dalam
urutan bracketing.....................190
Jumlah ADL bracketing.............190
Perbedaan pencahayaan
HDR...............................................207
Jumlah bidikan (pencahayaanmulti)............................................200
Indikator pencahayaan ............... 74
Tampilan kompensasi
pencahayaan................................ 82
Indikator kemajuan bracketing:
Bracketing pencahayaan dan
lampu kilat..........................191
WB bracketing.......................195
ADL bracketing......................198
Indikator sambungan
Bluetooth ....................................308
Mode pesawat.............................308
Indikator lampu kilat siap.........412
25 “k” (muncul saat memori tersisa
lebih dari 1000 bidikan) ............ 34
26 Jumlah sisa bidikan............. 34, 463
27 Sensitivitas ISO.............................. 80
28 Indikator sensitivitas ISO ............ 80
Indikator sensitivitas ISO
otomatis........................................ 81
29 Indikator kompensasi
pencahayaan ............................... 82
30 Indikator kompensasi lampu
kilat............................................... 356
31 Pelacakan subjek .......................... 58
32 Bukaan ............................................ 72
33 Ikon kunci apertur ...................... 281
34 Kecepatan rana .......................71, 73
35 Indikator sinkronisasi lampu
kilat............................................... 265
36 Ikon kunci kecepatan rana ....... 281
37 Ikon kunci FV ...................... 357, 411
38 Pengukuran ............... 108, 185, 243
39 Kunci pencahayaan otomatis
(AE) ...........................................89, 90
40 Indikator baterai ........................... 34
41 Deteksi kedip............................... 185
42 Jenis rana...................................... 262
Fotografi senyap.................. 67, 237
43 Mode tunda pencahayaan ....... 261
44 Indikator pengurang
guncangan ........................ 112, 189
45 Pemotretan sentuh................10, 59
46 Indikator pratinjau tinjauan
langsung ..................................... 264
47 Peringatan suhu ......................... 400
Catatan Teknis 399
D Peringatan Suhu
Apabila suhu kamera meningkat, peringatan suhu akan ditampilkan
bersama dengan penghitung mundur waktu (timer berubah merah
saat batas tiga puluh detik dicapai). Dalam beberapa kasus, timer
dapat ditampilkan segera setelah kamera dihidupkan. Saat timer
mencapai nol, tampilan pemotretan akan mati secara otomatis guna
melindungi sirkuit internal kamera.
400 Catatan Teknis
❚❚ Tampilan Informasi
12 3 4 5 6
19
18
17
16
15
14
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
Mode pemotretan ........................ 70
Indikator program fleksibel........ 71
Mode pengaturan pengguna .... 75
Ikon kunci kecepatan rana .......281
Indikator sinkronisasi lampu
kilat...............................................265
Kecepatan rana .......................71, 73
Ikon kunci apertur ......................281
Bukaan............................................. 72
Indikator bracketing pencahayaan
dan lampu kilat..........................191
Indikator WB bracketing ...........195
Indikator ADL bracketing..........198
Indikator HDR ..............................207
Indikator pencahayaan-multi.....200
“k” (muncul saat memori tersisa
lebih dari 1000 bidikan) ............ 34
Jumlah sisa bidikan ............. 34, 463
7 8
9
10
11
12
13
12 Indikator pencahayaan ............... 74
Tampilan kompensasi
pencahayaan ............................... 82
Indikator kemajuan bracketing:
Bracketing pencahayaan dan
lampu kilat.......................... 191
WB bracketing....................... 195
ADL bracketing ..................... 198
13 Ikon i ......................................13, 21
14 Sensitivitas ISO.............................. 80
15 Indikator sensitivitas ISO ............ 80
Indikator sensitivitas ISO
otomatis........................................ 81
16 Indikator kunci FV.............. 357, 411
17 Kunci pencahayaan otomatis
(AE) ...........................................89, 90
18 Indikator kompensasi lampu
kilat............................................... 356
19 Indikator kompensasi
pencahayaan ............................... 82
Nilai kompensasi
pencahayaan ............................... 82
Catatan Teknis 401
20 21 22 23 24 25 26
27 28
41
40
39
38
37
36
35
20 Indikator sambungan
Bluetooth.................................... 308
Mode pesawat............................. 308
21 Indikator sambungan Wi-Fi ..... 109
22 Indikator pencahayaan lama
reduksi noise.............................. 183
23 Jenis rana...................................... 262
Fotografi senyap...................67, 237
24 Mode tunda pencahayaan ....... 261
25 Indikator jeda waktu.................. 212
Indikator “Jam tidak diatur”........40
26 Mode kontrol lampu kilat......... 186
27 Indikator “Bip”............................. 305
28 Indikator baterai ............................34
402 Catatan Teknis
29
30
31
32
33
34
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
Wi-Fi terpasang ................. 109, 341
Mode pelepas........................84, 111
Mode area AF ...............54, 189, 243
Mode fokus ...................52, 189, 243
Pengurang guncangan.... 112, 189
Active D-Lighting ..... 110, 182, 241
Pengukuran ............... 108, 185, 243
Ukuran gambar.................. 106, 166
Keseimbangan putih
................................ 63, 98, 170, 240
Picture Control.............94, 177, 241
Kualitas gambar................. 104, 166
Mode lampu kilat .............. 107, 354
Peringatan suhu ......................... 400
Monitor: Mode Film
Indikator berikut muncul dalam monitor di mode film.
1
2
3
4
5
6
13
12
11
10
7
8
9
1 Indikator perekaman ................... 45
Indikator “Tidak ada film”........... 46
2 Kontrol perekaman eksternal.....346
3 Ukuran & kec. frame/
Kual. gbr .............................116, 239
4 Sisa waktu....................................... 45
5 Kode waktu ..................................246
6 Nama file.......................................239
7
8
9
10
11
12
13
Reduksi suara angin................... 245
Volume headphone ................... 245
Mode pelepas (fotografi diam) .... 84
Tingkat suara ............................... 118
Sensitivitas mikrofon ....... 118, 244
Respons frekuensi ...................... 245
Indikator VR elektronik..... 120, 243
Catatan Teknis 403
Jendela Bidik: Mode Foto
Indikator berikut muncul dalam jendela bidik di mode foto.
1 2 3
4 5 6 7 8 9 10
11 12 13
45
44
43
14
15
42
41
40
39
38
37
16
17
18
19
20
21
22
36 35 33 31 29 28 27 26 24 23
34 32 30
25
1 Indikator baterai ............................34
2 Indikator pratinjau tinjauan
langsung ..................................... 264
3 Indikator pengurang
guncangan ........................ 112, 189
4 Mode lampu kilat .............. 107, 354
5 Mode pelepas........................84, 111
6 Mode fokus ...................52, 189, 243
7 Mode area AF ...............54, 189, 243
8 Indikator Active
D-Lighting ................ 110, 182, 241
9 Indikator Picture
Control..........................94, 177, 241
10 Keseimbangan
putih.......................63, 98, 170, 240
11 Kualitas gambar................. 104, 166
404 Catatan Teknis
12 Ukuran gambar.................. 106, 166
13 Area gambar.............. 119, 165, 239
14 Indikator sambungan
Bluetooth.................................... 308
Mode pesawat ............................ 308
15 Indikator sambungan Wi-Fi..... 109
16 Titik fokus................................. 43, 54
17 Indikator bracketing pencahayaan
dan lampu kilat ......................... 191
Indikator WB bracketing........... 195
Indikator ADL bracketing ......... 198
Indikator HDR.............................. 207
Indikator pencahayaan-multi .... 200
18 Posisi dari bingkai sekarang di
urutan bracketing.....................190
Jumlah ADL bracketing.............190
Perbedaan pencahayaan
HDR...............................................207
Jumlah bidikan (pencahayaanmulti)............................................200
19 Pelacakan subjek .......................... 58
20 Indikator kompensasi lampu
kilat...............................................356
21 “k” (muncul saat memori tersisa
lebih dari 1000 bidikan) ............ 34
22 Indikator lampu kilat siap.........412
23 Jumlah sisa bidikan ............. 34, 463
24 Sensitivitas ISO .............................. 80
25 Indikator sensitivitas ISO............. 80
Indikator sensitivitas ISO
otomatis ........................................ 81
26 Indikator kompensasi
pencahayaan................................ 82
27 Indikator pencahayaan ............... 74
Tampilan kompensasi
pencahayaan................................ 82
Indikator kemajuan bracketing:
Bracketing pencahayaan dan
lampu kilat..........................191
WB bracketing.......................195
ADL bracketing......................198
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
Bukaan ............................................ 72
Ikon kunci apertur ...................... 281
Kecepatan rana .......................71, 73
Indikator sinkronisasi lampu
kilat............................................... 265
Indikator kunci FV.............. 357, 411
Kunci pencahayaan otomatis
(AE) ...........................................89, 90
Mode pengaturan pengguna.... 75
Pengukuran ............... 108, 185, 243
Indikator fokus .............................. 61
Mode tunda pencahayaan ....... 261
Jenis rana...................................... 262
Fotografi senyap.................. 67, 237
Mode pemotretan ........................ 70
Indikator program fleksibel ....... 71
Deteksi kedip............................... 185
Ikon kunci kecepatan rana ....... 281
Indikator jeda waktu.................. 212
Indikator “Jam tidak diatur”....... 40
Bracket area AF ............................. 54
Peringatan suhu ......................... 400
Catatan Teknis 405
Jendela Bidik: Mode Film
Indikator berikut muncul dalam jendela bidik di mode film.
1
2
3
4
13
12
11
10
9
8
5
6
7
1 Ukuran & kec. frame/
Kual. gbr............................. 116, 239
2 Nama file....................................... 165
3 Kontrol perekaman eksternal..... 346
4 Indikator perekaman ....................45
Indikator “Tidak ada film”............46
5 Kode waktu .................................. 246
6 Sisa waktu .......................................45
406 Catatan Teknis
7 Mode pelepas
(fotografi diam)............................84
8 Tingkat suara............................... 118
9 Sensitivitas mikrofon ....... 118, 244
10 Respons frekuensi ...................... 245
11 Reduksi suara angin................... 245
12 Volume headphone................... 245
13 Indikator VR elektronik .... 120, 243
Panel Kontrol
1
2
3 4
5
12
11
6
10
7
9
8
1 Ikon kunci kecepatan rana ....... 281 8 Jumlah sisa bidikan..............34, 463
2 Kecepatan rana .......................71, 73 9 Mode pelepas.................................84
3 Indikator kompensasi
10 Sensitivitas ISO...............................80
pencahayaan ................................82 11 Indikator kompensasi lampu
Nilai kompensasi
kilat .............................................. 356
pencahayaan ................................82
Ikon “Lampu kilat mati”............ 107
4 Ikon kunci apertur ...................... 281 12 Indikator sinkronisasi lampu
kilat .............................................. 265
5 Bukaan .............................................72
6 Indikator baterai ............................34
7 “k” (muncul saat memori tersisa
lebih dari 1000 bidikan) .............34
Catatan Teknis 407
Sistem Pencahayaan Kreatif Nikon
Sistem Pencahayaan Kreatif (CLS) canggih Nikon menawarkan
komunikasi yang lebih baik antara kamera dan unit lampu kilat
kompatibel demi fotografi lampu kilat yang lebih baik.
Unit Lampu Kilat Kompatibel-CLS
Fitur berikut ini tersedia dengan unit lampu kilat kompatibelCLS:
SB-R200
✔ ✔2 ✔ — — ✔ ✔
✔
—
✔3
✔3
— — — — — — —
— — — — — — —
✔
✔
✔ — — — — — —
✔
✔
✔ ✔ ✔4 — — ✔4 ✔4
✔
✔
— — — — — — —
SB-300
✔2
SB-400
✔2
SB-500
✔ ✔ ✔ — — ✔ ✔
SU-800
✔
SB-600
SB-910
SB-900
SB-800
✔
SB-700
SB-5000
Lampu kilat-pengisi
seimbang i-TTL 1
Lampu kilat-pengisi
i-TTL standar
qA Bukaan otomatis
A Non-TTL otomatis
Manual prioritas
GN
jarak
M Manual
Lampu kilat
RPT
berulang
i-TTL
Lampu kilat tunggal
408 Catatan Teknis
SB-R200
✔ — ✔4 — — — —
✔
—
✔ — — ✔5 — — —
✔
—
✔
✔
—
✔
— — — — — — —
— — — — — — —
✔ — ✔4 — — — —
✔
✔
— — — — — — —
✔
✔
✔ ✔ ✔ — ✔ — —
✔
✔
✔ ✔ ✔ — ✔ — —
✔6
✔6
— — — — — — —
✔
✔
✔ ✔ ✔ — ✔ — —
✔
✔
✔ ✔ ✔ — — — —
✔7
—
— — — — — — —
✔
✔
✔ ✔ ✔ — — ✔ ✔
—
—
— — ✔ — — — —
✔
✔
✔ ✔ ✔ ✔ ✔ — —
✔
✔
✔
✔
✔
✔
✔
—
✔
✔
✔
—
✔
✔ 10
✔ — ✔ — — — ✔
✔
✔
✔
—
✔
✔
✔
✔
✔
—
✔
—
✔
—
✔
—
✔
✔
—
✔
SB-300
✔
SB-400
✔
SU-800
✔ — ✔4 ✔ — — —
SB-500
✔
SB-600
SB-910
SB-900
SB-800
✔
SB-700
SB-5000
Jarak jauh
Master
Pencahayaan Nirkabel Canggih Optikal
Kontrol lampu kilat jarak
jauh
i-TTL i-TTL
Kontrol lampu kilat
[A:B]
nirkabel cepat
qA Bukaan otomatis
A Non-TTL otomatis
M Manual
Lampu kilat
RPT
berulang
i-TTL i-TTL
Kontrol lampu kilat
[A:B]
nirkabel cepat
Bukaan otomatis/
qA/A
Non-TTL otomatis
M Manual
Lampu kilat
RPT
berulang
Pencahayaan Nirkabel Canggih yang
dikendalikan-dengan-gelombang
radio
Komunikasi informasi warna (lampu
kilat)
Komunikasi informasi warna (lampu
LED)
Sinkronisasi Kecepatan Tinggi FP
Otomatis 8
Kunci FV 9
Reduksi mata merah
Iluminasi pemodelan kamera
Kontrol lampu kilat terpadu
Pembaruan firmware unit lampu
kilat kamera
✔
—
—
✔
Catatan Teknis 409
1 Tidak tersedia dengan pengukuran titik.
2 Dapat juga dipilih dengan unit lampu kilat.
3 Pemilihan mode qA/A yang dilakukan pada unit lampu kilat menggunakan pengaturan
kustom.
4 Hanya dapat dipilih menggunakan opsi Kontrol lampu kilat kamera.
5 Tersedia hanya selama fotografi close-up.
6 Pilihan dari qA dan A tergantung pada opsi terpilih dengan master lampu kilat.
7 Mendukung fitur yang sama seperti unit lampu kilat jarak jauh dengan AWL optikal.
8 Tersedia hanya di mode kontrol lampu kilat i-TTL, qA, A, GN, dan M.
9 Tersedia hanya di mode kontrol lampu kilat i-TTL atau saat lampu kilat diatur untuk
memancarkan kilatan awal monitor di mode kontrol lampu kilat qA atau A.
10 Update firmware bagi SB-910 dan SB-900 dapat dilakukan dari kamera.
Pengendali Speedlight Nirkabel SU-800
Saat didudukkan pada kamera kompatibel CLS, SU-800 dapat digunakan
sebagai pengendali bagi unit lampu kilat SB-5000, SB-910, SB-900,
SB-800, SB-700, SB-600, SB-500, atau SB-R200 ke dalam hingga tiga grup.
SU-800 itu sendiri tidak dilengkapi dengan lampu kilat.
