Nikon | DF | Nikon Df Manual bagi Pengguna

Nikon Df Manual bagi Pengguna
Manual ini tidak boleh direproduksi dalam bentuk apa pun, baik
secara keseluruhan atau sebagian saja (kecuali untuk kutipan
singkat pada artikel atau kajian penting), tanpa izin tertulis dari
NIKON CORPORATION.
KAMERA DIGITAL
Manual bagi Pengguna
SB3J01(1V)
6MB1931V-01
Id
Dicetak di Hong Kong
Id
Terima kasih untuk pembelian Anda atas kamera digital Nikon
refleks lensa tunggal (SLR). Untuk memperoleh manfaat
sepenuhnya dari kamera Anda, mohon pastikan untuk membaca
seluruh petunjuk dengan seksama dan menyimpannya di tempat
di mana siapapun pengguna produk ini dapat membacanya.
Simbol dan Konvensi
Untuk mempermudah menemukan informasi yang Anda
perlukan, simbol dan konvensi berikut ini digunakan:
D
Ikon ini menandakan waspada; informasi yang sebaiknya dibaca
sebelum penggunaan untuk mencegah kerusakan pada kamera.
A
Ikon ini menandakan catatan; informasi yang sebaiknya dibaca
sebelum menggunakan kamera.
0
Ikon ini menandakan rujukan ke halaman lain dalam buku
petunjuk ini.
Item menu, opsi, dan pesan yang ditampilkan di monitor kamera
ditunjukkan dalam penebalan.
Pengaturan Kamera
Penjelasan dalam buku petunjuk ini menganggap bahwa pengaturan
default yang digunakan.
Bantuan
Gunakan fitur bantuan pada kamera untuk bantuan pada item menu dan
topik lainnya. Simak halaman 15 guna perincian.
A Demi Keselamatan Anda
Sebelum menggunakan kamera untuk pertama kalinya,
bacalah petunjuk keselamatan dalam “Demi Keselamatan
Anda” (0 x–xii).
Isi Paket
Pastikan bahwa paket berisikan item-item berikut ini:
Penutup dudukan aksesori
BS-1
Tutup badan BF-1B
Kamera Df
Baterai isi ulang
Li-ion EN-EL14a
(dengan penutup
terminal)
Pengisi daya baterai
MH-24 (adaptor steker
disertakan di negara
atau wilayah di mana
diperlukan; bentuknya
tergantung negara
penjualan.)
Tali AN-DC9 (0 18)
Tutup okuler
DK-26 (0 23)
Kabel USB (USB Cable) UC-E6
Tali kait bagi tutup okuler (0 23)
CD ViewNX 2
Kartu Garansi
Manual bagi Pengguna (buku petunjuk ini)
Pembeli opsi kit lensa sebaiknya memastikan bahwa paket ini juga
menyertakan lensa. Kartu memori dijual terpisah (0 363). Kamera
yang dibeli di Jepang menampilkan menu dan pesan hanya dalam
bahasa Inggris dan Jepang; bahasa lainnya tidak didukung. Kami
mohon maaf atas segala ketidaknyamanan yang mungkin timbul.
i
Daftar Isi
Demi Keamanan Anda..........................................................................x
Perhatian................................................................................................ xiii
Pendahuluan
1
Mempelajari Kamera .............................................................................1
Menu Kamera........................................................................................ 15
Langkah-langkah Pertama ............................................................... 18
Fotografi Dasar dan Playback
29
Mengambil Foto .................................................................................. 29
Playback Dasar...................................................................................... 34
Menghapus Foto yang tidak Diinginkan .................................... 35
Mode Pencahayaan
36
P: Terprogram Otomatis................................................................38
S: Prioritas Rana Otomatis.............................................................39
1/3 STEP (Mode Pencahayaan S dan M).......................................40
A: Prioritas Bukaan Diafragma Otomatis .................................41
M: Manual............................................................................................42
Pencahayaan Jangka Panjang (Mode M Saja) ...................44
Mode Pelepas
46
Pemilihan Mode Pelepas .................................................................. 46
Mode Pewaktu Otomatis .................................................................. 48
Mode Cermin naik ............................................................................... 50
ii
Opsi Perekaman Gambar
51
Area Gambar ......................................................................................... 51
Kualitas dan Ukuran Gambar .......................................................... 55
Kualitas Gambar .............................................................................. 55
Ukuran Gambar ............................................................................... 58
Fokus
59
Fokus otomatis..................................................................................... 59
Mode Fokus Otomatis ................................................................... 59
Mode Area AF................................................................................... 62
Pemilihan Titik Fokus..................................................................... 64
Kunci Fokus ....................................................................................... 66
Fokus Manual........................................................................................ 68
Sensitivitas ISO
70
Kenop Sensitivitas ISO ....................................................................... 70
Kontrol Sensitivitas ISO Oto............................................................. 72
Pencahayaan
75
Pengukuran ........................................................................................... 75
Kunci Pencahayaan Otomatis ......................................................... 77
Kompensasi Pencahayaan ............................................................... 79
iii
Keseimbangan Putih
81
Opsi Keseimbangan Putih ................................................................ 81
Penghalusan Keseimbangan Putih ............................................... 84
Pemilihan Suhu Warna ...................................................................... 88
Manual Pra-setel .................................................................................. 90
Fotografi Jendela Bidik..................................................................90
Tinjauan Langsung (Keseimbangan Putih Titik) ..................93
Mengelola Pra-setel........................................................................96
Pengayaan Gambar
100
Picture Control....................................................................................100
Mencipta Picture Control Kustom .......................................... 106
Memelihara Detil dalam Sorotan dan Bayangan ...................110
Active D-Lighting.......................................................................... 110
Jangkauan Dinamis Tinggi (HDR) ........................................... 112
Fotografi Lampu Kilat
116
Menggunakan Lampu Kilat............................................................116
Kontrol Lampu Kilat i-TTL .......................................................... 124
Mode Lampu Kilat .............................................................................125
Kompensasi Lampu Kilat ................................................................128
Kunci FV.................................................................................................130
Opsi Pemotretan Lainnya
133
Reset Dua-Tombol: Memulihkan Pengaturan Default.........133
Bracketing ............................................................................................136
Multi Pencahayaan............................................................................149
Fotografi Pewaktu Interval.............................................................156
Lensa Non-CPU...................................................................................163
Lensa non-AI................................................................................... 167
Data Lokasi...........................................................................................170
iv
Fotografi Tinjauan Langsung
172
Memfokus dalam Tinjauan Langsung ...................................175
Menggunakan Tombol P ...........................................................179
Tampilan Tinjauan Langsung: Fotografi Tinjauan
Langsung.....................................................................................180
Tampilan Informasi: Fotografi Tinjauan Langsung...........182
Fokus Manual .................................................................................183
Lebih Lanjut tentang Playback
185
Playback Bingkai-Penuh..................................................................185
Informasi Foto ................................................................................188
Playback Gambar Kecil ....................................................................196
Playback Kalender .............................................................................197
Melihat Lebih Dekat: Zoom saat Playback ...............................199
Melindungi Foto dari Penghapusan...........................................201
Menghapus Foto ...............................................................................203
Playback Bingkai-Penuh, Gambar Kecil, dan Kalender....203
Menu Playback...............................................................................205
Sambungan
208
Menginstal ViewNX 2 .......................................................................208
Menggunakan ViewNX 2 ................................................................211
Menyalin Gambar ke Komputer ..............................................211
Meninjau Gambar .........................................................................213
Mencetak Foto....................................................................................214
Meninjau Foto di TV .........................................................................222
v
Panduan Menu
224
Default ...................................................................................................224
D Menu Playback: Mengelola Gambar ....................................229
Folder playback ........................................................................ 230
Sembunyikan gambar............................................................ 230
Opsi tampilan playback ......................................................... 232
Tinjauan gambar ...................................................................... 232
Setelah hapus............................................................................ 233
Rotasi tinggi ............................................................................... 233
Tayangan slide .......................................................................... 234
C Menu Pemotretan: Opsi Pemotretan...................................235
Kumpulan menu pemotretan ............................................. 236
Folder penyimpanan .............................................................. 237
Penamaan file............................................................................ 239
Spasi warna ................................................................................ 240
Vignette control ....................................................................... 241
Kontrol distorsi otomatis....................................................... 241
Pencahayaan lama RN (Pencahayaan Lama Reduksi
Noise)....................................................................................... 242
RN ISO Tinggi............................................................................. 242
A Pengaturan Kustom: Penghalusan Pengaturan
Kamera ..............................................................................................243
Kump. pengaturan kustom .................................................. 245
a: Fokus otomatis.......................................................................... 246
a1: Pemilihan prioritas AF-C................................................. 246
a2: Pemilihan prioritas AF-S ................................................. 246
a3: Pelacakan fokus dgn lock-on ........................................ 247
a4: Aktivasi AF ........................................................................... 247
a5: Iluminasi titik fokus........................................................... 248
a6: Titik fokus saling tumpang ............................................ 249
a7: Jumlah titik fokus .............................................................. 249
b: Pengukuran/pencahayaan................................................... 250
b1: Area rasio pusat................................................................. 250
b2: P'cahayaan opt. penghalusan ...................................... 250
c: Pewaktu/kunci AE .................................................................... 251
c1: Tombol pelepas rana AE-L ............................................. 251
c2: Pewaktu siaga..................................................................... 251
c3: Pewaktu otomatis ............................................................. 252
c4: Penundaan monitor mati ............................................... 253
vi
d: Pemotretan/tampilan.............................................................253
d1: Bip...........................................................................................253
d2: Tampilan kisi jendela bidik ............................................253
d3: Tampilan ISO.......................................................................254
d4: Saran layar ...........................................................................254
d5: Kec. pemotretan mode CL .............................................254
d6: Lepas berkelanjutan maks. ............................................254
d7: Urutan nomor file..............................................................255
d8: Tampilan informasi...........................................................256
d9: Sinar LCD ..............................................................................256
d10: Mode tunda pencahayaan ..........................................256
e: Bracketing/lampu kilat ...........................................................257
e1: Kecepatan sinkr. lampu kilat .........................................257
e2: Kecepatan rana lampu kilat ...........................................258
e3: Lampu kilat eksternal.......................................................258
e4: Komp. p'chyn utk lmp kilat ............................................259
e5: Lampu kilat pemodelan ..................................................259
e6: Set bracketing otomatis..................................................259
e7: Bracketing oto (Mode M)................................................260
e8: Urutan bracketing .............................................................260
f: Kontrol...........................................................................................261
f1: Tombol D..............................................................................261
f2: Tombol OK ............................................................................261
f3: Selektor-multi ......................................................................262
f4: Tentukan tombol Fn..........................................................263
f5: Tentukan tombol pratinjau.............................................266
f6: Tentukan tombol AE-L/AF-L ...........................................267
f7: Sesuaikan kenop perintah...............................................267
f8: Lpskn tbl utk gnkn kenop................................................269
f9: Kunci pelepas bl slot kosong..........................................269
f10: Indikator balik....................................................................269
f11: P'ubahan kecep. rana mudah......................................270
B Menu Persiapan: Persiapan Kamera........................................271
Format kartu memori..............................................................272
Kecerahan monitor ..................................................................273
Tampilan info otomatis ..........................................................273
Foto ref. P'hpsan Debu Gambar..........................................274
Reduksi kerlip.............................................................................276
vii
Zona waktu dan tanggal ....................................................... 276
Bahasa (Language) .................................................................. 277
Rotasi gambar otomatis ........................................................ 277
Komentar gambar.................................................................... 278
Informasi hak cipta .................................................................. 279
Simpan/muatkan pengaturan............................................. 280
Horizon virtual........................................................................... 282
Penghalusan AF........................................................................ 283
Tentukan tombol Fn remote................................................ 284
Adaptor prgkt seluler nirkabel ............................................ 284
Upload Eye-Fi ............................................................................ 285
Versi firmware ........................................................................... 286
N Menu Ubah: Mencipta Salinan Ubah....................................287
Mencipta Salinan Ubah .............................................................. 289
D-Lighting................................................................................... 291
Koreksi mata merah ................................................................ 292
Pangkas ....................................................................................... 293
Monokrom.................................................................................. 294
Efek filter ..................................................................................... 295
Keseimbangan warna............................................................. 296
Penumpangan gambar.......................................................... 297
Pemrosesan NEF (RAW) ......................................................... 300
Ubah ukuran .............................................................................. 302
Ubah cepat ................................................................................. 304
Pelurusan .................................................................................... 304
Kontrol distorsi.......................................................................... 305
Fisheye ......................................................................................... 305
Kontur warna............................................................................. 306
Sketsa warna.............................................................................. 306
Kontrol perspektif .................................................................... 307
Efek miniatur.............................................................................. 308
Warna selektif............................................................................ 309
Perbandingan berdampingan............................................. 311
O Menu Saya/m Pengaturan Terbaru.......................................313
Pengaturan Terbaru .................................................................... 317
viii
Catatan Teknis
318
Lensa Kompatibel..............................................................................318
Aksesori Lainnya ................................................................................323
Memasang Konektor Daya dan Adaptor AC .......................326
Merawat Kamera................................................................................328
Penyimpanan .................................................................................328
Pembersihan...................................................................................328
Filter Tingkat Rendah ..................................................................329
“Bersihkan sekarang” ..............................................................329
“Brshkn saat start/shutdown” ..............................................330
Pembersihan Manual ..............................................................331
Merawat Kamera dan Baterai: Waspada ...................................335
Program Pencahayaan (Mode P)..................................................339
Pemecahan Masalah ........................................................................340
Baterai/Layar...................................................................................340
Pemotretan .....................................................................................341
Playback ...........................................................................................343
Lain-lain ............................................................................................345
Pesan Kesalahan ................................................................................346
Spesifikasi.............................................................................................352
AF-S NIKKOR 50mm f/1.8G (Special Edition).......................360
Kartu Memori yang Disetujui ........................................................363
Kapasitas Kartu Memori ..................................................................364
Masa Pakai Baterai.............................................................................367
Indeks.....................................................................................................368
ix
Demi Keamanan Anda
Untuk mencegah terjadinya kerusakan terhadap produk Nikon atau luka pada
diri Anda atau orang lain, bacalah peringatan keamanan berikut secara
menyeluruh sebelum menggunakan peralatan ini. Simpan petunjuk keamanan
ini sehingga semua orang yang akan memakai produk ini dapat membacanya.
Konsekuensi dari kegagalan mematuhi peringatan yang tercantum di sini
ditunjukkan dengan simbol-simbol berikut ini:
Ikon ini menunjukkan adanya peringatan. Untuk mencegah kemungkinan
A terjadinya luka, baca semua peringatan sebelum menggunakan produk
Nikon.
❚❚ PERINGATAN
A Jauhkan bingkai dari cahaya matahari
Jauhkan bingkai dari cahaya matahari
saat memotret subjek yang disinari
dari belakang. Sinar surya yang
terfokus ke kamera saat matahari
berada di dekat bingkai dapat
menyebabkan gambar terbakar.
A Jangan melihat ke arah matahari melalui
jendela bidik
Melihat ke arah matahari atau
sumber cahaya kuat lainnya melalui
jendela bidik dapat menyebabkan
hilangnya kemampuan melihat
secara permanen.
A Menggunakan kontrol penyesuaian diopter
jendela bidik
Saat mengoperasikan kontrol
penyesuaian diopter jendela bidik
dengan mata Anda pada jendela
bidik, perhatian sebaiknya diberikan
agar mata tidak tercolok oleh jari
Anda.
A Jangan gunakan kamera di daerah yang
mengandung gas yang mudah terbakar
Jangan gunakan peralatan
elektronik apabila terdapat gas
yang mudah terbakar, karena dapat
menimbulkan ledakan atau
kebakaran.
x
A Segera matikan produk apabila terjadi
kegagalan fungsi mana pun
Apabila Anda melihat ada asap atau
bau asing muncul dari perangkat
atau adaptor AC (dijual terpisah),
cabut steker adaptor AC dan
lepaskan baterai dengan segera,
sambil berhati-hati agar tidak
terbakar. Apabila Anda tetap
melanjutkan menggunakan produk,
ada kemungkinan mengakibatkan
luka. Setelah melepas baterai,
bawalah perlengkapan ke pusat
layanan resmi Nikon untuk
diperiksa.
A Jangan membongkar sendiri
Menyentuh bagian internal produk
dapat mengakibatkan luka. Apabila
terjadi kegagalan fungsi, produk
harus diperbaiki oleh teknisi
berpengalaman. Seandainya
kamera pecah karena jatuh atau
kecelakaan lain, lepaskan baterai
dan/atau adaptor AC, kemudian
bawalah produk ke pusat servis
resmi Nikon untuk diperiksa.
A Jauhkan dari jangkauan anak-anak
Gagal mematuhi pencegahan ini
dapat menyebabkan cedera.
Ditambah lagi, catat bahwa onderdil
kecil merupakan sumber bahaya
tersedak. Apabila onderdil apapun
dari perangkat ini tertelan anak,
segera periksakan ke dokter.
A Jangan mengalungkan tali kamera ke leher
anak kecil atau bayi
Menempatkan tali kamera ke leher
anak atau bayi dapat
mengakibatkan tercekik.
A Jangan terus bersentuhan dengan kamera,
baterai, atau pengisi daya untuk jangka
panjang sementara perangkat hidup atau
dalam penggunaan
Bagian-bagian dari perangkat akan
memanas. Membiarkan perangkat
bersentuhan langsung dengan kulit
untuk jangka panjang dapat
menyebabkan luka bakar ringan.
A Jangan tinggalkan produk di tempat di
mana ia akan terpapar pada suhu yang
teramat tinggi, seperti pada kendaraan
tertutup atau di bawah sinar matahari
langsung
Gagal mematuhi pencegahan ini
dapat menyebabkan kerusakan atau
api.
A Perhatikan peringatan dengan baik saat
menangani baterai
Baterai dapat bocor atau dapat
meledak apabila tidak ditangani
dengan benar. Perhatikan
peringatan berikut ini saat
menangani baterai untuk
digunakan di produk ini:
• Gunakan hanya baterai yang telah
disetujui untuk digunakan dengan
perlengkapan ini.
• Jangan membuat hubungan arus
pendek atau membongkar baterai.
• Pastikan produk dalam keadaan
mati sebelum mengganti baterai.
Apabila Anda menggunakan
adaptor AC, pastikan colokan steker
sudah dicabut.
• Jangan berusaha memasukkan
baterai dalam posisi terbalik.
• Jangan membuang baterai ke nyala
api atau ke sumber panas yang
berlebihan.
• Jangan rendam baterai ke air.
• Pasang kembali penutup terminal
saat mengirim atau membawa
baterai. Jangan membawa atau
menyimpan baterai bersama-sama
dengan benda logam seperti kalung
atau jepit rambut.
• Baterai mudah bocor apabila
dayanya sudah sepenuhnya kosong.
Untuk mencegah kerusakan produk,
lepaskan baterai yang sudah tidak
berisi daya lagi.
• Ketika baterai tidak sedang
digunakan, pasang tutup terminal
dan simpan di tempat yang kering
dan sejuk.
• Baterai dapat segera menjadi panas
setelah penggunaan atau saat
produk telah digunakan dengan
daya baterai dalam periode yang
lama. Sebelum melepas baterai
matikan kamera dan tunggu baterai
dingin.
• Hentikan pemakaian kamera segera
apabila Anda melihat ada
perubahan pada baterai, misalnya
baterai berubah warna atau
berubah bentuk.
xi
A Patuhi pencegahan yang sesuai saat
•
•
•
•
•
A
A
xii
menangani pengisi daya
Jaga agar tetap kering. Gagal
mematuhi pencegahan ini dapat
menyebabkan cedera atau gagal
fungsi pada produk oleh karena api
atau sengatan listrik.
Debu pada atau di dekat bagianbagian logam pada steker harus
dibersihkan dengan kain kering.
Apabila Anda tetap melanjutkan
menggunakan produk, ada
kemungkinan menimbulkan
kebakaran.
Jangan mendekati pengisi daya
selama badai petir. Gagal mematuhi
pencegahan ini dapat
menyebabkan sengatan listrik.
Jangan menangani steker atau
pengisi daya dengan tangan basah.
Gagal mematuhi pencegahan ini
dapat menyebabkan cedera atau
gagal fungsi pada produk oleh
karena api atau sengatan listrik.
Jangan menggunakan kamera
dengan konverter atau adaptor
perjalanan yang didesain untuk
mengubah dari satu voltase ke yang
lain atau dengan inverter DC ke AC.
Kegagalan memperhatikan
peringatan ini dapat menyebabkan
kerusakan pada produk atau
menyebabkan panas yang berlebih
atau kebakaran.
Gunakan kabel yang sesuai
Saat menyambung kabel-kabel ke
jack input dan output, gunakan
hanya kabel yang disediakan atau
yang dijual oleh Nikon untuk
keperluan yang dimaksud untuk
menjaga kepatuhan terhadap
peraturan produk.
CD-ROM
CD-ROM yang berisi perangkat lunak
atau buku petunjuk tidak seharusnya
diputar di perangkat CD audio.
Memutar CD-ROM di pemutar CD
audio dapat menyebabkan hilangnya
pendengaran atau rusaknya peralatan.
A Jangan mengarahkan lampu kilat ke
pengemudi kendaraan bermotor
Gagal mematuhi pencegahan ini
dapat menyebabkan kecelakaan.
A Perhatikan peringatan saat
mengoperasikan lampu kilat
• Penggunaan unit lampu kilat eksternal
di dekat kulit atau objek lainnya dapat
menimbulkan luka bakar.
• Menggunakan unit lampu kilat
eksternal terlalu dekat ke mata subjek
dapat menyebabkan gangguan
penglihatan sementara. Lampu kilat
sebaiknya berjarak tidak kurang dari
satu meter dari subjeknya. Sebaiknya
berikan perhatian lebih saat memfoto
bayi.
A Hindari kontak dengan kristal cair
Apabila monitor pecah, berhatihatilah agar tidak terkena luka
akibat pecahan kaca dan hindari
kontak kulit, mata, atau mulut
dengan kristal cair dari monitor.
A Jangan membawa tripod dengan lensa
atau kamera yang masih terpasang
Anda dapat tersandung atau tak
sengaja menghantam orang lain,
dan menyebabkan cedera.
A Turuti petunjuk dari awak pesawat dan
petugas rumah sakit
Kamera ini memancarkan
gelombang radio yang dapat
mengganggu peralatan medis atau
navigasi pesawat. Nonaktifkan fitur
jaringan nirkabel dan cabut seluruh
aksesori nirkabel dari kamera
sebelum menumpang pesawat, dan
matikan kamera selama lepas
landas dan pendaratan. Di sekitar
fasilitas medis, ikuti petunjuk staff
terkait penggunaan perangkat
nirkabel.
Perhatian
• Tidak ada bagian dari buku petunjuk
yang disertakan bersama produk ini
yang boleh direproduksi, digandakan,
disimpan di dalam sistem pembacaan,
atau diterjemahkan ke dalam bahasa
apa pun dalam bentuk apa pun,
dengan cara apa pun, tanpa izin
sebelumnya dari Nikon.
• Nikon memegang hak untuk
mengubah spesifikasi perangkat keras
dan perangkat lunak sebagaimana
dijelaskan di dalam buku petunjuk ini,
kapan saja dan tanpa pemberitahuan
terlebih dahulu.
• Nikon tidak akan bertanggung jawab
atas segala kerusakan yang
diakibatkan oleh pemakaian produk
ini.
• Walaupun sudah ada upaya keras
untuk menjamin bahwa informasi
yang termuat di dalam buku petunjuk
ini adalah akurat dan lengkap, kami
akan sangat berterima kasih apabila
Anda dapat menyampaikan informasi
jika ada kesalahan atau informasi yang
kurang lengkap kepada perwakilan
Nikon di wilayah Anda (alamat
disediakan secara terpisah).
xiii
Pembuangan Alat Penyimpan Data
Perlu diperhatikan bahwa upaya penghapusan gambar atau memformat kartu
memori atau perangkat penyimpanan data lainnya tidak dapat sepenuhnya
menghapus data gambar asli. Arsip yang dihapus terkadang dapat diambil kembali
dari perangkat penyimpanan yang telah dibuang dengan menggunakan
perangkat lunak yang dijual bebas, sehingga potensial menyebabkan penggunaan
data gambar pribadi secara tidak bertanggung jawab. Memastikan kerahasiaan
data semacam itu merupakan tanggung jawab pengguna.
Sebelum membuang perangkat penyimpanan data atau mentransfer kepemilikan
kepada orang lain, hapus semua data menggunakan perangkat lunak
penghapusan komersial, atau format perangkat tersebut dan kemudian isi penuh
kembali dengan gambar bukan informasi pribadi (sebagai contoh, gambar langit
kosong). Pastikan juga untuk mengembalikan gambar apapun yang tepilih untuk
manual pra-setel (0 90). Perhatian sebaiknya diberikan untuk menghindari cidera
fisik saat menghancurkan perangkat penyimpanan data.
xiv
Pemberitahuan tentang Larangan Menyalin atau Mereproduksi
Perlu diperhatikan bahwa memiliki benda-benda yang telah disalin atau direproduksi
secara digital dengan alat pemindai, kamera digital, atau peralatan lain dapat dihukum
berdasarkan undang-undang.
• Item yang dilarang oleh hukum untuk disalin atau • Peringatan tentang penyalinan dan reproduksi
tertentu
direproduksi
Dilarang menyalin atau mereproduksi
Pemerintah telah mengeluarkan
peringatan tentang penyalinan atau
uang kertas, koin, surat berharga, surat
obligasi pemerintah, atau surat obligasi
reproduksi surat-surat berharga yang
pemerintah daerah, sekalipun salinan
diterbitkan oleh perusahaan swasta
(saham, tagihan, cek, sertifikat hadiah
atau hasil reproduksi itu diberi stempel
dll.), tiket kendaraan umum, tiket kupon,
“Contoh”.
kecuali apabila diperlukan salinan
Dilarang menyalin atau mereproduksi
minimum sesuai kebutuhan bisnis
uang kertas, koin, surat berharga, obligasi
perusahaan. Juga, dilarang menyalin atau
yang beredar di negara asing.
mereproduksi paspor yang diterbitkan
Kecuali apabila sudah ada izin
oleh pemerintah, surat-surat izin yang
sebelumnya dari pemerintah, dilarang
diterbitkan oleh lembaga publik dan
menyalin atau mereproduksi perangko
kelompok pribadi, kartu identitas, dan
pos bekas atau kartu pos yang
tiket, seperti misalnya kartu pas masuk
diterbitkan pemerintah.
dan kupon makan.
Dilarang menyalin atau mereproduksi
perangko yang diterbitkan oleh
pemerintah atau dokumen penjamin
yang ditetapkan oleh undang-undang.
• Patuhi peringatan hak cipta
Penyalinan atau reproduksi terhadap
benda-benda kreatif yang dilindungi hak
cipta seperti buku, musik, lukisan, ukiran
kayu, cetakan, peta, gambar, film, dan foto
diatur oleh undang-undang hak cipta di
negara masing-masing dan undangundang internasional. Dilarang
menggunakan produk kamera ini untuk
tujuan penyalinan yang melanggar hukum
atau melanggar undang-undang hak cipta.
xv
Gunakan Hanya Aksesoris Elektronik Merek Nikon
Kamera Nikon dirancang memenuhi standar tertinggi dan ini mencakup sirkuit
elektronik yang rumit. Hanya aksesori elektronik merek Nikon (termasuk pengisi daya
baterai, baterai, adaptor AC, dan aksesori lampu kilat) yang disertifikasi oleh Nikon secara
khusus untuk digunakan dengan kamera digital Nikon yang dirancang dan terbukti
dapat digunakan sesuai dengan persyaratan operasional dan keamanan dari sirkuit
elektronik ini.
Penggunaan aksesoris elektronik selain merek Nikon dapat merusak
kamera dan membatalkan garansi Nikon Anda. Penggunaan baterai Liion isi ulang pihak ketiga yang tidak ada stiker hologram Nikon seperti
ditunjukkan di bawah ini dapat menyebabkan interferensi terhadap
operasi normal kamera atau menimbulkan panas yang berlebihan, dapat terbakar,
mudah pecah, atau mudah bocor.
Untuk informasi lebih lengkap tentang aksesoris merek Nikon, hubungi dealer Nikon
resmi di kota Anda.
xvi
D
Gunakan Hanya Aksesori Merek Nikon
Hanya aksesori bermerek Nikon yang disertifikasi khusus untuk
digunakan bersama kamera digital Nikon Anda yang telah dirancang
dan terbukti dapat dioperasikan sesuai persyaratan operasional dan
keamanan. PENGGUNAAN AKSESORI NON-NIKON DAPAT MERUSAK KAMERA DAN
MEMBATALKAN GARANSI NIKON ANDA.
D
Menservis Kamera dan Aksesori
Kamera adalah perangkat berpresisi tinggi dan memerlukan servis
berkala. Nikon menyarankan agar kamera diperiksa oleh penyalur asli
atau perwakilan servis resmi Nikon sekali setiap satu hingga dua tahun,
dan diservis sekali setiap tiga hingga lima tahun (catat bahwa ongkos
akan dibebankan untuk pelayanan ini). Pemeriksaan dan servis berkala
sangat disarankan apabila kamera digunakan secara profesional. Segala
aksesori yang biasa digunakan bersama kamera, seperti lensa atau unit
lampu kilat eksternal, sebaiknya disertakan saat kamera diperiksa atau
diservis.
A
Sebelum Mengambil Gambar Penting
Sebelum mengambil gambar dalam acara penting (misalnya acara
pernikahan atau sebelum membawa kamera dalam suatu perjalanan),
lakukan pemotretan percobaan untuk memastikan bahwa kamera
sudah berfungsi secara normal. Nikon tidak bertanggung jawab atas
kerusakan atau hilangnya keuntungan yang mungkin diakibatkan oleh
kerusakan produk.
A
Belajar Sepanjang Hayat
Sebagai bagian dari komitmen Nikon tentang “Belajar Sepanjang
Hayat” mengenai dukungan produk dan pendidikan yang senantiasa
berlangsung, informasi yang terus-menerus diperbaharui tersedia
secara online di situs-situs berikut ini:
• Bagi pengguna di Amerika Serikat: http://www.nikonusa.com/
• Bagi pengguna di Eropa dan Afrika: http://www.europe-nikon.com/support/
• Bagi pengguna di Asia, Oseania, dan Timur Tengah: http://www.nikon-asia.com/
Kunjungi situs-situs ini untuk mendapatkan informasi produk terbaru,
tips, jawaban atas pertanyaan yang sering ditanyakan (FAQ), dan saran
umum tentang gambar digital dan fotografi. Informasi tambahan
tersedia dari perwakilan Nikon di wilayah Anda. Kunjungi URL berikut
untuk informasi kontak: http://imaging.nikon.com/
xvii
xviii
XPendahuluan
Mempelajari Kamera
Luangkan waktu sejenak guna membiasakan diri Anda dengan kontrol
dan layar kamera. Anda akan menemukan manfaat dengan menandai
bagian ini dan merujuk padanya seraya Anda membaca keseluruhan buku
petunjuk.
Badan Kamera
9
X
10 11
1
1
2
12
3
13
4
14
5
15
6
7
8
1 Lubang tali kamera
2 Kenop kompensasi pencahayaan ...... 79
3 Pelepas kunci kenop kompensasi
pencahayaan........................................... 79
4 Kenop sensitivitas ISO........................... 70
5 Pelepas kunci kenop
sensitivitas ISO........................................ 70
6 Tanda bidang fokal (E) ...................... 69
7 Dudukan aksesori (bagi unit lampu
kilat eksternal) ...................................... 116
8 Penutup dudukan aksesori................ 116
9 Pelepas kunci kenop kecepatan
rana............................................................ 39
17
16
Switch daya................................................ 5
Tombol pelepas rana.............................31
Soket pelepas ........................................323
Kenop mode pencahayaan .................... 6
Tombol D
Iluminator LCD...................................... 5
Reset dua-tombol ............................133
15 Panel kontrol ............................................. 8
16 Kenop mode pelepas............................... 7
17 Kenop kecepatan rana ..........................39
10
11
12
13
14
1
Badan Kamera (Bersambung)
4
5
6
13
14
7
X
8
9
1
2
3
1 Cermin .............................................. 50
2 Tuas penghubung pengukuran
..........................................................167
3 Tanda pemasangan lensa ............ 24
4 Tombol D
Bracketing ................137, 141, 145
5 Lampu pewaktu otomatis............ 48
6 Tutup terminal sinkronisasi lampu
kilat
7 Penutup konektor USB
8 Penutup konektor HDMI
2
15
16
10
11
12
9 Penutup bagi terminal aksesori
..........................................................325
10 Tombol pelepas lensa ................... 25
11 Tombol mode-AF ... 60, 63, 175, 176
12 Selektor mode fokus...... 59, 68, 175
13 Terminal sinkronisasi lampu
kilat ..................................................117
14 Konektor USB .......................211, 214
15 Konektor mini-pin HDMI ............222
16 Terminal aksesori ........................ 325
7
1
8
9
2
3
X
10
4
5
6
11
1 Kenop subperintah ..................... 267 6 Tutup konektor daya .................. 326
2 Tombol Pv
7 Kontak CPU
Menggunakan tombol Pv
8 Dudukan lensa ................................24
...................................... 41, 174, 266 9 Penghubung AF
3 Tombol Fn
10 Soket tripod
Menggunakan tombol Fn ...... 263 11 Tutup badan ...........................24, 324
4 Penutup ruang-baterai/slot kartu
memori..............................................19
5 Kait penutup ruang-baterai/slot
kartu memori...................................19
3
Badan Kamera (Bersambung)
10
9
11
12
1
13
2
3
4
X
5
6
7
8
14
15
16
17
18
19
20
21
1 Tombol O
7 Tombol W/M
Hapus ................................... 35, 203
Zoom memperkecil playback/
gambar kecil .....................196, 197
2 Tombol K
Reset dua-tombol.....................133
Playback............................... 34, 185
Mode lampu kilat .....................126
3 Monitor
Kompensasi lampu kilat .........128
Pengaturan tinjauan.................. 11
Meninjau gambar....................... 34 8 Tombol P
Merubah pengaturan dalam
Tinjauan langsung ...................172
tampilan informasi..................... 14
Playback bingkai-penuh.........185
Merubah pengaturan selama
4 Tombol G
tinjauan langsung ....................179
Menu .................................... 15, 224
Mengubah gambar..................290
5 Tombol L/U
Bantuan ........................................ 15 9 Okuler jendela bidik ...................... 23
Lindungi .....................................201 10 Jendela bidik ................................... 28
Keseimbangan putih ................. 82 11 Kontrol penyesuaian diopter ...... 28
6 Tombol X/T
12 Tombol A
Zoom memperbesar
Menggunakan tombol
playback .....................................199
kunci AE/AF.................. 66, 77, 267
Kualitas/ukuran gambar.....56, 58
4
13 Tombol B
AF-ON ............................................60
14 Kenop perintah utama ............... 267
15 Selektor pengukuran.....................76
16 Tombol J (OK)......................16, 261
17 Selektor-multi..................................16
18
19
20
21
Kunci selektor fokus.......................64
Lampu akses kartu memori... 20, 32
Tombol R (info) .............................11
Tombol a ..................................... 172
X
A
Switch Daya
Putar switch daya seperti
ditunjukkan untuk menghidupkan
kamera.
Putar switch daya seperti
ditunjukkan untuk mematikan
kamera.
A
Iluminator LCD
Menekan tombol D sementara kamera hidup
mengaktifkan cahaya latar panel kontrol
(iluminator LCD), yang memungkinkan layar
untuk dibaca dalam gelap. Cahaya latar akan
tetap menyala selama sekitar 6 detik atau
hingga rana dilepas atau tombol D ditekan
kembali.
Tombol D
5
Kenop Mode Pencahayaan
Untuk memilih dari mode tercantum di
bawah, angkat dan putar kenop mode
pencahayaan.
•
•
•
•
X
6
P—Terprogram otomatis (0 38)
S—Prioritas rana otomatis (0 39)
A—Prioritas bukaan diafragma otomatis (0 41)
M—Manual (0 42)
Kenop Mode Pelepas
Putar kenop mode
pelepas untuk
memilih mode
pelepas (0 46).
Kenop mode pelepas
Mode
Penjelasan
S
Bingkai tunggal
Satu foto diambil setiap kali
tombol pelepas rana ditekan.
CL
Kecepatan
rendah
berkelanjutan
Kamera mengambil foto pada
kecepatan rendah selama
tombol pelepas rana ditekan.
CH
Kecepatan
tinggi
berkelanjutan
Kamera mengambil foto pada
kecepatan tinggi selama
tombol pelepas rana ditekan.
J
Pelepas rana
diam
Sama seperti bingkai tunggal,
kecuali bahwa suara kamera
dikurangi.
E
Pewaktu
otomatis
Ambil gambar dengan
pewaktu otomatis.
Cermin naik
Naikkan cermin sebelum
mengambil foto.
MUP
X
7
Panel Kontrol
1
2
3
X
8
1 Kecepatan rana.........................39, 42
Jumlah interval bagi fotografi
pewaktu interval ..........................158
2 Indikator baterai............................. 29
3 Indikator bracketing pencahayaan
dan lampu kilat.............................137
Indikator WB bracketing.............141
Indikator ADL bracketing ...........145
4 Indikator multi pencahayaan....150
5 Bukaan (angka-f) ......................41, 42
Bukaan (jumlah perhentian) ....... 37
Jumlah bidikan per interval.......158
Indikator mode PC .......................325
4
5
6
7
8
6 Indikator perhentian bukaan ...... 37
7 “k” (muncul saat memori tersisa
lebih dari 1000 bidikan)................ 30
8 Jumlah sisa bidikan........................ 30
Jumlah sisa bidikan sebelum
penyangga memori terisi............. 47
Indikator rekaman keseimbangan
putih pra-setel................................. 91
Indikator mode pengambilan...325
Indikator koneksi HDMI-CEC .....223
Jendela Bidik
1
2
3
X
4
5
6 78
17
18
9
10
19
11 12 13 14 15
20
21 22 23 24
16
25
26
Catatan: Tampilan ditunjukkan dengan seluruh indikator bersinar guna
tujuan ilustrasi.
1 Kisi bingkai (ditampilkan saat
8 Indikator program fleksibel..........38
Hidup dipilih bagi Pengaturan
9 Kecepatan rana ........................ 39, 42
Kustom d2).................................... 253
Mode fokus otomatis.....................59
2 Titik fokus ................................64, 249 10 Bukaan (angka-f)...................... 41, 42
Mode area AF...................................62
Bukaan (jumlah perhentian)........37
3 Bracket area AF ......................28, 189 11 Indikator monokrom................... 100
4 Indikator fokus ......................... 32, 69
(ditampilkan saat Picture Control
Monokrom atau Picture Control
5 Pengukuran .....................................75
yang didasarkan pada Monokrom
6 Kunci pencahayaan
dipilih)
otomatis (AE) ...................................77
7 Mode pencahayaan .......................36 12 Peringatan baterai lemah.............29
9
13
14
15
16
17
18
19
20
X
21
22
Indikator Active D-Lighting .......111
Indikator HDR................................112
Indikator sensitivitas ISO .............. 70
“k” (muncul saat memori tersisa
lebih dari 1000 bidikan)................ 30
Indikator kunci FV ........................131
Indikator sinkronisasi lampu
kilat ..................................................257
Indikator perhentian bukaan ...... 37
Indikator pencahayaan................. 43
Tampilan kompensasi
pencahayaan................................... 80
Indikator ayunan ke
kanan/kiri .......................................265
Indikator kompensasi lampu
kilat ..................................................128
Indikator kompensasi
pencahayaan................................... 80
23 Indikator bracketing pencahayaan
dan lampu kilat.............................137
Indikator WB bracketing.............141
Indikator ADL bracketing ...........145
24 Indikator sensitivitas ISO
otomatis ........................................... 72
25 Jumlah sisa bidikan........................ 30
Jumlah sisa bidikan sebelum
penyangga memori terisi............. 47
Indikator rekaman keseimbangan
putih pra-setel................................. 91
Nilai kompensasi
pencahayaan................................... 80
Nilai kompensasi lampu kilat ....128
Sensitivitas ISO................................ 70
Mode area AF .................................. 62
26 Indikator lampu kilat siap * ....... 121
* Ditampilkan saat unit lampu kilat eksternal dipasang (0 118). Indikator
lampu kilat siap menyala saat lampu kilat terisi daya.
D
Tidak Ada Baterai
Saat baterai benar-benar habis daya atau tidak ada baterai dalam
kamera, tampilan di jendela bidik akan meredup. Ini adalah normal dan
tidak mengindikasi kegagalan fungsi. Tampilan jendela bidik akan
kembali normal saat baterai penuh daya dimasukkan.
D
Tampilan Panel Kontrol dan Jendela Bidik
Tingkat kecerahan tampilan panel kontrol dan jendela bidik bervariasi
menurut suhu, dan waktu respons tampilan dapat menurun pada suhu
rendah. Ini adalah normal dan tidak mengindikasi kegagalan fungsi.
10
Tampilan Informasi
Tekan tombol R untuk menampilkan
kecepatan rana, bukaan, jumlah sisa bidikan,
mode area AF, dan informasi pemotretan
lainnya di monitor. Layar menyala dengan
otomatis saat pengaturan seperti
keseimbangan putih dan kualitas gambar
dirubah dengan menekan tombol dan
memutar kenop perintah.
1 23
4
56
Tombol R
7
X
8
9
10
11
12
13
25
24
23
22
21
14
15
20
19
18
17
16
Catatan: Tampilan ditunjukkan dengan seluruh indikator bersinar guna
tujuan ilustrasi.
1 Mode pencahayaan .......................36
2 Indikator program fleksibel .........38
3 Indikator sinkronisasi lampu
kilat.................................................. 257
4 Kecepatan rana ........................ 39, 42
Jumlah bidikan di urutan braketing
pencahayaan dan lampu kilat... 137
Jumlah bidikan di urutan WB
bracketing ..................................... 141
Jumlah bidikan (multi
pencahayaan)............................... 151
Panjang fokal (lensa non-CPU)... 163
Suhu warna ......................................88
5 Indikator suhu warna.....................88
6 Indikator perhentian bukaan.......37
Indikator lensa non-AI................ 168
7 Bukaan (angka-f)...................... 41, 42
Bukaan (jumlah perhentian)........37
Peningkatan bracketing.... 138, 142
Jumlah bidikan di urutan ADL
bracketing ..................................... 145
Mode multi pencahayaan.......... 150
Bukaan diafragma maksimal (lensa
non-CPU) ....................................... 166
11
X
8 Indikator AF area-otomatis.......... 64
Indikator titik fokus........................ 64
Indikator mode area AF ................ 64
Indikator pelacakan 3D................. 64
9 Indikator pencahayaan................. 43
Tampilan kompensasi
pencahayaan................................... 80
Indikator kemajuan bracketing
Bracketing pencahayaan dan
lampu kilat .................................137
WB bracketing...........................141
10 Indikator “Bip”...............................253
11 Indikator sinyal satelit.................171
12 Indikator pewaktu interval ........160
13 “k” (muncul saat memori tersisa
lebih dari 1000 bidikan)................ 30
14 Jumlah sisa bidikan........................ 30
Indikator pemerolehan otomatis
multi pencahayaan......................152
Nomor lensa manual...................166
15 Indikator “Jam tidak
diatur” ...................................... 27, 276
16 Penentuan tombol Fn..................263
17 Penentuan tombol AE-L/AF-L......267
18 Indikator Picture Control............101
19 Indikator pencahayaan lama
reduksi noise .................................242
20 Kump. pengaturan kustom........245
21 Indikator vignette control..........241
22 Keseimbangan putih ..................... 81
Indikator penghalusan
keseimbangan putih ..................... 85
23 Kualitas gambar.............................. 55
24 Ukuran gambar............................... 58
25 Mode lampu kilat .........................125
A
Mematikan Monitor
Untuk menghilangkan informasi pemotretan dari monitor, tekan
tombol R atau tekan setengah tombol pelepas rana. Monitor akan
dimatikan secara otomatis jika tiada pengoperasian dilakukan dalam
waktu 10 detik.
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang pemilihan berapa lama monitor tetap hidup,
lihat Pengaturan Kustom c4 (Penundaan monitor mati, 0 253). Untuk
informasi tentang merubah warna dari huruf dalam tampilan informasi,
lihat Pengaturan Kustom d8 (Tampilan informasi, 0 256). Tampilan
informasi dapat diatur agar menyala secara otomatis saat tombol
pelepas rana ditekan setengah; untuk informasi lebih lanjut, simak
halaman 273.
12
Tampilan Informasi (Lanjutan)
26 27
28 29 30 31 32
33
47
46
45
44
43
34
35
36
37
42
41
40
26 Indikator area gambar...................52
27 Mode pelepas..............................7, 46
Kecepatan pemotretan
berkelanjutan ............................... 254
28 Mode tunda pencahayaan ........ 256
29 Indikator kunci FV........................ 131
30 Indikator kompensasi lampu
kilat.................................................. 128
Nilai kompensasi lampu kilat ... 128
31 Indikator multi pencahayaan ... 153
32 Indikator kompensasi
pencahayaan ...................................80
Nilai kompensasi
pencahayaan ...................................80
33 Jumlah ADL bracketing.............. 111
34 Informasi hak cipta...................... 279
35 Indikator baterai kamera ..............29
36 Indikator komentar gambar ..... 278
37 Indikator sensitivitas ISO ..............70
Sensitivitas ISO................................70
Indikator sensitivitas ISO
otomatis............................................72
39
38
38 Penentuan tombol Pv................. 266
39 Indikator HDR ............................... 113
Perbedaan pencahayaan
HDR ................................................. 114
40 Indikator Active D-Lighting....... 111
41 Indikator reduksi noise ISO
tinggi .............................................. 242
42 Kumpulan menu
pemotretan ................................... 236
43 Mode fokus otomatis.....................59
44 Indikator koneksi Eye-Fi............. 285
45 Kontrol distorsi otomatis ........... 241
46 Pengukuran......................................75
47 Indikator bracketing pencahayaan
dan lampu kilat ............................ 137
Indikator WB bracketing ............ 141
Indikator ADL bracketing........... 145
X
13
Tombol P
Gunakan tombol P untuk akses cepat ke
pengaturan yang sering digunakan di mode
playback dan selama fotografi jendela bidik
dan tinjauan langsung. Selama fotografi
jendela bidik, Anda dapat menekan tombol P
untuk merubah pengaturan yang tercantum Tombol P
di dasar tampilan informasi. Sorot item
menggunakan selektor-multi dan tekan J untuk meninjau opsi
bagi item tersorot.
X
1 Kumpulan menu
pemotretan .................................... 236
2 Reduksi noise ISO tinggi.............242
3 Active D-Lighting .........................110
4 HDR (Jangk. Dinamis Tinggi).....112
5 Penentuan tombol Pv..................266
6 Penentuan tombol Fn..................263
7 Penentuan tombol AE-L/AF-L......267
8 Picture Control..............................100
9 Pencahayaan lama reduksi
noise ................................................242
10 Kump. pengaturan kustom........245
A
Saran Perkakas
Saran perkakas dengan nama item yang dipilih
muncul dalam tampilan informasi. Saran
perkakas dapat dimatikan menggunakan
Pengaturan Kustom d4 (Saran layar; 0 254).
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang menggunakan tombol P untuk mengakses
pengaturan selama fotografi tinjauan langsung, simak halaman 179,
atau simak halaman 290 untuk informasi mengenai menampilkan opsi
ubah selama playback bingkai penuh.
14
Menu Kamera
Kebanyakan opsi pemotretan, playback, dan
persiapan dapat diakses dari menu kamera.
Untuk meninjau menu, tekan tombol G.
Tombol G
Tab
Pilih dari menu berikut ini:
• B: Persiapan (0 271)
• D: Playback (0 229)
• N: Ubah (0 287)
• C: Pemotretan (0 235)
• A: Pengaturan Kustom (0 243) • O/m: MENU SAYA atau PENGATURAN TERBARU
(default pada MENU SAYA; 0 313)
X
Palang geser menunjukkan posisi di
menu sekarang.
Pengaturan sekarang ditunjukkan
oleh ikon.
Opsi menu
Opsi di menu sekarang.
d
Jika ikon d ditampilkan pada
sudut kiri dasar dari monitor,
bantuan dapat ditampilkan
dengan menekan tombol
L (U). Penjelasan tentang
opsi atau menu terpilih sekarang
akan ditampilkan selama tombol Tombol L (U)
ini ditekan. Tekan 1 atau 3
untuk menjelajahi tampilan.
15
❚❚ Menggunakan Menu Kamera
Selektor-multi dan tombol J digunakan untuk menavigasi menu
kamera.
Memindah kursor ke atas
Tombol J: memilih item
tersorot
Memilih item tersorot
Batalkan dan kembali ke
atau menampilkan
menu sebelumnya
submenu
Memindah kursor ke bawah
X
Ikuti langkah di bawah untuk menavigasi menu.
1
Tampilkan menu.
Tekan tombol G untuk menampilkan
menunya.
Tombol G
2
Sorot ikon pada menu
sekarang.
Tekan 4 untuk menyorot ikon
pada menu sekarang.
3
Pilih menu.
Tekan 1 atau 3 untuk memilih menu yang diinginkan.
16
4
Tempatkan kursor dalam
menu terpilih.
Tekan 2 untuk menempatkan
kursor di menu terpilih.
5
Sorot item menu.
Tekan 1 atau 3 untuk menyorot
item menu.
X
6
Tampilkan opsi.
Tekan 2 untuk menampilkan
opsi bagi item menu terpilih.
7
Sorot opsi.
Tekan 1 atau 3 untuk menyorot
opsi.
8
Pilih item tersorot.
Tekan J untuk memilih item tersorot.
Untuk keluar tanpa membuat pilihan, tekan
tombol G.
Catat hal berikut ini:
• Item menu yang ditampilkan dalam warna abu tidak tersedia sekarang.
• Sementara menekan 2 umumnya berefek sama seperti menekan
J, ada beberapa kasus di mana pemilihan hanya dapat dilakukan
dengan menekan J.
• Untuk keluar dari menu dan kembali ke mode pemotretan, tekan
tombol pelepas rana setengah (0 33).
17
Langkah-langkah Pertama
Pasang Tali Kamera
Pasang tali dengan mantap ke lubang tali kamera.
X
Isi Daya Baterai
Kamera ini ditenagai oleh sebuah baterai isi ulang Li-ion EN-EL14a
(disertakan). Untuk memaksimalkan waktu pemotretan, isi daya
baterai dalam pengisi daya baterai MH-24 disertakan sebelum
penggunaan. Apabila adaptor steker disertakan, naikkan steker
berpelindung dan hubungkan adaptornya, pastikan steker
dimasukkan penuh, lalu masukkan baterai dan colok pengisi daya.
Baterai mengisi daya
Pengisian daya selesai
Sekitar satu jam dan 50 menit diperlukan untuk mengisi penuh
daya baterai saat tiada daya tersisa. Cabut pengisi daya dan
keluarkan baterai saat pengisian daya selesai.
D
Mengisi Daya Baterai
Isi daya baterai di dalam ruangan pada suhu sekitar antara 5 °C–35 °C.
Baterai tidak akan mengisi daya jika suhunya di bawah 0 °C atau di atas
60 °C.
18
Masukkan Baterai dan Kartu Memori
Sebelum memasukkan baterai atau kartu memori, putar switch
daya ke OFF (MATI).
D
Memasukkan dan Mengeluarkan Baterai dan Kartu Memori
Selalu matikan kamera sebelum memasukkan atau mengeluarkan
baterai atau kartu memori.
1
Buka penutup ruang-baterai/slot
kartu memori.
X
Buka pengunci (q) dan buka (w)
penutup ruang-baterai/slot kartu
memori.
2
Masukkan baterai.
Masukkan baterai dalam orientasi
ditunjukkan (q), menggunakan baterai
untuk menjaga pengunci baterai ditekan
ke satu sisi. Pengunci mengunci baterai di
tempat saat baterai dimasukkan penuh
(w).
Pengunci baterai
A
Tidak Ada Kartu Memori
Apabila kamera dimatikan dengan baterai
EN-EL14a terisi daya dan tiada kartu memori
dimasukkan, S akan ditampilkan di panel
kontrol dan jendela bidik.
19
Masukkan kartu memori.
Genggam kartu memori seperti
ditunjukkan di sisi kanan, sisipkan ke
dalam hingga klik di tempatnya. Lampu
akses kartu memori akan menyala selama
beberapa detik.
D
Memasukkan Kartu Memori
Memasukkan kartu memori terbalik atau
berlawanan sisi dapat merusak kamera
atau kartu. Periksa untuk memastikan
kartu ada dalam orientasi yang benar.
Penutup tidak akan menutup jika kartu
tidak dimasukkan dengan benar.
X
4
Depan
16GB
3
Lampu akses kartu
memori
Tutup penutup ruang-baterai/slot
kartu memori.
A
Mengeluarkan Baterai
Matikan kamera dan buka penutup ruangbaterai/slot kartu memori. Tekan pengunci
baterai ke arah ditunjukkan oleh panah untuk
melepaskan baterai dan lalu keluarkan baterai
dengan tangan.
A
20
16GB
Mengeluarkan Kartu Memori
Setelah memastikan bahwa lampu akses kartu
memori mati, matikan kamera, buka penutup
ruang-baterai/slot kartu memori, dan tekan
kartu ke dalam untuk menolaknya (q). Kartu lalu
dapat dikeluarkan dengan tangan (w).
D
Baterai dan Pengisi Daya
Baca dan patuhilah peringatan dan unsur waspada pada halaman x–xii
dan 335–338 dari buku petunjuk ini. Jangan gunakan baterai pada suhu
sekitar di bawah 0 °C atau di atas 40 °C; gagal mematuhi pencegahan ini
dapat merusak baterai atau menghambat kinerjanya. Kapasitas dapat
menurun dan lama pengisian daya dapat meningkat pada suhu baterai
mulai dari 0 °C hingga 15 °C dan dari 45 °C hingga 60 °C.
Jika lampu CHARGE (ISI ULANG) berkilat dengan cepat (sekitar delapan kali
per detik) selama pengisian daya, pastikan bahwa suhu ada dalam
rentang yang benar dan cabut steker dan lalu lepaskan dan masukkan
ulang baterai. Jika masalah bertahan, segera hentikan penggunaan dan
bawa baterai serta pengisi daya ke penyalur Anda atau perwakilan
servis resmi Nikon.
X
Jangan mengarus-pendek terminal pengisi daya; gagal mematuhi
pencegahan ini dapat menimbulkan kepanasan dan merusak pengisi
daya. Jangan memindah pengisi daya atau menyentuh baterai selama
mengisi daya. Gagal mematuhi pencegahan ini dapat, meskipun jarang
sekali menyebabkan pengisi daya menunjukkan bahwa pengisian
baterai telah selesai meskipun sebenarnya hanya terisi sebagian.
Keluarkan dan masukkan ulang baterai untuk memulai kembali
pengisian daya.
Gunakan pengisi daya hanya dengan baterai kompatibel. Cabut steker
saat tidak digunakan.
21
A
Memformat Kartu Memori
Jika ini adalah kali pertama kartu memori akan
digunakan dalam kamera atau jika kartu telah
diformat dalam perangkat lain, pilih Format
kartu memori di menu persiapan dan ikuti
petunjuk pada layar untuk memformat kartu
(0 272). Catat bahwa aksi ini menghapus
selamanya data apapun yang ada di kartu.
Pastikan untuk menyalin semua foto dan data lain yang ingin Anda
simpan ke komputer sebelum melanjutkan.
X
D
Kartu Memori
• Kartu memori dapat memanas setelah penggunaan. Perhatikan dan
waspada saat mengeluarkan kartu memori dari kamera.
• Matikan daya sebelum memasukkan atau mengeluarkan kartu
memori. Jangan mengeluarkan kartu memori dari kamera, mematikan
kamera, atau melepas atau memutus hubungan sumber daya selama
memformat atau selama data sedang direkam, dihapus, atau disalin
ke komputer. Gagal mematuhi pencegahan ini dapat mengakibatkan
data hilang atau kerusakan pada kamera atau kartu.
• Jangan menyentuh terminal kartu dengan jari Anda atau benda
logam.
• Jangan menekuk, menjatuhkan, atau membenturkan dengan kuat.
• Jangan menekan kotak kerangka kartu dengan tenaga. Gagal
mematuhi pencegahan ini dapat mengakibatkan kerusakan kartu.
• Jangan memaparkan ke air, kelembaban tinggi, atau sinar surya
langsung.
• Jangan memformat kartu memori di komputer.
A
B
16G
Switch Perlindungan Tulis
Kartu memori SD dilengkapi dengan
switch perlindungan tulis guna
mencegah hilangnya data tanpa
disengaja. Saat switch ini dalam posisi
Switch perlindungan tulis
“lock” (kunci), kartu memori tidak dapat
diformat dan foto tidak dapat dihapus atau direkam (peringatan akan
ditampilkan dalam monitor jika Anda mencoba untuk melepaskan
rana). Untuk membuka kunci kartu memori, geser switch ke posisi
“write” (tulis).
22
A
Tutup Okuler
Gunakan tali kait disertakan untuk mengaitkan tutup okuler ke tali
kamera seperti petunjuk.
X
Untuk mencegah cahaya masuk melalui jendela bidik dan
mengganggu pencahayaan, pasang tutup okuler selama tinjauan
langsung, pencahayaan jangka panjang, fotografi pewaktu otomatis,
dan pada kesempatan lain di mana Anda tidak akan memandang
melalui jendela bidik sementara rananya terbuka. Untuk melepas
penutup, tekan klipnya dan angkat.
A
Melepas Okuler Jendela Bidik
Okuler jendela bidik harus dilepas sebelum lensa
jendela bidik penyesuaian diopter opsional
dapat dipasang. Untuk melepas jendela bidik,
genggam dengan ringan di antara ibu jari dan
jempol Anda dan putar seperti petunjuk.
23
Pasang Lensa
Perhatian sebaiknya diberikan untuk mencegah debu memasuki
kamera saat lensa dilepaskan. Lensa yang biasa digunakan dalam
buku petunjuk ini untuk tujuan ilustrasi adalah AF-S NIKKOR
50mm f/1.8G (Special Edition).
Pasang lensa seperti petunjuk.
X
Lepas tutup badan
kamera
Lepas penutup lensa
belakang
Tanda pemasangan (kamera)
Sejajarkan tanda
pemasangan
Tanda pemasangan (lensa)
Putar lensa seperti petunjuk hingga klik pada tempatnya
24
A
Melepas Lensa
Pastikan kamera mati saat melepas atau
mengganti lensa. Untuk melepas lensa, tekan
dan tahan tombol pelepas lensa (q) sambil
memutar lensa searah jarum jam (w). Setelah
melepas lensa, pasang kembali penutup lensa
dan tutup badan kamera.
A
Mode Fokus Lensa
Apabila lensa dilengkapi dengan switch
mode fokus, pilih mode fokus otomatis (A,
M/A, atau A/M).
X
D
Lensa CPU dengan Cincin Apertur
Dalam hal lensa CPU yang dilengkapi dengan cincin apertur (0 320),
kunci bukaan pada pengaturan minimal (angka-f terbesar).
A
Lensa Non-CPU/Non-AI
Kamera dapat digunakan dengan lensa non-CPU dan lensa-lensa yang
tidak dilengkapi mekanisme AI (lensa non-AI; 0 163).
A
Area Gambar
Area gambar format DX secara otomatis terpilih
saat lensa DX dipasang (0 51).
Area gambar
25
Persiapan Dasar
Dialog pemilihan bahasa akan ditampilkan saat pertama kali
kamera dihidupkan. Pilih bahasa dan atur waktu dan tanggal. Foto
tidak dapat diambil hingga Anda telah mengatur waktu dan
tanggal.
1
Hidupkan kamera.
Dialog pemilihan bahasa akan ditampilkan.
X
2
Pilih bahasa.
Tekan 1 atau 3 untuk
menyorot bahasa yang
diinginkan dan tekan J.
3
Pilih zona waktu.
Dialog pemilihan zona waktu
akan ditampilkan. Tekan 4 atau
2 untuk menyorot zona waktu
setempat (area UTC
menunjukkan perbedaan
antara zona waktu terpilih dan Waktu Universal Terkoordinasi,
atau UTC, dalam jam) dan tekan J.
4
Pilih format tanggal.
Tekan 1 atau 3 untuk memilih
urutan bagaimana tahun,
bulan, dan hari akan
ditampilkan. Tekan J untuk
melanjutkan ke langkah
berikutnya.
26
5
Hidupkan atau matikan
daylight saving time.
Opsi daylight saving time akan
ditampilkan. Default daylight
saving time adalah mati; jika
daylight saving time sedang
berlaku di zona waktu setempat, tekan 1 untuk menyorot
Hidup dan tekan J.
6
Atur tanggal dan waktu.
Dialog ditunjukkan di sisi kanan
akan ditampilkan. Tekan 4 atau
2 untuk memilih item, 1 atau
3 untuk merubah. Tekan J
untuk mengatur jam dan keluar
ke mode pemotretan (catat bahwa kamera ini menggunakan
waktu 24-jam).
X
A
Pengaturan Jam
Pengaturan bahasa dan tanggal/waktu dapat dirubah setiap waktu
menggunakan opsi Bahasa (Language) (0 277) dan Zona waktu dan
tanggal (0 276) di menu persiapan. Jam kamera dapat juga diatur
menggunakan data yang disediakan oleh unit GPS opsional (0 170).
A
Baterai Jam
Jam kamera ditenagai oleh sumber daya mandiri, serta dapat diisi
ulang, yang mana diisi daya sesuai keperluan saat baterai utama
dipasang atau kamera ditenagai oleh konektor daya dan adaptor AC
opsional (0 323). Dua hari pengisian daya akan mentenagai jam selama
sekitar tiga bulan. Jika kamera menampilkan peringatan pada saat
startup yang menyatakan bahwa jam tidak diatur dan ikon Y berkilat
di tampilan informasi, artinya jam baterai lemah dan jam telah direset.
Atur jam ke waktu dan tanggal yang benar.
A
Jam Kamera
Jam kamera kurang akurat dibandingkan dengan kebanyakan jam
tangan dan jam rumah. Cocokkan jam secara berkala terhadap jam
yang lebih akurat dan reset jika diperlukan.
27
Setel Fokus Jendela Bidik
Kamera dilengkapi dengan penyesuaian diopter untuk
mengakomodasi perbedaan dalam penglihatan individu. Periksa
bahwa tampilan dalam jendela bidik terfokus sebelum
membingkai gambar di jendela bidik.
1
Hidupkan kamera.
Lepaskan penutup lensa dan hidupkan kamera.
X
2
Fokus jendela bidik.
Putar kontrol penyesuaian
diopter hingga bracket area AF
terfokus tajam. Saat
mengoperasikan kontrol
penyesuaian diopter dengan
mata Anda pada jendela bidik, hati-hati agar tidak meletakkan
jari atau kuku jari Anda ke dalam mata.
Bracket area AF
Jendela bidik tidak
terfokus
A
Jendela bidik terfokus
Menyetel Fokus Jendela Bidik
Jika Anda tidak mampu memfokus jendela bidik seperti dijelaskan di
atas, pilih fokus otomatis servo tunggal (AF-S; 0 59), AF titik-tunggal
(0 62), dan titik fokus tengah (0 65), dan lalu bingkai subjek
berkontras tinggi di titik fokus tengah dan tekan tombol pelepas rana
setengah untuk memfokus kamera. Dengan kamera terfokus, gunakan
kontrol penyesuaian diopter untuk membawa subjek jelas terfokus
dalam jendela bidik. Jika diperlukan, fokus jendela bidik dapat disetel
lebih jauh menggunakan lensa penyesuaian opsional (0 324).
28
sFotografi Dasar dan
Playback
Mengambil Foto
Hidupkan Kamera
Sebelum mengambil foto, hidupkan kamera dan periksa tingkat
daya baterai dan jumlah sisa bidikan seperti dijelaskan di bawah.
1
Hidupkan kamera.
s
Switch daya
Hidupkan kamera. Panel kontrol
akan dihidupkan dan layar di
jendela bidik akan menyala.
2
Periksa tingkat daya baterai.
Periksa tingkat daya baterai dalam panel
kontrol atau jendela bidik.
Ikon
Panel kontrol Jendela bidik
Penjelasan
L
—
Baterai penuh daya.
K
—
Baterai habis daya sebagian.
Baterai lemah. Isi daya baterai atau
H
d
siapkan baterai cadangan.
Baterai habis daya; pelepas rana
H
d
dinonaktifkan. Isi daya atau ganti
(berkilat)
(berkilat)
baterai.
29
3
Periksa jumlah sisa bidikan.