A Iluminasi Pemodelan
Menekan kontrol pada mana Pratinjau telah ditentukan
menggunakan Pengaturan Kustom f2 (Penentuan kontrol kustom)
menyebabkan unit lampu kilat kompatibel CLS memancarkan lampu
kilat pemodelan. Fitur ini dapat digunakan dengan Pencahayaan
Nirkabel Canggih untuk pratinjau total efek pencahayaan yang
dicapai dengan beberapa unit lampu kilat; efek ini paling baik ditinjau
dengan memandang langsung ke subjek dan bukan ke layar kamera.
Iluminasi pemodelan dapat dimatikan menggunakan Pengaturan
Kustom e5 (Lampu kilat pemodelan).
A Pencahayaan Lampu Sorot Studio
Untuk menyesuaikan warna dan kecerahan tinjauan melalui lensa agar
bidikan lebih mudah dibingkai, pilih Mati untuk Pengaturan Kustom
d8 (Terapkan p'aturan ke tinj. lgsg).
410 Catatan Teknis
D Kompensasi Lampu Kilat
Di mode kontrol lampu kilat i-TTL dan bukaan otomatis (qA),
kompensasi lampu kilat terpilih dengan unit lampu kilat eksternal atau
opsi Kontrol lampu kilat ditambahkan ke kompensasi lampu kilat
terpilih dengan opsi Komp. lampu kilat di menu pemotretan foto.
D Unit Lampu Kilat Lain
Unit lampu kilat berikut dapat digunakan di mode non-TTL otomatis
dan manual.
Unit lampu kilat
Mode lampu kilat
A Non-TTL otomatis
M Manual
G Lampu kilat berulang
REAR Sinkronisasi rear-curtain 2
SB-80DX,
SB-30, SB-27 1,
SB-28DX, SB-28, SB-50DX, SB-23, SB-22S, SB-22,
SB-26, SB-25, SB-29, SB-21B, SB-20, SB-16B,
SB-24
SB-15
SB-29S
✔
—
✔
✔
✔
✔
✔
—
—
✔
✔
✔
1 Mode lampu kilat secara otomatis diatur ke TTL dan pelepas rana dinonaktifkan. Atur unit
lampu kilat ke A (lampu kilat non-TTL otomatis).
2 Tersedia saat kamera digunakan untuk memilih mode lampu kilat.
D Menggunakan Kunci FV bersama Unit Lampu Kilat Eksternal
Kunci FV tersedia bersama unit lampu kilat eksternal dalam TTL dan
(jika didukung) pra-kilat monitor qA dan pra-kilat monitor mode
kontrol lampu kilat A (simak buku petunjuk disertakan dengan unit
lampu kilat untuk informasi selengkapnya). Catat bahwa saat
Pencahayaan Nirkabel Canggih digunakan untuk mengendalikan unit
lampu kilat jarak jauh, Anda akan perlu mengatur mode kontrol lampu
kilat bagi master-nya atau paling sedikit satu grup jarak jauh ke TTL,
qA, atau A. Area terukur bagi kunci FV adalah sebagai berikut:
Unit lampu kilat
Mode lampu kilat
Area terukur
i-TTL
Lingkaran 6-mm di bagian tengah bingkai
Unit lampu kilat mandiri
Area terukur oleh pengukur pencahayaan
qA
lampu kilat
i-TTL
Seluruh bingkai
Gunakan dengan unit lampu
kilat lainnya (Pencahayaan
qA
Area terukur oleh pengukur pencahayaan
Nirkabel Canggih)
lampu kilat
A
Catatan Teknis 411
D Catatan tentang Unit Lampu Kilat Eksternal
Rujuk ke buku petunjuk unit lampu kilat guna perincian. Apabila unit
mendukung CLS, rujuk ke bagian kamera SLR digital kompatibel-CLS.
Catat bahwa kamera ini tidak disertakan dalam kategori "SLR digital"
dalam buku petunjuk SB-80DX, SB-28DX, dan SB-50DX.
Kontrol lampu kilat i-TTL dapat digunakan pada sensitivitas ISO antara 64
dan 12800 (Z 7) atau antara 100 dan 12800 (Z 6). Pada nilai di atas 12800,
hasil yang diinginkan mungkin tidak tercapai pada beberapa jangkauan
atau pengaturan bukaan. Apabila indikator lampu kilat siap (c) berkilat
selama sekitar tiga detik setelah foto diambil di mode i-TTL atau otomatis
non-TTL, artinya lampu kilat telah menembak dengan daya penuh dan
foto mungkin kurang pencahayaan (unit lampu kilat kompatibel-CLS saja).
Saat kabel sinkronisasi seri-SC 17, 28, atau 29 digunakan pada fotografi
lampu kilat di luar kamera, pencahayaan yang tepat mungkin tidak
tercapai di mode i-TTL. Kami sarankan Anda memilih lampu kilat pengisi
i-TTL standar. Lakukan uji potret dan tinjau hasilnya di layar kamera.
Pada i-TTL, gunakan panel lampu kilat atau adaptor pantulan tersedia
bersama unit lampu kilat. Jangan gunakan panel lain seperti panel
difusi, karena ini dapat menghasilkan pencahayaan yang tidak tepat.
Di mode P, bukaan diafragma maksimal (angka-f minimum) dibatasi
menurut sensitivitas ISO, seperti ditunjukkan di bawah:
64
3,5
100
4
Bukaan diafragma maksimal pada kesetaraan ISO:
200
400
800
1600
3200
6400
5
5,6
7,1
8
10
11
12800
13
Apabila bukaan diafragma maksimal dari lensa lebih kecil daripada
yang tertera di atas, maka nilai maksimal bagi bukaan akan menjadi
bukaan diafragma maksimal dari lensa.
Iluminator bantuan AF disediakan oleh kamera, bukan oleh lampu
kilat; meskipun begitu SB-5000, SB-910, SB-900, SB-800, SB-700,
SB-600, SB-500, dan SB-400, menyediakan reduksi mata merah.
Noise dalam bentuk garis dapat muncul di foto lampu kilat yang
diambil dengan paket baterai kinerja tinggi (High-performance
Battery Pack) SD-9 atau SD-8A yang langsung terpasang pada kamera.
Kurangi sensitivitas ISO atau tingkatkan jarak antara kamera dan paket
daya (power pack).
412 Catatan Teknis
Aksesori Lainnya
Beragam aksesori tersedia bagi kamera Nikon Anda.
Sumber daya
Filter
Adaptor
dudukan
• Baterai Li-ion Isi Ulang EN-EL15b: Baterai tambahan
EN-EL15b tersedia dari pengecer setempat dan
perwakilan servis resmi Nikon. Baterai EN-EL15a/
EN-EL15 juga dapat digunakan, namun catat bahwa
Anda mungkin tidak dapat mengambil banyak gambar
dalam sekali pengisian daya (0 465).
• Pengisi Daya Baterai MH-25a: MH-25a dapat digunakan
untuk mengisi ulang baterai EN-EL15b. Pengisi daya
baterai MH-25 dapat juga digunakan.
• Adaptor Pengisi Daya AC EH-7P: EH-7P dapat digunakan
untuk mengisi ulang baterai EN-EL15b yang
dimasukkan dalam kamera (baterai hanya mengisi daya
saat kamera mati). Ini tidak dapat digunakan untuk
mengisi daya baterai EN-EL15a/EN-EL15.
• Konektor Daya EP-5B, Adaptor AC EH-5c dan EH-5b: Aksesori ini
dapat digunakan sebagai sumber daya kamera untuk
jangka panjang. EP-5B diperlukan untuk
menghubungkan kamera ke EH-5c/EH-5b; simak
“Memasang Konektor Daya dan Adaptor AC” (0 418)
untuk selengkapnya.
• Filter Warna Netral (NC) dapat digunakan untuk
melindungi lensa.
• Untuk mencegah berbayang, hindari penggunaan filter
saat subjek dibingkai terhadap cahaya terang, atau saat
sumber cahaya terang ada dalam bingkai.
• Pengukuran rasio pusat disarankan jika pengukuran
matriks gagal memberikan hasil yang diinginkan bagi
filter dengan faktor pencahayaan (faktor filter) di atas
1× (Y44, Y48, Y52, O56, R60, X0, X1, C-PL, ND2S, ND4,
ND4S, ND8, ND8S, ND400, A2, A12, B2, B8, B12). Bacalah
buku petunjuk filter guna perincian.
• Filter yang ditujukan bagi fotografi efek-khusus dapat
mengganggu fokus otomatis atau indikator fokus
dicapai (I).
Adaptor Dudukan FTZ (0 455)
Catatan Teknis 413
Kabel jarak
jauh
Unit GPS
Kabel USB
(USB Cable)
Kabel HDMI
Adaptor hot
shoe
Penutup
dudukan
aksesori
Tutup badan
Transmiter
nirkabel
(Wireless
Transmitter)
Kabel Jarak Jauh MC-DC2 (panjang 1 m): Saat dihubungkan ke
terminal aksesori kamera, MC-DC2 dapat digunakan
untuk melepas rana dari jarak jauh.
Unit GPS GP-1/GP-1A: Saat dihubungkan ke terminal aksesori
kamera, unit GPS GP-1/GP-1A sekarang dapat digunakan
untuk merekam garis lintang, garis bujur, dan ketinggian
sekarang, dan UTC (Universal Coordinated Time) pada
gambar yang diambil dengan kamera. Catat bahwa
produksi dari unit GP-1/GP-1A telah dihentikan.
• Kabel USB (USB cable) UC-E24: Kabel USB dengan konektor
tipe C untuk hubungan ke kamera dan konektor tipe A
untuk hubungan ke perangkat USB.
• Kabel USB (USB Cable) UC-E25: Kabel USB (USB Cable) dengan
dua konektor tipe C.
Kabel HDMI HC-E1: Kabel HDMI dengan konektor tipe C
untuk hubungan ke kamera dan konektor tipe A untuk
hubungan ke perangkat HDMI.
Adaptor Terminal Sinkronisasi (Sync Terminal Adapter) AS-15:
Dudukkan AS-15 pada hot shoe kamera untuk
menghubungkan lampu sorot studio atau peralatan
lampu kilat lainnya melalui terminal sinkronisasi.
Penutup Dudukan Aksesori BS-1: Tutup yang melindungi
dudukan aksesori saat tidak ada unit lampu kilat
terpasang.
Tutup Badan BF-N1: Tutup badan mencegah debu dari
memasuki kamera saat lensa tidak dipasang.
Transmiter Nirkabel (Wireless Transmitter) WT-7: Gunakan WT-7
untuk mengupload gambar melalui jaringan nirkabel,
untuk mengendalikan kamera dari komputer yang
menjalankan Camera Control Pro 2 (dijual terpisah), atau
untuk mengambil dan meramban gambar secara jarak
jauh dari komputer atau perangkat pintar.
Catatan: Pengetahuan dasar jaringan dan jaringan nirkabel diperlukan saat
menggunakan transmiter nirkabel (Wireless Transmitter). Pastikan untuk
memperbarui perangkat lunak transmiter nirkabel (Wireless Transmitter) ke
versi terbarunya.
414 Catatan Teknis
Kontroler
jarak jauh
nirkabel
Aksesori
eyepiece
jendela bidik
• Kontroler Jarak Jauh Nirkabel WR-R10/Kontroler Jarak Jauh
Nirkabel WR-T10: Saat kontroler jarak jauh nirkabel
WR-R10 dipasang ke terminal aksesori, kamera dapat
dikendalikan secara nirkabel menggunakan kontroler
jarak jauh nirkabel WR-T10 (saat menghubungkan
WR-R10, pastikan tutup bagi terminal aksesori dan USB
dan konektor HDMI terbuka penuh). WR-R10 juga dapat
digunakan untuk mengendalikan unit lampu kilat
kendali radio. Untuk pelepasan yang disinkronisasi
yang melibatkan lebih dari satu kamera, siapkan
beberapa kamera dengan pasangan unit WR-R10
terpasang.
• Kontroler Jarak Jauh Nirkabel WR-1: Unit WR-1 digunakan
dengan kontroler jarak jauh nirkabel WR-R10 atau
WR-T10 atau dengan kontroler jarak jauh WR-1 lainnya,
dengan unit WR-1 yang berfungsi baik sebagai
pemancar maupun penerima. Sebagai pemancar, WR-1
dapat digunakan untuk mengendalikan kamera dan
mengambil gambar melalui sinyal yang dipancarkan ke
penerima (WR-R10 atau WR-1 kedua) yang tersambung
ke terminal aksesori kamera, sementara sebagai
penerima ia menerima perintah jarak jauh dari WR-T10
atau pemancar WR-1 terpisah.
Catatan: Pastikan firmware bagi WR-R10 dan WR-1 telah diperbarui ke versi
terbaru (WR-R10 versi firmware 3.0 atau penerusnya dan WR-1 versi
firmware 1.0.1 atau penerusnya). Untuk informasi tentang update firmware,
simak situs web Nikon bagi wilayah Anda. Konsultasikan dengan perwakilan
servis resmi Nikon saat memperbarui firmware untuk WR-R10 dari versi
sebelum 2.0 ke versi 3.0 atau yang lebih baru.
Karet bantalan mata DK-29: DK-29 membuat gambar dalam
jendela bidik lebih mudah dilihat, yang mencegah mata
lelah.
Catatan Teknis 415
Mikrofon
Perangkat
Lunak
• Mikrofon Stereo ME-1: Hubungkan ME-1 ke jack mikrofon
kamera untuk merekam suara stereo dan mengurangi
kesempatan terekamnya suara perangkat (seperti suara
yang dihasilkan oleh lensa selama fokus otomatis).
• Mikrofon Nirkabel ME-W1: Gunakan mikrofon Bluetooth
nirkabel ini bagi perekaman di luar kamera.
Camera Control Pro 2: Mengendalikan kamera dari jarak jauh
dari komputer dan menyimpan foto secara langsung ke
hard disk komputer. Saat Camera Control Pro 2
digunakan untuk menangkap foto secara langsung ke
komputer, indikator sambungan PC (PC) akan muncul di
panel kontrol.
Catatan: Gunakan perangkat lunak Nikon versi terbaru; simak situs web
Nikon bagi wilayah Anda untuk informasi terbaru tentang sistem operasi yang
didukung. Pada pengaturan default, Nikon Message Center 2 akan secara
berkala memeriksa update bagi perangkat lunak dan firmware Nikon selama
Anda login ke akun pada komputer dan komputer tersambung ke Internet.
Sebuah pesan secara otomatis ditampilkan saat update ditemukan.
Ketersediaan dapat berbeda menurut negara atau wilayah. Simak situs web atau brosur kami
untuk mendapatkan informasi terbaru.
D Memasang dan Melepas Penutup Dudukan Aksesori
Penutup dudukan aksesori BS-1 menggeser ke dalam dudukan
aksesori seperti tampilan. Untuk melepas tutupnya, tahan kamera
dengan mantap, tekan tutupnya ke bawah dengan ibu jari dan
geserlah ke arah yang ditunjukkan.
416 Catatan Teknis
D Klip Kabel HDMI/Klip Kabel USB
Untuk mencegah putus sambungan tak disengaja, pasang klip
disertakan ke kabel HDMI atau ke kabel USB disertakan seperti
petunjuk (ilustrasi menampilkan kabel USB; catat bahwa klip ini
mungkin tidak cocok dengan semua kabel HDMI pihak-ketiga). Jaga
monitor di posisi simpan saat menggunakan klip kabel.
Kabel HDMI lewat
sini
Kabel HDMI lewat
sini
Kabel USB
Kabel HDMI lewat
sini
Masukkan tab ke
dalam slot
pasangannya pada
kamera dan pasang
klip kabel
Kabel HDMI dan kabel
USB digunakan
bersamaan
Catatan Teknis 417
Memasang Konektor Daya dan Adaptor AC
Matikan kamera sebelum memasang konektor daya dan
adaptor AC opsional.
1 Persiapkan kamera.
Buka penutup ruangbaterai (q) dan konektor
daya (w).
2 Masukkan konektor daya EP-5B.
Pastikan untuk memasukkan
konektor dalam orientasi
ditunjukkan, gunakan konektor
untuk menjaga pengunci baterai
oranye ditekan ke satu sisi. Kaitnya
mengunci konektor di tempat saat
konektor dimasukkan penuh.
3 Tutup penutup ruangbaterai.
Posisikan kabel konektor
daya supaya dapat
melewati slot konektor
daya dan tutup penutup
ruang-baterai.
418 Catatan Teknis
4 Hubungkan Adaptor AC EH-5c/EH-5b.
Hubungkan kabel daya adaptor AC ke soket AC pada adaptor
AC (e) dan kabel daya ke soket DC (r). Ikon P ditampilkan
saat kamera ditenagai oleh adaptor AC dan konektor daya.
Catatan Teknis 419
Merawat Kamera
Pelajari cara menyimpan, membersihkan, dan merawat kamera Anda.
Penyimpanan
Saat kamera tidak akan digunakan dalam jangka panjang,
keluarkan baterai dan simpanlah di tempat sejuk dan kering
dengan penutup terminal pada tempatnya. Untuk mencegah
jamur atau lumut, simpan kamera di tempat kering dengan
pertukaran udara yang baik. Jangan menyimpan kamera Anda
bersama kapur barus atau butir kamper atau di lokasi yang:
• berventilasi buruk atau dengan kelembaban di atas 60%
• di samping peralatan yang menghasilkan medan
elektromagnetik kuat, seperti televisi atau radio, atau
• terpapar pada suhu di atas 50 °C atau di bawah –10 °C
Pembersihan
Jangan gunakan alkohol, tiner, atau bahan kimia mudah
menguap lainnya.
• Badan kamera: Gunakan blower untuk menghilangkan debu dan
kain tiras, lalu seka perlahan dengan kain kering yang lembut.
Setelah menggunakan kamera di pantai atau tepi laut, seka
pasir atau butiran garam dengan kain kering yang sedikit
dibasahi air tawar dan keringkan sepenuhnya. Penting: Debu
atau benda asing lainnya di dalam kamera dapat menyebabkan
kerusakan yang tidak ditanggung dalam garansi.
• Lensa, jendela bidik: Permukaan kaca mudah sekali rusak.
Hilangkan debu dan kain tiras dengan blower. Apabila
menggunakan blower aerosol, jaga agar kaleng tetap tegak
untuk mencegah menetesnya cairan. Untuk menghilangkan
sidik jari dan noda lain, teteskan sedikit pembersih lensa pada
kain yang lembut dan bersihkan dengan hati-hati.
• Monitor: Hilangkan debu dan kain tiras dengan blower. Untuk
menghilangkan sidik jari atau noda lainnya, seka permukaan
secara ringan dengan kain lembut atau kulit chamois. Jangan
melakukan tekanan, karena ini dapat menyebabkan kerusakan
atau kegagalan fungsi.
420 Catatan Teknis
Pembersihan Sensor Gambar
Jika anda mencurigai bahwa kotoran atau debu pada sensor
gambar muncul dalam foto, Anda dapat membersihkan sensor
menggunakan opsi Bersihkan sensor gambar di menu
persiapan. Sensor dapat dibersihkan setiap saat menggunakan
opsi Bersihkan sekarang, atau pembersihan dapat dilakukan
dengan otomatis saat kamera dimatikan. Apabila pembersihan
sensor gambar gagal menyelesaikan masalah, hubungi
perwakilan servis resmi Nikon.
❚❚ “Bersihkan Sekarang”
Sambil menggenggam dasar kamera di
bawah, pilih Bersihkan sensor gambar
di menu persiapan, lalu sorot Bersihkan
sekarang dan tekan J. Kamera ini akan
memeriksa dan membersihkan sensor
gambar. Tak ada pengoperasian lain
yang dapat dilakukan hingga
pembersihan selesai; jangan memindah
atau memutus hubungan sumber daya
hingga pembersihan berakhir dan menu
persiapan ditampilkan.
Catatan Teknis 421
D Pembersihan Sensor Gambar
Menggunakan kontrol kamera selama dimatikan akan menghentikan
pembersihan sensor gambar.
Apabila pembersihan sensor gambar dilakukan beberapa kali
berturut-turut, pembersihan sensor gambar dapat sementara nonaktif
guna melindungi sirkuit internal kamera. Pembersihan dapat
dilakukan lagi setelah beberapa saat.
422 Catatan Teknis
❚❚ “Bersihkan Otomatis”
Pilih dari opsi berikut ini:
6 Bersihkan saat
shutdown
Membersihkan
mati
Sensor gambar secara otomatis dibersihkan
selama dimatikan setiap kali kamera dimatikan.
Pembersihan sensor gambar otomatis mati.
1 Pilih Bersihkan otomatis.
Tampilkan menu Bersihkan sensor
gambar seperti dijelaskan di
“Bersihkan Sekarang” (0 421). Sorot
Bersihkan otomatis dan tekan 2.
2 Pilih opsi.
Sorot opsi dan tekan J.
Catatan Teknis 423
Pembersihan Manual
Apabila benda asing tidak dapat dihilangkan dari sensor gambar
menggunakan pembersihan sensor gambar, sensor ini dapat
dibersihkan secara manual seperti penjelasan di bawah. Catat,
bagaimanapun, bahwa sensor ini teramat halus dan mudah
sekali rusak, kami sarankan agar pembersihan manual dilakukan
hanya oleh perwakilan servis resmi Nikon.
1 Melepas lensa.
Matikan kamera dan lepaskan lensa atau tutup badan.
2 Memeriksa sensor gambar.
Genggam kamera agar cahaya jatuh
pada sensor gambar, periksa debu
atau kain tiras pada sensor. Apabila
tidak ditemukan benda asing,
lanjutkan ke Langkah 4.
3 Membersihkan sensor.
Hilangkan semua debu dan kain tiras
dari sensor dengan blower. Jangan
gunakan blower sikat, karena bulunya
dapat merusak sensor. Kotoran yang
tidak bisa dibersihkan dengan blower
hanya boleh dibersihkan oleh
petugas servis resmi Nikon. Dalam kondisi apapun Anda
tidak boleh menyentuh atau menyeka sensor.
4 Pasang kembali lensa atau tutup badan.
424 Catatan Teknis
D Benda Asing pada Sensor Gambar
Benda asing yang memasuki kamera saat lensa atau tutup badan
dilepas atau ditukar (atau dalam kasus yang amat langka pelumas atau
unsur renik lain dari kamera itu sendiri) dapat menempel pada sensor
gambar, di mana ia akan muncul pada foto yang diambil pada kondisi
tertentu. Untuk melindungi kamera saat tiada lensa terpasang,
pastikan untuk memasang kembali tutup badan yang tersedia beserta
kamera, berhati-hatilah untuk lebih dahulu menghilangkan semua
debu dan benda asing yang mungkin melekat pada dudukan kamera,
dudukan lensa, dan tutup badan. Hindari memasang tutup badan atau
menukar lensa di lingkungan yang berdebu.
Apabila benda asing memasuki sensor gambar, gunakan opsi
pembersihan sensor gambar seperti dijelaskan di “Pembersihan
Sensor Gambar” (0 421). Apabila masalah bertahan, bersihkan sensor
secara manual (0 424) atau serahkan pembersihan sensor kepada
petugas servis resmi Nikon. Foto yang terpengaruh oleh kehadiran
benda asing pada sensor dapat diubah menggunakan opsi bersihkan
gambar tersedia dalam beberapa aplikasi pencitraan.
D Menservis Kamera dan Aksesori
Kamera adalah perangkat berpresisi tinggi dan perlu pemeliharaan
berkala. Nikon menyarankan agar kamera diperiksa oleh penyalur asli
atau perwakilan servis resmi Nikon sekali setiap satu hingga dua
tahun, dan diservis sekali setiap tiga hingga lima tahun (catat bahwa
ongkos akan dibebankan untuk pelayanan ini). Pemeriksaan dan
pemeliharaan berkala disarankan terutama apabila kamera digunakan
secara profesional. Segala aksesori yang sering digunakan bersama
kamera, seperti lensa atau unit lampu kilat eksternal, juga perlu
diperiksa atau diservis bersama kamera.
Merawat Kamera dan Baterai: Waspada
Jangan menjatuhkan produk: Produk dapat mengalami gagal fungsi jika
terkena guncangan atau getaran kuat.
Usahakan tetap kering: Produk ini tidak kedap air, dan dapat gagal
berfungsi jika terendam air atau terpapar kelembaban tinggi. Karat pada
Catatan Teknis 425
mekanisme internal dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat
diperbaiki.
Hindari perubahan suhu mendadak: Perubahan suhu mendadak, seperti yang
terjadi saat memasuki atau meninggalkan gedung berpemanas di hari
dingin, dapat menyebabkan pengembunan di dalam perangkat. Untuk
mencegah pengembunan, tempatkan perangkat di kotak pembawa
atau kantung plastik sebelum memaparkannya ke perubahan suhu
mendadak.
Jauhkan dari bidang magnetik kuat: Jangan menggunakan atau menyimpan
perangkat ini di sekitar peralatan yang memancarkan radiasi
elektromagnetik atau bidang magnetik kuat. Muatan listrik statis atau
bidang magnetik yang dihasilkan peralatan seperti pemancar radio
dapat mengganggu layar, merusak data tersimpan di kartu memori,
atau mempengaruhi sirkuit internal produk.
Jangan meninggalkan lensa terarah ke matahari: Jangan meninggalkan lensa
mengarah ke matahari atau ke sumber cahaya kuat lainnya dalam
jangka panjang. Cahaya kuat dapat menyebabkan sensor gambar
memburuk atau menghasilkan efek kabur putih dalam foto.
Matikan produk sebelum melepas atau memutus hubungan sumber daya: Jangan
melepas colokan produk atau mengeluarkan baterai saat produk
sedang hidup, atau saat foto sedang direkam atau dihapus. Memutus
daya dengan paksa pada kondisi ini dapat menyebabkan data hilang
atau rusaknya memori atau sirkuit internal produk. Untuk mencegah
pemutusan daya secara tidak sengaja, hindari membawa produk ke sana
kemari saat adaptor AC masih terhubung.
426 Catatan Teknis
Bersihkan: Saat membersihkan badan kamera, gunakan blower untuk
menghilangkan debu dan kotoran, lalu seka perlahan dengan kain
kering serta lembut. Setelah menggunakan kamera di pantai atau di tepi
laut, hilangkan segala pasir atau butiran garam dengan kain yang sedikit
dibasahi air tawar dan keringkan secara menyeluruh. Dalam kasus yang
jarang, listrik statis dapat menyebabkan tampilan LCD bersinar terang
atau menggelap. Hal ini bukan merupakan tanda gagal fungsi, dan layar
akan segera kembali normal.
Lensa, jendela bidik, dan elemen kaca lainnya mudah sekali rusak. Debu
dan kain tiras sebaiknya dihilangkan dengan lembut menggunakan
blower. Saat menggunakan blower aerosol, jaga agar kaleng tetap tegak
untuk mencegah menetesnya cairan. Untuk menghilangkan sidik jari
dan noda lain dari permukaan kaca, teteskan sedikit pembersih lensa
pada kain kering, lembut, dan seka kacanya dengan hati-hati.
Jangan menyentuh sensor gambar: Dalam kondisi
apapun Anda tidak boleh melakukan tekanan
pada sensor gambar, menusuknya dengan alat
pembersih, atau ditiup dengan tekanan udara
yang kuat dari blower. Tindakan ini dapat
menggores atau bahkan merusak sensor. Untuk
informasi tentang pembersihan sensor gambar,
simak “Pembersihan Sensor Gambar” (0 421).
Sensor gambar
Kontak lensa: Jaga kontak lensa tetap bersih dan hati-hati agar tidak
menyentuhnya dengan jari Anda atau dengan alat atau objek lainnya.
Penyimpanan: Untuk mencegah jamur atau lumut, simpan kamera di
tempat kering dengan pertukaran udara yang baik. Apabila Anda
menggunakan adaptor AC, cabut adaptor untuk mencegah kebakaran.
Apabila produk tidak akan digunakan untuk jangka panjang, keluarkan
baterai untuk mencegah kebocoran dan simpan kamera dalam kantung
plastik berisikan bahan penyerap kelembaban. Meski begitu, jangan
menyimpan kotak kamera di tas plastik, karena ini dapat menyebabkan
bahan kamera melapuk. Catat bahwa butiran penyerap air atau
kelembaban dapat menurun kapasitasnya menyerap kelembaban dan
harus diganti secara berkala.
Untuk mencegah jamur atau lumut, keluarkan kamera dari
penyimpanan paling sedikit sebulan sekali. Hidupkan kamera dan
lepaskan rana beberapa kali sebelum menyimpannya kembali.
Simpan baterai di tempat yang sejuk serta kering. Pasang kembali
penutup terminal sebelum menyimpan baterai.
Catatan Teknis 427
Catatan tentang monitor dan jendela bidik: Layar ini dirakit dengan presisi
sangat tinggi; paling sedikit 99,99% dari piksel hidup, dengan tidak lebih
daripada 0,01% mati atau cacat. Oleh karenanya sekalipun layar ini
kemungkinan berisi piksel yang selalu hidup (putih, merah, biru, atau
hijau) atau selalu mati (hitam), hal ini bukan suatu kegagalan fungsi dan
tidak berpengaruh terhadap gambar terekam menggunakan perangkat
ini.
Gambar di monitor mungkin sulit dilihat dalam cahaya terang. Jangan
menekan monitor, hal ini dapat menyebabkan kerusakan atau
kegagalan fungsi. Debu atau kain tiras dapat dihilangkan dengan
blower. Kotoran dapat dihilangkan dengan menyeka ringan
menggunakan kain lembut atau kulit chamois. Sekiranya monitor pecah,
perhatikan agar terhindar dari cedera oleh pecahan kaca, dan mencegah
kristal cair dari monitor menyentuh kulit atau memasuki mata dan
mulut.
Apabila Anda merasa tidak sehat atau merasakan gejala apapun dari
yang berikut ini saat membingkai potret dalam jendela bidik, hentikan
penggunaan hingga kondisi Anda membaik: mual, sakit mata, mata
lelah, pusing, sakit kepala, kaku pada leher atau bahu, mabuk darat, atau
hilangnya koordinasi mata dan tangan. Hal yang sama berlaku apabila
Anda mulai merasa tidak sehat saat menatap tampilan pemotretan
berkedip hidup mati dengan cepat dan selama fotografi terus-menerus.
Noise dalam bentuk garis-garis dapat dalam kasus yang jarang muncul
dalam gambar yang menyertakan subjek dengan cahaya terang atau
diterangi dari belakang.
Baterai dan pengisi daya: Baterai dapat bocor atau meledak jika tidak
ditangani dengan benar. Patuhi pencegahan berikut saat menangani
baterai dan pengisi daya:
• Gunakan hanya baterai yang disetujui untuk digunakan dengan
peralatan ini.
• Jangan memaparkan baterai pada nyala api atau panas berlebihan.
• Jaga terminal baterai tetap bersih.
• Matikan produk sebelum mengganti baterai.
• Baterai dapat menjadi panas selama dalam penggunaan. Hati-hatilah
saat menangani baterai segera setelah penggunaan.