Panel kontrol menunjukkan jumlah foto
yang dapat diambil pada pengaturan
sekarang (nilai di atas 1000 dibulatkan ke
bawah ke ratusan terdekat; contoh, nilai
antara 2900 dan 2999 ditunjukkan
sebagai 2,9 k). Saat angka ini mencapai
nol, A akan berkilat di tampilan jumlah sisa bidikan sementara
tampilan kecepatan rana akan menunjukkan n atau j
yang berkilat. Masukkan kartu memori lainnya atau hapus
beberapa foto.
s
Pilih Mode Pencahayaan
Angkat kenop mode pencahayaan dan putar
ke pengaturan diinginkan.
A
Pembersihan Sensor Gambar
Kamera menggetarkan filter tingkat rendah yang menutupi sensor
gambar untuk menghilangkan debu saat kamera dihidupkan atau
dimatikan (0 329).
30
Mempersiapkan Kamera
Saat membingkai foto dalam jendela bidik,
genggam pegangan di tangan kanan Anda
dan topang badan kamera atau lensa
dengan tangan kiri. Tahan siku Anda
menyangga dengan ringan terhadap poros
tubuh Anda sebagai pendukung dan
tempatkan satu kaki setengah langkah di
depan kaki yang lain untuk menjaga
kestabilan badan bagian atas Anda. Saat
membingkai foto dalam orientasi potret
(tegak), genggam kamera seperti
ditunjukkan di dasar dari tiga ilustrasi di
sebelah kanan.
s
Fokus dan Potret
1
Tekan tombol
pelepas rana
setengah.
Titik fokus
Tekan tombol pelepas
rana setengah untuk
memfokus. Titik fokus
aktif akan ditampilkan.
Indikator
fokus
Kapasitas
penyangga
31
2
Periksa indikator di jendela bidik.
Saat pengoperasian fokus selesai, indikator fokus dicapai (I)
akan muncul di jendela bidik.
Tampilan jendela bidik
I
2
4
2 4
(berkilat)
Penjelasan
Subjek terfokus.
Titik fokus ada di antara kamera dan subjek.
Titik fokus ada di belakang subjek.
Kamera tidak mampu memfokus pada subjek
di titik fokus menggunakan fokus otomatis.
Sementara tombol pelepas rana ditekan setengah,
fokus akan mengunci dan jumlah bidikan yang
dapat disimpan di penyangga memori (“t”; 0 47)
akan ditunjukkan di tampilan jendela bidik.
s
Untuk informasi tentang apa yang harus dilakukan bila
kamera tidak mampu memfokus menggunakan fokus
otomatis, lihat “Memperoleh Hasil Bagus dengan Fokus
Otomatis” (0 61).
3
Potret.
Tekan dengan lembut tombol
pelepas rana ke bawah penuh
untuk melepas rana dan
merekam foto. Sementara foto
sedang direkam ke kartu
Lampu akses kartu memori
memori, lampu akses kartu
memori akan bersinar. Jangan
menolak kartu memori atau mengeluarkan atau memutus
sumber daya hingga lampu ini padam dan perekaman selesai.
32
A
Tombol Pelepas Rana
Kamera ini memiliki tombol pelepas rana dua tahap. Kamera memfokus
saat tombol pelepas rana ditekan setengah. Untuk mengambil foto,
tekan tombol pelepas rana ke bawah penuh.
Fokus: tekan setengah
Potret: tekan ke bawah
penuh
A
Pewaktu Siaga
Jendela bidik dan tampilan kecepatan rana panel kontrol dan bukaan
akan dimatikan jika tiada pengoperasian dilakukan selama 6 detik,
mengurangi penurunan daya baterai. Tekan setengah tombol pelepas
rana untuk mengaktifkan ulang tampilan. Jangka waktu sebelum
pewaktu siaga berakhir secara otomatis dapat dipilih menggunakan
Pengaturan Kustom c2 (Pewaktu siaga, 0 251).
Pengukur
pencahayaan
hidup
Pengukur
pencahayaan mati
s
Pengukur
pencahayaan
hidup
A
Tampilan Kamera Mati
Apabila sebuah baterai dan kartu memori
dimasukkan, jumlah sisa bidikan akan
ditampilkan saat kamera dimatikan.
Panel kontrol
33
Playback Dasar
1
Tekan tombol K.
Foto akan ditampilkan
dalam monitor.
Tombol K
2
Tinjau gambar tambahan.
Gambar tambahan dapat
ditampilkan dengan menekan
4 atau 2. Untuk meninjau
informasi tambahan tentang
foto sekarang, tekan 1 dan 3
(0 188).
s
1/ 12
1/ 125
F5. 6
NIKON D f
100
50mm
0, 0
100NC_DF
DSC_0001. JPG
15 / 10 / 2013 10: 02: 28
N OR
ORMAL
AL
4928x3280
Untuk mengakhiri playback dan
kembali ke mode pemotretan,
tekan tombol pelepas rana
setengah.
A
Tinjauan Gambar
Saat Hidup dipilih bagi Tinjauan gambar di menu playback (0 232),
foto secara otomatis ditampilkan di monitor selama beberapa detik
setelah pemotretan.
34
Menghapus Foto yang tidak
Diinginkan
Untuk menghapus foto yang sekarang ditampilkan dalam
monitor, tekan tombol O. Catat bahwa foto tidak dapat dipulihkan
setelah dihapus.
1
Tampilkan fotonya.
Tampilkan foto yang ingin Anda hapus
seperti dijelaskan di halaman terdahulu.
s
2
Hapus fotonya.
Tekan tombol O. Sebuah
dialog konfirmasi akan
ditampilkan; tekan tombol
O lagi untuk menghapus
gambar dan kembali ke
Tombol O
playback. Untuk keluar
tanpa menghapus gambar, tekan K.
A
Hapus
Untuk menghapus gambar terpilih (0 205), semua gambar yang
diambil pada tanggal terpilih (0 206), atau semua gambar dalam folder
sekarang (0 205), gunakan opsi Hapus dalam menu playback.
35
#
Mode Pencahayaan
Untuk memilih mode pencahayaan, angkat
dan putar kenop mode pencahayaan.
Mode
#
P
S
A
M
36
Penjelasan
Terprogram otomatis (0 38): Kamera mengatur kecepatan rana dan
bukaan demi pencahayaan optimal. Disarankan bagi bidikan dan
dalam situasi lainnya dimana tidak banyak waktu tersedia untuk
menyetel pengaturan kamera.
Prioritas rana otomatis (0 39): Pengguna memilih kecepatan rana;
kamera memilih bukaan demi hasil terbaik. Gunakan untuk
membekukan atau mengaburkan gerakan.
Prioritas bukaan diafragma otomatis (0 41): Pengguna memilih
bukaan; kamera memilih kecepatan rana demi hasil terbaik.
Gunakan untuk mengaburkan latar belakang atau membawa baik
latar depan maupun belakang ke dalam fokus.
Manual (0 42): Pengguna mengendalikan baik kecepatan rana
maupun bukaan. Atur kecepatan rana ke Bulb (B) atau Waktu (T)
bagi pencahayaan jangka panjang.
A
Tipe Lensa
Saat menggunakan lensa CPU yang dilengkapi dengan cincin apertur
(0 320), kunci cincin apertur pada bukaan diafragma minimal (angka-f
terbesar). Lensa tipe G dan E tidak dilengkapi dengan cincin apertur.
Saat menggunakan lensa non-CPU (0 163), pilih mode pencahayaan A
atau M dan setel bukaan menggunakan cincin apertur lensa. Apabila
mode pencahayaan P atau S dipilih dengan lensa non-CPU, kamera akan
berfungsi di mode pencahayaan A dan 7 akan muncul di jendela bidik.
Simak halaman 318 untuk informasi selengkapnya.
A
Lensa Non-CPU (0 163)
Gunakan cincin apertur lensa untuk menyetel
bukaan. Jika bukaan diafragma maksimal
lensa telah ditentukan menggunakan item
Data lensa non-CPU di menu persiapan
(0 163) saat lensa non-CPU dipasang, angka-f
sekarang akan ditampilkan di jendela bidik
dan panel kontrol, dibulatkan ke perhentian
terdekat. Bila tidak, layar bukaan hanya akan menunjukkan jumlah
perhentian (F, dengan bukaan diafragma maksimal ditampilkan
sebagai FA) dan angka-f harus dibaca dari cincin apertur lensa. Bukaan
bagi lensa yang tidak dilengkapi mekanisme AI (lensa non-AI) disetel
menggunakan cincin apertur lensa. Perubahan pada bukaan tidak
ditunjukkan di layar kamera; gunakan kenop subperintah untuk
mengatur kamera ke bukaan terpilih dengan cincin apertur (0 168).
#
37
P: Terprogram Otomatis
Di mode ini, kamera secara otomatis
menyetel kecepatan rana dan bukaan
menurut program internal guna memastikan
pencahayaan optimal dalam kebanyakan
situasi.
#
A
Program Fleksibel
Di mode pencahayaan P, kombinasi berbeda
dari kecepatan rana dan bukaan dapat dipilih
dengan memutar kenop perintah utama selama
pengukur pencahayaan hidup (“program
fleksibel”). Putar kenop ke sisi kanan untuk
bukaan diafragma besar (angka-f kecil) yang
Kenop perintah
mengaburkan detil latar belakang atau
utama
kecepatan rana cepat yang “membekukan”
gerakan. Putar kenop ke sisi kiri untuk bukaan
diafragma kecil (angka-f besar) yang
Jendela bidik
meningkatkan kedalaman bidang atau
kecepatan rana lambat yang mengaburkan
gerakan. Semua kombinasi menghasilkan pencahayaan sama. Selama
program fleksibel aktif, indikator E muncul di jendela bidik. Untuk
memulihkan default pengaturan kecepatan rana dan bukaan, putar
kenop perintah utama hingga indikatornya tidak lagi ditampilkan, pilih
mode pencahayaan lain, atau matikan kamera.
A
Lihat Juga
Simak halaman 339 untuk informasi tentang program pencahayaan
internal.
38
S: Prioritas Rana Otomatis
Dalam prioritas rana otomatis, Anda memutar
kenop kecepatan rana untuk memilih
kecepatan rana sementara kamera secara
otomatis memilih bukaan yang akan
menghasilkan pencahayaan optimum. Kenop
mengunci pada pengaturan 1/3 STEP, X, dan T;
untuk memilih pengaturan lainnya, tahan pelepas kunci kenop
kecepatan rana ditekan seraya memutar kenop.
Kenop kecepatan rana
#
Pelepas kunci kenop kecepatan rana
1/4000
d–1/2 d
Langkah 1/3 EV (0 40)
Sinkronisasi lampu
kilat (0 257)
1–4 d (merah)
• Pengaturan T (waktu, 0 44) dan B (bulb, 0 44) memberi
pengaruh hanya di mode pencahayaan M.
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang menggunakan kenop perintah untuk
memperhalus kecepatan rana terpilih dengan kenop kecepatan rana, lihat
Pengaturan Kustom f11 (P'ubahan kecep. rana mudah; 0 270). Simak
halaman 347 untuk informasi tentang apa yang harus dilakukan jika
indikator “A” atau “%” berkilat muncul di tampilan kecepatan rana.
39
1/3 STEP (Mode Pencahayaan S dan M)
Saat kenop kecepatan rana diputar
ke 1/3 STEP, kecepatan rana dapat
disetel dalam peningkatan 1/3 EV
dengan memutar kenop perintah
utama; kecepatan rana terpilih
ditampilkan dalam panel kontrol
dan jendela bidik. Pilih dari nilai
antara 1/4000 dan 30 d. Di mode
pencahayaan M, kecepatan dari
“Bulb” dan “Waktu” dapat
digunakan untuk merekam
pencahayaan jangka panjang.
#
40
Kenop perintah
utama
A: Prioritas Bukaan Diafragma Otomatis
Dalam prioritas bukaan diafragma otomatis,
Anda memilih bukaan sementara kamera
secara otomatis memilih kecepatan rana
yang akan menghasilkan pencahayaan
optimum. Untuk memilih bukaan antara nilai
minimal dan maksimal bagi lensanya, putar
kenop subperintah sementara pengukur
pencahayaan hidup; bukaan terpilih
ditunjukkan dalam panel kontrol dan jendela
bidik.
Kenop subperintah
#
A
Lensa dengan Cincin Apertur
Apabila Cincin apertur dipilih bagi Pengaturan Kustom f7 (Sesuaikan
kenop perintah) > Pengaturan apertur (0 268), bukaan dapat diatur
menggunakan cincin apertur lensa.
A
Pratinjau Jarak Fokus
Untuk mempratinjau efek bukaan, tekan dan
tahan tombol Pv. Lensa akan distop down
hingga ke nilai bukaan terpilih oleh kamera
(mode pencahayaan P dan S) atau nilai terpilih
oleh pengguna (mode pencahayaan A dan M),
mengijinkan pratinjau kedalaman bidang di
jendela bidik.
Tombol Pv
A
Pengaturan Kustom e5—Lampu kilat pemodelan
Pengaturan ini mengendalikan apakah unit lampu kilat eksternal yang
mendukung Sistem Pencahayaan Kreatif Nikon (CLS; 0 118) akan
memancarkan lampu kilat pemodelan atau tidak saat tombol Pv
ditekan. Simak halaman 259 untuk informasi selengkapnya.
41
M: Manual
Di mode pencahayaan manual, Anda
mengontrol baik kecepatan rana maupun
bukaan. Sementara pengukur pencahayaan
hidup, putar kenop subperintah untuk
mengatur bukaan ke nilai antara nilai minimal
dan maksimal lensa; untuk mengatur
kecepatan rana, tahan pelepas kunci kenop kecepatan rana
ditekan seraya memutar kenop kecepatan rana. Gunakan indikator
pencahayaan untuk memeriksa pencahayaan.
#
Kenop subperintah
1/4000 d–1/2
d
Langkah 1/3 EV (0 40)
Sinkronisasi lampu
kilat (0 257)
Kenop kecepatan Pencahayaan jangka
rana
panjang (0 44)
1–4 d (merah)
42
A
Lensa dengan Cincin Apertur
Apabila Cincin apertur dipilih bagi Pengaturan Kustom f7 (Sesuaikan
kenop perintah) > Pengaturan apertur (0 268), bukaan dapat diatur
menggunakan cincin apertur lensa.
A
Indikator Pencahayaan
Apabila kecepatan rana selain daripada “bulb” atau “waktu” dipilih,
indikator pencahayaan di jendela bidik menunjukkan apakah foto akan
kurang- atau lebih- pencahayaan atau tidak pada pengaturan sekarang.
Apabila batas dari sistem pengukuran pencahayaan dilampaui, layar
akan berkilat.
Pencahayaan optimum
A
Kurang pencahayaan
sebesar 1/3 EV
Lebih pencahayaan di
atas 2 EV
#
Lihat Juga
Untuk informasi tentang menggunakan kenop perintah untuk
memperhalus kecepatan rana terpilih dengan kenop kecepatan rana,
lihat Pengaturan Kustom f11 (P'ubahan kecep. rana mudah; 0 270).
Untuk informasi membalik indikator pencahayaan agar nilai negatif
ditampilkan di sisi kanan dan nilai positif di sisi kiri, lihat Pengaturan
Kustom f10 (Indikator balik, 0 269).
43
❚❚ Pencahayaan Jangka Panjang (Mode M Saja)
#
Pilih kecepatan rana berikut untuk
pencahayaan jangka panjang pada cahaya
bergerak, bintang, pemandangan malam,
atau kembang api.
• Bulb (B): Rana tetap terbuka selama tombol
Jangka
pelepas rana ditekan ke bawah. Untuk
pencahayaan: 35 d
mencegah pengaburan, gunakan tripod
Bukaan: f/25
atau kontroler jarak jauh nirkabel (0 325)
atau kabel jarak jauh (0 325) opsional.
• Waktu (T): Mulai pencahayaan dengan menggunakan tombol
pelepas rana pada kamera atau pada kabel jarak jauh, atau
kontroler jarak jauh nirkabel opsional. Rana akan tetap terbuka
selama tiga puluh menit atau hingga tombol ditekan kedua
kalinya.
Sebelum melanjutkan, dudukkan kamera pada tripod atau
letakkan di permukaan yang rata dan stabil. Untuk mencegah
hilang daya sebelum pencahayaan selesai, gunakan baterai penuh
daya atau adaptor AC dan konektor daya opsional. Catat bahwa
noise (titik bercahaya, piksel cerah acak, atau kabut) dapat terjadi
pada pencahayaan jangka panjang; sebelum pemotretan, pilih
Hidup bagi Pencahayaan lama RN di menu pemotretan (0 242).
Untuk mencegah cahaya masuk melalui jendela bidik dan
mengganggu foto atau pencahayaan, tutup jendela bidik dengan
tutup okuler disertakan (0 23).
1
44
Putar kenop mode
pencahayaan ke M.
Kenop mode pencahayaan
2
Pilih kecepatan rana.
Kenop kecepatan rana
Dengan menahan pelepas
kunci kenop kecepatan rana
ditekan, putar kenop kecepatan
rana ke B (bulb) atau T (waktu;
jika kenop kecepatan rana
diputar ke 1/3 STEP, Anda dapat
Pelepas kunci kenop
memilih kecepatan rana
kecepatan rana
dengan memutar kenop
perintah utama). Pada
kecepatan rana “bulb”, panel
kontrol dan jendela bidik
Bulb
menunjukkan A,
sedangkan % ditampilkan saat
“waktu” dipilih.
#
Waktu
3
Buka rana.
Bulb: Setelah memfokus, tekan tombol pelepas rana pada
kamera atau kabel jarak jauh atau kontroler jarak jauh nirkabel
opsional ke bawah penuh. Tahan penekanan tombol pelepas
rana hingga pencahayaan selesai.
Waktu: Tekan tombol pelepas rana ke bawah penuh.
4
Tutup rana.
Bulb: Angkat jari Anda dari tombol pelepas rana.
Waktu: Tekan tombol pelepas rana ke bawah penuh.
Pemotretan berakhir secara otomatis setelah tiga puluh
menit.
45
k
Mode Pelepas
Pemilihan Mode Pelepas
Untuk memilih mode pelepas, putar kenop
mode pelepas ke pengaturan diinginkan (0 7).
Mode
k
Penjelasan
Bingkai tunggal: Kamera mengambil satu foto setiap kali tombol pelepas
S rana ditekan.
Kecepatan rendah berkelanjutan: Selama tombol pelepas rana ditekan,
kamera merekam 1-5 bingkai per detik. 1 Kecepatan bingkai dapat
CL dipilih menggunakan Pengaturan Kustom d5 (Kec. pemotretan
mode CL, 0 254).
Kecepatan tinggi berkelanjutan: Sementara tombol pelepas rana ditekan,
CH kamera merekam hingga 5,5 bingkai per detik. 2
Pelepas rana diam: Sama seperti bingkai tunggal, kecuali bahwa cermin
tidak klik kembali ke tempatnya selama tombol pelepas rana ditekan
penuh, mengijinkan pengguna mengendalikan waktu klik yang
J dilakukan cermin, juga yang mana lebih senyap daripada di mode
bingkai tunggal. Sebagai tambahan, bip tidak berbunyi terlepas dari
pengaturan terpilih untuk Pengaturan Kustom d1 (Bip; 0 253).
E Pewaktu otomatis: Mengambil gambar dengan pewaktu otomatis (0 48).
Cermin naik: Pilih mode ini untuk meminimkan kamera goyang dalam
MUP telefoto atau foto close-up atau dalam situasi lainnya di mana sedikit
apapun pergerakan kamera dapat mengakibatkan foto kabur.
1 Kecepatan bingkai rata-rata dengan baterai EN-EL14a, AF servo
berkesinambungan, pencahayaan manual atau prioritas rana otomatis, kecepatan
rana 1/200 d atau lebih cepat, pengaturan lainnya selain dari Pengaturan Kustom
d5 ada pada nilai default, dan memori tersisa dalam penyangga memori.
2 Kecepatan bingkai rata-rata dengan baterai EN-EL14a, AF servo
berkesinambungan, pencahayaan manual atau prioritas rana otomatis,
kecepatan rana 1/200 d atau lebih cepat, pengaturan lainnya pada nilai default,
dan memori tersisa dalam penyangga memori.
46
Kecepatan bingkai menurun pada kecepatan rana lambat atau
bukaan diafragma sangat kecil (angka-f besar), saat pengurang
guncangan (tersedia dengan lensa VR) atau kontrol sensitivitas
ISO oto. hidup (0 70, 72), atau saat baterai lemah.
A
Penyangga Memori
Kamera dilengkapi dengan penyangga memori
untuk penyimpanan sementara, mengijinkan
pemotretan diteruskan sementara foto disimpan
ke kartu memori. Hingga 100 foto dapat diambil
berturut-turut; catat, bagaimanapun, bahwa
kecepatan bingkai akan menurun saat
penyangga penuh (tAA). Perkiraan jumlah gambar yang dapat disimpan
dalam penyangga pada pengaturan sekarang ditunjukkan di tampilan
jumlah sisa bidikan di jendela bidik dan panel kontrol selama tombol
pelepas rana ditekan. Ilustrasi di sisi kanan menunjukkan tampilan saat
ruang tersisa dalam penyangga ada sekitar 55 gambar.
k
Sementara foto sedang direkam ke kartu memori, lampu akses kartu
memori akan menyala. Tergantung pada kondisi pemotretan dan
kinerja kartu memori, perekaman dapat memakan waktu mulai dari
beberapa detik hingga beberapa menit. Jangan mengeluarkan kartu
memori atau memindah atau memutus hubungan sumber daya hingga
lampu akses padam. Jika kamera dimatikan ketika data masih dalam
penyangga, daya tidak akan segera mati hingga semua gambar dalam
penyangga telah direkam. Jika baterai habis daya sementara gambar
masih dalam penyangga, pelepas rana akan dinonaktifkan dan
gambarnya ditransfer ke kartu memori.
A
Tinjauan Langsung
Jika mode pelepas berkelanjutan digunakan selama fotografi tinjauan
langsung (0 172), foto akan ditampilkan sebagai ganti dari tinjauan
melalui lensa selama tombol pelepas rana ditekan.
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang pemilihan jumlah foto maksimum yang dapat
diambil dalam burst tunggal, lihat Pengaturan Kustom d6 (Lepas
berkelanjutan maks., 0 254). Untuk informasi tentang jumlah gambar
yang dapat diambil dalam burst tunggal, simak halaman 364.
47
Mode Pewaktu Otomatis
Pewaktu otomatis dapat digunakan untuk mengurangi goyangan
kamera atau untuk potret diri.
1
Dudukkan kamera pada tripod.
Dudukkan kamera pada tripod atau letakkan kamera pada
permukaan yang datar dan stabil.
2
Pilih mode pewaktu
otomatis.
Putar kenop mode pelepas ke
E.
k
Kenop mode pelepas
3
Bingkai fotonya.
A
Tutup Jendela Bidik
Untuk mencegah cahaya masuk melalui jendela bidik dan
mengganggu foto dan pencahayaan, tutup jendela bidik dengan
tutup okuler DK-26 disertakan (0 23).
4
Ambil foto.
Tekan tombol pelepas rana
setengah untuk memfokus, dan
kemudian tekan ke bawah
penuh untuk memulai pewaktu otomatis (catat bahwa
pengatur waktu tidak akan mulai jika kamera tidak dapat
memfokus atau dalam situasi di mana rana tidak dapat
dilepas). Lampu pewaktu otomatis akan mulai berkilat. Dua
detik sebelum foto diambil, lampu pewaktu otomatis akan
berhenti berkilat. Rana akan dilepaskan sepuluh detik setelah
pengatur waktu memulai. Untuk membatalkan pemotretan,
pilih mode pelepas lainnya.
48
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang pemilihan durasi pewaktu otomatis, jumlah
bidikan diambil, dan interval di antara bidikan, lihat Pengaturan Kustom
c3 (Pewaktu otomatis; 0 252). Untuk informasi tentang
mengendalikan bip yang berbunyi saat pewaktu otomatis digunakan,
lihat Pengaturan Kustom d1 (Bip; 0 253).
k
49
Mode Cermin naik
Pilih mode ini untuk meminimalkan pengaburan yang disebabkan
oleh gerakan kamera saat cermin dinaikkan. Penggunaan tripod
disarankan.
1
Pilih mode cermin naik.
Putar kenop mode pelepas ke
MUP.
Kenop mode pelepas
2
k
Naikkan cermin.
Bingkai gambar, fokus, dan lalu tekan
tombol pelepas rana ke bawah penuh
untuk menaikkan cermin.
D
Cermin Naik
Selama cermin dinaikkan, foto tidak dapat dibingkai di jendela
bidik dan fokus otomatis dan pengukuran tidak akan dilakukan.
3
Ambil gambar.
Tekan kembali tombol pelepas rana ke
bawah penuh untuk mengambil gambar.
Untuk mencegah gambar kabur
disebabkan oleh gerakan kamera, tekan tombol pelepas rana
dengan lembut. Cermin diturunkan ketika pemotretan
berakhir.
A
Mode Cermin naik
Gambar akan diambil secara otomatis jika tiada pengoperasian
dilangsungkan selama sekitar 30 d setelah cermin dinaikkan.
50
dOpsi Perekaman Gambar
Area Gambar
Memilih area gambar dari FX (36×24) 1,0× dan DX (24×16) 1,5×.
Tampilan jendela bidik
d
Foto dengan area
gambar FX (36×24)
Foto dengan area
gambar DX (24×16)
A
Lensa DX
Lensa DX dirancang untuk digunakan dengan kamera berformat DX
dan memiliki sudut gambar lebih kecil daripada lensa bagi kamera
format 35mm. Jika Pemotongan DX otomatis mati dan FX (36×24)
1.0× (format FX) dipilih bagi Pilih area gambar saat lensa DX dipasang,
maka tepi dari gambar dapat berpotongan. Hal ini tidak akan tampak
jelas di jendela bidik, namun saat gambar diputar ulang, Anda dapat
mencermati penurunan resolusi atau bahwa tepi dari gambar
digelapkan.
51
❚❚ Pilih area gambar
Pilih area gambar yang digunakan saat lensa
non-DX dipasang atau lensa-DX dipasang
dengan Mati terpilih bagi Pemotongan DX
otomatis (0 53).
Opsi
FX (36×24)
c 1.0× (format
FX)
DX (24×16)
a 1.5× (format
DX)
Penjelasan
Gambar direkam dalam format FX menggunakan
seluruh area dari sensor gambar (36,0 × 23,9 mm),
menghasilkan sudut gambar yang setara lensa
NIKKOR pada kamera format 35 mm.
Area di bagian tengah sensor gambar 23,4 ×
15,5 mm digunakan untuk merekam gambar dalam
format DX. Untuk menghitung perkiraan panjang
fokal lensa dalam format 35 mm, kalikan dengan 1,5.
d ❚❚ Pemotongan DX otomatis
Memilih apakah secara otomatis memilih
pemotongan DX saat lensa DX dipasang atau
tidak.
Opsi
Penjelasan
Kamera secara otomatis memilih potongan DX saat lensa DX
Hidup terpasang. Jika lensa lainnya dipasang, potongan terpilih bagi
Pilih area gambar akan digunakan.
Mati Potongan terpilih untuk Pilih area gambar digunakan.
A
Tampilan Jendela Bidik
Potongan format DX ditunjukkan di sisi kanan;
area di luar potongan dapat ditinjau dalam
warna abu-abu saat Mati dipilih bagi
Pengaturan Kustom a5 (Iluminasi titik fokus) >
Iluminasi titik AF (0 248).
52
Format DX
Area gambar dapat diatur menggunakan opsi Area gambar di
menu pemotretan atau dengan menekan kontrol dan memutar
kenop perintah.
❚❚ Menu Area Gambar
1
Pilih Area gambar di
menu pemotretan.
Tekan tombol G guna
menampilkan menu. Sorot
Area gambar di menu
pemotretan (0 235) dan
Tombol G
tekan 2.
2
Pilih opsi.
Sorot Pemotongan DX
otomatis atau Pilih area
gambar dan tekan 2.
3
d
Setel pengaturan.
Pilih opsi dan tekan J.
Potongan terpilih ditampilkan
di jendela bidik (0 52).
A
Area Gambar
Opsi terpilih ditunjukkan di tampilan informasi.
53
❚❚ Kontrol Kamera
1
Tentukan pemilihan area gambar ke kontrol kamera.
Pilih Pilih area gambar sebagai opsi “tekan + kenop perintah”
bagi kontrol kamera di menu Pengaturan Kustom (0 266).
Pemilihan area gambar dapat ditentukan ke tombol Fn
(Pengaturan Kustom f4, Tentukan tombol Fn, 0 263), tombol
Pv (Pengaturan Kustom f5, Tentukan tombol pratinjau,
0 266), atau tombol A AE-L/AF-L (Pengaturan Kustom f6,
Tentukan tombol AE-L/AF-L, 0 267).
2
Gunakan kontrol terpilih untuk memilih area gambar.
Area gambar dapat dipilih dengan menekan tombol terpilih
dan memutar kenop utama atau subperintah hingga
pemotongan yang diinginkan ditampilkan di jendela bidik
(0 51).
d
Opsi terpilih sekarang bagi area gambar
dapat ditinjau dengan menekan tombol
ini guna menampilkan area gambar di
jendela bidik atau tampilan informasi.
Format FX ditampilkan sebagai “36 – 24”
dan format DX sebagai “24 – 16”.
D
Pemotongan DX Otomatis
Kontrol terpilih tidak dapat digunakan untuk memilih area gambar saat
lensa DX dipasang dan Pemotongan DX otomatis hidup.
A
Ukuran Gambar
Ukuran gambar bervariasi menurut opsi terpilih bagi area gambar
(0 58).
54
Kualitas dan Ukuran Gambar
Bersamaan, kualitas dan ukuran gambar menentukan seberapa
besar ruang diperlukan setiap foto pada kartu memori. Gambar
lebih besar serta kualitas lebih tinggi dapat dicetak dengan ukuran
lebih besar tetapi juga memerlukan memori lebih besar, yang
berarti lebih sedikit gambar serupa yang dapat disimpan pada
kartu memori (0 364).
Kualitas Gambar
Pilih format file dan rasio kompresi (kualitas gambar).
Opsi
Jenis file
NEF (RAW)
NEF
TIFF (RGB)
TIFF
(RGB)
JPEG fine
JPEG normal
JPEG
JPEG basic
NEF (RAW)+
JPEG fine
NEF (RAW)+
JPEG normal
NEF (RAW)+
JPEG basic
NEF/
JPEG
Penjelasan
Data Raw dari sensor gambar disimpan langsung
ke kartu memori. Pengaturan seperti
keseimbangan putih dan kontras dapat disetel
setelah pemotretan.
Merekam gambar TIFF-RGB tanpa kompresi pada
kedalaman bidang 8 bit per saluran (warna 24-bit).
TIFF didukung oleh berbagai ragam aplikasi
pencitraan.
Merekam gambar JPEG pada rasio kompresi kirakira 1:4 (kualitas fine). *
Merekam gambar JPEG pada rasio kompresi kirakira 1:8 (kualitas normal). *
Merekam gambar JPEG pada rasio kompresi kirakira 1:16 (kualitas dasar). *
Dua gambar direkam, satu gambar NEF (RAW)
dan satu gambar JPEG kualitas fine.
Dua gambar direkam, satu gambar NEF (RAW)
dan satu gambar JPEG kualitas normal.
Dua gambar direkam, satu gambar NEF (RAW)
dan satu gambar JPEG kualitas dasar.
d
* Prioritas ukuran dipilih untuk Kompresi JPEG.
55
Kualitas gambar dapat diatur dengan menekan tombol X (T)
dan memutar kenop perintah utama hingga pengaturan
diinginkan ditampilkan di tampilan informasi.
Tombol X (T)
Kenop perintah
utama
Tampilan informasi
A
d
Menu Pemotretan
Kualitas gambar juga dapat disetel
menggunakan opsi Kualitas gambar di menu
pemotretan (0 235).
A
Gambar NEF (RAW)
Gambar NEF (RAW) dapat ditinjau pada kamera atau menggunakan
perangkat lunak seperti Capture NX 2 (dijual terpisah; 0 325) atau
ViewNX 2 (tersedia pada CD ViewNX 2 disertakan). Catat bahwa opsi
terpilih bagi ukuran gambar tidak mempengaruhi ukuran gambar NEF
(RAW); saat ditinjau di komputer, gambar NEF (RAW) memiliki dimensi
yang dimiliki gambar besar (ukuran-#) dalam tabel di halaman 58.
Salinan JPEG dari gambar NEF (RAW) dapat dicipta menggunakan opsi
Pemrosesan NEF (RAW) di menu ubah (0 300).
A
NEF+JPEG
Saat foto yang diambil pada pengaturan NEF (RAW) + JPEG ditinjau
pada kamera, hanya gambar JPEG yang akan ditampilkan. Saat foto
diambil pada pengaturan ini dihapus, baik gambar NEF maupun JPEG
akan dihapus.
56
Opsi berikut ini dapat diakses dari menu pemotretan. Tekan
tombol G untuk menampilkan menu, sorot opsi yang
diinginkan dan tekan 2.
❚❚ Kompresi JPEG
Pilih jenis kompresi bagi gambar JPEG.
Opsi
Prioritas
O ukuran
Kualitas
P
optimal
Penjelasan
Gambar dikompresi untuk menghasilkan file
yang berukuran relatif seragam.
Kualitas gambar optimal. Ukuran file bervariasi
menurut scene terekam.
❚❚ Perekaman NEF (RAW)>Jenis
Pilih jenis kompresi bagi gambar NEF (RAW).
Opsi
Penjelasan
Gambar NEF dikompresi menggunakan
Kompresi tanpa algoritme yang dapat dibalik, mengurangi
N
kerugian
ukuran file hingga sekitar 20-40% tanpa
mempengaruhi kualitas gambar.
Gambar NEF dikompresi menggunakan
algoritme yang tidak dapat dibalik, menurunkan
O Dikompresi
ukuran file hingga sekitar 35–55% dengan
hampir tanpa mempengaruhi kualitas gambar.
Tidak
Gambar NEF tidak dikompresi.
dikompresi
d
❚❚ Perekaman NEF (RAW) > Kedalaman bdng NEF (RAW)
Memilih kedalaman bidang untuk gambar NEF (RAW).
Opsi
q 12-bit
r 14-bit
Penjelasan
Gambar NEF (RAW) direkam pada kedalaman
bidang 12 bit.
Gambar NEF (RAW) direkam pada kedalaman
bidang 14 bit, menghasilkan file yang lebih besar
daripada file dengan kedalaman bidang 12 bit
namun meningkatkan data warna terekam.
57
Ukuran Gambar
Ukuran gambar diukur dalam piksel. Pilih dari # Besar, $ Sedang,
atau % Kecil (catat bahwa ukuran gambar bervariasi tergantung
pada opsi terpilih bagi Area gambar, 0 51):
Area gambar
FX (36×24) 1.0×
(Format FX)
DX (24×16) 1.5×
(Format DX)
Opsi
Besar
Sedang
Kecil
Besar
Sedang
Kecil
Ukuran (piksel)
4928 × 3280
3696 × 2456
2464 × 1640
3200 × 2128
2400 × 1592
1600 × 1064
Ukuran cetak (cm) *
41,7 × 27,8
31,3 × 20,8
20,9 × 13,9
27,1 × 18,0
20,3 × 13,5
13,5 × 9,0
* Perkiraan ukuran saat dicetak pada 300 dpi. Ukuran cetak dalam inci setara
ukuran gambar dalam piksel dibagi dengan resolusi printer dalam dot per
inci (dpi; 1 inci=sekitar 2,54 cm).
d
Ukuran gambar dapat diatur dengan menekan tombol X (T)
dan memutar kenop subperintah hingga pengaturan diinginkan
ditampilkan di tampilan informasi.
Tombol X (T)
A
Kenop subperintah
Menu Pemotretan
Ukuran gambar dapat juga disetel
menggunakan opsi Ukuran gambar di menu
pemotretan (0 235).
58
Tampilan informasi
NFokus
Bagian ini menjelaskan opsi fokus tersedia saat foto dibingkai
dalam jendela bidik. Fokus dapat disetel secara otomatis (lihat di
bawah) atau secara manual (0 68). Pengguna dapat juga memilih
titik fokus bagi fokus otomatis atau manual (0 64) atau gunakan
kunci fokus untuk memfokus guna menata ulang foto setelah
pemfokusan (0 66).
Fokus otomatis
Untuk menggunakan fokus
Selektor mode fokus
otomatis, putar selektor mode fokus
ke AF.
N
Mode Fokus Otomatis
Pilih dari mode fokus otomatis berikut ini:
Mode
AF-S
AF-C
Penjelasan
AF servo tunggal: Untuk subjek tak bergerak. Fokus mengunci saat
tombol pelepas rana ditekan setengah. Pada pengaturan default,
rana hanya dapat dilepaskan saat indikator fokus dicapai (I)
ditampilkan (prioritas fokus: 0 246).
AF servo berkesinambungan: Untuk subjek bergerak. Kamera
memfokus secara berkesinambungan selama tombol pelepas
rana ditekan setengah; jika subjek bergerak, kamera akan
mengaktifkan pelacakan fokus prediktif (0 60) guna memprediksi
jarak akhir ke subjek dan menyetel fokus sesuai keperluan. Pada
pengaturan default, rana dapat dilepas tanpa memandang
subjek ada atau tidak dalam fokus (prioritas lepas; 0 246).
59
Mode fokus otomatis dapat dipilih dengan menekan tombol
mode-AF dan memutar kenop perintah utama hingga pengaturan
diinginkan ditampilkan di jendela bidik.
N
Tombol mode-AF
Kenop perintah
utama
AF-S
AF-C
A Tombol B
Untuk keperluan memfokus kamera, penekanan
tombol B memberi efek yang sama dengan
penekanan setengah tombol pelepas rana.
Tombol B
A
Pelacakan Fokus Prediktif
Di mode AF-C, kamera akan memulai pelacakan fokus prediktif jika
subjek bergerak mendekati atau menjauhi kamera selama tombol
pelepas rana ditekan setengah atau tombol B ditekan. Ini
mengijinkan kamera untuk melacak fokus sambil mencoba
memprediksi di mana subjek akan berada saat rana dilepas.
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang penggunaan prioritas fokus dalam AF servo
berkesinambungan, lihat Pengaturan Kustom a1 (Pemilihan prioritas
AF-C, 0 246). Untuk informasi tentang menggunakan prioritas lepas di
AF servo tunggal, lihat Pengaturan Kustom a2 (Pemilihan prioritas AFS, 0 246). Simak halaman 175 untuk informasi tentang opsi fokus
otomatis tersedia di tinjauan langsung.
60
A
Memperoleh Hasil Bagus dengan Fokus Otomatis
Fokus otomatis tidak bekerja dengan baik pada kondisi tercantum di
bawah. Pelepas rana mungkin dinonaktifkan jika kamera tidak dapat
memfokus di bawah kondisi berikut, atau indikator fokus dicapai (I)
mungkin ditampilkan dan kamera dapat berbunyi bip, mengijinkan
rana untuk dilepaskan bahkan saat subjek tidak terfokus. Dalam kasus
ini, fokus secara manual (0 68) atau gunakan kunci fokus (0 66) untuk
memfokus pada subjek lainnya pada jarak sama dan lalu tata ulang foto.
Sedikit atau tiada kontras antara subjek dan latar
belakang.
Contoh: Subjek berwarna sama dengan latar belakang.
Titik fokus berisikan beberapa objek pada jarak berbeda
dari kamera.
Contoh: Subjek dalam sangkar.
Subjek didominasi oleh pola geometri reguler.
Contoh: Tirai atau sebarisan jendela pada pencakar
langit.
N
Titik fokus berisi area dengan kecerahan kontras yang
tajam.
Contoh: Setengah dari subjek dalam bayangan.
Objek latar belakang tampak lebih besar daripada
subjeknya.
Contoh: Gedung berada dalam bingkai di belakang
subjek.
Subjek berisikan banyak detil halus.
Contoh: Kebun bunga atau subjek lain yang kecil atau
kurang variasi kecerahan.
61
Mode Area AF
N
62
Pilih bagaimana titik fokus untuk fokus otomatis dipilih.
• AF titik-tunggal: Pilih titik fokus seperti dijelaskan di halaman 64;
kamera akan memfokus pada subjek dalam titik fokus terpilih
saja. Gunakan pada subjek tidak bergerak.
• AF area-dinamis: Pilih titik fokus seperti dijelaskan pada halaman
64. Di mode fokus AF-C, kamera akan memfokus berdasarkan
informasi dari titik fokus sekitar jika subjeknya meninggalkan
titik terpilih sejenak. Jumlah titik fokus bervariasi menurut mode
terpilih:
- AF area-dinamis 9-titik: Pilih saat ada waktu untuk menata foto
atau saat memfoto subjek yang bergerak secara terduga
(mis., pelari atau balap mobil di sirkuit).
- AF area-dinamis 21-titik: Pilih saat memfoto subjek yang
bergerak tak terduga (mis., pemain di pertandingan sepak
bola).
- AF area-dinamis 39-titik: Pilih saat memfoto subjek yang
bergerak dengan cepat dan tidak dapat dengan mudah
dibingkai dalam jendela bidik (mis., burung).
• Pelacakan 3D: Pilih titik fokus seperti dijelaskan pada halaman 64.
Di mode fokus AF-C, kamera akan melacak subjek yang
meninggalkan titik fokus terpilih dan memilih titik fokus baru
sesuai keperluan. Gunakan untuk dengan cepat menata gambar
dengan subjek yang bergerak secara acak dari sisi ke sisi (mis.,
pemain tenis). Jika subjek meninggalkan jendela bidik,
pindahkan jari Anda dari tombol pelepas rana dan tata ulang
foto dengan subjek dalam titik fokus terpilih.
• AF area-otomatis: Kamera secara otomatis
mendeteksi subjek dan memilih titik fokus.
Apabila lensa tipe G, E, atau D digunakan
(0 320), kamera dapat membedakan
subjek manusia dari latarnya demi deteksi
subjek yang lebih baik. Titik fokus aktif
disorot sejenak setelah kamera memfokus; di mode AF-C, titik
fokus utama tetap disorot setelah titik fokus lainnya dimatikan.
Mode area AF dapat dipilih dengan menekan tombol mode-AF
dan memutar kenop subperintah hingga pengaturan yang
diinginkan ditampilkan di jendela bidik.
Tombol mode-AF
Kenop subperintah
Jendela bidik
N
A
Pelacakan 3D
Saat tombol pelepas rana ditekan setengah, warna di area sekeliling
titik fokus disimpan di kamera. Akibatnya pelacakan 3D mungkin tidak
memberikan hasil yang diinginkan dengan subjek yang berwarna sama
seperti latar belakang atau yang menempati kecil sekali area bingkai.
63
A
Mode Area AF
Mode area AF ditampilkan di jendela bidik.
Mode area AF
Jendela
bidik
Mode area AF
AF titik-tunggal
AF area-dinamis 39-titik *
AF area-dinamis 9-titik *
Pelacakan 3D
AF area-dinamis 21-titik *
AF area-otomatis
Jendela
bidik
* Hanya titik fokus aktif yang ditampilkan dalam jendela bidik. Titik fokus
lainnya menyediakan informasi untuk membantu pengoperasian fokus.
A
Fokus Manual
AF titik-tunggal secara otomatis terpilih saat fokus manual digunakan.
A
N
Lihat Juga
Untuk informasi tentang menyetel berapa lama kamera menunggu
sebelum memfokus ulang saat objek bergerak di depan kamera, lihat
Pengaturan Kustom a3 (Pelacakan fokus dgn lock-on, 0 247). Simak
halaman 177 untuk informasi tentang opsi fokus otomatis tersedia di
tinjauan langsung.
Pemilihan Titik Fokus
Kamera menawarkan pilihan 39 titik fokus yang dapat digunakan
untuk menata foto dengan subjek utama ditempatkan hampir di
setiap penjuru bingkai.
1
Putar kunci selektor fokus ke ●.
Hal ini memungkinkan selektor-multi
digunakan untuk memilih titik fokus.
Kunci selektor fokus
64
2
Pilih titik fokus.
Gunakan selektor-multi untuk
memilih titik fokus dalam
jendela bidik sementara
pengukur pencahayaan hidup.
Tekan J untuk memilih titik
fokus tengah.
Kunci selektor fokus dapat
diputar ke posisi terkunci (L)
mengikuti pilihan untuk
mencegah titik fokus terpilih
berubah saat selektor-multi
ditekan.
N
A
AF area-otomatis
Titik fokus untuk AF area-otomatis dipilih secara otomatis; pemilihan
titik fokus manual tidak tersedia.
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang memilih saat titik fokus disinari, lihat
Pengaturan Kustom a5 (Iluminasi titik fokus, 0 248). Untuk informasi
tentang mengatur pemilihan titik fokus ke “saling tumpang”, lihat
Pengaturan Kustom a6 (Titik fokus saling tumpang, 0 249). Untuk
informasi tentang memilih jumlah titik fokus yang dapat dipilih
menggunakan selektor-multi, lihat Pengaturan Kustom a7 (Jumlah titik
fokus, 0 249). Untuk informasi tentang merubah fungsi tombol J,
lihat Pengaturan Kustom f2 (Tombol OK, 0 261).
65
Kunci Fokus
Kunci fokus dapat digunakan untuk mengubah komposisi setelah
pemfokusan, memungkinkannya untuk memfokus pada subjek
yang tidak akan berada dalam titik fokus pada komposisi akhir.
Jika kamera tidak dapat memfokus menggunakan fokus otomatis
(0 61), kunci fokus dapat juga digunakan untuk menata ulang
foto setelah memfokus pada objek lain pada jarak sama seperti
subjek asli Anda. Kunci fokus adalah paling efektif saat opsi selain
daripada AF area-otomatis dipilih untuk mode area AF (0 62).
1
Fokus.
Tempatkan subjek dalam titik
fokus terpilih dan tekan tombol
pelepas rana setengah untuk
memulai fokus. Periksa apakah
indikator fokus dicapai (I)
muncul di jendela bidik atau tidak.
N
2
Kunci fokus.
Mode fokus AF-C: Dengan tombol
pelepas rana ditekan setengah
(q), tekan tombol A AE-L/AF-L (w)
untuk mengunci baik fokus
maupun pencahayaan (ikon AE-L
akan ditampilkan di jendela bidik).
Fokus akan tetap terkunci
sementara tombol A AE-L/AF-L
ditekan, bahkan jika Anda
kemudian memindahkan jari Anda
dari tombol pelepas rana.
Tombol pelepas rana
Tombol A AE-L/AF-L
Mode fokus AF-S: Fokus mengunci secara otomatis saat indikator
fokus dicapai (I) muncul, dan tetap terkunci hingga Anda
mengangkat jari Anda dari tombol pelepas rana. Fokus dapat
juga dikunci dengan menekan tombol A AE-L/AF-L (lihat di atas).
66
3
Tata ulang foto dan potret.
Fokus akan tetap terkunci di
sepanjang bidikan jika Anda
menahan penekanan tombol
pelepas rana setengah (AF-S)
atau menahan penekanan
tombol A AE-L/AF-L, yang mengijinkan beberapa foto diambil
berturut-turut pada pengaturan fokus sama.
Jangan merubah jarak antara kamera dan subjeknya selama kunci
fokus aktif. Jika subjek bergerak, fokus lagi pada jarak yang baru.
N
A Mengunci Fokus dengan Tombol B
Selama fotografi jendela bidik, tombol B dapat digunakan sebagai
pengganti tombol pelepas rana untuk mengunci fokus (0 60). Apabila
AF-ON saja dipilih bagi Pengaturan Kustom a4 (Aktivasi AF, 0 247),
kamera tidak akan memfokus saat tombol pelepas rana ditekan
setengah; melainkan, kamera akan memfokus saat tombol B
ditekan, pada titik di mana fokus akan mengunci dan tetap terkunci
hingga tombol ini ditekan lagi. Rana dapat dilepaskan setiap waktu,
terlepas dari opsi terpilih bagi Pengaturan Kustom a1 (Pemilihan
prioritas AF-C, 0 246) dan a2 (Pemilihan prioritas AF-S, 0 246), dan
indikator fokus dicapai (I) tidak akan ditampilkan dalam jendela bidik.
A
Lihat Juga
Lihat Pengaturan Kustom c1 (Tombol pelepas rana AE-L, 0 251) untuk
informasi tentang menggunakan tombol pelepas rana guna mengunci
pencahayaan, Pengaturan Kustom f6 (Tentukan tombol AE-L/AF-L,
0 267) untuk informasi tentang memilih fungsi tombol A AE-L/AF-L.
67
Fokus Manual
Fokus manual tersedia untuk lensa yang tidak mendukung fokus
otomatis (lensa NIKKOR non-AF) atau saat fokus otomatis tidak
memberikan hasil yang diinginkan (0 61).
• Lensa AF-S: Atur switch mode fokus lensa ke M.
• Lensa AF: Atur switch mode fokus
Selektor mode fokus
lensa (jika ada) dan selektor mode
fokus kamera ke M.
D
Lensa AF
Jangan gunakan lensa AF bersama
switch mode fokus lensa diatur ke
M dan selektor mode fokus kamera
diatur ke AF. Gagal mematuhi
pencegahan ini dapat merusak
kamera atau lensa.
N
68
• Lensa fokus manual: Atur selektor mode fokus kamera ke M.
Untuk memfokus secara manual, setel cincin
fokus lensa hingga gambar ditampilkan di
bidang matte jelas pada jendela bidik dan
terfokus. Foto dapat diambil setiap saat,
bahkan saat gambarnya tidak terfokus.
❚❚ Jendela Jangkauan Elektronik
Indikator fokus jendela bidik dapat
digunakan untuk mengkonfirmasi apakah
subjek yang ada di titik fokus terpilih terfokus
atau tidak (titik fokus dapat dipilih dari 39 titik
fokus manapun). Setelah menempatkan
subjek dalam titik fokus terpilih, tekan
setengah tombol pelepas rana dan putar cincin fokus lensa hingga
indikator fokus dicapai (I) ditampilkan. Catat bahwa pada subjek
tercantum di halaman 61, indikator fokus dicapai dapat kadangkadang ditampilkan saat subjek tidak terfokus; pastikan fokus ada
di jendela bidik sebelum pemotretan. Untuk informasi tentang
menggunakan jendela jangkauan elektronik dengan konverter
tele AF-S/AF-I, simak halaman 321.
N
A
Posisi Bidang Fokal
Untuk menentukan jarak antara subjek Anda
dengan kamera, ukur dari tanda bidang
fokal (E) pada badan kamera. Jarak antara
kelepak pemasangan lensa dan bidang fokal
adalah 46,5 mm.
46,5 mm
Tanda bidang fokal
69
S
Sensitivitas ISO
Kenop Sensitivitas ISO
Sensitivitas ISO dapat diatur ke nilai antara ISO 100 dan ISO 12800
dalam peningkatan 1/3 EV, atau pilih dari pengaturan dari sekitar
0,3 hingga 1 EV di bawah ISO 100 dan 0,3 hingga 4 EV di atas ISO
12800 dalam situasi khusus.
Sensitivitas ISO dipilih menggunakan kenop sensitivitas ISO.
Sambil menahan pelepas kunci kenop sensitivitas ISO ditekan,
putar kenopnya ke pengaturan diinginkan.
Kenop sensitivitas ISO
S
Pelepas kunci kenop sensitivitas ISO
Nilai terpilih ditampilkan di jendela bidik
selama kenopnya bergerak.
70
A
Hi 0,3–Hi 4
Pengaturan Hi 0,3 hingga Hi 4 bersesuaian dengan
sensitivitas ISO 0,3-4 EV di atas ISO 12800 (setara ISO
16000-204800). Gambar yang diambil pada
pengaturan ini lebih mungkin terganggu oleh noise
(piksel-piksel cerah acak, kabut, atau garis).
A
Lo 0,3–Lo 1
Pengaturan Lo 0,3 hingga Lo 1 bersesuaian dengan
sensitivitas ISO 0,3–1 EV di bawah ISO 100 (setara ISO
80-50). Gunakan bagi bukaan diafragma lebih besar
saat pencahayaan terang. Kontras sedikit lebih tinggi
dari normal; dalam kebanyakan kasus, sensitivitas ISO
100 atau di atasnya disarankan.
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang penggunaan opsi RN ISO Tinggi di menu
pemotretan untuk mengurangi noise pada sensitivitas ISO tinggi, simak
halaman 242.
S
71
Kontrol Sensitivitas ISO Oto.
Apabila Hidup dipilih bagi Kontrol sensitivitas ISO oto. >
Kontrol sensitivitas ISO oto. di menu pemotretan, sensitivitas
ISO akan secara otomatis disetel jika pencahayaan optimal tidak
dapat dicapai pada nilai pilihan pengguna (Sensitivitas ISO disetel
seperlunya saat lampu kilat digunakan).
1
S
Pilih Kontrol
sensitivitas ISO oto.
bagi Kontrol
sensitivitas ISO oto. di
menu pemotretan.
Tombol G
Untuk menampilkan
menunya, tekan tombol
G. Pilih Kontrol sensitivitas ISO oto. di menu pemotretan,
sorot Kontrol sensitivitas ISO oto. dan tekan 2. Sensitivitas
ISO menunjukkan nilai terpilih dengan kenop sensitivitas ISO.
2
Pilih Hidup.
Sorot Hidup dan tekan J (jika
Mati dipilih, sensitivitas ISO
akan ditetapkan pada nilai
terpilih dengan kenop
sensitivitas ISO).
72
3
Setel pengaturan.
Nilai maksimum bagi
sensitivitas ISO otomatis dapat
dipilih menggunakan
Sensitivitas maksimum (nilai
minimum bagi sensitivitas ISO
otomatis dengan otomatis diatur ke ISO 100; catat bahwa jika
sensitivitas ISO terpilih oleh pengguna lebih tinggi daripada
yang terpilih bagi Sensitivitas maksimum, nilai terpilih oleh
pengguna akan digunakan sebagai gantinya). Di mode
pencahayaan P dan A, sensitivitas hanya akan disetel jika
kurang pencahayaan akan menghasilkan kecepatan rana
terpilih bagi Kecepatan rana minimum (1/2000–1 d, atau
Otomatis; di mode pencahayaan S dan M, sensitivitas ISO akan
disetel bagi pencahayaan optimal pada kecepatan rana
pilihan pengguna). Jika Otomatis dipilih, kamera akan
memilih kecepatan rana minimum berdasarkan panjang fokal
lensa. Tekan J untuk keluar saat pengaturan selesai.
S
73
A
Kecepatan Rana Minimum
Pilihan kecepatan rana otomatis dapat diperhalus dengan menyorot
Otomatis dan menekan 2: sebagai contoh, nilai lebih cepat daripada
yang biasa terpilih dengan otomatis dapat digunakan bersama lensa
telefoto untuk mengurangi gambar kabur. Catat, bagaimanapun,
bahwa Otomatis tersedia hanya dengan lensa CPU atau saat data lensa
disediakan bagi lensa non-CPU; jika lensa non-CPU digunakan tanpa
data lensa, kecepatan rana minimum ditetapkan pada 1/30 d. Kecepatan
rana dapat menurun di bawah nilai minimum terpilih jika pencahayaan
optimum tidak dapat dicapai pada sensitivitas ISO terpilih bagi
Sensitivitas maksimum.
A
S
74
Kontrol Sensitivitas ISO Oto.
Noise (piksel-piksel cerah acak, kabut, atau garis) lebih mungkin terjadi
pada sensitivitas lebih tinggi. Gunakan opsi RN ISO Tinggi di menu
pemotretan untuk mengurangi noise (simak halaman 242). Saat lampu
kilat digunakan, nilai terpilih bagi Kecepatan rana minimum diabaikan
demi opsi terpilih untuk Pengaturan Kustom e1 (Kecepatan sinkr.
lampu kilat, 0 257). Catat bahwa sensitivitas ISO dapat dinaikkan
secara otomatis saat kontrol sensitivitas ISO otomatis digunakan dalam
gabungan dengan mode lampu kilat sinkronisasi lambat (tersedia pada
unit lampu kilat eksternal; 0 116), memungkinkan mencegah kamera
dari pemilihan kecepatan rana lambat.
VPencahayaan
Pengukuran
Pengukuran menentukan bagaimana kamera mengatur
pencahayaan. Opsi berikut ini tersedia:
Opsi
a
Z
b
Penjelasan
Matriks: Memberikan hasil alami dalam kebanyakan situasi.
Kamera mengukur area lebar dari bingkai dan mengatur
pencahayaan menurut distribusi nuansa, warna, komposisi, dan,
dengan lensa tipe G, E, atau D (0 320), informasi jarak
(pengukuran matriks warna 3D II; dengan lensa CPU lainnya,
kamera menggunakan pengukuran matriks warna II, yang mana
tidak menyertakan informasi jarak 3D). Dengan lensa non-CPU,
kamera menggunakan pengukuran matriks warna jika panjang
fokal dan bukaan diafragma maksimal ditentukan menggunakan
opsi Data lensa non-CPU di menu persiapan (0 164); jika tidak
kamera menggunakan pengukuran rasio pusat.
Rasio pusat: Kamera mengukur seluruh bingkai namun
menetapkan rasio terbesar ke area tengah (jika lensa CPU
dipasang, luas area dapat dipilih menggunakan Pengaturan
Kustom b1, Area rasio pusat, 0 250; jika lensa non-CPU
dipasang, areanya bergaris tengah 12 mm). Pengukuran klasik
bagi potret; disarankan saat menggunakan filter dengan faktor
pencahayaan (faktor filter) di atas 1×.
Titik: Kamera mengukur lingkaran berdiameter 4 mm (sekitar
1,5% dari bingkai). Lingkaran berpusat pada titik fokus sekarang,
memungkinkannya untuk mengukur subjek di luar area tengah
(jika lensa non-CPU digunakan atau jika AF area-otomatis sedang
aktif, kamera akan mengukur titik fokus tengah). Pastikan bahwa
subjek akan memperoleh cukup pencahayaan, bahkan saat latar
belakang jauh lebih terang atau lebih gelap.
Z
75
Untuk memilih metode
pengukuran, putar selektor
pengukuran hingga pengaturan
yang diinginkan ditampilkan di
jendela bidik.
Selektor pengukuran
Z
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang memilih ukuran area yang ditentukan rasio
terbesar pada pengukuran rasio pusat, lihat Pengaturan Kustom b1
(Area rasio pusat, 0 250). Untuk informasi mengenai membuat
penyesuaian terpisah guna mengoptimalkan pencahayaan bagi
masing-masing metode pengukuran, lihat Pengaturan Kustom b2
(P'cahayaan opt. penghalusan, 0 250).
76
Kunci Pencahayaan Otomatis
Gunakan kunci pencahayaan otomatis untuk menata ulang foto
setelah menggunakan pengukuran rasio pusat dan pengukuran
titik untuk mengukur pencahayaan. Catat bahwa pengukuran
matriks tidak akan memberikan hasil yang diinginkan.
1
Kunci pencahayaan.
Tempatkan subjek dalam titik fokus
terpilih dan tekan tombol pelepas rana
setengah. Dengan tombol pelepas rana
ditekan setengah dan subjek
ditempatkan dalam titik fokus, tekan
tombol A AE-L/AF-L untuk mengunci fokus
dan pencahayaan (jika Anda sedang
menggunakan fokus otomatis, pastikan
bahwa indikator fokus dicapai I muncul
di jendela bidik).
Selama kunci pencahayaan berlangsung,
indikator AE-L akan muncul dalam jendela
bidik.
2
Tombol pelepas rana
Tombol A AE-L/AF-L
Z
Tata ulang fotonya.
Sambil menahan penekanan
tombol A AE-L/AF-L, tata ulang
foto dan potret.
77
A
Area Terukur
Pada pengukuran titik, pencahayaan akan dikunci pada nilai terukur di
dalam lingkaran 4 mm yang berpusat pada titik fokus terpilih. Di
pengukuran rasio pusat, pencahayaan akan dikunci pada nilai terukur
dalam lingkaran 12 mm di tengah jendela bidik.
A
Menyetel Kecepatan Rana dan Bukaan
Sementara kunci pencahayaan aktif, pengaturan berikut dapat disetel
tanpa mengubah nilai terukur bagi pencahayaan:
Mode
pencahayaan
P
S
A
Pengaturan
Kecepatan rana dan bukaan (program fleksibel; 0 38)
Kecepatan rana
Bukaan
Nilai baru dapat dikonfirmasi dalam jendela bidik dan panel kontrol.
Catat bahwa pengukuran tidak dapat dirubah selama kunci
pencahayaan berlangsung.
A
Z
78
Lihat Juga
Jika Hidup dipilih bagi Pengaturan Kustom c1 (Tombol pelepas rana
AE-L, 0 251), pencahayaan akan mengunci saat tombol pelepas rana
ditekan setengah. Untuk informasi tentang merubah fungsi tombol
A AE-L/AF-L, lihat Pengaturan Kustom f6 (Tentukan tombol AE-L/AF-L,
0 267).
Kompensasi Pencahayaan
Kompensasi pencahayaan digunakan untuk merubah
pencahayaan dari nilai yang disarankan oleh kamera, membuat
gambar lebih terang atau gelap. Ini paling efektif saat digunakan
bersama pengukuran rasio pusat atau titik (0 75). Pilih dari nilai
antara -3 EV (kurang pencahayaan) dan +3 EV (lebih pencahayaan)
dengan peningkatan 1/3 EV. Umumnya, nilai positif membuat
subjek lebih terang sementara nilai negatif membuatnya lebih
gelap.
–1 EV
Tiada kompensasi
pencahayaan
+1 EV
Kompensasi pencayaan disetel menggunakan kenop kompensasi
pencahayaan. Sambil menahan pelepas kunci kenop kompensasi
pencahayaan ditekan, putar kenop kompensasi pencahayaan ke
pengaturan diinginkan.
Z
Kenop kompensasi pencahayaan
Pelepas kunci kenop kompensasi pencahayaan
79
Nilai terpilih ditunjukkan di jendela bidik selama kenopnya
bergerak.
±0 EV
–0,3 EV
+2,0 EV
Pada nilai selain daripada 0, angka 0 di
tengah indikator pencahayaan akan berkilat
(mode pencahayaan P, S, dan A saja) dan ikon E akan ditampilkan
setelah sebuah nilai terpilih.
Pencahayaan normal dapat dipulihkan dengan mengatur
kompensasi pencahayaan ke 0.
Z A Mode Pencahayaan M
Di mode pencahayaan M, kompensasi pencahayaan hanya
mempengaruhi indikator pencahayaan; kecepatan rana dan bukaan
tidak berubah.
A
Menggunakan Lampu Kilat
Saat lampu kilat digunakan, kompensasi pencahayaan mempengaruhi
baik tingkatan lampu kilat maupun pencahayaan, yang merubah
kecerahan baik subjek utama maupun latar belakangnya. Pengaturan
Kustom e4 (Komp. p'chyn utk lmp kilat, 0 259) dapat digunakan
untuk membatasi efek dari kompensasi pencahayaan ke latar belakang
saja.
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang meragamkan pencahayaan, tingkatan lampu
kilat, keseimbangan putih, atau Active D-Lighting dengan otomatis,
simak halaman 136.
80
rKeseimbangan Putih
Opsi Keseimbangan Putih
Keseimbangan putih memastikan bahwa warna tidak dipengaruhi
oleh warna dari sumber cahaya. Keseimbangan putih otomatis
disarankan dengan kebanyakan sumber cahaya. Jika hasil yang
diinginkan tidak dapat dicapai dengan keseimbangan putih
otomatis, pilihlah opsi dari daftar di bawah ini atau gunakan
keseimbangan putih pra-setel.
Opsi
v Otomatis
Normal
Suhu warna *
Lampu uap natrium
2700 K
Neon putih-hangat
Lampu neon putih
Neon putih-sejuk
Neon putih siang
hari
Lampu neon siang
hari
Uap merkuri
bersuhu tinggi
Sinar surya
H
langsung
3000 K
3700 K
4200 K
Penjelasan
Keseimbangan putih disetel secara
otomatis. Demi hasil terbaik,
gunakan lensa tipe G, E, atau D.
Apabila lampu kilat eksternal
menembak, hasilnya akan disetel
seperlunya.
Gunakan di bawah penerangan
lampu pijar.
Gunakan dengan:
• Penerangan uap natrium
(ditemukan di arena olahraga).
• Penerangan neon putih-hangat.
• Penerangan lampu neon putih.
• Penerangan neon putih-sejuk.
5000 K
• Penerangan neon putih siang hari.
Simpan wrn cahaya
hangat
J Lampu pijar
3500–
8000 K
3000 K
I Lampu neon
6500 K
7200 K
5200 K
r
• Penerangan lampu neon siang
hari.
• Sumber cahaya warna bersuhu
tinggi (mis. lampu uap merkuri).
Gunakan pada subjek yang disinari
oleh sinar surya langsung.
81
Opsi
N Lampu kilat
G Berawan
M Bayangan
K Pilih suhu warna
L Manual pra-setel
Suhu warna *
Penjelasan
Gunakan dengan unit lampu kilat
5400 K
eksternal.
Gunakan pada siang hari di bawah
6000 K
langit mendung.
Gunakan di siang hari pada subjek
8000 K
dalam bayangan.
2500– Pilih suhu warna dari daftar nilai
10.000 K (0 88).
Gunakan subjek, sumber cahaya,
—
atau foto yang ada sebagai rujukan
untuk keseimbangan putih (0 90).
* Seluruh nilai adalah perkiraan dan tidak mencerminkan penghalusan (jika
dapat diterapkan).
Keseimbangan putih diatur dengan menekan tombol L (U)
dan memutar kenop perintah utama hingga pengaturan
diinginkan ditampilkan dalam tampilan informasi.
r
Tombol L (U)
A
Kenop perintah utama Tampilan informasi
Menu Pemotretan
Keseimbangan putih juga dapat disetel
menggunakan opsi Keseimbangan putih di
menu pemotretan (0 235), yang mana juga
dapat digunakan untuk penghalusan
keseimbangan putih (0 84) atau mengukur
nilai bagi keseimbangan putih pra-setel (0 90).
Opsi Otomatis dalam menu Keseimbangan
putih menawarkan pilihan dari Normal dan Simpan wrn cahaya
hangat, yang memelihara warna hangat yang dihasilkan oleh
penerangan lampu pijar, sementara opsi I Lampu neon dapat
digunakan untuk memilih sumber cahaya dari tipe bulb.
82
A
Penerangan Lampu Kilat Studio
Keseimbangan putih otomatis mungkin tidak memberi hasil yang
diinginkan dengan unit lampu kilat studio yang besar. Gunakan
keseimbangan putih pra-setel atau atur keseimbangan putih ke Lampu
kilat dan gunakan penghalusan untuk menyetel keseimbangan putih.
A
Suhu Warna
Warna sumber cahaya yang diketahui bervariasi menurut pemirsa dan
kondisi lainnya. Suhu warna adalah ukuran objektif dari warna sumber
cahaya, ditentukan dengan rujukan pada suhu di mana objek perlu
dipanaskan untuk memancarkan cahaya dalam panjang gelombang
yang sama. Sementara sumber cahaya dengan suhu warna dalam
kisaran 5000-5500 K tampak putih, sumber cahaya dengan suhu warna
lebih rendah, seperti bola lampu pijar, akan tampak agak kuning atau
merah. Sumber cahaya dengan suhu warna lebih tinggi akan tampak
kebiruan. Opsi keseimbangan putih kamera diadaptasikan ke suhu
warna berikut ini:
• I (lampu uap natrium): 2700 K
• H (sinar surya langsung): 5200 K
• J (lampu pijar)/I (neon putih- • N (lampu kilat): 5400 K
• G (berawan): 6000 K
hangat): 3000 K
• I (lampu neon siang hari): 6500 K
• I (lampu neon putih): 3700 K
• I (uap merkuri bersuhu tinggi):
• I (neon putih-sejuk): 4200 K
• I (neon putih siang hari): 5000 K
7200 K
• M (bayangan): 8000 K
r
83
Penghalusan Keseimbangan
Putih
Keseimbangan putih dapat “diperhalus” guna mengkompensasi
bagi keragaman dalam warna sumber cahaya atau guna
memperkenalkan warna sejati tambahan ke dalam gambar.
Keseimbangan putih diperhalus menggunakan opsi
Keseimbangan putih di menu pemotretan atau dengan
menekan tombol L (U) dan memutar kenop subperintah.
❚❚ Menu Keseimbangan Putih
1
r
84
Pilih opsi
keseimbangan putih di
menu pemotretan.
Untuk menampilkan
menunya, tekan tombol
G. Pilih Keseimbangan Tombol G
putih di menu
pemotretan, lalu sorot opsi keseimbangan putih dan tekan 2.
Jika opsi selain daripada Otomatis, Lampu neon, Pilih suhu
warna, atau Manual pra-setel dipilih, lanjutkan ke Langkah 2.
Jika Otomatis atau Lampu neon dipilih, sorot setelan
diinginkan dan tekan 2. Untuk informasi tentang
penghalusan keseimbangan putih pra-setel, simak
halaman 97.
2
Penghalusan
keseimbangan putih.
Gunakan selektor-multi untuk
penghalusan keseimbangan
putih. Keseimbangan putih
dapat diperhalus pada sumbu
Koordinat
amber (A)–biru (B) dan sumbu
Penyesuaian
hijau (G)–magenta (M). Sumbu
horisontal (amber-biru) bersesuaian ke suhu warna, dengan
setiap peningkatan adalah setara ke sekitar 5 mired. Sumbu
vertikal (hijau-magenta) memiliki efek yang serupa terkait
filter kompensasi warna (CC).
Hijau (G)
Tambah hijau
Biru (B)
Tambah magenta
Amber (A)
Magenta (M)
Tambah biru
3
Tambah amber
r
Tekan J.
Tekan J untuk menyimpan
pengaturan dan kembali ke menu
pemotretan. Penghalusan dinyatakan
oleh tanda bintang (“E”) di tampilan
informasi.
85
❚❚ Tombol L (U)
Pada pengaturan selain daripada K (Pilih suhu warna) dan L
(Manual pra-setel), tombol L (U) dapat digunakan untuk
penghalusan keseimbangan putih pada sumbu amber (A)–biru (B)
(0 85; untuk penghalusan keseimbangan putih saat L dipilih,
gunakan menu pemotretan seperti dijelaskan di halaman 84).
Enam pengaturan dua arah tersedia; setiap peningkatan adalah
setara dengan sekitar 5 mired (0 87). Tekan tombol L (U) dan
putar kenop subperintah hingga nilai yang diinginkan ditunjukkan
di tampilan informasi. Memutar kenop subperintah ke sisi kiri
meningkatkan jumlah amber (A). Memutar kenop subperintah ke
sisi kanan meningkatkan jumlah biru (B). Pada pengaturan selain
daripada 0, tanda bintang (“E”) muncul di tampilan informasi.
Tombol L (U)
r
86
Kenop subperintah Tampilan informasi
A
Penghalusan Keseimbangan Putih
Warna pada sumbu penghalusan bersifat relatif, tidak absolut. Sebagai
contoh, memindah kursor ke B (biru) saat pengaturan “hangat” seperti
J (lampu pijar) dipilih untuk keseimbangan putih akan membuat foto
sedikit “lebih sejuk” namun tidak secara nyata membuatnya biru.
A
“Mired”
Perubahan apapun pada suhu warna menghasilkan perbedaan warna
yang lebih besar pada suhu warna rendah daripada pada suhu warna
lebih tinggi. Sebagai contoh, perubahan 1000 K menghasilkan
perubahan lebih besar dalam warna pada 3000 K daripada pada 6000 K.
Mired, dihitung dengan mengalikan kebalikan dari suhu warna oleh
10 6, adalah pengukuran dari suhu warna yang memperhitungkan
keragaman seperti ini, dan sama halnya dengan unit yang digunakan
dalam filter kompensasi suhu warna. Mis.:
• 4000 K-3000 K (selisih sebesar 1000 K)=83 mired
• 7000 K-6000 K (selisih sebesar 1000 K)=24 mired
A
Lihat Juga
Saat WB bracketing dipilih bagi Pengaturan Kustom e6 (Set
bracketing otomatis, 0 259), kamera akan mencipta beberapa
gambar setiap kali rana dilepas. Keseimbangan putih akan bervariasi
pada setiap gambar, “bracketing” nilai terpilih sekarang bagi
keseimbangan putih (0 141).
r
87
Pemilihan Suhu Warna
Saat K (Pilih suhu warna) dipilih bagi keseimbangan putih, suhu
warna dapat dipilih menggunakan opsi Keseimbangan putih di
menu pemotretan atau dengan menggunakan tombol L (U),
selektor-multi, dan kenop subperintah.
D
Pilih Suhu Warna
Catat bahwa hasil yang diinginkan tidak akan diperoleh dengan
penerangan lampu kilat atau lampu neon. Pilih N (Lampu kilat) atau
I (Lampu neon) untuk sumber cahaya ini. Dengan sumber cahaya
lainnya, ambil uji potret untuk menentukan bilamana nilai terpilih
sudah sesuai.
❚❚ Menu Keseimbangan Putih
Masukkan nilai bagi sumbu amber-biru dan hijau-magenta (0 85).
1
Pilih Pilih suhu warna.
Tekan tombol G dan
pilih Keseimbangan putih
di menu pemotretan. Sorot
Pilih suhu warna dan
tekan 2.
Tombol G
r
2
Pilih nilai bagi amber-biru.
Tekan 4 atau 2 untuk
menyorot digit dan tekan 1
atau 3 untuk merubah.
Nilai bagi sumbu
amber (A)-biru (B)
88
3
Pilih nilai bagi hijaumagenta.
Tekan 4 atau 2 untuk
menyorot sumbu G (hijau) atau
M (magenta) dan tekan 1 atau
3 untuk memilih nilai.
4
Nilai bagi sumbu
hijau (G)-magenta (M)
Tekan J.
Tekan J untuk menyimpan
perubahan dan kembali ke
menu pemotretan. Apabila
nilai selain daripada 0 dipilih
bagi sumbu hijau (G)-magenta
(M), tanda bintang (“E”) akan ditampilkan di tampilan
informasi.
❚❚ Tombol L (U)
Tombol L (U) dapat digunakan untuk memilih suhu warna
bagi sumbu amber (A)-biru (B) saja. Tekan tombol L (U) dan
putar kenop subperintah hingga nilai yang diinginkan ditampilkan
di tampilan informasi (penyesuaian dibuat dalam mired; 0 87).
Untuk langsung memasukkan suhu warna dalam peningkatan
10 K, tekan tombol L (U) dan tekan 4 atau 2 untuk menyorot
sebuah digit dan tekan 1 atau 3 untuk merubah.
Tombol
L (U)
r
Kenop subperintah Tampilan informasi
89
Manual Pra-setel
Manual pra-setel digunakan untuk merekam dan memanggil
ulang pengaturan keseimbangan putih bagi pemotretan di bawah
penerangan campuran atau guna mengkompensasi sumber
cahaya dengan pemeran warna kental. Kamera dapat menyimpan
hingga empat nilai bagi keseimbangan putih pra-setel dalam prasetel d-1 hingga d-4. Dua metode tersedia untuk pengaturan
keseimbangan putih pra-setel:
Metode
Penjelasan
Objek berwarna abu netral atau putih ditempatkan
di bawah penerangan yang akan digunakan dalam
foto akhir dan keseimbangan putih diukur oleh
Pengukuran langsung kamera. Di fotografi tinjauan langsung (0 172),
keseimbangan putih dapat diukur dalam area
terpilih dari bingkai (keseimbangan putih titik,
0 93).
Salin dari foto yang Keseimbangan putih disalin dari foto pada kartu
sudah ada
memori (0 96).
Fotografi Jendela Bidik
r
1
Sinari objek rujukan.
Tempatkan objek abu atau putih netral di bawah penerangan
yang akan digunakan dalam foto akhir. Di pengaturan studio,
panel abu-abu standar dapat digunakan sebagai objek
rujukan. Catat bahwa pencahayaan secara otomatis
ditingkatkan sebesar 1 EV saat mengukur keseimbangan
putih; di mode pencahayaan M, setel pencahayaan sehingga
indikator pencahayaan menunjukkan ±0 (0 43).
90
2
Atur keseimbangan putih ke L (Manual pra-setel).
Tekan tombol L (U) dan putar kenop perintah utama
hingga L muncul di tampilan informasi.
Tombol L (U)
Kenop perintah utama Tampilan informasi
A
Mengukur Keseimbangan Putih Pra-setel (Fotografi
Jendela Bidik)
Keseimbangan putih manual pra-setel tidak dapat diukur selama
fotografi HDR atau multi pencahayaan (0 112, 149).
3
Pilih pra-setel.
Tekan tombol L (U) dan putar kenop subperintah hingga
pra-setel keseimbangan putih yang diinginkan (d-1 hingga
d-4) ditampilkan di tampilan informasi.
r
Tombol L (U)
4
Kenop subperintah Tampilan informasi
Pilih mode pengukuran langsung.
Lepas tombol L (U) sejenak dan
lalu tekan tombolnya hingga ikon D
mulai berkilat di panel kontrol dan
jendela bidik.
Panel kontrol
Jendela bidik
91
5
Ukur keseimbangan putih.
Sebelum indikator berhenti berkilat,
bingkailah objek rujukan agar
memenuhi jendela bidik dan tekan
tombol pelepas rana ke bawah penuh. Kamera akan
mengukur nilai bagi keseimbangan putih dan menyimpannya
di pra-setel terpilih dalam Langkah 3. Tiada foto akan direkam;
keseimbangan putih dapat diukur dengan akurat bahkan saat
kamera tidak terfokus.
6
Periksa hasilnya.
Jika kamera dapat mengukur nilai
untuk keseimbangan putih, C
akan berkilat dalam panel kontrol
selama sekitar enam detik, sementara
jendela bidik akan menunjukkan a
yang berkilat.
Panel kontrol
Jendela bidik
Jika pencahayaan terlalu gelap atau
terang, kamera kemungkinan tidak
dapat mengukur keseimbangan putih.
b a yang berkilat akan muncul
dalam panel kontrol dan jendela bidik
selama sekitar enam detik. Tekan
tombol pelepas rana setengah untuk
kembali ke Langkah 5 dan ukur ulang
keseimbangan putih.
r
A
Panel kontrol
Jendela bidik
Pra-setel Dilindungi
Jika pra-setel sekarang dilindungi (0 99), 3 akan berkilat di panel
kontrol dan jendela bidik jika Anda mencoba mengukur sebuah nilai
baru.
92
D
Mode Pengukuran Langsung
Apabila tiada pengoperasian dilakukan selama fotografi jendela bidik
saat layar berkilat, mode pengukuran langsung akan berakhir setelah
jumlah waktu terpilih bagi Pengaturan Kustom c4 (Penundaan
monitor mati) > Tampilan informasi (0 253) dan Pengaturan Kustom
c2 (Pewaktu siaga, 0 251).
A
Pemilihan Pra-setel
Pemilihan Manual pra-setel bagi opsi
Keseimbangan putih di menu pemotretan
menampilkan dialog ditunjukkan di sisi kanan;
sorot pra-setel dan tekan J. Apabila sekarang
tidak ada nilai bagi pra-setel terpilih,
keseimbangan putih akan diatur ke 5200 K, sama
seperti Sinar surya langsung.
Tinjauan Langsung (Keseimbangan Putih
Titik)
Di tinjauan langsung, keseimbangan putih dapat diukur dalam
area terpilih dari bingkai, menghilangkan kebutuhan untuk
menyiapkan objek rujukan atau mengganti lensa selama fotografi
telefoto.
1
r
Tekan tombol a.
Cermin akan dinaikkan dan tinjauan
melalui lensa akan ditampilkan di
monitor kamera.
Tombol a
93
2
Atur keseimbangan putih ke L (Manual pra-setel).
Tekan tombol L (U) dan putar kenop perintah utama
hingga L ditampilkan di monitor.
Tombol L (U)
3
Kenop perintah utama
Monitor
Pilih pra-setel.
Tekan tombol L (U) dan putar kenop subperintah hingga
pra-setel keseimbangan putih diinginkan (d-1 hingga d-4)
ditampilkan di monitor.
Tombol L (U)
r
4
Kenop subperintah
Pilih mode pengukuran langsung.
Lepas tombol L (U) sejenak dan lalu
tekan tombolnya hingga ikon L di
monitor mulai berkilat. Sebuah titik
target keseimbangan putih (r) akan
ditampilkan pada titik fokus terpilih.
94
Monitor
Monitor
5
Tempatkan target pada area putih atau abu-abu.
Sementara D berkilat di layar, gunakan
selektor-multi untuk menempatkan r
pada area putih atau abu-abu dari
subjek.
6
Ukur keseimbangan putih.
Tekan J atau tekan tombol pelepas rana
ke bawah penuh untuk mengukur
keseimbangan putih. Waktu tersedia
untuk mengukur keseimbangan putih
adalah yang terpilih bagi Pengaturan
Kustom c4 (Penundaan monitor mati) >
Tinjauan langsung (0 253).
Apabila kamera tidak mampu mengukur
keseimbangan putih, pesan ditunjukkan
di sisi kanan akan ditampilkan. Pilih
target keseimbangan putih baru dan
ulangi proses dari Langkah 4.
Saat Manual pra-setel dipilih bagi
Keseimbangan putih di menu
pemotretan, posisi dari target yang
digunakan untuk mengukur
keseimbangan putih pra-setel akan
ditampilkan pada pra-setel terekam
selama fotografi tinjauan langsung.
r
A
Mengukur Keseimbangan Putih Pra-setel (Fotografi Tinjauan
Langsung)
Keseimbangan putih manual pra-setel tidak dapat diatur sementara
pencahayaan HDR sedang berlangsung (0 112).
95
Mengelola Pra-setel
❚❚ Menyalin Keseimbangan Putih dari Foto
Ikuti langkah di bawah untuk menyalin nilai bagi keseimbangan
putih dari foto yang telah ada ke pra-setel terpilih.
1
Pilih L (Manual prasetel) bagi
Keseimbangan putih di
menu pemotretan.
Tekan tombol G dan
pilih Keseimbangan putih Tombol G
di menu pemotretan. Sorot
Manual pra-setel dan tekan 2.
2
Pilih tujuan.
Sorot pra-setel tujuan (d-1
hingga d-4) dan tekan
W (M).
r
Tombol W (M)
3
Pilih Pilih gambar.
Sorot Pilih gambar dan tekan
2.
4
Sorot gambar sumber.
Sorot gambar sumber.
96
5
Tekan J.
Tekan J untuk menyalin nilai
keseimbangan putih bagi foto tersorot ke
pra-setel terpilih. Apabila foto tersorot
memiliki komentar (0 278), maka komentar ini akan disalin ke
komentar bagi pra-setel terpilih.
A
Memilih Gambar Sumber
Untuk meninjau gambar tersorot di Langkah 4 sepenuh bingkai, tekan
dan tahan tombol X (T).
A
Memilih Pra-setel Keseimbangan Putih
Tekan 1 untuk menyorot pra-setel
keseimbangan putih sekarang (d-1–d-4) dan
tekan 2 untuk memilih pra-setel lainnya.
r
A
Penghalusan Keseimbangan Putih Pra-Setel
Pra-setel terpilih dapat disempurnakan dengan
memilih Perhalus dan menyetel keseimbangan
putih seperti dijelaskan di halaman 85.
97
❚❚ Memasukkan Komentar
Ikuti langkah di bawah untuk memasukkan komentar penjelasan
hingga tiga puluh enam karakter pada pra-setel keseimbangan
putih terpilih.
1
Pilih L (Manual prasetel).
Sorot Manual pra-setel dalam
menu keseimbangan putih dan
tekan 2.
2
Pilih pra-setel.
Sorot pra-setel diinginkan
dan tekan W (M).
Tombol W (M)
3
Pilih Edit komentar.
Sorot Edit komentar dan tekan
2.
r
4
Edit komentar.
Edit komentar sesuai penjelasan di
halaman 107.
98
❚❚ Melindungi Pra-setel Keseimbangan Putih
Ikuti langkah di bawah untuk melindungi pra-setel keseimbangan
putih terpilih. Pra-setel terlindungi tidak dapat dimodifikasi dan
opsi Perhalus dan Edit komentar tidak dapat digunakan.
1
Pilih L (Manual prasetel).
Sorot Manual pra-setel dalam
menu keseimbangan putih dan
tekan 2.
2
Pilih pra-setel.
Sorot pra-setel diinginkan
dan tekan W (M).
Tombol W (M)
3
Pilih Lindungi.
Sorot Lindungi dan tekan 2.
r
4
Pilih Hidup.
Sorot Hidup dan tekan J
untuk melindungi pra-setel
keseimbangan putih terpilih.
Untuk menghapus
perlindungan, pilih Mati.
99
J
Pengayaan Gambar
Picture Control
Sistem Picture Control Nikon yang unik memungkinkannya untuk
berbagi pengaturan pemrosesan gambar, termasuk penajaman,
kontras, kecerahan, kejenuhan dan tingkatan warna, di antara
perangkat dan perangkat lunak kompatibel.
Memilih Picture Control
Kamera menawarkan pilihan dari Picture Control pra-setel. Pilih
Picture Control menurut subjek atau tipe scene.
Opsi
Q
R
S
J
T
e
f
100
Penjelasan
Pemrosesan standar untuk hasil seimbang.
Standar
Disarankan dalam kebanyakan situasi.
Pemrosesan minimum demi hasil alami. Pilih foto
Netral
yang nanti akan diproses atau diubah secara meluas.
Gambarnya diperkaya untuk efek cetak foto terang.
Terang
Pilih untuk foto yang menekankan warna primer.
Monokrom
Mengambil foto monokrom.
Memproses potret untuk kulit dengan tekstur alami
Potret
dan kesan menyeluruh.
Menghasilkan pemandangan dan lansekap kota yang
Pemandangan
hidup.
1
Tampilkan Picture
Control.
Untuk menampilkan
menunya, tekan tombol
G. Sorot Atur Picture
Control di menu
Tombol G
pemotretan dan tekan 2
guna menampilkan daftar Picture Control.
2
Pilih Picture Control.
Sorot Picture Control yang
diinginkan dan tekan J.
A
Picture Control Kustom
Picture Control kustom dicipta melalui modifikasi Picture Control yang
ada menggunakan opsi Kelola Picture Control di menu pemotretan
(0 106). Picture Control Kustom dapat disimpan ke kartu memori untuk
berbagi dengan kamera lain bermodel sama dan perangkat lunak
kompatibel (0 109).
J
A
Indikator Picture Control
Picture Control sekarang ditunjukkan di
tampilan informasi saat tombol R ditekan.
Indikator Picture
Control
101
Mengubah Picture Control
Picture Control pra-setel atau kustom yang ada (0 106) dapat
dimodifikasi untuk menyesuaikan scene atau tujuan kreatif
pengguna. Pilih kombinasi pengaturan yang seimbang
menggunakan Setelan cepat, atau buat penyesuaian manual ke
pengaturan tersendiri.
1
Pilih Picture Control.
Sorot Picture Control yang
diinginkan dalam daftar Picture
Control (0 100) dan tekan 2.
2
Setel pengaturan.
Tekan 1 atau 3 untuk
menyorot pengaturan
diinginkan (0 103) dan tekan
4 atau 2 untuk memilih nilai.
Ulangi langkah ini hingga
semua pengaturan telah disetel, atau pilih Setelan cepat
guna memilih kombinasi pengaturan pra-setel. Pengaturan
default dapat dipulihkan dengan menekan tombol O.
J
3
A
Tekan J.
Perubahan pada Picture Control Asli
Picture Control yang telah dirubah dari
pengaturan default diindikasi oleh tanda
bintang (“E”).
102
❚❚ Pengaturan Picture Control
Opsi
Setelan cepat
Penajaman
Penyesuaian manual
(semua Picture Control)
Kontras
Kecerahan
Penyesuaian manual
(non-monokrom saja)
Kejenuhan
Penyesuaian manual
(monokrom saja)
Efek filter
Tingkatan
warna
Penyesuaian
warna
Penjelasan
Pilih dari opsi antara –2 dan +2 untuk mengurangi atau
melebihkan efek Picture Control terpilih (catat bahwa
ini akan mereset semua penyesuaian manual). Sebagai
contoh, memilih nilai positif bagi Terang menjadikan
gambar lebih terang. Tidak tersedia pada Picture
Control Netral atau Monokrom.
Mengontrol ketajaman dari kontur. Pilih A untuk
menyetel penajaman secara otomatis menurut tipe
scene, atau pilih dari nilai antara 0 (tiada penajaman) dan
9 (semakin tinggi nilainya, semakin besar penajaman).
Pilih A untuk menyetel kontras secara otomatis menurut
tipe scene, atau pilih dari nilai antara –3 dan +3 (pilih
nilai lebih rendah untuk mencegah sorotan di subjek
potret “hilang” oleh sinar matahari langsung, nilai lebih
tinggi untuk memelihara detil di pemandangan
berkabut dan subjek kontras rendah lainnya).
Pilih –1 untuk menurunkan kecerahan, +1 untuk
meningkatkan kecerahan. Tidak mempengaruhi
pencahayaan.
Mengendalikan terangnya warna. Pilih A untuk menyetel
kejenuhan secara otomatis menurut tipe scene, atau pilih
dari nilai antara –3 dan +3 (nilai lebih rendah mengurangi
kejenuhan dan nilai lebih tinggi meningkatkannya).
Pilih nilai negatif (minimal hingga –3) untuk membuat
warna merah menjadi lebih ungu, biru lebih hijau, dan
hijau lebih kuning, nilai positif (hingga +3) untuk
membuat warna merah menjadi lebih oranye, hijau
lebih biru, dan biru lebih ungu.
Mensimulasi efek dari filter warna pada foto
monokrom. Pilih dari Off (Mati), kuning, oranye, merah,
dan hijau (0 105).
Pilih nuansa warna yang digunakan dalam foto
monokrom dari B&W (H&P) (hitam-putih), Sepia,
Cyanotype (Jenis Cyano) (monokrom bernuansa biru),
Red (Merah), Yellow (Kuning), Green (Hijau), Blue
Green (Hijau Kebiruan), Blue (Biru), Purple Blue (Biru
Keunguan), Red Purple (Ungu Kemerahan) (0 105).
J
103
D
“A” (Otomatis)
Hasil bagi penajaman, kontras, dan kejenuhan otomatis bervariasi
menurut pencahayaan dan posisi subjek dalam bingkai. Gunakan lensa
tipe G, E, atau D untuk hasil terbaik.
A
Picture Control Kustom
Opsi yang tersedia dengan Picture Control kustom sama dengan opsi di
mana Picture Control kustom didasarkan.
A
Kisi-kisi Picture Control
Penekanan tombol W (M) di Langkah 2 pada
halaman 102 menampilkan kisi-kisi Picture
Control yang menunjukkan kontras dan
kejenuhan bagi Picture Control terpilih dalam
kaitan dengan Picture Control lainnya (hanya
kontras ditampilkan saat Monokrom dipilih).
Lepas tombol W (M) untuk kembali ke menu Picture Control.
Ikon untuk Picture Control yang menggunakan
kontras dan kejenuhan otomatis ditampilkan
dalam warna hijau di kisi-kisi Picture Control, dan
garis-garis muncul sejajar terhadap sumbu kisi.
A
J
104
Pengaturan Sebelumnya
Garis di bawah tampilan nilai di menu
pengaturan Picture Control mengindikasi nilai
sebelumnya bagi pengaturan itu. Gunakan ini
sebagai rujukan ketika menyetel pengaturan.
A
Efek Filter (Monokrom Saja)
Opsi dalam menu ini mensimulasi efek dari filter warna pada foto
monokrom. Efek filter berikut ini tersedia:
Opsi
Penjelasan
Y Kuning Meningkatkan kontras. Dapat digunakan untuk
O Oranye menurunkan kecerahan dari langit pada foto
pemandangan. Warna oranye menghasilkan kontras
R Merah lebih dibandingkan warna kuning, warna merah
berkontras lebih dibandingkan warna oranye.
G Hijau Melembutkan corak kulit. Dapat digunakan untuk potret.
Catat bahwa efek tercapai menggunakan Efek filter akan lebih jelas
daripada yang dihasilkan oleh filter kaca fisik.
A
Penyesuaian Warna (Monokrom Saja)
Penekanan 3 saat Penyesuaian warna dipilih
menampilkan opsi kejenuhan. Tekan 4 atau 2
untuk menyetel kejenuhan. Kontrol kejenuhan
tidak tersedia saat B&W (H&P) (hitam-putih)
dipilih.
J
105
Mencipta Picture Control Kustom
Picture Control disertakan bersama kamera dapat dimodifikasi
dan disimpan sebagai Picture Control kustom.
1
Pilih Kelola Picture
Control di menu
pemotretan.
Untuk menampilkan
menunya, tekan tombol
G. Sorot Kelola Picture
Control di menu
pemotretan dan tekan 2.
2
Tombol G
Pilih Simpan/edit.
Sorot Simpan/edit dan tekan
2.
3
J
106
Pilih Picture Control.
Sorot Picture Control yang
sudah ada dan tekan 2, atau
tekan J untuk melanjutkan ke
Langkah 5 untuk menyimpan
salinan dari Picture Control
yang disorot tanpa perubahan tambahan.
4
Edit Picture Control terpilih.
Simak halaman 103 untuk
informasi selengkapnya. Untuk
mengabaikan perubahan
apapun dan mulai lagi dari
pengaturan default, tekan
tombol O. Tekan J saat pengaturan selesai.
5
Pilih tujuan.
Pilih tujuan untuk Picture
Control kustom (C-1 hingga
C-9) dan tekan 2.
6
Beri nama Picture
Control.
Area papan
ketik
Dialog masukan teks
ditunjukkan di sisi kanan
Area nama
akan ditampilkan. Oleh
default, Picture Control
baru akan dinamai dengan penambahan dua digit angka
(ditentukan dengan otomatis) ke nama Picture Control yang
ada; untuk menggunakan nama default, lanjutkan ke Langkah
7. Untuk memindah kursor di daerah nama, tahan tombol
W (M) dan tekan 4 atau 2. Untuk memasukkan huruf baru di
posisi kursor sekarang, gunakan selektor-multi untuk
menyorot karakter yang diinginkan di area papan ketik dan
tekan J. Untuk menghapus karakter pada posisi kursor
sekarang, tekan tombol O.
J
Nama Picture Control kustom dapat mencapai panjang
hingga sembilan belas karakter. Karakter apapun setelah
karakter ke-sembilan belas akan dihapus.
107
7
Tekan X (T).
Tekan X (T) untuk
menyimpan perubahan
dan keluar. Picture Control
baru akan muncul dalam
daftar Picture Control.
Tombol X (T)
A
Kelola Picture Control> Ubah nama
Picture Control kustom dapat diubah nama
setiap saat menggunakan opsi Ubah nama
dalam menu Kelola Picture Control.
Kelola Picture Control> Hapus
J A
Opsi Hapus dalam menu Kelola Picture Control dapat digunakan
untuk menghapus Picture Control kustom terpilih saat mereka tidak
lagi diperlukan.
A
Ikon Picture Control Asli
Picture Control pra-setel asli di mana Picture
Control kustom didasarkan diindikasi oleh ikon
di sudut kanan atas dari tampilan edit.
108
Ikon Picture Control
asli
Berbagi Picture Control Kustom
Picture Control kustom tercipta menggunakan Picture Control
Utility tersedia bersama ViewNX 2 atau perangkat lunak opsional
seperti Capture NX 2 dapat disalin ke kartu memori dan dimuatkan
ke dalam kamera, atau Picture Control kustom tercipta dengan
kamera dapat disalin ke kartu memori untuk digunakan di kamera
Df dan perangkat lunak lainnya dan lalu dihapus saat tidak lagi
diperlukan.
Untuk menyalin Picture Control
kustom ke atau dari kartu memori,
atau menghapus Picture Control
kustom dari kartu memori, sorot
Muat/simpan di menu Kelola
Picture Control dan tekan2. Opsi
berikut ini akan ditampilkan:
• Salin ke kamera: Salin Picture Control kustom dari kartu memori ke
Picture Control kustom C-1 hingga C-9 pada kamera dan namai
mereka sesuai keinginan.
• Hapus dari kartu: Hapus Picture
Control kustom terpilih dari kartu
memori. Dialog konfirmasi
ditunjukkan di sisi kanan akan
ditampilkan sebelum Picture
Control dihapus; untuk
menghapus Picture Control terpilih, sorot Ya dan tekan J.
• Salin ke kartu: Salin Picture Control kustom (C-1 hingga C-9) dari
kamera ke tujuan terpilih (1 hingga 99) pada kartu memori.
J
A
Menyimpan Picture Control Kustom
Hingga 99 Picture Control kustom dapat disimpan pada kartu memori
dalam satu waktu. Kartu memori hanya dapat digunakan untuk
menyimpan Picture Control kustom ciptaan pengguna. Picture Control
pra-setel disertakan bersama kamera (0 100) tidak dapat disalin ke
kartu memori, diubah nama, atau dihapus.
109
Memelihara Detil dalam Sorotan
dan Bayangan
Active D-Lighting
Active D-Lighting memelihara detil dalam sorotan dan bayangan,
menciptakan foto dengan kontras alami. Gunakan untuk scene
berkontras tinggi, contohnya saat memotret pemandangan luar
ruangan yang terang tersinari melalui pintu atau jendela atau
mengambil gambar subjek berbayang di hari cerah. Ini paling
efektif saat digunakan dengan pengukuran matriks (0 75).
Active D-Lighting mati
Active D-Lighting: Y Otomatis
J
A
“Active D-Lighting” Banding “D-Lighting”
Opsi Active D-Lighting di menu pemotretan menyetel pencahayaan
sebelum pemotretan guna mengoptimalkan jangkauan dinamis,
sementara opsi D-Lighting di menu ubah (0 291) mencerahkan
bayangan dalam gambar setelah pemotretan.
110
Untuk menggunakan Active D-Lighting:
1
Pilih Active D-Lighting
di menu pemotretan.
Untuk menampilkan
menunya, tekan tombol
G. Sorot Active
D-Lighting dalam menu
pemotretan dan tekan 2.
2
Tombol G
Pilih opsi.
Sorot opsi yang diinginkan dan
tekan J. Apabila Y Otomatis
dipilih, kamera akan secara
otomatis menyetel Active
D-Lighting menurut kondisi
pemotretan (di mode pencahayaan M, meskipun begitu,
Y Otomatis adalah setara dengan Q Normal).
J
D
Active D-Lighting
Noise (piksel cerah acak, kabut, atau garis) dapat muncul dalam foto
yang diambil menggunakan Active D-Lighting. Kegelapan tidak merata
dapat terlihat pada beberapa subjek. Active D-Lighting tidak dapat
digunakan pada sensitivitas ISO Hi 0,3 atau di atasnya.
A
Lihat Juga
Saat ADL bracketing dipilih bagi Pengaturan Kustom e6 (Set
bracketing otomatis, 0 259), kamera memvariasi Active D-Lighting
atas serangkaian bidikan (0 145).
111
Jangkauan Dinamis Tinggi (HDR)
Gunakan dengan subjek berkontras tinggi, Jangkauan Dinamis
Tinggi (HDR) memelihara detil dalam sorotan dan bayangan
dengan menggabungkan dua bidikan yang diambil pada
pencahayaan berbeda. HDR paling efektif saat digunakan bersama
pengukuran matriks (0 75; dengan metode pengukuran lain dan
lensa non-CPU, perbedaan pencahayaan dari Otomatis adalah
setara ke sekitar 2 EV). Ini tidak dapat digunakan untuk merekam
gambar NEF (RAW). HDR tidak dapat digunakan dengan
penerangan lampu kilat, bracketing (0 136), multi pencahayaan
(0 149), atau kecepatan rana B (bulb) atau T (waktu).
+
Pencahayaan
pertama (lebih gelap)
1
J
112
Pencahayaan kedua
(lebih terang)
Pilih HDR (jangk.
dinamis tinggi).
Tekan tombol G untuk
menampilkan menunya.
Sorot HDR (jangk.
dinamis tinggi) di menu
pemotretan dan tekan2.
Tombol G
Gambar HDR
gabungan
2
Pilih mode.
Sorot Mode HDR dan tekan 2.
Sorot salah satu dari berikut ini
dan tekan J.
• Untuk mengambil serangkaian foto
HDR, pilih 6 Hidup
(rangkaian). Pemotretan HDR
akan berlanjut hingga Anda
memilih Mati bagi Mode HDR.
• Untuk mengambil satu foto HDR, pilih Hidup (satu foto).
Pemotretan normal akan dilanjutkan secara otomatis
setelah Anda mencipta sebuah foto HDR.
• Untuk keluar tanpa mencipta foto HDR tambahan, pilih Mati.
u muncul di jendela bidik saat HDR
diaktifkan.
J
113
3
Pilih perbedaan
pencahayaan.
Untuk memilih perbedaan
dalam pencahayaan antara dua
bidikan, sorot Perbedaan
pencahayaan dan tekan 2.
Opsi ditunjukkan di sisi kanan
akan ditampilkan. Sorot opsi
dan tekan J. Pilih nilai lebih
tinggi untuk subjek berkontras
tinggi, namun catat bahwa
pemilihan nilai lebih tinggi dari
keperluan dapat memberikan hasil yang tidak diinginkan; jika
Otomatis dipilih, kamera akan secara otomatis menyetel
pencahayaan untuk memadankan scene.
4
Pilih jumlah penghalusan.
Untuk memilih berapa banyak
batasan antara dua gambar
dihaluskan, sorot
Menghaluskan dan tekan 2.
J
114
Opsi ditunjukkan di sisi kanan
akan ditampilkan. Sorot opsi
dan tekan J. Nilai lebih tinggi
menghasilkan gambar
berkomposisi lebih halus.
Kegelapan tidak merata dapat
terlihat pada beberapa subjek.
5
Bingkai foto, fokus, dan potret.
Kamera mengambil dua bidikan saat
tombol pelepas rana ditekan ke bawah
penuh. l k akan ditampilkan di
panel kontrol dan l u di jendela
Panel kontrol
bidik sementara gambar digabungkan;
tiada foto dapat diambil hingga
perekaman selesai. Terlepas dari opsi
yang terpilih sekarang bagi mode
Jendela bidik
pelepas, hanya satu foto yang akan
diambil setiap kali tombol pelepas rana ditekan.
Jika Hidup (rangkaian) dipilih, HDR hanya akan dimatikan
saat Mati dipilih bagi Mode HDR; jika Hidup (satu foto)
dipilih, HDR dimatikan secara otomatis setelah foto diambil.
Ikon u hilang dari layar saat pemotretan HDR berakhir.
D
Membingkai Foto HDR
Sudut dari gambar akan terpotong. Hasil yang diinginkan mungkin saja
tidak dicapai jika kamera atau subjeknya bergerak selama pemotretan.
Penggunaan tripod disarankan. Tergantung pada scene, bayangan
mungkin tampak di sekeliling objek terang atau lingkaran cahaya
mungkin tampak di sekeliling objek gelap; efek ini dapat dikurangi
dengan menyetel jumlah penghalusan.
J
A
Fotografi Pewaktu Interval
Jika Hidup (rangkaian) dipilih bagi Mode HDR sebelum pemotretan
jeda waktu memulai, kamera akan terus memotret foto HDR pada
interval terpilih (jika Hidup (satu foto) dipilih, pemotretan jeda waktu
akan berakhir setelah bidikan tunggal).
115
l
Fotografi Lampu Kilat
Menggunakan Lampu Kilat
Kamera mendukung Sistem Pencahayaan Kreatif Nikon (CLS) dan
dapat digunakan bersama unit lampu kilat kompatibel-CLS. Unit
lampu kilat eksternal dapat dipasang secara langsung ke dudukan
aksesori kamera seperti dijelaskan di bawah. Dudukan aksesori
dilengkapi dengan kunci pengaman bagi unit lampu kilat dengan
pasak pengunci.
1
Lepaskan penutup dudukan
aksesori.
2
Pasang unit lampu kilat pada
dudukan aksesori.
Baca buku petunjuk tersedia beserta unit
lampu kilat guna perincian.
l
116
A
Terminal Sinkronisasi
Kabel sinkronisasi dapat dihubungkan ke
terminal sinkronisasi sesuai kebutuhan. Jangan
hubungkan unit lampu kilat lain melalui kabel
sinkronisasi saat melakukan fotografi
sinkronisasi lampu kilat tirai belakang dengan
unit lampu kilat yang didudukkan pada dudukan
aksesori kamera.
D
Gunakan Hanya Aksesori Lampu Kilat Nikon
Gunakan hanya unit lampu kilat Nikon. Tegangan negatif atau tegangan
di atas 250 V yang diterapkan pada dudukan aksesori tidak hanya akan
mencegah pengoperasian normal, namun juga dapat merusak sirkuit
sinkronisasi kamera atau lampu kilat. Sebelum menggunakan unit
lampu kilat Nikon yang tidak tercantum di bagian ini, hubungi
perwakilan servis resmi Nikon untuk informasi selengkapnya.
l
117
Sistem Pencahayaan Kreatif Nikon (CLS)
Teknologi canggih Sistem Pencahayaan Kreatif (CLS) dari Nikon
menawarkan komunikasi yang lebih baik antara kamera dan unit
lampu kilat kompatibel untuk mendapatkan fotografi lampu kilat
yang lebih baik.
❚❚ Unit Lampu Kilat Kompatibel-CLS
Kamera dapat digunakan dengan unit lampu kilat kompatibel-CLS
berikut:
• SB-910, SB-900, SB-800, SB-700, SB-600, SB-400, SB-300, dan SB-R200:
Unit lampu
kilat
Fitur
ISO 100
No
Panduan 4 ISO 200
SB-910 1 SB-900 1
34
34
48
48
SB-800
38
53
SB-700 1
28
39
SB-600
30
42
SB-400 2 SB-300 2 SB-R200 3
21
18
10
30
25
14
1 Jika filter warna dipasang ke SB-910, SB-900, atau SB-700 saat v atau
N (lampu kilat) dipilih bagi keseimbangan putih, kamera akan secara
otomatis mendeteksi dan menyetel keseimbangan putih selayaknya.
2 Kontrol lampu kilat nirkabel tidak tersedia.
3 Dikendalikan dari jarak jauh dengan unit lampu kilat eksternal SB-910,
SB-900, SB-800, atau SB-700 atau pengendali Speedlight nirkabel
SU-800.
4 m, 20 °C, SB-910, SB-900, SB-800, SB-700, dan SB-600 pada posisi kepala
zoom 35 mm; SB-910, SB-900, dan SB-700 dengan iluminasi standar.
l
• Pengendali Speedlight Nirkabel SU-800: Saat didudukkan pada kamera
kompatibel-CLS, SU-800 dapat digunakan sebagai pengendali
bagi unit lampu kilat jarak jauh SB-910, SB-900, SB-800, SB-700,
SB-600, atau SB-R200 hingga ke dalam tiga grup. SU-800 itu
sendiri tidak dilengkapi dengan lampu kilat.
A
Nomor Panduan
Untuk menghitung jangkauan lampu kilat pada kekuatan penuh,
bagilah Nomor Panduan dengan bukaan. Apabila, contohnya, unit
lampu kilat memiliki Nomor Panduan 34 m (ISO 100, 20 °C);
jangkauannya pada bukaan f/5.6 adalah 34÷5,6 atau sekitar 6,1 meter.
Untuk setiap kenaikan dua kali lipat dalam sensitivitas ISO, kalikan
Nomor Panduan dengan akar pangkat dua (sekitar 1,4).
118
Fitur berikut ini tersedia dengan unit lampu kilat kompatibel CLS:
Unit lampu kilat kompatibel-CLS
SU-800
SB-910
SB-900
Fotografi
SB-800 SB-700 SB-600 Pengendali
close up SB-R200 SB-400 SB-300
Lampu kilat tunggal
Lampu kilat-pengisi
seimbang i-TTL bagi SLR
i-TTL digital 1
Lampu kilat i-TTL standar
untuk SLR digital
AA Bukaan otomatis
A Non-TTL otomatis
GN Manual prioritas jarak
M Manual
RPT Lampu kilat berulang
Kontrol lampu kilat jarak jauh
i-TTL i-TTL
Kontrol lampu kilat
[A:B]
nirkabel cepat
AA Bukaan otomatis
A Non-TTL otomatis
M Manual
RPT Lampu kilat berulang
i-TTL i-TTL
Kontrol lampu kilat
[A:B]
nirkabel cepat
AA Bukaan otomatis
A Non-TTL otomatis
M Manual
RPT Lampu kilat berulang
Komunikasi Informasi Warna
Lampu Kilat
Sinkronisasi Kecepatan Tinggi FP
Otomatis 6
Kunci FV 7
Bantuan AF untuk AF multi-area
Reduksi mata merah
Iluminasi pemodelan kamera
Pilihan mode lampu kilat kamera
Update firmware unit lampu kilat
kamera
z
z
z
—
—
—
z
z
z2
z
z2
—
—
—
z
z
z3
—
—
z
z
—
z
z
—
—
—
z
—
—
—
—
—
—
—
—
z
—
—
—
—
—
—
z
—
—
—
—
—
—
—
—
—
—
—
z4
—
—
—
—
—
—
z4
—
—
—
z3
z
z
z
z
z
Jarak jauh
Master
Pencahayaan Nirkabel Canggih
—
z
—
—
z
—
—
—
z5
z
z
z
z
—
—
z
—
z
—
—
—
—
z
—
—
—
—
—
—
—
—
—
—
—
—
—
—
z
—
—
—
—
—
—
—
—
—
—
z
z
z
—
—
z
—
—
z5
z
z
z
—
—
z
z
—
—
z
z
—
—
—
—
—
—
—
—
—
—
z
—
—
—
—
—
—
—
—
—
z
z
z
—
—
—
z
z
z
z
z
z
z
z
—
—
z
z
z
z
—
z
z
z
z
—
z
z
z
z
—
z
z
—
z
—
z
—
—
z
—
z
—
—
z
—
z
—
z
—
z
z
—
—
—
z
z8
z
—
—
—
—
—
z
l
119
1 Tidak tersedia dengan pengukuran titik.
2 Dapat juga dipilih dengan unit lampu kilat.
3 Pilihan mode AA/A yang dilakukan pada unit lampu kilat menggunakan
pengaturan kustom. Kecuali data lensa telah disediakan menggunakan opsi
Data lensa non-CPU di menu persiapan, “A” akan dipilih saat lensa nonCPU digunakan.
4 Hanya dapat dipilih dengan kamera.
5 Kecuali data lensa telah disediakan menggunakan opsi Data lensa nonCPU di menu persiapan, non-TTL otomatis (A) digunakan dengan lensa nonCPU, terlepas dari mode terpilih dengan unit lampu kilat.
6 Tersedia hanya di mode kontrol lampu kilat i-TTL, AA, A, GN, dan M.
7 Tersedia hanya di mode kontrol lampu kilat i-TTL, AA, dan A.
8 Update firmware bagi SB-910 dan SB-900 dapat dilakukan dari kamera.
l
A
Iluminasi Pemodelan
Unit lampu kilat kompatibel-CLS seperti SB-910, SB-900, SB-800, SB-700,
dan SB-600 memancarkan lampu kilat pemodelan saat tombol Pv
kamera ditekan. Fitur ini dapat digunakan dengan Pencahayaan
Nirkabel Canggih untuk mempratinjau efek pencahayaan total yang
dicapai dengan sejumlah unit lampu kilat. Iluminasi pemodelan dapat
dimatikan menggunakan Pengaturan Kustom e5 Lampu kilat
pemodelan (0 259).
120
❚❚ Unit Lampu Kilat Lainnya
Unit lampu kilat berikut dapat digunakan dalam mode non-TTL
otomatis dan manual.
Unit lampu kilat
SB-80DX,
SB-28DX,
SB-28, SB-26,
Mode lampu kilat
SB-25, SB-24
A Non-TTL otomatis
✔
M Manual
✔
G Lampu kilat berulang
✔
Sinkronisasi tirai
REAR
✔
belakang 3
SB-50DX
—
✔
—
✔
SB-30, SB-27 1,
SB-22S, SB-22, SB-23, SB-29 2,
SB-21B 2,
SB-20, SB-16B,
SB-29S 2
SB-15
✔
—
✔
✔
—
—
✔
✔
1 Mode lampu kilat secara otomatis diatur ke TTL dan pelepas rana
dinonaktifkan. Atur unit lampu kilat ke A (lampu kilat otomatis non-TTL).
2 Fokus otomatis tersedia hanya pada lensa IF-ED AF-S VR Micro-Nikkor
105mm f/2.8G dan lensa ED AF-S Micro NIKKOR 60mm f/2.8G.
3 Tersedia saat kamera digunakan untuk memilih mode lampu kilat.
D
Catatan tentang Unit Lampu Kilat Eksternal
Rujuklah ke buku petunjuk Speedlight guna perincian petunjuk. Apabila
unit lampu kilat mendukung CLS, rujuk ke bagian tentang kamera SLR
digital kompatibel-CLS. Df tidak termasuk dalam kategori “SLR digital”
pada buku petunjuk SB-80DX, SB-28DX, dan SB-50DX.
Kontrol lampu kilat i-TTL dapat digunakan pada sensitivitas ISO antara
100 dan 12800. Pada nilai di atas 12800, hasil yang diinginkan mungkin
tidak tercapai pada beberapa jangkauan atau pengaturan bukaan. Jika
indikator lampu kilat siap berkilat selama sekitar tiga detik setelah foto
diambil, artinya lampu kilat telah menembak dengan daya penuh dan
foto mungkin kurang pencahayaan.
l
Saat kabel sinkronisasi seri-SC 17, 28, atau 29 digunakan pada fotografi
lampu kilat bukan dengan kamera, pencahayaan yang tepat mungkin
tidak tercapai di mode i-TTL. Kami sarankan Anda memilih kontrol lampu
kilat i-TTL standar. Lakukan uji potret dan tinjau hasilnya di monitor.
Di i-TTL, gunakan panel lampu kilat atau adaptor pantulan tersedia
bersama unit lampu kilat. Jangan gunakan panel lain seperti panel
difusi, karena ini dapat menghasilkan pencahayaan yang tidak tepat.
121
SB-910, SB-900, SB-800, SB-700, SB-600, dan SB-400 menyediakan
reduksi mata merah, sedangkan SB-910, SB-900, SB-800, SB-700, SB-600,
dan SU-800 menyediakan iluminasi bantuan AF dengan pembatasan
berikut:
• SB-910 dan SB-900: Iluminasi
bantuan AF tersedia dengan
17–19 mm 20–105 mm 106–135 mm
lensa AF 17–135 mm,
meskipun begitu, fokus
otomatis tersedia hanya dengan titik fokus ditunjukkan di sisi kanan.
• SB-800, SB-600, dan SU-800:
Iluminasi bantuan AF tersedia
dengan lensa AF 24–105 mm, 24–34 mm 35–49 mm 50–105 mm
meskipun begitu, fokus
otomatis tersedia hanya dengan titik fokus ditunjukkan di sisi kanan.
• SB-700: Iluminasi bantuan AF
tersedia dengan lensa AF 24–
24–135 mm
135 mm, meskipun begitu,
fokus otomatis tersedia hanya
dengan titik fokus ditunjukkan di sisi kanan.
Di mode pencahayaan P, bukaan diafragma maksimal (angka-f minimal)
dibatasi menurut sensitivitas ISO, seperti ditunjukkan di bawah:
l
122
Bukaan diafragma maksimal pada kesetaraan ISO:
100
200
400
800
1600
3200
6400
12800
4
4.8
5.6
6.7
8
9.5
11
13
Jika bukaan diafragma maksimal dari lensa lebih kecil daripada yang
tertera di atas, maka nilai maksimal bagi bukaan akan menjadi bukaan
diafragma maksimal dari lensa.
A
Mode Kontrol Lampu Kilat
Tampilan informasi menunjukkan mode kontrol lampu kilat untuk unit
lampu kilat eksternal yang dipasang pada dudukan aksesori kamera
sebagai berikut:
Sinkronisasi lampu kilat
FP Otomatis (0 257)
i-TTL
Bukaan otomatis (AA)
Lampu kilat non-TTL otomatis
(A)
Manual prioritas jarak (GN)
Manual
Lampu kilat berulang
Pencahayaan nirkabel
canggih
—
l
123
Kontrol Lampu Kilat i-TTL
Saat unit lampu kilat kompatibel-CLS (0 118) diatur ke TTL,
kamera secara otomatis memilih salah satu dari tipe kontrol lampu
kilat berikut:
Lampu kilat pengisi seimbang i-TTL bagi SLR digital: Unit lampu kilat
memancarkan serangkaian pra lampu kilat yang hampir kasat mata
(pemantauan cahaya pra lampu kilat) segera sebelum lampu kilat utama.
Kilatan awal yang dipantulkan dari objek di seluruh daerah bingkai akan
ditangkap oleh sensor RGB 2016-segmen dan dianalisis bersama
informasi jangkauan dari sistem pengukuran matriks untuk menyetel
output lampu kilat demi mencapai keseimbangan alami antara subjek
utama dan penerangan sekitar latar. Apabila lensa tipe G, E, atau D
digunakan, informasi jarak disertakan saat menghitung output lampu
kilat. Keakuratan perhitungan dapat ditingkatkan bagi lensa non-CPU
dengan menyediakan data lensa (panjang fokal dan bukaan diafragma
maksimal; lihat 0 163). Tidak tersedia saat pengukuran titik digunakan.
Lampu kilat i-TTL standar untuk SLR digital: Output lampu kilat disetel untuk
membawa penerangan dalam bingkai ke tingkat standar; kecerahan
latar belakang tidak diperhitungkan. Disarankan bagi bidikan di mana
subjek utama ditekankan dengan mengorbankan rincian latar, atau saat
kompensasi pencahayaan digunakan. Lampu kilat i-TTL standar untuk
SLR digital diaktifkan secara otomatis saat pengukuran titik dipilih.
l
124
Mode Lampu Kilat
Kamera mendukung mode lampu kilat berikut ini:
Mode lampu
kilat
Penjelasan
Mode ini dianjurkan dalam kebanyakan situasi. Di mode
terprogram otomatis dan prioritas bukaan diafragma
otomatis, kecepatan rana akan diatur secara otomatis ke
Sinkronisasi
1
1
1
1
tirai depan nilai antara /200 dan /60 d ( /4000 hingga /60 d dengan
Sinkronisasi Kecepatan Tinggi FP Otomatis; 0 257).
Reduksi
mata merah
Reduksi
mata merah
dengan
sinkronisasi
lambat
Sinkronisasi
lambat
Sinkronisasi
tirai
belakang
Pilih mode ini (tersedia bersama SB-910, SB-900, SB-800,
SB-700, SB-600, dan SB-400 saja) untuk mengurangi pengaruh
“mata merah” yang kadang disebabkan oleh lampu kilat. Tidak
disarankan bagi subjek bergerak atau dalam situasi lainnya di
mana tanggapan rana cepat diperlukan. Jangan
menggerakkan kamera selama pemotretan.
Menggabungkan reduksi mata merah dengan sinkronisasi
lambat. Digunakan untuk potret yang diambil dengan latar
belakang pemandangan malam hari. Tersedia hanya pada
SB-910, SB-900, SB-800, SB-700, SB-600, dan SB-400 dalam
mode pencahayaan terprogram otomatis dan prioritas bukaan
diafragma otomatis. Penggunaan tripod disarankan guna
mencegah gambar kabur yang disebabkan oleh kamera
goyang.
Lampu kilat digabung dengan kecepatan rana selambat
hingga 30 d guna menangkap baik subjek maupun latar
belakang di malam hari atau pada kondisi cahaya redup. Mode
ini hanya tersedia di mode pencahayaan terprogram otomatis
dan prioritas bukaan diafragma otomatis. Penggunaan tripod
disarankan guna mencegah gambar kabur yang disebabkan
oleh kamera goyang.
Di mode prioritas rana otomatis atau pencahayaan manual,
lampu kilat menembak tepat sebelum rana menutup.
Gunakan untuk mencipta efek aliran cahaya di belakang
subjek bergerak. Di terprogram otomatis dan prioritas bukaan
diafragma otomatis, sinkronisasi tirai belakang lambat
digunakan untuk menangkap baik subjek maupun latar
belakang. Penggunaan tripod disarankan guna mencegah
gambar kabur yang disebabkan oleh kamera goyang.
l
125
❚❚ Memilih Mode Lampu Kilat
Untuk memilih mode lampu kilat,
tekan tombol W (M) dan putar
kenop perintah utama hingga
mode lampu kilat diinginkan
dipilih dalam tampilan informasi:
Tombol W (M) Kenop perintah
utama
Sinkronisasi tirai depan
Reduksi mata Reduksi mata merah dengan
sinkronisasi lambat1, 2
merah 1
Sinkronisasi tirai belakang 4
l
126
Sinkronisasi lambat 3
1 Ikon Y berkilat jika unit lampu kilat tidak mendukung reduksi mata merah.
2 Reduksi mata merah dengan sinkronisasi lambat hanya tersedia di mode
pencahayaan P dan A. Di mode pencahayaan S dan M, reduksi mata merah
dengan sinkronisasi lambat menjadi reduksi mata merah.
3 Tersedia hanya di mode pencahayaan P dan A. Di mode pencahayaan S dan
M, sinkronisasi lambat menjadi sinkronisasi tirai depan.
4 Di mode pencahayaan P dan A, mode sinkronisasi lampu kilat akan
diatur ke sinkronisasi tirai belakang lambat saat tombol W (M)
dilepaskan.
A
Sistem Lampu Kilat Studio
Sinkronisasi tirai belakang tidak dapat digunakan bersama sistem
lampu kilat studio, karena sinkronisasi yang benar tidak dapat
diperoleh.
A
Kecepatan Rana dan Bukaan
Kecepatan rana dan bukaan dapat diatur seperti berikut ini saat unit
lampu kilat eksternal digunakan:
Mode
P
S
A
M
Kecepatan rana
Bukaan
Diatur secara otomatis oleh
kamera
Diatur secara
(1/200 d–1/60 d) 1, 2
otomatis oleh
kamera
Nilai terpilih oleh pengguna
(1/200 d–30 d) 2
Diatur secara otomatis oleh
kamera
Nilai terpilih
(1/200 d–1/60 d) 1, 2
oleh
Nilai terpilih oleh pengguna pengguna 3
(1/200 d–30 d, Bulb, Waktu) 2
Simak halaman
38
39
41
42
1 Kecepatan rana dapat diatur hingga selambat 30 d dalam sinkronisasi
lambat, sinkronisasi tirai belakang lambat, dan sinkronisasi lambat
dengan mode lampu kilat reduksi mata merah.
2 Saat 1/250 d (FP Otomatis) atau 1/200 d (FP Otomatis) dipilih bagi
Pengaturan Kustom e1 (Kecepatan sinkr. lampu kilat, 0 257),
kecepatan setinggi 1/4000 d tersedia dengan unit lampu kilat eksternal
yang mendukung sinkronisasi kecepatan tinggi FP otomatis.
3 Jangkauan lampu kilat bervariasi menurut bukaan dan sensitivitas ISO.
Saat mengatur bukaan di mode pencahayaan A dan M, simaklah tabel
jangkauan lampu kilat tersedia bersama unit lampu kilat eksternal.
l
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang pemilihan kecepatan sinkronisasi lampu kilat,
lihat Pengaturan Kustom e1 (Kecepatan sinkr. lampu kilat, 0 257).
Untuk informasi tentang pemilihan kecepatan rana terlambat yang
tersedia saat menggunakan lampu kilat, lihat Pengaturan Kustom e2
(Kecepatan rana lampu kilat, 0 258).
127
Kompensasi Lampu Kilat
Kompensasi lampu kilat digunakan untuk merubah output lampu
kilat mulai dari –3EV hingga +1 EV dengan peningkatan 1/3 EV,
yang merubah kecerahan dari subjek utama relatif terhadap
latarnya. Output lampu kilat dapat ditingkatkan untuk membuat
subjek utama tampak lebih cerah, atau diturunkan untuk
mencegah sorotan atau pantulan yang tidak diinginkan.
Tekan tombol W (M) dan putar
kenop subperintah hingga nilai
yang diinginkan ditampilkan di
tampilan informasi. Pada
umumnya, pilih nilai positif untuk
membuat subjek utama lebih
cerah, dan nilai negatif untuk
membuatnya lebih gelap.
Tombol W (M)
Kenop
subperintah
Pada nilai selain daripada ±0,0, ikon Y
akan ditampilkan di tampilan informasi
dan jendela bidik setelah Anda melepas
tombol W (M). Nilai sekarang bagi
kompensasi lampu kilat dapat dikonfirmasi
dengan menekan tombol W (M).
l
Output lampu kilat normal dapat
dipulihkan dengan mengatur kompensasi
lampu kilat ke ±0,0. Kompensasi lampu
kilat tidak direset saat kamera dimatikan.
±0 EV
(Tombol W (M)
ditekan)
–0,3 EV
+1,0 EV
128
A
Unit Lampu Kilat Eksternal
Kompensasi lampu kilat terpilih dengan unit lampu kilat eksternal
ditambahkan ke kompensasi lampu kilat terpilih menggunakan kamera.
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang memilih cara lampu kilat dan kompensasi
pencahayaan digabungkan, lihat Pengaturan Kustom e4 (Komp.
p'chyn utk lmp kilat, 0 259). Untuk informasi meragamkan secara
otomatis tingkatan lampu kilat atas serangkaian potret, simak halaman
136.
l
129
Kunci FV
Fitur ini digunakan untuk mengunci output lampu kilat,
mengijinkan foto untuk ditata ulang tanpa merubah tingkatan
lampu kilat dan memastikan bahwa output lampu kilat sesuai
dengan subjeknya bahkan saat subjek tidak ditempatkan di
tengah bingkai. Output lampu kilat disetel secara otomatis bagi
setiap perubahan dalam sensitivitas ISO dan bukaan. Kunci FV
hanya tersedia dengan unit lampu kilat kompatibel-CLS (0 118).
Untuk menggunakan kunci FV:
1
Tentukan kunci FV ke kontrol
kamera.
Pilih Kunci FV sebagai opsi “tekan” bagi
Pengaturan Kustom f4 (Tentukan
tombol Fn, 0 263), f5 (Tentukan
tombol pratinjau, 0 266), atau f6
(Tentukan tombol AE-L/AF-L, 0 267).
2
Pasang unit lampu kilat kompatibel-CLS.
Dudukkan unit lampu kilat kompatibel-CLS (0 118) pada
dudukan aksesori kamera.
l
3
Atur unit lampu kilat ke mode yang sesuai.
Hidupkan unit lampu kilat dan atur mode lampu kilat ke TTL,
monitor pra lampu kilat AA, atau monitor pra lampu kilat A.
Bacalah buku petunjuk Speedlight untuk perincian.
130
4
Fokus.
Tempatkan subjek di tengah
bingkai dan tekan tombol
pelepas rana setengah untuk
memfokus.
5
Kunci tingkatan lampu kilat.
Setelah memastikan bahwa indikator
lampu kilat siap (M) ditampilkan di
jendela bidik, tekan tombol terpilih di Langkah 1. Lampu kilat
akan memancarkan pra-kilat monitor guna menentukan
tingkatan lampu kilat yang sesuai. Output lampu kilat akan
dikunci pada tingkatan ini dan ikon kunci FV (e) akan muncul
dalam jendela bidik.
6
Tata ulang fotonya.
7
Ambil foto.
Tekan tombol pelepas rana ke bawah penuh untuk memotret.
Jika diinginkan, gambar tambahan dapat diambil tanpa
melepas kunci FV.
8
l
Lepas kunci FV.
Tekan tombol terpilih di Langkah 1 untuk melepas kunci FV.
Pastikan bahwa ikon kunci FV (e) tidak lagi ditampilkan dalam
jendela bidik.
131
A
Pengukuran
Area pengukuran untuk kunci FV saat menggunakan unit lampu kilat
eksternal adalah sebagai berikut:
Unit lampu kilat
Unit lampu kilat
mandiri
Gunakan dengan
unit lampu kilat
lainnya
(Pencahayaan
Nirkabel Canggih)
l
132
Mode lampu kilat
i-TTL
AA
i-TTL
AA
A (lampu kilat
master)
Area terukur
Lingkaran 5-mm di tengah
bingkai
Area terukur oleh pengukur
pencahayaan lampu kilat
Seluruh bingkai
Area terukur oleh pengukur
pencahayaan lampu kilat
tOpsi Pemotretan Lainnya
Reset Dua-Tombol:
Memulihkan Pengaturan
Default
Pengaturan kamera tercantum di
bawah dapat dipulihkan ke nilai
default dengan menahan ke
bawah tombol W (M) dan tombol
D bersamaan selama lebih dari
dua detik (tombol-tombol ini
ditandai dengan titik hijau). Panel
kontrol dimatikan sejenak selama
pengaturan direset.
Tombol D
Tombol W (M)
t
133
❚❚ Pengaturan yang dapat Diakses dari Menu Pemotretan 1
Opsi
Kualitas gambar
Ukuran gambar
Keseimbangan putih
Penghalusan
HDR (jangk. dinamis tinggi)
Kontrol sensitivitas ISO oto.
Pemotretan jeda waktu
Pengaturan Picture Control 4
Multi pencahayaan
Default
JPEG normal
Besar
Otomatis > Normal
A-B: 0, G-M: 0
Mati 2
Mati
Mati 3
Tanpa perubahan
Mati 5
0
55
58
81
84
112
72
156
100
149
1 Dengan pengecualian pada pengaturan multi pencahayaan dan pewaktu
interval, hanya pengaturan di kumpulan terpilih sekarang menggunakan
opsi Kumpulan menu pemotretan yang akan direset (0 236). Pengaturan
pada kumpulan lainnya tidak terpengaruh.