428 Catatan Teknis
• Keluarkan baterai dari kamera atau pengisi daya saat tidak digunakan
dan pasang kembali penutup terminal. Perangkat ini mengkonsumsi
sejumlah daya per menit bahkan saat mati dan dapat saja
menghabiskan daya baterai hingga ke titik dimana ia tidak lagi
berfungsi. Apabila baterai tidak akan digunakan untuk beberapa
waktu, masukkanlah ke dalam kamera dan habiskan dayanya sebelum
dikeluarkan untuk disimpan. Baterai sebaiknya disimpan di lokasi sejuk
dengan suhu sekitar 15 °C hingga 25 °C (hindari lokasi yang panas atau
teramat dingin). Ulangi proses ini paling tidak sekali setiap enam bulan.
• Menghidupkan dan mematikan kamera berulang kali saat baterai
penuh daya akan mempersingkat masa pakai baterai. Baterai yang
telah habis daya harus diisi ulang sebelum penggunaan.
• Suhu internal baterai dapat meningkat selama baterai dalam
penggunaan. Mencoba untuk mengisi ulang baterai sementara suhu
internalnya tinggi akan menurunkan kinerja baterai, dan baterai
mungkin tidak dapat mengisi ulang atau hanya diisi sebagian. Tunggu
hingga baterai mendingin sebelum mengisi ulang.
• Isi ulang baterai dalam ruangan pada suhu sekitar berkisar 5 °C hingga
35 °C. Jangan gunakan baterai pada suhu sekitar di bawah 0 °C atau di
atas 40 °C; gagal mematuhi pencegahan ini dapat merusak baterai
atau menurunkan kinerjanya. Kapasitas dapat menurun dan waktu
mengisi ulang dapat meningkat pada suhu baterai mulai dari 0 °C
hingga 15 °C dan dari 45 °C hingga 60 °C. Baterai tidak akan diisi daya
jika suhunya di bawah 0 °C atau di atas 60 °C.
• Apabila lampu CHARGE (ISI ULANG) berkilat dengan cepat (sekitar delapan
kali per detik) selama mengisi ulang, pastikan bahwa suhu ada dalam
rentang yang benar dan cabut steker dan lalu lepaskan dan masukkan
kembali baterai. Jika masalah bertahan, segera hentikan penggunaan
dan bawa baterai serta pengisi daya ke penyalur Anda atau perwakilan
servis resmi Nikon.
• Jangan memindah pengisi daya atau menyentuh baterai selama
mengisi ulang. Gagal mematuhi pencegahan ini dapat, meskipun
jarang sekali menyebabkan pengisi daya menunjukkan bahwa
pengisian ulang telah selesai saat baterai hanya diisi sebagian.
Keluarkan dan masukkan kembali baterai untuk mulai mengisi ulang
lagi.
Catatan Teknis 429
• Kapasitas baterai dapat menurun sementara jika baterai diisi ulang
pada suhu rendah atau digunakan pada suhu di bawah suhu saat
baterai diisi ulang. Jika baterai diisi ulang pada suhu di bawah 5 °C,
indikator masa pakai baterai di tampilan Info baterai mungkin
menunjukkan penurunan sementara.
• Melanjutkan pengisian ulang setelah baterai penuh daya dapat
merusak kinerja baterai.
• Penurunan mencolok dalam jangka waktu baterai menyimpan
dayanya saat digunakan pada suhu ruangan menandakan bahwa perlu
penggantian. Beli baterai EN-EL15b yang baru.
• Kabel daya dan adaptor dinding AC disertakan adalah untuk
digunakan dengan MH-25a saja. Gunakan pengisi daya hanya dengan
baterai kompatibel. Cabut steker saat tidak digunakan.
• Jangan mengarus-pendek terminal pengisi daya. Gagal mematuhi
pencegahan ini dapat menyebabkan kepanasan dan kerusakan pada
pengisi daya.
• Isi ulang baterai sebelum penggunaan. Saat mengambil foto pada
acara penting, siapkan baterai cadangan dan usahakan tetap penuh
daya. Tergantung pada lokasi Anda, mungkin akan sulit untuk
membeli baterai pengganti dalam waktu singkat. Catat bahwa pada
hari yang dingin, kapasitas baterai cenderung menurun. Pastikan
baterai penuh daya sebelum mengambil foto di luar ruang dalam
cuaca dingin. Simpan baterai cadangan di tempat yang hangat dan
gantilah kedua baterai sesuai kebutuhan. Setelah dihangatkan, baterai
yang dingin dapat pulih sebagian dayanya.
• Daur ulang baterai isi ulang menurut peraturan setempat, pastikan
lebih dulu menyekat terminalnya dengan plester.
Adaptor pengisi daya AC: Perhatikan pencegahan di bawah ini saat
menggunakan adaptor pengisi daya AC.
• Jangan gerakkan kamera selama pengisian daya. Gagal mematuhi
pencegahan ini dapat, meskipun jarang sekali menyebabkan kamera
menunjukkan bahwa pengisian daya telah selesai saat baterai hanya
terisi sebagian. Putuskan dan sambungkan kembali adaptor untuk
mulai pengisian daya lagi.
• Jangan mengarus-pendek terminal adaptor. Gagal mematuhi
pencegahan ini dapat menyebabkan kepanasan dan kerusakan pada
adaptor.
• Lepaskan adaptor saat tidak digunakan.
430 Catatan Teknis
Spesifikasi
Kamera Digital Nikon Z 7/Z 6
Jenis
Jenis
Dudukan lensa
Lensa
Lensa kompatibel
Piksel efektif
Piksel efektif
Sensor gambar
Sensor gambar
Piksel total
Sistem Reduksi Debu
Penyimpanan
Ukuran gambar (piksel)
Kamera digital dengan dukungan bagi lensa yang
bisa dipertukarkan
Nikon dudukan Z
• Lensa NIKKOR dudukan Z
• Lensa NIKKOR dudukan F dengan adaptor
dudukan; pembatasan mungkin berlaku
• Z 7: 45,7 juta
• Z 6: 24,5 juta
Sensor CMOS 35,9 × 23,9 mm (Nikon format FX)
• Z 7: 46,89 juta
• Z 6: 25,28 juta
Data ref. P’hpsan Debu Gambar (memerlukan
Capture NX-D), pembersihan sensor gambar
• Z 7:
- Area gambar FX (36×24)
8256 × 5504 (Besar: 45,4 M)
6192 × 4128 (Sedang: 25,6 M)
4128 × 2752 (Kecil: 11,4 M)
- Area gambar DX (24×16)
5408 × 3600 (Besar: 19,5 M)
4048 × 2696 (Sedang: 10,9 M)
2704 × 1800 (Kecil: 4,9 M)
- Area gambar 5 : 4× (30×24)
6880 × 5504 (Besar: 37,9 M)
5152 × 4120 (Sedang: 21,2 M)
3440 × 2752 (Kecil: 9,5 M)
Catatan Teknis 431
Penyimpanan
Ukuran gambar (piksel)
- Area gambar 1 : 1 (24×24)
5504 × 5504 (Besar: 30,3 M)
4128 × 4128 (Sedang: 17,0 M)
2752 × 2752 (Kecil: 7,6 M)
- Area gambar 16 : 9 (36×20)
8256 × 4640 (Besar: 38,3 M)
6192 × 3480 (Sedang: 21,5 M)
4128 × 2320 (Kecil: 9,6 M)
- Foto diambil selama perekaman film pada ukuran frame
3840 × 2160: 3840 × 2160
- Foto diambil selama perekaman film pada ukuran frame
lain: 1920 × 1080
• Z 6:
- Area gambar FX (36×24)
6048 × 4024 (Besar: 24,3 M)
4528 × 3016 (Sedang: 13,7 M)
3024 × 2016 (Kecil: 6,1 M)
- Area gambar DX (24×16)
3936 × 2624 (Besar: 10,3 M)
2944 × 1968 (Sedang: 5,8 M)
1968 × 1312 (Kecil: 2,6 M)
- Area gambar 1 : 1 (24×24)
4016 × 4016 (Besar: 16,1 M)
3008 × 3008 (Sedang: 9,0 M)
2000 × 2000 (Kecil: 4,0 M)
- Area gambar 16 : 9 (36×20)
6048 × 3400 (Besar: 20,6 M)
4528 × 2544 (Sedang: 11,5 M)
3024 × 1696 (Kecil: 5,1 M)
- Foto diambil selama perekaman film pada ukuran frame
3840 × 2160: 3840 × 2160
- Foto diambil selama perekaman film pada ukuran frame
lain: 1920 × 1080
432 Catatan Teknis
Penyimpanan
Format file
Sistem Picture Control
Media
Sistem file
Jendela bidik
Jendela bidik
Cakupan bingkai
Pembesaran
Eyepoint
Penyesuaian diopter
Sensor mata
• NEF (RAW):12 atau 14 bit (kompresi tanpa kerugian,
dikompresi, atau tidak dikompresi); besar,
sedang, dan kecil tersedia (gambar sedang dan
kecil direkam pada kedalaman bidang 12 bit
menggunakan kompresi tanpa kerugian)
• TIFF (RGB)
• JPEG: JPEG-Baseline yang mendukung kompresi
fine (sekitar 1 : 4), normal (sekitar 1 : 8), atau basic
(sekitar 1 : 16); kompresi kualitas optimal tersedia
• NEF (RAW)+JPEG: Foto tunggal terekam baik dalam
format NEF (RAW) maupun JPEG
Otomatis, Standar, Netral, Terang, Monokrom,
Potret, Pemandangan, Datar, Creative Picture
Control (Picture Control Kreatif; Khayalan, Pagi,
Pop, Cerah, Suram, Dramatis, Sunyi, Luntur,
Melankolis, Lembut, Denim, Kamera mainan,
Sepia, Biru, Merah, Merah muda, Arang, Grafit,
Biner, Karbon); Picture Control terpilih dapat
dirubah; penyimpanan bagi Picture Control
kustom
Kartu memori XQD
DCF 2.0, Exif 2.31, PictBridge
Jendela bidik elektronik 1,27-cm/0,5-inci sekitar
3690k-dot (Quad VGA) OLED dengan kontrol
keseimbangan warna dan kontrol kecerahan
otomatis dan kontrol kecerahan manual 11
tingkat.
Sekitar 100% horisontal dan 100% vertikal
Sekitar 0,8× (lensa 50 mm pada tak terhingga,
–1,0 m –1)
21 mm (–1,0 m –1; dari pusat permukaan lensa
eyepiece jendela bidik)
–4 – +2 m –1
Secara otomatis beralih antara monitor dan
tampilan jendela bidik
Catatan Teknis 433
Monitor
Monitor
Rana
Jenis
Kecepatan
Kecepatan sinkr. lampu
kilat
Lepas
Mode pelepas
8-cm/3,2-inci, LCD peka-sentuh TFT tekuk sekitar
2100k-dot dengan sudut pandang 170°, cakupan
bingkai sekitar 100%, dan keseimbangan warna
dan 11 tingkat kontrol kecerahan manual
Rana mekanik bidang fokal bergerak-vertikal yang
dikendalikan secara elektronik; rana front-curtain
elektronik, rana elektronik
1/8000 – 30 d dalam langkah 1/3 atau 1/2 EV, bulb,
waktu, X200
X= 1/200 d; sinkronisasi dengan rana pada
kecepatan 1/200 d atau lebih lambat; sinkronisasi
Kecepatan Tinggi FP Otomatis didukung
Frame tunggal, kecepatan rendah berkelanjutan,
kecepatan tinggi berkelanjutan, kecepatan tinggi
berkelanjutan (diperpanjang), pewaktu otomatis
Perkiraan maksimal
• Z 7:
kecepatan frame (diukur di - Kecepatan rendah berkelanjutan: 1-5 fps
bawah kondisi pengujian
- Kecepatan tinggi berkelanjutan: 5,5 fps (14-bit NEF/
yang ditentukan Nikon)
RAW: 5 fps)
- Kecepatan tinggi berkelanjutan (diperpanjang): 9 fps
(14-bit NEF/RAW: 8 fps)
• Z 6:
Pewaktu otomatis
434 Catatan Teknis
- Kecepatan rendah berkelanjutan: 1-5 fps
- Kecepatan tinggi berkelanjutan: 5,5 fps
- Kecepatan tinggi berkelanjutan (diperpanjang): 12 fps
(14-bit NEF/RAW: 9 fps)
2 d, 5 d, 10 d, 20 d; pencahayaan 1-9 pada interval
0,5, 1, 2, atau 3 d
Pencahayaan
Sistem pengukuran
Mode pengukuran
Jangkauan (ISO 100, lensa
f/2.0, 20 °C)
Mode
Kompensasi pencahayaan
Kunci pencahayaan
Sensitivitas ISO (Indeks
Pencahayaan Disarankan)
Active D-Lighting
Pencahayaan-multi
Opsi lainnya
Pengukuran TTL menggunakan sensor gambar
kamera
• Pengukuran matriks
• Pengukuran rasio pusat: Rasio sebesar 75% diberikan
ke lingkaran 12 mm di pusat bingkai; rasio dapat
juga berdasar pada rata-rata keseluruhan bingkai
• Pengukuran titik: Mengukur lingkaran 4 mm
(sekitar 1,5% dari bingkai) berpusat pada titik
fokus terpilih
• Pengukuran rasio sorotan
• Z 7: –3 – +17 EV
• Z 6: –4 – +17 EV
Otomatis (b); terprogram otomatis dengan
program fleksibel (P); prioritas rana otomatis (S);
prioritas bukaan diafragma otomatis (A); manual
(M); pengaturan pengguna (U1, U2, U3)
–5 – +5 EV dengan kenaikan 1/3 atau 1/2 EV tersedia
di mode P, S, A, dan M
Penyinaran dikunci pada nilai terdeteksi
• Z 7: ISO 64 – 25600 dalam langkah 1/3 atau 1/2 EV.
Juga dapat diatur ke sekitar 0,3, 0,5, 0,7, atau 1 EV
(setara ISO 32) di bawah ISO 64 atau ke sekitar 0,3,
0,5, 0,7, 1, atau 2 EV (setara ISO 102400) di atas
ISO 25600; kontrol sensitivitas ISO otomatis
tersedia
• Z 6: ISO 100 – 51200 dalam langkah 1/3 atau 1/2 EV.