2 Perbedaan pencahayaan dan penghalusan tidak direset.
3 Jika pemotretan jeda waktu sedang berlangsung, pemotretan akan
berakhir. Waktu mulai, interval pemotretan, dan jumlah interval serta
bidikan tidak direset.
4 Picture Control sekarang saja.
5 Jika multi pencahayaan sedang dalam proses, pemotretan akan berakhir
dan multi pencahayaan akan dicipta dari pencahayaan terekam hingga titik
itu. Pemerolehan dan jumlah bidikan tidak direset.
t
134
❚❚ Pengaturan Lainnya
Opsi
Fokus otomatis (jendela bidik)
Mode fokus otomatis
Mode area AF
Fokus otomatis (tinjauan langsung)
Mode fokus otomatis
Mode area AF
Titik fokus 1
Tahan kunci AE
Bracketing
Kompensasi lampu kilat
Mode lampu kilat
Mode tunda pencahayaan 2
Kunci FV
Program fleksibel
+ NEF (RAW)
Default
0
AF-S
AF titik-tunggal
59
62
AF-S
AF area normal
Tengah
Mati
Mati
Mati
Sinkronisasi tirai depan
Mati
Mati
Mati
Mati
175
177
64
66, 77
136
128
125
256
130
38
264
1 Titik fokus tidak ditampilkan jika AF area-otomatis dipilih bagi mode area
AF.
2 Hanya pengaturan di kumpulan terpilih sekarang yang menggunakan opsi
Kump. pengaturan kustom yang akan direset (0 245). Pengaturan pada
kumpulan lainnya tidak terpengaruh.
t
135
Bracketing
Bracketing secara otomatis memvariasi ringan pencahayaan, tingkatan
lampu kilat, Active D-Lighting (ADL), atau keseimbangan putih pada setiap
bidikan, “membracket” nilai sekarang. Pilih dalam situasi di mana sulit untuk
mengatur pencahayaan, tingkatan lampu kilat (i-TTL dan, jika didukung,
mode kontrol lampu kilat bukaan otomatis saja; simak halaman 119 dan
124), Active D-Lighting, atau keseimbangan putih dan tak cukup waktu
untuk memeriksa hasil dan menyetel pengaturan pada setiap bidikan, atau
untuk percobaan dengan pengaturan berbeda pada subjek yang sama.
❚❚ Bracketing Pencahayaan dan Lampu Kilat
Untuk memvariasi pencahayaan dan/atau tingkatan lampu kilat atas
serangkaian foto:
Pencahayaan dirubah
sebesar: 0 EV
1
t
136
Pencahayaan dirubah
sebesar: –1 EV
Pilih bracketing lampu
kilat atau pencahayaan
bagi Pengaturan Kustom
e6 (Set bracketing
otomatis) di menu
Pengaturan Kustom.
Pencahayaan dirubah
sebesar: +1 EV
Untuk menampilkan menunya, Tombol G
tekan tombol G. Pilih
Pengaturan Kustom e6 (Set
bracketing otomatis) di menu
Pengaturan Kustom, sorot opsi,
dan tekan J. Pilih AE & lampu
kilat untuk memvariasi baik
pencahayaan maupun
tingkatan lampu kilat, AE saja hanya untuk memvariasi pencahayaan,
atau Lampu kilat saja untuk hanya memvariasi tingkatan lampu kilat.
2
Pilih jumlah bidikan.
Sambil menekan tombol D, putar kenop perintah utama
untuk memilih jumlah bidikan dalam urutan bracketing.
Jumlah bidikan ditunjukkan di tampilan informasi.
Jumlah bidikan
Tombol D
Kenop perintah
utama
Tampilan informasi
Indikator bracketing
pencahayaan dan lampu kilat
Pada pengaturan selain daripada r,
ikon M ditampilkan di panel kontrol. D
Jendela bidik
muncul di jendela bidik, sementara
tampilan informasi menyediakan indikator bracketing dan
ikon yang menunjukkan tipe bracketing: v (bracketing
pencahayaan dan lampu kilat), w (bracketing
pencahayaan saja), atau x (bracketing lampu kilat saja).
t
137
3
Pilih peningkatan pencahayaan.
Tekan tombol D, putar kenop subperintah untuk memilih
peningkatan pencahayaan.
Peningkatan pencahayaan
Tombol D
Kenop subperintah
Tampilan informasi
Pada pengaturan default, ukuran peningkatan dapat dipilih
mulai dari 0,3 (1/3), 0,7 (2/3), 1, 2, dan 3 EV. Program bracketing
dengan peningkatan 1/3 EV tercantum di bawah ini.
Tampilan informasi
Nomor
bidikan
0
3
3
2
2
3
5
Urutan bracketing (EV)
0
0/+0,3/+0,7
0/–0,7/–0,3
0/+0,3
0/–0,3
0/–0,3/+0,3
0/–0,7/–0,3/+0,3/+0,7
t
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang pemilihan urutan bagaimana bracketing
dilangsungkan, lihat Pengaturan Kustom e8 (Urutan bracketing,
0 260).
138
4
Bingkai foto, fokus, dan potret.
Kamera akan memvariasi pencahayaan dan/atau tingkatan
lampu kilat bidikan-demi-bidikan menurut program
bracketing terpilih. Perubahan pada pencahayaan
ditambahkan pada mereka yang dibuat dengan kompensasi
pencahayaan (simak halaman 79).
Indikator perkembangan bracketing dapat ditinjau dengan
mengaktifkan tampilan informasi. Segmen akan menghilang
dari indikator setelah setiap bidikan.
Nomor bidikan: 3;
peningkatan: 0,7
Tampilan setelah bidikan
pertama
❚❚ Membatalkan Bracketing
Untuk membatalkan bracketing, tekan tombol D dan putar
kenop perintah utama hingga jumlah bidikan dalam urutan
bracketing menjadi nol (r) dan ikon bracketing (v, w,
atau x) tidak lagi ditampilkan. Program terakhir diaktifkan akan
dipulihkan kali berikutnya bracketing diaktifkan. Bracketing dapat
juga dibatalkan dengan melakukan reset dua-tombol (0 133),
meskipun dalam kasus ini program bracketing tidak akan
dipulihkan kali berikutnya bracketing diaktifkan.
t
139
A
Bracketing Pencahayaan dan Lampu Kilat
Di mode kecepatan rendah berkelanjutan dan mode kecepatan tinggi
berkelanjutan, pemotretan akan jeda setelah jumlah bidikan yang
ditentukan dalam program bracketing terambil. Pemotretan akan
berlanjut kali berikutnya tombol pelepas rana ditekan. Di mode
pewaktu otomatis, kamera akan mengambil jumlah bidikan terpilih di
Langkah 2 di halaman 137, setiap kali tombol pelepas rana ditekan,
terlepas dari opsi terpilih bagi Pengaturan Kustom c3 (Pewaktu
otomatis) > Jumlah bidikan (0 252); interval di antara bidikan
meskipun begitu dikendalikan oleh Pengaturan Kustom c3 (Pewaktu
otomatis) > Interval di antara bidikan. Di mode lainnya, satu bidikan
akan diambil setiap kali tombol pelepas rana ditekan.
Jika kartu memori mengisi sebelum semua potret dalam urutan
terambil, pemotretan dapat dilanjutkan dari bidikan berikut dalam
urutannya setelah kartu memori diganti atau bidikan telah dihapus
guna memberi ruang pada kartu memori. Jika kamera dimatikan
sebelum semua bidikan dalam urutan terambil, bracketing akan
berlanjut dari bidikan berikut dalam urutannya saat kamera dihidupkan.
A
t
140
Bracketing Pencahayaan
Kamera memodifikasi pencahayaan dengan memvariasi kecepatan
rana dan bukaan (terprogram otomatis), bukaan (prioritas rana
otomatis), atau kecepatan rana (prioritas bukaan diafragma otomatis,
mode pencahayaan manual). Apabila Hidup dipilih bagi Kontrol
sensitivitas ISO oto. > Kontrol sensitivitas ISO oto. (0 72) di mode
pencahayaan P, S, dan A dan tiada lampu kilat terpasang, kamera akan
memodifikasi pencahayaan dengan memvariasi sensitivitas ISO serta
hanya memvariasi kecepatan rana dan/atau bukaan jika batas dari
sistem pencahayaan terlampaui. Pengaturan Kustom e7 (Bracketing
oto (Mode M), 0 260) dapat digunakan untuk merubah cara kamera
menjalankan bracketing pencahayaan dan lampu kilat di mode
pencahayaan manual. Bracketing dapat dijalankan dengan
meragamkan tingkatan lampu kilat bersamaan kecepatan rana dan/
atau bukaan, atau dengan meragamkan tingkatan lampu kilat saja.
❚❚ Bracketing Keseimbangan Putih
Kamera mencipta sejumlah salinan dari setiap foto, masingmasing dengan keseimbangan putih berbeda. Untuk informasi
selengkapnya tentang keseimbangan putih, simak halaman 81.
1
Pilih bracketing keseimbangan
putih.
Pilih WB bracketing bagi Pengaturan
Kustom e6 Set bracketing otomatis.
2
Pilih jumlah bidikan.
Sambil menekan tombol D, putar kenop perintah utama
untuk memilih jumlah bidikan dalam urutan bracketing.
Jumlah bidikan ditunjukkan di tampilan informasi.
Jumlah bidikan
Tombol D
Kenop perintah
utama
Tampilan informasi
Indikator WB
bracketing
Pada pengaturan selain daripada r, M
dan D ditampilkan berturut-turut
Jendela bidik
dalam panel kontrol dan jendela bidik;
ikon y dan indikator bracketing muncul dalam tampilan
informasi.
t
141
3
Pilih peningkatan keseimbangan putih.
Tekan tombol D, putar kenop subperintah untuk memilih
penyetelan keseimbangan putih. Tiap peningkatan kira-kira
setara dengan 5 mired.
Peningkatan
keseimbangan putih
Tombol D
Kenop subperintah
Tampilan informasi
Pilih dari peningkatan 1 (5 mired), 2 (10 mired), atau 3
(15 mired). Nilai B lebih tinggi berkaitan dengan kenaikan
kadar warna biru, nilai A lebih tinggi untuk meningkatkan
kadar warna amber (0 87). Program bracketing dengan
peningkatan 1 tercantum di bawah.
Tampilan informasi
Peningkatan
Nomor keseimbangan
Urutan bracketing (EV)
bidikan
putih
0
1
0
2
1B
0/1 B
2
1A
0/1 A
3
1 A, 1 B
0/1 A/1 B
t
A
Lihat Juga
Simak halaman 87 untuk definisi dari “mired”.
142
4
Bingkai foto, fokus, dan potret.
Masing-masing bidikan akan diproses untuk mencipta jumlah
salinan yang ditentukan di program bracketing, dan setiap
salinan akan memiliki keseimbangan putih berbeda.
Perubahan pada keseimbangan putih ditambahkan ke
penyesuaian keseimbangan putih yang dibuat dengan
penghalusan keseimbangan putih.
Apabila jumlah bidikan di program
bracketing lebih besar dari jumlah sisa
bidikan, ikon n akan berkilat di
panel kontrol, ikon j yang berkilat
akan muncul di jendela bidik seperti
ditunjukkan di sisi kanan, dan pelepas
rana akan dinonaktifkan. Pemotretan
dapat dimulai saat kartu memori baru
dimasukkan.
t
143
❚❚ Membatalkan Bracketing
Untuk membatalkan bracketing, tekan tombol D dan putar
kenop perintah utama hingga nomor bidikan dalam urutan
bracketing adalah nol (r) dan y tidak lagi ditampilkan.
Program terakhir diaktifkan akan dipulihkan kali berikutnya
bracketing diaktifkan. Bracketing dapat juga dibatalkan dengan
melakukan reset dua-tombol (0 133), meskipun dalam kasus ini
program bracketing tidak akan dipulihkan kali berikutnya
bracketing diaktifkan.
A
Bracketing Keseimbangan Putih
Bracketing keseimbangan putih tidak tersedia pada kualitas gambar
NEF (RAW). Pemilihan NEF (RAW), NEF (RAW)+JPEG fine, NEF
(RAW)+JPEG normal, atau NEF (RAW)+JPEG basic membatalkan
bracketing keseimbangan putih.
t
Bracketing keseimbangan putih hanya mempengaruhi suhu warna
(sumbu amber biru di tampilan penghalusan keseimbangan putih,
0 84). Tiada penyesuaian dibuat pada sumbu hijau-magenta.
Di mode pewaktu otomatis (0 48), jumlah salinan yang ditentukan di
program keseimbangan putih akan tercipta setiap kali rana dilepas,
terlepas dari opsi terpilih bagi Pengaturan Kustom c3 (Pewaktu
otomatis) > Jumlah bidikan (0 252).
Apabila kamera dimatikan sementara lampu akses kartu memori
bersinar, kamera akan dimatikan hanya setelah semua foto dalam
urutan telah direkam.
144
❚❚ ADL Bracketing
Kamera memvariasi Active D-Lighting atas serangkaian
pencahayaan. Untuk informasi selengkapnya tentang Active
D-Lighting, simak halaman 110.
1
Pilih ADL bracketing.
Pilih ADL bracketing bagi Pengaturan
Kustom e6 Set bracketing otomatis.
2
Pilih jumlah bidikan.
Sambil menekan tombol D, putar kenop perintah utama
untuk memilih jumlah bidikan dalam urutan bracketing.
Jumlah bidikan ditunjukkan di tampilan informasi.
Jumlah bidikan
Tombol D
Kenop perintah
utama
Tampilan informasi
Indikator ADL bracketing
Pada pengaturan selain daripada r, M dan D ditampilkan
berturut-turut dalam panel kontrol dan jendela bidik; ikon
z dan indikator bracketing muncul dalam tampilan
informasi. Pilih dua bidikan untuk mengambil satu foto
dengan Active D-Lighting mati dan lainnya pada nilai terpilih.
Pilih tiga hingga lima bidikan untuk mengambil serangkaian
foto dengan Active D-Lighting diatur berturut-turut ke nilai di
antara Mati dan Normal (tiga bidikan), di antara Mati dan
Tinggi (empat bidikan), atau di antara Mati dan Ekstra tinggi
1 atau Rendah dan Ekstra tinggi 2 (lima bidikan). Jika anda
memilih lebih dari dua bidikan, lanjutkan ke Langkah 4.
t
145
3
Pilih Active D-Lighting.
Sambil menekan tombol D, putar kenop subperintah untuk
memilih Active D-Lighting.
Tombol D
Kenop subperintah
Active D-Lighting ditunjukkan di tampilan informasi.
Tampilan informasi
t
146
ADL
Tampilan informasi
ADL
Y
Otomatis
P
Tinggi
R
Rendah
c
Ekstra
tinggi 1
Q
Normal
d
Ekstra
tinggi 2
4
Bingkai foto, fokus, dan potret.
Kamera akan memvariasi Active
D-Lighting bidikan-demi-bidikan
menurut program bracketing terpilih.
Indikator perkembangan bracketing
dapat ditinjau dengan mengaktifkan
tampilan informasi. Segmen akan
menghilang dari indikator setelah setiap
bidikan.
Nomor bidikan: 3
Tampilan setelah
bidikan pertama
t
147
❚❚ Membatalkan Bracketing
Untuk membatalkan bracketing, tekan tombol D dan putar
kenop perintah utama hingga nomor bidikan dalam urutan
bracketing adalah nol (r) dan z tidak lagi ditampilkan.
Program terakhir diaktifkan akan dipulihkan kali berikutnya
bracketing diaktifkan. Bracketing dapat juga dibatalkan dengan
melakukan reset dua-tombol (0 133), meskipun dalam kasus ini
program bracketing tidak akan dipulihkan kali berikutnya
bracketing diaktifkan.
A
t
ADL Bracketing
Di mode kecepatan rendah berkelanjutan dan mode kecepatan tinggi
berkelanjutan, pemotretan akan jeda setelah jumlah bidikan yang
ditentukan dalam program bracketing terambil. Pemotretan akan
berlanjut kali berikutnya tombol pelepas rana ditekan. Di mode
pewaktu otomatis, kamera akan mengambil jumlah bidikan terpilih di
Langkah 2 di halaman 145, setiap kali tombol pelepas rana ditekan,
terlepas dari opsi terpilih bagi Pengaturan Kustom c3 (Pewaktu
otomatis) > Jumlah bidikan (0 252); interval di antara bidikan
meskipun begitu dikendalikan oleh Pengaturan Kustom c3 (Pewaktu
otomatis) > Interval di antara bidikan. Di mode lainnya, satu bidikan
akan diambil setiap kali tombol pelepas rana ditekan.
Jika kartu memori mengisi sebelum semua potret dalam urutan
terambil, pemotretan dapat dilanjutkan dari bidikan berikut dalam
urutannya setelah kartu memori diganti atau bidikan telah dihapus
guna memberi ruang pada kartu memori. Jika kamera dimatikan
sebelum semua bidikan dalam urutan terambil, bracketing akan
berlanjut dari bidikan berikut dalam urutannya saat kamera dihidupkan.
148
Multi Pencahayaan
Ikuti langkah di bawah untuk merekam serangkaian dari dua
hingga sepuluh pencahayaan dalam foto tunggal. Multi
pencahayaan dapat memanfaatkan data RAW dari sensor gambar
kamera untuk menghasilkan warna yang secara nyata lebih baik
dari penumpangan foto hasil buatan perangkat lunak.
❚❚ Mencipta Multi Pencahayaan
Multi pencahayaan tidak dapat direkam dalam tinjauan langsung.
Keluar tinjauan langsung sebelum melanjutkan. Catat bahwa pada
pengaturan default, pemotretan akan berakhir dan multi
pencahayaan akan direkam secara otomatis jika tiada
pengoperasian dilakukan selama 30 d.
A
Waktu Perekaman Panjang
Untuk interval antara pencahayaan lebih dari 30 d, perpanjang waktu
tunda pengukuran mati menggunakan Pengaturan Kustom c2
(Pewaktu siaga, 0 251). Interval maksimal antara pencahayaan adalah
30 d lebih lama daripada opsi terpilih bagi Pengaturan Kustom c2. Jika
monitor telah dimatikan selama playback atau pengoperasian menu,
pemotretan akan berakhir 30 d setelah pengukur pencahayaan mati
dan multi pencahayaan akan tercipta dari pencahayaan yang telah
direkam hingga titik itu.
1
Pilih Multi
pencahayaan di menu
pemotretan.
t
Tekan tombol G untuk
menampilkan menunya.
Sorot Multi pencahayaan Tombol G
di menu pemotretan dan
tekan2.
149
2
Pilih mode.
Sorot Mode multi
pencahayaan dan tekan 2.
Sorot salah satu dari berikut ini
dan tekan J.
• Untuk mengambil serangkaian
multi pencahayaan, pilih 6
Hidup (rangkaian).
Pemotretan multi
pencahayaan akan berlanjut hingga Anda memilih Mati
bagi Mode multi pencahayaan.
• Untuk mengambil satu multi pencahayaan, pilih Hidup (satu foto).
Pemotretan normal akan berlanjut dengan otomatis setelah
Anda mencipta satu multi pencahayaan.
• Untuk keluar tanpa mencipta multi pencahayaan tambahan, pilih
Mati.
Jika Hidup (rangkaian) atau Hidup (satu
foto) dipilih, ikon n akan ditampilkan di
panel kontrol.
t
150
3
Pilih jumlah bidikan.
Sorot Jumlah bidikan dan
tekan 2.
Tekan 1 atau 3 untuk memilih
jumlah bidikan yang akan
digabungkan untuk
membentuk foto tunggal dan
tekan J.
A
Kenop Perintah
Apabila Multi pencahayaan dipilih sebagai
opsi “kenop perintah +” bagi Pengaturan
Kustom f4 (Tentukan tombol Fn; 0 263)
atau f5 (Tentukan tombol pratinjau,
0 266), Anda dapat memilih mode multi
pencahayaan dengan menekan tombol
terpilih dan memutar kenop perintah
utama, serta jumlah bidikan dengan
menekan tombolnya dan memutar kenop
subperintah. Pilihan Anda ditunjukkan di
tampilan informasi; saat multi pencahayaan
diaktifkan, mode multi pencahayaan
ditunjukkan sebagai berikut: n (dengan B di
sisi kanan) bagi Hidup (satu foto) dan n (dengan o di sisi kanan)
bagi Hidup (rangkaian).
t
151
4
Pilih jumlah pemerolehan.
Sorot Pemerolehan otomatis
dan tekan 2.
Opsi berikut ini akan
ditampilkan. Sorot opsi dan
tekan J.
• Hidup: Pemerolehan disetel
menurut jumlah bidikan yang
sebenarnya terekam
(pemerolehan untuk setiap bidikan diatur ke 1/2 untuk 2
bidikan, 1/3 untuk 3 bidikan, dll.).
• Mati: Pemerolehan tidak disetel saat merekam multi
pencahayaan. Disarankan apabila latar belakangnya gelap,
namun catat bahwa foto dapat terpengaruh oleh noise
(piksel cerah acak, kabut, atau garis).
t
152
5
Bingkai foto, fokus, dan potret.
Di mode lepas berkelanjutan (0 46),
kamera merekam seluruh pencahayaan
dalam burst tunggal. Jika Hidup
(rangkaian) dipilih, kamera akan terus merekam multi
pencahayaan selama tombol pelepas rana ditekan; jika Hidup
(satu foto) dipilih, pemotretan multi pencahayaan akan
berakhir setelah foto pertama. Di mode pewaktu otomatis,
kamera akan secara otomatis merekam jumlah bidikan terpilih
di Langkah 3, terlepas dari opsi terpilih bagi Pengaturan
Kustom c3 (Pewaktu otomatis) > Jumlah bidikan (0 252);
interval di antara bidikan meskipun begitu dikendalikan oleh
Pengaturan Kustom c3 (Pewaktu otomatis) > Interval di
antara bidikan. Di mode pelepas lainnya, satu foto akan
diambil setiap kali tombol pelepas rana ditekan; lanjutkan
pemotretan hingga semua pencahayaan terekam (untuk
informasi tentang menghentikan multi pencahayaan sebelum
semua foto terekam, simak halaman 154).
Ikon n akan berkilat hingga pemotretan
berakhir. Jika Hidup (rangkaian) dipilih,
pemotretan multi pencahayaan hanya
akan berakhir saat Mati dipilih bagi mode
multi pencahayaan; jika Hidup (satu foto) dipilih, pemotretan
multi pencahayaan berakhir secara otomatis saat multi
pencahayaan selesai. Ikon n menghilang dari tampilan saat
pemotretan multi pencahayaan berakhir.
t
153
❚❚ Menghentikan Multi Pencahayaan
Untuk menghentikan multi pencahayaan
sebelum jumlah bidikan yang ditentukan
diambil, pilih Mati untuk mode multi
pencahayaan. Jika pemotretan berakhir
sebelum jumlah bidikan yang ditentukan
terambil, multi pencahayaan akan tercipta
dari bidikan yang telah direkam hingga ke titik itu. Jika
Pemerolehan otomatis hidup, maka pemerolehan akan disetel
untuk mencerminkan jumlah bidikan yang sebenarnya terekam.
Catat bahwa pemotretan akan berakhir secara otomatis apabila:
• Reset dua-tombol dilakukan (0 133)
• Kamera dimatikan
• Baterai habis daya
• Gambar dihapus
t
154
D
Multi Pencahayaan
Jangan mengeluarkan atau mengganti kartu memori selama
perekaman multi pencahayaan.
Informasi pemotretan yang tercantum dalam tampilan informasi
playback foto (termasuk tanggal perekaman dan orientasi kamera)
adalah untuk bidikan pertama di multi pencahayaan.
Sensitivitas ISO ditetapkan pada nilai bagi bidikan pertama dalam
setiap rangkaian; memutar kenop sensitivitas ISO selama pemotretan
berlangsung tidak memberi pengaruh.
A
Fotografi Pewaktu Interval
Apabila fotografi pewaktu interval diaktifkan sebelum pencahayaan
pertama diambil, kamera akan merekam pencahayaan pada interval
terpilih hingga jumlah bidikan yang ditentukan dalam menu multi
pencahayaan telah diambil (jumlah bidikan yang tercantum dalam
menu pemotretan jeda waktu diabaikan). Pencahayaan ini lalu akan
direkam sebagai foto tunggal dan pemotretan jeda waktu akan
berakhir (jika Hidup (satu foto) dipilih bagi mode multi pencahayaan,
pemotretan multi pencahayaan juga akan otomatis berakhir).
A
Pengaturan Lainnya
Selama multi pencahayaan dilakukan, kartu memori tidak dapat
diformat dan beberapa item menu diabu-abukan dan tidak dapat
dirubah.
t
155
Fotografi Pewaktu Interval
Kamera diperlengkapi untuk mengambil foto secara otomatis
pada interval pra-setel.
D
Sebelum Pemotretan
Jangan memilih mode pelepas pewaktu otomatis (E) atau MUP saat
menggunakan pewaktu interval. Sebelum memulai fotografi pewaktu
interval, ambil uji potret pada pengaturan sekarang dan tinjau hasilnya
di monitor.
Sebelum memilih waktu mulai, pilih Zona waktu dan tanggal di menu
persiapan dan pastikan bahwa jam kamera diatur ke waktu dan tanggal
yang benar (0 276).
Penggunaan tripod disarankan. Dudukkan kamera pada tripod sebelum
memulai pemotretan. Untuk memastikan pemotretan tidak terhenti,
pastikan baterai kamera penuh terisi daya. Apabila ragu, isi daya baterai
sebelum penggunaan atau gunakan adaptor AC dan konektor daya
(dijual terpisah).
1
t
156
Pilih Pemotretan jeda
waktu di menu
pemotretan.
Tekan tombol G untuk
menampilkan menunya.
Sorot Pemotretan jeda
waktu di menu
pemotretan dan tekan 2.
Tombol G
2
Pilih waktu mulai.
Pilih dari pemicu pemulai
berikut ini.
• Untuk segera memulai pemotretan,
sorot Sekarang dan tekan 2.
Pemotretan memulai sekitar
3 d setelah pengaturan selesai; lanjutkan ke Langkah 3.
• Untuk memilih waktu mulai, sorot
Waktu mulai dan tekan 2
untuk menampilkan opsi
waktu mulai yang ditunjukkan
di sisi kanan. Tekan 4 atau 2
untuk menyorot jam atau
menit dan tekan 1 atau 3 untuk merubah. Tekan 2 untuk
melanjutkan.
3
Pilih interval.
Tekan 4 atau 2 untuk
menyorot jam, menit, atau
detik; tekan 1 atau 3 untuk
merubah. Pilih interval lebih
panjang daripada waktu yang
diperlukan untuk mengambil jumlah bidikan terpilih di
Langkah 4. Jika interval terlalu singkat, jumlah foto terambil
mungkin kurang daripada total yang tercantum di Langkah 4
(jumlah interval digandakan oleh jumlah bidikan per interval).
Tekan 2 untuk melanjutkan.
t
157
4
Pilih jumlah interval dan
jumlah bidikan per interval.
Tekan 4 atau 2 untuk
menyorot jumlah interval atau
jumlah bidikan; tekan 1 atau 3
untuk merubah. Tekan 2 untuk
melanjutkan.
Jumlah Jumlah Total
interval bidikan/ jumlah
interval bidikan
5
t
158
Mulai syuting.
Sorot Hidup dan tekan J
(untuk kembali ke menu
pemotretan tanpa memulai
pewaktu interval, sorot Mati
dan tekan J). Rangkaian
pertama potret yang akan diambil pada waktu mulai yang
ditentukan, atau setelah sekitar 3 d jika Sekarang dipilih
untuk Pilih waktu mulai di Langkah 2. Pemotretan akan
berlanjut pada interval terpilih hingga semua bidikan
terambil. Catat bahwa dikarenakan kecepatan rana, kecepatan
bingkai, dan waktu diperlukan untuk merekam gambar dapat
bervariasi dari satu interval ke interval berikutnya, waktu
antara akhir dari satu interval dan awal dari interval berikutnya
dapat bervariasi. Apabila pemotretan tidak dapat berlanjut
pada pengaturan sekarang (contohnya, jika kecepatan rana B
(Bulb) atau T (waktu) terpilih sekarang di mode pencahayaan
manual atau waktu mulai kurang dari satu menit), peringatan
akan ditampilkan di monitor.
D
Memori Habis
Jika kartu memori penuh, pewaktu interval akan tetap aktif tetapi tiada
gambar akan diambil. Lanjutkan pemotretan (0 161) setelah
menghapus beberapa foto atau mematikan kamera dan memasukkan
kartu memori lainnya.
A
Tutup Jendela Bidik
Untuk mencegah cahaya masuk melalui jendela bidik dan
mengganggu foto dan pencahayaan, tutup jendela bidik dengan tutup
okuler DK-26 disertakan (0 23).
A
Fotografi Pewaktu Interval
Fotografi pewaktu interval tidak dapat digabungkan dengan
pencahayaan jangka panjang (0 44) atau tinjauan langsung (0 172).
A
Mode Pelepas
Terlepas dari mode pelepas terpilih, kamera akan mengambil jumlah
bidikan yang ditentukan pada setiap interval.
A
Bracketing
Setel pengaturan bracketing sebelum memulai fotografi pewaktu
interval. Jika pencahayaan, lampu kilat, atau ADL bracketing aktif
sementara fotografi pewaktu interval berlangsung, kamera akan
mengambil jumlah bidikan dalam program bracketing di setiap
interval, terlepas dari jumlah bidikan yang ditentukan di menu pewaktu
interval. Jika bracketing keseimbangan putih aktif sementara fotografi
pewaktu interval sedang berlangsung, kamera akan mengambil satu
bidikan pada setiap interval dan memprosesnya untuk mencipta
jumlah salinan yang ditentukan dalam program bracketing.
t
159
A
Selama Pemotretan
Selama fotografi pewaktu interval, ikon Q
dalam tampilan informasi akan berkilat. Segera
sebelum interval pemotretan berikutnya
memulai, tampilan kecepatan rana di panel
kontrol akan menunjukkan sisa jumlah interval,
dan tampilan bukaan akan menunjukkan
jumlah sisa bidikan dalam interval sekarang.
Pada waktu lainnya, sisa jumlah interval dan jumlah bidikan di setiap
interval dapat ditinjau dengan menekan setengah tombol pelepas rana
(sekali tombol dilepas, kecepatan rana dan bukaan akan ditampilkan
hingga pewaktu siaga berakhir).
Untuk meninjau pengaturan pewaktu interval
sekarang, pilih Pemotretan jeda waktu di
antara potret. Sementara fotografi pewaktu
interval berlangsung, menu pewaktu interval
akan menunjukkan waktu mulai, interval
pemotretan, dan jumlah interval serta sisa
bidikan. Tidak satupun dari item ini yang dapat
dirubah selama fotografi pewaktu interval aktif.
Gambar dapat diputar ulang dan pengaturan pemotretan dan menu
dapat dengan bebas disetel selama fotografi pewaktu interval aktif.
Monitor akan dimatikan secara otomatis sekitar empat detik sebelum
tiap interval.
t
160
❚❚ Menjeda Fotografi Pewaktu Interval
Fotografi pewaktu interval dapat dijeda dengan:
• Menekan tombol J di antara interval
• Menyorot Mulai > Jeda di menu pewaktu interval dan menekan
J
• Mematikan kamera dan lalu menghidupkan lagi (bila diinginkan,
kartu memori dapat diganti sementara kamera mati)
• Memilih mode pelepas pewaktu otomatis (E) atau MUP
Untuk melanjutkan pemotretan:
1
Pilih waktu mulai yang
baru.
Pilih waktu mulai baru seperti
dijelaskan di halaman 157.
2
Lanjutkan pemotretan.
Sorot Mulai lagi dan tekan J.
Catat bahwa jika fotografi
pewaktu interval dijeda selama
pemotretan, sisa bidikan
apapun dalam interval sekarang
akan dibatalkan.
t
161
❚❚ Menghentikan Fotografi Pewaktu Interval
Pemotretan jeda waktu akan otomatis berakhir jika baterai habis
daya. Fotografi pewaktu interval juga dapat diakhiri dengan:
• Pemilihan Mulai > Mati dalam menu pewaktu interval
• Melakukan reset dua tombol (0 133)
• Mereset pengaturan bagi kumpulan menu pemotretan sekarang
menggunakan item Kumpulan menu pemotretan di menu
pemotretan (0 236)
• Merubah pengaturan bracketing (0 136)
Pemotretan normal akan berlanjut saat fotografi pewaktu interval
berakhir.
❚❚ Tidak Ada Foto
Kamera akan melewati interval sekarang jika situasi manapun
berikut ini bertahan selama delapan detik atau lebih saat tiba
waktunya interval memulai: foto atau sejumlah foto bagi interval
sebelumnya belum diambil, penyangga memori penuh, atau
kamera tidak dapat memfokus di AF-S (catat bahwa kamera
memfokus kembali sebelum tiap bidikan). Pemotretan akan
berlanjut pada interval berikutnya.
t
162
Lensa Non-CPU
Lensa non-CPU dapat digunakan di mode pencahayaan A dan M,
dengan bukaan diatur menggunakan cincin apertur lensa. Dengan
menentukan data lensa (panjang fokal lensa dan bukaan
diafragma maksimal), pengguna dapat memperoleh akses ke
fungsi lensa CPU berikut.
Jika panjang fokal lensa diketahui:
• Zoom daya dapat digunakan bersama unit lampu kilat eksternal
(0 119)
• Panjang fokal lensa dicantumkan (dengan tanda bintang) di
tampilan info foto playback
Jika bukaan diafragma maksimal lensa diketahui:
• Nilai bukaan akan ditampilkan di panel kontrol dan jendela bidik
• Tingkatan lampu kilat disetel bagi perubahan dalam bukaan jika
unit lampu kilat mendukung mode AA (bukaan otomatis)
• Bukaan dicantumkan (dengan tanda bintang) di tampilan info
foto playback
Menentukan baik panjang fokal maupun bukaan diafragma
maksimal dari lensa:
• Mengaktifkan pengukuran matriks warna (catat bahwa mungkin
diperlukan pengukuran rasio pusat atau titik guna mencapai
hasil yang akurat pada beberapa lensa, termasuk lensa NIKKORReflex)
• Meningkatkan presisi pengukuran rasio pusat dan titik dan
lampu kilat pengisi seimbang i-TTL untuk SLR digital
t
163
❚❚ Menyimpan Data Lensa Non-CPU
Kamera dapat menyimpan data hingga sembilan lensa non-CPU.
Untuk masuk atau mengedit data pada lensa non-CPU:
1
Pilih Data lensa nonCPU.
Tekan tombol G untuk
menampilkan menunya.
Sorot Data lensa non-CPU
di menu persiapan dan
Tombol G
tekan 2.
2
Pilih nomor lensa.
Sorot Nomor lensa dan tekan
4 atau 2 untuk memilih nomor
lensa antara 1 dan 9.
t
164
3
Masukkan panjang fokal
dan bukaan.
Sorot Panjang fokal (mm) atau
Apertur maksimum dan tekan
4 atau 2 untuk mengedit item
tersorot. Panjang fokal dapat
dipilih dari nilai antara 6 dan 4000 mm, bukaan diafragma
maksimal dari nilai antara f/1.2 dan f/22.
A
Panjang Fokal Tidak Tercantum
Jika panjang fokal yang benar tidak tercantum, pilih nilai terdekat
yang lebih besar dari panjang fokal lensa sebenarnya.
A
Konverter Tele dan Lensa Zoom
Bukaan diafragma maksimal bagi konverter tele adalah gabungan
bukaan diafragma maksimal dari konverter tele dan lensanya. Catat
bahwa data lensa tidak disetel saat lensa non-CPU di-zoom
perbesar atau perkecil. Data bagi panjang fokal yang berbeda
dapat dimasukkan sebagai nomor lensa terpisah, atau data bagi
lensa dapat diedit guna mencerminkan nilai baru bagi panjang
fokal lensa dan bukaan diafragma maksimal setiap kali zoom
disetel.
4
Pilih metode penghubung
pengukuran.
Sorot P'hubung pengukur
cahaya dan tekan 2, lalu tekan
1 atau 3 untuk menyorot
Lensa AI dan tekan J untuk
memilih (pilih Lensa non-AI
hanya jika lensanya tidak
dilengkapi dengan mekanisme
AI; 0 167).
t
165
5
Pilih Selesai.
Sorot Selesai dan tekan J.
Panjang fokal dan bukaan yang
ditentukan akan disimpan di
bawah nomor lensa terpilih.
❚❚ Memanggil Data Lensa Non-CPU
Data lensa bagi lensa non-CPU terpilih dapat dipanggil dengan
nomor lensa seperti dijelaskan di bawah.
1
Tentukan pemilihan nomor lensa non-CPU ke kontrol
kamera.
Pilih Pilih nomor lensa non-CPU sebagai opsi “kenop
perintah +” bagi Pengaturan Kustom f4 (Tentukan tombol Fn,
0 263), Pengaturan Kustom f5 (Tentukan tombol pratinjau,
0 266), atau f6 (Tentukan tombol AE-L/AF-L, 0 267).
2
Gunakan kontrol terpilih untuk memilih nomor lensa.
Tekan tombol terpilih dan putar kenop perintah utama hingga
nomor lensa yang diinginkan muncul dalam tampilan
informasi.
Bukaan
diafragma
Panjang fokal maksimal
t
Kenop perintah
utama
166
Nomor lensa
Lensa non-AI
Kamera dapat digunakan dengan lensa non-Al (mis., lensa-lensa
yang tidak dilengkapi mekanisme AI). Sebelum memasang
lensanya, pastikan untuk menaikkan tuas penghubung
pengukuran; gagal mematuhi pencegahan ini dapat
menyebabkan kerusakan pada kamera atau lensa.
Tuas penghubung pengukuran
❚❚ Lensa AI Banding Non-AI
Lensa “Non-CPU” dibagi ke dalam lensa dengan mekanisme AI
(“lensa AI”) dan yang tanpa (“lensa non-AI”).
Lensa AI
Pangkal penghubung
pengukuran
Lensa non-AI
Tiada pangkal penghubung
pengukuran
t
A
Lensa tidak Kompatibel
Beberapa lensa non-AI tidak dapat dipasang bahkan saat tuas
penghubung pengukuran dinaikkan. Simak halaman 320 untuk
informasi selengkapnya.
A
Lensa AI
Turunkan tuas penghubung pengukuran sebelum memasang lensa AI.
167
❚❚ Mengambil Gambar dengan Lensa Non-AI
Ketiadaan mekanisme AI berarti bahwa kontrol kamera tidak dapat
digunakan untuk mengatur bukaan saat lensa non-AI dipasang.
Untuk pencahayaan optimum, Anda harus secara manual
mencocokkan pengaturan bukaan kamera dengan lensanya.
1
Pasang lensa.
Pasang lensa non-AI untuk mana Anda telah lebih dahulu
sediakan data lensanya (0 164).
2
Pilih nomor lensa (0 166).
Konfirmasi bahwa Lensa non-AI dipilih
bagi Data lensa non-CPU > P'hubung
pengukur cahaya.
“F” akan berkilat dalam panel kontrol
dan f akan muncul di tampilan
informasi.
3
Pilih mode pencahayaan A atau M.
Putar kenop mode pencahayaan ke A
atau M.
4
Setel bukaan.
Pilih bukaan menggunakan cincin
apertur lensa.
t
5
Cocokkan pengaturan bukaan
kamera dengan lensanya.
Selama pengukur pencahayaan hidup,
putar kenop subperintah untuk
mengatur kamera ke bukaan terpilih di Langkah 4.
168
6
Ambil foto.
Ulangi Langkah 4 dan 5 seperlunya untuk
merubah bukaan selama pemotretan.
t
169
Data Lokasi
Unit GPS GP-1 dan GP-1A eksternal (0 325) menanamkan
informasi berikut ini dalam foto yang diambil selama unit
dipasangkan: garis bujur, garis lintang, ketinggian, dan Waktu
Universal Terkoordinasi (UTC). Data ini ditampilkan dalam data
lokasi informasi foto halaman (0 188).
❚❚ Memasang Unit GPS
Matikan kamera dan hubungkan unit GPS ke terminal aksesori
(0 325) menggunakan kabel disertakan dengan unitnya. Baca
buku petunjuk unit GPS untuk informasi selengkapnya.
❚❚ Opsi Menu Persiapan
Item Data lokasi di menu persiapan berisikan opsi yang
tercantum di bawah.
• Pewaktu siaga: Memilih apakah pengukur pencahayaan mati
secara otomatis atau tidak saat unit GPS dipasang.
Opsi
t
Penjelasan
Pengukur pencahayaan mati dengan otomatis jika
tiada pengoperasian dilakukan dalam jangka waktu
terpilih bagi Pengaturan Kustom c2 (Pewaktu siaga,
0 251; guna memberi kamera waktu untuk
Aktifkan
memperoleh data lokasi, penundaan diperpanjang
hingga satu menit setelah pengukur pencahayaan
diaktifkan atau kamera dihidupkan). Ini mengurangi
penurunan daya baterai.
Pengukur pencahayaan tidak dimatikan sementara unit
Nonaktifkan
GPS terhubung.
• Posisi: Item ini hanya tersedia jika unit GPS terhubung, saat garis
lintang, garis bujur, ketinggian, dan Waktu Universal
Terkoordinasi (UTC) sekarang ditampilkan seperti dilaporkan
oleh unit GPS.
• Atur jam dari satelit: Pilih Ya untuk mensinkronisasi jam kamera
dengan waktu yang dilaporkan oleh unit GPS.
170
A
Waktu Universal Terkoordinasi (UTC)
Data UTC disediakan oleh unit GPS dan tidak tergantung pada jam
kamera.
A
Ikon o
Status hubungan ditunjukkan oleh ikon o:
• o (statis): Kamera telah menjalin komunikasi
dengan unit GPS. Informasi foto bagi gambar
yang diambil selama ikon ini ditampilkan
menyertakan halaman tambahan data lokasi
(0 194).
• o (berkilat): Unit GPS sedang mencari sinyal.
Gambar yang diambil selama ikon berkilat tidak menyertakan data
lokasi.
• Tidak ada ikon: Tiada data lokasi baru telah diterima dari unit GPS
selama paling sedikit dua detik. Gambar yang diambil saat ikon o
tidak ditampilkan tidak menyertakan data lokasi.
t
171
x
Fotografi Tinjauan
Langsung
Ikuti langkah di bawah ini untuk mengambil foto dalam tinjauan
langsung.
D
Tutup Jendela Bidik
Untuk mencegah cahaya masuk melalui jendela bidik dan
mengganggu foto atau pencahayaan, tutup jendela bidik dengan tutup
okuler DK-26 disertakan sebelum pemotretan (0 23).
1
Tekan tombol a.
Cermin akan dinaikkan dan tinjauan
melalui lensa akan ditampilkan di
monitor kamera. Subjek tidak akan
tampak lagi dalam jendela bidik.
Tombol a
2
Tempatkan titik fokus.
Tempatkan titik fokus pada subjek Anda seperti dijelaskan di
halaman 175.
x
172
3
Fokus.
Tekan tombol pelepas rana setengah
untuk memfokus.
Titik fokus akan berkilat hijau sementara
Tombol A AE-L/AF-L
kamera memfokus. Jika kamera dapat
memfokus, titik fokus akan ditampilkan
dalam warna hijau; jika kamera tidak
dapat memfokus, titik fokus akan berkilat
merah (catat bahwa gambar tetap dapat
diambil bahkan saat titik fokus berkilat
merah; periksa fokus di monitor sebelum pemotretan).
Pencahayaan dapat dikunci dengan menekan tombol A AE-L/
AF-L (0 77); fokus mengunci selama tombol pelepas rana
ditekan setengah. Di mode pencahayaan M, pencahayaan
dapat disetel dengan bantuan indikator pencahayaan (0 43).
4
Ambil gambar.
Tekan tombol pelepas rana ke bawah
penuh untuk memotret. Monitor akan
mati.
5
Keluar mode tinjauan langsung.
Tekan tombol a untuk keluar mode
tinjauan langsung.
x
173
A
Pratinjau Pencahayaan (Mode Pencahayaan M Saja)
Di mode pencahayaan M, penekanan tombol Pv
mengijinkan Anda mempratinjau bagaimana
kecepatan rana, bukaan, dan pengaturan
sensitivitas ISO sekarang mempengaruhi
pencahayaan.
Tombol Pv
D
Mengakhiri Tinjauan Langsung
Tinjauan langsung berakhir secara otomatis jika lensa dilepaskan.
Tinjauan langsung juga dapat berakhir secara otomatis guna mencegah
kerusakan pada sirkuit internal kamera; keluar tinjauan langsung saat
kamera tidak digunakan. Catat bahwa suhu sirkuit internal kamera
dapat meningkat dan noise (titik bercahaya, piksel cerah acak, atau
kabut) mungkin ditampilkan dalam situasi berikut ini (kamera dapat
menjadi agak panas, namun ini tidak mengindikasi suatu kegagalan
fungsi):
• Suhu sekitar tinggi
• Tinjauan langsung telah digunakan untuk jangka panjang
• Kamera telah digunakan di mode pelepas berkelanjutan dalam jangka
panjang
Jika tinjauan langsung tidak memulai saat Anda menekan tombol a,
tunggu hingga sirkuit internal mendingin dan lalu coba lagi.
x
174
Memfokus dalam Tinjauan Langsung
Untuk memfokus menggunakan
Selektor mode fokus
fokus otomatis, putar selektor mode
fokus ke AF dan ikuti langkah di
bawah untuk memilih mode fokus
otomatis dan area AF. Untuk
informasi pemfokusan secara
manual, simak halaman 183.
❚❚ Memilih Mode Fokus
Mode fokus otomatis berikut ini tersedia di tinjauan langsung:
Mode
AF-S
AF-F
Penjelasan
AF servo tunggal: Untuk subjek tak bergerak. Fokus mengunci saat
tombol pelepas rana ditekan setengah.
AF servo penuh waktu: Untuk subjek bergerak. Kamera memfokus
secara berkelanjutan hingga tombol pelepas rana ditekan. Fokus
mengunci saat tombol pelepas rana ditekan setengah.
Untuk memilih mode fokus otomatis, tekan tombol mode-AF dan
putar kenop perintah utama hingga mode yang diinginkan
ditampilkan di monitor.
Tombol mode-AF
Kenop perintah
utama
Monitor
x
175
D
Menggunakan Fokus Otomatis dalam Tinjauan Langsung
Gunakan lensa AF-S. Hasil yang diinginkan mungkin tidak tercapai saat
menggunakan lensa lain atau konverter tele. Catat bahwa di tinjauan
langsung, fokus otomatis lebih lambat dan monitor dapat menjadi
terang atau gelap selama kamera memfokus. Titik fokus kadang
ditampilkan dalam warna hijau saat kamera tidak dapat memfokus.
Kamera mungkin tidak dapat memfokus dalam situasi berikut ini:
• Subjek berisikan garis paralel sepanjang sudut tepi dari bingkai
• Subjek kurang berkontras
• Subjek dalam titik fokus berisikan area dengan kecerahan kontras
tajam, atau menyertakan penerangan titik atau lampu neon atau
sumber cahaya lain yang berubah dalam kecerahan
• Berkedip atau pita muncul di bawah lampu neon, uap merkuri, uap
natrium, atau penerangan sejenis
• Filter silang (bintang) atau filter khusus lainnya digunakan
• Subjek tampak lebih kecil daripada titik fokus
• Subjek didominasi oleh pola geometri reguler (mis. tirai atau kolom
jendela pada gedung pencakar langit)
• Subjek bergerak
x
176
❚❚ Memilih Mode Area AF
Mode area AF berikut ini dapat dipilih di tinjauan langsung:
Mode
!
$
%
&
Penjelasan
AF prioritas wajah: Gunakan untuk potret. Kamera secara otomatis
mendeteksi dan memfokus pada subjek potret; subjek terpilih
diindikasi oleh pembatas kuning ganda (jika sejumlah wajah,
hingga maksimum 35, terdeteksi, kamera akan memfokus pada
subjek terdekat; untuk memilih subjek berbeda, gunakan
selektor-multi). Jika kamera tidak lagi dapat mendeteksi subjek
(dikarenakan, sebagai contoh, subjek telah memalingkan
wajahnya dari kamera), pembatas ini tidak lagi akan ditampilkan.
AF area lebar: Gunakan pada bidikan dengan genggaman tangan
dari subjek pemandangan dan non-potret lainnya. Gunakan
selektor-multi untuk memindah titik fokus ke manapun di dalam
bingkai, atau tekan J untuk menempatkan titik fokus di tengah
bingkai.
AF area normal: Digunakan untuk menentukan fokus pada titik
terpilih di bingkai. Gunakan selektor-multi untuk memindah titik
fokus ke manapun di dalam bingkai, atau tekan J untuk
menempatkan titik fokus di tengah bingkai. Sebuah tripod
disarankan.
AF pelacakan subjek: Tempatkan titik fokus pada subjek Anda dan
tekan J. Titik fokus ini akan melacak subjek terpilih seiring
pergerakannya melalui bingkai. Untuk mengakhiri pelacakan,
tekan J lagi. Catat bahwa kamera mungkin tidak dapat melacak
subjek jika mereka bergerak dengan cepat, meninggalkan
bingkainya atau terhalang oleh objek lain, berubah drastis dalam
ukuran, warna, atau kecerahan, atau terlalu kecil, terlalu besar,
terlalu terang, terlalu gelap, atau mirip dalam warna atau
kecerahan dengan latar belakang.
x
177
Untuk memilih mode area AF, tekan tombol mode-AF dan putar
kenop subperintah hingga mode yang diinginkan ditampilkan di
monitor.
Tombol mode-AF
x
178
Kenop subperintah
Monitor
Menggunakan Tombol P
Opsi tercantum di bawah ini
dapat diakses dengan menekan
tombol P selama fotografi
tinjauan langsung. Sorot item
menggunakan selektor-multi
dan tekan 2 untuk meninjau
Tombol P
opsi bagi item tersorot. Setelah
memilih pengaturan yang diinginkan, tekan J untuk keluar.
Opsi
Kualitas gambar
Ukuran gambar
Penjelasan
Pilih kualitas gambar (0 55).
Pilih ukuran gambar (0 58).
Pilih Picture Control (0 100).
Atur Picture Control
Sesuaikan Active D-Lighting untuk mempertahankan
detil dalam sorotan dan bayangan (0 110).
Tekan 1 atau 3 untuk
menyetel kecerahan bagi
tinjauan langsung. Perubahan
Kecerahan monitor
pada kecerahan monitor tidak
berpengaruh pada foto
terekam dengan kamera.
Active D-Lighting
x
179
Tampilan Tinjauan Langsung: Fotografi
Tinjauan Langsung
we
q
r
t
Item
q Sisa waktu
Mode fokus
otomatis
e Mode area AF
w
r Titik fokus
x
180
t
Indikator
pencahayaan
Penjelasan
Jumlah waktu tersisa sebelum tinjauan
langsung berakhir secara otomatis.
Ditampilkan jika pemotretan akan berakhir
dalam waktu 30 d atau kurang.
0
184
Mode fokus otomatis sekarang.
175
Mode area AF sekarang.
Titik fokus sekarang. Tampilan bervariasi
menurut opsi terpilih bagi mode area AF
(0 177).
Mengindikasi apakah foto akan kurang- atau
lebih pencahayaan pada pengaturan
sekarang (mode pencahayaan M saja).
177
172
43
D
Tampilan Tinjauan Langsung
Meskipun tidak muncul di gambar akhir, tepi bergerigi, warna
berjumbai, moiré, dan titik cerah dapat muncul di monitor, sementara
pita putih dapat muncul di sejumlah area dengan tanda kilatan dan
sumber cahaya putus-putus lainnya atau jika subjek disinari sejenak
oleh kejapan atau sumber cahaya sekilas dan terang lainnya. Ditambah
lagi, distorsi dapat terjadi jika kamera diliput secara horisontal atau
objek bergerak pada kecepatan tinggi melalui bingkai. Berkedip dan
pita yang tampak di monitor di bawah lampu neon, uap merkuri, atau
lampu natrium dapat dikurangi menggunakan Reduksi kerlip (0 276),
meskipun begitu hal ini masih mungkin terlihat di foto akhir pada
beberapa kecepatan rana. Saat pemotretan di mode tinjauan langsung,
hindari mengarahkan kamera ke matahari atau sumber cahaya kuat
lainnya. Gagal mematuhi pencegahan ini dapat menyebabkan
kerusakan pada sirkuit internal kamera.
A
Pencahayaan
Tergantung pada scene, pencahayaan dapat berbeda dari yang mana
dapat diperoleh saat tinjauan langsung tidak digunakan. Pengukuran di
tinjauan langsung disetel guna menyesuaikan tampilan tinjauan
langsung, menghasilkan foto dengan pencahayaan mendekati apa
yang terlihat di monitor.
x
181
Tampilan Informasi: Fotografi Tinjauan
Langsung
Untuk sembunyikan atau menampilkan indikator di monitor
selama fotografi tinjauan langsung, tekan tombol R.
Informasi hidup
Informasi mati
Kisi bingkai 16-sel
Kisi bingkai 9-sel
Aspek rasio 1 : 1
x
182
Aspek rasio 16 : 9
Horizon virtual
(0 282)
Fokus Manual
Untuk memfokus di mode fokus manual
(0 68), putar cincin fokus lensa hingga
subjek terfokus.
Untuk memperbesar tinjauan dalam monitor
hingga sekitar 15 × demi fokus akurat, tekan
tombol X (T). Sementara tinjauan
melalui lensa di-zoom perbesar, jendela
navigasi akan muncul dalam bingkai abuabu di sudut kanan dasar dari layar. Gunakan Tombol X (T)
selektor-multi untuk bergulir ke area bingkai
yang tidak terlihat di monitor (tersedia hanya
jika AF area-lebar atau-normal dipilih bagi
mode area AF), atau tekan W (M) untuk
zoom memperkecil.
Jendela navigasi
x
183
D
Tampilan Hitung Mundur
Hitungan mundur akan ditampilkan 30 d sebelum tinjauan langsung
berakhir secara otomatis (0 180; pengatur waktu berubah merah jika
tinjauan langsung akan segera berakhir untuk melindungi sirkuit
internalnya atau, jika opsi selain daripada Tanpa batas dipilih bagi
Pengaturan Kustom c4—Penundaan monitor mati > Tinjauan
langsung; 0 253—5 d sebelum waktunya monitor mati secara
otomatis). Tergantung pada kondisi pemotretan, pengatur waktu dapat
segera muncul saat tinjauan langsung dipilih. Catat bahwa walaupun
hitungan mundur tidak muncul selama playback, tinjauan langsung
tetap akan berakhir secara otomatis saat pengatur waktu berakhir.
A
HDMI
Jika kamera dipasang ke perangkat video
HDMI selama fotografi tinjauan langsung,
monitor kamera akan tetap hidup dan
perangkat video akan menampilkan
tinjauan melalui lensa seperti
ditunjukkan di sisi kanan. Jika perangkat
mendukung HDMI-CEC, pilih Mati untuk
opsi HDMI > Kontrol perangkat di menu persiapan (0 223) sebelum
pemotretan dalam tinjauan langsung.
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang menggunakan tombol J guna memilih titik
fokus tengah atau beralih antar zoom fokus, lihat Pengaturan Kustom f2
(Tombol OK; 0 261). Untuk informasi tentang mengurangi berkedip
atau mengukur nilai bagi keseimbangan putih titik selama tinjauan
langsung, simak halaman 276 dan 93.
x
184
ILebih Lanjut tentang
Playback
Playback Bingkai-Penuh
Untuk memutar ulang foto,
tekan tombol K. Foto terbaru
akan ditampilkan dalam
monitor.
Tombol K
Tombol O
Selektor-multi
Kenop
subperintah
Tombol K
Tombol G
Tombol L (U)
Tombol X (T)
Tombol W (M)
Tombol P
I
Tombol J Kenop perintah
utama
185
Untuk
Gunakan
Meninjau foto
tambahan
Tekan 1 atau 3 untuk meninjau
informasi tentang foto sekarang (0 188).
Meninjau
informasi foto
Meninjau gambar
W (M)
kecil
Zoom
memperbesar
X (T)
pada foto
Menghapus
gambar
Merubah status
lindungi
I
186
Simak halaman 196 untuk informasi
selengkapnya.
Simak halaman 199 untuk informasi
selengkapnya.
Dialog konfirmasi akan ditampilkan.
Tekan O lagi untuk menghapus foto
(0 203).
Untuk melindungi gambar, atau
L (U) menghilangkan lindungan dari gambar
terlindungi, tekan L (U) (0 201).
O
Kembali ke mode
pemotretan
Mengubah foto
Penjelasan
Tekan 2 untuk meninjau foto dalam
urutan terekam, 4 untuk meninjau foto
dalam urutan kebalikan.
/K
P
Monitor akan dimatikan. Foto dapat
segera diambil.
Mencipta salinan ubah dari foto sekarang
(0 287).
A
Rotasi Tinggi
Untuk menampilkan foto “tinggi” (orientasi
potret) di orientasi tinggi, pilih Hidup bagi opsi
Rotasi tinggi di menu playback (0 233).
A
Tinjauan Gambar
Saat Hidup dipilih untuk Tinjauan gambar di menu playback (0 232),
foto secara otomatis ditampilkan di monitor selama sekitar 4 d setelah
pemotretan (karena kamera sudah berada dalam orientasi yang benar,
gambar tidak diputar secara otomatis selama tinjauan gambar). Di
mode pelepas berkelanjutan, tampilan memulai saat pemotretan
berakhir, dengan foto pertama dalam rangkaian sekarang ditampilkan.
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang memilih berapa lama monitor akan tetap
hidup saat tiada pengoperasian dilakukan, lihat Pengaturan Kustom c4
(Penundaan monitor mati, 0 253).
I
187
Informasi Foto
Informasi foto tumpang-tindih pada gambar ditampilkan dalam
playback bingkai-penuh. Tekan 1 atau 3 untuk mengayuh
melalui informasi foto seperti ditunjukkan di bawah. Catat bahwa
“hanya gambar”, data pemotretan, histogram RGB, sorot, dan data
ikhtisar hanya ditampilkan jika opsi terkait dipilih bagi Opsi
tampilan playback (0 232). Data lokasi hanya ditampilkan jika
unit GPS GP-1 atau GP-1A eksternal digunakan saat foto diambil.
1/ 12
1/ 12
1/ 125
F5. 6
NIKON D f
100
50mm
0, 0
100NC_DF
DSC_0001. JPG
15 / 10 / 2013 10: 02: 28
100NC_DF
DSC_0001. JPG
15 / 10 / 2013 10: 02: 28
N OR
ORMAL
AL
4928x3280
Informasi file
Tidak ada (hanya
gambar)
N OR
ORMAL
AL
4928x3280
Ikhtisar
L A T I T UD E
L ONG I T U D E
A L T I T UD E
T I M E (U T C )
:N
: 3 5º 3 5. 9 7 1‘
:E
: 1 3 9º 4 3. 6 9 6‘
: 3 5m
: 15 / 10 / 2013
: 01 : 15 : 00
N I KON D f
100-1
Data lokasi
M T R , S P D, A P .
E X P . MO D E , I S O
F O C A L L E NG T H
L ENS
A F / VR
F L ASH T YP E
S Y N C MO D E
,
N I KON D f
I
188
Sorotan
Histogram RGB
: , 1 / 1 25 , F 5 . 6
: , 100
: 0. 0 , + 1 / 6
: 5 0 mm
: 50
/ 1. 8
:S
:
:
:
100-1
Data pemotretan
❚❚ Informasi File
12 3
4
5
1
2
3
4
5
1/ 12
12
11
100NC_DF
DSC_0001. JPG
15 / 10 / 2013 10: 02: 28
10
9
N OR
ORMAL
AL
4928x3280
8 7
6
6
7
8
9
10
11
12
Status lindungi ............................. 201
Indikator edit ................................ 287
Titik fokus 1, 2 ....................................64
Bracket area AF 1 .............................28
Nomor bingkai/total jumlah
bingkai
Kualitas gambar ..............................55
Ukuran gambar ...............................58
Area gambar 3 ..................................51
Waktu perekaman .................27, 276
Tanggal perekaman..............27, 276
Nama folder .................................. 237
Nama file........................................ 239
1 Ditampilkan hanya jika Titik fokus dipilih bagi Opsi tampilan playback
(0 232).
2 Apabila foto diambil menggunakan AF-S, layar menunjukkan titik di mana
fokus pertama terkunci. Apabila foto diambil menggunakan AF-C, titik fokus
hanya ditampilkan jika opsi selain daripada AF area-otomatis dipilih bagi
mode area AF dan kamera dapat memfokus.
3 Ditampilkan dalam warna kuning jika gambar dalam format DX (0 51).
I
189
❚❚ Sorotan
1
2
1 Sorotan gambar 1
2 Nomor folder–nomor
bingkai 2 ..........................................237
3 Saluran sekarang 1
3
1 Area berkilat mengindikasi sorotan (area yang
mungkin lebih pencahayaan) bagi saluran
sekarang. Tahan tombol W (M) dan tekan 4
atau 2 untuk mengayuh di antara saluran
sebagai berikut:
Tombol W (M)
RGB
(semua saluran)
R
(merah)
G
(hijau)
B
(biru)
2 Ditampilkan dalam warna kuning jika gambar dalam format DX (0 51).
I
190
❚❚ Histogram RGB
1 Sorotan gambar 1
2 Nomor folder–nomor
bingkai 2 ......................................... 237
3 Keseimbangan putih .....................81
Suhu warna ..................................88
Penghalusan keseimbangan
putih...............................................84
Manual pra-setel.........................90
4 Saluran sekarang 1
5 Histogram (saluran RGB). Dalam
semua histogram, sumbu
horisontal memberi kecerahan
piksel, sumbu vertikal jumlah
piksel.
6 Histogram (saluran merah)
7 Histogram (saluran hijau)
8 Histogram (saluran biru)
1 Area berkilat mengindikasi sorotan (area yang
mungkin lebih pencahayaan) bagi saluran
sekarang. Tahan tombol W (M) dan tekan 4
atau 2 untuk mengayuh di antara saluran
sebagai berikut:
Tombol W (M)
RGB
(semua saluran)
R
G
(merah)
(hijau)
Tampilan sorotan mati
B
(biru)
2 Ditampilkan dalam warna kuning jika gambar dalam format DX (0 51).
I
191
A
Zoom Saat Playback
Untuk zoom memperbesar pada foto saat
histogram ditampilkan, tekan X (T). Gunakan
tombol X (T) dan W (M) untuk zoom
memperbesar dan memperkecil dan menjelajah
gambar dengan selektor-multi. Histogram akan
diperbarui guna menunjukkan hanya data untuk
bagian dari gambar yang tampak dalam
monitor.
A
Histogram
Histogram kamera dimaksudkan sebagai panduan saja dan dapat
berbeda dari yang ditampilkan di aplikasi pencitraan. Beberapa contoh
histogram ditunjukkan di bawah:
Jika gambar berisikan objek dengan
berbagai macam kecerahan, distribusi
nuansa secara relatif akan seimbang.
Jika gambar gelap, distribusi nuansa
akan berpindah ke sisi kiri.
Jika gambar terang, distribusi nuansa
akan berpindah ke sisi kanan.
Meningkatkan kompensasi pencahayaan memindahkan distribusi
nuansa ke sisi kanan, sedangkan menurunkan kompensasi
pencahayaan memindahkan distribusi ke sisi kiri. Histogram dapat
memberi prakiraan kasar tentang pencahayaan menyeluruh saat
pencahayaan cerah sekitar membuatnya sulit untuk melihat foto di
monitor.
I
192
❚❚ Data Pemotretan
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
13
14
15
16
17
18
19
20
21
M T R , S P D, A P .
E X P . MO D E , I S O
F O C A L L E NG T H
L ENS
A F / VR
F L ASH T YP E
S Y N C MO D E
,
: , 1 / 4 0 0 0 , F 2. 8
: , H i 0. 3,
: + 1. 3, + 5 / 6
: 5 0 mm
: 50
/ 1. 8
: S / VR -O n
: Op t i o n a l
: S L OW
: T T L -B L , + 1. 0
N I KON D f
W H I T E B A L AN C E
CO L OR S P AC E
P I C T UR E C T R L
Q U I C K AD J U S T
S HA R P E N I NG
C ON T R A S T
B R I GH T N E S S
S A T U R A T I ON
HU E
N I KON D f
100-1
: AU T O 1 , 0 , 0
: s RGB
: S T ANDARD
:0
:3
:0
:0
:0
:0
100-1
11
12
1 Pengukuran......................................75
Kecepatan rana ........................ 39, 42
Bukaan........................................ 41, 42
2 Mode pencahayaan .......................36
Sensitivitas ISO 1 ..............................70
3 Kompensasi pencahayaan ...........79
Penghalusan pencahayaan
optimal 2......................................... 250
4 Panjang fokal....................... 163, 322
5 Data lensa...................................... 163
6 Mode fokus................................ 59, 68
Lensa VR (pengurang guncangan) 3
7 Tipe lampu kilat 4 ......................... 116
Mode pengendali 4
8 Mode lampu kilat 4 ...................... 125
9 Kontrol lampu kilat 4 ...118, 121, 258
Kompensasi lampu kilat 4 .......... 128
10 Nama kamera
11 Area gambar 5 ..................................51
12 Nomor folder–nomor bingkai 5 ...237
13 Keseimbangan putih .....................81
Suhu warna ..................................88
Penghalusan keseimbangan
putih...............................................84
Manual pra-setel.........................90
14 Spasi warna ................................... 240
15 Picture Control ............................. 100
16 Setelan cepat 6 .............................. 103
Picture Control Asli 7 ................... 108
17 Penajaman .................................... 103
18 Kontras ........................................... 103
19 Kecerahan...................................... 103
20 Kejenuhan 8 ................................... 103
Efek filter 9...................................... 103
21 Tingkatan warna 8 ........................ 103
Penyesuaian Warna 9 ......... 103, 105
I
193
22
23
24
25
26
27
NO I S E R E D U C .
A C T . D - L I GH T .
HD R
V I GN E T T E C T R L
R E T OU C H
: H I I S O, N O R M
: N O R MA L
: A U T O, H I G H
: N O R MA L
: D - L I GH T I NG
COMMENT
: SPR I NG HAS COME .
W ARM F I L T E R
C Y ANO T Y P E
TR I M
N I KON D f
28
29
100-1
AR T I S T
: N I KON TARO
CO P Y R I GHT
: N I K ON
N I KON D f
22 Reduksi noise ISO tinggi.............242
Pencahayaan lama reduksi
noise ................................................242
23 Active D-Lighting .........................110
24 Perbedaan pencahayaan
HDR..................................................112
Menghaluskan HDR .....................112
25 Vignette control............................241
26 Riwayat edit...................................287
27 Komentar gambar........................278
28 Nama sang fotografer 10 .............279
29 Pemilik hak cipta 10 ......................279
100-1
1 Ditampilkan dalam warna merah jika foto diambil dengan kontrol
sensitivitas ISO oto. hidup.
2 Ditampilkan jika Pengaturan Kustom b2 (P'cahayaan opt. penghalusan,
0 250) telah diatur ke nilai selain daripada nol untuk metode pengukuran
manapun.
3 Ditampilkan hanya jika lensa VR dipasang.
4 Ditampilkan hanya jika unit lampu kilat eksternal (0 116) digunakan.
5 Ditampilkan dalam warna kuning jika gambar dalam format DX (0 51).
6 Picture Control Standar, Terang, Potret, dan Pemandangan saja.
7 Picture Control Netral, Monokrom, dan kustom.
8 Tidak ditampilkan dengan Picture Control monokrom.
9 Picture Control monokrom saja.
10 Halaman ke-empat dari data pemotretan hanya ditampilkan jika informasi
hak cipta direkam bersama foto seperti dijelaskan di halaman 279.
I
❚❚ Data Lokasi
1
2
3
4
L A T I T UD E
L ONG I T U D E
A L T I T UD E
T I M E (U T C )
N I KON D f
194
1
2
3
4
:N
: 3 5º 3 5. 9 7 1‘
:E
: 1 3 9º 4 3. 6 9 6‘
: 3 5m
: 15 / 10 / 2013
: 01 : 15 : 00
100-1
Garis lintang
Garis bujur
Ketinggian
Waktu Universal Terkoordinasi
(UTC)
❚❚ Data Ikhtisar
1
23
1/ 12
NIKON D f
4
5
1/ 4000 F2. 8
Hi 0. 3
+ 1. 0
–1. 3
SLOW
12
0, 0
100NC _ DF
DSC_0001. JPG
15/ 10/ 2013 10: 02: 28
50mm
N
NOR
ORMAL
AL
4928x3280
13 14 15 16 17
27
26
1/ 4000 F2. 8
Hi 0. 3
+ 1. 0
SLOW
0, 0
25
6
11
10 9 8 7
1 Jumlah bingkai/jumlah gambar
total
2 Status lindungi ............................. 201
3 Indikator edit ................................ 287
4 Nama kamera
5 Histogram menunjukkan distribusi
nuansa dalam gambar (0 192).
6 Kualitas gambar..............................55
7 Ukuran gambar ...............................58
8 Area gambar 1 ..................................51
9 Nama file........................................ 239
10 Waktu perekaman.................27, 276
11 Tanggal perekaman..............27, 276
12 Nama folder .................................. 237
13 Pengukuran .....................................75
14 Mode pencahayaan .......................36
–1. 3
24 23
50mm
N
18
19
20
22 21
Kecepatan rana ........................ 39, 42
Bukaan........................................ 41, 42
Sensitivitas ISO 2 ..............................70
Panjang fokal....................... 163, 322
Indikator data lokasi ................... 170
Indikator komentar gambar...... 278
Active D-Lighting......................... 110
Picture Control ............................. 100
Spasi warna ................................... 240
Mode lampu kilat 3 ...................... 125
Keseimbangan putih .....................81
Suhu warna ..................................88
Penghalusan keseimbangan
putih...............................................84
Manual pra-setel.........................90
26 Kompensasi lampu kilat 3 .......... 128
Mode pengendali 3
27 Kompensasi pencahayaan ...........79
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
1 Format DX ditampilkan dalam warna kuning (0 51).
2 Ditampilkan dalam warna merah jika foto diambil dengan kontrol
sensitivitas ISO oto. hidup.
3 Ditampilkan hanya jika foto diambil menggunakan unit lampu kilat
eksternal (0 116).
I
195
Playback Gambar Kecil
Untuk menampilkan gambar dalam “lembaran kontak” berisi
empat, sembilan, atau 72 gambar, tekan tombol W (M).
W (M)
W (M)
X (T)
X (T)
Playback
bingkai-penuh
Untuk
I
Playback gambar kecil
Gunakan
Penjelasan
Tekan tombol W (M) untuk
Menampilkan lebih
W (M) meningkatkan jumlah gambar
banyak gambar
ditampilkan.
Tekan X (T) untuk mengurangi
jumlah gambar ditampilkan. Saat
Menampilkan lebih
X (T) empat gambar ditampilkan, tekan
sedikit gambar
untuk melihat gambar tersorot
sepenuh layar.
Gunakan selektor-multi untuk
menyorot gambar bagi playback
Menyorot gambar
bingkai-penuh, zoom saat playback
(0 199), penghapusan (0 203),
atau perlindungan (0 201).
Meninjau gambar
Tekan J untuk menampilkan
J
tersorot
gambar tersorot sepenuh layar.
Menghapus gambar
Simak halaman 203 untuk informasi
O
tersorot
selengkapnya.
Merubah status lindungi
Simak halaman 201 untuk informasi
L (U)
dari foto tersorot
selengkapnya.
Kembali ke mode
pemotretan
Mengubah foto
196
Playback
kalender
Monitor akan dimatikan. Foto dapat
/K
segera diambil.
P
Mencipta salinan ubah dari foto
sekarang (0 287).
Playback Kalender
Untuk meninjau gambar yang diambil pada tanggal terpilih, tekan
tombol W (M) saat 72 gambar ditampilkan.
Daftar tanggal
W (M)
W (M)
X (T)
X (T)
Playback
bingkai-penuh
Playback gambar kecil
Daftar gambar kecil
Playback
kalender
Pengoperasian dapat dilakukan tergantung pada apakah kursor
ada dalam daftar tanggal atau daftar gambar kecil:
Untuk
Gunakan
Penjelasan
Tekan
tombol
W
(M) atau J dalam
Beralih antara daftar
daftar tanggal untuk meletakkan kursor
tanggal dan daftar W (M)/J
dalam daftar gambar kecil. Tekan W (M)
gambar kecil
lagi untuk kembali ke daftar tanggal.
• Daftar tanggal: Keluar ke playback
Keluar ke playback
72-bingkai.
gambar kecil/Zoom
X (T) • Daftar gambar kecil: Tekan dan tahan
memperbesar pada
tombol X (T) untuk zoom
foto tersorot
memperbesar pada gambar tersorot.
• Daftar tanggal: Menyorot tanggal.
• Daftar gambar kecil: Menyorot gambar.
Menyorot tanggal/
Menyorot gambar
Beralih antara
playback bingkai
penuh
J
Daftar gambar kecil: Meninjau gambar
tersorot.
Menghapus foto
tersorot
O
• Daftar tanggal: Menghapus semua
gambar diambil pada tanggal terpilih.
• Daftar gambar kecil: Menghapus
gambar tersorot (0 203).
Merubah status
lindungi dari foto
tersorot
L (U)
I
Simak halaman 201 untuk informasi
selengkapnya.
197
Untuk
Gunakan
Kembali ke mode
pemotretan
Mengubah foto
I
198
/K
P
Penjelasan
Monitor akan dimatikan. Foto dapat
segera diambil.
Daftar gambar kecil: Mencipta salinan
ubah dari foto tersorot di daftar
gambar kecil (0 287).
Melihat Lebih Dekat: Zoom saat
Playback
Tekan tombol X (T) untuk zoom memperbesar pada gambar
yang ditampilkan di playback bingkai-penuh atau pada gambar
tersorot sekarang di playback gambar kecil. Pengoperasian
berikut dapat dilakukan selama zoom sedang berlangsung:
Untuk
Gunakan
Penjelasan
Tekan X (T)
Zoom
untuk zoom
memperbesar X (T)/
memperbesar
atau
W (M)
hingga maksimal
memperkecil
sekitar 30 × (gambar
besar dalam format
36 × 24/3 : 2), 23 ×
(gambar sedang) atau 15 × (gambar kecil).
Tekan W (M) untuk zoom memperkecil.
Saat zoom memperbesar foto, gunakan
Meninjau area
selektor-multi untuk meninjau area gambar
lain dari
yang tidak tampak di monitor. Tahan
gambar
penekanan selektor-multi untuk menggulir
dengan cepat ke area lain dari bingkai.
Jendela navigasi ditampilkan saat rasio
zoom dirubah; area yang tampak sekarang
dalam monitor diindikasi oleh pembatas
kuning.
Wajah (hingga 35)
terdeteksi selama
zoom diindikasi oleh
pembatas putih di
jendela navigasi.
Memilih wajah
Putar kenop
subperintah untuk
meninjau wajah
lainnya.
I
199
Untuk
Gunakan
Putar kenop perintah utama guna meninjau
lokasi yang sama di foto lain pada rasio
zoom sekarang.
Meninjau
gambar lainnya
Merubah status
L (U)
lindungi
Kembali ke
mode
/K
pemotretan
Mengubah foto
I
200
Penjelasan
P
Simak halaman 201 untuk informasi
selengkapnya.
Monitor akan dimatikan. Foto dapat segera
diambil.
Mencipta salinan ubah dari foto sekarang
(0 287).
Melindungi Foto dari
Penghapusan
Di playback bingkai-penuh, zoom, gambar kecil, dan kalender,
tombol L (U) dapat digunakan untuk melindungi foto dari
penghapusan tak disengaja. File terlindungi tidak dapat dihapus
menggunakan tombol O atau opsi Hapus dalam menu playback.
Catat bahwa gambar terlindungi akan dihapus saat kartu memori
diformat (0 22, 272).
Untuk melindungi foto:
1
Pilih gambar.
Tampilkan gambar di playback bingkai-penuh atau zoom saat
playback atau sorot di daftar gambar kecil dalam playback
gambar kecil atau kalender.
Playback bingkaipenuh
Playback gambar
kecil
Playback kalender
I
201
2
Tekan tombol L (U).
Foto akan ditandai dengan
ikon P. Untuk menghapus
perlindungan dari foto
supaya dapat dihapus,
tampilkan foto atau sorot Tombol L (U)
di daftar gambar kecil dan
lalu tekan tombol L (U).
I
A
Menghapus Perlindungan dari Semua Gambar
Untuk menghapus perlindungan dari semua gambar dalam folder atau
beberapa folder terpilih sekarang dalam menu Folder playback, tekan
tombol L (U) dan O secara bersamaan selama sekitar dua detik
selama playback.
202
Menghapus Foto
Untuk menghapus foto yang ditampilkan di playback bingkai
penuh atau foto yang disorot di daftar gambar kecil. tekan tombol
O. Untuk menghapus beberapa foto terpilih, semua foto diambil
pada tanggal terpilih, atau semua foto dalam folder playback
sekarang, gunakan opsi Hapus dalam menu playback. Sekali
terhapus, foto tidak dapat dipulihkan kembali. Catat bahwa
gambar terlindungi atau tersembunyi tidak dapat dihapus.
Playback Bingkai-Penuh, Gambar Kecil,
dan Kalender
Tekan tombol O untuk menghapus foto sekarang.
1
Pilih gambar.
Tampilkan gambar atau sorotlah di daftar gambar kecil dalam
playback gambar kecil atau kalender.
2
Tekan tombol O.
Sebuah dialog konfirmasi akan
ditampilkan.
Tombol O
I
Playback bingkaipenuh
Playback gambar
kecil
Playback kalender
(daftar gambar
kecil)
203
3
Tekan kembali tombol O.
Untuk menghapus foto, tekan tombol O.
Untuk keluar tanpa menghapus foto,
tekan tombol K.
Tombol O
A
I
Playback Kalender
Selama playback kalender, Anda dapat menghapus semua foto yang
diambil pada tanggal terpilih dengan menyorot tanggalnya dalam
daftar tanggal dan menekan tombol O (0 197).
A
Lihat Juga
Opsi Setelah hapus di menu playback menentukan apakah gambar
berikutnya atau gambar sebelumnya yang ditampilkan setelah gambar
dihapus (0 233).
204
Menu Playback
Opsi Hapus dalam menu playback berisikan opsi berikut ini. Catat
bahwa tergantung pada jumlah gambar, kadang-kadang
penghapusan memakan waktu.
Opsi
Q Terpilih
Penjelasan
Menghapus gambar terpilih.
Menghapus semua gambar yang diambil pada
n Pilih tanggal
tanggal terpilih (0 206).
R Semua
Menghapus semua gambar di
folder yang sekarang terpilih
bagi playback (0 230).
❚❚ Terpilih: Menghapus Foto Terpilih
1
Pilih Terpilih untuk
opsi Hapus di menu
playback.
Tekan tombol G dan
pilih Hapus dalam menu
playback. Sorot Terpilih
dan tekan 2.
2
Tombol G
Sorot gambar.
Gunakan selektor-multi untuk
menyorot gambar. Untuk
meninjau gambar tersorot
sepenuh layar, tekan dan tahan
tombol X (T).
I
205
3
Pilih gambar tersorot.
Tekan tombol W (M) untuk
memilih gambar tersorot.
Gambar terpilih ditandai
oleh ikon O. Ulangi langkah
2 dan 3 untuk memilih
Tombol W (M)
gambar tambahan; untuk
urung memilih gambar, sorotlah dan tekan W (M).
4
Tekan J untuk
menyelesaikan
pengoperasian.
Dialog konfirmasi akan
ditampilkan; sorot Ya dan tekan
J.
❚❚ Pilih tanggal: Menghapus Foto yang Diambil pada Tanggal
Terpilih
1
Pilih Pilih tanggal.
Di menu hapus, sorot Pilih
tanggal dan tekan2.
I
206
2
Sorot tanggal.
Tekan 1 atau 3 untuk
menyorot tanggal.
Untuk meninjau gambar
terambil pada tanggal
tersorot, tekan W (M).
Gunakan selektor-multi
untuk bergulir di antara
gambar, atau tekan dan
Tombol W (M)
tahan X(T) untuk
meninjau gambar sekarang sepenuh layar. Tekan W (M) untuk
kembali ke daftar tanggal.
3
Pilih tanggal tersorot.
Tekan 2 untuk memilih semua
gambar yang diambil pada
tanggal tersorot. Tanggal
terpilih ditandai oleh ikon M.
Ulangi langkah 2 dan 3 untuk
memilih tanggal tambahan; untuk urung memilih tanggal,
sorotlah dan tekan 2.
4
Tekan J untuk
menyelesaikan
pengoperasian.
Dialog konfirmasi akan
ditampilkan; sorot Ya dan tekan
J.
I
207
Q
Sambungan
Menginstal ViewNX 2
Instal perangkat lunak
ViewNX 2TM
disertakan guna
menampilkan dan
mengedit foto dan film
yang telah disalin ke
komputer Anda. Sebelum
menginstal ViewNX 2,
Perkakas Olah Gambar Anda
pastikan bahwa komputer
Anda memenuhi persyaratan sistem di halaman 210. Pastikan
untuk menggunakan versi terbaru dari ViewNX 2, yang tersedia
untuk didownload dari situs web tercantum di halaman xvii, oleh
karena versi sebelumnya yang tidak mendukung Df dapat gagal
mentransfer gambar NEF (RAW) dengan sempurna.
1
Luncurkan penginstal.
Hidupkan komputer, masukkan CD
penginstal ViewNX 2, dan
luncurkan penginstalnya.
Q
208
2
Pilih bahasa.
q Pilih wilayah (jika diperlukan)
Jika bahasa yang
diinginkan tidak
w Pilih
tersedia, klik Region
bahasa
Selection
(Pemilihan Wilayah)
e Klik Next
untuk memilih
(Berikut)
wilayah berbeda dan
lalu pilih bahasa yang diinginkan (pemilihan wilayah tidak
tersedia di keluaran Eropa).
3
Mulai penginstal.
Klik Install (Instal) dan ikuti
petunjuk pada layar.
D
Panduan Penginstalan
Untuk bantuan menginstal
ViewNX 2, klik Installation Guide
(Panduan Penginstalan) dalam
Langkah 3.
4
5
A
Klik Install (Instal)
Keluar dari penginstal.
Windows
Mac OS
Klik Yes (Ya)
Klik OK
Keluarkan CD penginstal dari drive CD-ROM.
Q
Windows
Untuk mengunjungi situs web Nikon setelah menginstal ViewNX 2, pilih
All Programs (Semua Program) > Link to Nikon (Link ke Nikon) dari
menu start Windows (koneksi internet diperlukan).
209
A
Q
210
Persyaratan Sistem
Windows
Mac OS
• Foto: Intel Celeron, Pentium 4,
atau seri Core; 1,6 GHz atau
• Foto: Intel Core atau seri Xeon
lebih baik
• Film (playback): Core Duo 2 GHz
• Film (playback): Pentium D
atau lebih baik; Intel Core i5
3,0 GHz atau lebih baik; Intel
atau lebih baik disarankan
Core i5 atau lebih baik
saat menonton film dengan
disarankan saat menonton
ukuran bingkai 1280 × 720
CPU
film dengan ukuran bingkai
atau lebih besar pada
1280 × 720 atau lebih besar
kecepatan bingkai 30 fps atau
pada kecepatan bingkai 30
di atasnya atau film dengan
fps atau di atasnya atau film
ukuran bingkai 1920 × 1080
dengan ukuran bingkai
atau lebih besar
1920 × 1080 atau lebih besar • Film (pengeditan): Intel Core i5
• Film (pengeditan): Intel Core i5
atau lebih baik
atau lebih baik
Versi pra-instal Windows 8,
Windows 7, Windows Vista, dan
OS X 10.8 atau 10.7; Mac OS X
OS
Windows XP; catat bahwa
10.6
Windows XP versi 64-bit tidak
didukung
• Windows 8, Windows 7, atau
Windows Vista 32-bit: 1 GB atau
lebih (2 GB atau lebih disarankan)
• OS X 10.8, 10.7: 2 GB atau lebih
Memori • Windows 8, Windows 7, atau
(4 GB atau lebih disarankan)
(RAM)
Windows Vista 64-bit: 2 GB atau • Mac OS X 10.6: 1 GB atau lebih
lebih (4 GB atau lebih disarankan)
(4 GB atau lebih disarankan)
• Windows XP: 512 MB atau lebih
(2 GB atau lebih disarankan)
Ruang
Minimal 1 GB tersedia pada disk mulai (3 GB atau lebih disarankan)
hard disk
Resolusi: 1024 × 768 piksel (XGA) Resolusi: 1024 × 768 piksel (XGA)
atau lebih tinggi (1280 × 1024 piksel atau lebih tinggi (1280 × 1024 piksel
Grafik atau lebih tinggi disarankan)
atau lebih tinggi disarankan)
Warna: 24-bit warna (Warna Sejati) Warna: 24-bit warna (jutaan warna)
atau lebih tinggi
atau lebih tinggi
Simak situs web tercantum di halaman xvii untuk informasi terbaru
mengenai sistem operasi yang didukung.
Menggunakan ViewNX 2
Menyalin Gambar ke Komputer
Sebelum melanjutkan, pastikan Anda telah menginstal perangkat
lunak yang ada pada CD ViewNX 2 disertakan (0 208).
1
Pilih bagaimana gambar akan disalin ke komputer.
Pilih salah satu dari metode berikut:
• Koneksi USB langsung: Matikan kamera dan pastikan bahwa
kartu memori dimasukkan ke dalam kamera. Hubungkan
kamera ke komputer menggunakan kabel USB (USB Cable)
disertakan dan lalu hidupkan kamera.
A
Gunakan Sumber Daya yang Handal
Guna memastikan transfer data tidak terhenti, pastikan baterai
kamera penuh daya. Apabila ragu, isi daya baterai sebelum
penggunaan atau gunakan adaptor AC dan konektor daya (dijual
terpisah).
A
Hub USB
Hubungkan kamera secara langsung ke komputer; jangan
menghubungkan kabel melalui hub USB atau papan ketik.
• Slot kartu SD: Jika komputer Anda dilengkapi dengan slot
kartu SD, kartu ini dapat dimasukkan langsung ke dalam slot.
• Pembaca kartu SD: Hubungkan pembaca kartu (dijual terpisah
oleh pemasok pihak ketiga) ke komputer dan masukkan
kartu memori.
Q
211
2
Mulai komponen Nikon Transfer 2 dari ViewNX 2.
Jika sebuah pesan ditampilkan mengajak Anda untuk memilih
program, pilih Nikon Transfer 2.
A
Windows 7
Jika dialog berikut ditampilkan, pilih Nikon Transfer 2 seperti
dijelaskan di bawah.
1 Di bawah Import pictures
and videos (Impor gambar
dan video), klik Change
program (Ubah program).
Dialog pemilihan program
akan ditampilkan; pilih
Import file using
Nikon Transfer 2 (Impor file menggunakan Nikon Transfer 2)
dan klik OK.
2 Klik dua kali Import file (Impor file).
3
Klik Start Transfer (Mulai
Transfer).
Pada pengaturan default,
seluruh gambar pada kartu
memori akan disalin ke
komputer.
Start Transfer (Mulai Transfer)
4
Q
212
Putuskan hubungan.
Jika kamera terhubung ke komputer, matikan kamera dan
putuskan hubungan dengan kabel USB (USB cable). Jika Anda
menggunakan pembaca kartu atau slot kartu, pilih opsi yang
sesuai dalam sistem operasi komputer untuk mengeluarkan
disk bebas berpindah dari kartu memori terkait dan lalu
keluarkan kartu dari pembaca kartu atau slot kartu.
Meninjau Gambar
Gambar ditampilkan dalam
ViewNX 2 saat transfer selesai.
A
Memulai ViewNX 2 Secara
Manual
• Windows: Klik dua kali pemintas
ViewNX 2 pada monitor komputer.
• Mac OS: Klik ikon ViewNX 2 dalam
Dek.
❚❚ Mengubah Foto
Untuk memotong gambar dan melakukan
tugas seperti menyetel tingkat ketajaman
dan corak, klik tombol Edit (Edit) dalam
daftar perkakas ViewNX 2.
❚❚ Mencetak Gambar
Klik tombol Print (Cetak) dalam daftar perkakas
ViewNX 2. Sebuah dialog akan ditampilkan,
mengijinkan Anda untuk mencetak gambar
pada printer yang terhubung ke komputer.
A
Untuk Informasi Selengkapnya
Simak bantuan online guna
informasi lengkap mengenai
penggunaan ViewNX 2.
A
Menghubungkan Kabel
Pastikan kamera mati saat menghubungkan atau memutus hubungan
kabel antarmuka. Jangan memaksa atau mencoba memasukkan
konektor dengan ditekuk. Tutup penutup konektor saat konektor
sedang tidak digunakan.
Q
D
Selama Transfer
Jangan matikan kamera atau memutus hubungan kabel USB (USB
Cable) selama transfer berlangsung.
213
Mencetak Foto
Gambar JPEG terpilih dapat dicetak pada printer PictBridge
(0 362) yang terhubung langsung ke kamera.
Menghubungkan ke Printer
Hubungkan kamera menggunakan kabel USB (USB cable)
disertakan.
1
2
Matikan kamera.
Hubungkan kabel USB (USB Cable).
Hidupkan printer dan hubungkan kabel USB (USB Cable)
seperti petunjuk. Jangan memaksa atau mencoba
memasukkan konektor dengan ditekuk.
D
Hub USB
Hubungkan kamera secara langsung ke printer; jangan
menghubungkan kabel melalui hub USB.
3
Q
214
Hidupkan kamera.
Layar pembuka akan ditampilkan di monitor, diikuti oleh
tampilan playback PictBridge.
A
Mencetak Melalui Koneksi USB Langsung
Pastikan baterainya penuh daya atau gunakan adaptor AC dan
konektor daya opsional. Saat mengambil foto untuk dicetak melalui
koneksi USB langsung, atur Spasi warna ke sRGB (0 240).
D
Memilih Foto untuk Pencetakan
Gambar tercipta pada pengaturan kualitas gambar NEF (RAW) atau TIFF
(RGB) (0 55) tidak dapat dipilih untuk pencetakan. Salinan JPEG dari
gambar NEF (RAW) dapat dicipta menggunakan opsi Pemrosesan NEF
(RAW) di menu ubah (0 300).
A
Lihat Juga
Simak halaman 351 untuk informasi tentang apa yang harus dilakukan
jika kesalahan terjadi selama pencetakan.
Mencetak Gambar Satu per Satu
1
Pilih gambar.
Tekan 4 atau 2 untuk meninjau gambar
tambahan. Tekan tombol X (T) untuk
zoom memperbesar pada bingkai
sekarang (0 199; tekan K untuk keluar zoom). Untuk
meninjau enam gambar dalam satu waktu, tekan tombol
W (M). Gunakan selektor-multi untuk menyorot gambar, atau
tekan X (T) untuk menampilkan gambar tersorot sepenuh
bingkai.
2
Tampilkan opsi mencetak.
Tekan J untuk menampilkan opsi
mencetak PictBridge.
Q
215
3
Setel opsi mencetak.
Tekan 1 atau 3 untuk menyorot opsi dan tekan 2 untuk
memilih.
Opsi
Ukuran
halaman
Jumlah
salinan
Pembatas
Stempel
tanggal
Memotong
Q
4
Penjelasan
Sorot ukuran halaman (hanya ukuran yang didukung
oleh printer sekarang yang dicantumkan) dan tekan J
untuk memilih dan keluar ke menu sebelumnya (untuk
mencetak pada ukuran halaman default bagi printer
sekarang, pilih Default printer).
Tekan 1 atau 3 untuk memilih jumlah salinan (maksimal
99), lalu tekan J untuk memilih dan kembali ke menu
sebelumnya.
Opsi ini hanya tersedia jika didukung oleh printer. Sorot
Default printer (gunakan pengaturan printer sekarang),
Cetak dengan pembatas (cetak foto dengan pembatas
putih), atau Tanpa pembatas dan tekan J guna memilih
dan keluar ke menu sebelumnya.
Sorot Default printer (gunakan pengaturan printer
sekarang), Cetak stempel tanggal (mencetak waktu dan
tanggal perekaman pada foto), atau Tanpa stempel
tanggal dan tekan J guna memilih dan keluar ke menu
sebelumnya.
Opsi ini hanya tersedia jika didukung oleh printer. Untuk
keluar tanpa memotong, sorot Tanpa memotong dan
tekan J. Untuk memotong gambar sekarang, sorot
Potong dan tekan 2.
Sebuah dialog pemilihan potongan akan ditampilkan;
tekan X (T) guna memperbesar ukuran potongan,
W (M) guna memperkecil. Tempatkan potongan
menggunakan selektor-multi dan tekan J. Catat bahwa
kualitas cetakan dapat menurun jika potongan kecil
dicetak pada ukuran besar.
Mulai mencetak.
Pilih Mulai mencetak dan tekan J untuk
mulai mencetak. Untuk membatalkan
sebelum semua salinan tercetak, tekan J.
216
Mencetak Sejumlah Gambar
1
Tampilkan menu PictBridge.
Tekan tombol G di tampilan playback
PictBridge (lihat Langkah 3 di halaman
214).
Tombol G
2
Pilih opsi.
Sorot salah satu dari opsi berikut dan
tekan 2.
• Pilihan cetak: Pilih gambar untuk
pencetakan.
• Pilih tanggal: Cetak satu salinan dari semua gambar yang
diambil pada tanggal terpilih.
• Cetak (DPOF): Mencetak urutan cetak yang ada tercipta
menggunakan opsi Urutan Cetak DPOF di menu playback
(0 219). Urutan cetak sekarang akan ditampilkan di
Langkah 3.
• Cetak indeks: Untuk mencipta cetak indeks dari seluruh
gambar JPEG (0 55) pada kartu memori, lanjutkan ke
Langkah 4. Catat bahwa jika kartu memori berisikan lebih
dari 256 gambar, hanya 256 gambar pertama akan dicetak.
Q
217
3
Pilih gambar atau pilih tanggal.
Jika Anda memilih Pilihan cetak
atau Cetak (DPOF) dalam
Langkah 2, gunakan selektormulti untuk menggulir di antara
gambar pada kartu memori.
Untuk menampilkan gambar
W (M) + 13: Pilih jumlah
sekarang sepenuh layar, tekan
salinan
dan tahan tombol X (T).
Untuk memilih gambar
sekarang guna pencetakan,
tahan tombol W (M) dan tekan
1. Gambar akan ditandai
dengan ikon Z dan jumlah
cetakan akan diatur ke 1. Sambil Tombol X (T): Meninjau foto
menahan penekanan tombol
sepenuh layar
W (M), tekan 1 atau 3 untuk
menentukan jumlah cetakan
(hingga 99; untuk urung memilih gambar, tekan 3 saat
jumlah cetakan adalah 1). Lanjutkan hingga semua gambar
yang diinginkan telah terpilih.
Q
218
Jika Anda memilih Pilih tanggal di
Langkah 2, tekan 1 atau 3 untuk
menyorot tanggal dan tekan 2
untuk beralih tanggal tersorot
ke hidup atau mati. Untuk
meninjau gambar yang diambil
pada tanggal terpilih, tekan
W (M). Gunakan selektor-multi
untuk bergulir melalui gambar,
atau tekan dan tahan X(T)
untuk meninjau gambar
sekarang sepenuh layar. Tekan
W (M) lagi untuk kembali ke
dialog pemilihan tanggal.
Tombol X (T) : Meninjau foto
tersorot sepenuh layar
Tombol W (M) : Meninjau foto
pada tanggal terpilih
4
Tampilkan opsi mencetak.
Tekan J untuk menampilkan opsi
mencetak PictBridge.
5
Setel opsi mencetak.
Pilih opsi ukuran halaman, pembatas, dan stempel tanggal
seperti dijelaskan di halaman 216 (peringatan akan
ditampilkan jika ukuran halaman terpilih terlalu kecil untuk
cetak indeks).
6
Mulai mencetak.
Pilih Mulai mencetak dan tekan J untuk
mulai mencetak. Untuk membatalkan
sebelum semua salinan tercetak, tekan
J.
Mencipta Urutan Cetak DPOF: Set Cetak
Opsi Urutan Cetak DPOF di menu playback digunakan untuk
mencipta “urutan cetak” digital bagi printer kompatibelPictBridge dan perangkat yang mendukung DPOF.
1
Pilih Pilih/set untuk
item Urutan Cetak
DPOF di menu
playback.
Tekan tombol G dan
pilih Urutan Cetak DPOF Tombol G
di menu playback. Sorot
Pilih/set dan tekan 2 (untuk menghapus semua foto dari
urutan cetak, pilih Batalkan pilih semua).
Q
219
2
Pilih gambar.
Gunakan selektor-multi
untuk menjelajah melalui
gambar pada kartu
memori. Untuk
menampilkan gambar
sekarang sepenuh layar,
tekan dan tahan tombol
X(T). Untuk memilih
gambar sekarang guna
pencetakan, tahan tombol
W (M) + 13: Pilih jumlah salinan
W (M) dan tekan 1.
Gambar akan ditandai
dengan ikon Z dan jumlah
cetakan akan diatur ke 1.
Sambil menahan
penekanan tombol W (M),
tekan 1 atau 3 untuk
Tombol X (T ): Meninjau foto
menentukan jumlah
sepenuh layar
cetakan (hingga 99; untuk
urung memilih gambar,
tekan 3 saat jumlah cetakan adalah 1). Lanjutkan hingga
semua gambar yang diinginkan telah terpilih.
3
Tampilkan opsi cetak.
Tekan J untuk menampilkan
opsi cetak data.
Q
220
4
Pilih opsi cetak.
Sorot opsi berikut dan tekan 2 untuk
beralih opsi tersorot ke hidup atau mati
(untuk melengkapi urutan cetak tanpa
menyertakan informasi ini, lanjutkan ke
Langkah 5).
• Cetak data pemotretan: Mencetak kecepatan rana dan bukaan
pada semua gambar dalam urutan cetak.
• Tanggal pencetakan: Cetak tanggal perekaman pada semua
gambar dalam urutan cetak.
5
Selesaikan urutan cetak.
Sorot Selesai dan tekan J untuk
menyelesaikan urutan cetak.
D
Urutan Cetak DPOF
Untuk mencetak urutan cetak sekarang saat kamera dihubungkan ke
printer PictBridge, pilih Cetak (DPOF) dalam menu PictBridge dan ikuti
langkah dalam “Mencetak Sejumlah Gambar” untuk merubah dan
mencetak urutan sekarang (0 217). Opsi tanggal pencetakan DPOF dan
data pemotretan tidak didukung saat mencetak melalui koneksi USB
langsung; untuk mencetak tanggal perekaman pada foto di urutan
cetak sekarang, gunakan opsi Stempel tanggal PictBridge.
Opsi Urutan Cetak DPOF tidak dapat digunakan jika tidak ada cukup
ruang dalam kartu memori untuk menyimpan urutan cetak.
Foto NEF (RAW) (0 55) tidak dapat dipilih menggunakan opsi ini.
Salinan JPEG dari gambar NEF (RAW) dapat dicipta menggunakan opsi
Pemrosesan NEF (RAW) di menu ubah (0 300).
Q
Urutan cetak mungkin tidak mencetak dengan benar jika gambar
dihapus menggunakan komputer atau perangkat lainnya setelah
urutan cetak tercipta.
221
Meninjau Foto di TV
Kabel High-Definition Multimedia Interface (HDMI) mini-pin tipe C
(dijual terpisah dari sumber komersil) dapat digunakan untuk
menghubungkan kamera ke perangkat video definisi tinggi.
1
Matikan kamera.
Selalu matikan kamera sebelum menghubungkan atau
memutus hubungan kabel HDMI.
2
Hubungkan kabel HDMI seperti petunjuk.
Hubungkan ke
perangkat definisi
tinggi (pilih kabel
dengan konektor untuk
perangkat HDMI)
Hubungkan
ke kamera
3
4
Setel perangkat ke saluran HDMI.
Hidupkan kamera dan tekan tombol
K.
Selama playback, gambar akan
ditampilkan pada layar televisi.
Tombol K
Q
A
HDMI dan Tinjauan Langsung
Tampilan HDMI terhubung melalui kabel HDMI dapat digunakan bagi
tinjauan langsung (0 172).
222
❚❚ Opsi HDMI
Opsi HDMI di menu persiapan (0 271) mengendalikan resolusi
output dan dapat digunakan untuk mengaktifkan kamera untuk
kendali jarak jauh dari perangkat yang mendukung HDMI-CEC
(High-Definition Multimedia Interface–Consumer Electronics
Control, standar yang mengijinkan perangkat HDMI digunakan
untuk mengendalikan sistem sekitarnya pada mana mereka
terhubung).
Resolusi output
Pilih format untuk output gambar ke
perangkat HDMI. Jika Otomatis dipilih,
kamera akan secara otomatis memilih format
yang sesuai.
Kontrol perangkat
Apabila Hidup dipilih bagi HDMI > Kontrol perangkat di menu
persiapan saat kamera dihubungkan ke televisi yang mendukung
HDMI-CEC dan baik kamera maupun televisi dihidupkan, kendali
jarak jauh televisi dapat digunakan sebagai pengganti selektormulti kamera dan tombol J selama playback bingkai-penuh dan
tayangan slide. Jika Mati dipilih, kontrol jarak jauh televisi tidak
dapat digunakan untuk mengendalikan kamera.
A
Perangkat HDMI-CEC
Saat kamera dihubungkan ke perangkat HDMI-CEC, ) akan muncul
dalam panel kontrol sebagai pengganti dari jumlah sisa bidikan.
A
Kontrol Perangkat
Baca buku petunjuk televisi untuk perincian.
A
Playback Televisi
Penggunaan adaptor AC dan konektor daya (dijual terpisah) disarankan
bagi playback jangka panjang. TV akan menampilkan gambar sepenuh
layar apabila informasi foto disembunyikan selama playback bingkaipenuh (0 188). Catat bahwa tepinya mungkin tidak tampak saat foto
ditinjau di layar televisi.
Q
223
U
Panduan Menu
Default
Pengaturan default untuk opsi dalam menu kamera terdaftar di
bawah ini. Untuk informasi tentang reset dua-tombol, simak
halaman 133.
❚❚ Default Menu Playback
Opsi
Folder playback (0 230)
Tinjauan gambar (0 232)
Setelah hapus (0 233)
Rotasi tinggi (0 233)
Tayangan slide (0 234)
Interval bingkai
Default
NC_DF
Mati
Tampilkan berikutnya
Hidup
2d
❚❚ Default Menu Pemotretan 1
Opsi
Penamaan file (0 239)
Kualitas gambar (0 55)
Ukuran gambar (0 58)
Area gambar
Pilih area gambar (0 52)
Pemotongan DX otomatis (0 52)
Kompresi JPEG (0 57)
Perekaman NEF (RAW) (0 57)
Jenis
Kedalaman bdng NEF (RAW)
U
224
Default
DSC
JPEG normal
Besar
FX (36×24) 1.0×
Hidup
Prioritas ukuran
Kompresi tanpa kerugian
14-bit
Opsi
Keseimbangan putih (0 81)
Penghalusan (0 84)
Pilih suhu warna (0 88)
Manual pra-setel (0 90)
Atur Picture Control (0 100)
Spasi warna (0 240)
Active D-Lighting (0 110)
HDR (jangk. dinamis tinggi)
Mode HDR (0 113)
Perbedaan pencahayaan (0 114)
Menghaluskan (0 114)
Vignette control (0 241)
Kontrol distorsi otomatis (0 241)
Pencahayaan lama RN (0 242)
RN ISO Tinggi (0 242)
Kontrol sensitivitas ISO oto. (0 72)
Multi pencahayaan 2
Mode multi pencahayaan (0 149)
Jumlah bidikan (0 151)
Pemerolehan otomatis (0 152)
Pemotretan jeda waktu (0 156)
Default
Otomatis > Normal
A-B: 0, G-M: 0
5000 K
d-1
Standar
sRGB
Mati
Mati
Otomatis
Normal
Normal
Mati
Mati
Normal
Mati
Mati
2
Hidup
Reset 3
1 Pengaturan default dapat dipulihkan menggunakan Kumpulan menu
pemotretan (0 236). Dengan pengecualian Multi pencahayaan dan
Pemotretan jeda waktu, hanya pengaturan pada kumpulan menu
pemotretan sekarang yang akan di-reset.
2 Berlaku ke semua kumpulan. Reset menu pemotretan tidak tersedia
sementara pemotretan berlangsung.
3 Berlaku ke semua kumpulan. Reset waktu mulai ke Sekarang, reset interval
ke 1 menit, reset jumlah interval dan jumlah bidikan ke 1, dan Mulai diatur
ke Mati. Pemotretan berakhir saat reset dilakukan.
U
225
❚❚ Default Menu Pengaturan Kustom *
a1
a2
a3
a4
a5
a6
a7
b1
b2
c1
c2
c3
c4
d1
d2
d3
U
226
Opsi
Pemilihan prioritas AF-C (0 246)
Pemilihan prioritas AF-S (0 246)
Pelacakan fokus dgn lock-on (0 247)
Aktivasi AF (0 247)
Iluminasi titik fokus (0 248)
Iluminasi titik AF
Mode fokus manual
Titik fokus saling tumpang (0 249)
Jumlah titik fokus (0 249)
Area rasio pusat (0 250)
P'cahayaan opt. penghalusan (0 250)
Pengukuran matriks
Pengukuran rasio pusat
Pengukuran titik
Tombol pelepas rana AE-L (0 251)
Pewaktu siaga (0 251)
Pewaktu otomatis (0 252)
Penundaan pewaktu oto
Jumlah bidikan
Interval di antara bidikan
Penundaan monitor mati (0 253)
Playback
Menu
Tampilan informasi
Tinjauan gambar
Tinjauan langsung
Bip (0 253)
Tampilan kisi jendela bidik (0 253)
Tampilan ISO (0 254)
Default
Lepas
Fokus
3 (Normal)
Rana/AF-ON
Otomatis
Hidup
Tidak tumpang
39 titik
ø12 mm
0
0
0
Mati
6d
10 d
1
0,5 d
10 d
1 menit
10 d
4d
10 menit
Mati
Mati
Mati
d4
d5
d6
d7
d8
d9
d10
e1
e2
e3
e4
e5
e6
e7
e8
f1
f2
f3
f4
f5
f6
Opsi
Saran layar (0 254)
Kec. pemotretan mode CL (0 254)
Lepas berkelanjutan maks. (0 254)
Urutan nomor file (0 255)
Tampilan informasi (0 256)
Sinar LCD (0 256)
Mode tunda pencahayaan (0 256)
Kecepatan sinkr. lampu kilat (0 257)
Kecepatan rana lampu kilat (0 258)
Lampu kilat eksternal (0 258)
Komp. p'chyn utk lmp kilat (0 259)
Lampu kilat pemodelan (0 259)
Set bracketing otomatis (0 259)
Bracketing oto (Mode M) (0 260)
Urutan bracketing (0 260)
Tombol D (0 261)
Tombol OK (0 261)
Mode pemotretan
Mode playback
Tinjauan langsung
Selektor-multi (0 262)
Tentukan tombol Fn (0 263)
Tekan
Tekan + kenop perintah
Tentukan tombol pratinjau (0 266)
Tekan
Tekan + kenop perintah
Tentukan tombol AE-L/AF-L (0 267)
Tekan
Tekan + kenop perintah
Default
Hidup
3 fps
100
Hidup
Otomatis
Mati
Mati
1/200 d
1/60 d
TTL
Seluruh bingkai
Hidup
AE & lampu kilat
Lampu kilat/kecepatan
MTR > di bawah > di atas
Cahaya latar LCD (D)
Pilih titik fokus tengah
Gambar kecil hidup/mati
Pilih titik fokus tengah
Jangan lakukan apa pun
Tidak ada
Pilih area gambar
Pratinjau
Tidak ada
Kunci AE/AF
Tidak ada
U
227
Opsi
f7 Sesuaikan kenop perintah (0 267)
Rotasi terbalik
Ubah utama/sub
Pengaturan apertur
Menu dan playback
f8 Lpskn tbl utk gnkn kenop (0 269)
f9 Kunci pelepas bl slot kosong (0 269)
f10 Indikator balik (0 269)
f11 P'ubahan kecep. rana mudah (0 270)
Default
Tidak
Mati
Kenop subperintah
Mati
Tidak
Aktifkan pelepas
Mati
* Default bagi kumpulan Pengaturan Kustom sekarang dapat dipulihkan
menggunakan Kump. pengaturan kustom (0 245).
❚❚ Default Menu Persiapan
Opsi
Kecerahan monitor (0 273)
Tampilan info otomatis (0 273)
Bersihkan sensor gambar (0 329)
Brshkn saat start/shutdown
Reduksi kerlip (0 276)
Zona waktu dan tanggal
Daylight saving time (0 276)
Rotasi gambar otomatis (0 277)
HDMI (0 223)
Resolusi output
Kontrol perangkat
Data lokasi (0 170)
Pewaktu siaga
Atur jam dari satelit
Tentukan tombol Fn remote (0 284)
Adaptor prgkt seluler nirkabel (0 284)
Upload Eye-Fi (0 285)
U
228
Default
0
Mati
Brshkn saat start & shutdown
Otomatis
Mati
Hidup
Otomatis
Hidup
Aktifkan
Ya
Seperti tombol Fn kamera
Aktifkan
Aktifkan
D Menu Playback:
Mengelola Gambar
Untuk menampilkan menu playback, tekan G dan pilih tab D
(menu playback).
Tombol G
Menu playback berisikan opsi berikut ini:
Opsi
Hapus
Folder playback
Sembunyikan gambar
Opsi tampilan playback
Tinjauan gambar
0
205
230
230
232
232
Opsi
Setelah hapus
Rotasi tinggi
Tayangan slide
Urutan Cetak DPOF
0
233
233
234
219
A
Lihat Juga
Default menu dicantumkan pada halaman 224.
U
229
Folder playback
Tombol G ➜ D menu playback
Pilih folder untuk playback (0 185):
Opsi
NC_DF
Semua
Sekarang
Penjelasan
Gambar di semua folder tercipta dengan Df akan tampak
selama playback.
Gambar dalam semua folder akan tampak selama
playback.
Hanya gambar di folder sekarang yang akan tampak
selama playback.
Sembunyikan gambar
Tombol G ➜ D menu playback
Sembunyikan atau ungkapkan gambar. Gambar tersembunyi
hanya terlihat di menu Sembunyikan gambar dan hanya dapat
dihapus dengan memformat kartu memori.
Opsi
Pilih/set
Pilih tanggal
Penjelasan
Sembunyikan atau ungkapkan gambar terpilih.
Pemilihan opsi ini menampilkan
daftar tanggal. Untuk
menyembunyikan semua gambar
yang diambil pada suatu tanggal,
sorot tanggal dan tekan 2. Tanggal
terpilih ditandai oleh L; untuk
mengungkap semua gambar yang
diambil pada tanggal terpilih,
sorotlah dan tekan 2. Tekan J
untuk menyelesaikan
pengoperasian.
Batalkan pilih
Ungkapkan semua gambar.
semua
U D Gambar Dilindungi dan Tersembunyi
Mengungkapkan gambar dilindungi juga akan menghapus
perlindungan dari gambarnya.
230
Ikuti langkah di bawah untuk menyembunyikan atau
mengungkapkan gambar terpilih.
1
Pilih Pilih/set.
Sorot Pilih/set dan tekan 2.
2
Pilih gambar.
Gunakan selektor-multi
untuk bergulir di antara
gambar pada kartu
memori (untuk meninjau
gambar tersorot sepenuh Tombol W (M)
layar, tekan dan tahan
tombol X (T)) dan tekan W (M) untuk memilih gambar
sekarang. Gambar terpilih ditandai oleh ikon R; untuk urung
memilih gambar, sorotlah dan tekan W (M) lagi. Lanjutkan
hingga semua gambar yang diinginkan telah terpilih.
3
Tekan J.
Tekan J untuk menyelesaikan pengoperasian.
U
231
Opsi tampilan playback
Tombol G ➜ D menu playback
Memilih informasi yang tersedia di
tampilan informasi foto playback
(0 188). Tekan 1 atau 3 untuk
menyorot opsi, kemudian tekan 2
untuk memilih opsi bagi tampilan
informasi foto. L muncul di sebelah
item terpilih; untuk urung memilih,
sorot dan tekan 2. Untuk kembali
ke menu playback, sorot Selesai
dan tekan J.
Tinjauan gambar
Tombol G ➜ D menu playback
Memilih apakah gambar secara otomatis ditampilkan dalam
monitor segera setelah pemotretan atau tidak. Jika Mati dipilih,
gambar hanya dapat ditampilkan dengan menekan tombol K.
U
232
Setelah hapus
Tombol G ➜ D menu playback
Pilih gambar yang ditampilkan setelah gambar dihapus.
Opsi
S
Tampilkan
berikutnya
T
Tampilkan
sebelumnya
U
Lanjutkan seperti
sebelumnya
Rotasi tinggi
Penjelasan
Menampilkan gambar berikutnya. Apabila
gambar terhapus merupakan bingkai terakhir,
gambar sebelumnya akan ditampilkan.
Menampilkan gambar sebelumnya. Apabila
gambar terhapus merupakan bingkai pertama,
gambar berikutnya akan ditampilkan.
Apabila pengguna bergulir di antara gambar
sesuai urutan perekaman, gambar berikutnya
akan ditampilkan seperti dijelaskan bagi
Tampilkan berikutnya. Apabila pengguna
menggulir di antara gambar dalam urutan
terbalik, gambar sebelumnya akan ditampilkan
seperti dijelaskan bagi Tampilkan sebelumnya.
Tombol G ➜ D menu playback
Pilih apakah memutar gambar ke “tinggi” (orientasi-potret) atau
tidak bagi tampilan selama playback. Catat bahwa dikarenakan
kamera sudah dalam orientasi yang sesuai selama pemotretan,
gambar tidak akan diputar secara otomatis selama tinjauan
gambar.
Opsi
Penjelasan
Gambar “tinggi” (orientasi potret) diputar secara otomatis bagi
tampilan di monitor kamera. Gambar terambil dengan Mati
Hidup
dipilih bagi Rotasi gambar otomatis (0 277) akan
ditampilkan dalam orientasi “lebar” (bentang).
Gambar “tinggi” (orientasi potret) ditampilkan dalam orientasi
Mati
“lebar” (bentang).
U
233
Tayangan slide
Tombol G ➜ D menu playback
Mencipta tayangan slide dari gambar di folder playback sekarang
(0 230). Gambar tersembunyi (0 230) tidak ditampilkan.
Opsi
Penjelasan
Mulai
Memulai tayangan slide.
Interval bingkai Memilih berapa lama setiap gambar akan ditampilkan.
Untuk memulai tayangan slide, sorot Mulai dan tekan J.
Pengoperasian berikut dapat dilakukan selama tayangan slide
sedang berlangsung:
Untuk
Lewatkan
mundur/lewatkan
maju
Tekan
Meninjau info foto
tambahan
Menjeda/
melanjutkan
Keluar ke menu
playback
Keluar ke mode
playback
Keluar ke mode
pemotretan
Penjelasan
Tekan 4 untuk kembali ke bingkai
sebelumnya, 2 untuk melewati ke
bingkai berikutnya.
Merubah atau sembunyikan info foto
yang ditampilkan (0 188).
J
G
K
Menjeda atau melanjutkan tayangan
slide.
Mengakhiri tayangan slide dan kembali
ke menu playback.
Mengakhiri tayangan dan kembali ke
mode playback.
Tekan tombol pelepas rana setengah
untuk kembali ke mode pemotretan.
Dialog ditunjukkan di sisi kanan ditampilkan
saat tayangan berakhir. Pilih Mulai lagi untuk
memulai lagi atau Keluar untuk kembali ke
menu playback.
U
234
C Menu Pemotretan:
Opsi Pemotretan
Untuk menampilkan menu pemotretan, tekan G dan pilih tab
C (menu pemotretan).
Tombol G
Menu pemotretan berisikan opsi berikut ini:
Opsi
Kumpulan menu pemotretan
Folder penyimpanan
Penamaan file
Kualitas gambar
Ukuran gambar
Area gambar
Kompresi JPEG
Perekaman NEF (RAW)
Keseimbangan putih
Atur Picture Control
Kelola Picture Control
0
236
237
239
55
58
51
57
57
81
100
106
Opsi
Spasi warna
Active D-Lighting
HDR (jangk. dinamis tinggi)
Vignette control
Kontrol distorsi otomatis
Pencahayaan lama RN
RN ISO Tinggi
Kontrol sensitivitas ISO oto.
Multi pencahayaan
Pemotretan jeda waktu
0
240
110
112
241
241
242
242
70
149
156
A
Lihat Juga
Default menu dicantumkan pada halaman 224.
U
235
Kumpulan menu pemotretan
Tombol G ➜ C menu pemotretan
Opsi menu pemotretan disimpan dalam salah satu dari empat
kumpulan. Dengan pengecualian Multi pencahayaan, Pemotretan
jeda waktu, dan modifikasi pada Picture Control (setelan cepat dan
penyetelan manual lainnya), perubahan pada pengaturan di satu
kumpulan tidak berpengaruh pada yang lain. Untuk menyimpan
kombinasi tertentu dari pengaturan yang sering digunakan, pilih salah
satu dari empat kumpulan dan atur kamera ke pengaturan ini.
Pengaturan baru akan disimpan dalam kumpulan bahkan saat kamera
dimatikan, dan akan dipulihkan di lain waktu kumpulan tersebut dipilih.
Kombinasi pengaturan yang berbeda dapat disimpan di kumpulan
lainnya, sehingga pengguna dapat segera beralih dari satu kombinasi ke
yang lain dengan memilih kumpulan yang sesuai dari menu kumpulan.
Nama default bagi keempat kumpulan menu pemotretan adalah
A, B, C, dan D. Keterangan penjelas hingga sepanjang 20 karakter
dapat ditambahkan seperti dijelaskan di halaman 107 dengan
menyorot kumpulan menu dan menekan 2.
A
Kumpulan Menu Pemotretan
Tampilan informasi menunjukkan kumpulan
menu pemotretan sekarang.
❚❚ Memulihkan Pengaturan Default
U
236
Untuk memulihkan pengaturan
default, sorot kumpulan di
menu Kumpulan menu
pemotretan dan tekan O.
Sebuah dialog konfirmasi akan
ditampilkan; sorot Ya dan tekan
Tombol O
J untuk memulihkan
pengaturan default bagi kumpulan terpilih. Simak halaman 224
untuk daftar pengaturan default.
Folder penyimpanan
Tombol G ➜ C menu pemotretan
Pilih folder di mana gambar selanjutnya akan disimpan.
❚❚ Pemilihan Folder menurut Nomor Folder
1
Pilih Pilih folder menurut
nomor.
Sorot Pilih folder menurut
nomor dan tekan 2. Dialog
ditunjukkan di sisi kanan akan
ditampilkan.
2
Pilih nomor folder.
Tekan 4 atau 2 untuk menyorot sebuah digit, tekan 1 atau
3 untuk merubah. Jika folder dengan nomor terpilih sudah
ada, ikon W, X, atau Y akan ditampilkan di sisi kiri nomor
folder:
• W : Folder kosong.
• X : Folder setengah penuh.
• Y : Folder berisikan 999 gambar atau gambar bernomor
9999. Tiada lagi gambar dapat disimpan dalam folder ini.
3
Simpan perubahan dan keluar.
Tekan J untuk menyelesaikan pengoperasian dan kembali ke
menu pemotretan (untuk keluar tanpa memilih folder
penyimpanan, tekan tombol G). Jika folder dengan nomor
yang ditentukan belum ada, maka folder baru akan tercipta.
Foto selanjutnya akan disimpan dalam folder terpilih kecuali
jika sudah penuh.
U
237
D
Nomor Folder dan File
Jika folder sekarang bernomor 999 dan berisikan 999 gambar, atau
gambar bernomor 9999, pelepas rana akan dinonaktifkan dan tiada lagi
foto yang dapat diambil. Untuk melanjutkan pemotretan, ciptakan
folder menggunakan angka lebih kecil dari 999, atau pilih folder yang
ada berisikan gambar bernomor kurang dari 999 dan berjumlah kurang
dari 999 buah.
A
Waktu Mulai
Waktu tambahan mungkin diperlukan untuk memulai kamera jika kartu
memori berisikan file atau folder dalam jumlah besar.
❚❚ Memilih Folder dari Daftar
1
Pilih Pilih folder dari daftar.
Sorot Pilih folder dari daftar
dan tekan 2.
2
Sorot folder.
Tekan 1 atau 3 untuk menyorot folder.
3
Pilih folder tersorot.
Tekan J untuk memilih folder tersorot dan kembali ke menu
pemotretan. Foto selanjutnya akan disimpan dalam folder
terpilih.
U
238
Penamaan file
Tombol G ➜ C menu pemotretan
Foto disimpan dengan nama file yang terdiri dari “DSC_” atau,
dalam hal gambar yang menggunakan spasi warna Adobe RGB,
“_DSC”, diikuti oleh sebuah nomor empat-digit dan ekstensi tigahuruf (mis., “DSC_0001.JPG”). Opsi Penamaan file digunakan
untuk memilih tiga huruf guna mengganti bagian “DSC” dari
nama file. Untuk informasi tentang pengeditan nama file, simak
halaman 107.
A
Ekstensi
Ekstensi berikut ini digunakan: “.NEF” bagi gambar NEF (RAW), “.TIF”
bagi gambar TIFF (RGB), “.JPG” bagi gambar JPEG, dan “.NDF” untuk
data referensi penghapusan debu. Di masing-masing pasang foto
terekam pada pengaturan kualitas-gambar NEF (RAW)+JPEG, gambar
NEF dan JPEG memiliki nama file sama namun berbeda ekstensi.
U
239
Spasi warna
Tombol G ➜ C menu pemotretan
Spasi warna menentukan warna gamut yang tersedia bagi
reproduksi warna. Pilih sRGB untuk foto yang akan dicetak atau
digunakan “seperti adanya”, dengan tanpa modifikasi lebih lanjut.
Adobe RGB memiliki warna gamut lebih luas dan disarankan bagi
gambar yang akan diproses atau diubah secara ekstensif setelah
meninggalkan kamera.
A
Spasi Warna
Spasi warna menentukan hubungan antara warna dan nilai numerik
yang mewakilinya dalam file gambar digital. Spasi warna sRGB
digunakan secara luas, sedangkan spasi warna Adobe RGB biasanya
digunakan dalam penerbitan dan pencetakan komersial. sRGB
dianjurkan saat mengambil foto yang akan dicetak tanpa perubahan
atau ditinjau dalam aplikasi yang tidak mendukung manajemen warna,
atau saat mengambil foto yang akan dicetak dengan ExifPrint, opsi
cetak langsung di beberapa printer rumahan, atau toko pencetakan
atau layanan cetak komersial lainnya. Foto Adobe RGB juga dapat
dicetak menggunakan opsi ini, tetapi warna tidak akan seterang aslinya.
Foto JPEG yang diambil dalam spasi warna Adobe RGB adalah
mematuhi DCF; aplikasi dan printer yang mendukung DCF akan
memilih spasi warna yang benar secara otomatis. Jika aplikasi atau
perangkatnya tidak mendukung DCF, pilih spasi warna yang sesuai
secara manual. Profil warna ICC ditanamkan dalam foto TIFF yang
diambil dengan spasi warna Adobe RGB, mengijinkan aplikasi yang
mendukung manajemen warna untuk secara otomatis memillih spasi
warna yang tepat. Untuk informasi lebih lanjut, baca dokumentasi
tersedia bersama aplikasi atau perangkat.
A
Perangkat Lunak Nikon
ViewNX 2 (disertakan) dan Capture NX 2 (dijual terpisah) secara
otomatis memilih spasi warna yang benar saat foto pembukaan tercipta
dengan kamera ini.
U
240
Vignette control
Tombol G ➜ C menu pemotretan
“Vignetting” adalah penurunan kecerahan pada tepi dari sebuah
foto. Vignette control mengurangi vinyet bagi lensa tipe G, E, dan
D (tidak termasuk lensa DX dan PC). Efeknya bervariasi dari lensa
ke lensa dan yang paling jelas pada bukaan diafragma maksimal.
Pilih dari Tinggi, Normal, Rendah, dan Mati.
A
Vignette Control
Tergantung pada scene, kondisi pemotretan, dan tipe lensa, gambar
TIFF dan JPEG dapat memperlihatkan noise (kabut) atau variasi dalam
kecerahan periferal, sedangkan Picture Control kustom dan Picture
Control pra-setel yang telah dimodifikasi dari pengaturan default dapat
saja tidak menghasilkan efek yang diinginkan. Lakukan uji potret dan
tinjau hasilnya di monitor. Vignette control tidak berlaku pada multi
pencahayaan (0 149) atau gambar format-DX (0 52).
Kontrol distorsi otomatis
Tombol G ➜ C menu pemotretan
Pilih Hidup untuk mengurangi distorsi tahang saat pemotretan
dengan lensa sudut lebar dan untuk mengurangi distorsi lengkung
saat pemotretan menggunakan lensa panjang (catat bahwa sudut
dari area terlihat di jendela bidik dapat terpotong keluar dari foto
akhir, dan bahwa waktu yang diperlukan untuk memproses foto
sebelum perekaman dimulai dapat meningkat). Opsi ini tersedia
hanya pada lensa tipe G, E, dan D (terkecuali lensa PC, fisheye, dan
lensa tertentu lain); hasil tidak dijamin pada lensa lainnya. Sebelum
menggunakan kontrol distorsi otomatis dengan lensa DX, pilih Hidup
bagi Pemotongan DX otomatis atau pilih area gambar dari DX
(24×16) 1.5× (0 52); pemilihan opsi lainnya dapat menghasilkan foto
yang banyak terpotong atau foto dengan distorsi tepi berlebihan.
A
Ubah: Kontrol Distorsi
Untuk informasi tentang mencipta salinan dari foto yang ada dengan
pengurangan distorsi tahang dan lengkung, simak halaman 305.
U
241
Pencahayaan lama RN
(Pencahayaan Lama Reduksi
Noise)
Tombol G ➜ C menu pemotretan
Jika Hidup dipilih, foto yang diambil pada
kecepatan rana lebih lambat daripada 1 d
akan diolah guna mengurangi noise (titik
bercahaya, piksel cerah acak, atau kabut).
Waktu yang diperlukan untuk memproses
kira-kira dua kali lebih lama; selama
pemrosesan, “l m” akan berkilat di
tampilan kecepatan rana/bukaan dan gambar tidak dapat diambil
(jika kamera dimatikan sebelum proses selesai, gambar akan
disimpan namun reduksi noise tidak akan dilakukan). Di mode
pelepas berkelanjutan, kecepatan bingkai akan melambat dan
selama foto sedang diproses, kapasitas dari penyangga memori
akan menurun.
RN ISO Tinggi
Tombol G ➜ C menu pemotretan
Foto yang diambil pada sensitivitas ISO tinggi dapat diproses
untuk mengurangi “noise”.
Opsi
Penjelasan
Tinggi Mengurangi noise (piksel cerah acak, garis, atau kabut),
Normal terutama dalam foto yang diambil pada sensitivitas ISO tinggi.
Pilih jumlah reduksi noise yang dilakukan mulai dari Tinggi,
Rendah Normal, dan Rendah.
Reduksi noise hanya dilakukan pada sensitivitas ISO dari ISO
3200 dan lebih tinggi. Jumlah reduksi noise adalah kurang
Mati
daripada jumlah yang dilakukan saat Rendah dipilih untuk RN
ISO Tinggi.
U
242
A Pengaturan Kustom:
Penghalusan Pengaturan Kamera
Untuk menampilkan menu Pengaturan Kustom, tekan G dan
pilih tab A (menu Pengaturan Kustom).
Tombol G
Pengaturan Kustom digunakan untuk mengkustomisasi
pengaturan kamera guna memenuhi keinginan individu.
Menu utama
Grup Pengaturan Kustom
Kump.
pengaturan
kustom (0 245)
U
243
Pengaturan Kustom berikut ini tersedia:
a
a1
a2
a3
a4
a5
a6
a7
b
b1
b2
c
c1
c2
c3
c4
d
d1
d2
d3
d4
d5
d6
d7
d8
d9
d10
Pengaturan Kustom
Kump. pengaturan kustom
Fokus otomatis
Pemilihan prioritas AF-C
Pemilihan prioritas AF-S
Pelacakan fokus dgn lock-on
Aktivasi AF
Iluminasi titik fokus
Titik fokus saling tumpang
Jumlah titik fokus
Pengukuran/pencahayaan
Area rasio pusat
P'cahayaan opt. penghalusan
Pewaktu/kunci AE
Tombol pelepas rana AE-L
Pewaktu siaga
Pewaktu otomatis
Penundaan monitor mati
Pemotretan/tampilan
Bip
Tampilan kisi jendela bidik
Tampilan ISO
Saran layar
Kec. pemotretan mode CL
Lepas berkelanjutan maks.