Juga dapat diatur ke sekitar 0,3, 0,5, 0,7, atau 1 EV
(setara ISO 50) di bawah ISO 100 atau ke sekitar
0,3, 0,5, 0,7, 1, atau 2 EV (setara ISO 204800) di
atas ISO 51200; kontrol sensitivitas ISO otomatis
tersedia
Dapat dipilih dari Otomatis, Sangat tinggi,
Tinggi, Normal, Rendah, atau Mati
Tambah, rata-rata, menerang, menggelap
HDR (jangk. dinamis tinggi), reduksi kedip mode
foto
Catatan Teknis 435
Fokus
Fokus otomatis
Jangkauan deteksi (AF servo
tunggal, mode pemotretan
foto, ISO 100, lensa f/2.0,
20 °C)
Servo lensa
AF hybrid deteksi-fase/kontras dengan bantuan AF
• Z 7: −2 – +19 EV (Dengan AF sedikit cahaya: −4 –
+19 EV)
• Z 6: −3,5 – +19 EV (Dengan AF sedikit cahaya: −6 –
+19 EV)
• Fokus otomatis (AF): AF servo tunggal (AF-S); AF
servo berkesinambungan (AF-C); AF penuh
waktu (AF-F; tersedia hanya di mode film);
pelacakan fokus prediktif
• Fokus manual (M): Jendela jangkauan elektronik
dapat digunakan
Titik fokus (AF titik-tunggal, • Z 7: 493
mode pemotretan foto, area • Z 6: 273
gambar FX)
Mode area AF
AF pinpoint, AF titik tunggal, dan AF area-dinamis
(AF pinpoint dan AF area-dinamis tersedia hanya di
mode foto); AF area lebar (S); AF area lebar (L); AF
area-otomatis
Kunci fokus
Fokus dapat dikunci dengan menekan setengah
tombol pelepas rana (AF servo tunggal) atau
dengan menekan bagian tengah dari sub-selektor
Pengurang guncangan (VR)
Kamera VR
Perpindahan sensor gambar 5-sumbu
Lensa VR
Perpindahan lensa (tersedia pada lensa VR)
Lampu kilat
Kontrol lampu kilat
Mode lampu kilat
Kompensasi lampu kilat
436 Catatan Teknis
TTL: Kontrol lampu kilat i-TTL, lampu kilat-pengisi
seimbang i-TTL digunakan bersama pengukuran
matriks, rasio pusat, dan rasio sorotan, lampu kilat
pengisi i-TTL standar dengan pengukuran titik
Sinkronisasi front-curtain, sinkronisasi lambat,
sinkronisasi rear-curtain, reduksi mata merah,
reduksi mata merah dengan sinkronisasi lambat,
mati
–3 – +1 EV dengan kenaikan 1/3 atau 1/2 EV tersedia
di mode P, S, A, dan M
Lampu kilat
Indikator lampu kilat siap
Bersinar saat unit lampu kilat eksternal penuh
daya; berkilat sebagai peringatan kurang
pencahayaan setelah lampu kilat ditembakkan
pada output penuh
Dudukan aksesori
Hot-shoe ISO 518 dengan kontak sinkronisasi dan
data serta kunci pengaman
Sistem Pencahayaan Kreatif Kontrol lampu kilat i-TTL, Pencahayaan Nirkabel
Nikon (CLS)
Canggih yang dikendalikan-dengan-gelombang
radio, Pencahayaan Nirkabel Canggih optikal,
iluminasi pemodelan, kunci FV, Komunikasi
Informasi Warna, Sinkronisasi Kecepatan Tinggi FP
Otomatis, kontrol lampu kilat terpadu
Keseimbangan putih
Keseimbangan putih
Bracketing
Tipe bracketing
Film
Sistem pengukuran
Mode pengukuran
Ukuran frame (piksel) dan
kecepatan frame
Otomatis (3 jenis), cahaya alami otomatis, sinar
surya langsung, berawan, bayangan, lampu pijar,
lampu neon (7 jenis), lampu kilat, pilih suhu warna
(2500 K–10.000 K), manual pra-setel (hingga 6 nilai
dapat disimpan), semua kecuali pilih suhu warna
dengan penghalusan
Pencahayaan, lampu kilat, keseimbangan putih,
dan ADL
Pengukuran TTL menggunakan sensor gambar
kamera
Matriks, rasio pusat, atau rasio sorotan
• 3840 × 2160 (4K UHD); 30p (progresif), 25p, 24p
• 1920 × 1080; 120p, 100p, 60p, 50p, 30p, 25p, 24p
• 1920×1080 (gerak lambat); 30p ×4, 25p ×4, 24p ×5
Kecepatan frame sebenarnya bagi 120p, 100p,
60p, 50p, 30p, 25p, dan 24p adalah 119,88, 100,
59,94, 50, 29,97, 25, dan 23,976 fps berturut-turut;
pemilihan kualitas tersedia pada semua ukuran
kecuali 3840 × 2160, 1920 × 1080 120p/100p, dan
1920 × 1080 gerak lambat, saat kualitas ditetapkan
pada m (tinggi)
Catatan Teknis 437
Film
Format file
Kompresi video
Format perekaman audio
Perangkat perekaman
audio
Kompensasi pencahayaan
Sensitivitas ISO (Indeks
Pencahayaan Disarankan)
Active D-Lighting
Opsi lainnya
438 Catatan Teknis
MOV, MP4
Penyandi Video Canggih H.264/MPEG-4
PCM linier, AAC
Mikrofon stereo internal atau mikrofon eksternal
dengan peredam; sensitivitas dapat disetel
–3 – +3 EV dengan kenaikan 1/3 atau 1/2 EV tersedia
di mode P, S, A, dan M
• Z 7:
- b: Kontrol sensitivitas ISO oto. (ISO 64 hingga
25600)
- P, S, A: Kontrol sensitivitas ISO oto. (ISO 64 hingga
Hi 2) dengan batas atas yang dapat dipilih
- M: Kontrol sensitivitas ISO oto. (ISO 64 hingga
Hi 2) tersedia dengan batas atas yang dapat
dipilih; pemilihan manual (ISO 64 hingga 25600
dalam langkah 1/3 atau 1/2 EV) dengan opsi
tambahan tersedia yang setara ke sekitar 0,3,
0,5, 0,7, 1, atau 2 EV (setara ISO 102400) di atas
ISO 25600
• Z 6:
- b: Kontrol sensitivitas ISO oto. (ISO 100 hingga
51200)
- P, S, A: Kontrol sensitivitas ISO oto. (ISO 100
hingga Hi 2) dengan batas atas yang dapat
dipilih
- M: Kontrol sensitivitas ISO oto. (ISO 100 hingga
Hi 2) tersedia dengan batas atas yang dapat
dipilih; pemilihan manual (ISO 100 hingga
51200 dalam langkah 1/3 atau 1/2 EV) dengan
opsi tambahan tersedia yang setara ke sekitar
0,3, 0,5, 0,7, 1, atau 2 EV (setara ISO 204800) di
atas ISO 51200
Dapat dipilih dari Seperti pengaturan foto,
Sangat tinggi, Tinggi, Normal, Rendah, atau
Mati
Film berjeda, pengurang guncangan elektronik,
kode waktu, output log film(N-Log)
Playback
Playback
Antarmuka
USB
Output HDMI
Terminal aksesori
Input audio
Output audio
Wi-Fi/Bluetooth
Wi-Fi
Playback bingkai penuh dan gambar kecil (4, 9,
atau 72 gambar) dengan zoom saat playback,
pemotongan zoom playback, playback film, foto
dan/atau tayangan slide film, tampilan histogram,
sorotan, informasi foto, tampilan data lokasi,
peringkat gambar dan rotasi gambar otomatis
Konektor tipe C (USB SuperSpeed); hubungan ke
port USB terpasang disarankan
Konektor HDMI tipe C
Dapat digunakan dengan MC-DC2 dan aksesori
opsional lainnya
Jack mini-pin stereo (garis tengah 3,5 mm; steker
daya plug-in didukung)
Jack mini-pin stereo (garis tengah 3,5 mm)
• Standar: IEEE 802.11b/g/n
• Frekuensi pengoperasian: 2412–2462 MHz (saluran 11)
• Daya output maksimal (EIRP):
- Z 7: Band 2,4 GHz: 7,0 dBm
- Z 6: Band 2,4 GHz: 7,4 dBm
• Otentikasi: Sistem terbuka, WPA2-PSK
Catatan Teknis 439
Wi-Fi/Bluetooth
Bluetooth
• Protokol komunikasi: Spesifikasi Bluetooth Versi 4.2
• Frekuensi pengoperasian:
Bluetooth 2402–2480 MHz
Bluetooth Energi Rendah: 2402–2480 MHz
• Daya output maksimal (EIRP):
- Z 7: Bluetooth: 1,5 dBm
Bluetooth Energi Rendah: 0 dBm
- Z 6: Bluetooth: 1,9 dBm
Bluetooth Energi Rendah: 0,4 dBm
Jangkauan (garis pandang) Sekitar 10 m tanpa gangguan; jangkauan dapat
bervariasi menurut kekuatan sinyal dan ada atau
tidaknya halangan
Sumber daya
Baterai
Adaptor pengisi daya AC
Adaptor AC
Soket tripod
Soket tripod
Dimensi/berat
Dimensi (L × T × D)
Berat
440 Catatan Teknis
Satu baterai Li-ion isi ulang EN-EL15b (0 465);
EN-EL15a/EN-EL15 dapat juga digunakan, namun
catat bahwa Anda mungkin tidak dapat
mengambil banyak gambar dalam sekali pengisian
daya dan bahwa adaptor pengisi daya AC dapat
digunakan untuk mengisi ulang baterai EN-EL15b
saja
Adaptor pengisi daya AC EH-7P (disertakan pada
Z 7 saja)
Adaptor AC EH-5c/EH-5b (memerlukan konektor
daya EP-5B, yang dijual terpisah)
1/4 inci (ISO 1222)
Sekitar 134 × 100,5 × 67,5 mm
Sekitar 675 g dengan baterai dan kartu memori
namun tanpa tutup badan; sekitar 585 g (badan
kamera saja)
Lingkungan pengoperasian
Suhu
0 °C–40 °C
Kelembaban
85% atau kurang (tanpa kondensasi)
• Kecuali dinyatakan sebaliknya, seluruh pengukuran dilakukan sesuai dengan acuan atau
panduan Asosiasi Produk Pencitraan dan Kamera (CIPA).
• Seluruh angka adalah bagi kamera dengan baterai penuh daya.
• Contoh gambar yang ditampilkan pada kamera dan gambar serta ilustrasi dalam buku
petunjuk adalah untuk tujuan penjelasan saja.
• Nikon memiliki hak untuk mengubah penampilan dan spesifikasi dari perangkat keras dan
perangkat lunak sebagaimana dijelaskan dalam buku petunjuk ini, kapan saja dan tanpa
pemberitahuan terlebih dahulu. Nikon tidak bertanggung-jawab atas kerusakan yang mungkin
terjadi akibat dari kesalahan dalam isi buku petunjuk ini.
❚❚ Pengisi Daya Baterai MH-25a
Input terukur
Output terukur
Baterai yang didukung
Lama pengisian daya
baterai
Suhu pengoperasian
Dimensi (L × T × D)
Panjang kabel daya
Berat
AC 100–240 V, 50/60 Hz, 0,23-0,12 A
DC 8,4 V/1,2 A
Baterai Li-ion isi ulang Nikon EN-EL15b
Sekitar 2 jam dan 35 menit pada suhu sekitar
25 °C saat tiada daya tersisa
0 °C–40 °C
Sekitar 95 × 33,5 × 71 mm, tidak termasuk
proyeksi
Sekitar 1,5 m, jika disertakan
Sekitar 115 g, tidak termasuk konektor daya
disertakan (kabel daya atau adaptor dinding AC)
Simbol pada produk ini mewakili berikut ini:
m AC, p DC, q Peralatan kelas II (Produk ini dirancang dengan insulasi ganda.)
Catatan Teknis 441
❚❚ Adaptor Pengisi Daya AC EH-7P (Disertakan pada Z 7 Saja)
Input terukur
Output terukur
Baterai yang didukung
Suhu pengoperasian
Dimensi (L × T × D)
Berat
AC 100–240 V, 50/60 Hz, MAX 0,5 A
DC 5,0 V/3,0 A
Baterai Li-ion isi ulang Nikon EN-EL15b
0 °C–40 °C
Sekitar 65,5 × 26,5 × 58,5 mm, tidak termasuk
adaptor steker
Sekitar 125 g, tidak termasuk adaptor steker
EH-7P dikemas dengan adaptor steker terpasang di negara atau wilayah di mana diperlukan;
bentuk dari adaptor steker beragam tergantung pada negara penjualan. Jangan mencoba
mencabut adaptor steker, karena hal ini dapat merusak produk.
Simbol pada produk ini mewakili berikut ini:
m AC, p DC, q Peralatan kelas II (Produk ini dirancang dengan insulasi ganda.)
❚❚ Baterai Li-ion Isi Ulang EN-EL15b
Jenis
Kapasitas terukur
Suhu pengoperasian
Dimensi (L × T × D)
Berat
Baterai lithium-ion isi ulang
7,0 V/1900 mAh
0 °C–40 °C
Sekitar 40 × 56 × 20,5 mm
Sekitar 80 g, tidak termasuk penutup terminal
Nikon memiliki hak untuk mengubah penampilan dan spesifikasi dari perangkat keras dan
perangkat lunak sebagaimana dijelaskan dalam buku petunjuk ini, kapan saja dan tanpa
pemberitahuan terlebih dahulu. Nikon tidak bertanggung-jawab atas kerusakan yang mungkin
terjadi akibat dari kesalahan dalam isi buku petunjuk ini.
442 Catatan Teknis
A Pembuangan Alat Penyimpan Data
Perlu diperhatikan bahwa upaya penghapusan gambar atau
memformat kartu memori atau perangkat penyimpanan data lainnya
tidak dapat sepenuhnya menghapus data gambar asli. File yang dihapus
terkadang dapat diambil kembali dari perangkat penyimpanan yang
telah dibuang dengan menggunakan perangkat lunak yang dijual
bebas, sehingga berpotensi menyebabkan penggunaan data gambar
pribadi secara tidak bertanggung jawab. Memastikan kerahasiaan data
semacam itu merupakan tanggung jawab pengguna.
Sebelum membuang perangkat penyimpanan data atau mentransfer
kepemilikan kepada orang lain, hapus semua data menggunakan
perangkat lunak penghapusan komersial, atau format perangkat
tersebut dan kemudian isi penuh kembali dengan gambar bukan
informasi pribadi (sebagai contoh, gambar langit kosong). Perhatian
sebaiknya diberikan untuk menghindari cidera fisik saat
menghancurkan perangkat penyimpanan data.
Sebelum membuang kamera atau memberikan kepada orang lain,
sebaiknya Anda gunakan juga opsi Reset semua pengaturan di menu
persiapan kamera untuk menghapus seluruh informasi jaringan pribadi.
A Standar yang Didukung
• DCF Versi 2.0: Peraturan Desain untuk Sistem File Kamera (DCF) adalah
standar yang dipakai secara luas dalam industri kamera digital guna
memastikan kompatibilitas di antara kamera dari produsen yang
berbeda.
• Exif versi 2.31: Kamera ini mendukung Exif (Format File Gambar yang
dapat Ditukar) versi 2.31, sebuah acuan dimana informasi yang
disimpan dalam foto digunakan untuk menghasilkan warna optimal
saat gambar dihasilkan dari printer yang mematuhi-Exif.
• PictBridge: Standar yang dikembangkan melalui kerjasama antara
industri kamera digital dan industri printer, yang memungkinkan foto
dicetak secara langsung ke printer tanpa mentransfer file lebih dahulu
ke komputer.
• HDMI: High-Definition Multimedia Interface adalah standar bagi
multimedia antarmuka yang digunakan pada perangkat elektronik dan
perangkat AV yang mampu memancarkan data audiovisual dan sinyal
kontrol ke perangkat yang mematuhi HDMI melalui koneksi kabel
tunggal.
Catatan Teknis 443
A Informasi Merek Dagang
IOS adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari Cisco
Systems, Inc., di Amerika Serikat dan/atau negara lainnya dan digunakan
di bawah lisensi. Windows adalah merek dagang terdaftar atau merek
dagang dari Microsoft Corporation di Amerika Serikat dan/atau negara
lainnya. Mac, macOS, OS X, Apple®, App Store®, logo Apple, iPhone®,
iPad®, dan iPod touch® adalah merek dagang dari Apple Inc. terdaftar di
A.S. dan/atau negara lainnya. Android, Google Play, dan logo Google
Play adalah merek dagang dari Google LLC. Robot Android digandakan
atau dimodifikasi dari karya yang dibuat dan dibagikan oleh Google dan
digunakan sesuai dengan ketentuan yang dijelaskan dalam Lisensi
Attribution Creative Commons 3.0. PictBridge adalah merek dagang dari
Asosiasi Produk Pencitraan dan Kamera (CIPA). XQD adalah merek
dagang dari Korporasi Sony. HDMI, logo HDMI dan High-Definition
Multimedia Interface merupakan merek dagang atau merek dagang
terdaftar dari HDMI Licensing, LLC.
Wi-Fi dan logo Wi-Fi adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar
dari Wi-Fi Alliance. Ciri kata dan logo Bluetooth® adalah merek dagang
terdaftar yang dimiliki oleh Bluetooth SIG, Inc. dan penggunaan apapun
dari merek tersebut oleh Korporasi Nikon adalah dengan lisensi.