Urutan nomor file
Tampilan informasi
Sinar LCD
Mode tunda pencahayaan
0
245
246
246
247
247
248
249
249
250
250
251
251
252
253
253
253
254
254
254
254
255
256
256
256
e
e1
e2
e3
e4
e5
e6
e7
e8
f
f1
f2
f3
f4
f5
f6
f7
f8
f9
f10
f11
Pengaturan Kustom
Bracketing/lampu kilat
Kecepatan sinkr. lampu kilat
Kecepatan rana lampu kilat
Lampu kilat eksternal
Komp. p'chyn utk lmp kilat
Lampu kilat pemodelan
Set bracketing otomatis
Bracketing oto (Mode M)
Urutan bracketing
Kontrol
Tombol D
Tombol OK
Selektor-multi
Tentukan tombol Fn
Tentukan tombol pratinjau
Tentukan tombol AE-L/AF-L
Sesuaikan kenop perintah
Lpskn tbl utk gnkn kenop
Kunci pelepas bl slot kosong
Indikator balik
P'ubahan kecep. rana mudah
0
257
258
258
259
259
259
260
260
261
261
262
263
266
267
267
269
269
269
270
Catatan: Apabila pengaturan di kumpulan sekarang telah dirubah dari nilai
default (0 226), tanda bintang akan ditampilkan di sebelah pengaturan
yang dirubah pada jenjang kedua dari menu Pengaturan Kustom.
U
244
Kump. pengaturan kustom
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pengaturan Kustom disimpan di salah satu dari empat kumpulan.
Perubahan ke pengaturan pada salah satu kumpulan tidak
berpengaruh ke yang lain. Untuk menyimpan kombinasi tertentu
dari pengaturan yang sering digunakan, pilih salah satu dari
empat kumpulan dan atur kamera ke pengaturan ini. Pengaturan
yang baru akan disimpan di kumpulan bahkan saat kamera
dimatikan, dan akan dipulihkan di lain waktu kumpulan tersebut
dipilih. Kombinasi pengaturan yang berbeda dapat disimpan di
kumpulan lainnya, mengijinkan pengguna untuk beralih seketika
dari satu kombinasi ke yang lainnya dengan memilih kumpulan
yang sesuai dari menu kumpulan.
Nama default bagi keempat kumpulan Pengaturan Kustom adalah
A, B, C, dan D. Keterangan penjelas hingga sepanjang 20 karakter
dapat ditambahkan seperti dijelaskan di halaman 107 dengan
menyorot kumpulan menu dan menekan 2.
❚❚ Memulihkan Pengaturan Default
Untuk memulihkan pengaturan
default, sorot kumpulan di
menu Kump. pengaturan
kustom dan tekan O. Dialog
konfirmasi akan ditampilkan;
sorot Ya dan tekan J guna
memulihkan pengaturan
default bagi kumpulan terpilih
(0 226).
Tombol O
A
Kump. Pengaturan Kustom
Tampilan informasi menunjukkan kumpulan
Pengaturan Kustom sekarang.
U
245
a: Fokus otomatis
a1: Pemilihan prioritas AF-C
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Saat AF-C dipilih bagi fotografi jendela bidik (0 59), opsi ini
mengendalikan apakah foto dapat diambil kapanpun tombol
pelepas rana ditekan (prioritas pelepas) atau hanya saat kamera
terfokus (prioritas fokus).
Opsi
G Lepas
F Fokus
Penjelasan
Foto dapat diambil kapanpun tombol pelepas rana ditekan.
Foto hanya dapat diambil saat indikator fokus dicapai (I)
ditampilkan.
Terlepas dari opsi terpilih, fokus tidak akan mengunci saat AF-C
dipilih bagi mode fokus otomatis. Kamera akan terus menyetel
fokus hingga rana dilepas.
a2: Pemilihan prioritas AF-S
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Saat AF-S dipilih bagi fotografi jendela bidik (0 59), opsi ini
mengendalikan apakah foto dapat diambil hanya saat kamera
terfokus (prioritas fokus) atau kapanpun tombol pelepas rana
ditekan (prioritas pelepas).
Opsi
G Lepas
F Fokus
U
246
Penjelasan
Foto dapat diambil kapanpun tombol pelepas rana ditekan.
Foto hanya dapat diambil saat indikator fokus dicapai (I)
ditampilkan.
Terlepas dari opsi terpilih, jika indikator fokus dicapai (I)
ditampilkan saat AF-S dipilih bagi mode fokus otomatis, fokus akan
mengunci sementara tombol pelepas rana ditekan setengah.
Kunci fokus berlanjut hingga rana dilepas.
a3: Pelacakan fokus dgn lock-on
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Opsi ini mengendalikan bagaimana fokus otomatis menyesuaikan
ke perubahan besar seketika dalam jarak ke subjek saat AF-C dipilih
selama fotografi jendela bidik (0 59).
Opsi
C 5 (Lama)
Penjelasan
Saat jarak ke subjek berubah tanpa diduga, kamera
menunggu selama waktu yang telah ditentukan sebelum
D 3 (Normal) menyetel jarak ke subjek. Ini mencegah kamera dari
memfokus ulang saat subjek terhalang sesaat oleh objek
) 2
yang melewati bingkai.
E 1 (Singkat)
Kamera dengan segera menyetel fokus saat jarak ke
Mati
subjek berubah. Gunakan saat memfoto serangkaian
subjek pada jarak berbeda dalam rangkaian cepat.
( 4
a4: Aktivasi AF
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Jika Rana/AF-ON dipilih, baik tombol pelepas rana maupun
tombol B dapat digunakan untuk memulai fokus otomatis.
Pilih AF-ON saja untuk mencegah kamera memfokus saat tombol
pelepas rana ditekan setengah.
U
247
a5: Iluminasi titik fokus
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Opsi di menu ini mengontrol apakah titik fokus sudah disinari atau
tidak.
❚❚ Iluminasi titik AF
Pilih apakah titik fokus aktif disorot dalam warna merah di jendela
bidik atau tidak.
Opsi
Penjelasan
Titik fokus terpilih dengan otomatis disorot sesuai keperluan
Otomatis
untuk membentuk kontras dengan latar belakang.
Titik fokus terpilih selalu disorot, terlepas dari kecerahan dari
Hidup latar belakangnya. Tergantung pada kecerahan latar
belakangnya, titik fokus terpilih mungkin akan sulit dilihat.
Titik fokus terpilih tidak disorot. Area di luar potongan
Mati
sekarang ditunjukkan dalam warna abu-abu (0 52).
❚❚ Mode fokus manual
Pilih Hidup untuk menampilkan titik fokus aktif dalam mode fokus
manual.
U
248
a6: Titik fokus saling tumpang
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Memilih apakah pemilihan titik fokus “saling tumpang” dari satu
tepi jendela bidik ke tepi lainnya atau tidak.
Opsi
Penjelasan
Pemilihan titik fokus “saling
tumpang” dari atas ke bawah,
w
q
bawah ke atas, kanan ke kiri, dan kiri
Tumpang ke kanan, supaya, sebagai contoh,
penekanan 2 saat titik fokus pada tepi kanan dari tampilan
disorot (q) akan memilih titik fokus terkait pada tepi kiri dari
tampilan (w).
Tampilan titik fokus dibatasi oleh titik fokus paling luar
Tidak
supaya, sebagai contoh, penekanan 2 saat titik fokus di tepi
tumpang
kanan tampilan dipilih tidak ada pengaruhnya.
a7: Jumlah titik fokus
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih jumlah titik fokus tersedia untuk pemilihan titik fokus manual.
Opsi
Penjelasan
# 39 titik
Pilih dari 39 titik fokus yang ditunjukkan di
sisi kanan.
A 11 titik
Pilih dari 11 titik fokus yang ditunjukkan di
sisi kanan. Gunakan untuk pemilihan titik
fokus cepat.
U
249
b: Pengukuran/pencahayaan
b1: Area rasio pusat
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Saat menghitung pencahayaan, pengukuran
rasio pusat menetapkan rasio terbesar ke
lingkaran di bagian tengah bingkai. Garis
tengah (φ) dari lingkaran ini dapat diatur ke 8,
12, 15, atau 20 mm atau ke rata-rata dari
keseluruhan bingkai.
Catat bahwa garis tengahnya ditetapkan pada 12 mm saat lensa
non-CPU digunakan, terlepas dari pengaturan terpilih bagi Data
lensa non-CPU di menu persiapan (0 163).
b2: P'cahayaan opt.
penghalusan
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Gunakan opsi ini untuk menghaluskan nilai
pencahayaan terpilih oleh kamera.
Pencahayaan dapat diperhalus secara
terpisah bagi setiap metode pengukuran dari
+1 hingga –1 EV dalam langkah 1/6 EV.
D
U
250
Penghalusan Pencahayaan
Pencahayaan dapat dihaluskan secara terpisah bagi setiap kumpulan
Pengaturan Kustom dan tidak dipengaruhi oleh reset dua-tombol. Catat
bahwa karena ikon kompensasi pencahayaan (E) tidak ditampilkan,
cara satu-satunya untuk menentukan berapa banyak pencahayaan
telah diubah adalah dengan melihat jumlahnya dalam menu
penghalusan. Kompensasi pencahayaan (0 79) lebih disukai dalam
kebanyakan situasi.
c: Pewaktu/kunci AE
c1: Tombol pelepas rana AE-L
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Jika Hidup dipilih, pencahayaan akan mengunci saat tombol
pelepas rana ditekan setengah.
c2: Pewaktu siaga
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih berapa lama kamera terus mengukur
pencahayaan saat tiada pengoperasian
dilakukan. Tampilan kecepatan rana dan
bukaan di panel kontrol dan jendela bidik
dimatikan dengan otomatis saat pengatur
waktu berakhir.
Pilih tunda pewaktu siaga lebih singkat demi masa pakai baterai
yang lebih panjang.
U
251
c3: Pewaktu otomatis
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih jangka dari penundaan pelepas rana,
jumlah bidikan diambil, dan jeda antar potret
dalam mode pewaktu otomatis.
• Penundaan pewaktu oto.: Pilih jangka waktu
dari penundaan pelepas rana (0 48).
• Jumlah bidikan: Tekan 1 dan 3 untuk
memilih jumlah bidikan diambil setiap kali
tombol pelepas rana ditekan.
• Interval di antara bidikan: Pilih interval di antara
bidikan saat Jumlah bidikan adalah lebih
dari 1.
U
252
c4: Penundaan monitor mati
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih berapa lama monitor tetap hidup saat
tiada pengoperasian dilakukan selama
playback (Playback; default pada 10 d) dan
tinjauan gambar (Tinjauan gambar; default
pada 4 d) saat menu (Menu; default pada
1 menit) atau informasi (Tampilan informasi;
default pada 10 d) ditampilkan, atau selama tinjauan langsung
(Tinjauan langsung; default pada 10 menit). Pilih penundaan
monitor mati lebih pendek untuk masa pakai baterai lebih
panjang.
d: Pemotretan/tampilan
d1: Bip
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih nada dari bip yang berbunyi saat kamera
memfokus menggunakan AF servo tunggal
(AF-S; 0 59), saat fokus mengunci, sementara
pengatur waktu pelepas menghitung
mundur di mode pewaktu otomatis (0 48),
atau jika Anda mencoba mengambil foto saat
kartu memori dikunci (0 22).
Untuk menonaktifkan bip, pilih Mati. c muncul dalam tampilan
informasi saat opsi selain daripada Mati dipilih. Catat bahwa bip
tidak akan berbunyi dalam mode pelepas rana diam (mode J;
0 46), terlepas dari opsi terpilih.
d2: Tampilan kisi jendela bidik
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
U
Pilih Hidup guna menampilkan garis kisi sesuai-keinginan di
jendela bidik sebagai rujukan saat menata foto (0 9).
253
d3: Tampilan ISO
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Apabila Hidup dipilih, jendela bidik akan menunjukkan
sensitivitas ISO sebagai ganti dari jumlah sisa bidikan.
d4: Saran layar
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih Hidup untuk menampilkan saran perkakas bagi item terpilih
di tampilan informasi (0 14).
d5: Kec. pemotretan mode CL
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih tingkat kecepatan bingkai maksimal di
mode CL (kecepatan rendah berkelanjutan)
(0 46; selama fotografi pewaktu interval,
pengaturan ini juga menentukan tingkat
kecepatan bingkai bagi bingkai tunggal).
d6: Lepas berkelanjutan maks.
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Jumlah bidikan maksimal yang dapat diambil dalam potret burst
tunggal di mode berkelanjutan dapat diatur ke nilai berapapun
antara 1 dan 100.
A
Penyangga Memori
Terlepas dari opsi terpilih bagi Pengaturan Kustom d6, pemotretan
akan melambat saat penyangga memori mengisi (tAA). Simak halaman
364 untuk informasi selengkapnya tentang kapasitas dari penyangga
memori.
U
254
d7: Urutan nomor file
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Saat foto diambil, kamera menamai file
dengan menambahkan satu ke nomor file
terakhir digunakan. Opsi ini mengendalikan
apakah penomoran file berlanjut dari nomor
terakhir digunakan saat folder baru dicipta,
kartu memori diformat, atau kartu memori
baru dimasukkan ke dalam kamera.
Opsi
Hidup
Mati
Reset
Penjelasan
Saat folder baru dicipta, kartu memori diformat, atau kartu
memori baru dimasukkan ke dalam kamera, penomoran file
akan berlanjut dari nomor terakhir digunakan atau dari nomor
file terbesar di folder sekarang, manapun yang lebih tinggi.
Jika foto diambil saat folder sekarang berisikan foto bernomor
9999, folder baru akan tercipta secara otomatis dan
penomoran file akan memulai lagi dari 0001.
Penomoran file direset ke 0001 saat folder baru dicipta, kartu
memori diformat, atau kartu memori baru dimasukkan ke
dalam kamera. Catat bahwa folder baru tercipta secara
otomatis jika foto diambil saat folder sekarang berisikan 999
foto.
Sama seperti pada Hidup, kecuali bahwa foto terambil
berikutnya ditentukan nomor filenya dengan menambah satu
ke nomor file terbesar di folder sekarang. Jika folder kosong,
penomoran file direset ke 0001.
D
Urutan Nomor File
Apabila folder sekarang bernomor 999 dan berisikan baik 999 foto
ataupun foto bernomor 9999, maka tombol pelepas rana akan
dinonaktifkan dan tiada lagi foto yang dapat diambil. Pilih Reset bagi
Pengaturan Kustom d7 (Urutan nomor file) dan lalu apakah
memformat kartu memori sekarang atau memasukkan kartu memori
baru.
U
255
d8: Tampilan informasi
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Jika Otomatis (v) dipilih, warna dari huruf di tampilan informasi
(0 11) akan berubah secara otomatis dari hitam ke putih atau dari
putih ke hitam untuk memelihara kontras dengan latar. Untuk
selalu menggunakan warna huruf yang sama, pilih Manual dan
pilih Gelap pada terang (w; huruf hitam) atau Terang pada gelap
(x; huruf putih). Kecerahan monitor akan secara otomatis disetel
demi kontras maksimal dengan warna teks terpilih.
Gelap pada terang
d9: Sinar LCD
Terang pada gelap
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Jika Mati dipilih, cahaya latar panel kontrol (iluminator LCD) hanya
akan bersinar saat tombol D ditekan. Apabila Hidup dipilih, panel
kontrol akan tetap hidup selama pewaktu siaga aktif (0 5; catat
bahwa terlepas dari opsi terpilih, cahaya latar dimatikan
sementara tombol pelepas rana ditekan). Pilih Mati untuk
peningkatan masa pakai baterai.
d10: Mode tunda pencahayaan
U
256
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Dalam situasi di mana pergerakan kamera
sedikit saja dapat mengaburkan gambar, pilih
1 d, 2 d, atau 3 d untuk menunda pelepas
rana hingga satu, dua, atau tiga detik setelah
cermin dinaikkan.
e: Bracketing/lampu kilat
e1: Kecepatan sinkr. lampu
kilat
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Opsi ini mengendalikan kecepatan sinkronisasi lampu kilat.
Opsi
Penjelasan
Sinkronisasi kecepatan tinggi FP otomatis digunakan saat
unit lampu kilat kompatibel dipasang (0 119). Jika unit
lampu kilat lainnya digunakan, maka kecepatan rana diatur
1/250 d
ke 1/250 d. Saat kamera menunjukkan kecepatan rana 1/250 d
(FP Otomatis)
di mode pencahayaan P atau A, sinkronisasi kecepatan tinggi
FP otomatis akan diaktifkan jika kecepatan rana sebenarnya
lebih cepat daripada 1/250 d.
Sinkronisasi kecepatan tinggi FP otomatis digunakan saat
unit lampu kilat kompatibel dipasang (0 119). Jika unit
lampu kilat lainnya digunakan, maka kecepatan rana diatur
1/200 d
ke 1/200 d. Saat kamera menunjukkan kecepatan rana 1/200 d
(FP Otomatis)
di mode pencahayaan P atau A, sinkronisasi kecepatan tinggi
FP otomatis akan diaktifkan jika kecepatan rana sebenarnya
lebih cepat daripada 1/200 d.
1/200 d–1/60 d Kecepatan sinkronisasi lampu kilat diatur ke nilai terpilih.
A
Menetapkan Kecepatan Rana pada Batas Kecepatan Sinkronisasi
Lampu Kilat
Untuk menetapkan kecepatan rana
pada batas kecepatan sinkronisasi di
mode pencahayaan S atau M, putar
kenop kecepatan rana ke X. X (indikator
sinkr lampu kilat) akan ditampilkan di
jendela bidik dan panel kontrol.
A Sinkronisasi Kecepatan Tinggi FP Otomatis
Mengijinkan lampu kilat untuk digunakan pada kecepatan rana tertinggi
yang didukung oleh kamera, memungkinkannya untuk memilih bukaan
diafragma maksimal guna mengurangi kedalaman bidang bahkan saat
subjek diterangi dari belakang dalam sinar terang surya. Tampilan informasi
indikator mode lampu kilat menunjukkan “FP” saat sinkronisasi kecepatan
tinggi FP aktif (0 123).
U
257
e2: Kecepatan rana lampu kilat
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Opsi ini menentukan kecepatan rana
terendah yang tersedia saat menggunakan
sinkronisasi tirai depan atau belakang atau
reduksi mata merah di mode P atau A
(terlepas dari pengaturan terpilih, kecepatan
rana dapat melambat hingga 30 d di mode S
dan M atau pada pengaturan lampu kilat sinkronisasi lambat,
sinkronisasi tirai belakang lambat, atau reduksi mata merah
dengan sinkronisasi lambat). Opsi berkisar dari 1/60 d (1/60 d)
hingga 30 d (30 d).
e3: Lampu kilat eksternal
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Memilih mode kontrol lampu kilat bagi unit lampu kilat eksternal
SB-400 atau SB-300.
Opsi
Penjelasan
Output lampu kilat disetel secara otomatis dalam
1 TTL
tanggapan terhadap kondisi pemotretan (0 124).
Memilih tingkatan lampu kilat. Pra-kilat monitor tidak
2 Manual
dipancarkan.
A
Mode Kontrol Lampu Kilat
Mode kontrol lampu kilat ditunjukkan di
tampilan informasi (0 11, 123).
U
258
e4: Komp. p'chyn utk lmp kilat
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih bagaimana kamera menyesuaikan tingkatan lampu kilat saat
kompensasi pencahayaan digunakan.
Opsi
YE Seluruh bingkai
E
Hanya latar
belakang
Penjelasan
Baik tingkatan lampu kilat maupun kompensasi
pencahayaan keduanya disetel guna
memodifikasi pencahayaan di keseluruhan
bingkai.
Kompensasi pencahayaan berlaku hanya ke latar
belakang.
e5: Lampu kilat pemodelan
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Jika Hidup dipilih saat kamera digunakan bersama unit lampu
kilat eksternal yang mendukung Sistem Pencahayaan Kreatif
Nikon (0 118), lampu kilat pemodelan akan dipancarkan saat
tombol Pv kamera ditekan (0 41). Tiada lampu kilat pemodelan
dipancarkan jika Mati dipilih.
e6: Set bracketing otomatis
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih pengaturan atau penggolongan pengaturan saat bracketing
otomatis (0 136) berlangsung. Pilih AE & lampu kilat (j) untuk
menjalankan baik bracketing pencahayaan maupun tingkatan
lampu kilat, AE saja (k) untuk membracket pencahayaan saja,
Lampu kilat saja (l) untuk menjalankan bracketing tingkatan
lampu kilat saja, atau WB bracketing (m) untuk menjalankan
bracketing keseimbangan putih (0 141), atau ADL bracketing
(y) untuk membracket menggunakan Active D-Lighting (0 145).
Catat bahwa bracketing keseimbangan putih tidak tersedia pada
pengaturan kualitas gambar NEF (RAW) atau NEF(RAW) + JPEG.
U
259
e7: Bracketing oto (Mode M)
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Opsi ini menentukan pengaturan mana yang terpengaruh saat AE
& lampu kilat atau AE saja dipilih bagi Pengaturan Kustom e6 di
mode pencahayaan manual.
Opsi
Lampu kilat/
F kecepatan
Lampu kilat/
G kecptan/
apertur
Lampu kilat/
H apertur
I
Lampu kilat
saja
Penjelasan
Kamera memvariasi kecepatan rana (Pengaturan
Kustom e6 diatur ke AE saja) atau kecepatan rana
dan tingkatan lampu kilat (Pengaturan Kustom e6
diatur ke AE & lampu kilat).
Kamera memvariasi kecepatan rana dan bukaan
(Pengaturan Kustom e6 diatur ke AE saja) atau
kecepatan rana, bukaan dan tingkatan lampu kilat
(Pengaturan Kustom e6 diatur ke AE & lampu kilat).
Kamera memvariasi bukaan (Pengaturan Kustom e6
diatur ke AE saja) atau bukaan dan tingkatan lampu
kilat (Pengaturan Kustom e6 diatur ke AE & lampu
kilat).
Kamera memvariasi tingkatan lampu kilat saja
(Pengaturan Kustom e6 diatur ke AE & lampu kilat).
Bracketing lampu kilat dijalankan hanya dengan i-TTL atau kontrol
lampu kilat AA. Jika pengaturan selain daripada Lampu kilat saja
dipilih dan lampu kilat tidak digunakan, sensitivitas ISO akan
ditetapkan pada nilai bagi bidikan pertama, terlepas dari
pengaturan terpilih bagi kontrol sensitivitas ISO otomatis (0 72).
e8: Urutan bracketing
U
260
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pada pengaturan default MTR > di bawah > di atas (H),
bracketing pencahayaan, lampu kilat, dan keseimbangan putih
dilakukan dalam urutan seperti dijelaskan di halaman 137 dan 141.
Jika Di bawah > MTR > di atas (I) dipilih, pemotretan akan
berlanjut dalam urutan dari nilai terendah ke nilai tertinggi.
Pengaturan ini tidak berpengaruh terhadap ADL bracketing.
f: Kontrol
f1: Tombol D
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih fungsi dari tombol D: menghidupkan atau mematikan
cahaya latar panel kontrol (D Cahaya latar LCD (D) hidup/mati)
atau menghidupkan atau mematikan panel kontrol dan tampilan
informasi (DR D dan tampilan informasi hidup/mati).
f2: Tombol OK
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Opsi ini menentukan fungsi yang ditentukan ke tombol J selama
fotografi jendela bidik, playback, dan tinjauan langsung.
❚❚ Mode pemotretan
Opsi
J Pilih titik fokus tengah
K Sorot titik fokus aktif
Tidak digunakan
Fungsi ditentukan ke tombol J
Memilih titik fokus tengah.
Menyorot titik fokus aktif.
Tidak ada.
❚❚ Mode playback
Q
R
S
T
Fungsi ditentukan ke tombol J
Beralih antara playback bingkai penuh dan gambar
kecil.
Baik pada playback bingkai penuh maupun gambar
Lihat histogram kecil, sebuah histogram (0 192) ditampilkan selama
tombol J ditekan.
Beralih antara playback bingkai penuh atau gambar
kecil dan zoom saat playback. Pilih pengaturan zoom
awal dari Pembesaran rendah, Pembesaran sedang,
Zoom hidup/
dan Pembesaran tinggi. Tampilan zoom akan
mati
berpusat pada titik fokus aktif (jika gambar diambil
dalam fotografi jendela bidik) atau di tengah gambar
(jika gambar diambil selama tinjauan langsung).
Pilih folder
Tampilkan dialog pemilihan folder.
Opsi
Gambar kecil
hidup/mati
U
261
❚❚ Tinjauan langsung
J
Opsi
Pilih titik
fokus tengah
Zoom hidup/
S mati
Tidak
digunakan
Fungsi ditentukan ke tombol J
Menekan tombol J di tinjauan langsung memilih
titik fokus tengahnya.
Tekan tombol J untuk beralih antara zoom hidup
atau mati. Pilih pengaturan awal zoom dari
Pembesaran rendah, Pembesaran sedang, dan
Pembesaran tinggi. Tampilan zoom akan berpusat
ke titik fokus aktif.
Penekanan tombol J tidak berpengaruh pada
tinjauan langsung.
f3: Selektor-multi
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Apabila Aktifkan ulang pewaktu siaga dipilih, menjalankan
selektor-multi saat pewaktu siaga berakhir (0 33) akan
mengaktifkan pengukur dan memulai pewaktu siaga. Jika Jangan
lakukan apa pun dipilih, pengatur waktu tidak akan memulai saat
selektor-multi ditekan.
U
262
f4: Tentukan tombol Fn
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih fungsi dari tombol Fn, baik dengan
(Tekan) itu sendiri atau saat digunakan dalam
gabungan dengan kenop perintah (Tekan +
kenop perintah).
❚❚ Tekan
Pemilihan Tekan menampilkan opsi berikut ini:
Opsi
Penjelasan
Tekan tombol Fn untuk pratinjau kedalaman bidang
q Pratinjau
(0 41).
Tekan tombol Fn untuk mengunci nilai lampu kilat
r Kunci FV
(hanya unit lampu kilat yang mendukung, 0 118).
Tekan lagi untuk membatalkan kunci FV (0 130).
Fokus dan pencahayaan mengunci sementara
B Kunci AE/AF
tombol Fn ditekan.
Pencahayaan mengunci sementara tombol Fn
C Hanya kunci AE
ditekan.
Kunci AE
Pencahayaan mengunci saat tombol Fn ditekan, dan
D (Reset saat
tetap terkunci hingga tombol ditekan kedua kalinya,
melepas)
rana dilepas, atau pewaktu siaga berakhir.
Pencahayaan mengunci saat tombol Fn ditekan, dan
Kunci AE
E
tetap terkunci hingga tombolnya ditekan kedua
(Tahan)
kalinya atau pewaktu siaga berakhir.
F Kunci AF saja Fokus mengunci sementara tombol Fn ditekan.
A AF-ON
Penekanan tombol Fn memulai fokus otomatis.
Lampu kilat
Lampu kilat tidak akan menembak dalam foto
s
mati
terambil sementara tombol Fn ditekan.
U
263
Opsi
U
264
Penjelasan
Jika tombol Fn ditekan sementara pencahayaan,
lampu kilat, atau ADL bracketing aktif di mode
bingkai tunggal atau pelepas rana diam, semua
potret di program bracketing sekarang akan diambil
Terus-menerus
t
setiap kali tombol pelepas rana ditekan. Jika
bracketing
bracketing keseimbangan putih aktif atau mode
lepas berkelanjutan (mode CH atau CL) dipilih, kamera
akan mengulang terus-menerus bracketing
sementara tombol pelepas rana ditekan ke bawah.
Jika kualitas gambar diatur ke JPEG fine, JPEG
normal, atau JPEG basic, “RAW” akan ditampilkan di
panel kontrol dan salinan NEF (RAW) akan direkam
bersama gambar berikut yang diambil setelah tombol
e +NEF (RAW) Fn ditekan (untuk merekam salinan NEF/RAW
bersama serangkaian foto, tahan tombol pelepas
rana ditekan setengah antara potret). Untuk keluar
tanpa merekam salinan NEF (RAW), tekan tombol Fn
kembali.
Pengukuran Pengukuran matriks diaktifkan sementara tombol Fn
L
matriks
ditekan.
Pengukuran Pengukuran rasio pusat diaktifkan sementara tombol
M
rasio pusat
Fn ditekan.
Pengukuran Pengukuran titik diaktifkan sementara tombol Fn
N
titik
ditekan.
Tekan tombol Fn untuk menghidupkan atau
Tampilan kisi
9 jendela bidik mematikan tampilan kisi bingkai dalam jendela bidik
(0 9).
Horizon virtual Tekan tombol Fn untuk meninjau tampilan horizon
m
jendela bidik virtual di jendela bidik (0 265).
Penekanan tombol Fn menampilkan “MENU SAYA”
n MENU SAYA
(0 313).
Aks item ats Tekan tombol Fn untuk melompat ke item puncak di
6 dlm MENU
“MENU SAYA”. Pilih opsi ini untuk akses cepat ke item
SAYA
menu yang sering digunakan.
Opsi
K Playback
Tidak ada
Penjelasan
Tombol Fn menjalankan fungsi yang sama seperti
tombol K. Pilih saat menggunakan lensa telefoto
atau dalam situasi lain di mana sulit untuk
menjalankan tombol K dengan tangan kiri Anda.
Penekanan tombol tidak berpengaruh.
A
Opsi tidak Kompatibel
Apabila opsi terpilih bagi Tekan tidak dapat digunakan sebagai
gabungan dengan opsi terpillih bagi Tekan + kenop perintah, sebuah
pesan akan ditampilkan dan yang manapun dari Tekan atau Tekan +
kenop perintah yang terpilih lebih dulu akan diatur ke Tidak ada.
A
Horizon Virtual Jendela Bidik
Saat Horizon virtual jendela bidik dipilih bagi Pengaturan Kustom f4
(Tentukan tombol Fn) > Tekan, penekanan tombol Fn mengkonversi
indikator pencahayaan di jendela bidik ke tampilan ayunan ke kanan/
kiri. Tekan tombolnya lagi guna memulihkan indikator ke fungsi
normalnya.
Kamera memiring ke
Kamera memiring ke
Kamera datar
sisi kanan
sisi kiri
Jendela bidik
Catat bahwa tampilan mungkin tidak akurat saat kamera memiring
pada sudut tajam ke depan atau belakang. Bagi tampilan yang
menunjukkan pitch and roll (ayunan ke depan/belakang dan kanan/
kiri), gunakan opsi Horizon virtual di menu pengaturan (0 282).
U
265
❚❚ Tekan + kenop perintah
Pemilihan Tekan + kenop perintah menampilkan opsi berikut ini:
5
w
y
U
V
W
Opsi
Pilih area
gambar
Pilih nomor
lensa nonCPU
Active
D-Lighting
Penjelasan
Sambil menahan tombol Fn ditekan, putar kenop
perintah untuk memilih area gambar (0 51).
Tahan penekanan tombol Fn, putar kenop perintah
untuk memilih nomor lensa yang ditentukan
menggunakan opsi Data lensa non-CPU (0 163).
Sambil menahan tombol Fn ditekan, putar kenop
perintah untuk menyetel Active D-Lighting (0 110).
Tahan penekanan tombol Fn, putar kenop perintah
HDR (jangk.
utama untuk memilih Mode HDR, kenop
dinamis
subperintah untuk memilih Perbedaan
tinggi)
pencahayaan (0 112).
Kontrol
Tahan penekanan tombol Fn, putar kenop perintah
sensitivitas untuk menghidupkan atau mematikan kontrol
ISO oto.
sensitivitas ISO oto (0 72).
Tahan penekanan tombol Fn, putar kenop perintah
Multi
utama untuk memilih mode multi pencahayaan;
pencahayaan tekan tombol Fn dan putar kenop subperintah untuk
memilih jumlah bidikan (0 149).
Tiada pengoperasian dijalankan saat kenop perintah
Tidak ada
diputar sementara tombol Fn ditekan.
f5: Tentukan tombol pratinjau
U
266
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih fungsi dari tombol Pv, baik dengan
(Tekan) itu sendiri atau saat digunakan dalam
gabungan dengan kenop perintah (Tekan +
kenop perintah). Opsi tersedia sama seperti
bagi Tentukan tombol Fn (0 263). Opsi
default bagi Tekan dan Tekan + kenop
perintah adalah Pratinjau (0 41) dan Tidak ada, secara berturutturut.
f6: Tentukan tombol AE-L/AF-L
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pilih fungsi dari tombol A AE-L/AF-L, baik
dengan sendirinya (Tekan) atau saat
digabung dengan kenop perintah (Tekan +
kenop perintah). Opsi tersedia adalah sama
seperti pada Tentukan tombol Fn (0 263),
kecuali bahwa HDR (jangk. dinamis tinggi)
dan Multi pencahayaan tidak tersedia bagi Tekan + kenop
perintah. Opsi default bagi Tekan dan Tekan + kenop perintah
adalah Kunci AE/AF dan Tidak ada secara berturut-turut.
f7: Sesuaikan kenop perintah
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Opsi ini mengendalikan pengoperasian kenop perintah utama
dan subperintah.
• Rotasi terbalik: Membalikkan arah putaran dari kenop perintah.
• Ubah utama/sub: Jika Mati dipilih, kenop
perintah utama mengendalikan kecepatan
rana dan kenop subperintah
mengendalikan bukaan. Apabila Hidup
dipilih, kenop perintah utama akan
mengendalikan bukaan dan kenop
subperintah mengendalikan kecepatan rana. Apabila Hidup
(Mode A) dipilih, kenop perintah utama akan digunakan untuk
mengatur bukaan di mode pencahayaan A saja.
U
267
• Pengaturan apertur: Jika Kenop subperintah dipilih, bukaan hanya
dapat disetel menggunakan kenop subperintah (atau dengan
kenop perintah utama jika Hidup dipilih untuk Ubah utama/
sub). Apabila Cincin apertur dipilih, bukaan hanya dapat disetel
dengan cincin apertur lensa dan layar bukaan kamera akan
menampilkan bukaan dengan peningkatan 1 EV (bukaan bagi
lensa tipe G dan E tetap diatur menggunakan kenop
subperintah). Catat bahwa terlepas dari pengaturan terpilih,
cincin apertur harus digunakan untuk menyetel bukaan saat
lensa non-CPU dipasang.
• Menu dan playback: Jika Mati dipilih, selektor-multi digunakan
untuk memilih gambar yang ditampilkan selama playback
bingkai-penuh, menyorot gambar kecil, dan menavigasi menu.
Jika Hidup atau Hidup (tinj. gbr dikecualikan) dipilih, kenop
perintah utama dapat digunakan untuk memilih gambar yang
ditampilkan selama playback bingkai penuh, geser kursor ke sisi
kiri atau kanan selama playback gambar kecil, dan geser garis
sorotan menu ke atas atau bawah. Kenop subperintah
digunakan untuk menampilkan informasi foto tambahan di
playback bingkai penuh dan untuk memindah kursor ke atas
atau bawah selama playback gambar kecil. Pilih Hidup (tinj. gbr
dikecualikan) untuk mencegah kenop perintah digunakan bagi
playback selama tinjauan gambar. Sementara menu
ditampilkan, memutar kenop subperintah ke sisi kanan
menampilkan sub-menu bagi opsi terpilih, sementara
memutarnya ke sisi kiri menampilkan menu sebelumnya. Untuk
membuat pilihan, tekan 2 atau J.
U
268
f8: Lpskn tbl utk gnkn kenop
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pemilihan Ya mengijinkan penyesuaian yang biasanya dibuat
dengan menahan tombol W (M), X (T), L (U), mode AF,
atau tombol D dan pemutaran kenop perintah dilakukan
dengan memutar kenop perintah setelah tombolnya dilepas (ini
juga berlaku ke tombol Fn, Pv, dan A AE-L/AF-L jika mereka telah
ditentukan fungsi “+ kenop perintah” selain daripada Pilih area
gambar, Pilih nomor lensa non-CPU, atau Kontrol sensitivitas
ISO oto. menggunakan Pengaturan Kustom f4, Tentukan tombol
Fn, f5, Tentukan tombol pratinjau, atau f6 Tentukan tombol
AE-L/AF-L). Pengaturan berakhir saat tombol terpengaruh yang
manapun ditekan kembali, pewaktu siaga berakhir, atau tombol
pelepas rana ditekan setengah.
f9: Kunci pelepas bl slot kosong
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Pemilihan Aktifkan pelepas mengijinkan rana dilepas saat tiada
kartu memori dimasukkan, walaupun tiada foto akan direkam (ini
bagaimanapun juga akan ditampilkan dalam monitor di mode
demo). Jika Pelepas dikunci dipilih, tombol pelepas rana hanya
diaktifkan saat kartu memori dimasukkan ke dalam kamera.
f10: Indikator balik
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Apabila
(W) dipilih, indikator pencahayaan
dalam jendela bidik dan tampilan informasi ditampilkan dengan
nilai negatif di sisi kiri dan nilai positif di sisi kanan. Pilih
(V) guna menampilkan nilai positif di sisi kiri
dan nilai negatif di sisi kanan.
U
269
f11: P'ubahan kecep. rana
mudah
Tombol G ➜ A menu Pengaturan
Kustom
Apabila Hidup dipilih, kenop perintah utama dapat digunakan
untuk menyetel kecepatan rana terpilih dengan kenop kecepatan
rana sebesar ± 2/3 EV dalam peningkatan 1/3 EV. Apabila kenop
kecepatan rana diatur ke 4 (4 d, ditandai dalam warna merah),
kenop perintah utama dapat digunakan untuk memilih kecepatan
rana hingga selambat 30 d.
U
270
B Menu Persiapan:
Persiapan Kamera
Untuk menampilkan menu persiapan, tekan G dan pilih tab B
(menu persiapan).
Tombol G
Menu persiapan berisikan opsi berikut:
Opsi
Format kartu memori
Kecerahan monitor
Tampilan info otomatis
Bersihkan sensor gambar
Kunci cermin utk dibersihkan 1
Foto ref. P'hpsan Debu Gambar
Reduksi kerlip
Zona waktu dan tanggal
Bahasa (Language)
Rotasi gambar otomatis
Komentar gambar
0
272
273
273
329
331
274
276
276
277
277
278
Opsi
Informasi hak cipta
Simpan/muatkan pengaturan
Horizon virtual
Data lensa non-CPU
Penghalusan AF
HDMI
Data lokasi
Tentukan tombol Fn remote
Adaptor prgkt seluler nirkabel
Upload Eye-Fi 2
Versi firmware
0
279
280
282
163
283
223
170
284
284
285
286
1 Tidak tersedia saat baterai lemah.
2 Hanya ditampilkan saat kartu memori Eye-Fi kompatibel dimasukkan
(0 285).
A
Lihat Juga
Default menu dicantumkan pada halaman 228.
U
271
Format kartu memori
Tombol G ➜ B menu persiapan
Kartu memori harus diformat sebelum digunakan untuk pertama
kali atau setelah diformat di perangkat lain. Format kartu seperti
dijelaskan di bawah.
D
Memformat Kartu Memori
Memformat kartu memori secara permanen menghapus data apapun
yang dikandungnya. Pastikan untuk menyalin semua foto dan data lain
yang ingin Anda simpan ke komputer sebelum melanjutkan (0 211).
1
Sorot Ya.
Untuk keluar tanpa memformat
kartu memori, sorot Tidak dan
tekan J.
2
Tekan J.
Tekan J untuk memulai pemformatan.
Jangan mengeluarkan kartu memori atau
mencabut atau memutus sumber daya
hingga pemformatan selesai.
U
272
Kecerahan monitor
Tombol G ➜ B menu persiapan
Tekan 1 atau 3 untuk memilih kecerahan
monitor bagi tampilan playback, menu, dan
informasi. Pilih nilai lebih tinggi untuk
meningkatkan kecerahan, nilai lebih rendah
untuk menurunkan kecerahan.
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang menyetel kecerahan monitor di tinjauan
langsung, simak halaman 179.
Tampilan info otomatis
Tombol G ➜ B menu persiapan
Apabila Tampilan info otomatis dipilih, informasi pemotretan
akan dengan otomatis ditampilkan di monitor saat tombol
pelepas rana kembali ke posisi semula setelah ditekan setengah.
U
273
Foto ref. P'hpsan Debu Gambar
Tombol G ➜ B menu persiapan
Dapatkan data rujukan bagi opsi Penghapusan Debu Gambar
dalam Capture NX 2 (dijual terpisah; untuk infomasi selengkapnya,
baca buku petunjuk Capture NX 2).
Foto ref. P'hpsan Debu Gambar tersedia hanya saat lensa CPU
didudukkan pada kamera. Lensa non-DX dengan panjang fokal
paling sedikit 50 mm disarankan. Saat menggunakan lensa zoom,
zoom perbesar sepenuhnya.
1
Pilih opsi mulai.
Sorot salah satu dari opsi
berikut ini dan tekan J. Untuk
keluar tanpa mengambil data
penghapusan debu gambar,
tekan G.
• Mulai: Pesan ditunjukkan di sisi kanan
akan ditampilkan dan “rEF” akan
muncul di tampilan jendela bidik dan
panel kontrol.
• Bersihkan sensor, lalu mulai: Pilih opsi ini
untuk membersihkan sensor gambar
sebelum memulai. Pesan ditunjukkan di
sisi kanan akan ditampilkan dan “rEF” akan
muncul di tampilan jendela bidik dan
panel kontrol saat pembersihan selesai.
2
U
274
Bingkai objek putih tanpa fitur di jendela bidik.
Dengan lensa sekitar sepuluh sentimeter dari objek putih tanpa
fitur dengan penerangan cukup, bingkai objek agar memenuhi
jendela bidik dan lalu tekan tombol pelepas rana setengah.
Di mode fokus otomatis, fokus akan secara otomatis diatur ke
tak terhingga; di mode fokus manual, atur fokus ke tak
terhingga secara manual.
3
Dapatkan data referensi penghapusan debu.
Tekan tombol pelepas rana ke bawah penuh untuk
memperoleh data referensi Penghapusan Debu Gambar.
Monitor dimatikan saat tombol pelepas rana ditekan. Catat
bahwa reduksi noise akan dilakukan jika subjek kurang
penerangan, meningkatkan waktu perekaman.
Jika objek rujukan terlalu terang atau
gelap, kamera mungkin tidak dapat
memperoleh data referensi Penghapusan
Debu Gambar dan pesan ditunjukkan di
sisi kanan akan ditampilkan. Pilih objek
rujukan lainnya dan ulangi proses dari
langkah 1.
D
Pembersihan Sensor Gambar
Data referensi penghapusan debu yang terekam sebelum pembersihan
sensor gambar dilakukan tidak dapat digunakan bersama foto terambil
setelah pembersihan sensor gambar dilakukan. Pilih Bersihkan sensor,
lalu mulai hanya jika data referensi penghapusan debu tidak akan
digunakan dengan foto yang ada.
D
Data Referensi Penghapusan Debu Gambar
Data rujukan yang sama dapat digunakan untuk
foto yang diambil menggunakan lensa berbeda
atau pada bukaan berbeda. Gambar rujukan
tidak dapat ditinjau menggunakan perangkat
lunak pencitraan komputer. Pola kisi
ditampilkan saat gambar rujukan ditinjau pada
kamera.
U
275
Reduksi kerlip
Tombol G ➜ B menu persiapan
Mengurangi berkedip dan pita saat pemotretan di bawah
penerangan lampu neon atau uap merkuri selama tinjauan
langsung. Pilih Otomatis guna mengijinkan kamera untuk secara
otomatis memilih frekuensi yang benar, atau secara manual
mencocokkan frekuensinya ke pasok daya AC setempat.
A
Reduksi Kerlip
Jika Otomatis gagal memberi hasil yang diinginkan dan Anda tidak
yakin akan frekuensi dari pasok daya setempat, uji baik opsi 50 maupun
60 Hz dan pilih salah satu dengan hasil terbaik. Reduksi kerlip mungkin
tidak memberikan hasil yang diinginkan jika subjek sangat cerah, dalam
hal ini Anda sebaiknya mencoba memilih bukaan diafragma lebih kecil
(angka-f lebih tinggi).
Zona waktu dan tanggal
Tombol G ➜ B menu persiapan
Rubah zona waktu, atur jam kamera, pilih urutan tampilan
tanggal, dan hidupkan atau matikan daylight saving time (0 27).
Opsi
Penjelasan
Memilih zona waktu. Jam kamera secara otomatis diatur
Zona waktu
ke waktu dalam zona waktu yang baru.
Tanggal dan
Mengatur jam kamera. Jika jam tidak diatur, ikon Y
waktu
yang berkilat akan muncul di tampilan informasi.
Memilih urutan bagaimana hari, bulan, dan tahun
Format tanggal
ditampilkan.
Menghidupkan atau mematikan daylight saving time.
Daylight saving Jam kamera akan secara otomatis dimajukan atau
dimundurkan satu jam. Pengaturan default adalah
time
Mati.
U
276
Bahasa (Language)
Tombol G ➜ B menu persiapan
Memilih bahasa untuk menu dan pesan kamera.
Rotasi gambar otomatis
Tombol G ➜ B menu persiapan
Foto yang diambil selama Hidup dipilih berisikan informasi
tentang orientasi kamera, mengijinkannya untuk diputar secara
otomatis selama playback (0 187) atau saat ditinjau di ViewNX 2
(disertakan) atau Capture NX 2 (dijual terpisah; 0 325). Orientasi
berikut ini direkam:
Orientasi (lebar)
bentang
Kamera diputar 90°
searah jarum jam
Kamera diputar 90°
berlawanan arah
jarum jam
Orientasi kamera tidak direkam saat Mati dipilih. Pilih opsi ini saat
meliput atau mengambil foto dengan lensa mengarah ke atas
atau bawah.
A
Rotasi Tinggi
Untuk secara otomatis memutar foto ke “tinggi” (orientasi potret) bagi
tampilan selama playback, pilih Hidup bagi opsi Rotasi tinggi di menu
playback (0 233).
U
277
Komentar gambar
Tombol G ➜ B menu persiapan
Tambahkan komentar ke foto yang baru saja diambil. Komentar
dapat ditinjau sebagai metadata dalam ViewNX 2 (disertakan) atau
Capture NX 2 (dijual terpisah; 0 325). Komentar juga terlihat pada
halaman data pemotretan dalam tampilan informasi foto (0 193).
• Selesai: Simpan perubahan dan kembali ke menu persiapan.
• Input komentar: Masukkan komentar seperti dijelaskan pada
halaman 107. Komentar dapat mencapai panjang hingga 36
karakter.
• Lampirkan komentar: Pilih opsi ini untuk
melampirkan komentar ke semua foto
berikutnya. Lampirkan komentar dapat
dihidupkan dan dimatikan dengan
menyorotnya dan menekan 2.
U
278
Informasi hak cipta
Tombol G ➜ B menu persiapan
Menyertakan informasi hak cipta ke foto yang baru saja diambil.
Informasi hak cipta disertakan di data pemotretan yang
ditunjukkan dalam tampilan informasi foto (0 193) dan dapat
ditinjau sebagai metadata di ViewNX 2 (disertakan) atau di
Capture NX 2 (dijual terpisah; 0 325).
• Selesai: Simpan perubahan dan kembali ke menu persiapan.
• Artis: Masukkan nama sang fotografer seperti dijelaskan pada
halaman 107. Nama fotografer dapat mencapai panjang 36
karakter.
• Hak cipta: Masukkan nama pemilik hak cipta seperti dijelaskan
di halaman 107. Nama pemilik hak cipta dapat mencapai
panjang hingga 54 karakter.
• Lampirkan informasi hak cipta: Pilih opsi
ini untuk melampirkan informasi hak cipta
ke semua foto mendatang. Lampirkan
informasi hak cipta dapat dihidupkan dan
dimatikan dengan menyorotnya dan
menekan 2.
D
Informasi Hak Cipta
Untuk mencegah penggunaan yang tidak sah atas artis atau pemilik
hak cipta, pastikan bahwa Lampirkan informasi hak cipta tidak dipilih
dan bahwa Artis dan area Hak cipta kosong sebelum meminjamkan
atau memindah-tangankan kamera ke orang lain. Nikon tidak
bertanggung jawab atas segala kerugian atau perselisihan yang muncul
dari penggunaan opsi Informasi hak cipta.
U
279
Simpan/muatkan pengaturan
Tombol G ➜ B menu persiapan
Pilih Simpan pengaturan untuk menyimpan pengaturan berikut
ke kartu memori (jika kartu penuh, kesalahan akan ditampilkan).
Gunakan opsi ini untuk berbagi pengaturan di antara kamera Df.
Menu
Playback
Pemotretan
(semua
kumpulan)
U
280
Opsi
Opsi tampilan playback
Tinjauan gambar
Setelah hapus
Rotasi tinggi
Kumpulan menu pemotretan
Penamaan file
Kualitas gambar
Ukuran gambar
Area gambar
Kompresi JPEG
Perekaman NEF (RAW)
Keseimbangan putih (dengan penghalusan dan prasetel d-1–d-4)
Atur Picture Control
Spasi warna
Active D-Lighting
Vignette control
Kontrol distorsi otomatis
Pencahayaan lama RN
RN ISO Tinggi
Kontrol sensitivitas ISO oto.
Menu
Opsi
Pengaturan
kustom (semua Semua Pengaturan Kustom
kumpulan)
Tampilan info otomatis
Bersihkan sensor gambar
Reduksi kerlip
Zona waktu dan tanggal (tanggal dan waktu
dikecualikan)
Bahasa (Language)
Rotasi gambar otomatis
Komentar gambar
Persiapan
Informasi hak cipta
Data lensa non-CPU
HDMI
Data lokasi
Tentukan tombol Fn remote
Adaptor prgkt seluler nirkabel
Upload Eye-Fi
MENU SAYA/ Semua item Menu Saya
PENGATURAN Semua pengaturan terbaru
TERBARU
Pilih tab
Pengaturan tersimpan menggunakan kamera model ini dapat
dipulihkan dengan memilih Muatkan pengaturan. Catat bahwa
Simpan/muatkan pengaturan hanya tersedia saat kartu memori
dimasukkan dalam kamera, dan bahwa opsi Muatkan
pengaturan hanya tersedia jika kartu berisikan pengaturan
tersimpan.
A
Pengaturan Tersimpan
Pengaturan disimpan di dalam sebuah arsip yang bernama NCSETUPD.
Kamera tidak akan dapat memuat pengaturan jika nama file dirubah.
U
281
Horizon virtual
Tombol G ➜ B menu persiapan
Tampilkan informasi roll and pitch (ayunan ke kanan/kiri dan
depan/belakang) berdasarkan informasi dari sensor kemiringan
kamera. Apabila kamera tidak memiring ke kiri maupun ke kanan,
garis rujukan roll (ayunan ke kanan/kiri) akan berubah hijau,
sementara jika kamera tidak memiring ke depan maupun
belakang, titik di tengah layar akan berubah hijau. Masing-masing
bagian adalah setara 5°.
Kamera datar
Kamera miring ke
kiri atau kanan
Kamera miring ke
depan atau
belakang
D
Memiringkan Kamera
Tampilan horizon virtual tidak akurat saat kamera memiring pada sudut
tajam ke depan atau belakang. Jika kamera tidak dapat mengukur
kemiringan, derajat kemiringan tidak akan ditampilkan.
A
Lihat Juga
Untuk informasi tentang meninjau indikator ayunan ke kanan/kiri di
jendela bidik, lihat Pengaturan Kustom f4 (Tentukan tombol Fn;
0 263, 265). Untuk informasi tentang menampilkan horizon virtual di
tinjauan langsung, simak halaman 182.
U
282
Penghalusan AF
Tombol G ➜ B menu persiapan
Perhalus fokus bagi hingga 12 tipe lensa. Penghalusan AF tidak
disarankan dalam kebanyakan situasi dan dapat mengganggu
fokus normal; gunakan hanya saat diperlukan.
Opsi
Penjelasan
P'halusan AF • Hidup: Menghidupkan penghalusan AF.
(Hidup/Mati) • Mati: Mematikan penghalusan AF.
Perhalus AF bagi lensa
Pindahkan titik
sekarang (lensa CPU saja).
fokal menjauhi
Nilai
Tekan 1 atau 3 untuk
kamera.
sekarang
Nilai
memilih nilai antara +20 dan
tersimpan –20. Nilai bagi hingga 12 tipe
lensa dapat disimpan. Hanya
satu nilai dapat disimpan bagi
setiap tipe lensa.
Pilih nilai penghalusan AF
yang digunakan saat tiada
Nilai
Default
nilai tersimpan sebelumnya Pindahkan titik
fokal mendekati sebelumnya
bagi lensa sekarang (lensa
kamera.
CPU saja).
Cantumkan nilai penghalusan AF tersimpan sebelumnya.
Untuk menghapus sebuah lensa dari daftar, sorot lensa
yang dimaksud dan tekan O. Untuk merubah pengenal
lensa (sebagai contoh, untuk memilih pengenal yang sama
dengan dua digit terakhir dari nomor seri lensa untuk
membedakannya dari lensa lain dengan tipe sama dengan
Cantumkan kenyataan bahwa Nilai tersimpan dapat digunakan hanya
dengan satu lensa dari setiap tipe), sorot lensa yang
nilai
tersimpan diinginkan dan tekan 2.
Menu ditunjukkan di sisi kanan akan
ditampilkan; tekan 1 atau 3 untuk
memilih pengenal dan tekan J
untuk menyimpan perubahan dan
keluar.
U
283
D
Penghalusan AF
Kamera mungkin tidak mampu memfokus pada jangkauan minimal
atau jangkauan tak terhingga saat penghalusan AF diterapkan.
D
Tinjauan Langsung
Penghalusan tidak berlaku ke fokus otomatis selama tinjauan langsung.
A
Nilai Tersimpan
Hanya satu nilai dapat disimpan bagi setiap tipe lensa. Jika konverter
tele digunakan, nilai terpisah dapat disimpan untuk setiap kombinasi
dari lensa dan konverter tele.
Tentukan tombol Fn remote
Tombol G ➜ B menu persiapan
Memilih fungsi dari tombol Fn pada kontroler
jarak jauh nirkabel WR-1 dan WR-T10 (0 325)
opsional.
Adaptor prgkt seluler nirkabel
Tombol G ➜ B menu persiapan
Memilih apakah kamera telah menjalin hubungan nirkabel
dengan perangkat pintar atau tidak saat adaptor perangkat selular
nirkabel WU-1a eksternal (0 324) dipasang ke konektor USB
kamera.
Opsi
U
284
Penjelasan
Mengaktifkan hubungan nirkabel ke perangkat pintar yang
Aktifkan
menjalankan Wireless Mobile Utility.
Menonaktifkan hubungan nirkabel ke perangkat pintar. Pilih
opsi ini di lokasi di mana penggunaan perangkat nirkabel
Nonaktifkan
dilarang. Memilih opsi ini juga mengurangi penurunan daya
baterai kamera.
Upload Eye-Fi
Tombol G ➜ B menu persiapan
Opsi ini hanya ditampilkan saat kartu memori Eye-Fi (dijual
terpisah dari pemasok pihak ketiga) dimasukkan ke dalam kamera.
Pilih Aktifkan untuk mengupload foto ke tujuan terpilih
sebelumnya. Catat bahwa gambar tidak akan diupload jika
kekuatan sinyal tidak memadai.
Patuhi hukum setempat terkait perangkat nirkabel dan pilih
Nonaktifkan di mana perangkat nirkabel dilarang.
Saat kartu Eye-Fi dimasukkan, statusnya
diindikasi oleh ikon dalam tampilan
informasi:
• d: Upload Eye-Fi dinonaktifkan.
• e: Upload Eye-Fi diaktifkan tetapi tiada
gambar tersedia untuk upload.
• f (statis): Upload Eye-Fi diaktifkan; menunggu untuk memulai
upload.
• f (dianimasi): Upload Eye-Fi diaktifkan; sedang upload data.
• g: Kesalahan — kamera tidak dapat mengontrol kartu Eye-Fi.
Jika W yang berkilat muncul di panel kontrol atau jendela
bidik, rujuklah ke halaman 349; jika indikator ini tidak berkilat,
gambar dapat diambil dengan normal namun Anda mungkin
tidak dapat merubah pengaturan Eye-Fi.
U
285
D
Kartu Eye-Fi
Kartu Eye-Fi dapat memancarkan sinyal nirkabel saat Nonaktifkan
dipilih. Jika peringatan ditampilkan dalam monitor (0 349), matikan
kamera dan keluarkan kartu.
Baca buku petunjuk tersedia beserta kartu Eye-Fi, dan sampaikan
seluruh pertanyaan ke pabrikan. Kamera dapat digunakan untuk
menghidupkan dan mematikan kartu Eye-Fi, namun mungkin tidak
mendukung fungsi Eye-Fi lainnya.
Beberapa jenis kartu mungkin tidak tersedia di sejumlah negara atau
wilayah; tanyakan ke pabrikan untuk informasi selengkapnya. Kartu
Eye-Fi hanya untuk penggunaan di negara asal pembelian. Pastikan
firmware kartu Eye-Fi telah diperbarui hingga versi terbarunya.
A
Menggunakan Kartu Eye-Fi di Mode Ad Hoc
Waktu tambahan mungkin diperlukan saat menghubungkan
menggunakan kartu Eye-Fi yang mendukung mode ad hoc. Atur
Pengaturan Kustom c2 (Pewaktu siaga, 0 251) ke 30 d atau lebih lama.
Versi firmware
Tombol G ➜ B menu persiapan
Meninjau versi firmware kamera sekarang.
U
286
N Menu Ubah:
Mencipta Salinan Ubah
Untuk menampilkan menu ubah, tekan G dan pilih tab N
(menu ubah).
Tombol G
Opsi di menu ubah digunakan untuk mencipta salinan pangkas
atau ubah dari foto yang ada. Menu ubah hanya ditampilkan saat
kartu memori yang berisikan foto dimasukkan dalam kamera.
i
j
k
l
m
n
o
7
8
&
Opsi
D-Lighting
Koreksi mata merah
Pangkas
Monokrom
Efek filter
Keseimbangan warna
Penumpangan gambar 1
Pemrosesan NEF (RAW)
Ubah ukuran
Ubah cepat
0
291
292
293
294
295
296
297
300
302
304
Opsi
Pelurusan
Kontrol distorsi
Fisheye
Kontur warna
Sketsa warna
Kontrol perspektif
Efek miniatur
Warna selektif
Perbandingan
p
berdampingan 2
e
(
)
f
g
h
i
u
0
304
305
305
306
306
307
308
309
311
1 Hanya dapat dipilih dengan menekan G dan memilih tab N.
2 Tersedia hanya jika P ditekan dalam playback bingkai-penuh saat gambar
asli atau ubahan ditampilkan.
U
287
D
Mengubah Salinan
Kebanyakan opsi dapat diterapkan ke salinan tercipta menggunakan
opsi ubah lainnya, walaupun (dengan pengecualian dari
Penumpangan gambar) masing-masing opsi hanya dapat diterapkan
sekali (catat bahwa edit berulang kali dapat menyebabkan hilangnya
detil). Opsi yang tidak dapat diterapkan ke gambar sekarang digelapkan
dan tidak tersedia.
A
Kualitas Gambar
Kecuali dalam hal salinan tercipta dengan Pangkas, Penumpangan
gambar, Pemrosesan NEF (RAW), dan Ubah ukuran, salinan tercipta
dari gambar JPEG memiliki ukuran dan kualitas sama dengan aslinya,
sementara salinan tercipta dari foto NEF (RAW) disimpan sebagai
gambar JPEG besar kualitas fine, dan salinan tercipta dari foto TIFF
(RGB) disimpan sebagai gambar JPEG kualitas fine berukuran sama
seperti aslinya. Kompresi prioritas ukuran digunakan saat salinan
disimpan dalam format JPEG.
U
288
Mencipta Salinan Ubah
Untuk mencipta salinan ubah:
1
Pilih item di menu ubah.
Tekan 1 atau 3 untuk
menyorot item, 2 untuk
memilih.
2
Pilih gambar.
Sorot gambar dan tekan J.
Untuk meninjau gambar
tersorot sepenuh layar, tekan
dan tahan tombol X (T).
A
Ubah
Dalam hal gambar terekam pada pengaturan kualitas gambar NEF
+ JPEG (0 56), hanya gambar NEF (RAW) yang akan diubah.
Kamera mungkin tidak mampu menampilkan atau mengedit
gambar tercipta dengan perangkat lain.
3
Pilih opsi ubah.
Untuk informasi selengkapnya, lihat
bagian untuk item terpilih. Untuk keluar
tanpa mencipta salinan ubah, tekan G.
A
Penundaan Monitor mati
Monitor akan mati dan pengoperasian akan dibatalkan jika tiada
tindakan dilakukan dalam waktu singkat. Perubahan apapun yang
tidak disimpan akan hilang. Untuk meningkatkan waktu hidup
monitor, pilih waktu tampilan menu lebih panjang bagi
Pengaturan Kustom c4 (Penundaan monitor mati, 0 253).
U
289
4
Cipta salinan ubah.
Tekan J untuk mencipta
salinan ubah. Salinan ubah
diindikasi oleh ikon o.
A
Mencipta Salinan Ubah Selama Playback
Salinan ubah dapat juga dicipta selama playback.
Tampilkan gambar
sepenuh layar dan
tekan P.
U
290
Sorot opsi dan
tekan J.
Cipta salinan ubah.
D-Lighting
Tombol G ➜ N menu ubah
D-Lighting mencerahkan bayangan, membuatnya ideal untuk foto
gelap atau disinari dari belakang.
Sebelum
Sesudah
Tekan 1 atau 3 untuk memilih jumlah
perbaikan yang dilakukan. Pengaruhnya
dapat dipratinjau di tampilan edit. Tekan J
untuk menyalin foto.
U
291
Koreksi mata merah
Tombol G ➜ N menu ubah
Opsi ini digunakan untuk mengoreksi “mata merah” yang
disebabkan oleh lampu kilat, dan hanya tersedia pada foto diambil
menggunakan lampu kilat. Foto terpilih bagi koreksi mata merah
dapat dipratinjau di tampilan edit. Konfirmasi efek koreksi mata
merah dan cipta salinan seperti dijelaskan dalam tabel berikut ini.
Catat bahwa koreksi mata merah mungkin tidak selalu memberi
hasil yang diharapkan dan pada situasi yang sangat langka dapat
diterapkan ke bagian dari gambar yang tidak dipengaruhi oleh
mata merah; periksa pratinjau dengan seksama sebelum
melanjutkan.
Untuk
Gunakan
Zoom
X (T)
memperbesar
Zoom
W (M)
memperkecil
Meninjau area
lain dari
gambar
U
292
Membatalkan
zoom
J
Mencipta
salinan
J
Penjelasan
Tekan tombol X (T) untuk zoom
memperbesar, tombol W (M) untuk zoom
memperkecil. Saat zoom memperbesar foto,
gunakan selektor-multi untuk meninjau area
gambar yang tidak tampak di monitor. Tahan
penekanan selektor-multi untuk menjelajah
dengan cepat ke area lain dari bingkai. Jendela
navigasi ditampilkan saat tombol zoom atau
selektor-multi ditekan; area yang tampak
sekarang di monitor diindikasi oleh pembatas
kuning. Tekan J untuk membatalkan zoom.
Jika kamera mendeteksi mata merah dalam foto
terpilih, salinan akan tercipta yaitu gambar yang
telah diproses untuk mengurangi efeknya.
Tiada salinan akan tercipta jika kamera tidak
dapat mendeteksi mata merah.
Pangkas
Tombol G ➜ N menu ubah
Mencipta salinan yang dipotong dari foto
terpilih. Foto terpilih ditampilkan dengan
potongan terpilih dalam warna kuning; cipta
salinan yang dipotong seperti dijelaskan
dalam tabel berikut ini.
Untuk
Memperkecil
ukuran
potongan
Memperbesar
ukuran
potongan
Gunakan
W (M)
X (T)
Tekan W (M) untuk memperkecil ukuran
potongan.
Tekan X (T) untuk memperbesar ukuran
potongan.
Putar kenop perintah utama untuk beralih
antara rasio aspek dari 3 : 2, 4 : 3, 5 : 4, 1 : 1, dan
16 : 9.
Merubah rasio
aspek potongan
Menempatkan
potongan
Mencipta
salinan
Penjelasan
J
Gunakan selektor-multi untuk menempatkan
potongan. Tekan dan tahan untuk memindah
potongan dengan cepat ke posisi yang
diinginkan.
Simpan potongan sekarang sebagai file
terpisah.
A
Pangkas: Kualitas dan Ukuran Gambar
Salinan tercipta dari foto NEF (RAW), NEF (RAW)
+ JPEG, atau TIFF (RGB) memiliki kualitas
gambar (0 55) JPEG fine; salinan potong
tercipta dari foto JPEG memiliki kualitas gambar
sama seperti aslinya. Ukuran dari salinan
bervariasi menurut ukuran potongan dan rasio
aspek dan muncul pada sisi kiri atas di tampilan potongan.
A
Meninjau Salinan yang Dipotong
Zoom saat playback mungkin tidak tersedia saat salinan yang dipotong
tidak ditampilkan.
U
293
Monokrom
Tombol G ➜ N menu ubah
Salin foto dalam Hitam-putih, Sepia, atau
Jenis Cyano (monokrom biru dan putih).
Pemilihan Sepia atau Jenis
Meningkatkan
kejenuhan
Cyano menampilkan pratinjau
dari gambar terpilih; tekan 1
untuk meningkatkan kejenuhan
warna, 3 untuk menurunkan.
Tekan J untuk mencipta
Mengurangi
kejenuhan
salinan monokrom.
U
294
Efek filter
Tombol G ➜ N menu ubah
Pilih dari efek filter berikut ini. Setelah menyetel efek filter seperti
dijelaskan di bawah, tekan J untuk menyalin foto.
Opsi
Penjelasan
Mencipta efek filter langit cerah,
menjadikan gambar tidak terlalu biru.
Langit cerah
Efek dapat di-pratinjau dalam monitor
seperti ditunjukkan di sisi kanan.
Mencipta salinan dengan efek filter
corak nuansa hangat, menjadikan
Filter nuansa
salinan berwarna merah “hangat”.
hangat
Efek dapat di-pratinjau dalam
monitor.
Pemekat Memekatkan merah (Pemekat
merah
merah), hijau (Pemekat hijau), atau
Pemekat biru (Pemekat biru). Tekan 1 untuk
meningkatkan efeknya, 3 untuk
hijau
Pemekat menurunkan.
biru
Menambah efek starburst (semburan
bintang) ke sumber cahaya.
• Jumlah titik: Pilih dari empat, enam,
atau delapan.
• Jumlah filter: Pilih kecerahan dari
Layar silang sumber cahaya yang terpengaruh.
• Sudut filter: Pilih sudut dari titik.
• Panjang titik: Pilih panjang titik.
• Konfirm: Pratinjau pengaruh dari filter. Tekan X (T)
untuk pratinjau salinan sepenuh layar.
• Simpan: Mencipta salinan ubah.
Menambah efek filter lembut. Tekan
1 atau 3 untuk memilih kekuatan
Lembut filter.
U
295
Keseimbangan warna
Tombol G ➜ N menu ubah
Gunakan selektor-multi untuk mencipta
salinan dengan keseimbangan warna ubahan
seperti ditunjukkan di bawah. Efeknya
ditampilkan di monitor bersama dengan
histogram merah, hijau, dan biru (0 192)
memberi distribusi nuansa dalam salinan.
Meningkatkan kadar hijau
Mencipta salinan ubah
Meningkatkan kadar biru
Meningkatkan kadar amber
Meningkatkan kadar magenta
A
Zoom
Untuk zoom memperbesar pada gambar yang
ditampilkan di monitor, tekan X (T).
Histogram akan diperbarui untuk menunjukkan
data hanya bagi bagian gambar yang
ditampilkan di monitor. Sementara gambar dizoom perbesar, tekan L (U) untuk beralih
maju dan mundur di antara keseimbangan
warna dan zoom. Saat zoom dipilih, Anda dapat zoom memperbesar
dan memperkecil dengan X (T) dan W (M) dan menjelajah gambar
dengan selektor-multi.
U
296
Penumpangan gambar
Tombol G ➜ N menu ubah
Penumpangan gambar menggabungkan dua foto NEF (RAW)
yang ada untuk menciptakan gambar tunggal yang disimpan
terpisah dari aslinya; hasilnya, yang mana menggunakan data
RAW dari sensor gambar kamera, tampak lebih baik dari
penumpangan tercipta dalam aplikasi pencitraan. Gambar baru
disimpan pada pengaturan kualitas dan ukuran gambar sekarang;
sebelum mencipta penumpangan, atur kualitas dan ukuran
gambar (0 55, 58; semua opsi tersedia). Untuk mencipta salinan
NEF (RAW), pilih kualitas gambar NEF (RAW).
+
1
Pilih Penumpangan
gambar.
Sorot Penumpangan gambar
dalam menu ubah dan tekan 2.
Dialog ditunjukkan di sisi kanan
akan ditampilkan, dengan Gbr 1
tersorot; tekan J untuk
menampilkan daftar dari
gambar NEF yang tercipta
dengan kamera ini.
U
297
2
Pilih gambar pertama.
Gunakan selektor-multi untuk
menyorot foto pertama dalam
penumpangan. Untuk
meninjau foto tersorot sepenuh
bingkai, tekan dan tahan
tombol X (T). Tekan J untuk memilih foto tersorot dan
kembali ke tampilan pratinjau.
3
Pilih gambar kedua.
Gambar terpilih akan muncul sebagai Gbr 1. Sorot Gbr 2 dan
tekan J, kemudian pilih foto kedua seperti dijelaskan di
Langkah 2.
4
Setel pemerolehan.
Sorot Gbr 1 atau Gbr 2 dan
optimalkan pencahayaan untuk
penumpangan dengan menekan
1 atau 3 untuk memilih
pemerolehan dari nilai antara 0,1
dan 2,0. Ulangi untuk gambar kedua. Nilai default adalah 1,0;
pilih 0,5 untuk memotong setengah pemerolehan atau 2,0 untuk
menggandakannya. Efeknya tampak dalam kolom Pratinj.
5
U
298
Pratinjau penumpangan.
Tekan 4 atau 2 untuk
meletakkan kursor dalam kolom
Pratinj. dan tekan 1 atau 3
untuk menyorot Pnmpgn.
Tekan J untuk pratinjau
penumpangan seperti ditunjukkan di sisi kanan (untuk
menyimpan penumpangan tanpa menampilkan pratinjau,
pilih Simpan). Untuk kembali ke Langkah 4 dan memilih foto
baru atau menyetel pemerolehan, tekan W (M).
6
Simpan penumpangan.
Tekan J sementara pratinjau
ditampilkan untuk menyimpan
penumpangan. Setelah
penumpangan tercipta, gambar
hasil akan ditampilkan sepenuh
layar di monitor.
D
Penumpangan Gambar
Hanya foto NEF (RAW) dengan area gambar dan kedalaman bidang
yang sama yang dapat digabungkan.
Penumpangan memiliki info foto yang sama (termasuk tanggal
perekaman, pengukuran, kecepatan rana, bukaan, mode pencahayaan,
kompensasi pencahayaan, panjang fokal, dan orientasi gambar) dan
nilai bagi keseimbangan putih dan Picture Control adalah seperti foto
terpilih bagi Gbr 1. Komentar gambar sekarang ditanamkan ke
penumpangan saat disimpan; namun, informasi hak cipta tidak disalin.
Penumpangan tersimpan dalam format NEF (RAW) menggunakan
kompresi terpilih bagi Jenis di menu Perekaman NEF (RAW) dan
memiliki kedalaman bidang yang sama seperti gambar aslinya;
penumpangan JPEG disimpan menggunakan kompresi prioritas
ukuran.
U
299
Pemrosesan NEF (RAW)
Tombol G ➜ N menu ubah
Mencipta salinan JPEG dari foto NEF (RAW).
1
Pilih Pemrosesan NEF
(RAW).
Sorot Pemrosesan NEF (RAW)
di menu ubah dan tekan 2
untuk menampilkan dialog
pemilihan gambar yang
mencantumkan hanya gambar NEF (RAW) tercipta dengan
kamera ini.
2
Pilih foto.
Sorot foto (untuk meninjau foto
tersorot sepenuh layar, tekan
dan tahan tombol X (T)).
Tekan J untuk memilih foto
tersorot dan lanjutkan ke
langkah selanjutnya.
U
300
3
Pilih pengaturan untuk salinan JPEG.
Setel pengaturan tercantum di bawah. Catat bahwa
keseimbangan putih dan vignette control tidak tersedia
bersama multi pencahayaan atau gambar tercipta dengan
penumpangan gambar dan bahwa kompensasi pencahayaan
hanya dapat diatur ke nilai antara –2 dan +2 EV. Kisi Picture
Control tidak ditampilkan saat Picture Control disesuaikan.
Kualitas gambar (0 55)
Ukuran gambar (0 58)
Keseimbangan putih (0 81)
Kompensasi pencahayaan (0 79)
Atur Picture Control (0 100)
RN ISO Tinggi (0 242)
Spasi warna (0 240)
Vignette control (0 241)
D-Lighting (0 291)
4
Salin foto.
Sorot EXE dan tekan J untuk
mencipta salinan JPEG dari foto
terpilih (untuk keluar tanpa
menyalin foto, tekan tombol
G).
U
301
Ubah ukuran
Mencipta salinan kecil dari foto terpilih.
1
Pilih Ubah ukuran.
Untuk mengubah ukuran
gambar terpilih, tekan G
untuk menampilkan menu dan
pilih Ubah ukuran di menu
ubah.
2
Pilih ukuran.
Sorot Pilih ukuran dan tekan
2.
Opsi ditunjukkan di sisi kanan
akan ditampilkan; sorot opsi
dan tekan J.
U
302
Tombol G ➜ N menu ubah
3
Pilih gambar.
Sorot Pilih gambar dan tekan
2.
Dialog ditunjukkan di sisi kanan
akan ditampilkan; sorot gambar
menggunakan selektor-multi
dan tekan tombol W (M) untuk
memilih atau urung memilih
(untuk meninjau gambar
tersorot sepenuh layar, tekan dan tahan tombol X (T)).
Gambar terpilih ditandai oleh ikon 8. Tekan J saat pemilihan
selesai.
4
Simpan salinan ubah ukuran.
Sebuah dialog konfirmasi akan
ditampilkan. Sorot Ya dan tekan J untuk
menyimpan salinan ubah ukuran.
A
Meninjau Salinan Ubah Ukuran
Zoom saat playback mungkin tidak tersedia saat salinan ubah ukuran
ditampilkan.
A
Kualitas Gambar
Salinan tercipta dari foto NEF (RAW), NEF (RAW) + JPEG, atau TIFF (RGB)
memiliki kualitas gambar (0 55) JPEG fine; salinan tercipta dari foto
JPEG memiliki kualitas gambar sama seperti aslinya.
U
303
Ubah cepat
Tombol G ➜ N menu ubah
Mencipta salinan dengan pengayaan
kejenuhan dan kontras. D-Lighting
diterapkan sesuai keperluan untuk
mencerahkan subjek gelap atau disinari dari
belakang.
Tekan 1 atau 3 untuk memilih jumlah pengayaan. Pengaruhnya
dapat dipratinjau di tampilan edit. Tekan J untuk menyalin foto.
Pelurusan
Tombol G ➜ N menu ubah
Mencipta salinan pelurusan dari gambar
terpilih. Tekan 2 untuk memutar gambar
searah jarum jam hingga lima derajat dalam
peningkatan sekitar 0,25 derajat, 4 untuk
memutarnya berlawanan arah jarum jam
(pengaruhnya dapat dipratinjau di tampilan
edit; catat bahwa sudut gambar akan dipangkas untuk mencipta
salinan persegi empat). Tekan J untuk menyalin foto, atau tekan
K untuk keluar ke playback tanpa mencipta salinan.
U
304
Kontrol distorsi
Tombol G ➜ N menu ubah
Mencipta salinan dengan pengurangan
distorsi periferal. Pilih Otomatis guna
membiarkan kamera mengoreksi distorsi
secara otomatis dan lalu buat penyesuaian
yang perlu menggunakan selektor-multi,
atau pilih Manual untuk mengurangi distorsi
secara manual (catat bahwa Otomatis tidak tersedia dengan foto
yang diambil menggunakan kontrol distorsi otomatis; simak
halaman 241). Tekan 2 untuk mengurangi distorsi tahang, 4
untuk mengurangi distorsi lengkung (pengaruhnya dapat
dipratinjau di tampilan edit; catat bahwa jumlah kontrol distorsi
lebih besar menghasilkan lebih besar sudut terpotong). Tekan J
untuk menyalin foto, atau tekan K untuk keluar ke playback tanpa
mencipta salinan. Catat bahwa kontrol distorsi dapat secara
berlebihan memotong atau mendistorsi sudut salinan yang
tercipta dari foto diambil dengan lensa DX pada pengaturan area
gambar FX (36×24) 1.0×.
A
Otomatis
Otomatis digunakan hanya pada gambar yang diambil dengan lensa
tipe G, E, dan D (lensa PC, fisheye, dan lensa tertentu lainnya
dikecualikan). Hasil tidak dijamin menggunakan lensa lainnya.
Fisheye
Tombol G ➜ N menu ubah
Mencipta salinan yang tampak seperti
diambil dengan lensa fisheye. Tekan 2 untuk
meningkatkan efeknya (ini juga
meningkatkan jumlah yang akan dipotong
pada sudut gambar), 4 untuk
menurunkannya. Pengaruhnya dapat
dipratinjau di tampilan edit. Tekan J untuk menyalin foto, atau
tekan K untuk keluar ke playback tanpa mencipta salinan.
U
305
Kontur warna
Tombol G ➜ N menu ubah
Mencipta salinan kontur dari foto untuk
digunakan sebagai dasar lukisan.
Pengaruhnya dapat dipratinjau di tampilan
edit. Tekan J untuk menyalin foto.
Sebelum
Sketsa warna
Sesudah
Tombol G ➜ N menu ubah
Mencipta salinan dari foto yang menyerupai
sketsa terbuat dari pensil berwarna. Tekan 1
atau 3 untuk menyorot Kejelasan atau
Kontur dan tekan 4 atau 2 untuk merubah.
Kejelasan dapat ditingkatkan untuk membuat
warna lebih jenuh, atau diturunkan untuk
efek cerah monokrom, sedangkan kontur dapat dibuat lebih tebal
atau tipis. Kontur lebih tebal menjadikan warna lebih jenuh.
Hasilnya dapat dipratinjau di tampilan edit. Tekan J untuk
menyalin foto, atau tekan K untuk keluar ke playback tanpa
mencipta salinan.
U
306
Kontrol perspektif
Tombol G ➜ N menu ubah
Mencipta salinan yang mengurangi efek
perspektif yang diambil dari dasar dari objek
tinggi. Gunakan selektor-multi untuk
menyetel perspektif (catat bahwa jumlah
kontrol perspektif lebih besar akan
menghasilkan sudut terpotong lebih besar).
Hasilnya dapat dipratinjau di tampilan edit. Tekan J untuk
menyalin foto, atau tekan K untuk keluar ke playback tanpa
mencipta salinan.
Sebelum
Sesudah
U
307
Efek miniatur
Tombol G ➜ N menu ubah
Mencipta salinan yang tampak seperti foto diorama. Bekerja
paling baik dengan foto diambil dari titik vantage tinggi. Area
yang akan ada di fokus dalam salinan diindikasi oleh pembatas
kuning.
Untuk
Memilih
orientasi
Memilih posisi
Tekan
W (M)
Penjelasan
Tekan W (M) untuk memilih orientasi dari area
yang terfokus.
Jika area yang
terpengaruh ada dalam
orientasi lebar, tekan 1
atau 3 guna
menempatkan bingkai
yang menunjukkan area
salinan yang akan ada
dalam fokus.
Area dalam fokus
Jika area yang
terpengaruh ada dalam
orientasi tinggi, tekan 4
atau 2 guna
menempatkan bingkai
yang menunjukkan area
salinan yang akan
terfokus.
Jika area yang terpengaruh ada dalam orientasi
lebar, tekan 4 atau 2 untuk memilih tinggi.
Memilih ukuran
Jika area yang terpengaruh ada dalam orientasi
tinggi, tekan 1 atau 3 untuk memilih lebar.
U
308
Pratinjau
X (T) Pratinjau salinan.
salinan
Membatalkan
K
Keluar ke playback tanpa mencipta salinan.
Mencipta
J
Mencipta salinan.
salinan
Warna selektif
Tombol G ➜ N menu ubah
Mencipta salinan dimana hanya tingkatan warna terpilih yang
berwarna.
1
Pilih Warna selektif.
Sorot Warna selektif di menu
ubah dan tekan 2 untuk
menampilkan dialog pemilihan
gambar.
2
Pilih foto.
Sorot foto (untuk meninjau foto
tersorot sepenuh layar, tekan
dan tahan tombol X (T)).
Tekan J untuk memilih foto
tersorot dan lanjutkan ke
langkah selanjutnya.
3
Pilih warna.
Warna terpilih
Gunakan selektor-multi
untuk menempatkan
kursor pada objek dan
tekan A AE-L/AF-L untuk
memilih warna dari objek
yang mana akan tinggal di Tombol A AE-L/AF-L
salinan akhir (kamera
dapat mengalami kesulitan mendeteksi warna tak jenuh; pilih
warna jenuh). Untuk zoom memperbesar pada gambar guna
pemilihan warna akurat, tekan X (T). Tekan W (M) untuk
zoom memperkecil.
U
309
4
Sorot jenis warna.
Jenis warna
Putar kenop perintah utama
untuk menyorot jenis warna
bagi warna terpilih.
5
Pilih jenis warna.
Tekan 1 atau 3 untuk
meningkatkan atau
menurunkan kisaran dari
tingkatan warna serupa yang
akan disertakan dalam foto
akhir. Pilih dari nilai antara 1 dan 7; catat bahwa nilai lebih
tinggi mungkin menyertakan tingkatan warna dari warna
lainnya. Pengaruhnya dapat dipratinjau di tampilan edit.
6
Pilih warna tambahan.
Untuk memilih warna
tambahan, putar kenop perintah
utama untuk menyorot selain
daripada tiga kotak warna pada
puncak tampilan dan ulangi
Langkah 3–5 untuk memilih warna lainnya. Ulangi bagi warna
ketiga jika diinginkan. Untuk urung memilih warna tersorot,
tekan O, atau tekan dan tahan O untuk menghilangkan semua
warna. Dialog konfirmasi akan ditampilkan, pilih Ya.
7
Simpan salinan edit.
Tekan J untuk menyalin foto.
U
310
Perbandingan berdampingan
Bandingkan salinan ubah dengan foto aslinya. Opsi ini hanya
tersedia jika tombol P ditekan guna menampilkan menu ubah saat
salinan atau aslinya diputar ulang sepenuh layar.
1
Pilih gambar.
Di playback bingkaipenuh, pilih salinan ubah
(ditunjukkan oleh ikon o)
atau foto yang telah
diubah dan tekan P.
2
Tombol P
Pilih Perbandingan
berdampingan.
Sorot Perbandingan
berdampingan dan tekan J.
U
311
3
Bandingkan salinan dengan
aslinya.
Opsi yang digunakan
untuk mencipta
salinan
Gambar sumber ditampilkan di
sisi kiri, salinan ubah di sisi
kanan, dengan opsi yang
digunakan untuk mencipta
salinan tercantum pada puncak
tampilan. Tekan 4 atau 2
Gambar
Salinan
untuk beralih antara gambar
sumber
ubah
sumber dan salinan ubah.
Untuk meninjau gambar
tersorot sepenuh bingkai, tekan dan tahan tombol X (T).
Jika salinan tercipta dari dua gambar sumber menggunakan
Penumpangan gambar, atau jika sumber telah disalin
beberapa kali, tekan 1 atau 3 untuk meninjau gambar
sumber atau salinan lainnya. Untuk keluar ke mode playback,
tekan tombol K, atau tekan J untuk keluar ke playback
dengan gambar tersorot terpilih.
D
Perbandingan Berdampingan
Gambar sumber tidak akan ditampilkan jika salinannya tercipta dari
foto yang dilindungi (0 201), telah dihapus atau disembunyikan
(0 230).
U
312
O Menu Saya/m Pengaturan
Terbaru
Untuk menampilkan Menu Saya, tekan G dan pilih tab O (Menu
Saya).
Tombol G
Opsi MENU SAYA dapat digunakan untuk mencipta dan
mengedit daftar opsi kustomisasi dari menu playback,
pemotretan, Pengaturan Kustom, persiapan dan ubah demi akses
cepat (hingga 20 item). Jika diinginkan, pengaturan terbaru dapat
ditampilkan sebagai ganti dari Menu Saya (0 317).
Opsi dapat ditambah, dihapus, dan diurut ulang seperti dijelaskan
di halaman berikut.
U
313
❚❚ Menambah Opsi ke Menu Saya
1
Pilih Tambah item.
Di Menu Saya (O), sorot
Tambah item dan tekan 2.
2
Pilih menu.
Sorot nama menu yang
berisikan opsi yang ingin Anda
tambah dan tekan 2.
3
Pilih item.
Sorot item menu yang
diinginkan dan tekan J.
4
Tempatkan item baru.
Tekan 1 atau 3 untuk
memindah item baru ke atas
atau bawah dalam Menu Saya.
Tekan J untuk menambah
item baru.
5
U
314
Tambah lebih banyak item.
Item yang sekarang ditampilkan di Menu
Saya diindikasi oleh tanda centang. Item
terindikasi oleh ikon V tidak dapat dipilih.
Ulangi langkah 1–4 untuk memilih item
tambahan.
❚❚ Menghapus Opsi dari Menu Saya
1
Pilih Hapus item.
Di Menu Saya (O), sorot Hapus item dan tekan 2.
2
Pilih item.
Sorot item dan tekan 2 untuk
memilih atau urung memilih.
Item terpilih diindikasikan oleh
tanda centang.
3
Pilih Selesai.
Sorot Selesai dan tekan J.
Sebuah dialog konfirmasi akan
ditampilkan.
4
Hapus item terpilih.
Tekan J untuk menghapus
item terpilih.
A
Menghapus Item dalam Menu Saya
Untuk menghapus item yang sekarang tersorot dalam Menu Saya,
tekan tombol O. Dialog konfirmasi akan ditampilkan; tekan O lagi untuk
menghapus item terpilih dari Menu Saya.
U
315
❚❚ Mengurut Ulang Opsi dalam Menu Saya
1
Pilih Peringkatkan item.
Di Menu Saya (O), sorot Peringkatkan item dan tekan 2.
2
Pilih item.
Sorot item yang Anda ingin
pindahkan dan tekan J.
3
Tempatkan itemnya.
Tekan 1 atau 3 untuk
memindah item ke atas atau ke
bawah dalam Menu Saya dan
tekan J. Ulangi Langkah 2–3
untuk menempatkan ulang
item tambahan.
4
Keluar ke Menu Saya.
Tekan tombol G untuk
kembali ke Menu Saya.
Tombol G
U
316
Pengaturan Terbaru
Untuk menampilkan dua puluh pengaturan terakhir digunakan,
pilih m PENGATURAN TERBARU bagi O MENU SAYA > Pilih tab.
1
Pilih Pilih tab.
Di Menu Saya (O), sorot Pilih
tab dan tekan 2.
2
Pilih m PENGATURAN
TERBARU.
Sorot m PENGATURAN
TERBARU dan tekan J. Nama
menu akan berubah dari
“MENU SAYA” menjadi
“PENGATURAN TERBARU”.
Item menu akan ditambah ke puncak dari menu pengaturan
terbaru saat mereka digunakan. Untuk meninjau kembali Menu
Saya, pilih O MENU SAYA bagi m PENGATURAN TERBARU >
Pilih tab.
A
Menghapus Item dari Menu Pengaturan Terbaru
Untuk menghapus item dari menu pengaturan terbaru, sorot item dan
tekan tombol O. Dialog konfirmasi akan ditampilkan; tekan O lagi untuk
menghapus item terpilih.
U
317
n
Catatan Teknis
Bacalah bab ini untuk informasi mengenai aksesori kompatibel,
pembersihan dan penyimpanan kamera, dan apa yang perlu
dilakukan jika pesan kesalahan ditampilkan atau Anda menemui
masalah penggunaan kamera.
Lensa Kompatibel
Pengaturan kamera
Mode fokus
M (dengan jendela
jangkauan
elektronik)
M
✔
✔
✔
✔
✔
✔
—
✔3
—
—
✔
✔5
✔5
✔
✔
✔
✔
✔5
—
✔
✔5
✔7
✔
✔5
✔
✔
—
—
—
✔ 3,5
✔ 3,5
✔3
✔9
✔9
✔
✔
✔
—
✔
✔3
—
✔ 10
✔
✔
✔
—
✔
✔3
—
✔ 10
—
✔ 13
—
✔ 14
✔ 15
—
—
—
—
—
✔ 10
—
—
—
—
—
✔ 17
✔ 13
✔ 18
✔ 13
—
—
—
—
—
✔ 16
✔
—
✔5
✔ 20
✔
✔
✔
✔
✔
✔ 16
—
—
—
✔ 14
✔ 15
—
✔ 15
✔
✔ 15
—
✔ 20
✔
—
✔ 22
—
—
✔
—
✔ 20
✔
—
✔ 13
—
—
✔
AF
Lensa CPU 1
Lensa/aksesori
AF NIKKOR tipe G, E, atau D 2
NIKKOR AF-S, AF-I
Seri NIKKOR PC-E 4
PC Micro 85mm f/2.8D 6
Konverter Tele AF-S / AF-I 8
NIKKOR AF lainnya (kecuali
lensa bagi F3AF)
NIKKOR AI-P
Lensa NIKKOR, AI-, AI-modifikasi
atau Nikon Seri E 12
Lensa non-AI
Medical-NIKKOR 120mm f/4
Reflex-NIKKOR
PC-NIKKOR
Konverter Tele tipe-AI 19
Perangkat Tambahan Pengatur
Fokus Bellows PB-6 21
Cincin perpanjangan otomatis
(Seri-PK 11A, 12, atau 13; PN-11)
Lensa non-CPU 11
n
318
1
2
3
4
Mode
Sistem pengukuran
pencahayaan
L
P
A
M
S
M
3D Warna N
✔
Lensa NIKKOR-IX tidak dapat digunakan.
Pengurang Guncangan (VR) didukung oleh lensa VR.
Pengukuran titik mengukur titik fokus terpilih (0 75).
Patuhi dengan waspada saat memiringkan atau memindahkan lensa ED PC-E
NIKKOR 24mm f/3.5D, karena lensa dapat bersentuhan dengan badan kamera
dan menyebabkan kerusakan atau cedera.
5 Tidak dapat digunakan pada penggeseran atau pemiringan.
6 Pengukur pencahayaan kamera dan sistem kontrol lampu kilat tidak berfungsi
dengan baik saat lensa digeser dan/atau dimiringkan, atau saat bukaan selain
daripada bukaan diafragma maksimal digunakan.
7 Mode pencahayaan manual saja.
8 Dapat digunakan dengan lensa AF-S dan AF-I saja (0 321). Untuk informasi tentang
titik fokus tersedia bagi fokus otomatis dan jendela jangkauan elektronik, simak
halaman 321.
9 Saat memfokus pada jarak fokus minimal dengan lensa AF 80–200mm f/2.8, AF 35–
70mm f/2.8, AF 28–85mm f/3.5–4.5 <Baru>, atau lensa AF 28–85mm f/3.5–4.5 pada
zoom maksimal, indikator fokus dicapai mungkin ditampilkan saat gambar pada
layar matte di jendela bidik tidak terfokus. Setel fokus secara manual hingga gambar
di jendela bidik terfokus.
10 Dengan bukaan diafragma maksimal f/5.6 atau lebih cepat.
11 Beberapa lensa tidak dapat digunakan (simak halaman 320).
12 Rentang putaran bagi dudukan tripod ED AI 80–200mm f/2.8 dibatasi oleh badan
kamera. Filter tidak dapat diganti selama ED AI 200–400mm f/4 didudukkan pada
kamera.
13 Jika bukaan diafragma maksimal ditentukan menggunakan Data lensa non-CPU
(0 163), nilai bukaan akan ditampilkan di jendela bidik dan panel kontrol.
14 Dapat digunakan hanya jika panjang fokal dan bukaan diafragma maksimal lensa
ditentukan menggunakan Data lensa non-CPU (0 163). Gunakan pengukuran titik
atau rasio pusat jika hasil yang diinginkan tidak tercapai.
15 Demi presisi lebih baik, tentukan panjang fokal lensa dan bukaan diafragma
maksimal menggunakan Data lensa non-CPU (0 163).
16 Dapat digunakan hanya jika Data lensa non-CPU (0 163) telah digunakan untuk
menentukan panjang fokal lensa dan bukaan diafragma maksimal dan untuk
mengatur penghubung pengukur pencahayaan ke Lensa non-AI (0 167). Cocokkan
pengaturan bukaan kamera ke nilai terpilih dengan cincin apertur lensa.
17 Dapat digunakan di mode pencahayaan manual pada kecepatan rana lebih lambat
daripada kecepatan sinkronisasi lampu kilat satu langkah atau lebih.
18 Pencahayaan ditentukan dengan melakukan pra-pengaturan bukaan lensa. Di mode
pencahayaan prioritas bukaan diafragma otomatis, lakukan pra-setel bukaan
menggunakan cincin apertur lensa sebelum melakukan kunci AE dan memindah
lensa. Di mode pencahayaan manual, lakukan pra-setel bukaan menggunakan cincin
apertur lensa dan tentukan pencahayaan sebelum memindah lensa.
19 Kompensasi pencahayaan diperlukan saat digunakan dengan AI 28–85mm f/3.5–4.5,
AI 35–105mm f/3.5–4.5, AI 35–135mm f/3.5–4.5, atau AF-S 80–200mm f/2.8D. Baca
buku petunjuk konverter tele guna perincian.
20 Dengan maksimal bukaan diafragma efektif f/5.6 atau lebih cepat.
21 Memerlukan cincin perpanjangan otomatis PK-12 atau PK-13. PB-6D mungkin
diperlukan tergantung pada orientasi kamera.
22 Gunakan bukaan pra-setel. Di mode pencahayaan prioritas bukaan diafragma
otomatis, atur bukaan menggunakan perangkat tambahan pengatur fokus sebelum
menentukan pencahayaan dan mengambil foto.
• PF-4 Reprocopy Outfit memerlukan Kantung Kamera PA-4.
• Noise dalam bentuk garis-garis dapat muncul selama fokus otomatis pada
sensitivitas ISO tinggi. Gunakan fokus manual atau kunci fokus.
n
319
A
Mengenali Lensa CPU dan Lensa Tipe G, E, dan D
Lensa CPU (terutama tipe G, E, dan D) disarankan, namun catat bahwa
lensa IX-NIKKOR tidak dapat digunakan. Lensa CPU dapat dikenali
melalui keberadaan kontak CPU, sedangkan lensa tipe G, E, dan D
melalui huruf pada lengkungan lensa. Lensa tipe G dan E tidak
dilengkapi dengan cincin apertur lensa.
Kontak CPU
Cincin apertur
Lensa CPU
Lensa tipe G/E
Lensa tipe D
A
Angka-f lensa
Angka-f yang diberikan pada nama lensa adalah bukaan diafragma
maksimal dari lensa.
D
Lensa Non-CPU dan Aksesori Tidak Kompatibel
Di bawah ini TIDAK dapat digunakan dengan Df:
n
320
• Lensa NIKKOR-S Auto 3,5cm/2.8
• Konverter tele AF TC-16AS
(35mm/2.8) dengan nomor seri di
• Lensa yang memerlukan unit
bawah 928000
pemfokusan AU-1 (400mm f/4.5,
600mm f/5.6, 800mm f/8, 1200mm • NIKKOR-S Auto 5cm/2 (50mm/2)
• Lensa NIKKOR-Q Auto 13,5cm/3.5
f/11)
(135mm/3.5) dengan nomor seri di
• Fisheye (6mm f/5.6, 7,5mm f/5.6,
bawah 753000
8mm f/8, OP 10mm f/5.6)
• Micro-NIKKOR 5,5cm/3.5
• 2,1cm f/4
• Medical-NIKKOR Auto 200mm/f5.6
• Cincin Perpanjangan K2
• Lensa AF bagi F3AF (AF 80mm f/2.8, • Auto NIKKOR Telephoto-Zoom
85–250mm/f4–4.5
AF 200mm f/3.5 ED, Konverter Tele
• Auto NIKKOR Telephoto-Zoom
AF TC-16)
200–600mm/f9.5–10.5
• PC 35mm f/3.5 (tipe lama)
• Reflex 1000mm f/6.3 (tipe lama)
• Lensa NIKKOR-H Auto 2,8cm/3.5
(28mm/3.5) dengan nomor seri di
bawah 362000
Tergantung pada kondisinya, lensa satuan dari tipe lainnya mungkin tidak
sesuai untuk digunakan. Jangan mencoba paksa memasang lensa yang
tidak benar-benar pas dengan dudukan kamera.
A
Konverter tele AF-S/AF-I
Tabel di bawah ini menunjukkan titik fokus tersedia bagi fokus otomatis
dan jendela jangkauan elektronik saat konverter tele AF-S/AF-I
dipasang. Catat bahwa kamera mungkin tidak dapat memfokus pada
subjek gelap atau berkontras rendah jika bukaan gabungannya lebih
lambat daripada f/5.6. Fokus otomatis tidak tersedia saat konverter tele
digunakan bersama AF-S VR Micro-Nikkor 105mm f/2.8G IF-ED.
Aksesori
Bukaan
diafragma
maksimal
dari lensa
Titik fokus
f/4 atau
TC-14E, lebih cepat
TC-14E II
f/5.6
1
f/2.8 atau
lebih cepat
TC-17E II
Titik fokus
1
—3
TC-800f/5.6
1.25E ED
2
2
f/4
f/5.6
Bukaan
diafragma
Aksesori
maksimal
dari lensa
f/2.8 atau
TC-20E, lebih cepat
TC-20E II,
f/4
TC-20E III
f/5.6
—3
1 Data fokus bagi titik fokus selain daripada titik fokus tengah diperoleh
dari sensor garis.
2 AF titik tunggal digunakan saat pelacakan 3-D atau AF area-otomatis
dipilih bagi mode area AF (0 62).
3 Fokus otomatis tidak tersedia.
n
321
A
Menghitung Sudut Gambar
Df dapat digunakan dengan lensa Nikon bagi kamera format 35mm
(135). Jika Pemotongan DX otomatis hidup (0 52) dan lensa format
35mm dipasang, sudut gambar akan sama seperti bingkai film 35mm
(36,0 × 23,9 mm); jika lensa DX dipasang, sudut gambar akan secara
otomatis disetel ke 23,4 × 15,5 mm (format DX).
Jika lensa format 35mm dipasang, sudut gambar dapat dikurangi
sebesar 1,5 × dengan mematikan Pemotongan DX otomatis dan
memilih DX (24×16).
Ukuran gambar FX (36×24) (36,0 × 23,9 mm,
setara dengan kamera format 35mm)
Lensa
Diagonal gambar
Ukuran gambar DX (24×16)
(23,4 × 15,5 mm, setara dengan
kamera format DX)
Sudut gambar (FX (36×24); format 35mm)
Sudut gambar (DX (24×16); format DX)
Sudut gambar DX (24×16) adalah sekitar 1,5 kali lebih kecil daripada
sudut gambar format 35mm. Untuk menghitung panjang fokal dari
lensa dalam format 35mm saat DX (24×16) dipilih, kalikan panjang
fokal lensa dengan sekitar 1,5 (contohnya, panjang fokal efektif dari
lensa 50mm dalam format 35mm adalah 75 mm saat DX (24×16)
dipilih).
n
322
Aksesori Lainnya
Pada saat penulisan, aksesori berikut ini tersedia bagi Df.
• Baterai isi ulang Li-ion EN-EL14a (0 18, 19): Baterai EN-EL14
dapat juga digunakan. Baterai tambahan EN-EL14a
tersedia dari pengecer setempat dan perwakilan servis
resmi Nikon.
• Pengisi Daya Baterai MH-24 (0 18): Mengisi ulang baterai
Sumber daya EN-EL14a dan EN-EL14.
• Konektor Daya EP-5A, Adaptor AC EH-5b: Aksesori ini dapat
digunakan untuk mentenagai kamera untuk jangka
panjang (adaptor AC EH-5a dan EH-5 dapat juga
digunakan). EP-5A diperlukan untuk menghubungkan
kamera ke EH-5b; simak halaman 326 untuk perincian.
Pelepas Kabel AR-3: Terpasang pada soket pelepas guna
Pelepas
membantu mencegah kamera goyang saat close up atau
kabel
dalam cahaya remang.
• Filter yang ditujukan bagi fotografi efek-khusus dapat
mengganggu fokus otomatis atau jendela jangkauan
elektronik.
• Df tidak dapat digunakan dengan filter polarisasi linear.
Gunakan filter polarisasi lingkar C-PL atau C-PL II sebagai
gantinya.
• Gunakan filter NC untuk melindungi lensa.
Filter
• Untuk mencegah gambar berganda, penggunaan filter
tidak disarankan saat subjek dibingkai terhadap cahaya
terang, atau saat sumber cahaya terang ada dalam bingkai.
• Pengukuran rasio pusat disarankan bersama filter dengan
faktor pencahayaan (faktor filter) di atas 1 × (Y44, Y48, Y52,
O56, R60, X0, X1, C-PL, ND2S, ND4, ND4S, ND8, ND8S,
ND400, A2, A12, B2, B8, B12). Baca buku petunjuk filter
guna perincian.
Ketersediaan dapat bervariasi tergantung negara atau wilayah. Lihat situs web
atau brosur kami demi memperoleh informasi terbaru.
n
323
n
324
• Karet Jendela Bidik DK-19: DK-19 membuat gambar di jendela
bidik lebih mudah dilihat, mencegah mata lelah.
• Lensa Jendela Bidik Penyesuaian Diopter DK-17C: Guna
mengakomodasi perbedaan penglihatan perorangan,
lensa jendela bidik tersedia dengan diopter –3, –2, 0, +1,
dan +2 m–1. Gunakan lensa penyesuaian diopter hanya
apabila fokus yang diinginkan tidak dapat dicapai dengan
kontrol penyesuaian diopter internal (–3 hingga +1 m–1).
Uji lensa penyesuaian diopter sebelum membeli guna
memastikan bahwa fokus yang diinginkan dapat dicapai.
• Okuler Pembesaran (Magnifying Eyepiece) DK-17M: DK-17M
memperbesar tinjauan melalui jendela bidik sebesar kirakira 1,2 × untuk presisi lebih baik saat pembingkaian.
• Kaca Pembesar Okuler (Eyepiece Magnifier) DG-2: DG-2
memperbesar scene pada bagian tengah dari jendela bidik
Aksesori
demi fokus lebih akurat. Adaptor okuler DK-18 (dijual
okuler
terpisah) diperlukan.
jendela bidik
• Adaptor Okuler DK-18: DK-18 digunakan saat memasang kaca
pembesar DG-2 atau perangkat penampil tambahan
dengan sudut siku-siku DR-3 ke Df.
• Okuler Jendela Bidik Anti Kabut (Antifog Finder Eyepiece) DK-14/DK-17A:
Okuler jendela bidik ini mencegah kabut dalam kondisi
lembab atau dingin.
• Perangkat Penampil Tambahan dengan Sudut Siku-siku DR-5/DR-4:
DR-5 dan DR-4 jika dipasang ke okuler jendela bidik pada
sudut tepat, mengijinkan gambar di jendela bidik untuk
ditinjau dari atas saat kamera dalam posisi pemotretan
horisontal. DR-5 mendukung penyesuaian diopter dan
dapat juga memperbesar tinjauan melalui jendela bidik
sebesar 2 × demi presisi lebih tinggi saat membingkai
(catat bahwa tepi bingkai tidak akan tampak saat tinjauan
diperbesar).
Tutup Badan BF-1B/Tutup Badan BF-1A: Tutup badan menjaga
Tutup badan cermin, layar jendela bidik, dan filter tingkat rendah bebas
dari debu saat lensa tidak terpasang.
Adaptor Prgkt Seluler Nirkabel WU-1a: Mendukung komunikasi
Adaptor
dua-arah antara kamera dan perangkat pintar yang
perangkat
menjalankan app Wireless Mobile Utility. Gunakan Wireless
seluler
Mobile Utility untuk mengambil gambar dari jauh atau
nirkabel
mendownload gambar yang ada ke perangkat pintar.
Perangkat
Lunak
Kontroler
jarak jauh
nirkabel
Aksesori
terminal
aksesori
• Capture NX 2: Paket mengedit foto lengkap dengan fitur edit
canggih seperti pemilihan titik kontrol dan sikat ubah
otomatis.
• Camera Control Pro 2: Mengendalikan kamera dari jauh
dengan komputer untuk mengambil foto dan
menyimpannya secara langsung ke hard disk komputer.
Saat Camera Control Pro 2 digunakan untuk menangkap
foto secara langsung ke komputer, indikator koneksi PC
c akan tampak dalam panel kontrol.
Catatan: Gunakan versi terbaru perangkat lunak Nikon; lihat
situs web tercantum di halaman xvii untuk informasi terbaru
tentang sistem operasi yang didukung. Pada pengaturan
default, Nikon Message Center 2 akan secara berkala
memeriksa update bagi perangkat lunak dan firmware
Nikon selama Anda login ke akun pada komputer dan
komputer terhubung ke Internet. Sebuah pesan secara
otomatis ditampilkan saat update ditemukan.
• Kontroler Jarak Jauh Nirkabel WR-R10/WR-T10: Saat kontroler
jarak jauh nirkabel WR-R10 dipasang ke terminal aksesori
kamera, kamera dapat dikendalikan secara nirkabel
menggunakan kontroler jarak jauh nirkabel WR-T10.
• Kontroler Jarak Jauh Nirkabel WR-1: Unit WR-1 digunakan dalam
kelompok terdiri dari dua atau lebih, yang mana satu
berfungsi sebagai pemancar dan unit lainnya berperan
sebagai penerima. Penerima dipasang ke terminal aksesori
dari satu atau lebih kamera, memungkinkan pemancar
digunakan untuk melepas rana kamera atau menyetel
pengaturan dari jarak jauh.
Df dilengkapi dengan terminal
aksesori bagi Kabel jarak jauh MC-DC2
(0 44) dan Unit GPS GP-1 dan GP-1A
(0 170), yang terhubung dengan
tanda 4 pada konektor sejajar
dengan 2 di samping terminal
aksesori (tutup penutup konektor
kamera saat terminal tidak sedang digunakan).
n
325
Memasang Konektor Daya dan Adaptor
AC
Matikan kamera sebelum memasang konektor daya dan adaptor
AC opsional.
1
Siapkan kamera.
Buka penutup ruang-baterai/
slot kartu memori (q) dan
konektor daya (w).
2
Masukkan konektor daya
EP-5A.
Pastikan untuk memasukkan
konektor dalam orientasi
ditunjukkan, gunakan konektor
untuk menjaga pengunci
baterai ditekan ke satu sisi.
Pengunci mengunci konektor di
tempat saat konektor
dimasukkan penuh.
3
Tutup penutup ruangbaterai/slot kartu memori.
Posisikan kabel konektor daya
supaya ia dapat melewati slot
konektor daya dan tutup
penutup ruang-baterai/slot
kartu memori.
n
326
4
Menghubungkan Adaptor AC EH-5b.
Hubungkan kabel daya adaptor AC ke soket AC pada adaptor
AC (q) dan kabel daya EP-5A ke soket DC (w). Ikon V
ditampilkan dalam monitor saat kamera ditenagai oleh
adaptor AC dan konektor daya.
n
327
Merawat Kamera
Penyimpanan
Saat kamera tidak akan digunakan dalam jangka panjang,
keluarkan baterai dan simpan baterai di tempat yang sejuk dan
kering dengan penutup terminal di tempat. Untuk mencegah
jamur atau lumut, simpan kamera di tempat kering serta
berventilasi baik. Jangan menyimpan kamera Anda bersama kapur
barus atau bola kamper atau di lokasi yang:
• berventilasi buruk atau dengan kelembaban di atas 60%
• dekat peralatan yang menghasilkan medan elektromagnetik
kuat, seperti televisi atau radio
• berada pada suhu di atas 50 °C atau di bawah –10 °C
Pembersihan
Gunakan blower untuk menghilangkan debu dan kotoran,
lalu seka perlahan dengan kain kering yang lembut. Setelah
menggunakan kamera di pantai atau tepi laut, sapu pasir
Badan
atau butiran garam dengan kain kering yang sedikit dibasahi
kamera
air tawar dan keringkan menyeluruh. Penting: Debu atau
benda asing di dalam kamera dapat menyebabkan kerusakan
yang tidak ditanggung dalam garansi.
Elemen kaca ini mudah rusak. Hilangkan debu dan kotoran
dengan blower. Jika menggunakan blower aerosol, jaga
Lensa,
agar kaleng tetap tegak untuk mencegah menetesnya
cermin, dan
cairan. Untuk menghilangkan sidik jari dan noda lainnya,
jendela bidik
teteskan sedikit pembersih lensa pada kain lembut dan
bersihkan dengan seksama.
Hilangkan debu dan kotoran dengan blower. Untuk
menghilangkan sidik jari atau noda lainnya, seka permukaan
Monitor
secara ringan dengan kain lembut atau kulit chamois.
Jangan melakukan penekanan, karena ini dapat
menyebabkan kerusakan atau kegagalan fungsi.
n
328
Jangan gunakan alkohol, tiner, atau bahan kimia tidak stabil lainnya.
Filter Tingkat Rendah
Sensor gambar yang bertindak sebagai elemen gambar kamera
dilengkapi dengan filter tingkat rendah untuk mencegah moiré.
Jika anda mencurigai bahwa kotoran atau debu pada filter muncul
dalam foto, Anda dapat membersihkan filter menggunakan opsi
Bersihkan sensor gambar di menu persiapan. Filter dapat
dibersihkan setiap saat menggunakan opsi Bersihkan sekarang,
atau pembersihan dapat dilakukan dengan otomatis saat kamera
dihidupkan atau dimatikan.
❚❚ “Bersihkan sekarang”
1
Pilih Bersihkan sensor
gambar di menu
persiapan.
Tekan tombol G untuk
menampilkan menunya.
Sorot Bersihkan sensor
gambar di menu
persiapan dan tekan 2.
2
Tombol G
Pilih Bersihkan sekarang.
Kamera akan memeriksa sensor
gambar dan lalu memulai
pembersihan. Selama
pembersihan, P berkilat di
panel kontrol dan
pengoperasian lainnya tidak
dapat dilangsungkan. Jangan
mencabut atau memutus
hubungan sumber daya hingga
pembersihan selesai dan P
tidak lagi ditampilkan.
n
329
❚❚ “Brshkn saat start/shutdown”
Pilih dari opsi berikut ini:
Opsi
Bersihkan saat
5
start
Bersihkan saat
6
shutdown
Brshkn saat start &
7
shutdown
Membersihkan
mati
1
Penjelasan
Sensor gambar secara otomatis dibersihkan
setiap kali kamera dihidupkan.
Sensor gambar secara otomatis dibersihkan
selama dimatikan setiap kali kamera dimatikan.
Sensor gambar dibersihkan secara otomatis saat
mulai dan dimatikan.
Pembersihan sensor gambar otomatis mati.
Pilih Brshkan saat start/
shutdown.
Tampilkan menu Bersihkan
sensor gambar seperti
dijelaskan dalam Langkah 2 di
halaman sebelumnya. Sorot
Brshkn saat start/shutdown dan tekan 2.
2
Pilih opsi.
Sorot opsi dan tekan J.
A
Letakkan Dasar Kamera di Bawah
Pembersihan sensor gambar paling efektif saat
kamera diletakkan dengan dasar di bawah
seperti ditunjukkan di sisi kanan.
n
330
D
Pembersihan Sensor Gambar
Menggunakan kontrol kamera selama mulai akan menghentikan
pembersihan sensor gambar.
Pembersihan dilakukan dengan menggetarkan filter tingkat rendah.
Apabila debu tidak dapat dihilangkan menyeluruh menggunakan opsi
di menu Bersihkan sensor gambar, bersihkan sensor gambar secara
manual atau tanyakan ke perwakilan servis resmi Nikon.
Jika pembersihan sensor gambar dilakukan beberapa kali secara
berurutan, pembersihan sensor gambar mungkin akan dinonaktifkan
sementara untuk melindungi sirkuit internal kamera. Pembersihan
dapat dilakukan lagi setelah menunggu sejenak.
❚❚ Pembersihan Manual
Jika benda asing tidak dapat dibersihkan dari filter tingkat rendah
menggunakan opsi Bersihkan sensor gambar di menu persiapan
(0 329), filter dapat dibersihkan secara manual seperti dijelaskan
di bawah. Catat, bagaimanapun, bahwa filter adalah sesuatu yang
amat halus dan mudah rusak. Nikon menyarankan agar filter
dibersihkan hanya oleh petugas servis resmi Nikon.
1
Isi daya baterai atau hubungkan ke adaptor AC.
Sumber daya yang handal diperlukan saat memeriksa atau
membersihkan filter tingkat rendah. Matikan kamera dan
masukkan baterai berdaya penuh atau hubungkan adaptor
AC dan konektor daya opsional. Opsi Kunci cermin utk
dibersihkan hanya tersedia di menu persiapan pada tingkat
daya baterai di atas H.
2
Lepaskan lensa.
Matikan kamera dan lepas lensa.
n
331
3
Pilih Kunci cermin utk
dibersihkan.
Hidupkan kamera dan
tekan tombol G untuk
menampilkan menu. Sorot
Kunci cermin utk
Tombol G
dibersihkan di menu
persiapan dan tekan 2.
4
Tekan J.
Pesan ditunjukkan di sisi kanan akan
ditampilkan di monitor dan sebaris garis
putus-putus akan muncul di panel
kontrol dan jendela bidik. Untuk
memulihkan pengoperasian normal
tanpa memeriksa filter tingkat rendah,
matikan kamera.
5
Naikkan cermin.
Tekan tombol pelepas rana
ke bawah penuh. Cermin
akan naik dan tirai rana akan
terbuka, yang menampakkan filter tingkat rendah. Tampilan
di jendela bidik akan mati dan sebaris garis putus-putus di
panel kontrol akan berkilat.
n
332
6
Periksa filter tingkat rendah.
Genggam kamera supaya cahaya jatuh
pada filter tingkat rendah, periksa debu
atau kotoran pada filter. Apabila tidak
ada benda asing, lanjutkan ke Langkah 8.
7
Bersihkan filter.
Hilangkan semua debu dan kotoran dari
filter dengan blower. Jangan
menggunakan blower sikat, karena
bulunya dapat merusak filter. Kotoran
yang tidak bisa dihilangkan dengan
blower hanya boleh dibersihkan oleh petugas servis resmi
Nikon. Dengan alasan apa pun Anda tidak boleh menyentuh
atau menyeka filter.
8
Matikan kamera.
Cermin akan kembali ke posisi bawah dan tirai rana akan
menutup. Pasang kembali lensa atau tutup badan.
A
Gunakan Sumber Daya yang Handal
Tirai rana adalah sesuatu yang amat halus dan mudah rusak. Jika
kamera mematikan dayanya sementara cermin dinaikkan, tirai akan
menutup secara otomatis. Untuk mencegah kerusakan pada tirai,
patuhi pencegahan berikut ini:
• Jangan mematikan kamera atau melepas atau memutus hubungan
sumber daya selama cermin dinaikkan.
• Jika baterai melemah sementara cermin dinaikkan, akan terdengar
bunyi bip dan lampu pewaktu otomatis akan berkilat untuk
memperingatkan bahwa tirai rana akan menutup dan cermin akan
diturunkan setelah sekitar dua menit. Segera akhiri pembersihan atau
pemeriksaan.
n
333
D
Objek Asing pada Filter Tingkat Rendah
Nikon telah mengusahakan segala cara untuk mencegah benda asing
masuk ke dalam filter tingkat rendah selama masa produksi dan
pengapalan. Meskipun begitu, Df dirancang untuk digunakan dengan
lensa yang dapat dipertukarkan, dan objek asing dapat saja memasuki
kamera saat lensa dilepas atau ditukar. Sekali berada di kamera, benda
asing ini dapat melekat pada filter tingkat rendah, dan mungkin terlihat
dalam foto yang diambil pada kondisi tertentu. Untuk melindungi
kamera ketika tiada lensa terpasang, pastikan untuk memasang
kembali tutup badan tersedia beserta kamera, berhati-hatilah untuk
lebih dahulu menghilangkan semua debu dan benda asing yang
melekat pada tutup badan. Hindari mengganti lensa di lingkungan
yang berdebu.
Apabila benda asing memasuki filter tingkat rendah, bersihkan filter
seperti dijelaskan di atas, atau minta petugas layanan resmi Nikon
membersihkannya. Foto yang dipengaruhi oleh adanya benda asing
pada filter dapat diubah menggunakan Capture NX 2 (dijual terpisah;
0 325) atau opsi bersihkan gambar tersedia dari sejumlah aplikasi
pencitraan pihak ketiga.
D
Menservis Kamera dan Aksesori
Kamera ini adalah perangkat berpresisi tinggi dan memerlukan servis
berkala. Nikon menyarankan agar kamera diperiksa oleh pengecer asli
atau perwakilan servis resmi Nikon sekali setiap satu hingga dua tahun,
dan kamera diservis sekali setiap tiga hingga lima tahun (catat bahwa
ongkos pelayanan akan dibebankan). Pemeriksaan dan servis yang
sering disarankan terutama apabila kamera digunakan secara
profesional. Segala aksesori yang biasa digunakan bersama kamera,
seperti lensa atau Speedlight eksternal, juga perlu diperiksa atau
diservis bersama kamera.
n
334
Merawat Kamera dan Baterai:
Waspada
Jangan terjatuh: Produk ini dapat gagal berfungsi jika terkena guncangan
atau getaran kuat.
Jaga agar tetap kering: Produk ini tidak kedap air, dan dapat gagal berfungsi
jika tercelup air atau terpapar kelembaban tinggi. Karat pada mekanisme
internal dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.
Hindari perubahan suhu mendadak: Perubahan suhu mendadak, seperti yang
terjadi saat memasuki atau meninggalkan ruangan berpemanas di hari
dingin, dapat menimbulkan pengembunan di dalam perangkat. Untuk
mencegah pengembunan, tempatkan perangkat di kotak pembawa atau
kantung plastik sebelum memaparkannya ke perubahan suhu mendadak.
Jauhkan dari medan magnetik kuat: Jangan gunakan atau menyimpan
perangkat ini di sekitar peralatan yang membangkitkan radiasi
elektromagnet atau medan magnetik kuat. Muatan listrik statis atau
bidang magnet yang kuat yang dihasilkan peralatan seperti pemancar
radio dapat mengganggu monitor, merusak data yang disimpan di kartu
memori, atau mempengaruhi sirkuit internal produk.
Jangan membiarkan lensa terarah ke matahari: Jangan membiarkan lensa
terarah ke matahari atau sumber cahaya kuat lainnya untuk jangka lama.
Cahaya yang kuat dapat merusak sensor gambar atau menimbulkan efek
pengaburan putih di foto.
Matikan produk sebelum melepas atau memutus hubungan ke sumber daya: Jangan
mencabut daya atau melepas baterai selama produk hidup atau
sementara gambar direkam atau dihapus. Memutus hubungan daya
dengan paksa pada kondisi ini dapat menyebabkan data hilang atau
rusaknya memori atau sirkuit internal produk. Untuk mencegah
pemutusan daya secara tidak sengaja, hindari membawa produk ke sana
kemari saat adaptor AC masih terhubung.
n
335
Pembersihan: Saat membersihkan badan kamera, gunakan blower untuk
secara lembut menghilangkan debu dan kotoran, lalu seka perlahan
dengan kain kering serta lembut. Setelah menggunakan kamera di pantai
atau di tepi laut, hilangkan segala pasir atau butiran garam dengan kain
yang sedikit dibasahi air tawar dan keringkan secara menyeluruh. Dalam
kasus yang jarang, listrik statis dapat membuat layar LCD terang atau
menggelap. Hal ini bukanlah indikasi kegagalan fungsi, dan layar akan
segera kembali normal.
Lensa dan cermin mudah sekali rusak. Debu dan kotoran sebaiknya
dihilangkan dengan lembut menggunakan blower. Saat menggunakan
blower aerosol, jaga agar kaleng tetap tegak untuk mencegah
menetesnya cairan. Untuk menghilangkan sidik jari dan noda lain dari
lensa, teteskan sedikit pembersih lensa ke kain yang lembut, dan seka
lensa secara hati-hati.
Lihat “Filter Tingkat Rendah” (0 329, 331) untuk informasi tentang
membersihkan filter tingkat rendah.
Kontak lensa: Jaga agar kontak lensa tetap bersih.
Jangan menyentuh tirai rana: Tirai rana amatlah tipis dan mudah sekali rusak.
Dalam kondisi apapun Anda tidak boleh melakukan tekanan ke tirai,
menusuknya dengan alat pembersih, atau ditiup dengan tekanan angin
kuat dari blower. Tindakan ini dapat menyebabkan tirai tergores, berubah
bentuk, atau robek.
Penyimpanan: Untuk mencegah jamur atau lumut, simpan kamera di
tempat kering dan berventilasi baik. Jika Anda menggunakan adaptor AC,
cabut adaptor untuk mencegah kebakaran. Apabila produk tidak akan
digunakan untuk jangka panjang, keluarkan baterai untuk mencegah
kebocoran dan simpan kamera dalam kantung plastik berisikan bahan
penyerap kelembaban. Meskipun begitu, jangan menyimpan kotak
kamera di tas plastik, karena ini dapat menyebabkan unsur bahan kamera
rusak. Catat bahwa butiran penyerap air atau kelembaban dapat menurun
kapasitasnya menyerap kelembaban dan harus diganti secara berkala.
n
336
Untuk mencegah jamur atau lumut, keluarkan kamera dari penyimpanan
paling sedikit sebulan sekali. Hidupkan kamera dan lepaskan rana
beberapa kali sebelum menyimpannya kembali.
Simpan baterai di tempat yang sejuk serta kering. Pasang kembali
penutup terminal sebelum menyimpan baterai.
Catatan tentang monitor: Monitor ini dirakit dengan presisi teramat tinggi;
paling sedikit 99,99% dari piksel hidup, dengan tidak lebih daripada
0,01% mati atau cacat. Oleh karenanya sekalipun layar ini kemungkinan
berisi piksel yang selalu hidup (putih, merah, biru, atau hijau) atau selalu
mati (hitam), hal ini bukan suatu kegagalan fungsi dan tidak berpengaruh
terhadap gambar terekam menggunakan perangkat ini.
Gambar di monitor mungkin sulit dilihat dalam cahaya terang.
Jangan menekan monitor, ini dapat menyebabkan kerusakan atau
kegagalan fungsi. Debu atau kotoran pada monitor dapat dihilangkan
dengan blower. Kotoran dapat dihilangkan dengan menyeka ringan
menggunakan kain lembut atau kulit chamois. Apabila monitor pecah,
perhatian harus diberikan untuk mencegah cidera dari pecahan kaca, dan
untuk mencegah kristal cair dari monitor menyentuh kulit atau memasuki
mata dan mulut.
Baterai: Baterai dapat bocor atau meledak jika tidak ditangani dengan
benar. Patuhi pencegahan berikut saat menangani baterai:
• Gunakan hanya baterai yang disetujui untuk digunakan dengan
peralatan ini.
• Jangan memaparkan baterai pada nyala api atau panas berlebihan.
• Jaga terminal baterai tetap bersih.
• Matikan produk sebelum mengganti baterai.
• Keluarkan baterai dari kamera atau pengisi daya saat tidak digunakan
dan pasang kembali penutup terminal. Perangkat ini memakan
sejumlah daya per menit bahkan saat mati dan dapat saja
menghabiskan daya baterai hingga ke titik dimana ia tidak lagi
berfungsi. Jika baterai tidak akan digunakan untuk beberapa waktu,
masukkan ke dalam kamera dan habiskan sama sekali dayanya sebelum
mengeluarkan dan menyimpannya di lokasi dengan suhu sekitar mulai
dari 15 °C hingga 25 °C (hindari lokasi teramat panas atau dingin). Ulangi
proses ini paling tidak sekali setiap enam bulan.
• Menghidupkan dan mematikan kamera berulang kali saat baterai
penuh daya akan mempersingkat masa pakai baterai. Baterai yang telah
habis daya harus diisi daya sebelum penggunaan.
• Suhu internal baterai dapat meningkat selama baterai dalam
penggunaan. Mencoba untuk mengisi daya baterai sementara suhu
internalnya tinggi akan menurunkan kinerja baterai, dan baterai
mungkin tidak dapat mengisi daya atau hanya mengisi sebagian.
Tunggu hingga baterai mendingin sebelum mengisi daya.
n
337
• Melanjutkan pengisian daya setelah baterai terisi penuh dapat merusak
kinerja baterai.
• Penurunan mencolok dalam jangka waktu baterai menyimpan dayanya
saat digunakan pada suhu ruangan mengindikasi bahwa diperlukan
penggantian. Belilah baterai baru.
• Isi daya baterai sebelum penggunaan. Saat mengambil foto pada acara
penting, siapkan baterai cadangan dan usahakan agar terisi daya penuh.
Tergantung pada lokasi Anda, mungkin akan sulit untuk membeli
baterai pengganti dalam waktu singkat. Catat bahwa pada hari yang
dingin, kapasitas baterai cenderung menurun. Pastikan baterai terisi
daya penuh sebelum mengambil foto di luar pada cuaca dingin. Simpan
baterai cadangan di tempat yang hangat dan gantilah kedua baterai
sesuai keperluan. Apabila dihangatkan, baterai yang dingin mungkin
dapat memulihkan sebagian dayanya.
• Baterai bekas adalah sumber daya berharga; daur ulanglah menurut
peraturan setempat.
n
338
Program Pencahayaan (Mode P)
Program pencahayaan untuk mode P ditunjukkan pada grafik
berikut:
14
f/1
13
11
12
9
10
8
7
5
6
3
2
4
0
1
-1
-3
-2
-5
]
V
[E
-4
ISO 100; lensa dengan bukaan diafragma maksimal f/1.4
dan bukaan diafragma minimal f/16 (mis., NIKKOR AF-S
50mm f/1.4G)
16 15
f/1.4
16
17
18
19
f/5.6
f/8
20
f/2.8
f/4
f/1.4 − f/16
Bukaan
1
/3
f/2
21
f/11
22
f/16
f/32
23
f/22
30" 15" 8" 4"
2"
1"
2
4
8
15 30 60 125 250 500 1000 2000 4000 8000
Kecepatan rana (detik)
Nilai maksimal dan minimal bagi EV bervariasi menurut sensitivitas
ISO; grafik di atas berasumsi sensitivitas ISO setara dengan ISO
100. Saat pengukuran matriks digunakan, nilai di atas 161/3 EV
diturunkan ke 161/3 EV.
n
339
Pemecahan Masalah
Jika kamera gagal berfungsi sesuai harapan, periksa dahulu daftar
masalah umum di bawah sebelum menghubungi penyalur Anda
atau perwakilan servis resmi Nikon.
Baterai/Layar
Kamera hidup namun tidak merespons: Tunggu hingga perekaman berakhir.
Jika masalah bertahan, matikan kamera. Jika kamera tidak mati, keluarkan
dan masukkan kembali baterainya atau, jika Anda menggunakan adaptor
AC, putuskan hubungan dan hubungkan kembali adaptor AC. Catat
bahwa meskipun data apapun yang sedang direkam akan hilang, data
yang telah direkam tidak akan terpengaruh oleh pelepasan atau
pemutusan sumber daya.
Jendela bidik tidak terfokus: Setel fokus jendela bidik atau gunakan lensa
koreksi okuler opsional (0 28, 324).
Jendela bidik gelap: Masukkan baterai penuh daya (0 18, 29).
Layar mati tanpa peringatan: Pilih penundaan lebih lama bagi Pengaturan
Kustom c2 (Pewaktu siaga) atau c4 (Penundaan monitor mati) (0 251,
253).
Tampilan panel kontrol dan jendela bidik tidak tanggap dan meredup: Waktu dan
tingkat kecerahan tanggapan dari tampilan ini bervariasi menurut suhu.
Garis halus tampak di sekitar titik fokus aktif atau tampilan berubah merah saat titik
fokus disorot: Fenomena ini normal bagi jendela bidik tipe ini dan bukan
indikasi kegagalan fungsi.
n
340
Pemotretan
Kamera memerlukan waktu untuk dihidupkan: Hapus file atau folder.
Pelepas rana dinonaktifkan:
• Kartu memori dikunci, penuh, atau tidak dimasukkan (0 19, 29).
• Pelepas dikunci dipilih bagi Pengaturan kustom f9 (Kunci pelepas bl
slot kosong; 0 269).
• Kamera tidak terfokus (0 32).
• Cincin apertur bagi lensa CPU tidak dikunci pada angka-f tertinggi (tidak
berlaku pada lensa tipe G dan E). Jika B ditampilkan di panel kontrol,
pilih Cincin apertur bagi Pengaturan Kustom f7 (Sesuaikan kenop
perintah) > Pengaturan apertur untuk menggunakan cincin apertur
lensa guna menyetel bukaan (0 267).
• Lensa CPU dipasang dengan tuas penghubung pengukuran dinaikkan
(tidak berlaku pada lensa tipe G dan E; 0 167).
Kamera lambat dalam merespons tombol pelepas rana: Pilih Mati bagi Pengaturan
Kustom d10 (Mode tunda pencahayaan; 0 256).
Hanya satu bidikan terambil setiap kali tombol pelepas rana ditekan di mode lepas
berkelanjutan: Matikan HDR (0 112).
Foto tidak terfokus:
• Putar selektor mode fokus ke AF (0 59).
• Kamera tidak dapat memfokus menggunakan fokus otomatis: gunakan
fokus manual atau kunci fokus (0 66, 68).
• Tombol pelepas rana tidak dapat digunakan untuk memfokus saat
AF-ON ditentukan sebagai opsi Tekan bagi Pengaturan Kustom f4
(Tentukan tombol Fn, 0 263), f5 (Tentukan tombol pratinjau,
0 266), atau f6 (Tentukan tombol AE-L/AF-L, 0 267). Gunakan tombol
pada mana AF-ON ditentukan.