Semua nama dagang lain yang disebutkan dalam buku petunjuk ini atau
dalam dokumentasi lain yang disertakan bersama produk Nikon Anda
adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari pemiliknya
masing-masing.
Use of the Made for Apple badge means that an accessory has been
designed to connect specifically to the Apple products identified in the
badge, and has been certified by the developer to meet Apple
performance standards. Apple is not responsible for the operation of
this device or its compliance with safety and regulatory standards.
Please note that the use of this accessory with an Apple product may
affect wireless performance.
444 Catatan Teknis
A Lisensi FreeType (FreeType2)
Sebagian dari perangkat lunak ini adalah hak cipta © 2012 The FreeType
Project (https://www.freetype.org). Hak cipta dilindungi undang-undang.
A Lisensi MIT (HarfBuzz)
Sebagian dari perangkat lunak ini adalah hak cipta © 2018 The HarfBuzz
Project (https://www.freedesktop.org/wiki/Software/HarfBuzz). Hak cipta
dilindungi undang-undang.
A AVC Patent Portfolio License
PRODUK INI DILISENSI DI BAWAH AVC PATENT PORTFOLIO LICENSE UNTUK
PENGGUNAAN SECARA PRIBADI MAUPUN NON-KOMERSIAL OLEH KONSUMEN UNTUK (i)
MENYANDIAKSARAKAN VIDEO SESUAI DENGAN STANDAR AVC (“VIDEO AVC”) DAN/
ATAU (ii) MENDEKODE VIDEO AVC YANG DISANDIAKSARAKAN OLEH KONSUMEN YANG
TERLIBAT DALAM AKTIVITAS PRIBADI DAN NON-KOMERSIAL DAN/ATAU YANG
DIPEROLEH DARI PENYEDIA VIDEO YANG BERHAK MENYEDIAKAN VIDEO AVC. LISENSI
TIDAK BOLEH DIBERIKAN ATAU DITUJUKAN UNTUK PENGGUNAAN LAIN. INFORMASI
TAMBAHAN DAPAT DIPEROLEH DARI MPEG LA, L.L.C. KUNJUNGI
http://www.mpegla.com.
Catatan Teknis 445
Manual Bagi Pengguna Lensa NIKKOR Z
24–70mm f/4 S
Bagian ini disertakan sebagai buku petunjuk lensa bagi pembeli
kit lensa NIKKOR Z 24–70mm f/4 S. Catat bahwa kit lensa
mungkin tidak tersedia di beberapa negara atau wilayah.
Menggunakan Lensa
❚❚ Bagian-bagian dari Lensa: Nama dan Fungsi
1
2
4
5
6
7 8
9
10 11
12
3
13
14
446 Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Lensa NIKKOR Z 24–70mm f/4 S
1 Tudung lensa
Tudung lensa menghalangi cahaya
menyimpang yang dapat menyebabkan silau
atau gambar ganda. Tudung juga berfungsi
untuk melindungi lensa.
2 Tanda kunci tudung
lensa
Gunakan saat memasang tudung lensa.
3 Tanda kesejajaran
tudung lensa
4 Tanda pemasangan
Gunakan saat memasang tudung lensa.
tudung lensa
Putar untuk zoom memperbesar dan
5 Cincin zoom
memperkecil. Pastikan untuk memanjangkan
lensa sebelum penggunaan.
6 Skala panjang fokal Menentukan perkiraan panjang fokal saat lensa
7 Tanda panjang fokal di-zoom memperbesar atau memperkecil.
• Mode fokus otomatis terpilih: Di mode fokus
otomatis, Anda dapat memutar cincin yang
dapat disesuaikan ini untuk melakukan fungsi
8 Cincin kontrol
terpilih dengan kamera.
• Mode fokus manual terpilih: Putar untuk
memfokus.
9 Tanda pemasangan Gunakan saat mendudukkan lensa pada
lensa
kamera.
10 Gasket karet
—
pemasangan lensa
Digunakan untuk mentransfer data ke dan dari
11 Kontak CPU
kamera.
Pilih A untuk fokus otomatis, M untuk fokus
manual. Catat bahwa terlepas dari pengaturan
12 Switch mode fokus terpilih, fokus harus disetel secara manual saat
mode fokus manual dipilih menggunakan
kontrol kamera.
13 Tutup lensa depan
—
14 Tutup lensa
—
belakang
Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Lensa NIKKOR Z 24–70mm f/4 S 447
❚❚ Pemasangan dan Pelepasan
Memasang Lensa
1 Matikan kamera, lepaskan tutup badan, dan pisahkan
tutup lensa belakang.
2 Tempatkan lensa pada badan kamera, sambil menjaga
tanda pemasangan pada lensa sejajar dengan tanda
pemasangan pada badan kamera, dan lalu putar lensa
berlawanan arah jarum jam hingga klik di tempat.
Melepas Lensa
1 Matikan kamera.
2 Tekan dan tahan tombol pelepas lensa sambil memutar
lensa searah jarum jam.
448 Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Lensa NIKKOR Z 24–70mm f/4 S
❚❚ Sebelum Penggunaan
Lensa dapat ditarik dan harus dipanjangkan sebelum
penggunaan. Putar cincin zoom seperti petunjuk hingga lensa
klik pada posisi pemanjangan. Gambar hanya dapat diambil saat
tanda panjang fokal menunjuk ke posisi antara 24 dan 70 pada
skala panjang fokal.
Gambar dapat diambil pada
panjang fokal berikut ini
Untuk menarik lensa, putar cincin zoom ke arah berlawanan,
berhenti saat Anda mencapai posisi (I) pada skala panjang
fokal.
Apabila kamera dihidupkan dengan lensa ditarik, sebuah
peringatan akan ditampilkan. Panjangkan lensa sebelum
penggunaan.
Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Lensa NIKKOR Z 24–70mm f/4 S 449
❚❚ Memasang dan Melepas Tudung Lensa
Sejajarkan tanda pemasangan tudung lensa (I) dengan tanda
garis arah tudung lensa (I) dan lalu putar tudungnya (w)
hingga tanda I sejajar dengan tanda kunci tudung lensa (K).
Untuk melepas tudung, balik langkah-langkah di atas.
Saat memasang atau melepas tudungnya, pegang dekat simbol
I di dasarnya dan hindari menggenggam terlalu kencang.
Tudungnya dapat dibalik dan didudukkan pada lensa saat tidak
digunakan.
❚❚ Saat Lensa Dipasang
Posisi fokus dapat berubah jika Anda mematikan kamera dan
lalu menghidupkannya lagi setelah pemfokusan. Fokus ulang
sebelum pemotretan. Apabila Anda telah memfokus pada lokasi
terpilih sebelumnya sambil menunggu subjek Anda muncul,
kami sarankan agar Anda tidak mematikan kamera hingga
gambar diambil.
450 Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Lensa NIKKOR Z 24–70mm f/4 S
Petunjuk Penggunaan
• Jangan memungut atau membawa lensa atau kamera dari
bagian tudung lensa saja.
• Jaga kontak CPU tetap bersih.
• Sekiranya gasket karet pemasangan lensa rusak, segera
hentikan penggunaan dan bawa lensa ke pusat servis resmi
Nikon untuk perbaikan.
• Pasang tutup lensa depan dan belakang saat lensa tidak
digunakan.
• Untuk melindungi bagian dalam lensa, simpanlah jauh dari
cahaya matahari langsung.
• Jaga lensa agar tetap kering. Karat pada mekanisme internal
dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.
• Meninggalkan lensa di lokasi yang teramat panas dapat
merusak atau melengkungkan bagian yang terbuat dari plastik
penguatan.
• Perubahan cepat dalam suhu dapat menimbulkan kondensasi
merusak di dalam dan di luar lensa. Sebelum membawa lensa
dari lingkungan hangat ke dingin atau sebaliknya, taruhlah
dalam kotaknya atau kantung plastik guna memperlambat
perubahan suhu.
• Kami sarankan Anda meletakkan lensa dalam kantungnya
untuk melindunginya dari goresan selama dipindahkan.
Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Lensa NIKKOR Z 24–70mm f/4 S 451
Perawatan Lensa
• Menghilangkan debu biasanya cukup dengan membersihkan
permukaan kaca dari lensa.
• Corengan dan sidik jari dapat dihapus dari elemen lensa
lapisan fluorine menggunakan kain katun bersih dan lembut
atau tisu pembersih lensa; bersihkan dari tengah mengarah ke
luar menggunakan gerakan melingkar. Untuk menghilangkan
noda yang susah hilang, seka dengan lembut menggunakan
kain lembut yang sedikit dibasahi dengan air bersih, ethanol,
atau pembersih lensa. Tanda berbentuk tetesan apapun yang
tertinggal dari proses ini pada permukaan penolak air dan
minyak dapat dibersihkan setelah itu dengan kain kering.
• Saat membersihkan elemen lensa yang bukan berlapiskan
fluorine, hapus corengan dan sidik jari menggunakan kain
katun bersih dan lembut atau tisu pembersih lensa yang
sedikit dibasahi dengan sejumlah kecil ethanol atau pembersih
lensa. Seka secara lembut dari tengah mengarah ke luar
dengan gerakan melingkar, sambil berhati-hati agar tidak
meninggalkan noda atau menyentuh lensa dengan jari Anda.
• Jangan pernah gunakan pelarut organik seperti tiner cat atau
bensol untuk membersihkan lensa.
• Filter (NC) Warna Netral (dijual terpisah) dan sejenisnya dapat
digunakan untuk melindungi elemen lensa depan.
• Apabila lensa tidak akan digunakan untuk jangka panjang,
simpan di lokasi sejuk serta kering untuk mencegah jamur dan
karat. Jangan menyimpan di bawah sinar surya langsung atau
bersama nafta atau bola kamper ngengat.
452 Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Lensa NIKKOR Z 24–70mm f/4 S
Aksesori
❚❚ Aksesori Disertakan
• Tutup lensa Depan snap-on 72 mm LC-72B
• Tutup Lensa Belakang LF-N1
• Tudung Bayonet HB-85
• Kantung Lensa CL-C1
D Menggunakan Kantung Lensa
• Kantung ini ditujukan untuk melindungi lensa dari goresan, bukan
dari terjatuh atau guncangan fisik lainnya.
• Kantung ini tidak kedap air.
• Bahan yang digunakan pada kantung lensa dapat memudar,
merembes, menciut, atau berubah warna saat tergesek atau basah.
• Hilangkan debu dengan sikat lembut.
• Air dan noda dapat dihilangkan dari permukaan dengan kain kering
dan lembut. Jangan gunakan alkohol, bensin, tiner, atau bahan kimia
mudah menguap lainnya.
• Jangan menyimpan di lokasi yang terpapar sinar surya langsung atau
suhu tinggi atau kelembaban tinggi.
• Jangan gunakan kantung ini untuk membersihkan monitor atau
elemen lensa.
• Hati-hati agar lensa tidak terjatuh dari kantungnya selama
dipindahkan.
Bahan: Poliester
❚❚ Aksesori Kompatibel
Filter ulir 72 mm
D Filter
Gunakan hanya satu filter pada satu waktu. Lepaskan tudung lensa
sebelum memasang filter atau memutar filter polarisasi lingkar.
Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Lensa NIKKOR Z 24–70mm f/4 S 453
Spesifikasi
Dudukan
Panjang fokal
Bukaan diafragma
maksimal
Konstruksi lensa
Sudut gambar
Skala panjang fokal
Sistem pemfokusan
Jarak fokus minimum
Bilah diafragma
Rentang bukaan
Ukuran tambahan filter
Dimensi
Berat
Nikon dudukan Z
24 – 70 mm
f/4
14 elemen dalam 11 grup (termasuk 1 elemen
lensa ED, 1 elemen ED asferik, 3 elemen asferik,
elemen-elemen dengan Nano Crystal Coat, dan
elemen lensa depan berlapis fluorin)
• Format FX: 84° – 34° 20´
• Format DX: 61° – 22° 50´
Golongan mutu dalam milimeter (24, 28, 35, 50,
70)
Sistem pemfokusan internal
0,3 m dari bidang fokal pada seluruh posisi
zoom
7 (bukaan diafragma lingkaran)
f/4 – 22
72 mm (P = 0,75 mm)
Garis tengah maksimal sekitar 77,5 mm ×
88,5 mm (jarak dari kelepak pemasangan lensa
kamera saat lensa ditarik balik)
Sekitar 500 g
Nikon memiliki hak untuk mengubah penampilan, spesifikasi, dan kemampuan dari produk ini
kapan saja dan tanpa pemberitahuan terlebih dahulu.
454 Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Lensa NIKKOR Z 24–70mm f/4 S
Manual Bagi Pengguna Adaptor Dudukan
FTZ
Adaptor dudukan ini mengijinkan Nikon dudukan F lensa
NIKKOR untuk dipasang pada kamera mirrorless Nikon
dudukan Z. Ini tidak dapat dipasang pada dudukan F (SLR digital
Nikon) atau kamera dudukan 1 (kamera canggih Nikon 1 dengan
lensa yang bisa dipertukarkan) atau digunakan dengan lensa
1 NIKKOR. Bagian ini disertakan sebagai buku petunjuk adaptor
dudukan bagi pembeli kit adaptor dudukan. Catat bahwa kit
adaptor dudukan mungkin tidak tersedia di beberapa negara
atau wilayah.
Catat bahwa tergantung pada lensa, adaptor dapat membatasi
fokus otomatis atau fitur kamera lainnya.
A Lensa Dudukan F Kompatibel
Untuk informasi tentang lensa yang dapat dipasang pada adaptor
dudukan FTZ bagi penggunaan dengan kamera dudukan Z, simak
Lensa Dudukan F Kompatibel, tersedia dari Pusat Download Nikon:
https://downloadcenter.nikonimglib.com/id/products/491/FTZ.html
Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Adaptor Dudukan FTZ 455
Adaptor Dudukan
❚❚ Bagian-bagian dari Adaptor
Dudukan lensa
Dudukan kamera
2
3
6
7
4
8
1
5
1 Nikon dudukan F (dipasang ke
lensa)
2 Kontak sinyal lensa
3 Tanda pemasangan lensa
4 Pelepasan lensa
5 Soket tripod
6 Tanda pemasangan adaptor
7 Nikon dudukan Z (dipasang ke
kamera)
8 Kontak CPU
456 Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Adaptor Dudukan FTZ
❚❚ Pemasangan dan Pelepasan
Matikan kamera sebelum memasang adaptor ke atau
melepasnya dari kamera atau memasang lensa ke atau melepas
lensa dari adaptor. Pilihlah lokasi di luar jangkauan sinar
matahari langsung dan hati-hati guna mencegah debu
memasuki perangkat. Selama pemasangan lensa, hindari
penekanan pada kamera atau adaptor pelepas lensa.
Memasang Adaptor dan Lensa
1 Lepaskan tutup badan dan tutup lensa belakang dari
adaptor dan tutup badan dari kamera.
2 Pasang adaptor ke
kamera.
Sambil menjaga tanda
pemasangan adaptor
sejajar dengan tanda
pemasangan pada
badan kamera (q), posisikan adaptor pada kamera dan lalu
putarlah berlawanan arah jarum jam hingga klik di tempat
(w).
3 Lepaskan tutup lensa belakang.
Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Adaptor Dudukan FTZ 457
4 Pasang lensa ke
adaptor.
Sambil menjaga tanda
pemasangan lensa
sejajar dengan tanda
pemasangan lensa
pada adaptor (e),
posisikan lensa pada
adaptor dan lalu
putarlah berlawanan
arah jarum jam hingga klik di tempat (r).