Kecepatan rana tidak dapat disetel menggunakan kenop perintah: Lampu kilat
sedang digunakan. Kecepatan sinkronisasi lampu kilat dapat dipilih
menggunakan Pengaturan Kustom e1 (Kecepatan sinkr. lampu kilat);
saat menggunakan unit lampu kilat kompatibel, pilih 1/250 d (FP
Otomatis) atau 1/200 d (FP Otomatis) bagi jangkauan penuh kecepatan
rana (0 257).
Fokus tidak mengunci saat tombol pelepas rana ditekan setengah: Gunakan tombol
A AE-L/AF-L untuk mengunci fokus saat AF-C dipilih bagi mode fokus.
n
341
Tidak dapat memilih titik fokus:
• Buka kunci selektor fokus (0 64).
• AF area-otomatis (0 62) atau AF prioritas wajah (0 177) terpilih bagi
mode area AF: pilih mode lainnya.
• Kamera ada di mode playback (0 185) atau menu sedang digunakan
(0 224).
• Tekan setengah tombol pelepas rana untuk memulai pewaktu siaga (0 33).
Tidak dapat memilih mode area AF: Fokus manual yang terpilih (0 68, 183).
Ukuran gambar tidak dapat dirubah: Kualitas gambar diatur ke NEF (RAW) (0 55).
Kamera lambat merekam foto: Matikan pencahayaan lama reduksi noise (0 242).
Noise (titik bercahaya, piksel cerah acak, kabut, atau garis) tampak dalam foto:
• Pilih sensitivitas ISO lebih rendah atau gunakan reduksi noise ISO tinggi
(0 70, 242).
• Kecepatan rana lebih lambat daripada 1 d: gunakan pencahayaan lama
reduksi noise (0 242).
• Matikan Active D-Lighting untuk menghindari penguatan efek noise
(0 110).
Bercak muncul dalam foto: Bersihkan elemen lensa depan dan belakang. Jika
masalah bertahan, lakukan pembersihan sensor gambar (0 329).
Warna tidak alami:
• Setel keseimbangan putih untuk menyesuaikan dengan sumber cahaya
(0 81).
• Setel pengaturan Atur Picture Control (0 100).
Tidak dapat mengukur keseimbangan putih: Subjek terlalu gelap atau terlalu
terang (0 92).
Gambar tidak dapat dipilih sebagai sumber bagi keseimbangan putih pra-setel:
Gambar tidak dicipta dengan Df (0 96).
Bracketing keseimbangan putih tidak tersedia:
• Opsi kualitas gambar NEF (RAW) atau NEF+JPEG terpilih bagi kualitas
gambar (0 55, 141).
• Mode multi pencahayaan sedang aktif (0 155).
n
342
Efek dari Picture Control berbeda dari gambar ke gambar: A (otomatis) dipilih untuk
penajaman, kontras, atau kejenuhan. Untuk hasil konsisten atas
serangkaian foto, pilih pengaturan lainnya (0 103).
Pengukuran tidak dapat dirubah: Kunci pencahayaan otomatis sedang berlaku
(0 77).
Kompensasi pencahayaan tidak dapat digunakan: Pilih mode pencahayaan P, S,
atau A (0 38, 39, 41).
Noise (area kemerahan atau ukiran lainnya) muncul dalam pencahayaan jangka
panjang: Aktifkan pencahayaan lama reduksi noise (0 242).
Kecerahan dari gambar dalam monitor berbeda dari pencahayaan foto yang diambil di
tinjauan langsung:
• Pengukuran rasio pusat atau titik dipilih (0 75).
• Kamera ada di mode pencahayaan M (0 174).
• Subjek terlalu terang atau terlalu gelap.
• Active D-Lighting sedang aktif (0 110).
• Foto dalam pencahayaan jangka panjang (0 44).
• Lampu kilat digunakan (0 116).
Berkedip atau pita muncul selama tinjauan langsung: Pilih opsi untuk Reduksi
kerlip yang sesuai frekuensi pasokan daya AC setempat (0 276).
Pita terang muncul selama tinjauan langsung: Tanda berkilat, lampu kilat, atau
sumber cahaya lainnya dengan jangka waktu singkat digunakan selama
tinjauan langsung.
Playback
Gambar NEF (RAW) tidak diputar ulang: Foto diambil pada kualitas gambar NEF
+ JPEG (0 55).
Tidak dapat melihat gambar terekam menggunakan kamera lain: Gambar terekam
menggunakan kamera buatan berbeda kemungkinan tidak ditampilkan
secara benar.
Beberapa foto tidak ditampilkan selama playback: Pilih Semua untuk Folder
playback (0 230).
Foto orientasi “tinggi” (potret) ditampilkan dalam orientasi “lebar” (bentang):
• Pilih Hidup bagi Rotasi tinggi (0 233).
• Foto diambil dengan Mati terpilih bagi Rotasi gambar otomatis
(0 277).
• Kamera diarahkan ke atas atau bawah saat foto diambil (0 277).
• Foto ditampilkan di tinjauan gambar (0 232).
Tidak dapat menghapus foto:
• Gambar dilindungi: hilangkan perlindungan (0 201).
• Kartu memori dikunci (0 22).
n
343
Tidak dapat mengubah gambar: Foto tidak dapat diedit lebih jauh
menggunakan kamera ini (0 289).
Pesan ditampilkan menyatakan bahwa tiada gambar tersedia untuk playback: Pilih
Semua bagi Folder playback (0 230).
Tidak dapat merubah urutan cetak:
• Kartu memori penuh: hapus gambar (0 35, 203).
• Kartu memori dikunci (0 22).
Tidak dapat mencetak foto: Foto NEF (RAW) atau TIFF tidak dapat dicetak
melalui hubungan USB langsung. Transfer foto ke komputer dan cetak
menggunakan ViewNX 2 (disertakan) atau Capture NX 2 (dijual terpisah;
0 325). Foto NEF (RAW) dapat disimpan dalam format JPEG
menggunakan Pemrosesan NEF (RAW) (0 300).
Foto tidak ditampilkan di perangkat video definisi tinggi: Pastikan bahwa kabel
HDMI (dijual terpisah) telah terhubung (0 222).
Kamera tidak merespons kontrol jarak jauh bagi televisi HDMI-CEC:
• Pilih Hidup bagi HDMI > Kontrol perangkat di menu persiapan
(0 223).
• Setel pengaturan HDMI-CEC pada televisi seperti dijelaskan dalam
dokumentasi tersedia bersama perangkat.
Tidak dapat mentransfer foto ke komputer: OS (Sistem Operasi) tidak kompatibel
dengan kamera atau perangkat lunak transfer. Gunakan pembaca kartu
untuk menyalin foto ke komputer (0 325).
Foto tidak ditampilkan di Capture NX 2: Update ke versi terbaru (0 325).
Opsi Penghapusan Debu Gambar di Capture NX 2 tidak memberikan efek yang
diinginkan: Pembersihan sensor gambar merubah posisi dari debu pada
filter tingkat rendah. Data referensi penghapusan debu yang terekam
sebelum pembersihan sensor gambar dilakukan tidak dapat digunakan
bersama foto terambil setelah pembersihan sensor gambar dilakukan.
Data referensi penghapusan debu direkam setelah pembersihan sensor
gambar dilakukan tidak dapat digunakan dengan foto yang diambil
sebelum pembersihan sensor gambar dilakukan (0 275).
n
344
Komputer menampilkan gambar NEF (RAW) dengan cara berbeda dari kamera:
Perangkat lunak pihak ketiga tidak menampilkan efek dari Picture Control
atau Active D-Lighting. Gunakan ViewNX 2 (disertakan) atau perangkat
lunak Nikon opsional seperti Capture NX 2 (dijual terpisah).
Lain-lain
Tanggal perekaman tidak benar: Atur jam kamera (0 27, 276).
Item menu tidak dapat dipilih: Beberapa opsi tidak tersedia pada kombinasi
pengaturan tertentu atau saat tiada kartu memori dimasukkan.
n
345
Pesan Kesalahan
Bagian ini mencantumkan indikator dan pesan kesalahan yang
muncul dalam jendela bidik, panel kontrol, dan monitor.
Indikator
Panel Jendela
kontrol bidik
n
346
Masalah
Pemecahan
0
• Cincin apertur lensa • Atur cincin ke bukaan
25
tidak diatur ke
diafragma minimal
bukaan diafragma
(angka-f tertinggi).
minimal.
• Lepas lensa, turunkan
167
• Lensa Al CPU
B
dipasang dengan
tuas penghubung
(berkilat)
tuas penghubung
pengukuran, dan
pasang kembali
pengukuran
lensanya.
kamera dinaikkan
(tidak berlaku pada
lensa tipe G atau E).
Siapkan baterai
H
d Baterai lemah.
29
cadangan penuh daya.
• Baterai habis.
• Isi ulang atau ganti
baterai.
• Baterai tidak dapat • Hubungi perwakilan
H
d
digunakan.
servis resmi Nikon.
xvi, 18,
19
(berkilat) (berkilat)
• Ganti baterai, atau isi
ulang baterai apabila
baterai isi ulang Li-ion
sudah habis daya.
Tiada lensa terpasang,
atau lensa non-CPU
terpasang tanpa
Nilai bukaan akan
menentukan bukaan
ditampilkan jika bukaan
F
diafragma maksimal.
163
diafragma maksimal
Bukaan ditunjukkan
ditentukan.
dalam perhentian dari
bukaan diafragma
maksimal.
Indikator
Panel Jendela
kontrol bidik
Masalah
Pemecahan
Kamera tidak dapat
2 4 memfokus
Ganti komposisi atau
—
(berkilat) menggunakan fokus fokus secara manual.
otomatis.
• Gunakan sensitivitas
ISO lebih rendah
• Di mode pencahayaan:
P Gunakan filter ND
Subjek terlalu terang;
opsional
foto akan lebih
S Tambah kecepatan
pencahayaan.
rana
A Pilih bukaan
diafragma lebih
(Indikator
kecil (angka-f lebih
pencahayaan
tinggi)
dan kecepatan
rana atau
• Gunakan sensitivitas
tampilan
ISO lebih tinggi
bukaan berkilat)
• Di mode pencahayaan:
P Gunakan lampu
Subjek terlalu gelap;
kilat
foto akan kurang
S Turunkan
pencahayaan.
kecepatan rana
A Pilih bukaan
diafragma lebih
besar (angka-f lebih
rendah)
Rubah kecepatan rana
A
B (Bulb) terpilih di
atau pilih mode
(berkilat)
mode pencahayaan S.
pencahayaan M.
Rubah kecepatan rana
%
T (Waktu) terpilih di
atau pilih mode
(berkilat)
mode pencahayaan S.
pencahayaan M.
P k Gambar sedang
Tunggu hingga
(berkilat) (berkilat) diproses.
pemrosesan selesai.
0
61, 68
70
38, 323
39
41
70
38, 116
39
41
39, 42
39, 42
—
n
347
Indikator
Panel Jendela
kontrol bidik
Masalah
Jika indikator berkilat
selama 3 d setelah
c
lampu kilat
—
(berkilat) menembak, foto
mungkin kurang
pencahayaan.
Memori tidak cukup
untuk merekam foto
lanjutan pada
n
j
pengaturan sekarang,
(berkilat) (berkilat)
atau kamera telah
kehabisan nomor file
atau folder.
O
(berkilat)
n
348
Kamera gagal
berfungsi.
Pemecahan
0
Periksa foto di monitor;
jika kurang
pencahayaan, setel
pengaturan dan coba
lagi.
121
• Turunkan kualitas atau 55, 58
ukuran.
• Hapus foto.
203
• Masukkan kartu
19
memori baru.
Lepas rana. Jika
kesalahan bertahan atau
muncul berulang kali,
hubungi perwakilan
servis resmi Nikon.
—
Indikator
Monitor
Tidak ada kartu
memori.
Panel
kontrol
Masalah
Kamera tidak
S dapat mendeteksi
kartu memori.
• Kesalahan saat
mengakses kartu
memori.
Kartu memori ini
tidak dapat
W,
digunakan.
O
Kartu mungkin
(berkilat)
rusak. Sisipkan
• Tidak dapat
kartu lain.
mencipta folder
baru.
g
Kartu memori
terkunci. Geser
kunci ke posisi
“tulis”.
Tidak tersedia
jika kartu Eye-Fi
terkunci.
W, Kamera tidak
O dapat mengontrol
(berkilat) kartu Eye-Fi.
Kartu memori
W,
dikunci
X
(perlindungan
(berkilat)
tulis).
Kartu Eye-Fi
W,
dikunci
O
(perlindungan
(berkilat)
tulis).
Pemecahan
0
Matikan kamera dan
pastikan bahwa kartu
19
dimasukkan dengan
benar.
• Gunakan kartu yang
363
disetujui Nikon.
• Periksa apakah
—
bidang kontak
bersih. Jika kartu
rusak, hubungi
pengecer atau
perwakilan servis
resmi Nikon.
• Hapus file atau
19, 203
masukkan kartu
memori baru setelah
menyalin gambar
penting ke komputer
atau perangkat
lainnya.
• Periksa apakah
285
firmware kartu Eye-Fi
adalah versi terbaru
atau bukan.
• Salin file pada kartu
19
Eye-Fi ke komputer
atau perangkat
lainnya dan format
kartu, atau masukkan
kartu baru.
Geser switch
perlindungan tulis
kartu ke posisi “tulis”.
22
n
349
Indikator
Monitor
Kartu ini tidak
diformat.
Format kartu.
Jam sudah direset
Gagal update
firmware unit
lampu kilat.
Lampu kilat tidak
dapat digunakan.
Hubungi
perwakilan servis
resmi Nikon.
Tidak dapat
memulai
tinjauan
langsung.
Tunggu.
n
350
Panel
kontrol
Masalah
Kartu memori
belum diformat
[C]
untuk
(berkilat)
penggunaan di
kamera.
Jam kamera tidak
—
diatur.
—
—
Folder tidak
berisi gambar.
—
Semua gambar
tersembunyi.
—
Pemecahan
0
Format kartu memori
atau masukkan kartu
memori baru.
19
Atur jam kamera.
Firmware untuk
unit lampu kilat
terpasang di
Hubungi perwakilan
kamera tidak
servis resmi Nikon.
diupdate dengan
benar.
27, 276
—
Tunggu hingga
sirkuit internal
Suhu internal
174
mendingin sebelum
kamera tinggi.
melanjutkan tinjauan
langsung.
Tidak ada gambar Pilih folder yang berisi
pada kartu
gambar dari menu
memori atau
Folder playback atau
19, 230
dalam folder
masukkan kartu
memori yang berisi
terpilih untuk
playback.
gambar.
Tiada gambar dapat
diputar balik hingga
folder lainnya dipilih
Semua foto
atau Sembunyikan
dalam folder
gambar digunakan
230
sekarang
untuk mengijinkan
disembunyikan.
paling sedikit satu
gambar untuk
ditampilkan.
Indikator
Monitor
Panel
kontrol
Tidak dapat
menampilkan
file ini.
—
Tidak dapat
memilih file ini.
—
Periksa printer.
—
Periksa kertas.
—
Kertas macet.
—
Kertas habis.
—
Periksa pasokan
tinta.
—
Tinta habis.
—
Masalah
Pemecahan
File telah dicipta
atau dimodifikasi
menggunakan
File tidak dapat
komputer atau
diputar ulang pada
kamera merek
kamera.
lain, atau file
rusak.
Gambar tercipta
Gambar terpilih
menggunakan
tidak dapat
perangkat lain tidak
diubah.
dapat diubah.
Periksa printer. Untuk
Printer ada
melanjutkan, pilih
kesalahan.
Lanjutkan (jika
tersedia).
Kertas printer
Masukkan kertas
bukan dari ukuran berukuran sesuai dan
terpilih.
pilih Lanjutkan.
Kertas macet
Benahi macet dan
dalam printer.
pilih Lanjutkan.
Masukkan kertas
Printer kehabisan
ukuran terpilih dan
kertas.
pilih Lanjutkan.
Periksa tinta. Untuk
Tinta ada
melanjutkan, pilih
kesalahan.
Lanjutkan.
Printer kehabisan Ganti tinta dan pilih
tinta.
Lanjutkan.
0
—
289
214 *
214 *
214 *
214 *
214 *
214 *
* Baca buku petunjuk printer untuk informasi selengkapnya.
n
351
Spesifikasi
❚❚ Kamera Digital Nikon Df
Jenis
Jenis
Dudukan lensa
Sudut gambar efektif
Kamera digital refleks lensa tunggal
Dudukan F Nikon (dengan penghubung AF dan kontak AF)
Nikon format FX
Piksel efektif
Piksel efektif
16,2 juta
Sensor gambar
Sensor gambar
Piksel total
Sistem Reduksi debu
Penyimpanan
Ukuran gambar (piksel)
Format file
Sistem Picture Control
Media
Sistem file
n
352
Sensor CMOS 36,0 × 23,9 mm
16,6 juta
Pembersihan sensor gambar, data ref. Penghapusan Debu
Gambar (perangkat lunak Capture NX 2 opsional
diperlukan)
• Area gambar FX (36×24)
4928 × 3280 (#) 3696 × 2456 ($) 2464 × 1640 (%)
• Area gambar DX (24×16)
3200 × 2128 (#) 2400 × 1592 ($) 1600 × 1064 (%)
• NEF (RAW): 12 atau 14 bit, kompresi tanpa kerugian,
dikompresi atau tidak dikompresi
• TIFF (RGB)
• JPEG: Mematuhi JPEG-Baseline dengan kompresi fine
(sekitar 1 : 4), normal (sekitar 1 : 8), atau basic (sekitar
1 : 16) (Prioritas ukuran); kompresi Kualitas optimal
juga tersedia
• NEF (RAW)+JPEG: Foto tunggal terekam dalam kedua
format NEF (RAW) dan JPEG
Standar, Netral, Terang, Monokrom, Potret, Pemandangan;
Picture Control terpilih dapat dirubah; penyimpanan bagi
Picture Control kustom
Kartu memori SD (Secure Digital) serta SDHC dan SDXC
yang mematuhi UHS-I
DCF (Peraturan Disain bagi Sistem File Kamera) 2.0, DPOF
(Format Urutan Cetak Digital), Exif (Format File Gambar
yang dapat Menukar bagi Kamera Digital Gambar Diam)
2.3, PictBridge
Jendela bidik
Jendela bidik
Cakupan bingkai
Pembesaran
Eyepoint
Penyesuaian diopter
Layar pengatur fokus
Cermin refleks
Pratinjau jarak fokus
Bukaan lensa
Lensa
Lensa kompatibel
Rana
Jenis
Kecepatan
Kecepatan sinkronisasi
lampu kilat
Jendela bidik refleks lensa tunggal pentaprisma sejajar
mata
• FX (36×24): Sekitar 100% horisontal dan 100% vertikal
• DX (24x16): Sekitar 97% horisontal dan 97% vertikal
Sekitar 0,7 × (50 mm f/1.4 lensa pada tak terhingga, –1,0 m–1)
15 mm (–1,0 m–1; dari tengah permukaan lensa okuler
jendela bidik)
–3–+1 m–1
Layar tipe B BriteView Clear Matte Mark VIII dengan
bracket area AF (kisi bingkai dapat ditampilkan)
Kembali cepat
Penekanan tombol Pv men-stop down bukaan lensa ke
nilai terpilih oleh pengguna (mode pencahayaan A dan
M) atau oleh kamera (mode pencahayaan P dan S)
Kembali seketika, dikendalikan secara elektronik
Kompatibel dengan lensa AF NIKKOR, termasuk lensa tipe
G, E, dan D (beberapa pembatasan berlaku pada lensa PC)
dan lensa DX (menggunakan DX 24 × 16 1,5× area
gambar), lensa AI-P NIKKOR, dan lensa non-CPU. Lensa IX
NIKKOR dan lensa bagi F3AF tidak dapat digunakan.
Jendela jangkauan elektronik dapat digunakan dengan
lensa yang memiliki bukaan diafragma maksimal f/5.6
atau lebih cepat (jendela jangkauan elektronik
mendukung 7 titik fokus tengah dengan lensa yang
memiliki bukaan diafragma maksimal f/8 atau lebih cepat
dan 33 titik fokus tengah dengan lensa yang memiliki
bukaan diafragma maksimal f/7.1 atau lebih cepat).
Rana bidang fokus perjalanan vertikal yang
dikendalikan secara elektronik
1/4000–4 d dalam langkah 1 EV (1/4000–30 d dalam
langkah 1/3 EV dengan kenop perintah utama), X200
(dengan kenop kecepatan rana saja), bulb, waktu
X= 1/200 d; sinkronkan dengan rana pada kecepatan
1/250 d atau lebih lambat (jangkauan lampu kilat
menurun pada kecepatan antara 1/200 dan 1/250 d)
n
353
Lepas
Mode pelepas
Kecepatan maju bingkai
Pewaktu otomatis
S (bingkai tunggal), CL (kecepatan rendah berkelanjutan),
CH (kecepatan tinggi berkelanjutan), J (pelepas rana diam),
E (pewaktu otomatis), MUP (cermin naik)
1–5 fps (CL) atau 5,5 fps (CH)
2 d, 5 d, 10 d, 20 d; pencahayaan 1–9 pada interval 0,5, 1, 2,
atau 3 d
Pencahayaan
Pengukuran
Pengukuran pencahayaan TTL menggunakan sensor RGB
2016-piksel
Metode pengukuran
• Matriks: Pengukuran matriks warna 3D II (lensa tipe G, E,
dan D); pengukuran matriks warna II (lensa CPU lainnya);
pengukuran matriks warna tersedia dengan lensa nonCPU jika pengguna menyediakan data lensa
• Rasio pusat: Penekanan sebesar 75% diberikan pada
lingkaran 12 mm di tengah bingkai. Garis tengah
lingkaran dapat dirubah ke 8, 15, atau 20 mm, atau
penekanan dapat berdasarkan rata-rata dari keseluruhan
bingkai (lensa non-CPU menggunakan lingkar 12-mm)
• Titik: Mengukur lingkaran 4 mm (sekitar 1,5% dari bingkai)
berpusat pada titik fokus terpilih (pada titik fokus tengah
saat lensa non-CPU digunakan)
Jangkauan (ISO 100, lensa • Pengukuran matriks atau rasio pusat: 0–20 EV
f/1.4, 20 °C)
• Pengukuran titik: 2–20 EV
Penghubung pengukur
Gabungan CPU dan AI (tuas penghubung pengukuran
pencahayaan
yang dapat dilipat)
Mode pencahayaan
Terprogram otomatis dengan program fleksibel (P);
prioritas rana otomatis (S); prioritas bukaan diafragma
otomatis (A); manual (M)
Kompensasi pencahayaan –3 – +3EV dengan peningkatan 1/3 EV
Bracketing pencahayaan 2–5 bingkai dalam langkah 1/3, 2/3, 1, 2, atau 3 EV
Bracketing lampu kilat
2–5 bingkai dalam langkah 1/3, 2/3, 1, 2, atau 3 EV
Bracketing keseimbangan
2–3 bingkai dalam langkah 1, 2, atau 3
putih
ADL Bracketing
2 bingkai menggunakan nilai terpilih bagi satu bingkai
atau 3-5 bingkai menggunakan nilai pra-setel bagi semua
bingkai
Kunci pencahayaan
Penyinaran dikunci pada nilai terdeteksi dengan tombol
A AE-L/AF-L
n
354
Pencahayaan
Sensitivitas ISO (Indeks
ISO 100 – 12800 dalam langkah 1/3 EV. Juga dapat diatur ke
Pencahayaan Disarankan) sekitar 0,3, 0,7, atau 1 EV (setara ISO 50) di bawah ISO 100
atau ke sekitar 0,3, 0,7, 1, 2, 3, atau 4 EV (setara ISO 204800)
di atas ISO 12800; kontrol sensitivitas ISO otomatis tersedia
Active D-Lighting
Dapat dipilih dari Otomatis, Ekstra tinggi +2/+1, Tinggi,
Normal, Rendah, atau Mati
Fokus
Fokus Otomatis
Jangkauan deteksi
Servo lensa
Titik fokus
Mode area AF
Kunci fokus
Lampu kilat
Kontrol lampu kilat
Mode lampu kilat
Modul sensor fokus otomatis Nikon Multi-CAM 4800
dengan deteksi fase TTL, penghalusan, dan 39 titik fokus
(termasuk 9 sensor tipe silang; 33 titik di tengah tersedia
pada bukaan lebih lambat daripada f/5.6 dan lebih cepat
daripada f/8, sedangkan 7 titik fokus di tengah tersedia
pada f/8)
–1 – +19 EV (ISO 100, 20 °C)
• Fokus otomatis (AF): AF servo tunggal (AF-S); AF servo
berkesinambungan (AF-C); pelacakan fokus prediktif
diaktifkan secara otomatis menurut status subjek
• Fokus manual (M): Jendela jangkauan elektronik dapat
digunakan
Dapat dipilih dari 39 atau 11 titik fokus
AF titik-tunggal; AF area-dinamis 9-, 21-, atau 39- titik,
pelacakan 3D, AF area-otomatis
Fokus dapat dikunci dengan menekan tombol pelepas
rana setengah (AF servo tunggal) atau dengan menekan
tombol A AE-L/AF-L
TTL: Kontrol lampu kilat i-TTL menggunakan sensor RGB
2016-piksel tersedia pada SB-910, SB-900, SB-800, SB-700,
SB-600, SB-400, atau SB-300; lampu kilat-pengisi seimbang
i-TTL bagi SLR digital digunakan bersama pengukuran
matriks dan rasio pusat, lampu kilat i-TTL standar bagi SLR
digital dengan pengukuran titik
Sinkronisasi tirai depan, sinkronisasi lambat, sinkronisasi
tirai belakang, reduksi mata merah, reduksi mata merah
dengan sinkronisasi lambat, sinkronisasi tirai belakang
lambat, Sinkronisasi Kecepatan Tinggi FP Otomatis
didukung
n
355
Lampu kilat
Kompensasi lampu kilat –3 – +1 EV dengan peningkatan 1/3 EV
Indikator lampu kilat
Bersinar saat unit lampu kilat eksternal penuh daya;
siap
berkilat setelah lampu kilat ditembakkan pada output
penuh
Dudukan aksesori
Hot-shoe ISO 518 dengan sinkronisasi dan kontak data
serta kunci pengaman
Sistem Pencahayaan
Penerangan Nirkabel Canggih didukung dengan
Kreatif Nikon (CLS)
SB-910, SB-900, SB-800, atau SB-700 sebagai lampu kilat
master, dan SB-600 atau SB-R200 sebagai kendali jarak
jauh; atau SU-800 sebagai pengendali; Sinkronisasi
Kecepatan Tinggi FP Otomatis dan penyinaran
pemodelan didukung pada semua unit lampu kilat
kompatibel-CLS kecuali SB-400 dan SB-300; Komunikasi
Informasi Warna Lampu Kilat dan kunci FV didukung
pada semua unit lampu kilat kompatibel-CLS
Terminal sinkronisasi
Terminal sinkronisasi ISO 519 dengan utas pengunci
Keseimbangan putih
Keseimbangan putih
Tinjauan langsung
Servo lensa
Mode area AF
Fokus Otomatis
Monitor
Monitor
n
356
Otomatis (2 jenis), lampu pijar, lampu neon (7 jenis),
sinar surya langsung, lampu kilat, berawan, bayangan,
manual pra-setel (hingga 4 nilai dapat disimpan,
pengukuran keseimbangan putih titik tersedia selama
tinjauan langsung), pilih suhu warna (2500 K–10.000 K),
seluruhnya dengan penghalusan
• Fokus otomatis (AF): AF servo tunggal (AF-S); AF servo
penuh waktu (AF-F)
• Fokus manual (M)
AF prioritas wajah, AF area lebar, AF area normal, AF
pelacakan subjek
AF deteksi-kontras di manapun dalam bingkai (kamera
memilih titik fokus secara otomatis saat AF prioritas
wajah atau AF pelacakan subjek dipilih)
8-cm/3,2-inci, sekitar 921k-dot (VGA), LCD TFT
polisilikon suhu rendah dengan sudut pandang 170 °,
cakupan bingkai sekitar 100%, dan kontrol kecerahan
Playback
Playback
Antarmuka
USB
Output HDMI
Terminal aksesori
Bahasa yang didukung
Bahasa yang didukung
Sumber daya
Baterai
Adaptor AC
Soket tripod
Soket tripod
Dimensi/berat
Dimensi (L × T × D)
Berat
Playback bingkai penuh dan gambar kecil (4, 9, atau
72 gambar atau kalender) dengan zoom saat
playback, tayangan slide foto, tampilan histogram,
sorotan, informasi foto, tampilan data lokasi, dan
rotasi gambar otomatis
USB Kecepatan Tinggi
Konektor mini-pin HDMI tipe C
Kontroler jarak jauh nirkabel: WR-R10 dan WR-1 (dijual
terpisah)
Kabel jarak jauh: MC-DC2 (dijual terpisah)
Unit GPS: GP-1/GP-1A (dijual terpisah)
Arab, Mandarin (Sederhana dan Tradisional), Ceko,
Denmark, Belanda, English, Finlandia, Perancis, Jerman,
Yunani, Hindi, Hongaria, Indonesia, Italia, Jepang,
Korea, Norwegia, Polandia, Portugis (Portugal dan
Brazil), Rumania, Rusia, Spanyol, Swedia, Thai, Turki,
Ukraina
Satu baterai isi ulang Li-ion EN-EL14a
Adaptor AC EH-5b; memerlukan konektor daya EP-5A
(dijual terpisah)
1/4
inci (ISO 1222)
Sekitar 143,5 × 110 × 66,5 mm
Sekitar 765 g dengan baterai dan kartu memori namun
tanpa tutup badan; sekitar 710 g (badan kamera saja)
n
357
Lingkungan pengoperasian
Suhu
0 °C–40 °C
Kelembaban
85% atau kurang (tanpa kondensasi)
• Kecuali dinyatakan lain, seluruh angka adalah bagi kamera dengan baterai
berdaya penuh yang dioperasikan pada suhu yang ditentukan oleh Asosiasi
Produk Pencitraan dan Kamera (CIPA): 23 ±3 °C.
• Nikon memiliki hak untuk mengubah spesifikasi perangkat keras dan
perangkat lunak seperti dijelaskan dalam buku petunjuk ini setiap saat dan
tanpa pemberitahuan terlebih dahulu. Nikon tidak bertanggung-jawab atas
kerusakan yang mungkin terjadi akibat dari kesalahan dalam isi buku
petunjuk ini.
Pengisi daya baterai MH-24
Input terukur
AC 100–240 V, 50/60 Hz, maksimal 0,2 A
Output terukur
DC 8,4 V/0,9 A
Baterai yang didukung Baterai Isi Ulang Li-ion Nikon EN-EL14a
Lama pengisian daya
Sekitar 1 jam dan 50 menit pada suhu sekitar 25 °C saat
tiada daya tersisa
Suhu pengoperasian
0 °C–40 °C
Dimensi (L × T × D)
Sekitar 70 × 26 × 97 mm, tidak termasuk adaptor steker
Berat
Sekitar 96 g, tidak termasuk adaptor steker
Baterai isi ulang Li-ion EN-EL14a
Jenis
Baterai isi ulang lithium-ion
Kapasitas terukur
7,2 V/1230 mAh
Suhu pengoperasian
0 °C–40 °C
Dimensi (L × T × D)
Sekitar 38 × 53 × 14 mm
Berat
Sekitar 49 g, tidak termasuk penutup terminal
n
358
AF-S NIKKOR 50mm f/1.8G (Special Edition)
Jenis
Lensa AF-S tipe G dengan dudukan F dan CPU
terpasang
Panjang fokal
50 mm
Bukaan diafragma
f/1.8
maksimal
Konstruksi lensa
7 elemen dalam 6 grup (termasuk 1 elemen lensa
asferik)
Sudut gambar
• Kamera Nikon SLR film dan D-SLR format-FX: 47°
• Kamera Nikon D-SLR format-DX: 31° 30´
Informasi jarak
Output ke kamera
Memfokus
Fokus otomatis dikendalikan oleh Motor Autofocus
Senyap dan cincin fokus terpisah untuk fokus manual
Indikator jarak fokus
0,45 m hingga tak terbatas (∞)
Jarak fokus minimal
0,45 m dari bidang fokal
Bilah diafragma
7 (bukaan diafragma lingkaran)
Diafragma
Serba otomatis
Rentang bukaan
f/1.8 – 16
Pengukuran
Bukaan penuh
Ukuran tambahan filter 58 mm (P = 0,75 mm)
Dimensi
Garis tengah maksimal sekitar 73 mm × 52,5 mm (jarak
dari kelopak pemasangan lensa kamera)
Berat
Sekitar 190 g
n
359
AF-S NIKKOR 50mm f/1.8G
(Special Edition)
Bagian-bagian dari AF-S NIKKOR 50mm f/1.8G (Special Edition)
ditunjukkan di bawah.
Indikator jarak fokus
Tanda
pemasangan
tudung lensa
Penutup lensa
Tanda jarak fokus
Tanda pemasangan lensa
Penutup
lensa
belakang
Cincin fokus
(0 68, 183)
Switch mode fokus
(0 25, 68)
n
360
Gasket karet
pemasangan lensa
Kontak CPU (0 320)
D Perawatan Lensa
• Saat tudung lensa dipasang, jangan mengangkat atau memegang lensa
atau kamera hanya pada tudungnya.
• Jaga kontak CPU tetap bersih.
• Sekiranya gasket karet pemasangan lensa rusak, segera hentikan
penggunaan dan bawa lensa ke pusat servis resmi Nikon untuk perbaikan.
• Gunakan blower untuk menghilangkan debu dan kotoran dari permukaan
lensa. Untuk menghilangkan bercak dan sidik jari, teteskan sedikit ethanol
atau pembersih lensa pada kain katun lembut serta bersih atau tisu
pembersih lensa dan bersihkan dari tengah ke arah luar menggunakan
gerakan melingkar, perhatikan agar tidak meninggalkan corengan atau
menyentuh kaca dengan jari Anda.
• Jangan pernah gunakan pelarut organik seperti tiner cat atau bensol
untuk membersihkan lensa.
• Tudung lensa atau filter NC dapat digunakan untuk melindungi elemen
lensa depan.
• Pasang tutup depan dan belakang sebelum meletakkan lensa dalam
kantung fleksibelnya.
• Jika lensa tidak akan digunakan untuk jangka lama, simpan di lokasi sejuk
serta kering untuk mencegah jamur dan karat. Jangan simpan di bawah
sinar surya langsung atau bersama kapur barus atau bola kamper
ngengat.
• Jaga lensa agar tetap kering. Karat pada mekanisme internal dapat
menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.
• Meninggalkan lensa di lokasi yang teramat panas dapat merusak atau
melengkungkan bagian yang terbuat dari plastik penguatan.
A
•
•
•
•
Aksesori Disertakan
Penutup Lensa Depan Snap-on 58 mm LC-58
Penutup Lensa Belakang LF-4
Kantung Lensa Fleksibel CL-1013
Tudung Bayonet HB-47 (terpasang seperti petunjuk)
A Aksesori Opsional
• Filter ulir 58 mm
n
361
A
Standar yang Didukung
• DCF Versi 2.0: Peraturan Desain untuk Sistem File Kamera (DCF)
merupakan standar yang luas dipakai dalam industri kamera digital
untuk memastikan kompatibilitas antara produsen kamera yang
berbeda.
• DPOF: Format Urutan Cetakan Digital (DPOF) adalah standar industri
yang mengijinkan gambar untuk dicetak dari urutan cetak yang
tersimpan pada kartu memori.
• Exif versi 2.3: Kamera mendukung Exif (Format File Gambar yang dapat
Ditukar untuk Kamera Digital Gambar Diam) versi 2.3, standar di mana
informasi tersimpan bersama foto digunakan untuk reproduksi warna
optimal saat gambar adalah output dari printer yang mendukung Exif.
• PictBridge: Standar yang dikembangkan melalui kerjasama antara
industri kamera digital dan printer, mengijinkan output foto secara
langsung ke printer tanpa terlebih dahulu mentransfernya ke
komputer.
• HDMI: High-Definition Multimedia Interface adalah sebuah standar
bagi multimedia antarmuka yang digunakan di perangkat elektronik
dan perangkat AV yang mampu memancarkan data audiovisual dan
mengendalikan sinyal ke perangkat yang mematuhi HDMI melalui
hubungan kabel tunggal.
A
Informasi Merek Dagang
Mac OS dan OS X adalah merupakan merek dagang terdaftar dari Apple
Inc. di Amerika Serikat dan/atau negara-negara lainnya. Microsoft,
Windows, dan Windows Vista adalah merek dagang terdaftar, atau
merek dagang dari Korporasi Microsoft di Amerika Serikat dan/atau
negara-negara lainnya. PictBridge adalah merek dagang. Logo SD,
SDHC, dan SDXC adalah merek dagang dari SD-3C, LLC. HDMI, logo
HDMI dan High-Definition Multimedia Interface merupakan merek
dagang atau merek dagang terdaftar dari HDMI Licensing LLC.
n
362
Semua nama dagang lainnya yang disebutkan dalam buku petunjuk ini
atau dalam dokumentasi lain yang disertakan bersama produk Nikon
Anda adalah merek dagang atau merek dagang terdaftar dari
pemiliknya masing-masing.
Kartu Memori yang Disetujui
Kamera mendukung kartu memori SD, SDHC, dan SDXC,
termasuk kartu SDHC dan SDXC yang mematuhi UHS-I.
Saat memilih kartu untuk digunakan dalam pembaca kartu,
pastikan mereka kompatibel dengan perangkat. Hubungi
pabrikan untuk informasi tentang fitur, pengoperasian, dan
batasan penggunaan.
n
363
Kapasitas Kartu Memori
Tabel berikut ini menunjukkan prakiraan jumlah gambar yang
dapat disimpan pada sebuah kartu SDHC UHS-I SanDisk Extreme
Pro 8 GB pada pengaturan kualitas gambar (0 55), ukuran gambar
(0 58), dan area gambar (0 51) yang berbeda.
❚❚ Area Gambar FX (36×24) *
Kualitas gambar
NEF (RAW), Kompresi
tanpa kerugian, 12-bit
NEF (RAW), Kompresi
tanpa kerugian, 14-bit
NEF (RAW),
Dikompresi, 12-bit
NEF (RAW),
Dikompresi, 14-bit
NEF (RAW), Tidak
dikompresi, 12-bit
NEF (RAW), Tidak
dikompresi, 14-bit
364
Ukuran file 1 Jumlah gambar 1
Kapasitas
penyangga 2
—
15,4 MB
279
37
—
19,4 MB
216
29
—
13,9 MB
377
47
—
17,0 MB
315
38
—
26,5 MB
279
30
—
34,3 MB
216
25
Besar
49,1 MB
151
21
Sedang
28,3 MB
265
25
Kecil
13,2 MB
566
36
Besar
7,9 MB
729
100
Sedang
5,4 MB
1100
100
JPEG fine 3
Kecil
3,0 MB
2200
100
Besar
4,5 MB
1400
100
JPEG normal 3
Sedang
2,8 MB
2300
100
Kecil
1,6 MB
4300
100
Besar
2,2 MB
2800
100
JPEG basic 3
Sedang
1,5 MB
4600
100
Kecil
0,9 MB
8000
100
* Termasuk gambar yang diambil dengan lensa non-DX saat Hidup dipilih
bagi Pemotongan DX otomatis.
TIFF (RGB)
n
Ukuran
gambar
❚❚ Area Gambar DX (24×16) *
Kualitas gambar
NEF (RAW), Kompresi
tanpa kerugian, 12-bit
NEF (RAW), Kompresi
tanpa kerugian, 14-bit
NEF (RAW),
Dikompresi, 12-bit
NEF (RAW),
Dikompresi, 14-bit
NEF (RAW), Tidak
dikompresi, 12-bit
NEF (RAW), Tidak
dikompresi, 14-bit
Ukuran
gambar
Ukuran file 1 Jumlah gambar 1
Kapasitas
penyangga 2
—
7,2 MB
618
100
—
8,9 MB
484
96
—
6,6 MB
818
100
—
7,9 MB
692
100
—
12,0 MB
618
72
—
15,3 MB
484
53
Besar
21,5 MB
349
29
Sedang
12,6 MB
593
39
Kecil
6,2 MB
1100
69
Besar
3,7 MB
1500
100
Sedang
2,8 MB
2200
100
JPEG fine 3
Kecil
1,9 MB
3600
100
Besar
2,3 MB
2900
100
JPEG normal 3
Sedang
1,6 MB
4400
100
Kecil
1,1 MB
7100
100
Besar
1,2 MB
5700
100
JPEG basic 3
Sedang
0,9 MB
8600
100
Kecil
0,7 MB
12100
100
* Termasuk gambar yang diambil dengan lensa DX saat Hidup dipilih bagi
Pemotongan DX otomatis.
TIFF (RGB)
1 Seluruh angka adalah perkiraan. Ukuran file bervariasi menurut scene terekam.
2 Jumlah bidikan maksimal yang dapat disimpan dalam penyangga memori
pada ISO 100. Menurun jika Kualitas optimal dipilih bagi Kompresi JPEG
(0 57), foto NEF (RAW) diambil dengan sensitivitas ISO diatur ke Hi 0,3 atau
lebih tinggi, atau pencahayaan lama reduksi noise atau kontrol distorsi
otomatis hidup.
3 Angka ini mengasumsikan Kompresi JPEG diatur ke Prioritas ukuran.
Pemilihan Kualitas optimal meningkatkan ukuran file gambar JPEG; jumlah
gambar dan kapasitas penyangga menurun bersamaan.
n
365
A
d6—Lepas berkelanjutan maks. (0 254)
Jumlah foto maksimal yang dapat diambil dalam burst tunggal dapat
diatur ke jumlah berapapun antara 1 dan 100.
n
366
Masa Pakai Baterai
Jumlah bidikan yang dapat diambil dengan baterai EN-EL14a penuh
daya bervariasi menurut kondisi baterai, suhu, dan bagaimana
kamera digunakan. Gambaran contoh diberikan di bawah ini.
• Standar CIPA 1: Sekitar 1400 bidikan
• Standar Nikon 2: Sekitar 2900 bidikan
1 Diukur pada 23 °C (±2 °C) dengan lensa AF-S NIKKOR 50mm f/1.8G
(Special Edition) di bawah kondisi pengujian berikut: lensa berputar
dari tak terbatas ke rentang minimal dan satu foto diambil pada
pengaturan default sekali setiap 30 d. Tinjauan langsung tidak
digunakan.
2 Diukur pada 20 °C dengan lensa AF-S NIKKOR 50mm f/1.8G (Special
Edition) di bawah kondisi pengujian berikut: kualitas gambar diatur
ke JPEG basic, ukuran gambar diatur ke M (sedang), kecepatan rana
1/250 d, tombol pelepas rana ditekan setengah selama tiga detik dan
fokus berputar dari jarak tak terhingga ke jangkauan minimal tiga
kali; enam bidikan lalu diambil berturut-turut dan monitor
dihidupkan selama lima detik dan lalu dimatikan; siklus diulang
setelah pewaktu siaga berakhir.
Hal berikut dapat menurunkan masa pakai baterai:
• Penggunaan monitor
• Menahan penekanan setengah tombol pelepas rana
• Melakukan fokus otomatis berulang kali
• Mengambil foto NEF (RAW) atau TIFF (RGB)
• Kecepatan rana lambat
• Menggunakan unit GPS GP-1 atau GP-1A
• Menggunakan kartu Eye-Fi
• Menggunakan adaptor perangkat seluler nirkabel WU-1a atau
kontroler jarak jauh nirkabel WR-R10/WR-1
• Menggunakan mode VR (pengurang guncangan) dengan lensa VR
Guna memastikan bahwa Anda memperoleh daya maksimal dari
baterai isi ulang Nikon EN-EL14a:
• Jaga kontak baterai tetap bersih. Kontak berpasir dapat
mengurangi kinerja baterai.
• Gunakan baterai segera setelah pengisian daya. Baterai akan
kehilangan dayanya jika lama tidak digunakan.
n
367
Indeks
Simbol
P (Terprogram otomatis) ...................... 38
S (Prioritas rana otomatis) .................... 39
A (Prioritas bukaan diafragma otomatis)
...................................................................... 41
M (Manual).................................................. 42
B (Bulb) ........................................................ 44
T (Waktu)..................................................... 44
1/3 STEP ......................................................... 40
S (Bingkai tunggal) .............................. 7, 46
CL (Kecepatan rendah berkelanjutan)
........................................................ 7, 46, 254
CH (Kecepatan tinggi berkelanjutan)
.................................................................. 7, 46
J (Pelepas rana diam) ....................... 7, 46
E (Pewaktu otomatis) ................ 7, 46, 48
MUP (Cermin naik).......................... 7, 46, 50
! (AF prioritas wajah) ......................... 177
$ (AF area lebar) ................................... 177
% (AF area normal) ............................... 177
& (AF pelacakan subjek) .................. 177
a (Matriks)................................................ 75
Z (Rasio pusat)........................................ 75
b (Titik) ...................................................... 75
d (Bantuan) .............................................. 15
t (Penyangga memori).................. 32, 47
Angka
12-bit ........................................................... 57
14-bit ........................................................... 57
A
n
368
Active D-Lighting ........................ 110, 145
Adaptor AC .................................... 323, 326
Adaptor perangkat seluler nirkabel
.......................................................... 284, 324
ADL Bracketing (Set bracketing
otomatis) ...................................... 145, 259
Adobe RGB............................................... 240
AE & lampu kilat (Set bracketing
otomatis) ...................................... 136, 259
AE saja (Set bracketing otomatis)
.......................................................... 136, 259
AF........................................ 59–67, 175–178
AF area lebar........................................... 177
AF area normal....................................... 177
AF area-dinamis................................. 62, 64
AF area-otomatis............................... 63, 64
AF pelacakan subjek ............................ 177
AF prioritas wajah................................. 177
AF servo berkesinambungan .... 59, 246
AF servo penuh waktu ........................ 175
AF servo tunggal................... 59, 175, 246
AF titik-tunggal.................................. 62, 64
AF-C .................................................... 59, 246
AF-F............................................................ 175
AF-S............................................ 59, 175, 246
Aksesori .................................................... 323
Aktivasi AF ............................................... 247
angka-f............................................... 37, 320
Area gambar ......................... 25, 51, 53, 58
Area rasio pusat..................................... 250
Atur Picture Control............................. 100
Ayunan ke depan/belakang.............. 282
Ayunan ke kanan/kiri.................. 265, 282
B
Bahasa (Language)........................ 26, 277
Bantuan ....................................................... 15
Bantuan AF.............................................. 122
Baterai .................................. 18, 19, 29, 358
Baterai jam ................................................. 27
Bayangan (Keseimbangan putih) ...... 82
Berawan (Keseimbangan putih)......... 82
Bersihkan sensor gambar .................. 329
Bingkai tunggal ................................... 7, 46
Bip............................................................... 253
Bracket area AF ......................................... 28
Bracketing.......... 136, 141, 145, 259, 260
Bracketing keseimbangan putih ..... 141
Bracketing lampu kilat ..... 136, 259, 260
Bracketing oto (Mode M) ................... 260
Bracketing otomatis.......... 136, 259, 260
Bracketing pencahayaan
................................................. 136, 259, 260
Bukaan ........................................ 41–43, 268
Bukaan diafragma maksimal
.................................................... 69, 122, 320
Bukaan diafragma minimal ........... 25, 37
Bulb ............................................................... 44
C
Cahaya latar ............................................ 256
Camera Control Pro 2 .......................... 325
Capture NX 2
............. 56, 109, 240, 274, 277–279, 325
CEC ............................................................. 223
Cermin................................................ 50, 332
Cermin naik .................................... 7, 46, 50
Cetak (DPOF)........................................... 217
Cetak indeks............................................ 217
Cincin fokus............................................. 360
Cincin fokus lensa ................. 68, 183, 360
CLS.............................................................. 118
D
Data ikhtisar ............................................ 195
Data lensa non-CPU ............................. 163
Data lokasi ...................................... 170, 194
Data pemotretan................................... 193
Daylight saving time..................... 27, 276
DCF.................................................... 240, 362
Definisi tinggi ................................ 222, 362
Digital Print Order Format
................................................. 217, 219, 362
Dikompresi (Jenis) ................................... 57
Diopter...................................................... 324
D-Lighting................................................ 291
DPOF....................................... 217, 219, 362
Dudukan aksesori ................................. 116
Dudukan lensa .......................................... 69
DX (24×16) 1,5×........................................ 52
E
Efek filter .................................................. 295
Efek miniatur........................................... 308
Exif .............................................................. 362
F
Filter nuansa hangat (Efek filter) ..... 295
Filter tingkat rendah............................ 329
Fisheye...................................................... 305
Fokus jendela bidik ....................... 28, 324
Fokus manual.................................. 68, 183
Fokus otomatis .............. 59–67, 175–178
Folder penyimpanan........................... 237
Folder playback ..................................... 230
Format DX .................................................. 52
Format FX ................................................... 52
Format kartu memori ................... 22, 272
Format tanggal............................... 26, 276
Foto ref. P'hpsan Debu Gambar ...... 274
Fotografi tinjauan langsung ............. 172
FX (36×24) 1,0× ........................................ 52
G
Gambar kecil........................................... 261
H
Hak Cipta.................................................. 279
Hapus ................................................. 35, 203
Hapus gambar yang dipilih............... 205
Hapus item (Menu Saya) .................... 315
Hapus semua gambar ......................... 205
HDMI ....................................... 184, 222, 362
HDMI-CEC ................................................ 223
Hi (Sensitivitas) ......................................... 71
Histogram.............................. 191, 192, 261
Hitam-putih (Monokrom) .................. 294
Horizon virtual ..................... 182, 265, 282
I
Iluminasi titik AF.................................... 248
Iluminasi titik fokus .............................. 248
Iluminator LCD................................... 5, 256
Indikator balik ........................................ 269
Indikator fokus............................ 31, 66, 69
Indikator fokus dicapai ............ 32, 66, 69
Indikator jarak fokus ............................ 360
Indikator lampu kilat siap ......... 121, 131
Indikator pencahayaan.......................... 43
Informasi ........................................... 11, 188
Informasi file........................................... 189
n
369
Informasi foto ............................... 188, 232
Informasi hak cipta ............................... 279
Informasi playback ..................... 188, 232
Interval bingkai (Tayangan slide) .... 234
i-TTL.................................................. 119, 124
J
Jam ...................................................... 26, 276
Jangkauan Dinamis Tinggi (HDR).... 112
Jendela bidik...................... 9, 28, 324, 353
Jendela jangkauan elektronik............. 69
Jenis (perekaman NEF (RAW))............. 57
Jenis Cyano (Monokrom).................... 294
JPEG....................................................... 55, 57
JPEG basic .................................................. 55
JPEG fine..................................................... 55
JPEG normal .............................................. 55
Jumlah foto ...................................... 30, 364
Jumlah salinan (PictBridge) ............... 216
Jumlah titik fokus .................................. 249
K
n
370
Kabel jarak jauh........................ 44, 50, 325
Kabel USB (USB Cable)............... 211, 214
Kapasitas kartu memori ...................... 364
Kartu memori......... 19, 22, 272, 363, 364
Kartu memori SD
................................... 19, 22, 272, 363, 364
Kec. pemotretan mode CL ................. 254
Kecepatan rana .......................... 39, 40, 42
Kecepatan rana lampu kilat............... 258
Kecepatan rana minimum ................... 73
Kecepatan rendah berkelanjutan
........................................................ 7, 46, 254
Kecepatan sinkr. lampu kilat ... 127, 257
Kecepatan tinggi berkelanjutan .... 7, 46
Kecerahan monitor............................... 273
Kedalaman bdng NEF (RAW)
(perekaman NEF (RAW))...................... 57
Kedalaman bidang ................................. 41
Kelola Picture Control.......................... 106
Kenop kecepatan rana ............ 39, 40, 42
Kenop kompensasi pencahayaan ..... 79
Kenop mode pelepas......................... 7, 46
Kenop mode pencahayaan ...... 6, 30, 36
Kenop sensitivitas ISO ........................... 70
Keseimbangan putih .................... 81, 141
Keseimbangan putih titik ..................... 93
Keseimbangan warna.......................... 296
Komentar gambar ................................ 278
Komp. p'chyn utk lmp kilat................ 259
Kompensasi lampu kilat ..................... 128
Kompensasi pencahayaan.................... 79
Kompresi JPEG .......................................... 57
Kompresi tanpa kerugian (Jenis)........ 57
Konektor daya............................... 323, 326
Konektor mini-pin HDMI .................... 222
Kontak CPU .................................... 320, 360
Kontrol distorsi ...................................... 305
Kontrol distorsi otomatis.................... 241
Kontrol lampu kilat............................... 124
Kontrol penyesuaian diopter............... 28
Kontrol perangkat (HDMI) ................. 223
Kontrol perspektif................................. 307
Kontrol sensitivitas ISO oto. ................. 72
Kontroler jarak jauh nirkabel ..... 44, 325
Kontur warna.......................................... 306
Koreksi mata merah ............................. 292
Kualitas gambar........................................ 55
Kualitas optimal (Kompresi JPEG)...... 57
Kump. pengaturan kustom ............... 245
Kumpulan menu pemotretan .......... 236
Kunci AE ...................................................... 77
Kunci cermin utk dibersihkan........... 332
Kunci fokus................................................. 66
Kunci FV.................................................... 130
Kunci pelepas bl slot kosong............ 269
Kunci pencahayaan................................. 77
Kunci pencahayaan otomatis.............. 77
L
L (besar) ....................................................... 58
Lampu kilat ................. 116, 125, 128, 130
Lampu kilat (Keseimbangan putih)... 82
Lampu kilat eksternal .......................... 258
Lampu kilat i-TTL standar untuk SLR
digital.............................................. 119, 124
Lampu kilat pemodelan ..................... 259
Lampu kilat saja (Set bracketing
otomatis) ....................................... 136, 259
Lampu neon (Keseimbangan putih)
...................................................................... 81
Lampu pijar (Keseimbangan putih)... 81
Langit cerah (Efek filter)...................... 295
Layar silang (Efek filter)....................... 295
Lembut (Efek filter)............................... 295
Lensa......................... 24–25, 163, 283, 318
Lensa CPU ................................ 25, 318, 320
Lensa kompatibel.................................. 318
Lensa non-AI.................................... 25, 167
Lensa non-CPU....................... 25, 163, 318
Lensa tipe D ................................... 318, 320
Lensa tipe E .................................... 318, 320
Lensa tipe G.................................... 318, 320
Lepas berkelanjutan maks................. 254
Lo (Sensitivitas)......................................... 71
Lpskn tbl utk gnkn kenop .................. 269
M
M (sedang)................................................... 58
Manual ......................................................... 42
Manual pra-setel (Keseimbangan
putih) ................................................... 82, 90
Matriks.......................................................... 75
Melepas lensa............................................ 25
Melindungi foto..................................... 201
Memasang lensa ...................................... 24
Memotong (PictBridge) ...................... 216
Memulihkan pengaturan default
........................................ 133, 224, 236, 245
Mencetak ................................................. 214
Menghapus gambar sekarang
............................................................. 35, 203
Mengisi daya baterai............................... 18
Menu pemotretan................................. 235
Menu persiapan..................................... 271
Menu playback....................................... 229
Menu Saya ............................................... 313
Menu ubah .............................................. 287
Mired ............................................................ 87
Mode area AF................................... 62, 177
Mode fokus....................................... 59, 175
Mode fokus otomatis.................... 59, 175
Mode lampu kilat ......................... 125, 126
Mode lepas berkelanjutan............... 7, 46
Mode pelepas....................................... 7, 46
Mode pencahayaan..................... 6, 30, 36
Mode tunda pencahayaan................. 256
Monitor..................... 11, 34, 172, 185, 273
Monokrom .............................................. 294
Monokrom (Atur Picture Control)... 100
Mulai mencetak (PictBridge) ... 216, 219
Multi pencahayaan .............................. 149
N
NEF (RAW).................................. 55, 57, 300
Netral (Atur Picture Control)............. 100
O
Opsi tampilan playback...................... 232
Otomatis (Keseimbangan putih)........ 81
P
P'cahayaan opt. penghalusan.......... 250
P'ubahan kecep. rana mudah........... 270
Panel kontrol ............................................... 8
Pangkas .................................................... 293
Panjang fokal................................. 165, 322
Pelacakan 3D............................... 62, 63, 64
Pelacakan fokus.............................. 60, 247
Pelacakan fokus dgn lock-on............ 247
Pelacakan fokus prediktif...................... 60
Pelepas kabel ......................................... 323
Pelepas kunci kenop kecepatan rana
............................................................... 39, 42
Pelepas kunci kenop kompensasi
pencahayaan ........................................... 79
Pelepas kunci kenop sensitivitas ISO
...................................................................... 70
Pelepas rana diam .............................. 7, 46
Pelurusan................................................. 304
Pemandangan (Atur Picture Control)
................................................................... 100
Pembatas (PictBridge)......................... 216
Pemekat biru (Efek filter).................... 295
Pemekat hijau (Efek filter).................. 295
Pemekat merah (Efek filter)............... 295
Pemilihan prioritas AF-C .................... 246
Pemilihan prioritas AF-S..................... 246
Pemotongan DX otomatis............. 52, 53
Pemotretan jeda waktu...................... 156
Pemrosesan NEF (RAW) ...................... 300
Penamaan file ........................................ 239
Pencahayaan ............................ 75–80, 136
n
371
Pencahayaan jangka panjang ............ 44
Pencahayaan lama RN......................... 242
Pengatur waktu .............................. 48, 156
Pengaturan default..................... 133, 224
Pengaturan Kustom ............................. 243
Pengaturan terbaru.............................. 317
Penghalusan AF..................................... 283
Penghalusan keseimbangan putih... 84
Pengisi daya baterai ...................... 18, 358
Pengukur pencahayaan............... 33, 251
Pengukuran............................................... 75
Penumpangan gambar....................... 297
Penundaan monitor mati................... 253
Penutup lensa......................................... 360
Penyangga memori......................... 32, 47
Perbandingan berdampingan.......... 311
Perekaman NEF (RAW) .......................... 57
Peringkatkan item (Menu Saya)....... 316
Pewaktu otomatis .............. 7, 46, 48, 252
Pewaktu siaga......................... 33, 170, 251
PictBridge....................................... 214, 362
Picture Control ............................. 100, 102
Picture Control Utility .......................... 109
Pilih area gambar ............................. 52, 53
Pilih suhu warna (Keseimbangan putih)
............................................................... 82, 88
Pilih tanggal ......................... 206, 217, 230
Pilihan cetak............................................ 217
Playback............................................. 34, 185
Playback bingkai-penuh..................... 185
Playback gambar kecil......................... 196
Playback kalender................................. 197
Potret (Atur Picture Control) ............. 100
Pra-lampu kilat monitor............ 130, 131
L (Manual pra-setel) ................... 82, 90
Prioritas bukaan diafragma otomatis
...................................................................... 41
Prioritas rana otomatis .......................... 39
Prioritas ukuran (Kompresi JPEG)...... 57
Program fleksibel .................................... 38
Program pencahayaan........................ 339
R
n
372
Rasio aspek .............................................. 293
Rasio pusat ....................................... 75, 250
Reduksi kerlip ......................................... 276
Reduksi mata merah............................ 125
Reduksi mata merah dengan
sinkronisasi lambat............................. 125
Reduksi noise ......................................... 242
Reset ....................................... 133, 236, 245
Reset dua-tombol ................................. 133
Resolusi output (HDMI) ...................... 223
RGB.................................................... 191, 240
RN ISO Tinggi.......................................... 242
Rotasi gambar otomatis ..................... 277
Rotasi tinggi............................................ 233
S
S (kecil) ......................................................... 58
Saran layar ............................................... 254
Selektor mode fokus..... 59, 68, 175, 183
Selektor pengukuran.............................. 76
Selektor-multi......................................... 262
Sembunyikan gambar......................... 230
Sensitivitas .......................................... 70, 72
Sensitivitas ISO................................... 70, 72
Sensitivitas maksimum .......................... 73
Sensor RGB 2016-piksel ............. 354, 355
Sepia (Monokrom)................................ 294
Sesuaikan kenop perintah................. 267
Set bracketing otomatis ..................... 259
Setel fokus jendela bidik ....................... 28
Setelah hapus......................................... 233
Simpan pengaturan............................. 280
Simpan/muatkan pengaturan ......... 280
Sinar LCD.................................................. 256
Sinar surya langsung (Keseimbangan
putih) .......................................................... 81
Sinkronisasi kecepatan tinggi FP
otomatis ........................................ 119, 257
Sinkronisasi lambat .............................. 125
Sinkronisasi tirai belakang................. 125
Sinkronisasi tirai depan....................... 125
Sistem Pencahayaan Kreatif.............. 118
Sketsa warna........................................... 306
Sorotan ..................................................... 190
Spasi warna ............................................. 240
sRGB........................................................... 240
Standar (Atur Picture Control).......... 100
Stempel tanggal (PictBridge) ........... 216
Sudut gambar ........................................ 322
Suhu warna .................................. 82, 83, 88
Switch daya .................................................. 5
Switch mode fokus................. 25, 68, 360
T
Tambah item (Menu Saya)................. 314
Tampilan info otomatis....................... 273
Tampilan informasi........................ 11, 256
Tampilan ISO........................................... 254
Tampilan kisi jendela bidik ................ 253
Tanda bidang fokal.................................. 69
Tanda jarak fokus .................................. 360
Tanda pemasangan lensa .................. 360
Tayangan slide ....................................... 234
Tekan tombol pelepas rana ke bawah
penuh ......................................................... 33
Tekan tombol pelepas rana setengah
....................................................................... 33
Televisi ...................................................... 222
Tentukan tombol AE-L/AF-L.............. 267
Tentukan tombol Fn ............................ 263
Tentukan tombol Fn remote............. 284
Tentukan tombol pratinjau ............... 266
Terang (Atur Picture Control) ........... 100
Terminal aksesori ......................... 170, 325
Terminal sinkronisasi ........................... 117
Terminal sinkronisasi lampu kilat.... 117
Terprogram otomatis ............................. 38
Terus-menerus .............................. 153, 254
Tidak dikompresi (Jenis) ........................ 57
TIFF................................................................ 55
Tinjauan gambar .......................... 187, 232
Tinjauan langsung ...................... 172–184
Titik................................................................ 75
Titik fokus................................................. 249
Titik fokus
..................... 31, 62, 64, 69, 177, 248, 249
Titik fokus saling tumpang ................ 249
Tombol Fn ................................................ 263
Tombol Pv ...................... 41, 174, 259, 266
Tombol D....... 137, 138, 141, 142, 145
Tombol R (Info) ............................. 11, 182
Tombol P.................................. 14, 179, 290
Tombol a (Tinjauan langsung)
............................................................. 93, 172
Tombol D ......................... 5, 133, 256, 261
Tombol AE-L/AF-L ...................... 66, 77, 267
Tombol B............................. 60, 67, 247
Tombol mode-AF........... 60, 63, 175, 178
Tombol OK .............................................. 261
Tombol pelepas rana
........................................ 31, 33, 66, 77, 131
Tombol pelepas rana AE-L ................ 251
Tripod............................................................. 3
Tutup badan........................................... 324
Tutup okuler ........................................... 159
U
Ubah cepat.............................................. 304
Ubah ukuran........................................... 302
Ukuran ......................................................... 58
Ukuran gambar............................... 58, 322
Ukuran halaman (PictBridge) ........... 216
Unit GPS .......................................... 170, 325
Upload Eye-Fi ......................................... 285
Urutan bracketing ................................ 260
Urutan cetak DPOF............................... 219
Urutan nomor file ................................. 255
UTC............................................. 26, 171, 194
V
Versi firmware ........................................ 286
ViewNX 2
............. 56, 109, 208, 211, 240, 277–279
Vignette control .................................... 241
W
Waktu........................................................... 44
Waktu dan tanggal........................ 26, 276
Warna selektif......................................... 309
WB ....................................................... 81, 141
WB bracketing (Set bracketing
otomatis)....................................... 141, 259
Z
Zona waktu ...................................... 26, 276
Zona waktu dan tanggal............. 26, 276
Zoom saat playback............................. 199
n
373
374
Manual ini tidak boleh direproduksi dalam bentuk apa pun, baik
secara keseluruhan atau sebagian saja (kecuali untuk kutipan
singkat pada artikel atau kajian penting), tanpa izin tertulis dari
NIKON CORPORATION.
KAMERA DIGITAL
Manual bagi Pengguna
SB8L03(1V)
6MB1931V-03
Id
Dicetak di Singapura
Id
Was this manual useful for you? yes no
Thank you for your participation!

* Your assessment is very important for improving the work of artificial intelligence, which forms the content of this project

Download PDF

advertising