Melepaskan Lensa dan Adaptor
1 Melepaskan lensa.
Tekan dan tahan
pelepas lensa adaptor
(q) sambil memutar
lensa searah jarum jam
(w). Pasang tutup
depan dan belakang ke
lensa setelah
dilepaskan.
2 Melepaskan adaptor.
Tekan dan tahan tombol
pelepas lensa kamera (e)
sambil memutar adaptor
searah jarum jam (r). Setelah
melepas adaptor, pasang tutup
badan dan tutup belakang ke adaptor dan tutup badan ke
kamera.
458 Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Adaptor Dudukan FTZ
D Lensa CPU dengan Cincin Bukaan
Pilih bukaan minimal (angka-f tertinggi) sebelum memasang lensa
CPU yang dilengkapi dengan cincin bukaan.
D Lensa dan Aksesori Tidak Kompatibel
Lensa dan aksesori berikut tidak dapat digunakan. Mencoba untuk
memasang paksa peralatan berikut dapat merusak adaptor atau
lensanya. Variasi individu dapat membuat lensa selain dari yang
tercantum di bawah ini tidak kompatibel; jangan gunakan tenaga jika
Anda menghadapi resistensi saat mencoba memasang lensa.
• Lensa non-AI
• PC 35mm f/2.8 (nomor seri
• IX-NIKKOR
851001-906200)
• Konverter Tele AF TC-16A
• PC 35mm f/3.5 (tipe lama)
• Lensa yang memerlukan unit
• Reflex 1000mm f/6.3 (tipe lama)
pemfokusan AU-1 (400mm f/4.5, • Lensa NIKKOR-H Auto 2,8cm
600mm f/5.6, 800mm f/8,
f/3.5 (28mm f/3.5) dengan
1200mm f/11)
nomor seri di bawah 362000
• Fisheye (6mm f/5.6, 7,5mm f/5.6, • Lensa NIKKOR-S Auto 3,5cm
8mm f/8, OP 10mm f/5.6)
f/2.8 (35mm f/2.8) dengan
• 2,1cm f/4
nomor seri di bawah 928000
• Cincin Perpanjangan K2
• NIKKOR-S Auto 5cm f/2 (50mm
• 180-600mm f/8 ED (nomor seri
f/2)
174041-174180)
• Lensa NIKKOR-Q Auto 13,5 cm
• 360-1200mm f/11 ED (nomor
f/3.5 (135mm f/3.5) dengan
seri 174031-174127)
nomor seri di bawah 753000
• 200-600mm f/9.5 (nomor seri
• Micro-NIKKOR 5,5cm f/3.5
280001-300490)
• Medical-NIKKOR Auto 200mm
• Lensa AF bagi F3AF (AF 80mm
f/5.6
f/2.8, AF 200mm f/3.5 ED,
• Auto NIKKOR Telephoto-Zoom
Konverter tele AF TC-16)
85–250mm f/4–4.5
• PC 28mm f/4 (nomor seri 180900 • Auto NIKKOR Telephoto-Zoom
atau sebelumnya)
200-600mm f/9.5–10.5
Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Adaptor Dudukan FTZ 459
Menggunakan Adaptor Dudukan
• Fokus otomatis mungkin tidak berfungsi sesuai harapan saat
adaptor digunakan dengan lensa NIKKOR dudukan-F. Apabila
kamera sulit memfokus, atur mode area AF ke titik tunggal dan
pilih area fokus tengah, atau fokus secara manual.
• Pada beberapa lensa, fitur pengurang guncangan kamera
mungkin tidak berfungsi sesuai harapan atau dapat
menyebabkan vinyet atau penurunan dalam iluminasi
periferal.
Petunjuk Penggunaan
• Saat menggunakan adaptor pada lensa dengan berat di atas
1300 g, dukung berat lensa saat menggenggam kamera dan
jangan gunakan tali kamera. Gagal mematuhi pencegahan ini
dapat merusak dudukan lensa kamera.
• Saat menggunakan lensa telefoto yang dilengkapi dengan
penahan lensa tripod, pasang tripod pada penahan lensa
tripod yang lebih baik daripada pada adaptor soket tripod.
• Jaga agar kontak sinyal CPU dan lensa tetap bersih.
• Jaga agar adaptor tetap kering. Karat pada mekanisme internal
dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.
• Meninggalkan adaptor di lokasi teramat panas dapat merusak
atau melengkungkan bagian yang terbuat dari plastik
penguatan.
460 Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Adaptor Dudukan FTZ
Perawatan bagi Adaptor
• Jangan menyentuh bagian dalam dari adaptor dudukan.
Gunakan blower atau sikat lembut untuk menghilangkan
debu, berhati-hatilah agar tidak menggosok atau menggores
bagian dalam dari adaptor.
• Saat membersihkan adaptor, gunakan blower untuk
menghilangkan debu dan kotoran, dan lalu seka adaptor
perlahan dengan kain kering serta lembut.
• Jangan pernah menggunakan pelarut organik seperti tiner cat
atau bensol untuk membersihkan adaptor.
• Jika adaptor tidak akan digunakan untuk jangka lama,
simpanlah di lokasi sejuk serta kering untuk mencegah jamur
dan karat. Jangan menyimpan di bawah sinar surya langsung
atau bersama nafta atau bola kamper ngengat.
Aksesori
❚❚ Aksesori Disertakan
• Tutup Badan BF-1B
• Tutup Lensa Belakang LF-N1
Spesifikasi
Jenis
Kamera yang didukung
Dimensi
Berat
Adaptor dudukan
Kamera mirrorless Nikon dudukan Z
Diameter sekitar 70 mm (tidak termasuk
proyeksi) × 80 mm
Sekitar 135 g
Nikon memiliki hak untuk mengubah penampilan, spesifikasi, dan kemampuan dari produk ini
kapan saja dan tanpa pemberitahuan terlebih dahulu.
Catatan Teknis ➜ Manual Bagi Pengguna Adaptor Dudukan FTZ 461
Kartu Memori yang Disetujui
Kamera ini dapat digunakan dengan kartu memori XQD. Kartu
dengan kecepatan tulis 45 MB/d (300×) atau lebih tinggi
disarankan untuk perekaman film; kecepatan lebih lambat
dapat menghentikan perekaman maupun playback atau
menghasilkan playback yang tersentak dan tidak seimbang.
Untuk informasi tentang kompatibilitas dan pengoperasian,
silakan hubungi produsen.
462 Catatan Teknis
Kapasitas Kartu Memori
Tabel berikut ini menunjukkan perkiraan jumlah gambar yang
dapat disimpan pada kartu Sony seri-G QD-G64E XQD 64 GB
pada pengaturan kualitas gambar dan ukuran berbeda saat FX
(36 × 24) dipilih bagi Pilih area gambar (per Juli 2018).
Z 7:
Kualitas gambar
Kompresi utuh
NEF (RAW)
Dikompresi
Tanpa kompresi
TIFF (RGB)
Fine
JPEG 3
Normal
Basic
12-bit
14-bit
12-bit
14-bit
12-bit
14-bit
Ukuran
gambar
Besar
Sedang
Kecil
Besar
Besar
Sedang
Kecil
Besar
Sedang
Kecil
Besar
Sedang
Kecil
Besar
Sedang
Kecil
Ukuran file 1
44,7 MB
31,5 MB
24,5 MB
55,8 MB
40,7 MB
49,4 MB
74,1 MB
85,1 MB
134,6 MB
76,5 MB
34,8 MB
17,2 MB
11,7 MB
6,8 MB
11,8 MB
7,0 MB
3,5 MB
3,8 MB
2,6 MB
1,6 MB
Jumlah
gambar 1
748
1000
1400
654
1000
845
748
654
412
723
1500
1900
3200
6500
3700
6400
12.700
7500
12.300
24.100
Kapasitas
penyangga 2
23
19
19
19
23
19
23
18
21
22
25
25
25
25
25
25
25
25
25
25
Catatan Teknis 463
Z 6:
Jumlah
Kapasitas
penyangga 2
Ukuran file 1 gambar 1
22,5 MB
1300
35
12-bit
16,1 MB
1900
26
Kompresi utuh
12,7 MB
2500
26
14-bit
28,2 MB
1100
43
12-bit
20,4 MB
1800
37
Dikompresi
Besar
14-bit
24,8 MB
1500
43
12-bit
38,5 MB
1300
33
Tanpa kompresi
14-bit
44,1 MB
1100
34
Besar
69,3 MB
759
27
TIFF (RGB)
Sedang
39,5 MB
1300
31
Kecil
18,4 MB
2800
35
Besar
9,4 MB
3400
44
Fine
Sedang
6,6 MB
5600
50
Kecil
4,0 MB
10.400
51
Besar
6,4 MB
6700
44
Normal
Sedang
3,9 MB
10.900
50
Kecil
2,1 MB
19.900
51
Besar
2,3 MB
13.000
46
Basic
Sedang
1,7 MB
20.800
50
Kecil
1,2 MB
35.200
50
1 Seluruh angka adalah perkiraan. Ukuran file bervariasi menurut scene terekam.
2 Jumlah bidikan maksimal yang dapat disimpan dalam penyangga memori pada ISO 100. Dapat
menurun dalam beberapa situasi, contohnya pada kualitas gambar yang ditandai dengan
bintang (“m”) atau jika kontrol distorsi otomatis hidup.
3 Gambar berasumsi kompresi JPEG prioritas ukuran. Pemilihan opsi kualitas gambar ditandai
dengan bintang (“m”; kompresi optimal) meningkatkan ukuran file dari gambar JPEG; jumlah
gambar dan kapasitas penyangga menurun sesuai dengannya.
Kualitas gambar
NEF (RAW)
JPEG 3
464 Catatan Teknis
Ukuran
gambar
Besar
Sedang
Kecil
Daya Tahan Baterai
Perkiraan panjang dari footage atau jumlah bidikan yang dapat direkam
dengan EN-EL15b penuh daya 1 baterai beragam menurut mode
monitor. Jumlah bagi foto 2 adalah sebagai berikut:
• Hanya jendela bidik: 330 bidikan (Z 7), 310 bidikan (Z 6)
• Hanya monitor: 400 bidikan (Z 7), 380 bidikan (Z 6)
Jumlah bagi film 3 adalah:
• Hanya jendela bidik: 85 menit
• Hanya monitor: 85 menit
Tindakan berikut ini dapat menurunkan daya tahan baterai:
• Menahan penekanan setengah tombol pelepas rana
• Melakukan fokus otomatis berulang kali
• Mengambil foto NEF (RAW)
• Kecepatan rana lambat
• Menggunakan fitur Wi-Fi (LAN nirkabel) dan Bluetooth kamera
• Menggunakan kamera dengan aksesori opsional terhubung
• Zoom memperbesar atau memperkecil berulang kali
Guna memastikan bahwa Anda memperoleh daya maksimal dari baterai
isi ulang Nikon EN-EL15b:
• Jaga kontak baterai tetap bersih. Kontak yang berpasir dapat
menurunkan kinerja baterai.
• Gunakan baterai segera setelah pengisian daya. Baterai akan
kehilangan dayanya jika lama tidak digunakan.
1 Baterai EN-EL15a/EN-EL15 juga dapat digunakan, namun catat bahwa Anda mungkin tidak
dapat mengambil banyak gambar dalam sekali pengisian daya. Daya tahan bervariasi menurut
kondisi baterai, suhu, interval antar bidikan, dan jangka waktu menu ditampilkan.
2 Standar CIPA. Diukur pada 23 °C (±2 °C) dengan lensa S NIKKOR Z 24–70 mm f/4 di bawah
kondisi pengujian berikut: satu foto diambil pada pengaturan default sekali setiap 30 d.
3 Diukur pada 23 °C (±2 °C) dengan kamera pada pengaturan default dan lensa S NIKKOR Z
24–70 mm f/4 di bawah kondisi yang ditentukan oleh Camera and Imaging Products
Association; Asosiasi Produk Pencitraan dan Kamera (CIPA). Film satuan dapat mencapai
panjang hingga 29 menit 59 detik; perekaman dapat berakhir sebelum batas ini dicapai jika
suhu kamera meningkat.
Catatan Teknis 465
Indeks
Simbol
b (Mode otomatis) ...................... 41, 45
P (Terprogram otomatis) ............ 70, 71
S (Prioritas rana otomatis).......... 70, 71
A (Prioritas bukaan diafragma
otomatis)........................................ 70, 72
M (Manual) ....................................... 70, 73
U1/U2/U3 ............................................ 70, 75
U (Frame tunggal)........................ 84, 87
V (Berkelanjutan L).................84, 111
W (Berkelanjutan H)................84, 111
X (Berkelanjutan H
(diperpanjang))..........................85, 111
E (Pewaktu otomatis)................. 85, 87
L (Fotografi senyap) .......................... 67
x (Rana front-curtain elekt.)..........262
P (Rana mekanis) ..............................262
3 (AF pinpoint) ................................... 54
d (AF titik-tunggal)........................... 54
e (AF area dinamis) .......................... 55
f (AF area lebar (S)) ......................... 55
g (AF area lebar (L)) ......................... 55
h (AF area-otomatis)........................ 55
L (Matriks) ...........................................108
M (Rasio pusat) ...................................108
N (Titik) .................................................108
t (Rasio sorotan) .............................108
J (Reduksi mata merah) ... 107, 354
L (Sinkronisasi lambat) .... 107, 354
M (Sinkronisasi tirai belakang) 107,
355
E (Kompensasi pencahayaan)........ 82
Tombol K .....................................49, 122
Tombol O ................................................ 51
Tombol G........................................... 18
Tombol c (E) ...................................... 84
Tombol S .................................... 80, 81
Tombol W (Q) ................... 20, 122, 123
Tombol X.................................... 122, 139
466 Catatan Teknis
Tombol i..........................................21, 92
Tombol J................................................18
I (Indikator fokus dicapai)...............61
c (Indikator lampu kilat siap)........ 412
Ikon t ......................................................40
Angka
1 : 1 (24 × 24)....................................... 106
16 : 9 (36 × 20) .................................... 106
5 : 4 (30 × 24)....................................... 106
A
Active D-Lighting .............................. 110
Adaptor AC .................................413, 418
Adaptor dudukan.............................. 455
Adaptor pengisi daya AC........ 29, 413,
430, 442
ADL bracketing .................................. 198
AE bracketing ..................................... 191
AF ..................................................... 52, 251
AF area lebar .......................55, 113, 121
AF area-dinamis.......................... 55, 113
AF area-otomatis ..................................55
AF deteksi mata ....................................57
AF deteksi wajah ..................................57
AF pinpoint................................... 54, 113
AF sedikit cahaya............................... 255
AF titik-tunggal ..................54, 113, 121
AF-C .............................................................53
AF-F ................................................... 53, 121
AF-S .............................................................52
Aksesori................................................. 413
Aktivasi AF ........................................... 254
Area gambar ..............................119, 165
Atur Fn kntrl jrk jauh (WR).............. 308
Atur Picture Control .........94, 177, 241
AWL Optikal ...............................375, 382
AWL optikal/radio ............................. 383
AWL radio............................................. 364
B
Bahasa (Language) .....................38, 294
Bantuan ................................................... 20
Bantuan AF....................................43, 256
Batasi area gmbr yg dpt dipilih.....262
Batasi pilihan mode area AF ..........254
Batasi pilihan mode monitor .........298
Baterai ............................................... 28, 32
Baterai jam.............................................. 40
Baterai Li-ion isi ulang..... 28, 413, 442
Bayangan (Keseimbangan putih)... 98
Berawan (Keseimbangan putih).... 64,
98
Berkelanjutan ................................. 84, 87
Berkelanjutan H ...........................84, 111
Berkelanjutan H (diperpanjang).... 85,
111
Berkelanjutan L............................84, 111
Bersihkan sensor gambar...... 300, 421
Bracketing.............................................267
Bracketing AE & lampu kilat...........191
Bracketing lampu kilat .....................191
Bracketing otomatis................ 190, 267
Bukaan ..................................................... 72
Bukaan diafragma maksimal .........412
Bukaan diafragma minimal ............459
Bulb........................................................... 78
C
Cahaya alami otomatis
(Keseimbangan putih)............... 64, 98
Camera Control Pro 2 .......................416
Capture NX-D ...............................68, 337
Cincin fokus manual di mode AF .256
Cincin kontrol...............................61, 447
Creative Picture Control (Picture
Control Kreatif).................................... 94
D
Data ikhtisar.........................................131
Data lokasi .................................. 130, 306
Data pemotretan............................... 128
Data pencahayaan ............................ 125
Datar (Atur Picture Control)..............94
Daya tahan baterai............................ 465
Daylight saving time ................. 39, 295
DCF ......................................................... 443
Det. wjh/mata AF area-oto............. 252
D-Lighting............................................ 323
Dudukan lensa ......................................36
DX............................................................ 106
E
Edit film........................................135, 329
Efek filter..................................................97
Ekstensi ................................................. 165
Exif .......................................................... 443
Eyepiece jendela bidik.................8, 415
F
Film........................................... 45, 49, 114
Film berjeda ........................................ 223
Film gerak lambat ............................. 117
Fokus jendela bidik................................ 8
Fokus manual .................................53, 61
Fokus otomatis............................ 52, 251
Folder penyimpanan........................ 161
Folder playback.................................. 155
Format DX............................................ 119
Format kartu memori....................... 294
Format tanggal ........................... 40, 295
Foto ref. p’hpsan debu gambar ... 301
Fotografi ..................................................67
Fotografi lampu kilat jarak jauh .. 349,
362
Fotografi senyap......................... 67, 237
Frame tunggal...................... 84, 87, 111
FX ...................................................106, 119
G
Gambar kecil ..........................................12
Catatan Teknis 467
H
Hak cipta ...............................................304
Hapus .................................... 51, 140, 155
Hapus gambar sekarang ..........51, 140
Hapus gambar yg dipilih.................141
Hapus semua gambar ......................141
HDMI....................................306, 345, 443
Headphone ..........................................245
Hi................................................................ 80
Histogram................................... 126, 127
Horizon virtual ............................... 15, 16
I
Indikator balik .....................................283
Indikator fokus...................................... 61
Indikator fokus dicapai ...................... 61
Indikator lampu kilat siap ...............412
Indikator pencahayaan...................... 74
Info baterai...........................................310
Info lampu kilat......................... 359, 384
Informasi file........................................125
Informasi foto......................................124
Informasi Merek Dagang.................444
i-TTL .....................................352, 353, 408
J
Jam..................................................... 38, 40
Jangkauan Dinamis Tinggi (HDR) 207
Jendela bidik .................................. 8, 404
Jenis file film ........................................239
Jenis rana ..............................................262
Jentikkan................................................. 11
JPEG ........................................................104
Jumlah bidikan ...................................465
Jumlah titik fokus...............................253
K
Kabel HDMI ..........................................414
Kabel jarak jauh ...........................78, 414
Kapasitas kartu memori...................463
Kartu memori ..................... 32, 462, 463
468 Catatan Teknis
Kartu memori XQD ........................... 462
Kec. pemotretan mode CL ............. 261
Kec. rana & kunci apert.................... 281
Kecepatan AF...................................... 290
Kecepatan frame ........................ 85, 116
Kecepatan rana ..............................71, 73
Kecepatan rana lampu kilat........... 266
Kecepatan rana minimum ............. 169
Kecepatan sinkr. lampu kilat 265, 351
Kecerahan jendela bidik ................. 297
Kecerahan monitor........................... 295
Kecerahan panel kontrol ................ 297
Kelola Picture Control.............179, 241
Kenop mode ..........................................70
Kenop perintah ........................... 17, 281
Kenop perintah utama .......................17
Kenop sub-perintah ............................17
Keseimbangan putih....................63, 98
Keseimbangan warna jendela bidik ...
297
Keseimbangan warna monitor..... 296
Klip kabel.............................................. 417
Kode waktu.......................................... 246
Komentar gambar............................. 303
Kompensasi difraksi ................184, 242
Kompensasi lampu kilat.........189, 356
Kompensasi pencahayaan..... 82, 257,
266
Konektor daya ...........................413, 418
Konektor HDMI .................................. 345
Kontak CPU.......................................... 447
Kontrol distorsi................................... 324
Kontrol distorsi otomatis.......184, 242
Kontrol lampu kilat ..................186, 352
Kontrol lampu kilat terpadu.......... 353
Kontrol nirkabel cepat.. 370, 378, 385
Kontrol penyesuaian diopter............. 8
Kontrol perspektif ............................. 325
Kontrol sensitivitas ISO c oto........ 266
Kontrol sensitivitas ISO oto..... 81, 169
Kontrol sentuh ..................... 10, 59, 305
Kontrol vignette........................184, 242
Kontroler jarak jauh nirkabel ........307,
364, 415
Koreksi mata merah ..........................323
Kualitas film................................ 116, 239
Kualitas gambar........................ 104, 166
Kunci AE ........................................... 89, 90
Kunci AF............................................ 89, 90
Kunci fokus...................................... 89, 90
Kunci FV....................................... 357, 411
Kunci pelepas bl slot kosong.........310
Kunci pencahayaan...................... 89, 90
Kunci pencahayaan otomatis... 89, 90
L
L (besar)..................................................106
Lampu CHARGE (ISI ULANG) ............. 29, 30
Lampu kilat........................107, 349, 408
Lampu kilat (Keseimbangan putih) ....
64, 98
Lampu kilat berulang ............. 353, 360
Lampu kilat eksternal otomatis ...352,
359
Lampu kilat grup.............368, 376, 384
Lampu kilat pemodelan ..................267
Lampu kilat-pengisi i-TTL standar408
Lampu LED ...........................................307
Lampu neon (Keseimbangan putih) ..
64, 98
Lampu pijar (Keseimbangan putih)....
64, 98
Layar sentuh ................................... 10, 59
Lensa ...............................................36, 446
Lensa kompatibel ..............................431
Lensa non-CPU ...................................300
Lepas berkelanjutan maks..............261
Lihat semua di md b’kelanjutan...264
Lngkh EV utk kntrl p'chyn ...............257
Lo ............................................................... 80
Lpskn tbl utk gnkn kenop ...............283
M
M (sedang) ............................................106
Manual ..................................73, 352, 360
Manual pra-setel (Keseimbangan
putih) ............................65, 98, 101, 175
Manual prioritas jarak .............352, 360
Masalah dan solusi............................ 388
Masukan teks ............................... 13, 162
Melepaskan lensa dari kamera ........37
Melindungi foto ....................................69
Memangkas film .......................135, 329
Memasang lensa...................................36
Memulihkan pengaturan default 387
Menggunakan lampu kilat padakamera................................................. 350
Menghapus gambar sekarang...... 140
Mengisi daya baterai...........................28
Menu pemotretan foto ..........143, 160
Menu perekaman film ............146, 238
Menu persiapan........................152, 293
Menu playback..........................143, 154
Menu Saya............................................ 331
Menu ubah .......................................... 314
MF................................................................53
Mikrofon ......................................118, 416
Mikrofon eksternal...................118, 416
Mired...................................................... 172
Mode area AF.........................................54
Mode fokus.............................................52
Mode HUBUNGAN ...................307, 365
Mode lampu kilat .....................107, 354
Mode lepas berkelanjutan84, 87, 111
Mode pelepas .............................. 84, 111
Mode pesawat.................................... 308
Mode tunda pencahayaan............. 261
Monitor ......................................6, 10, 398
Monitor tekuk .......................................... 3
Monokrom (Atur Picture Control) ..94
N
NEF (RAW) ...................................104, 168
Netral (Atur Picture Control) ............94
Nirkabel................................................. 341
Nomor seri produk................................. 4
Catatan Teknis 469
O
Opsi bip .................................................305
Opsi jarak jauh nirkabel (WR) ........307
Opsi mode pelepas yg disinkron. 261
Opsi tampilan playback...................155
Otomatis (Atur Picture Control)...... 94
Otomatis (Keseimbangan putih)... 64,
98
P
P'cahayaan opt. p'halusan..............258
Panduan menu ...................................143
Panel kontrol .................................. 5, 407
Pangkas .................................................320
Panjang fokal.......................................449
Pelacakan fokus dgn lock-on.........252
Pelacakan subjek.................................. 58
Pelepas kunci kenop mode.............. 70
Pelurusan ..............................................324
Pemandangan (Atur Picture Control)
94
Pemecahan Masalah.........................387
Pemilihan prioritas AF-C..................251
Pemilihan prioritas AF-S..................251
Pemotretan jeda waktu...................212
Pemotretan peralihan fokus ..........231
Pemrosesan NEF (RAW) ...................317
Penajaman cepat ................................. 97
Penamaan file ........................... 165, 239
Pencahayaan ................................82, 257
Pencahayaan lama RN......................183
Pencahayaan-multi ...........................200
Penentuan kontrol kustom ....24, 271,
285
Pengaturan default ................. 143, 387
Pengaturan Kustom................ 148, 247
Pengaturan N-Log .............................348
Pengaturan pengguna .............75, 294
Pengaturan terbaru ................ 331, 335
Penghalusan AF..................................299
Penghalusan keseimbangan putih ....
99, 171
470 Catatan Teknis
Pengisi daya baterai .................. 28, 441
Pengukuran......................................... 108
Pengukuran matriks ......................... 108
Pengulangan jarak jauh372, 380, 385
Pengurang guncangan 112, 189, 243
Penumpangan gambar................... 326
Penundaan hingga mati................. 260
Penyangga memori.............................86
Perangkat pintar............. 109, 308, 336
Perbandingan bersisian.................. 329
Peredam ............................................... 244
Perekam HDMI ................................... 346
Perekaman NEF (RAW) .................... 168
Peringkat .............................................. 159
Pesan kesalahan .......................394, 396
Pewaktu otomatis .............87, 111, 259
Pewaktu siaga.....................44, 260, 306
PictBridge....................................342, 443
Picture Control ...................94, 177, 241
Picture Control kustom 178, 179, 241
Pilih area gambar .....................119, 165
Pilih suhu warna (Keseimbangan
putih) ...................................65, 100, 173
Pilih tanggal ...............................141, 142
Pilih titik mulai/akhir ........................ 135
Pilih utk kirim/batal pilih ................ 134
Playback.................................. 11, 49, 122
Playback bingkai-penuh... 11, 49, 122
Plh utk dikirim ke prgkt pintar...... 134
Potong................................................... 132
Potong cepat ...................................... 132
Potret (Atur Picture Control) ............94
Pra-lampu kilat monitor.................. 411
Prioritas bukaan diafragma otomatis
72
Prioritas rana otomatis .......................71
Prioritaskan jendela bidik.................... 9
Program fleksibel .................................71
Pusat download.......................................ii
R
Rana sentuh ....................................10, 59
Rasio pusat ................................. 108, 258
Rasio sorotan .......................................108
Reduksi kedip ............................ 185, 242
Reduksi mata merah .........................107
Reduksi suara angin..........................245
Reset .......................... 161, 239, 250, 313
Reset menu pemotretan foto........161
Reset menu perekaman film..........239
Reset pengaturan kustom ..............250
Reset pengaturan pengguna .76, 294
Reset semua pengaturan ................313
Respons frekuensi..............................245
RGB.......................................126, 165, 182
RN ISO Tinggi............................. 183, 241
Rotasi tinggi............................... 123, 157
S
S (kecil) ...................................................106
Sambung ke perangkat pintar .....308,
336
Sambungkan ke PC ................. 309, 337
Selektor foto/film.......................... 41, 45
Selektor-multi........................................ 18
Sensitivitas.............................................. 80
Sensitivitas ISO................... 80, 169, 240
Sensitivitas maksimum .............81, 169
Sensitivitas mikrofon .............. 118, 244
Sensitivitas pelacakan AF................291
Sensor gambar......................2, 421, 427
Sensor mata ..............................................8
Seperti pengaturan foto..................114
Sesuaikan menu i .......... 22, 269, 284
Setelah hapus......................................156
Setelah terus-menerus, tampilkan......
157
Simpan bingkai saat ini....................138
Simpan pengaturan pengguna ..... 75,
294
Simpan titik menurut orientasi.....253
Simpan/muatkan pengaturan ......311
Sinar surya langsung (Keseimbangan
putih) ............................................... 64, 98
Sinkronisasi kecepatan tinggi FP
otomatis.............................................. 265
Sinkronisasi lambat........................... 107
Sinkronisasi tirai belakang ............. 107
Sisa bidikan.............................................34
Sistem Pencahayaan Kreatif (CLS)408
Skala panjang fokal........................... 449
SnapBridge ................................... 40, 336
Sorotan..................................62, 108, 126
Sorotan puncak fokus...................... 264
Spasi warna.......................................... 182
Spesifikasi............................................. 431
Standar (Atur Picture Control) .........94
Sub-selektor ....................................17, 89
Suhu warna..........................65, 100, 173
Switch daya ............................................38
Switch tampilan otomatis ................... 9
T
Tampilan informasi...........15, 298, 401
Tampilan kisi bingkai ....................... 264
Tampilan sorotan .............................. 292
Tanda bidang fokal..............................62
Tanda kesesuaian.............................. 309
Tanda pemasangan lensa .................36
Tanggal dan waktu .................... 39, 295
Tayangan slide ................................... 158
Tekan tombol pelepas rana ke
bawah penuh.......................................44
Tekan tombol pelepas rana setengah
43
Terang (Atur Picture Control)...........94
Terapkan p’aturan ke tinj. lgsg..... 264
Terminal aksesori............................... 439
Terprogram otomatis..........................71
TIFF (RGB) ............................................. 104
Tingkat daya baterai............................34
Tinjauan gambar ......................123, 156
Titik......................................................... 108
Titik fokus ................................................89
Tombol AF-ON..........................................17
Tombol DISP ............................................15
Catatan Teknis 471
Tombol Fn1 ............................................. 24
Tombol Fn2 ............................................. 24
Tombol fungsi....................................... 24
Tombol mode monitor .........................8
Tombol OK ................................. 279, 290
Tombol pelepas rana................... 43, 44
Tombol pelepas rana AE-L..............259
Tombol perekaman film.................... 46
Trans. nrkbl (Wire. Trans.) (WT-7) 309,
341, 414
Tripod....................................................... 78
Tutup badan .................................36, 414
Tutup eyepiece jendela bidik........415
U
Ubah ukuran........................................321
Ukuran ......................................... 106, 166
Ukuran frame/kec. frame ...... 116, 239
Ukuran gambar......................... 106, 166
Urutan bracketing .............................268
Urutan nomor file ..............................263
USB................................................ 337, 342
V
Versi firmware .....................................313
ViewNX-i.........................................68, 337
Volume ...........................................50, 305
Volume headphone..........................245
VR Elektronik.............................. 120, 243
W
Waktu....................................................... 78
WB (Keseimbangan putih)......... 63, 98
WB bracketing.....................................195
Wi-Fi.............................................. 109, 341
Z
Zona waktu ...................................39, 295
Zona waktu dan tanggal..........39, 295
Zoom saat playback......... 12, 127, 139
Zoom tampilan layar terbagi.........270
472 Catatan Teknis
Manual ini tidak boleh direproduksi dalam bentuk apa pun, baik secara
keseluruhan atau sebagian saja (kecuali untuk kutipan singkat pada
artikel atau kajian penting), tanpa izin tertulis dari
NIKON CORPORATION.
SB9E03(1V)
6MOA101V-03
Was this manual useful for you? yes no
Thank you for your participation!

* Your assessment is very important for improving the work of artificial intelligence, which forms the content of this project

Download PDF

advertising